19 June 2017

Tempat Liburan Ala Mami Jayden

Gua selalu senang setiap bulan Juni tiba. Kenapa? Soalnya bulan Juni gua libur! Hahaha. Sebagai seorang tenaga pengajar, gua jarang banget dapet hari libur. Emang sih kerjaan gua fleksible, ga kayak karyawan kantoran yang pergi jam 7 pagi dan pulang jam 8 malem, tapi ya itu, hari liburnya jarang banget. Satu-satunya waktu dimana gua libur lumayan lama ya di bulan Juni ini, dimana anak-anak sekolah juga pada libur. Karena libur, gua jadi punya banyak waktu buat jalan-jalan sama Jayden. Sebenernya gua bisa aja sih bikin aktivitas di rumah, cuma biar anaknya explore di luar rumah juga. Soalnya sehari-hari kan di rumah melulu, jalan-jalannya paling cuma ke minimarket sama rumah tetangga doang, hahaha.

Nyari tempat liburan di luar rumah buat Jayden itu lumayan gampang, asal ada sesuatu yang Jayden suka, dia pasti seneng. Berikut ini beberapa alternatif tempat untuk liburan ala mami Jayden.

1. Taman

Gua pernah cerita kan kalo di deket rumah gua ada RPTRA. Karena belakangan gua agak sibuk dan sering pergi pagi, jadi agak jarang ajak ke RPTRA. Sebenernya si suster bisa sih ajak Jayden sendiri, cuma kalo jalan kaki bawa balita 13 kg ya lumayan gempor juga. Kalo mau dorong stroller juga susah, karena jalanan menuju kesana ga ramah stroller, plus kudu lewatin jalan raya yang banyak mobil, jadi agak ngeri. Mau sore-sore ajak Jayden kesana juga gua males, karena selain rame, Jayden juga bangun tidur bisa jam setengah 5, kalo harus main di RPTRA lagi keburu kesorean. Pikir pas liburan ini pengen gua rutinin lagi ajak ke RPTRA. Emang mainan di RPTRA ga gitu banyak, cuma tempatnya enak buat Jayden lari-lari.

2. Kolam renang

Lagi-lagi belakangan gua juga jarang ajak Jayden berenang. Giliran pas gua bisa, eh cuacanya malah mendung, batal deh. Kalo mau nekat sih bisa, cuma gua ga mau ambil resiko deh. Jayden itu kalo lagi sakit bawaannya minta gendong gua melulu. Harus sama gua, ga mau sama yang lain, bahkan sama papinya juga ga mau, makanya gua selalu jaga-jaga biar dia ga sakit. Karena gua libur, jadinya tiap pagi gua punya banyak waktu luang buat ajak Jayden berenang. Seperti yang pernah gua bilang, gua emang lebih suka ajak Jayden berenang pagi-pagi, soalnya matahari pagi lebih hangat, plus berenang pagi ga mengganggu jadwal dia yang lain. Cuma minusnya, berenang pagi bikin kulit Jayden belang, hahaha. Anak cowo belang-belang dikit gpplah.


3.  Tempat bermain di mall

Lah koq ke mall? Namanya juga anak kota ya, koq kayaknya ga afdol kalo ga ke mall, hahaha. Tapi jangan salah, tempat bermain di mall gitu kadang berguna loh buat melatih motorik kasar anak. Cuma ya gua pengen nyari tempat bermain yang lain dari biasanya. Setelah muter-muter otak, gua pengen ajak Jayden ke Kidzania. Sempet kepikiran apa umurnya uda cukup ya ke Kidzania, cuma pas gua liat websitenya, Kidzania itu merupakan taman bermain anak dan keluarga untuk usia 2-16 tahun. Jayden kan uda 2 tahun, berarti harusnya bisa dong. 

