13 December 2017

Weekend Yang Sibuk

Bulan ini harus gua nobatkan sebagai bulan paling sibuk sepanjang tahun 2017, dan weekend kemaren adalah puncak kesibukan gua. Sebenernya setelah weekend masih ada acara lagi sih, tapi kalo uda ngelewatin weekend kemaren kayaknya gua uda lega, hahaha. Kata si suami, bersyukur masih sibuk, berarti gua masih punya pekerjaan yang bagus. Iya juga sih, hahahaha. Sekarang mari gua ceritain kesibukan gua di weekend kemaren.

Dimulai dari hari Jumat, dimana sekolah tempat gua ngajar ngadain acara natal di Citraland Mall. Jadi kata guru-guru, Citraland menyedikan tempat dan slot waktu selama 2 jam untuk performance sekolah. Dan semua murid terpilih harus tampil, mulai dari kelas playgroup sampai TK B. Performancenya juga beragam, mulai dari dancing, choir, ampe angklung. Kebetulan karena gua ngiringin choir TK B, jadi harus ikutan tampil.

Acaranya sendiri mulai jam 2, tapi semua uda harus dateng dari jam 1. Karena murid-murid yang ikut banyak banget, akhirnya guru-guru minta supaya langsung kumpul aja di Citraland. Soalnya kalo kumpul di sekolah dulu, pasti harus mikirin kendaraan ke Citralandnya, jadi mendingan kumpul langsung di mall. Karena acaranya di mall, jadinya gua ajak Jayden. Toh Jayden juga uda lama banget ga ke mall, dan dari kemaren-kemaren dia minta ke mall melulu. Mumpung gua kerjanya di mall, jadi sekalian lah. Pas banget di Citraland lagi ada event snowland gitu. Jadi sementara gua kerja, Jayden main-main salju, hahaha.

Pohon natalnya cukup tinggi. 

Ini area snownya. Ga terlalu gede, tapi karena kemaren pas weekdays, jadi ga terlalu rame. Ga tau ya nanti kalo anak-anak sekolah uda pada libur.

Waktu tau harganya gua sempet meringis...lah koq mahal ya, hahaha. Tiket masuknya IDR 85.000, dan masuknya harus pake sarung tangan dan kaos kaki. Kalo ga bawa, mereka jual seharganya IDR 15.000. Kebetulan kemaren Jayden pake kaos kaki, jadi cuma beli sarung tangan doang. Total yang gua bayar seharganya IDR 100.000 untuk 45 menit main. Kalo di playground, nambah IDR 20.000 bisa main selama 2 jam, hahaha. Tadinya gua sempet mundur, pikir biar Jayden main di fun world aja. Tapi setelah dipikir-pikir, event snow begini kan ga ada tiap bulan, jadi ya sekali-kali gpp lah, hahaha.

Sebelum mami kerja dan Jayden main salju, foto dulu dong.

Untuk anak di bawah 3 tahun boleh didampingin, tapi diatas 3 tahun harus masuk sendiri. Kalo mau ditemenin, pendampingnya kudu beli satu tiket lagi dengan harga yang sama. Jayden kan uda 3 tahun lebih, jadi masuknya sendiri deh. Dengan postur badannya yang cukup tinggi, orang ga akan percaya kalo gua bilang Jayden masih 2 tahun, hahaha. Jadi si suster nungguin di luar doang. Untungnya pembatas areanya itu lumayan pendek, kira-kira sedada orang dewasa, jadi si suster masih bisa ngawasin.

Sepatu boot dan jaket dipinjemin.

Lagi fokus main salju.

Karena sepi, banyak mainan yang bisa dimainin sendirian, hahaha.

Dan ketemu sama mainan kesukaannya.

Kata si suster, Jayden bolak balik main perosotan. Lucu banget sih, hahaha.

Baik di atas maupun di bawah ada petugasnya, jadi relatif aman. Dijamin ga akan ada anak yang lawan arah, hahaha.

Girang abis main salju.

Oiya, disana juga setiap 1 jam sekali turun salju, tapi jatohnya cuma di area snownya doang. Waktu di rumah dia cerita, tadi ada salju turun ke hidungnya, trus langsung hatchi-hatchi, hahaha. Begitu Jayden selesai main salju, gua suruh si suster ajak Jayden ke fun world, biar dia mainan disana. Dan karena si suster lupa ga bawa HP, gua suruh tunggu disana aja, nanti kalo uda selesai gua jemput.

