30 May 2017

Hampir Lulus Toilet Training

Kenapa gua bilang hampir? Silakan baca postingan ini ampe selesai, hahaha *minta digeplak*

Dari Jayden lahir ampe sekarang, gua ada suster di rumah yang bantu ngurusin Jayden selama gua kerja, sekalian bantu nyuciin baju-baju Jayden juga. Karena ada yang bantuin, jadinya Jayden kalo sehari-hari ga pernah pake pospak. Pake pospak itu kalo bobo malem sama pergi-pergi doang. Kalo si suster pulang kampung baru full pospak, hahaha. Kata orang-orang, kalo ga full pospak harusnya lebih gampang buat toilet training, tapi kenyataannya ga juga tuh. Perjalanan toilet training Jayden ga semudah yang dibayangkan. Dan gua juga ga pernah bikin target kapan Jayden harus lulus toilet training, makanya agak dibawa santai.

Di postingan kali ini, gua mau sharing tentang perjalanan toilet training Jayden. Sekalian buat kenang-kenangan.

1. Gua mulai toilet training itu pas Jayden bisa ngomong kalimat yang agak panjangan, kira-kira pas umur 1,5 tahun. Gua suka bilangin, "Jayden, kalo mau pipis atau pupup harus bilang ya" dan gua selalu bilangin berulang-ulang. Sampai akhirnya pas Jayden umur 2 tahun 6 bulan dia baru bisa ngomong, "Mami...mau pipis" hahaha. Lama ya prosesnya. Selama itu seringnya bilang pas uda ngocor, hahaha. Itu kalo pipis, kalo pupup masih belom bilang, cuma kalo Jayden kira-kira uda diam berdiri mematung, itu tanda-tanda dia mau pupup, langsung deh buru-buru gua bawa ke toilet.

2. Urusan duduk di toilet juga ga mulus. Gua lupa kapan, tapi pernah ada masa dimana Jayden ga mau duduk di toilet. Kayaknya gara-gara trauma pupup keras, jadi dia takut duduk disitu lagi. Sebenernya di rumah ada pispot, tapi Jayden juga ga suka duduk disana, dulu waktu 1 tahun pernah didudukin yang ada nangis-nangis. Akhirnya gua beli buku tentang toilet training di online shopnya Dina. Gua pernah bahas di sini. Sebelumnya gua rutin bacain tiap malem, trus kalo kira-kira mau pupup, gua bawa Jayden dan buku itu ke toilet. Lumayan berhasil bikin traumanya hilang, dan akhirnya ampe sekarang jadi kebiasaan, kalo pupup kudu sambil baca buku, hahaha.

3. Dari Jayden umur 1 tahun, kalo di rumah si suster selalu rutin pipisin. Kadang-kadang kalo lupa sih kebobolan, tapi seringnya rutin dipipisin. Mulai dari umur 2 tahun, kalo pergi-pergi ke tempat kayak Indomaret, bank, atau Superindo, ga pernah pake pospak lagi. Sebelum pergi dipipisin dulu, dan sebelum pulang juga dipipisin. Lagi-lagi ini juga ga mulus-mulus amat. Jayden pernah pipis di Indomaret, Superindo, rumah tetangga, dan pernah pupup di supermarket import di deket rumah, hahaha. Makanya tiap kali ngajak Jayden pergi tanpa pospak, harus selalu sedia kain di tas. Cuma kalo pergi-pergi ke tempat kayak mall atau gereja masih dipakein. Soalnya kalo lagi asik main Jayden suka ga bilang kalo mau pipis. Makanya gua bilang hampir lulus toilet training.