Ada beberapa alasan kenapa gua pilih Kidzania. Belakangan gua suka ajak Jayden ke tempat-tempat umum seperti bank, pom bensin, atau mini market, dan gua juga suka melibatkan Jayden. Contohnya kayak ke mini market, gua suka minta tolong Jayden untuk ambil barang, lalu bawa ke kasir. Gua juga kasih uang ke Jayden, biar Jayden yang kasih uang ke kasirnya. Selain biar belajar berani di depan orang, gua juga ngajarin Jayden cara bertransaksi. Sama halnya seperti ke bank, kalo gua ke bank cuma buat ngeprint, gua pasti minta tolong Jayden kasih buku tabungan gua ke masnya, dan Jayden bilang, “om..ini tolong diprint” Sekali lagi tujuan gua ya biar Jayden tau caranya berkomunikasi dengan orang yang lebih tua. 

Nah...Kidzania kan konsepnya kurang lebih sama, makanya gua pengen banget ajak Jayden kesana. Kayaknya pas banget buat tempat wisata keluarga di kala liburan gini. Apalagi disana juga ada police station dan fire station, dua hal yang Jayden suka banget. Dalam bayangan gua Jayden pasti demen banget disuruh jadi fireman. Gua pikir Kidzania ini bagus buat proses belajar Jayden juga.

Tempatnya asik banget.

Ada pesawat, pasti Jayden demen banget deh.

Bisa pura-pura jadi pilot.

Ini yang paling Jayden demen. 

Tapi selain alasan-alasan di atas, sesungguhnya yang mupeng banget pengen ke Kidzania tuh gua, hahaha. Ya maklum, jaman gua kecil kan ga ada tempat bermain model begini. Kebetulan banget Kidzania mengadakan program Parent’s Exprerience, salah satu program dimana para orangtua bisa ikut bermain bersama anak. Aktivitas ini bisa memperkuat bonding antara orangtua dan anak. Dan Parent’s Experience ini akan hadir saat Holiday Season, yang akan dimulai pada tanggal 17 Juni 2017.

 
Program ini pas banget buat gua yang mupeng banget pengen ke Kidzania, dan Jayden juga bisa di tempat bermain yang beda dari biasanya. Jadi ga mandi bola melulu, hahaha. Apalagi lebaran kali ini si suster pulang kampung, program ini bisa gua manfaatkan biar bisa lebih dekat lagi sama Jayden. Maklum...sebelum liburan gua sibuk banget ngurusin murid-murid yang mau konser akhir tahun, jadi perhatian ke Jayden agak berkurang sedikit. Untuk info lebih lengkapnya bisa kunjungi social media Kidzania...

Facebook : KIDZANIA JAKARTA 
Twitter : @kidzania jakarta 
Instagram : @kidzaniajakarta 
Website : Jakarta.kidzania.com

Dan buat yang pengen banget ke Kidzanian, ini jam operasional mereka...

Senin - Kamis : 09.00 - 16.00
Jumat, Sabtu, Minggu : 
      ♡ Sesi 1 : 09.00 - 14.00
      ♡ Sesi 2 : 15.00 - 20.00

Sekian alternatif tempat liburan ala mami Jayden. Happy holiday semuanya.

13 June 2017

Wonder Woman



Cast :

Gal Gadot : Wonder Woman / Diana
Chris Pine : Steve Trevor
Robin Wright : Antiope
David Thewlis : Sir Patrick Morgan
Danny Huston : General Ludendorff

Sinopsis :

Diana putri dari Amazon telah dilatih sejak ia kecil menjadi prajurit yang tak terkalahkan untuk melindungi tanah kelahirannya, Pulau Paradise. Namun semenjak Steve seorang pilot Amerika muncul di kehidupannya dan bercerita tentang konflik besar yang berkecamuk di dunia luar, Diana mengubah jalan hidupnya dan menemukan takdir hidupnya yang sebenarnya. 

Sinopsis diambil dari cineplex.

Review :

Wonder Woman merupakan salah satu superhero yang kurang nyantol di gua. Mungkin karena gua ga terlalu ngikutin superheronya DC, jadi ga ngerti-ngerti amat tentang Wonder Woman. Bahkan gua ga pernah nonton film tentang Wonder Woman sebelumnya, jadi ga ada perbandingan sama sekali. Makanya begitu si suami ngajakin nonton Wonder Woman, gua antara mau dan ga mau. Tapi karena belakangan mulai ramai diperbincangkan, lama-lama penasaran juga, jadi hayoklah kita nonton, hahaha.

