26 April 2017

Anak Bilingual

Sejak umur 1 tahun, Jayden suka nonton lagu anak-anak di youtube. Seperti yang kita semua tau kalo lagu anak-anak di youtube itu kebanyakan berbahasa Inggris. Yang bahasa Indonesia sih ada, tapi antara gambarnya kurang menarik, atau aransemennya yang ga nyaman di kuping, yang jelas Jayden ga suka. Karena itulah Jayden jadi tau beberapa hal dalam bahasa Inggris, salah satunya warna. Ketambahan si suster juga bisa dikit-dikit ngomong Inggris, jadi ga cuma warna, Jayden juga tau beberapa benda dalam bahasa Inggris.

Dulu gua sempet khawatir kalo Jayden kena speech delay, karena dari apa yang gua baca, salah satu penyebab speech delay itu karena anak bingung bahasa. Tapi sepertinya kekhawatiran gua ga terbukti, karena Jayden justru tergolong cepet ngomong dibanding anak-anak seumurannya. Bisa jadi bingung bahasa yang dimaksud itu kalo bahasa ibunya lebih dari satu. Kalo ngomong sehari-hari sama Jayden, kami tetep ngomong pake bahasa Indonesia.

Gua lupa sejak kapan, tapi Jayden mulai menunjukkan kemampuan bahasanya. Ada beberapa hal yang dia tau baik itu bahasa Indonesianya maupun bahasa Inggrisnya. Contohnya kayak angka, warna, dan beberapa benda. Dia tau kalo red itu merah, white itu putih, one itu satu, aeroplane itu pesawat terbang, train itu kereta, dan masih banyak lagi. Gua liat anak itu kemampuan bahasanya cukup bagus. Gua ga ngerti apakah ini hal yang umum atau bukan. 

Belakangan Jayden juga suka sok-sok ngomong dalam bahasa Inggris seperti,

"Let's go mami"

"Sorry mami"

"Look mami, it's a.....(tergantung benda apa yang dia pegang atau liat)"

"What happen mami"

Kadang-kadang suka salah juga sih, tapi maksudnya gua ngerti, kayak kalo gua suruh cuci tangan dan dia ga mau, pasti dijawab dengan...

"No, I can't"

Hahahaha.

Makanya belakangan kalo bacain buku bilingual, gua bacain dua-duanya, baik bahasa Inggrisnya maupun bahasa Indonesianya. Padahal dulu gua paling anti sama buku bilingual, hahaha. Kalo bacain buku bahasa Inggris juga gua baca dulu Inggrisnya, baru abis itu gua translate ke bahasa Indonesia. Feeling gua sih kemampuan bahasanya lumayan meningkat sejak dia sering nonton kartun anak-anak dalam bahasa Inggris seperti Tayo The Little Bus, Thomas & Friends, Super Wings, dan lain-lain.


Nyanyi ABC.


Nyanyi London Bridge.


One two three - satu dua tiga.


Sok-sok ngomong Inggris, hahaha.

Beberapa hari lalu ada temen gua yang mengeluh tentang anaknya yang belom bisa ngomong, padahal umurnya uda hampir dua tahun. Lalu dia nanya ke gua tips-tipsnya supaya anak cepet ngomong. Gua bukan pakar parenting, tapi berdasarkan pengamatan gua ke Jayden selama hampir 1 tahun, ada beberapa hal yang bisa gua bagi. Tapi gua jelasin dulu kalo setiap anak itu berbeda-beda. Apa yang gua terapin ke Jayden, belom tentu bisa diterapin ke anak-anak lain. Ini cuma sekedar sharing aja ya.

1. Baca buku.

Dari bayi, gua selalu rutin bacain buku buat Jayden sebelum tidur, dan hal itu berlanjut sampai sekarang. Jadi ritual tidurnya itu...gosok gigi, cuci tangan dan kaki, ganti piyama, baca buku, matiin lampu, berdoa, ayat hafalan, dan tidur. Malah kalo baca bukunya ke-skip, dia bisa protes, "mami...baca buku dulu." Dan gua berasa kosakatanya Jayden semakin banyak salah satunya ya dari baca buku.