4. Dari umur 1 bulan, Jayden selalu pake pospak pas tidur malem. Tadinya gua mau sok idealis ga mau pakein, cuma dipikir-pikir kasian juga anaknya kebangun-bangun melulu. Soalnya Jayden itu kalo uda bangun susah ditidurinnya lagi. Kecuali kalo uda pules banget, mau digantiin bajunya tetep aja ga bangun, hahaha. Tapi seringnya dia pipis pas lagi belom pules, jadinya tiap malem gua pakein pospak deh. Kira-kira seminggu yang lalu, Jayden selalu bangun dalam keadaan pospaknya masih kering. Jadinya tiga hari yang lalu gua nekat ga pakein pospak pas Jayden bobo malem. Tentunya sebelum tidur dipipisin dulu. Dan selama tiga hari ini, Jayden sukses tidur tanpa ngompol. Yeay! *lempar pospak* Mungkin karena dia uda sleep through the night juga kali ya, jadi ga pipis di tengah malem. Tapi.....malam ini tau-tau ngompol lagi, hahaha. Tepat pada saat gua nulis postingan ini Jayden ngompol, hahaha. Gpp lah, namanya juga belajar.

Begitulah kira-kira cerita toilet training Jayden. Kalo ditanya tips-tipsnya apa, gua sih ga punya tips khusus, yang penting konsisten, dan punya kesabaran seluas samudera, hahaha. Pernah ada masa dimana gua marah pas Jayden pupup atau pipis sembarangan. Lalu pernah juga ada masa dimana gua "hukum" dia dengan ga kasih nenen. Tapi lalu kemudian gua sadar, toilet training itu kan butuh proses. Sama halnya kayak waktu belajar jalan, kan ga serta merta langsung tiba-tiba bisa lari, pasti ada proses jatuh bangunnya dulu. Makanya begitu uda sampai di tahap ini gua seneng banget. 

Mudah-mudahan abis ini bisa bener-bener lulus toilet trainingnya ya, biar duitnya bisa dipake buat yang lain. Biar gua ga perlu lagi melototin supermarket mana yang pospaknya lagi promo, hahaha.


Anak mami uda gede *tiba-tiba mellow*

Update : Kemaren tgl 1 Juni 2017 untuk pertama kalinya Jayden ke mall ga pake pospak, dan berhasil ga ngompol sama sekali. Ada dua kali kami bawa dia ke toilet buat dipipisin, dan ada satu kali dia bilang sendiri kalo mau pipis. Besok Sabtu Minggu rencananya gua mau ajak ke mall lagi, mudah-mudahan sukses pergi tanpa pospak. Semangat!

25 May 2017

Main Sama Kelinci

Ini super late post banget. Tadinya mau langsung ditulis besokannya, cuma entah gimana koq gua jadi lupa. Kemaren pas buka-buka galeri di HP, gua baru inget kalo belom nulis ini, jadi ditulis sekarang deh. Gpp lah buat kenang-kenangan sendiri aja, hahaha.

Kira-kira dua minggu yang lalu, gua liat di salah satu instagram temen kalo di Citraland ada pameran kelinci-kelinci. Sebagai ibu dari balita yang ga takut sama binatang, gua tentu tertarik bawa Jayden kesana. Apalagi lokasinya deket banget dari rumah, gelinding dikit uda nyampe, hahaha. Karena tujuan ke mall cuma buat liat kelinci doang, jadinya sebelum pergi gua suruh dia makan dulu. Kelar makan baru capcus deh ke mall.

Gua ga ngerti juga ini event apaan, yang jelas hiasan panggungnya terbuat dari kardus bekas. Begitu juga dengan kandang kelincinya, ada pagernya sih, tapi ditutupin sama kardus bekas. Trus ada playground yang juga terbuat dari kardus. Tapi kardusnya lumayan tebel koq, bisa dipake buat perosotan. Masuk ke playgroundnya bayar, cuma gua ga tau bayar berapa. 

Begitu nyampe mall, kami langsung menuju ke hallnya. Ternyata masuk ke kandang kelincinya bayar IDR 35.000 dan mereka ga menerima debit. Pas gua cek dompet, ternyata uangnya kurang, jadinya naik dulu ke ATM, hahaha. Lesson learned, next time harus siapin uang cash yang cukup kalo mau ajak Jayden main-main di mall. Sebelum masuk, kita dikasih semacam jerami gitu buat makanan kelincinya. 1 anak boleh didampingin 1 pendamping.

Penampakan kandang kelincinya. Lumayan gede, bersih, dan kelincinya cukup banyak.

