04 May 2017

The Wheel On The Transjakarta

The wheel on the bus go round and round, round and round, round and round.
The wheel on the bus go round and round, all through the town.

Ibu yang mempunyai anak balita pasti hafal bener lagu itu. Buat ibu yang ga tau lagu itu, jangan berkecil hati, berarti kalian hebat ga pernah ngasih anaknya nonton youtube. Jayden uda hampir satu tahun (iya, satu tahun) demen banget sama lagu ini. Sebelumnya sempet teralihkan dengan lagu Daddy Finger, London Bridge, Twinkle Twinkle, dan ABC, tapi belakangan mulai demen lagi sama The Wheel On The Bus. Saking demennya, dia selalu nyanyiin lagu ini di setiap kesempatan, mulai dari bangun tidur, lagi mandi, di mobil, bahkan sebelum tidur pun nyanyinya lagu The Wheel On The Bus. Gua ampe muak dengernya, hahaha. Karena lagu itu, Jayden selalu bilang mau naik bis melulu.

Pas banget kemaren tgl 1 Mei kan tanggal merah, jadinya gua dan suami ajak Jayden naik transjakarta. Tadinya gua pengen sekalian ajak dia naik bis tingkat, tapi karena 1 Mei itu hari buruh, si suami bilang pasti bakal ada demo, jadi bis tingkatnya ditunda di hari libur berikutnya aja. Akhirnya kami naik transjakarta ke.......Central Park Mall! Hahahaha. Kebetulan haltenya kan langsung turun di depan mall. Dasar anak kota ya, liburan ga jauh-jauh dari mall, hahaha.

Kami naik dari halte Indosiar, halte yang paling deket dari rumah kami. Bokap gua nganterin dari rumah ke Indosiar. Jadi inget jaman-jaman dulu kerja masih naik kendaraan umum, bokap suka nganterin ke halte Indosiar trus pulangnya naik angkot ke rumah. Sebenernya waktu gua memutuskan untuk stop naik kendaraan umum dan beralih nyetir mobil sendiri, itu karena uda ga nyaman sama angkotnya. Kalo ngetem suka lama banget. Gua kan pengen buru-buru pulang ketemu anak. Jadi kalo naik kendaraan umum bisa satu jam lebih, nyetir mobil sendiri paling cuma 20-30 menit uda nyampe. Ya gua lebih milih nyetir mobil sendiri.

Gua biarinin dia jalan sendiri. 

Nyampe juga di haltenya.

Buat yang ga tau, sekarang kalo naik transjakarta harus pake kartu elektronik seperti e-money, brizzi, flazz, atau kartu dari bank DKI. Mirip-mirip kayak KRL, cuma kalo transjakarta ini ga ada minimal saldo, yang penting cukup buat masuk. Nanti keluarnya juga harus tap kartu. 

Naik transjakarta sekarang tuh nyaman banget. Haltenya memang ga ada AC, tapi bersih, rapih, dan teratur. Uda ada petunjuknya, kalo mau kemana naik dari pintu yang mana. Jadi ga berantakan kayak dulu. Uda gitu sekarang ada jam-jamnya, dan jamnya hampir selalu sama, jadi kalo dibilang satu menit lagi nyampe, ya bener satu menit uda nyampe. Kadang ga selalu pas sih, tapi lewatnya paling cuma dikit. Ini memudahkan penggunanya banget, jadi seengganya kita tau berapa lama lagi kita akan nyampe tempat tujuan.

TV yang nunjukkin berapa lama lagi bisnya dateng. 

Waktu kami nyampe di halte, di TV ada tulisan kalo bis jurusan harmoni 1 menit lagi nyampe, dan bener....ga pake nunggu lama bisnya uda dateng. Bisnya sendiri juga bersih banget, dan ACnya dingin. Kebetulan kemaren ga terlalu rame. Tapi gua pernah naik waktu lagi rame-ramenya, dan ACnya tetep dingin. Karena gua gendong Jayden, jadi langsung dikasih tempat duduk. Bahkan si suster pun dikasih tempat duduk, hahaha. Jadi inget dulu jaman-jaman hamil, waktu perutnya uda keliatan buncit, tiap kali naik transjakarta mesti ada yang ngasih tempat duduk, hahaha.

Jayden tadinya gua pangku, tapi ga lama dia minta duduk sendiri. Mungkin karena uda ada pengalaman naik KRL, jadi naik bis uda ga takut lagi. 

Tadinya duduk dipangku.

Trus duduk sendiri.

Tempat duduk sopirnya ditutup, jadi ga ada ceritanya penumpang duduk di deket sopir, hahaha.

Kami turun di halte Grogol 2, trus nyebrang ke halte Grogol 1 buat pindah bis. Sekarang kalo mau nyampe juga ada pemberitahuannya. Dulu waktu awal-awal juga ada, cuma belakangan suka ga ada. Entah karena bisnya uda butut banget, atau sopirnya lupa nyalain. Dulu tuh saking bututnya, gua pernah naik bis yang pintunya susah banget dibuka. Bahkan kalo uda rame banget, ACnya uda ga berasa dingin, dan bau ketek dimana-mana, hahaha. 

Girang banget ampe lari-lari.

Anak ini ga takut ketinggian. 

Nyampe di halte Grogol 1.

Ada rombongan demo lewat, sambil bilang, "mobil-mobil minggir dulu, beri kami jalan untuk lewat"

Di halte Grogol 1 lumayan rame, karena disitu ada bis yang mau ke Bekasi dan BSD. Gua langsung ke pintu paling ujung, yang bisnya sebentar lagi nyampe. Dan bener kan, ga pake lama bisnya uda dateng. Kali ini Jayden langsung duduk sendiri.