2. Sering diajak ngobrol.

Ada temen gua yang lain yang anaknya juga belom bisa ngomong bilang, kalo anaknya ditinggal kerja dan sehari-hari cuma sama suster doang. Nah si susternya ini kayaknya jarang ajakin anaknya ngobrol. Karena ga ada stimulasi, jadinya anaknya telat ngomong. Gua beruntung karena si suster lumayan bawel, ketambahan papinya juga bawel, makanya ada stimulasi yang bikin Jayden cepet ngomongnya. Gua pernah baca artikel kalo stimulasi itu harus dimulai sejak bayi. Jadi dari masih bayi itu harus sering diajak ngomong. Mungkin kalo Jayden diasuh sama gua doang, dia ga akan sebawel sekarang, hahaha.

3. Nyanyian.

Dari Jayden masih bayi ampe sekarang, hampir setiap malem selalu gua yang nidurin. Kadang-kadang si suster sih kalo gua harus pergi malem-malem, tapi kebanyakan sama gua. Selain disusuin, Jayden juga selalu gua nyanyiin kalo mau tidur. Dan sama si suster pun juga sama, dia selalu nyanyi kalo lagi nidurin Jayden. Menurut gua, nyanyian juga salah satu stimulasi buat Jayden. Sekarang sih uda ga pernah dinyanyiin lagi, soalnya dia nyanyi sendiri, hahaha.

4. Nonton TV.

Mungkin poin ini untuk sebagian anak telat ngomong. Gua pun juga mengalami ketakutan yang sama waktu pertama kali ngasih Jayden nonton TV secara rutin. Gua tau kalo TV itu ga bagus untuk anak, tapi kadang ga ada pilihan lain. Tapi di Jayden justru nonton jadi stimulasi buat dia. Salah satunya waktu nonton nursery rhymes, Jayden jadi ikut-ikutan nyanyi. Mungkin kalo uda beberapa bulan nonton coba diobservasi aja ya. Kalo anaknya telat ngomong, berarti nonton TVnya distop dulu.

5. Interaksi dengan orang lain.

Sejak umur 4 bulan, Jayden suka keluar sore-sore buat ketemu sama tetangga. Kebetulan tetangga-tetangga gua emang orangnya pada demen ngobrol semua, jadi kalo ketemu Jayden sering banget diajak ngobrol. Kadang-kadang Jayden juga suka main-main ke rumah tetangga. Tapi di poin ini, siap-siap anak kalian digendong dan dicium-cium ampe gemes, hahaha. 

Intinya sih stimulasi itu penting apapun caranya. Dan batasnya itu setau gua umur 2,5 tahun deh. Kalo uda lewat 2,5 tahun dan belom bisa ngomong, mungkin bisa konsultasi dengan ahlinya.

22 April 2017

Terima Kasih Ahok

Sejak punya KTP dan punya hak milih, gua uda beberapa kali ikut pemilu, baik itu milih partai, pilpres, ataupun pilkada. Dulu gua ga terlalu peduli sama pemilu. Satu-satunya alasan gua milih karena pengen dapet kopi gratis dari Starbucks. Saking masa bodonya, gua selalu milih calon yang hasil pollingnya paling rendah. Ya minimal nyumbang satu suara deh buat mereka, toh uda pasti ga bakal menang. Bukannya ga melek politik, cuma kayak uda pesimis sama pemerintah. Toh siapapun yang menang pasti Indonesia bakal begini-gini aja. Siapapun yang jadi gubernur Jakarta, pasti bakal macet dan banjir lagi. 

Sampai muncul sosok seperti Ahok. Gua milih Ahok bukan karena dia satu agama sama gua. Waktu pilkada 2012 dulu gua ga milih Ahok di putaran pertama, karena gua masih belom yakin ada orang yang bersih dan jujur yang mau bekerja di pemerintahan. Walaupun di putaran kedua gua milih dia, itu semata-mata karena cuma ikut-ikutan doang. Gua belom yakin sama sekali. Tapi setelah 2 tahun menjadi wakil gubernur dan 3 tahun menjadi gubernur, gua ngeliat ada begitu banyak perubahan di Jakarta, salah satunya rumah gua uda ga banjir lagi. 