Acaranya selesai sekitar jam 4, dan karena choir gua tampil di akhir acara, jadi mau ga mau gua nunggu ampe selesai. Jadinya hari itu Jayden ga tidur siang. Ya sekali-kali gpp deh, hahaha.

Gua nyempil di pojok. Keliatan ga? Hahaha. 

Begitu acaranya selesai, foto-foto dulu sebentar, langsung ke atas buat jemput Jayden. Dan anaknya lagi asik main sama temen baru, hahaha. Jayden ini emang anak yang cukup ramah, dia bisa langsung bergaul sama teman baru. Dan yang namanya anak-anak, susah banget disuruh beranjak dari tempat mainan. Eh....malah minta main train, hahaha. Akhirnya gua kasih main sekali. Kasian juga daritadi cuma ngeliatin anak-anak lain main doang, hahaha. 

Katanya ini naik MRT, hahaha.

Selesai naik train MRT, baru bisa diajak pergi dari fun world. Tapi ga langsung pulang. Karena uda jam 5 sore, jadi Jayden makan dulu di Citraland. Kebetulan tadi gua dapet konsumsi nasi tim, gua kasih deh ke Jayden. Pikir biar nyampe rumah langsung mandi terus tidur, jadi ga usah ribet kasih makan lagi. 

Dan bener...begitu nyampe rumah, langsung mandi dan sekitar jam 7 uda tidur, hahaha. Biasanya gua seneng kalo dia tidur cepet gitu, soalnya gua punya banyak waktu luang buat ngapa-ngapain. Tapi kemaren asli cape banget, bawaannya pengen rebahan. Yang ada jadi ikutan tidur ampe pagi, hahaha.

Hari Sabtunya, choir yang hari Jumat tampil ikut lomba di Lippo Mall Kemang. Jauh amat yak. Dari sebulan yang lalu emang guru-guru bilang kalo mau ada lomba di mall, tapi gua pikir di mall yang deket-deket sekolah, ternyata mallnya jauh banget. 

Menurut jadwal lombanya mulai jam 2 siang, tapi harus kumpul jam 12 buat cek panggung. Karena takut macet dan harus pemanasan vokal dulu, gua disuruh kumpul di sekolah jam 9 pagi. Jadi sebelumnya gua sempet ngajar dulu, trus dianterin si suami ke sekolah. Setelah pemanasan, baru sekitar jam 10 jalan ke Lippo Mall Kemang naik bis sekolah. Perjalanan sekitar 1 jam, jadi nyampe jam 11an. Sempet macet di tol, tapi selebihnya lancar. Cuma karena emang jaraknya jauh, jadi biarpun lancar nyampenya juga lama, hahaha.

Kemaren itu pertama kalinya gua ke Lippo Mall Kemang. Mallnya cukup gede, dan dalemnya agak mirip-mirip kayak Lippo Mall Puri. Satu grup sih ya, jadi kontraktornya pasti sama.

Cuma dekorasi natalnya kurang meriah.

Yang gua agak kecewa, Lippo Mall Kemang ini ngadain lomba buat anak-anak TK, tapi kayak ga siap buat menampung jumlah anak TK yang cukup banyak. Masa ga disediain tempat buat nunggu, minimal ada backstagenya, jadi kalo mau tampil bisa nunggu di backstage. Ini ga ada backstage sama sekali. Jadinya murid-murid gua duduk ngedeprok di lantai. Uda gitu hampir semua lantai deket panggung tuh penuh, jadinya kami melipir ke deket lift, supaya bisa latian juga.

Duduk ngedeprok sambil nunggu lombanya mulai.

Untungnya jam lombanya dimajuin ke jam 12.30, jadi kami ga perlu nunggu lama-lama. Kemaren itu, begitu dateng, kami langsung cek panggung. Karena jam segitu jam anak-anak makan, jadi sambil nunggu lombanya dimulai, ya anak-anak kami kasih makan dulu. Eh...kami malah ditegor, katanya ga boleh makan disitu. Ya coba dipikir deh, ngadain lomba di jam anak-anak makan, sementara tempat duduk cuma sedikit dan uda penuh sama orangtua, lalu ga disediain tempat buat nunggu, jadi ya kami makan dimana aja boleh dong. Gemes. 