Buat gua yang buta tentang Wonder Woman, ceritanya lumayan menarik. Hampir separuh awal filmnya dimulai dengan penjelasan tentang latar belakangan dan karakter si Wonder Woman itu sendiri. Cuma sayang di awal alurnya agak sedikit bertele-tele. Masih oke sih, cuma buat gua agak kelamaan. Gua ampe nanya ke si suami, "Ini kita lagi nonton Wonder Woman kan?" saking gua nungguin Gal Gadot keluar dengan kostum Wonder Womannya, hahaha. Untungnya begitu masih pertengahan alurnya mulai tertata rapih, dan begitu mendekati ending, klimaksnya dapet banget. 

Walaupun di awal ceritanya agak bertele-tele, tapi setting pulaunya memanjakan mata banget. Angle-angle yang diambil juga oke banget. Kalo bagian jedar-jedernya sih menurut gua biasa aja. Keren, tapi ga ampe yang keren banget. Malah lebih keren waktu Wonder Woman dan warga Amazon lainnya berantem tanpa jedar-jeder, koreografinya asik banget. Plus penempatan slow motionnya juga pas. 

Dari segi akting, Gal Gadot patut diacungi jempol. Ekspresi, emosi, dan gestur tubuhnya pas banget, ketambahan mukanya cantik banget. Buat yang cewe-cewe ga usah khawatir, karena kalian bisa ngecengin muka gantengnya Chris Pine, hahaha. Aktingnya Chris Pine juga buat gua tergolong oke. Bahkan chemistry antara Gal Gadot dan Chris Pine juga dapet banget. Gua ampe berharap romantic scenenya dibanyakin, hahaha. Cuma sayang, buat gua penjahatnya kurang gahar. 

Lalu.....gua bete banget sama endingnya! Gua emang penonton yang menganut happy ending, jadi begitu endingnya ga sesuai harapan, langsung bete, hahaha. Gua ampe berharap di akhir-akhir ada twist apa gitu yang bikin filmnya berubah jadi happy ending. Ya kali Wonder Woman berubah jadi Cinderella dan happily ever after, hahaha. Gua ga tau apakah cerita di komiknya emang kayak gitu atau engga, yang jelas gua bete banget. Emang gimana sih endingnya? Mending nonton sendiri deh sebelum filmnya turun, hahaha.

Cantik banget yak. Kalo diliat-liat, mukanya mirip pemain telenovela jaman dulu, cuma gua ga inget siapa namanya, hahaha.

Adudu tatapan matanya *melting*

Suka banget sama mereka berdua.

09 June 2017

Kids@work

Selain mobil, bis, dan train, Jayden juga demen sama excavator atau mesin pengeruk. Kalo di deket rumah gua biasa dipake buat ngeruk sampah. Ya sebenernya ga cuma excavator doang sih, intinya Jayden (dan mungkin anak cowo lainnya) suka dengan semua hal yang beroda. Saking demennya sama excavator, kalo kami ngelewatin area yang ada excavatornya, kami pasti melambatkan mobil, biar Jayden bisa liat excavator lamaan, hahaha.

Kebetulan hari Minggu lalu murid-murid gua ada konser di daerah Arteri Pondok Indah, persis sebelahnya Mall Gandaria City. Konsernya dari jam 9 ampe jam 10 pagi. Dari jauh-jauh hari gua uda kepikiran buat ngajak Jayden, biar abis itu bisa main-main ke Gandaria City. Mumpung masih pagi kan masih sepi. Kalo siangan atau maleman dikit kesana mah macetnya aduhai deh. Ga usah nunggu weekend, weekdays aja kalo mau kesana macetnya ga nahan. Itu kalo dari daerah rumah gua ya, hehehe. 

Sebelumnya gua uda browsing-browsing playground di Gandaria City, dan ketemulah sama Kids@work, salah satu playground yang menyediakan mainan seperti excavator, crane, dll. Wah...Jayden pasti suka nih. Dan waktu gua baca salah satu blog yang mereview Kids@work ini, katanya tiket masuknya cuma IDR 55.000. Wuih...murah amat. Emang dia bilang mainnya cuma sekitar 5 menit, tapi masih okelah dengan harga segitu. Langsung deh begitu kelar konser, gua langsung ajak Jayden ke Kids@work ini.