Untuk itulah kemaren gua milih Ahok lagi. Gua berharap di tangan beliau Jakarta akan menjadi jauh lebih baik lagi. Tapi sepertinya Tuhan berkehendak lain. Ini uda kesekian kalinya pilihan gua ga menang, harusnya gua santai-santai aja seperti yang lalu-lalu. Tapi kali ini beda. Kali ini gua sedih luar biasa. Bahkan sampai gua nulis sekarang pun, hati ini kayak masih belom terima. Gua kayak belom siap kehilangan sosok gubernur seperti Ahok, sosok yang tegas, jujur, dan yang lebih penting, melayani warga Jakarta dengan hati yang tulus. Di postingan sebelumnya gua bilang kalo life must go on, tapi kenyataannya susah banget.

Terima kasih pak.....

Karena sistem di kelurahan yang membaik, saya jadi gampang ngurus surat-surat nikah di tahun 2013 kemaren.

Karena bapak uda bikin titik-titik banjir di Jakarta berkurang, termasuk rumah saya.

Karena uda membangun RPTRA di deket rumah yang bikin anak saya demen banget main disana, ampe susah banget disuruh pulang.

Karena udah bikin saya bangga punya gubernur seperti bapak.

Karena bapak, saya yang dulunya pesimis sama negeri ini, jadi seperti punya harapan dan mulai optimis.

Karena kalo anak saya uda besar nanti, saya bisa cerita ke dia betapa bangganya saya punya gubernur seperti bapak.

Sekali lagi terima kasih ya pak. Seperti yang bapak bilang, Tuhan yang memberi jabatan, Tuhan juga yang mengambilnya. Saya yakin Tuhan punya rencana yang jauh lebih besar untuk bapak.

Gua berharap pak Anies bisa bekerja jauh lebih baik dari pak Ahok, karena gua ga mau kehilangan harapan lagi. Gua mau tetap optimis kalo negeri ini bisa menuju ke arah yang jauh lebih baik.

Pak Anies....tunjukkan kalo apa yang mereka nilai tentang bapak itu salah.

20 April 2017

EZO Hokkaido Cheesecakes & Desserts

Siapa yang tadi ikutan nyoblos? Saya! Hahaha. Nanya sendiri jawab sendiri. Tapi dalam sejarah gua nyoblos, baru kali ini gua beneran deg-degan sekaligus excited. Bahkan pilpres 2014 aja ga ampe kayak gini. Saking deg-degannya, gua ampe ga nafsu mencari diskonan, hahaha. Waktu ngeliat hasil quick countnya, gua jelas sedih banget, tapi life must go on kan. Gimana pun juga gua berterima kasih banget sama Ahok yang uda bikin rumah gua ga banjir lagi dan bikinin playground buat Jayden main-main di tempat terbuka. Mudah-mudahan gubernur berikutnya bisa bekerja jauh lebih baik dari Pak Ahok.  

Demi Jakarta yang lebih baik.

Abis nyoblos tadi, seperti biasa gua nge-mall bareng bokap nyokap dan Jayden minus si suami. Si suami karena mumpung libur, jadi mau santai-santai di rumah. Tadinya gua juga mau ikut santai-santai di rumah, apalagi tanggal tua, tapi Jayden minta supaya gua ikut, ya udah deh akhirnya gua ikut. Mallnya juga cuma ke TA doang, yang deket sama rumah dan ga gitu rame.

Pas lagi jalan-jalan, gua menemukan satu toko cheesecakes yang interiornya cantik banget, namanya EZO Hokkaido Cheesecakes & Desserts. Seperti yang kita semua ketahui, kue keju ini lagi menjamur dimana-mana, dan.....gua belom pernah nyobain satu pun. Hiks. Karena penasaran sekaligus ngiler ngeliat cheese tart yang dipajang, akhirnya gua mampir kesini. Seengganya kalo ditanya uda pernah makan kue keju kekinian, jawabannya udah dong, hahaha.