Dadah-dadah ke papi mami.

Dari Grogol 1 ke CP cuma satu halte doang, jadi Jayden baru duduk dan menikmati, tau-tau uda nyampe, hahaha. Keluar halte, langsung jalan menuju CP.

Ga mau digendong, maunya jalan. Nak, maksudnya kita foto dulu gitu.

Mallnya uda keliatan dari jembatan.

Begitu masuk mall, langsung duduk santai. Cape ya nak? Hahaha.

Lumayanlah pengalaman pertama naik bis cukup sukses. Apalagi bis yang kami naikin itu bis gandeng, persis sama kayak bis yang Jayden punya di rumah, makin senenglah anaknya. Waktu di rumah ditanya mau naik bis lagi ga, tentu aja anaknya mau. Mudah-mudahan di periode gubernur baru, bisnya tetap senyaman ini ya.

Bonus foto :

Naik kereta gantung di Fun World CP. Gua pikir bakal takut, ternyata girang banget.

18 comments:

  1. wah seru yaa.. gua pernah beberapa kali ke GI naik busway ajak clay, tapi yang ada gua semaput ajaknya. wkwkwkwkw. karena ribet gak bisa diem. hahahaa.. malah dia maunya berdiri dan jalan2 di gangnya bus. gua jadi gak bisa duduk tenang. lol.

    clay juga penasaran yang di kereta gantung di funworld, dia nunjuk2 gitu keknya kepengen naik, tapi maminya yg takut ketinggian.

    ReplyDelete
    Replies
    1. jayden untungnya kalo di transportasi umum gitu dia lumayan anteng, gua suruh berdiri pegangan tiang juga dia ga mau, kecuali pas uda mau turun hahahaha...

      gua juga kemaren deg2an loh, takut aja kalo tiba2 keretanya jatoh hahahaha... faktor U ya hahahaha...

      Delete
  2. Gw bakalan sedih kalau 6 bulan lagi kualitas Trans Jakarta menurun walaupun blom pernah naik kecuali pas Clarissa KBB itu dr sekolah dan carter 1 bus sendiri hahahaa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini aku juga diniatin naik sebelum ganti gubernur, karena katanya subsidi busway mau dialihkan ke angkot kan...

      Delete
  3. Gw bbrp kali naik busway ma olive dari kebayoran lama ke central park...menurut gw busway skrng jauh2 lbh baik drpd di awal munculny busway, dari segi kebersihan dan servicenya. Pas naik busway gw rada pesimis bakal dpt tmpt duduk wlpn udh jd aturan bumil,org tua dan bawa anak di utamakan dpt tempat duduk kan tp ya u know lah mel org indonesia sprt apa mana ada mereka peduli hal kek gt eeh ternyata petugas busway pas liat gw berdiri smbl gendong olive langsung di cariin tempat duduk dan itu dilakukan dg tegas ...wahhh kagum gw hahhaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mir, kualitasnya jauh lebih bagus sekarang... gua juga dulu waktu hamil agak pesimis gitu, tapi ternyata selalu dapet tempat duduk hahahaha...

      Delete
  4. Jayden pinter lho. Keren Mel. Kondisi busway jaman skrg lebih bagus ya. Sampe sekarang aku masih kepikir busway kayak jaman 2008 dulu. Uwel-uwelan sampe bikin si Oni trauma ga mau kerja di Jkt walopun pernah ada yang nawarin gaji fantastik. Hahahahahahaha... makanya baca judul dan awal2 posting, wik mel berani amat bawa bocil naek busway. Setelah liat foto-fotonya, eh kok lain dan jauh lebih tertib dibanding dulu ye. Keren ... keren.... Koko Ahok emang oyeee!

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha... sekarang busway uda beda fel... bisnya baru semua... bersih, nyaman, dan ACnya dingin... kalo ke Jakarta harus cobain naik busway, sebelum ganti gubernur hahahaha...

      Delete
  5. waah seru juga ia pengalaman perjalanannya ... wkwkw

    ReplyDelete
  6. Enaak yaaaa di jakarta udah ada transjakarta..
    di medan bus juga jarang banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. belom pernah main2 ke medan nih, kapan2 pengen deh kesana hehehehe...

      Delete
  7. Yahh iyaa..dari Grogol ke CP maah belon berasa duduknya udah sampe mel...girang banget yaa si Jayden...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha iya ci, besok2 coba naik yang agak jauhan dikit deh...

      Delete
  8. Kalo minimal saldo emang gada Ci, KRL juga gada, tapi skalinya top-up harus diatas 20rb xixixi :)
    Aku skrg masih rajin2nya naik kereta hehe, gapake macet. Kalo busway kadang masih kena macet jg..

    ReplyDelete
    Replies
    1. kemaren petugas KRLnya bilang minimal saldo harus 25 atau 30rb gitu kalo ga salah, soalnya pas saldonya dibawah 15rb kudu top up dulu hehehehe...

      iya, busway kadang2 suka kena macet juga... apalagi kalo mobil diijinin masuk jalur busway juga...

      Delete
  9. Wah, saya sendiri juga suka jalan-jalan keliling kota naik Transjakarta. Kadang asal main naik aja, nggak merhatiin jurusan/koridor, pindah-pindah sesuka hati, terus bingung gimana mau baliknya :))))))))))

    ReplyDelete
    Replies
    1. dulu waktu belom punya anak juga suka naik transjakarta, tapi sejak ada anak lebih suka naik mobil, soalnya lebih cepet pulang dan lebih cepet ketemu anak hehehehe...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...