Sesuai dugaan gua, begitu nyampe anaknya langsung lari masuk ke dalem dan minta duduk di excavatornya. Padahal gua belom bayar, hahaha. Dan waktu gua nanya harganya, ternyata IDR 150.000. Jeng jeng jeng! Koq mahal banget. Gua pikir apa karena weekend, tapi mbaknya bilang weekdays juga segituan. Ternyata yang IDR 55.000 itu promo pas baru buka. Lah...mami kecele! Hahaha. Tadinya mau gua batalin main disitu, tapi anaknya uda kadung duduk di excavator dengan riang gembira, jadi ya udah lah *kekep dompet* *nangis di pojokan* hahaha.

Dengan IDR 150.000 itu, anak bisa main 3 alat dengan durasi masing-masing 5 menit, lalu bisa bersih-bersih jendela dan main pasir sesuka hati. Sebelum main, Jayden dikasih topi dan baju ala tukang-tukang bangunan. Lucu banget deh liatnya, dan tumben banget betah pake topi lamaan, hahaha.

Dikasih topi sama rompi. Rompinya kegedean dikit sih, hahaha.

Tadinya mau dicopot, tapi mbaknya bilang kalo mau main harus dipake. Abis itu ga minta copot-copot lagi, cuma ada beberapa kali topinya jatoh.

Alat yang pertama dimainin tentu excavator, yang tugasnya ngeruk pasir buat dimasukin ke ember. Ada pasir benerannya loh. Dan ada kakak cewe juga yang bantu ngarahin Jayden.

Excavator yang Jayden naikin yang di ujung sana.

Masih kekecilan, tangannya ga nyampe, jadi badannya kudu maju-maju.

Anaknya girang banget.

Kakaknya juga pinter ngarahinnya. 

Siap-siap mau ngambil pasir.

Mami...Jayden ambil pasir ini.


Cara mainnya bisa ditonton disini.

Dan 5 menit pun berlalu. Abis naik excavator, Jayden naik crane, yang kerjanya ngambil bola buat dimasukin ke box. Ya mirip-mirip kayak mesin pencapit di fun world gitu, hahaha. Tadinya Jayden duduk, cuma karena kejauhan akhirnya berdiri. Sama kayak di excavator, di crane ini ada kakak juga yang bantu ngarahin, tapi kali ini kakak cowo. Awal-awal Jayden masih seneng, tapi lama-lama kayak bosen. Entah karena kakaknya cowo, atau karena ngarahinnya kurang semangat, hahaha. Padahal mami semangat loh *lalu dipelototin suami* hahaha.

Ini mesinnya.

Tadinya duduk, tapi jauh banget tangannya.

Akhirnya berdiri.


Masih semangat.

Mulai bosen, hahaha.

Dan 5 menit pun berlalu. Mainan ketiga....gua ga tau namanya apaan, yang biasa dipake buat ngerobohin gedung, yang ada bola-bola besinya. Kalo disini, bolanya dipake buat jatohin botol. Kakak cowo yang ngarahin lebih sedikit bersemangat dibanding kakak cowo ganteng sebelumnya, tapi masih lebih semangat si kakak yang cewe itu sih. Disini Jayden lumayan seneng, soalnya bisa jatoh-jatohin botol.

Bola-bolanya kecil.

Begitu botolnya jatoh, anaknya langsung bersorak, hahaha.

Dan 5 menit pun berlalu. Dari situ langsung bersih-bersih gedung dan main pasir. Sayang gondolanya stay doang di bawah, kalo bisa naik ke atas kayaknya lebih mantep deh. Tapi kalo anak seumuran Jayden naik ya ngeri juga sih, hahaha.

Kaca yang mau dibersihin. 

Semprot-semprot dulu.

Girang bisa bersih-bersih. Nak, nanti lebaran mbak pulang kampung, kamu bantu mami bersih-bersih ya, hahaha.