Dari depan aja uda keliatan cantik.

Interiornya banyak didominasi warna soft. Tempatnya sendiri lumayan gede, cuma jumlah bangku dan kursinya ga terlalu banyak.

Harga satuannya itu IDR 12.000, tapi kalau beli 6 biji harganya jadi IDR 68.000. Karena ada banyak pilihan rasa, jadinya gua beli 6 biji. Kalo lagi ga tanggal tua mungkin gua pengen beli 1 lusin, karena semuanya tampak menggiurkan, hahaha. Dan ini rasa-rasa yang gua pilih.

Atas (Ki-Ka) : Espresso Chocolate, Matcha, Ovomaltine. 
Bawah (Ki-Ka) : Almond White Chocolate, Nutella, Original.
Gua cuma cobain Espresso Chocolate, Ovomaltine, Nutella, dan Original. Yang ovomaltine dan nutella enak karena dua rasa itu aslinya emang uda enak. Sayang rasa cheesenya jadi ketutup. Gua jadi kayak cuma makan ovomaltine dan nutella doang. Yang rasa original juga enak dan ga terlalu manis, tapi ga ampe yang enak banget. Gua paling suka yang espresso chocolate, itu enaaaaakkk banget dan rasa kejunya masih berasa. Untuk crustnya sendiri emang agak keras, tapi justru gua lebih suka yang keras, jadi kayak crunchy-crunchy gitu.

Packagingnya cantik. Simple tapi elegan.

Selain cheese tarts, mereka juga jual cakes dan ice cream. Gua ga beli karena niatnya emang cuma buat ngemil-ngemil cantik doang, hahaha. Penasaran juga sih sama ice creamnya. Next time kalo kesana lagi deh order ice creamnya.

Bonus foto :

Iced Thai Tea Dum Dum
IDR 20.000
Enaaaaaaaakkkkkk! Rasanya ga terlalu manis dan ga bikin eneg. Harganya juga lumayan terjangkau. 

EZO Hokkaido Cheesecakes & Desserts
Mall Taman Anggrek Lantai 2 Unit D 12
Jakarta Barat 14470
Telp 021-5639004
www.ezocheesecakes.com

18 April 2017

Fast & Furious 8 : The Fate Of The Furious



 
Cast :

Vin Diesel : Dominic Toretto
Jason Statham : Deckard Shaw
Dwayne Johnson : Hobbs
Michelle Rodriguez : Letty
Tyrese Gibson : Roman
Ludacris : Tej Parker
Charlize Theron : Cipher
Kurt Russell : Mr. Nobody
Nathalie Emmanuel : Ramsey

Sinopsis :

Dalam seri ke delapan dari franchise Fast and Furious, Dom akan mengkhianati teman-temannya dan bekerjasama dengan teroris bernama Cipher. Tak lama setelah itu, tim yang tersisa direkrut oleh pasukan agen rahasia pemerintah pimpinan Frank Petty. Tugas mereka adalah menghentikan aksi teror yang direncanakan oleh Dom dan Cipher.

Sinopsis diambil dari cineplex.

Review :

Sebelum mereview, gua mau cerita dulu tentang acara nonton kami yang keganggu sama abege dan mas-mas yang salah duduk. Jadi karena kami berdua mepet banget berangkat dari rumah, nyampe bioskop itu pas filmnya uda mulai dan lampu uda digelapin. Kira-kira ke-skip beberapa menit awal, soalnya pas masuk itu uda ada adegan balap-balapan. Sebelumnya si suami mau ke toilet, jadinya gua masuk duluan. Bangku kami itu di nomor D 16-17, dan waktu masuk gua liat bangku no 16 itu kosong, sementara sebelah kiri no 16 ada orang. Otomatis gua langsung mikir no 17 itu di sebelah kanan no 16 dong. Begitu si suami masuk, gua suruh dia duduk di sebelah kanan gua.