Seperti yang gua duga, Jayden girang banget ketemu kelinci, dan dia sama sekali ga takut buat megang. Padahal kelincinya buat gua cukup "gahar" loh, hahaha. Maksudnya kelincinya banyak yang loncat-loncat dan lari sana-sini, tapi Jayden tetep ga takut.

Megang kelinci, melatih gentle touch.

Tuh ada satu kelinci lari lewat bawah tangan Jayden, spontan anaknya langsung berdiri, tapi sambil ketawa-tawa.

Rabbit makan dulu yuk.

Hmmm....mana nih yang mau kasih aku makan?

Uda kenyang, minum air dulu ah.

Ini mojok aja dua-duaan. Lagi pada ngegosip ya?

Yummy.

Waktu gua nunjukkin foto ini ke Jayden, gua bilang, "tuh...rabbit aja mau berbagi" Maklum, masih sendiri jadi susah buat berbagi.

Sayangnya ga lama setelah itu celananya Jayden digigit sama salah satu kelinci. Mungkin karena warnanya hijau kali ya, jadi disangka makanan, hahaha. Abis itu langsung deh Jayden ga berani megang lagi. Sempet sih megang sebentar, tapi jadi agak takut gitu. Karena takut, dia jadi cuma duduk doang. Akhirnya gua suruh udahan deh main sama kelincinya. Tapi waktu di rumah gua tanya mau main sama rabbit lagi ga, dia bilang mau, hahaha.

Mami...celana Jayden digigit rabbit.

Mulai agak takut.

Dan akhirnya cuma duduk doang.

Oiya, selama event juga mereka jual kelinci-kelinci. Ternyata harganya lumayan juga ya. Paling mahal itu 1,5 juta kalo ga salah, dan paling murah 750rb. Sebenernya piara binatang gitu bagus ya buat Jayden, cuma gua dan suami sepakat ga akan piara binatang apapun. Kami males bersih-bersihnya. Apalagi gua takut sama anjing, hahaha. Cukuplah Jayden ngejar-ngejar kucing atau nongkrong di depan rumah tetangga yang punya anjing.

Lagi bengong.

Apa lu liat-liat?

Tuh ada harganya 750rb.

Biarpun cuma sebentar dan sempet takut, gua seneng bisa bawa Jayden ke event kayak gini. Lumayan buat nambah-nambah pengalaman dia terhadap binatang. Sekarang tiap kali lewat Citraland, dia pasti bilang, "Jayden liat rabbit disini." Sayangnya karena ini late post, jadi eventnya uda berakhir. Next time pengen ajak Jayden ke Kuntum Farmfield, mudah-mudahan terlaksana dalam waktu dekat, hahaha.

23 May 2017

Marco Seafood

Weekend minggu lalu seperti biasa, gua sekeluarga dinner di luar rumah. Karena lagi males ke mall, jadi kami cari restoran di deket-deket rumah. Kebetulan di deket rumah kami ada restoran seafood yang baru buka, namanya Marco Seafood. Nyokap diceritain sama temennya, katanya seafood-seafood disini enak-enak, plus murah-murah pula. Siapa sih yang ga seneng denger kata murah? Hahaha. Tergiur dengan kata enak dan murah, akhirnya kami setuju makan disana. Lagian bosen juga makan di Pondok Pangandaran melulu.

Begitu masuk, gua agak merasa tempatnya mirip banget sama Pondok Pangandaran, baik dari meja dan kursinya, maupun dari warnanya. Restorannya sendiri lumayan luas dan ada dua lantai. Interiornya dominan warna orange dan putih. Seinget gua Pondok Pangandaran juga banyak orangenya.

Mejanya putih, bangkunya orange. 

Namanya juga restoran seafood, otomatis menu-menu yang dijual ga jauh-jauh dari seafood dan kawan-kawannya.

Ini menu makanannya.

Yang tersaji di atas meja.

Selfie dulu sebelum makan.

Dan ini menu-menu yang kami order.

Tahu Goreng
IDR 12.000
Porsinya banyak dan gede-gede. Rasanya juga enak banget, garing di luar, tapi lembut di dalem. Jayden ampe abis makan satu biji.

