11 April 2017

RPTRA Kedoya Utara

Si suami pernah bilang kalo kompleks rumah kami itu ga ramah anak, soalnya ga ada taman bermain buat anak. Gua juga merasakan hal yang sama. Kadang suka iri sama ibu-ibu lain yang bisa ajak anaknya main di taman. Jayden paling cuma jalan-jalan pagi sama sore keliling kompleks doang, atau main-main di rumah tetangga. Deket rumah gua sih ada taman, tapi kayak ga diurus, akhirnya malah buat tempat parkiran mobil. 

Beberapa waktu lalu, ada beberapa orang yang sharing tentang RPTRA (Ruang Publik Terpadu Ramah Anak) di facebook mereka. RPTRA ini merupakan taman bermain untuk anak-anak yang dibangun oleh Ahok. Karena penasaran, gua coba searching di google maps RPTRA di deket-deket rumah, dan ternyata....ada! 

Pas banget hari Minggu kemaren Jayden cuma tidur siang sebentar, jadinya daripada nganggur di rumah, sore-sore gua ajak ke RPTRA. Kalo dari rumah deket banget, cuma kalo jalan kaki bawa balita 12 kg ya gempor juga, jadinya nyetir mobil deh. Naik mobil ga ada lima menit, paling dua menit juga uda nyampe, hahaha. Untungnya di pinggiran ada space kosong buat parkir mobil. 

Masih ga paham kenapa namanya Kedoya Utara, padahal area rumah gua bukan di Kedoya, hahaha.

Diresmikan Ahok tahun 2016, tapi gua baru tau sekarang.

Tempatnya ga segede bayangan gua, tapi fasilitasnya lumayan lengkap. Cuma mainannya kurang perosotan doang. Padahal perosotan itu elemen penting di playground, hahaha.

Begitu masuk uda disambut sama yang hijau-hijau. 

Ada jungkat-jungkit.

Ada ayunan. Itu si bos kecil ikut-ikut main ayunan bareng mbak-mbak, hahaha.

Ada satu alat fitnessnya.

Ada mainan buat dipanjat-panjat.

Ini apa ya namanya? Jayden demen banget main ini, soalnya bunyi-bunyi gitu pas diinjek.

Si bos puas banget lari kesana kemari.

Ada mini hallnya juga. Kalo pagi suka dipake ibu-ibu buat senam, hahaha.

Ada area refleksi.

Ada lapangan olahraganya juga. Ga terlalu gede, tapi cukup buat anak-anak main bola.

Ada anak kecil yang sok-sok mau ikutan main bola sama anak-anak gede, hahaha.

Ada perpustakaan. Gua ga tau kelengkapan bukunya, soalnya Jayden lebih suka lari-lari ketimbang masuk kesini.

Penting banget buat ibu menyusui.

Sayangnya anak-anak dan ibu-ibu yang dateng itu ga bisa menjaga kebersihan. Mereka dengan seenaknya buang sampah sembarangan. Padahal tempat sampah itu persis di depan mata, tinggal jalan dikit doang. Tiap pagi selalu disapuin sih sama petugasnya, tapi kata bapaknya nanti satu jam lagi mesti ada sampah lagi. Duh...miris banget dengernya. Dikasih tempat gini bagus sama pemerintah, harusnya bantu dirawat ya.

Uda dua hari ini tiap pagi Jayden selalu main disini. Gua emang lebih suka ajak dia pagi-pagi, selain matahari pagi lebih bagus dan lebih hangat, pagi-pagi itu masih sepi. Niatnya gua mau rutin ajak Jayden ke RPTRA, sekalian gua juga olahraga pagi...olahraga ngejar-ngejar bocah, hahaha. Anaknya juga girang banget, sampe disuruh pulang susah banget. Begitu nyampe rumah dia bilang, "ga mau pulang ke rumah ini, mau main di playground lagi" hahahaha.

Satu lagi yang gua suka, RPTRA ini kawasan dilarang merokok. Untungnya buat hal yang satu ini mereka patuh. Biasanya kan walaupun area outdoor dan dibilang ga boleh merokok, tapi tetep aja suka ada yang bandel ngerokok sembarangan, kayak di Ragunan. Jayden jadi bisa bebas main tanpa keganggu asap rokok. 

Terima kasih pak Ahok, sekarang Jayden punya tempat main baru selain mall #bukankampanye.

10 comments:

  1. Mell, iru RPTRA di dlm komplek perumahan u mel? Wihhh.. keren ya, kyknya daerah rmh gw gak ada.. ๐Ÿ˜‚

    Seneng ya bisa ajak anak" main main di playground beneran *bkn yg di mall* ๐Ÿ˜†๐Ÿ˜† Hihi..

    Syg ya ga bs jaga kebersihannya, harusnya bikin kek iklan nyindir macam Ridwan kamil di bandung.. Hihi.. syukur2 sadar diriii... Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga di dalem kompleks persis sih jur, harus keluar dulu, tapi kalo jalan kaki bawa balita ya lumayan juga hahahaha...

      iya...sayang banget pada ga bisa jaga kebersihan...

      Delete
  2. Wah senang akhirnya nemu RPTRA dekat rumah. Eh, tapi sama ya nggak ada perosotan juga kayak RPTRA dekat rumahku. Padahal dulu ada, trus tiba-tiba ga ada, walau diganti dengan mainan lain yang lebih banyak. Tapi..tapi Kaleb suka perosotan padahal. Dan iya benar, banyak yang suka ga jaga kebersihan, padahal aku suka lihat tiap hari dibersihin sama pasukan orange, cuma ya dikotori lagi sama orang yang berkunjung. Semoga orang makin sadar untuk jaga kebersihan ya, soalnya RPTRA ini menyenangkan banget sebenarnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya ga semua ada perosotan deh... miris banget ya, dikasih tempat gini bagus tapi pada ga bisa jaga kebersihan...

      Delete
  3. Loe tinggal di daerah mana si mel? pertanyaan yang ga nyambung sama isi blog ;)

    ReplyDelete
  4. Baguss yaa, jakarta sekarang punya beginian sih peningkatan banget :)

    ReplyDelete
  5. Lah itu mainan kan buat anak-anak, ngapain mbak2 nya ikutan main ayunan haha. Mental masyarakatnya nih yg harus diubah, masah ditempat bersih dan bagus masih aja buang sampah sembarangan, kaya ga berpendidikan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mbak2 ga bisa ngeliat ayunan nganggur hahahaha... iya kak, mental masyarakatnya harus diubah... kayak kali, tiap hari dibersihin sama pasukan orange, tapi tetep aja siangnya kotor lagi...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...