Waktu lagi asik-asik nonton, kira-kira pas adegan Dom ketemu sama Cipher, ada segerombolan abege lagi baru dateng. Bangku mereka itu di sebelah kanan si suami. Mereka dateng berempat, sementara bangku yang kosong cuma tiga. Lalu si suami ngecek tiket dan nomor bangkunya, ternyata bangku dia itu nomor 15, sementara nomor 17 itu di sebelah kiri gua. Abege di sebelah kiri gua uda grasak grusuk, dan waktu kami nanya nomor bangkunya, dia bilang bareng sama temen-temennya di dua baris. Itu pun dia ga langsung pindah, pake nanya temennya dulu. Duh...gua ketinggalan banyak scene gara-gara abege itu. Dan ternyata, di depan kami ada mas-mas yang juga salah bangku. Jadi harusnya si abege itu duduk di depan. Yang gua sebel, temennya bukannya langsung ngomong ke mas-mas yang salah duduk, malah diskusi dulu. Akhirnya si suami yang ngomong, dan ga lama si mas-mas pindah, dan kami kembali ke bangku kami yang bener.

Tentang filmnya....gua bilang diantara FF 6 & 7, FF 8 ini yang ceritanya paling lumayan. Seengganya ada bagian-bagian yang bikin gua penasaran, seperti kenapa si Dom ampe berkhianat, apa jangan-jangan dia dihipnotis. Si suami malah nyeletuk gini, "Jangan-jangan terinspirasi dari Meteor Garden 2 " Dueng! Hahahaha. Uda gitu menjelang ending ada sedikit twist yang bikin alur ceritanya makin menarik.

Dari segi akting, di FF 8 ini juga Vin Diesel yang paling lumayan aktingnya. Keliatan banget dia pengen marah tapi ditahan-tahan. Begitu juga dengan Michelle Rodriguez, yang jadi Letty, emosinya dapet banget. Untuk Charlize Theron mah ga usah diragukan ya kemampuan aktingnya. Lalu jokes-jokesnya juga bikin ngakak, terutama bromance antara Hobbs dan Shaw. Sama seperti FF terdahulu, walaupun pemainnya banyak, tapi semua punya porsinya masing-masing. 

Untuk adegan balap-balapannya mah ga usah ditanya. Kalo menurut kalian FF 7 adegan mobil terbang uda cukup gila, di FF 8 ini lebih gila lagi. Apalagi bagian New York zombie yang bikin gua sayang-sayang banget sama mobilnya. Gimana engga, puluhan mobil dihancurin di FF 8, hahaha. Banyaknya mungkin hampir sama dengan mobil-mobilannya Jayden. Belom lagi scene terakhir yang klimaks banget. Gua penasaran nanti di FF 9 ada kegilaan apalagi, hahaha.

Sayangnya pergerakan kameranya ga terlalu smooth kalo buat gua. Ada beberapa scene yang sebenernya cukup menegangkan, tapi gua malah pusing nontonnya gara-gara kamernya terlalu cepet.  Oiya, kalo di FF sebelumnya ada Paul Walker sebagai pemanis, di FF 8 ini ada Scott Eastwood yang menurut gua ga kalah ganteng. Mukanya mirip-mirip Chris Evans. Tadinya gua pikir ada Captain America di FF 8, tapi ternyata ada karakter baru, hahaha. Kayaknya sih buat gantiin Paul Walker, soalnya dia ikut balap-balapan. Lumayanlah ada pemanis, jadi ga melulu liat yang botak-botak berbadan kekar, hahaha.

Dibanding FF 6 & 7, gua bilang FF 8 ini yang paling the best. Baik dari segi cerita, akting, dan balap-balapannya. Buat yang uda nonton FF seri sebelumnya, FF 8 ini tentu ga boleh dilewatkan. 

Coba gua dibagi gitu satu biji.

Iya kan mirip Captain America?

16 April 2017

Bubur Kamseng

Sebelum menulis panjang lebar, gua mau ngucapin....

Selamat Paskah!