Kangkung Tauco
IDR 20.000
Kebetulan si suami ga ikut, jadi aman buat pesen kangkung, hahaha. Fyi, kalo asam uratnya masih tinggi, disarankan untuk pantang kangkung, dan sayuran hijau lainnya. Kangkungnya sendiri enak dan seger. Porsinya juga lumayan banyak. 

Ikan Kuwe Bakar Bumbu Kecap
IDR 90.000
Ini enaaaaakkkk banget! Daging ikannya tebel-tebel, ga bau amis, dan seger banget. Bumbunya juga meresap dan berasa banget di lidah. Jayden juga doyan makan nasi pake ikan.

Cumi Saos Padang
IDR 56.000
Ini top menunya. Cuminya gede-gede, seger, empuk, dan enak banget. Saos padangnya juga gurih dan pake telor. Jadi bisa uji coba nih nanti masak saos padang dikasih telor. 

Sayur Asem
Free
Ga tau dalam rangka apa dikasih free sayur asem. Dikasihnya satu mangkok gede pula. Yang difoto ini uda dibagi-bagi ke mangkok kecil. Sayur asemnya juga enak, cuma agak manis. Buat yang suka manis sih ga masalah, tapi ada beberapa yang ga gitu suka manis. Isinya juga lumayan banyak. 

Selain itu kami juga order nasi putih seharga IDR 5.000. Buat gua porsi nasi putihnya lumayan banyak. Biasanya kalo makan seafood gua mesti nambah nasi putih, tapi kali ini satu porsi uda kenyang banget. 

Overall kami puas banget makan disini. Harganya juga ternyata ga terlalu mahal, dan sebanding banget sama porsinya yang cukup banyak. Malah kayaknya lebih mahal Pondok Pangandaran. Untuk ukuran seafood restoran, rasanya juga enak dan seger-seger semua. Cuma sayang pelayannya rada lama. Kemaren minta piring dan sendok buat Jayden, datengnya agak lama. Next time gua pasti balik lagi buat cobain menu yang lain. Lumayan sekarang ada alternatif lain selain Pondok Pangandaran, hahaha.

Marco Seafood
Jl. Green Ville Blok AV No. 16 RT 7/RW 14
Duri Kepa, Kebon Jeruk
Jakarta Barat 11510

19 May 2017

Hariku Bersama Prelo

Siapa yang suka beli barang bekas? Gua inget waktu hamil dulu nyari-nyari crib buat Jayden karena gua ga mau co-sleeping. Masalahnya semua crib yang baru, bagus, dan kuat itu rata-rata harganya di luar budget kami. Lalu si suami nyeletuk, coba cari crib bekas aja. Toh yang kami cari itu kan cribnya doang, kasur dan lain sebagainya tetep kami cari yang baru. Puji Tuhan akhirnya kami ketemu orang yang jual crib sesuai yang kami mau dengan harga yang masuk di kantong. Ya walaupun akhirnya itu crib cuma kepake beberapa bulan doang, tapi waktu itu kami seneng banget. Apalagi penjualnya juga ramah banget. Itulah pengalaman pertama gua beli barang bekas. Sejak itu gua lumayan sering hunting-hunting barang bekas, salah satunya buku.

Uda beberapa bulan ini gua jarang beli buku buat Jayden, soalnya budgetnya lagi dialihin dulu buat yang lain. Pas gua lagi browsing-browsing, ketemulah sama marketplace yang jual-beli barang bekas, namanya Prelo. Gua langsung kepikiran, kenapa ga beli buku bekas aja buat Jayden.

Prelo ini ternyata bisa didownload di google playstore, langsung deh gua download. Kategori yang dijual ada bermacam-macam, mulai dari fashion, gadget, buku, baby&kid, sampai barang antik pun ada yang dijual.

Halaman utamanya.

Baju untuk cewe juga kategorinya dibagi, jadi bisa cari yang sesuai budget.

Harganya lumayan banget loh.

Buku yang dijual juga lumayan banyak.

Ada gadget juga.