Tempat pasirnya cuma seuprit. Untung kemaren cuma Jayden doang. 

Pemanasan sebelum ke pantai.

Tuang-tuang pasir ke semen mixer.

Repeat. Betah dan anteng deh.

Jual beginian juga, cuma gua ga nanya harganya, ga minat juga buat beli, hahaha.

Begitu jam 12, gua suruh udahan. Seperti biasa, anaknya tentu ga mau udahan, tapi untungnya bisa diangkat tanpa perlawanan. Baiknya Jayden, biarpun waktu diangkat dia bilang engga, tapi ga pernah nangis yang ampe meraung-meraung. Kuncinya gua bilang, "Bye bye pasir" dan dia pun ikutan dadah dadah ke pasir, hahaha.

Sebenernya di Gandaria City juga ada even Thomas & Friends, tapi buat masuk ke exhibitionnya harus bayar lagi IDR 75.000. Lah...males banget kudu keluar duit lagi, hahaha. Eh tapi pulangnya dia minta naik van. Tadinya gua uda bilang engga, cuma liat-liat lucu banget Jayden naik van gitu, jadinya gua bayar deh *mami lemah sama yang lucu-lucu* hahaha. Harganya IDR 35.000, dan karena Jayden belom bisa nyetir sendiri, jadi nambah IDR 15.000 buat remote control untuk 5 menit. Gua boleh sih megang remotenya kalo mau, cuma gua minta masnya aja, lah wong uda bayar *ga mau rugi* hahaha.


Lucu kan? #bias

Buat yang anaknya suka excavator, Kids@work ini cukup recommended. Ya harganya lumayan mahal sih, cuma konsepnya cukup unik. Dan kayaknya cocok buat anak umur diatas 3 tahun. Seumur Jayden uda bisa, cuma ya harus diarahin terus dari awal ampe abis. Jadi sekarang kalo ditanya, "Jayden uda pernah naik excavator belom?" anaknya dengan mantap menjawab "Udah!" hahaha. 

Kids@work
Gandaria City
Jl. Sultan Iskandar Muda
Jakarta Selatan 12240

08 June 2017

Kidzoona Mall Artha Gading

Note : postingan kali ini akan ada banyak foto, jadi harap maklum ya, hehehe.

Waktu awal masuk Sekolah Bina Iman (SBI), gua dikasih tau kalo tiap masuk anak harus membawa uang untuk dimasukin ke celengan. Celengannya sendiri uda disediain sama guru-guru SBI. Gunanya celengan itu untuk biaya outing di akhir tahun pelajaran. Kalo uangnya kurang harus ditambah, dan sebaliknya kalo lebih nanti dipulangin. Sekalian anak diajarin untuk menabung sejak dini.

Kira-kira bulan lalu, gurunya ngasih tau kalo kelasnya Jayden akan outing ke Kidzoona di Mall Artha Gading (MAG). Emang anak seumuran Jayden ya paling pas dibawa ke playground beginian sih, hahaha. Cuma berhubung gua kurang puas dengan Kidzoona yang di Lippo Mall Puri, gua jadi agak under expectation dengan Kidzoona di Mall Artha Gading. Biayanya IDR 120.000 dengan perincian tiket masuknya IDR 90.000 untuk 2 jam dan 1 pendamping, lalu IDR 30.000 untuk snack dan lunch. Kenapa bisa 2 jam? Soalnya kami pake harga grup, jadi dapet 2 jam main. Kalo mau nambah pendamping lagi bayar IDR 30.000.

Outingnya sendiri diadain Sabtu lalu di jam biasa mereka belajar. Jayden diminta kumpul di gereja jam 9, biar semua anak perginya bareng-bareng. Karena sayang kalo harus nyewa bis, kami pergi naik mobil masing-masing. Buat yang ga bawa kendaraan bisa nebeng. Mobil gua diisi sama 2 guru SBI, satu temennya Jayden, dan maminya. 

Lucu banget sih mereka. 