Waktu hari Kamis kemaren, kami sekeluarga ke gereja untuk mengikuti ibadah Kamis Putih. Selesai ibadah, temen-temen nyokap ngajak makan malam bareng. Karena kami satu mobil, jadi sekalian aja ikut. Mereka ngajakin makan Bubur Kamseng di Mangga Besar. Bubur Kamseng ini uda sering gua denger namanya, cuma belom pernah makan disana.

Kami jalan dari gereja sekitar jam setengah 9, dan nyampe sana hampir jam setengah 10. Restoran ini buka sampe larut malam, dan kayaknya makin malam makin rame. Kemaren kami pulang jam 11, uda banyak yang waiting list. Entah hari itu jalanan macet dimana-mana jadi pada telat makan malam, atau emang hari-hari biasa juga serame itu.

Tempatnya sendiri lumayan gede, dan ada dua lantai, cuma parkirannya aja agak susah. Kemaren kami langsung ke lantai dua karena jumlah orang yang mau makan lumayan banyak. Interiornya khas restoran chinese, banyak tulisan mandarin dimana-mana.

Kemaren lantai duanya lagi sepi, tapi ga lama kemudian mulai rame.

Walaupun judulnya Bubur Kamseng, tapi menunya ga cuma bubur doang, masih ada pilihan menu lain yang ga jauh dari chinese food. Dan disini juga ada menu babinya.

Cover buku menunya juga ada tulisan mandarin.

Penampakan buku menunya.

Berikut ini menu-menu yang kami order.

Karena menu andalannya bubur, jadi kami order buburnya. Begitu dateng, tampilannya sama semua kayak gini. Porsinya lumayan banyak, cuma buat kami yang waktu kelaperan, satu porsi ludes kami makan semua, hahaha. 

Bubur Daging Babi Phitan
IDR 42.000
Ini menunya si suami. Buburnya terlalu encer dan kayak kurang gurih, tapi daging babinya lumayan enak.

Bubur Hati Babi
IDR 49.500
Ini menunya nyokap. Sama kayak punya si suami, buburnya terlalu encer dan kurang gurih. Hati babinya enak tapi ga ampe yang enak banget.

Bubur Tiga Rasa
IDR 42.000
Ini pesenan gua. Isinya ada telor pitan, telor asin, dan telor ayam. Dari semua bubur yang diorder, buat gua ini yang paling enak. Kentelnya pas, dan rasanya juga lebih gurih dibanding yang lain. Padahal ini ga pake babi loh.

Cakue
IDR 7.000
Makan bubur itu wajib hukumnya ditemenin cakue. Cakuenya enak dan empuk.

Kwetiau Goreng Telor
IDR 21.000
Kalo yang ini pesenan bokap. Gua ga nyicipin, tapi kata dia enak.

Kuotie
IDR 17.000
1 porsi isi 4 biji. Ini enak, isiannya juga lumayan banyak, dan porsinya lumayan gede. Tapi gua lebih suka kuotie yang digoreng garing.

Chicongfan Isi Udang
IDR 16.000
Kalo yang ini rasanya biasa aja, agak kurang gurih sih kalo buat gua.

Tahu Goreng
IDR 14.000
Ini juga ga gua nyobain, tapi nyokap gua bilang enak.

Hot Red Tea
IDR 5.000

Walaupun bubur punya gua lebih enak dibanding yang lain, tapi entah kenapa gua kurang puas makan disini. Suasananya gua kurang suka, apalagi kemaren pelayannya agak kurang ramah. Dipanggil buat order aja datengnya lumayan lama. Harganya juga ga murah-murah amat buat semangkok bubur, walaupun sebanding sama porsinya. Untungnya harga menu makanan yang lain masih tergolong wajar. Next time kalo balik lagi gua pengen coba bubur yang lain, penasaran aja sih, siapa tau lebih enak, hahaha.

