14 February 2017

Little Ubud

Hola! Beberapa hari ini cuacanya enak banget buat bobo-bobo cantik, apalagi hujannya keseringan di pagi hari, bikin gua menolak bangun. Jayden aja yang biasanya jam 6 uda bangun, sekarang jam 7 masih pules. Hampir tiap pagi gua tergoda untuk ga mandi saking airnya juga dingin, hahaha. Tapi ga jadi koq, tiap pagi gua tetep mandi. 

Di tengah-tengah hujan yang hampir tiap hari mengguyur Jakarta, ada satu hal yang berbeda di rumah gua. Apa sih? Rumah gua uda ga banjir lagi! Hahaha. Buat yang ngikutin blog gua pasti tau kalo rumah gua langganan banjir, mulai dari lima tahunan ampe jadi tiap tahun. Bahkan tahun lalu pun sebelum imlek masih banjir walaupun surutnya cepet banget, tapi tahun ini bener-bener ga banjir sama sekali. Bahkan gotnya ga luber sama sekali. Kadang-kadang sih masih suka was-was kalo hujan deres, tapi begitu ngeliat jalanan ga ada air, langsung lega.

Dan kalo baca status orang-orang, kayaknya ga cuma rumah gua doang, tempat-tempat lain juga banyak yang uda ga banjir. Tapi bukan berarti Jakarta bebas banjir sama sekali, setau gua masih ada banjir di beberapa titik, tapi uda ga separah tahun-tahun lalu, dan surutnya juga cepet. Makanya biar Jakarta bener-bener bebas banjir, gua akan pilih Ahok-Djarot. Ini bukan kampanye loh, cuma curahan hati emak-emak yang lega rumahnya ga banjir lagi, hahaha.

Anyway, hari Minggu kemaren nyokap ajak dinner bareng. Kalo weekend gitu emang biasanya kami suka ngumpul-ngumpul buat makan bareng, sayang kemaren si suami ga bisa ikut. Karena pas malam imlek kemaren uda makan di restoran favorit Pondok Pangandaran, kali ini gua usul restoran lain. Kebetulan sederetan Pondok Pangandaran itu ada restoran yang uda lama banget pengen gua cobain tapi ga pernah kesampean, namanya Little Ubud. Namanya Bali banget ya, tapi makanan yang dijual beragam koq, ga cuma masakan Bali doang.

Restorannya sendiri ga terlalu gede, tapi cukup cozy. Kebetulan kami dateng sebelum jam makan malem, jadi belom terlalu rame, soalnya begitu jam 7an mulai banyak tamu-tamu berdatangan. Di Little Ubud ada dua pilihan, bisa order dari buku menu, atau pilih-pilih makanan yang ada.

Bisa order dari sini.

Atau pilih-pilih disini. Pilihan menunya cukup beragam.

Dan ini menu-menu yang kami pilih.

Ayam suir + tumis kentang + kulit ayam
IDR 30.000
Enak! Gua paling suka kulit ayamnya, garing banget. Kentangnya biasa aja, tapi ayam suirnya enak.

Urap + krecek + ikan asin pedas
IDR 30.000
Ini pesenan nyokap. Ini juga enak. Gua paling suka ikannya, ga terlalu asin-asin amat.

Urap + bakwan jagung
IDR 16.000
Ini pesenan suster, dia yang milih sendiri.

Bakmi Goreng
IDR 6.000
Ini buat Jayden. Karena dia makan ga abis, jadinya dibungkus bawa pulang buat si suami. Gua ga nyobain sih, tapi kata suami rasanya lumayan.

Thuringer Sausage
IDR 40.000
Ini diorder dari buku menu. Sosisnya gede dan rasanya lumayan. Jayden doyan banget makanin kentangnya. Lumayan kentang bisa bikin dia anteng, hahaha.

Es Teh Tawar
IDR 5.000

Yang bokap gua punya ga kefoto, keburu dimakan duluan, hahaha. Kami puas banget makan disini. Rasanya enak, harganya terjangkau, dan pelayanannya oke, cuma kalo lagi rame parkirannya aja yang agak susah. Gua pasti bakal dateng lagi, masih pengen cobain menu-menu yang lain.

Little Ubud
Green Ville Blok BL No. 2
Telp 021-56949332

5 comments:

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. wuii mantep juga ini restoran ya. keliatannya enak2 makanannya dan harganya murmer banget ya mel...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ko, harganya lumayan terjangkau dan rasanya enak...

      Delete
  3. Wah ternyata Little Ubud makannya bisa pilih-pilih sayur sendiri ya, kirain macam restoran yang lumayan mahal. Kapan-kapan boleh coba nih. Thanks ci, reviewnya (:

    ReplyDelete
    Replies
    1. tadinya aku pikir juga lumayan mahal, ternyata ga juga loh...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...