Ga lama lombanya pun dimulai. Choir gua dapet urutan nomor lima. Nunggunya ga terlalu lama sih, ga ada setengah jam uda giliran gua. Cuma satu lagi yang gua gemes, masa backgroundnya iklan Meikarta. Mending iklan diem, ini iklan gerak, hahaha. Promosi sih boleh-boleh aja, tapi kan difoto jadi ga bagus, hahaha.

Abaikan backgroundnya. Kata Angela, seragamnya bagus. Ini mami-maminya yang beliin. Guru-guru mah mikirin latian vokal aja, ga pusing urusan kostum, hahaha.

Selesai lomba, anak-anak pada dijemput orangtua, dan guru-guru yang lain balik ke sekolah. Sementara gua...karena gua bilang mau dijemput sama si suami, jadinya gua yang disuruh nungguin pengumuman, hahaha. Gua pikir sebentar, ternyata nunggu hampir 1 jam. Eh...pas nunggu ketemu Angela. Kebetulan anaknya tampil juga disana. Pantesan mallnya penuh sesak, ternyata selain lomba, ada school performance juga. Tapi gua suka deh ngeliat anaknya nari, keliatan semangat dan sepanjang tampil senyum terus.

Ga lama setelah school performance, mulai deh pengumumannya. Pas si suami uda dateng sebelumnya, jadi ada yang fotoin kalo seandainya menang. Uda pede aja ya. Tapi bener loh....kami juara 1! Yeay! Ga sia-sia gua nungguin ampe pegel, hahaha.

Karena gua yang megang piala, foto gua jadi tersebar di facebook mami-mami, hahaha.

Selesai pengumuman, gua dan si suami early dinner. Pikir uda di mall yang jauh dari rumah, sekalian jalan-jalan deh. Setelah pusing mau makan dimana, si suami akhirnya putusin makan di Mujigae, hahaha. Dan ini makanan yang masuk ke perut.

BBQ.

Free cheese. Lupa ampe kapan, hahaha.

Harus masak sendiri.

Ampe mateng.

Cheese bibimbap.

Nasi goreng.

Selesai makan kami langsung pulang. Perjalanannya sama kayak pergi tadi, hampir 1 jam baru nyampe rumah. Sempet macet, tapi ga terlalu lama. Begitu nyampe rumah gua bener-bener langsung tepar, hahaha.

Hari Minggunya masih ada satu acara besar lagi. Kali ini sekolahan musik gua ngadain konser akhir tahun, dan guru-guru disuruh ikut tampil. Sebenernya waktu gua iyain tuh belom ada jadwal apa-apa. Jadi di jadwal latihannya masih kosong. Tapi ternyata....di latihan pertama ada ujian piano, yang tiba-tiba gua dadakan diminta nguji karena penguji sebelumnya berhalangan. Lalu di latihan kedua sepupu gua lamaran. Jadi tetep bolak balik sana sini deh, hahaha.

Acaranya sendiri mulai jam 2, tapi guru-guru yang tampil diminta dateng jam 11.30 buat cek sound. Untungnya kali ini si suami bisa nganterin, jadi lumayan gua bisa nyantai dikit, hahaha. Paginya sempet ke gereja, trus nganterin Jayden pulang, baru capcus ke Pondok Indah. 

Foto-foto dulu sebelum konser.

Captured by si suami.


Salah satu lagu yang dimainin di konser kemaren.

Hari Seninnya, gua tepar. Badan kayak meriang, plus kepala pusing. Jadinya kemaren malem gua tidur lebih awal dari biasanya. Untungnya hari ini uda membaik. Tapi paling engga gua lega 3 acara besar uda terlewati. Abis ini tinggal christmas celebration di sekolah, dan natal anak kelas besar di gereja. Setelah itu....LIBUR! Yeay!