Kami jalan sekitar jam 9.30, dan karena masih pagi, jalanan juga masih sepi. Nyampe MAG juga sepi banget, malah masih agak gelap, hahaha. Kidzoonanya terletak di lantai 3. Berhubung kali ini papinya Jayden bisa ikut, jadi gua paksa dia ikut masuk ke dalem. Ya itung-itung nemenin anak main lah. Kan jarang-jarang si suami main ke playground begini sama Jayden. Jadinya kami nambah IDR 30.000. Tadinya gua minta si suami aja yang masuk, biar gua cuci mata di mall, tapi ide itu ditolak mentah-mentah, hahaha. Bukannya ga mau, tapi dia takut ga bisa handle anaknya kalo tiba-tiba Jayden nyariin gua. 

Ternyata yang ikut bukan cuma kelasnya Jayden doang, tapi kelas yang dua tingkat di atas Jayden juga ikut. Jadinya begitu masuk langsung rame, hahaha. Sama kayak di Lippo Mall Puri, kita dapet gelang, lalu ada locker dan rak sepatu. Sayangnya waktu gua minta kunci lockernya, petugasnya bilang kalo mereka harus data dulu anak-anaknya. Trus gua dateng 15 menit kemudian, jawabannya masih sama. Akhirnya gua titipin tas ke si suster deh. 

Dapet gelang. Jayden cuma betah pake 1 jam doang, sisanya minta dicopot, hahaha.

Lockernya. 

Rak sepatu. Bener kan sepatunya langsung penuh, hahaha. 

Gua cukup surprise sih, ternyata tempatnya lebih bersih, lebih luas, lebih rapih, dan mainannya lebih banyak. Karena gua masuk jam 10.00, otomatis mainannya masih pada rapih di tempatnya. Ga kayak di Lippo Mall Puri yang jam 10.00 pun mainannya uda berceceran kemana-mana. Beberapa sih ada yang uda rusak, tapi sebagian besar masih komplit.

Layoutnya agak beda sama di Lippo Mall Puri. Kalo di MAG ini, begitu masuk langsung disodorin sama kolam bola, hahaha. 

Kolam bola dan perosotan.

Masuk-masuk ngeliat begini, tentu Jayden langsung nyemplung ke kolam bola dan jalan ke arah perosotan.

Ini perosotan yang dituju.

Cuma puteran perosotannya lebih ekstrim kayaknya, soalnya pas Jayden meluncur, di bagian pas mau belok itu, tiba-tiba badan anaknya ikut muter. Jadi yang harusnya merosot pake pantat, malah merosot pake pipi. Gua uda deg-degan aja ngeliatnya. Untung anaknya ga kenapa-napa, cuma pipinya aja agak merah dikit. Tapi ya aura bermainnya uda kuat banget, jadi mau sakit gimana pun tetep ceria, hahaha. Cuma ya abis itu ga mau main perosotan ini lagi.

Lalu ada perosotan ini, yang lebih pendek daripada di Lippo Mall Puri.

Setelah insiden perosotan sebelumnya, gua pikir Jayden ga mau main yang ini, tapi ternyata mau juga. Dan karena perosotannya pendek, gua berani ngijinin dia naik sendirian.

Naiknya pake tangga.

Siap-siap meluncur.


Yang ini lebih aman.

Di depan kolam bola, ada bola gede yang bisa diguling-gulingin, lalu di sebelah ada mainan yang kayak di timezone gitu.

Area ini ga disentuh Jayden sama sekali, hahaha.

Ini mainan apa ya namanya? Mirip kayak yang di timezone kan, hahaha.

Lalu di samping kolam bola ada mainan ini...

Tempat buat lari-lari, hahaha.

Ini ga ada di Lippo Mall Puri. Jayden demen banget lari-lari disini. Uda gitu diujungnya ada bola gede juga, dia demen banget masuk kesana.

Calon atlit maraton, hahaha.

Bolanya ga gerak, jadi anaknya mau masuk kesini.

Lalu disampingnya ada party room. Jadi kalo mau ngerayain ulang tahun di Kidzoona, ada tempatnya. Sebenernya lebih enak ngerayain ulang tahun di playground begini ya, jadi anak-anak puas, cuma ya ga tau harganya berapa, hahaha. Kalo di Lippo Mall Puri seinget gua ga ada party room.