Barang-barang antik yang dijual.

Ada juga barang-barang yang berhubungan dengan hobby.

Pas banget kemaren temen gua mau beli gitar second buat anaknya. Sebenernya untuk alat musik gitu mendingan beli baru ketimbang second, tapi kalo bisa dapet barang second yang kualitasnya masih bagus ya kenapa engga. Apalagi yang harganya lumayan mahal kayak piano, paling nanti tinggal distem doang biar ga fals.

Kategori baby&kid.

Ibu-ibu pasti demen deh.

Setelah ngubek-ngubek, akhirnya gua ketemu juga sama buku anak. Dan setelah milih-milih, gua beli yang ini buat Jayden...

Lumayan banget kan harganya.

Ada fitur chatnya juga, yang bikin transaksi antara penjual dan pembeli lebih gampang. Yang bikin gua makin seneng, ada jaminan uang kembali kalo barangnya ga sesuai deskripsi. Ini memudahkan gua banget dalam membeli, soalnya gua ga perlu khawatir kalo barang yang gua terima nanti ga sesuai.

Dan gara-gara aplikasi ini, gua jadi kepikiran buat ngejual barang-barang preloved di rumah. Lumayan kan duitnya, hahaha. Apalagi di Prelo ini ada reward yang berupa sistem poin. Semakin banyak poin yang didapet, tentu keuntungannya semakin besar.

Jadi....kalo mau jual-beli barang bekas, mending di Prelo aja.

16 May 2017

Happy Day

Gereja gua lumayan jauh dari rumah. Rumah gua di Jakarta Barat, sementara gerejanya di Jakarta Pusat. Tapi kalo hari Minggu pagi kan ga terlalu macet, paling 20 menit uda nyampe. Kalo weekdays ada kegiatan di gereja baru bisa kena macet, jadi paling lama 1 jam baru nyampe. Hampir setiap kali ke gereja gua ngelewatin restoran Happy Day. Ga tau persis ini restoran berdirinya kapan, yang pasti dari gua remaja kayaknya uda ada. Biarpun sering lewatin, tapi gua cuma pernah sekali makan disana. Lupa-lupa inget sih pas acara apa, yang pasti sama temen-temen gereja.

Kebetulan banget kemaren abis dari Kota Tua, si suami ngajakin buat makan siang di Happy Day. Sebenernya gua pengen sekalian lunch di Kota Tua, tapi karena si suami harus ngejar waktu buat latian ke gereja, jadi dia usul makan di Happy Day aja yang ga terlalu jauh dari gereja. Tentu aja langsung gua okein, hahaha.

Kemaren gua nyampe sekitar jam 12an, pas banget jam makan siang. Karena uda jam segitu, parkiran uda lumayan penuh. Akhirnya kemaren kami parkir di dalem gang. Begitu nyampe uda lumayan rame, tapi masih ada meja kosong, dan langsung dilayanin. Tempatnya lumayan gede, interiornya ala western, dan banyak didominasi warna coklat.

Rata-rata warna kayu semua. 

Lampu-lampunya lucu.

Kalo ngeliat dari interiornya, gua pikir makanan yang dijual itu antara western atau italian, tapi ternyata ada indonesian food dan chinese food juga. Kayaknya kalo chinese foodnya baru deh, seinget gua dulu ga ada chinese food. 

Penampakan buku menunya.

Ada dim sum dan chinese food lainnya. 

Karena penasaran sama chinese foodnya, akhirnya kami order chinese food semua. Dan ini menu-menu yang kami order.

Shrimp Wonton Noodle
IDR 31.900
Wontonnya enak dan gurih, cuma sayang mienya agak hambar, tapi Jayden justru malah doyan mienya, hahaha. Porsinya sendiri lumayan banyak. Wontonnya kalo ga salah ada 6. 

Tofu With Shimeji Mushroom
IDR 29.900
Ini enaaaaaakkkk! Tofunya digoreng garing tapi dalemnya lembut dan gurih. Mushroomnya juga enak. 