08 December 2017

Aktivtitas Tanpa Gadget Part 2

Tadi gua ngobrol sama ibu-ibu yang juga punya anak balita berumur 5 tahun. Dia cerita kalo pernah bawa anaknya ke psikolog, karena pengen tau apakah anaknya ada indikasi hyperactive (ADHD) atau tidak. Karena guru di sekolahnya selalu bilang kalo si anak ini susah untuk konsentrasi. Emang setau gua salah satu indikasi anak hyperactive ya susah fokus. Untuk lebih jelasnya tentang apa itu ADHD bisa dibaca di sini. Singkat cerita, dokternya bilang kalo si anak ini normal, hanya saja perlu puasa gadget selama 1 bulan, dan melatih konsentrasinya. Bahkan kalo perlu jangan dikasih gadget lagi.

Dia sempet sharing kalo nonton gambar yang bergerak itu kan bikin mata anak ikut bergerak, jadi itu menyebabkan mata anak susah untuk fokus. Abis denger itu, gua jadi bisa memahami kenapa Jayden susah banget untuk fokus. Dulu gua sempet khawatir kalo Jayden itu autis atau ADHD, karena ya itu...anaknya susah banget untuk fokus. Kalo lagi ngobrol sama dia, matanya suka kemana-mana. Uda gitu anaknya juga super duper ga bisa diem. Kadang kalo di SBI gua liat anak-anak lain bisa duduk anteng, tapi koq anak gua kayak bola bekel muter-muter melulu ya. 

Gua bahkan sempet diskusi sama si suami untuk bawa Jayden ke psikolog juga. Tapi si suami bilang ga perlu. Kebetulan dia juga punya temen kantor yang seorang psikolog, tapi bukan psikolog anak, dan dia menceritakan kondisinya Jayden. Menurut temennya si suami, Jayden itu anak yang normal. Karena kalo anak autis itu ga bisa cerita dan ga mempunyai rasa empati. Jayden emang pernah nyamperin temennya yang lagi nangis sambil elus-elus kepalanya dan bilang "Jangan nangis dong." Nah...katanya anak autis ga akan bisa begitu. Jayden juga bisa main playdoh atau lego dengan anteng, jadi jelas bukan ADHD, hanya anak active doang. Gua cukup lega dengernya.

Sebelumnya gua emang uda ngerasa kalo salah satu penyebab Jayden ga fokus ya gara-gara kebanyakan nonton. Dan ini emang salah gua. Dulu gua frustasi banget karena Jayden susah makan, makanya gua kasih nonton. Uda gitu kalo di tempat-tempat rame Jayden kan suka lari-lari, dan gua kadang susah ngejarnya, akhirnya gua kasih nonton, daripada anaknya hilang. Makanya uda sekitar 6 bulan ini gua perketat banget jadwal nontonnya. Sehari paling cuma 3-4 kali, dan itu juga maksimal 15-20 menit. Lebih dari itu, TV atau HPnya langsung gua matiin. Emang masih belom bener-bener bebas dari gadget, tapi setidaknya jauh lebih mendingan dibanding dulu. 

Ini pun juga cuma mentok di nonton doang. Gua ga kasih Jayden main game, dan ampe sekarang Jayden belom pernah main game. Walaupun ada banyak game untuk anak-anak, tapi gua lebih memilih untuk ga ngenalin Jayden sama game. Apalagi di umur Jayden sekarang, begitu kenal game, uda pasti bakal kecanduan, dan lepasnya pasti susah. Gua tau banget rasanya karena gua juga pernah ada masa-masa kecanduan main game ampe tidur subuh, hahaha.

Untuk itulah gua perbanyak lagi aktivitasnya, baik itu yang outdoor maupun yang indoor. Dulu gua pernah nulis beberapa listnya di sini. Dan sekarang gua tambahin lagi beberapa aktivitas Jayden yang baru.

1. Main air.

Jayden kan suka banget main air, jadi kadang-kadang kalo pagi abis sarapan, gua ajak dia ke garasi buat main air. Beberapa waktu lalu, kebetulan tema SBInya tentang menolong, jadi sekalian aja gua suruh bantuin nyuci mobil. Jayden mah paling demen kalo disuruh nyuci mobil. Semuanya dia lap-lap, mulai dari body, kaca, spion, ampe bannya dilap-lap juga, hahaha.

Tinggal papinya yang meringis liat tagihan air, hahaha.