Kamseng Restaurant
Jl. Mangga Besar I No. 26 
Jakarta Barat
Telp 021-6492319, 70766958

11 April 2017

RPTRA Kedoya Utara

Si suami pernah bilang kalo kompleks rumah kami itu ga ramah anak, soalnya ga ada taman bermain buat anak. Gua juga merasakan hal yang sama. Kadang suka iri sama ibu-ibu lain yang bisa ajak anaknya main di taman. Jayden paling cuma jalan-jalan pagi sama sore keliling kompleks doang, atau main-main di rumah tetangga. Deket rumah gua sih ada taman, tapi kayak ga diurus, akhirnya malah buat tempat parkiran mobil. 

Beberapa waktu lalu, ada beberapa orang yang sharing tentang RPTRA (Ruang Publik Terpadu Ramah Anak) di facebook mereka. RPTRA ini merupakan taman bermain untuk anak-anak yang dibangun oleh Ahok. Karena penasaran, gua coba searching di google maps RPTRA di deket-deket rumah, dan ternyata....ada! 

Pas banget hari Minggu kemaren Jayden cuma tidur siang sebentar, jadinya daripada nganggur di rumah, sore-sore gua ajak ke RPTRA. Kalo dari rumah deket banget, cuma kalo jalan kaki bawa balita 12 kg ya gempor juga, jadinya nyetir mobil deh. Naik mobil ga ada lima menit, paling dua menit juga uda nyampe, hahaha. Untungnya di pinggiran ada space kosong buat parkir mobil. 

Masih ga paham kenapa namanya Kedoya Utara, padahal area rumah gua bukan di Kedoya, hahaha.

Diresmikan Ahok tahun 2016, tapi gua baru tau sekarang.

Tempatnya ga segede bayangan gua, tapi fasilitasnya lumayan lengkap. Cuma mainannya kurang perosotan doang. Padahal perosotan itu elemen penting di playground, hahaha.

Begitu masuk uda disambut sama yang hijau-hijau. 

Ada jungkat-jungkit.

Ada ayunan. Itu si bos kecil ikut-ikut main ayunan bareng mbak-mbak, hahaha.

Ada satu alat fitnessnya.

Ada mainan buat dipanjat-panjat.

Ini apa ya namanya? Jayden demen banget main ini, soalnya bunyi-bunyi gitu pas diinjek.

Si bos puas banget lari kesana kemari.

Ada mini hallnya juga. Kalo pagi suka dipake ibu-ibu buat senam, hahaha.

Ada area refleksi.

Ada lapangan olahraganya juga. Ga terlalu gede, tapi cukup buat anak-anak main bola.

Ada anak kecil yang sok-sok mau ikutan main bola sama anak-anak gede, hahaha.

Ada perpustakaan. Gua ga tau kelengkapan bukunya, soalnya Jayden lebih suka lari-lari ketimbang masuk kesini.

Penting banget buat ibu menyusui.

Sayangnya anak-anak dan ibu-ibu yang dateng itu ga bisa menjaga kebersihan. Mereka dengan seenaknya buang sampah sembarangan. Padahal tempat sampah itu persis di depan mata, tinggal jalan dikit doang. Tiap pagi selalu disapuin sih sama petugasnya, tapi kata bapaknya nanti satu jam lagi mesti ada sampah lagi. Duh...miris banget dengernya. Dikasih tempat gini bagus sama pemerintah, harusnya bantu dirawat ya.

Uda dua hari ini tiap pagi Jayden selalu main disini. Gua emang lebih suka ajak dia pagi-pagi, selain matahari pagi lebih bagus dan lebih hangat, pagi-pagi itu masih sepi. Niatnya gua mau rutin ajak Jayden ke RPTRA, sekalian gua juga olahraga pagi...olahraga ngejar-ngejar bocah, hahaha. Anaknya juga girang banget, sampe disuruh pulang susah banget. Begitu nyampe rumah dia bilang, "ga mau pulang ke rumah ini, mau main di playground lagi" hahahaha.

Satu lagi yang gua suka, RPTRA ini kawasan dilarang merokok. Untungnya buat hal yang satu ini mereka patuh. Biasanya kan walaupun area outdoor dan dibilang ga boleh merokok, tapi tetep aja suka ada yang bandel ngerokok sembarangan, kayak di Ragunan. Jayden jadi bisa bebas main tanpa keganggu asap rokok. 