Pas banget kemaren ada yang ulang tahun.

Lalu di depannya ada toddler room. Mainannya mirip-mirip kayak di Lippo Mall Puri, cuma ada sebagian yang uda rusak.

Jayden juga ga tertarik main disini.

Puzzlenya uda ada sebagian yang ga ada.

Kayaknya yang ini uda rusak, cuma gua lupa rusak di bagian mana, hahaha.

Di depannya ada tempat buat makan, cuma ga kefoto. Sebenernya jam setengah 12 dibagiin lunch, terserah mau dimakan kapan. Gua pikir mending makannya nanti aja abis main, lagian cuma 2 jam sayang kalo kepotong makan, hahaha *ga mau rugi* *prinsip emak-emak*

Maju lagi ke depan ada area dengan berbagai macam mainan.

Banyak mainan. 

Ada ini, dan mobilnya masih ada. Yang di Lippo Mall Puri mobilnya uda ga ada, hahaha.

Tentulah si boss seneng main disini.

Lalu ada ini. Kalo di Lippo Mall Puri seinget gua warna biru. Jayden uda ga gitu tertarik main ini.

Ada lego dan susun-susun pipa.

Ini apa ya namanya? Kalo di Lippo Mall Puri seinget gua papannya ditempel di tembok.

Tumben mau main ini.

Ada rumah-rumahan.

Dan ada ini! Kalo di Lippo Mall Puri ga ada mainan pasir begini. Begitu menjelang selesai baru Jayden main disini.

Di ruangan sebelahnya baru area role play. Konsepnya hampir sama kayak di Lippo Mall Puri, cuma di MAG ada tambahan toko bunga dan polisi. Seinget gua di Lippo Mall Puri ga ada.

Masih pagi jadi masih rapih. Berantakan sih dikit, tapi ga separah di Lippo Mall Puri.

Ada tukang sushi, hahaha.

Lalu pura-pura jadi pelanggan. Jayden terkesima liat penjualnya cantik banget, hahaha.

Uangnya baru loh.

Di tempat pak pos ada tumpukan kartu pos. Seinget gua di Lippo Mall Puri ga ada kartu posnya.

Ada toko bunga.

Ada pos polisi. 

Lengkap dengan mobil polisinya. 

Ekspresinya pas banget ya, hahaha.

Gua tau nih bocah ini ada dimana. Dapet 100$ dong, hahaha.

Nak, kalo mau jadi polisi, jadilah polisi yang jujur ya.

Ini yang bikin Jayden betah.

Dari semua role play yang ada, Jayden tentu paling suka main di fire station. Dia bisa lama banget main disana, ampe gua bujuk buat ke tempat lain. Abis koq kayaknya rugi ya kalo cuma main disitu doang, hahaha. Di deket area role play juga ada balok-balok biru yang gua ga ngerti mainnya gimana. 

Balok-balok biru buat disusun-susun.

Begitu jam 11an uda mulai rame, menjelang jam 12 makin rame. Itulah kenapa gua ga suka ajak Jayden main di tempat begini pas weekend, ramenya ga nahan. Uda gitu kadang-kadang Jayden suka didorong-dorong sama anak-anak lain yang lebih gede. Begitu jam 12 grupnya Jayden dipanggil, dan anaknya dengan sukarela mau gua angkut. Sebelum-sebelumnya gua emang uda bilangin, nanti kalo waktu udahan ya harus udahan ya. Entah karena itu atau karena dia laper, hahaha.

Tapi so far gua lebih suka Kidzoona yang di MAG ini ketimbang di Lippo Mall Puri. Selain mainannya lebih banyak dan ada party room, tempatnya juga lebih luas. Jayden puas banget lari sana sini. Saking capenya, begitu pulang di mobil langsung blek tidur. Ga pake ribut, ga pake rewel, tau-tau matanya langsung merem, hahaha. Good job nak. Buat yang mau bawa anak-anaknya main di playground, Kidzoona yang di MAG ini recommend banget.

Kidzoona
Mall Artha Gading
Jl. Artha Gading Selatan No. 1
Kelapa Gading Barat
Jakarta 14240
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...