2. Main bubble.

Beberapa minggu yang lalu Jayden beli mainan bubble di indomaret pake duit tabungan sendiri. Nanti kapan-kapan gua ceritain tentang tabungan Jayden ya. Nah...sejak punya mainan bubble, Jayden jadi suka main bubble, baik itu di luar rumah atau di garasi rumah. Dan kalo uda main bubble, susah disuruh udahan.

Main bubble di garasi. Keliatan ga bubblenya?

3. Main pasir.

Jayden pernah dapet kado ulang tahun berupa kinetic sand, dan dia demen banget. Kalo lagi main pasir, dia suka bilang, "ini lagi di beach" hahahaha. Masalahnya...bersihin pasir di lantai itu jauh lebih susah daripada bersihin playdoh. Uda gitu kalo pasirnya nempel di kaki, lebih susah lagi dibersihin. Mana anaknya kadang suka naik ke kasur dalam keadaan kaki kotor pula, yang ada itu pasir-pasir ikut naik ke kasur. Gua tetep kasih Jayden main pasir, tapi ga sering-sering. Gimana pun juga main kinetic sand kan berguna buat ngelatih kekuatan tangannya. Tapi kalo abis main gua suruh dia bersihin pasirnya sendiri, hahaha.

Bersihin serpihan-serpihannya itu yang susah.

4. Main puzzle.

Dulu gua pernah beliin Jayden puzzle huruf yang cuma dua pasang. Tentu harapannya Jayden bisa belajar mengenal huruf lewat puzzle. Tapi waktu itu kayaknya dia kurang tertarik sama puzzle, jadinya puzzle huruf ini cuma teronggok begitu aja di lemari. 

Beberapa waktu lalu tiba-tiba Jayden ambil dus puzzlenya, dia buka sendiri, dan langsung pasang-pasang puzzle sendiri. Dan cuma beberapa huruf yang dibantu, sisanya dia pasang sendiri. Jayden emang uda kenal huruf dari youtube, jadi untuk main puzzle begini uda ga kesulitan lagi. Dan dia juga uda mulai bisa main puzzle yang 9 pasang. Sejak itu gua jadi lebih sering ajak dia main puzzle.

Anteng main puzzle.

5. Kerjain activity book.

Tahun lalu gua pernah beliin Jayden activity book di Big Bad Wolf, dan baru dikerjain sekarang. Awalnya satu hari cuma kerjain satu lembar doang, tapi belakangan uda mulai bisa kerjain beberapa lembar. Ini juga sekalian melatih konsentrasinya dia.

Ini buku yang dulu gua beli. Beberapa hari lalu abis dikerjain semuanya, hahaha.

Sekalian belajar megang pensil juga.

Dan buku lain menanti untuk dikerjain.

6. Tracing.

Begitu Jayden umur 3 tahun, gua mulai ngajarin dia megang pensil dan tracing. Gua tau sih ini kecepetan, karena harusnya anak belajar megang pensil itu umur 5-6 tahun. Tapi di sekolah Jayden nanti, TK A uda harus bisa megang pensil dengan benar. Karena Jayden ga masuk playgroup dan langsung loncat ke TK A, jadi gua ajarin sendiri di rumah. 

Beberapa waktu lalu gua beli buku tracing di Tokopedia. Tulisannya sih buku kumon, tapi gua ga tau kalo les kumon bener pake buku ini apa engga. Dan Jayden lumayan tertarik. Gua pikir satu hari mau kerjain satu worksheet, tapi ternyata bisa sekaligus dua. Malah kadang-kadang dia bilang, "Mami...tadi belom tracing" hahahaha. Jadi dia yang minta.

Ini bukunya.

Ini isinya. Satu worksheet itu ada dua halaman.

Dan ini aktivitas yang rutin masih dilakukan ampe sekarang.

1. Berenang.

Sekaligus belajar bersosialisasi.

2. Baca buku.

Sekarang sukanya duduk lesehan di lantai sambil baca buku, hahaha. Kadang-kadang suka create cerita sendiri.

Mudah-mudahan dengan banyaknya kegiatan Jayden, waktu nontonnya jadi lebih berkurang lagi, dan nantinya ga akan minta nonton lagi.