Deep Fried Spicy Chicken And Garlic
IDR 31.900
Ini juga enak! Ayamnya empuk dan ga terlalu berminyak. Walaupun bilangnya spicy, tapi ga terlalu pedes-pedes amat. Jayden aja doyan, hahaha. Garlicnya juga enak loh buat dicemilin. Porsinya mungkin kalo buat orang banyak agak kurang, tapi buat kami bertiga ditambah satu toddler, uda cukup banget.

Sweet Ice Tea
IDR 9.900

Kami puas banget makan disini. Kecuali mienya, semuanya enak-enak. Harganya juga ga terlalu mahal dengan porsi yang sesuai. Pelayannya juga ramah-ramah dan cukup sigap. Malah ada yang berbaik hati ngingetin Jayden supaya main mobilnya hati-hati biar ga jatoh, hahaha. Gua pasti akan balik lagi kesini buat cobain menu-menu yang lain.

Happy Day
Jl. Ir. H. Juanda No. 19
Jakarta Pusat 10120
Telp 021-385245

15 May 2017

Wisata Kota Tua

Melanjutkan cerita liburan kami di hari Kamis kemaren. Setelah nyampe di Kota Tua, dan diturunin di depan Museum Bank Indonesia, akhirnya si suami bilang, mumpung uda nyampe sini, sekalian aja kita jalan-jalan dulu di Kota Tua. Kebetulan kemaren cuaca ga terlalu panas, jadi enak banget buat jalan-jalan. Sekali-kali liburan main ke area terbuka, jadi ga ke mall melulu. 

Gua lupa kami nyampe jam berapa, yang pasti uda rame banget, tapi ramenya masih okelah, cuma ya tetep aja Jayden digendong papinya, hahaha. Di sepanjang jalan banyak seniman-seniman yang dandan ala tokoh-tokoh jadul macam noni Belanda gitu. Kalo mau foto bareng mereka bisa, cuma kudu bayar serelanya.

Berikut ini foto-fotonya. 

Tentara hijau.

Neng, mau abang boncengin ga?

Menurut lu dia duduk dimana ya? 

Ini yang paling heboh. Salut!

Ceritanya jadi Imam Bonjol.

Kalo ga salah inget ini jadi Jendral Soedirman.

Kayaknya gua dulu pernah nonton trik ini, cuma lupa gimana, hahaha.

Rame banget.

Tapi bersih banget. Gua nyaris ga liat sampah satu pun. 

Vintage!

Begitu nyampe halaman Museum Fatahillah, Jayden dilepas biar bisa lari-lari. Anaknya girang banget, apalagi kemaren liat anak-anak yang main pesawat-pesawatan, jadi makin seneng deh.

Karena luas, jadi rame pun masih oke. Disini juga bersih banget.

Museum Fatahillah.

Ninggalin jejak dulu.

Girang karena bisa lari-lari.

Sesekali mau digandeng. Tumben banget, hahaha.

Dulu gandengan ama suami, sekarang gandengan sama anak, hahaha.

Foto bertiga dulu ama si suster.

Papi, itu ada kuda.

Setelah Jayden puas lari-lari, kami menuju ke depan BNI 46 buat naik bis tingkat lagi. Seperti yang gua tulis di postingan sebelumnya, begitu nyampe, yang mau naik bis tingkat banyak banget. Antrinya uda nyampe ujung. Karena si suami mau latian, dan gua uda males kalo harus antri-antri lagi, jadinya kami pesen go-car deh, hahaha.

Antriannya sedikit lebih rapih dibanding di Juanda, tapi tetep aja gua males ngantri-ngantri lagi.

Difoto dari seberang jalan.

Sebenernya masih banyak tempat lagi yang bisa diexplore, tapi karena ngejar waktu si suami latian ke gereja, jadi cuma main di lapangannya doang. Biarpun singkat, tapi wisata kami cukup menyenangkan. Gua seneng karena liburan kali ini sama sekali ga ke mall, Jayden juga seneng bisa lari-lari di area terbuka, dan si suami seneng karena ga perlu ngeluarin duit, hahaha. 

Next time pengen ajak Jayden main-main ke museum. Semoga kesampean.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...