Terima kasih pak Ahok, sekarang Jayden punya tempat main baru selain mall #bukankampanye.

09 April 2017

Gerobak Betawi

Hari Sabtu kemaren seperti biasa, kami sekeluarga dinner bareng di restoran. Berhubung gua lagi males nyetir jauh-jauh, dan haram hukumnya ke mall pas weekend, jadi kami cari makan di deket-deket rumah aja. Kali ini gua usul makan di Gerobak Betawi. Dari namanya uda ketauan kalo restoran ini pasti menyajikan makanan Indonesia. Sengaja gua pilih restoran ini biar bokap gua bisa makan. Bokap gua emang agak picky eater, dia ga gitu suka makanan lain selain makanan Indonesia atau chinese food. Chinese food pun yang dipesen itu-itu aja, hahaha.

Tempatnya terbagi dua area, ada outdoor buat yang smoking, dan indoor buat non-smoking. Tapi area indoornya lebih sempit ketimbang outdoornya. Meja bangku di area indoor ga gitu banyak, paling cuma buat 4-5 keluarga. Interiornya sendiri didominasi oleh warna coklat, dan ada banyak barang-barang jadul. Uniknya lagi, mereka menyediakan permainan Indonesia seperti congklak dan catur.

Ini area indoornya. Keliatan sempit kan? Yang gelas hijau jadul itu buat naro sendok garpu.

Di atas ada pajangan botol-botol bekas.

Ada uno yang dimainkan sesuka hati oleh si bos kecil.

Ada yang bisa ajarin Jayden main ini?

Daftar menu.

Dan berikut ini menu-menu yang kami order.

Mie Goreng Nyemek
IDR 31.818
Ini pesenannya nyokap. Penampakannya mirip-mirip mie tek-tek ya, tapi mereka ada jual juga mie tek-tek. Rasanya lumayan enak. Mienya agak lembek-lembek gitu, tapi porsinya lumayan banyak. 

Soto Betawi
IDR 32.727
Yang ini pesenannya bokap. Rasanya lumayan, tapi ga ampe yang enak banget. Kuah santannya berasa banget gurihnya, dan dagingnya juga lumayan banyak.

Mie Kangkung
IDR 30.909
Ini pesenannya si suster. Menurut dia rasanya enak, kuahnya berasa banget kaldunya.

Ketoprak
IDR 27.273
Ini pesenan gua. Rasanya enak, cuma bihunnya terlalu lembek.

Boleh minta kerupuk lagi.

Wedang Ronde
IDR 15.454
Kalo yang ini diorder buat dimakan rame-rame. Rondenya enak, tapi kuahnya terlalu manis.

Teh Tawar
IDR 5.455

Es Teh Tawar
IDR 5.909

Untuk Jayden, kalo dia masih dalam pemulihan dari batuk pileknya, jadi bawa makanan dari rumah. Cuma ya tetep aja disana ngemil mie dan kerupuk, hahaha. Si suami juga ga ikut, karena selain lagi pantang banyak makanan, dia juga pas lagi ada kerjaan, jadinya diorderin Ayam Bakar Manis sama Wedang Ronde buat makan di rumah.

Overall sih kami cukup puas makan disini. Walaupun tetep ga bisa dibandingin sama versi abang-abangnya, Gerobak Betawi ini rasanya lumayan enak. Harganya juga untuk kelas restoran masih lumayan terjangkau. Dan makan makanan Indonesia di restoran jelas lebih terjamin kebersihannya. Servicenya juga tergolong oke. Minusnya restoran ini, parkirannya agak susah. Kalo yang lagi main-main ke daerah Taman Ratu, boleh juga mampir-mampir kesini. Tapi jangan dibandingin sama makanan pinggiran ya, hahaha.

Gerobak Betawi
Jl. Taman Rau Indah Blok BB1 No 1
Telp 021 56980648
www.gerobakbetawi.com  
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...