05 December 2017

Pertama Kali Nonton Coco

Review film ini lain dari yang biasanya, karena nonton film ini merupakan moment penting, terutama buat si suami. Jadi akan menceritakan hal lain selain review filmnya. Kenapa penting? Karena ini pertama kalinya Jayden nonton bioskop, hahaha. Sebagai maniak film, si suami tentu excited banget. Menurut dia, ini adalah moment yang berharga banget, hahaha. 

Sebenernya waktu Finding Dory dan Cars tayang di bioskop gua uda pengen banget ngajak Jayden nonton, cuma si suami masih ragu-ragu, takutnya nanti Jayden ga betah trus teriak-teriak minta keluar. Uda gitu gua takut dia ga nyaman dengan suaranya yang lumayan kenceng. Tapi waktu kemaren nonton Bali Agung Show di Bali Safari, Jayden betah duduk selama 1 jam lebih. Emang suaranya ga sekenceng di bioskop sih, tapi setidaknya dari pengalaman itu gua jadi cukup pede ajak Jayden nonton di bioskop.

Akhirnya hari Jumat kemaren kami ajak Jayden nonton Coco di bioskop. Tadinya pengen nonton Knight Kris, tapi kalo ngeliat trailernya, filmnya kayak kurang cocok buat Jayden. Jadinya kami nonton Coco, karena emang cuma itu satu-satunya film anak-anak di bioskop. Apalagi film ini kan film musikal, pikir pas lah buat Jayden. Ketambahan Jayden lagi demen-demennya sama skeleton, hahaha. Waktu bulan Oktober kemaren kan banyak video anak-anak di youtube yang bertemakan Halloween, jadi Jayden banyak nonton skeleton, makanya jadi demen, hahaha.

Si suami sengaja pilih Hollywood XXI sebagai bioskop pertamanya Jayden. Karena selain harganya lebih murah, disana juga ga ada apa-apa, jadi Jayden ga akan kedistract. Kalo di mall takutnya malah lebih pengen main di playground ketimbang nonton. Paginya kami beli 4 tiket via M-Tix. Iya, si suster kami ajak juga. Ya hitung-hitung hiburan buat dia juga lah. Si suami pilih jam 2 siang, soalnya dia bisanya jam segitu. 

Bukti Jayden pertama kali nonton bioskop, hahaha.

Sebelum masuk bioskop gua beliin cemilan buat Jayden, supaya nontonnya anteng. Tadinya pengen beliin french fries, tapi pas ditanya, "Jayden mau makan apa?" dia bilang popcorn, hahaha. Jadinya gua beli popcorn asin yang ukuran small. Agak deg-degan juga kasih makan popcorn, soalnya kalo kebanyakan kan bikin seret di tenggorokan. Tapi ya sudahlah, yang penting anaknya anteng dulu deh.

Anteng duduk sendiri.

Sambil ngemil popcorn.

Ternyata di awal-awal ada film pendeknya Frozen yang berjudul Olaf's Frozen Adventure. Di menit-menit awal Jayden cukup excited nonton tingkah laku si Olaf, tapi lama-lama dia mulai bosen. Ampe dia nanya, "Papi...skeletonnya mana?" Emang yang ditunggu-tunggu si skeleton sih, bukan si Olaf, hahaha. 

Film pendeknya sendiri menurut gua cukup oke, cuma ya itu alurnya kepanjangan. Gua aja di tengah-tengah mulai bosen sendiri, apalagi Jayden yang ga ngerti si Olaf lagi ngapain. Untungnya di menit-menit terakhir mulai ngangkat lagi. Tapi nonton Olaf jadi seperti mengingatkan gua bahwa sebentar lagi uda mau natal. Yeay! 

Yang maniak Frozen pasti demen deh.

Kalo untuk Coco....gua suka banget sama filmnya. Sebenernya temanya untuk anak kecil agak berat sih, karena ceritanya kan tentang after life, dan ga semua anak-anak paham sama konsepnya. Tapi film ini dikemas secara menarik sekaligus menyentuh banget. Di awal-awal alurnya cukup rapih sih, cuma pas pertengahan kayak bertele-tele. Gua cukup menyadari itu, tapi alur yang bertele-tele itu ketutup sama gambarnya yang memanjakan mata banget. Untungnya bagian akhir filmnya bikin gua termehek-mehek, hahaha.

Animasinya juara banget. Gua suka banget sama penggambaran dunia orang matinya, bener-bener keliatan mewah dan colorful. Selain itu setiap tokohnya juga digambar dengan amat sangat detail, mulai dari Mama Coco yang keriput-keriputnya keliatan nyata, sampai jari-jari Miguel yang lentur banget. Selain itu skeleton yang uda ditunggu-tunggu Jayden juga menarik. Kayak yang gua bilang, animasinya memanjakan mata. Dari awal ampe akhir, gua ga berhenti terkagum-kagum. Soundtracknya juga enak didenger semua, terutama yang judulnya Remember Me. Tapi yang paling gua acungin jempol mah permainan gitarnya. Di versi animasinya aja jari-jarinya uda lincah banget, kebayang di versi aslinya pasti sama lincahnya. 

Nonton film ini seperti mengingatkan kita semua bahwa setiap orang cepat atau lambat pasti akan meninggal. Kalo kita meninggalkan hal yang baik, setelah meninggal pun orang-orang pasti akan terus mengingat kita. Selain itu gua juga suka sama pesannya, "nothing's more important than family." Film bertema keluarga memang selalu bikin emosionil. Selain itu gua jadi tau tentang budaya Meksiko. Ternyata perayaan Dia De Muertos itu perayaan yang diadakan orang Meksiko setelah Halloween untuk merayakan dan menghormati orang yang telat mati. Sama persis kayak di film. Menarik banget ya.

Buat yang pengen ajak anak-anaknya nonton di bioskop, gua rekomen banget film ini. Dijamin anak-anak pasti betah nontonnya. Ketimbang nonton Justice League kan mending nonton film ini. Dapet bonus nonton Olaf pula, hahaha.

Posternya aja uda keliatan colourful.

Dunia orang mati. Keren banget ga sih. Sama sekali ga ada serem-seremnya.

Lalu Jayden gimana? Lulus nonton bioksop. Yeay! Di pertengahan film sempet keluar karena dia minta pipis, dan sempet juga ga mau masuk lagi, tapi setelah dibujuk akhirnya mau masuk lagi. Dan sepertinya Jayden enjoy banget nonton film ini, walaupun dia ga ngerti-ngerti amat ceritanya apaan, hahaha. Uda gitu menjelang ending mulai keluar pertanyaan-pertanyaan seperti, "Mama coconya lagi ngapain?" atau "Mama coconya dimana?"

Waktu perjalanan pulang, dia bilang mau nonton di bioskop lagi. Berarti abis ini boleh sering-sering ajak dia nonton kalo kebetulan ada film yang bagus.  

New milestone. Hahahaha.

29 November 2017

While You Were Sleeping



 
Cast :

Lee Jong Suk : Jung Jae Chan
Bae Suzy : Nam Hong Joo
Lee Sang Yeob : Lee Yoo Bum
Go Sung Hee : Shin Hee Min
Jung Hae In : Han Woo Tak

Sinopsis :

Hong Joo lives with her mother and helps her run a pork restaurant. Hong Joo is haunted by seeing the future deaths of others in her dreams. What's worse is that she does not know when the deaths will happen, but she tries to stop her dreams from becoming reality. One night, Hong Joo dreams about the death of her own mother.

Meanwhile, Jae Chan is a rookie prosecutor. He meets Yoo-Beom at the prosecutors' office. Yeo Beom was Jae Chan's private tutor when Jae Chan was a student, but an incident caused Jae Chan to dislike him. Yoo Beom was a prosecutor, but he now works as a lawyer. He takes on any case that brings him money.

Jae Chan and his younger brother move to new house and they beceome neighbors with Hong Joo. One night, Jae Chan dreams that Yoo Beom drives Hong Joo's car and this leads to a chain of events including the death of Hong Joo's mother and then Hong Joo. When Jae Chan senses that his dream is about to become real, he takes extreme action to stop it. Yoo Beom becomes furious at Jae Chan, but Hong Joo hugs him and thanks him. Jae Chan and Hong Joo later work together to solve other cases.

Sinopsis diambil dari asianwiki.

Review :

Sejak tau Lee Song Juk mau main drama bareng Suzy, gua uda ga sabar pengen nonton. Penasaran pengen liat duet mereka berdua kayak gimana. Gua emang uda ngefans berat sama Lee Jong Suk sejak dia main di I Hear Your Voice. Aktingnya yang bagus dan mukanya yang manis bikin gua selalu nungguin drama terbarunya, dan gua hampir ga pernah melewatkan semua drama yang dia mainin, hahaha. Apalagi makin kesini bodynya makin berisi. Dan waktu nonton trailernya, ekspektasi gua uda tinggi banget, berharap kalo drama ini bagus. Apalagi waktu tau kalo scriptwriternya itu yang nulis I Hear Your Voice dan Pinocchio, makin tinggi lagi harapannya, hahaha.

Dan serial ini sama sekali ga mengecewakan. Ceritanya menarik banget. Gua selalu suka drama fantasy kayak gini, selama dikemas dengan baik. Alurnya rapih dan ga bertele-tele. Nontonnya juga ga berasa, tau-tau uda jam 3 pagi, hahaha. Eh...tau-tau uda tamat. Ga ada bagian yang membosankan sama sekali. Bahkan scene pengadilannya pun menarik untuk ditonton. Untuk kasusnya emang di episode-episode awal ga semenarik Suspicious Partner, tapi mulai pertengahan ampe akhir mulai menarik. Gua juga suka gimana cara scriptwriter membuat semua pemain saling berkaitan. Pokoknya ga bakal ngebosenin deh.

Aktingnya Lee Jong Suk juga semakin bagus. Gua suka karakternya dia disini, agak-agak tengil, tapi di sisi lain bisa serius. Apalagi di dua episode terakhir, emosinya dapet banget. Cuma awal-awal gua keganggu banget sama rambutnya Lee Jong Suk, kayaknya ga rapoh amat, hahaha. Untungnya di pertengahan mulai keliatan rapih. Suzy juga menunjukkan progress akting yang cukup baik. Gua masih inget waktu dia main di Big, aktingnya kaku banget. Tapi di serial ini aktingnya uda ga kaku lagi. Mungkin karena ceritanya juga memberikan ruang buat dia untuk mengeksplore kemampuan aktingnya kali ya. Gua juga suka sama rambutnya Suzy, mukanya jadi lebih seger. Biasanya kan rambut panjang melulu ya.

Chemistry diantara keduanya juga dapet banget. Keliatan banget dari tatapannya Lee Jong Suk ke Suzy, bikin meleleh. Ampe gua berasumsi, jangan-jangan Suzy putus dari Lee Min Ho gara-gara Lee Jong Suk, hahaha. Cuma pas gua nonton behind the scenenya, kedekatan mereka berdua ga kayak Lee Jong Suk - Han Hyo Joo. Waktu sama Han Hyo Joo, pas off screen pun masih ada chemistry. Sementara ama Suzy, Lee Jong Suk ga terlalu nempel-nempel amat. Mungkin karena Suzy pacar orang kali ya, hahaha. Lah....malah ngegosip.

Akting pemain-pemain lainnya juga patut diacungi jempol, terutama Jung Hae In yang jadi Han Woo Tak. Awal liat sih biasa aja, tapi lama-lama jadi berasa ganteng. Mukanya berasa mirip Kim Soo Hyun, hahaha. Sayangnya....dia disini second lead yang harus gigit jari meratapi nasib melihat wanita pujaannya mesra-mesraan sama cowo lain *pukpuk* Gpp ya nak, siapa tau di next drama bisa jadi pemain utama, pasti penggemar barumu ini bakal nonton deh.

Satu hal lagi yang menarik dari serial ini adalah scoringnya. Scoringnya bagus-bagus, dan mendukung ceritanya banget. Angkat jempol banget deh buat penata musiknya. Soundtracknya juga enak didenger semuanya. Selain itu gua suka sama coffee shop tempat Jae Chan dan Hong Joo nongkrong, kayaknya asik banget buat duduk-duduk santai.

Buat penggemar Lee Jong Suk, wajib banget nonton serial ini, dijamin bakal klepek-klepek deh, hahaha. Begitu tamat gua baru sadar, tiga serial terakhir yang gua nonton bercerita tentang jaksa semua. Abis ini cari serial lain deh. 

Sekarang gua berharap mereka beneran pacaran di dunia nyata. 

Makin ganteng kalo rambutnya diginiin. Senyumnya itu loh...manis banget. 

Si cowo ganteng nomor 2.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...