04 July 2017

Bandung With Family : Prolog

Hello! Sebelum menulis panjang lebar, gua mau ngucapin....

Selamat Hari Raya Idul Fitri!
Mohon maaf ya kalo ada salah-salah kata dalam menulis.

Jadi...gimana liburannya? Uda puas belom? Gua malah berasa kelamaan, karena pikiran stay-at-home mom mulai menghantui, hahaha. Hampir 10 hari gua full ngurusin Jayden, walaupun kadang suka tarik urat, tapi gua enjoy banget. Apalagi makin kesini anaknya makin gampang diurus, makan juga makin pinter dan ga pake drama. Makanya waktu kemaren si suster dateng, terbersit perasaan ga rela kalo Jayden diurus lagi sama orang lain. Tapi kata si suami ga boleh lama-lama baper, mending kerja yang rajin buat Jayden. Oke deh suami! Hahahaha. Sekarang mari gua ceritain liburan kemaren.

Sekitar bulan lalu sebelum puasa, nyokap tiba-tiba pengen ngajak cucu satu-satunya, yaitu Jayden, ke Bandung. Otomatis mami papinya juga harus ikut dong. Jujur sebenernya gua males banget, karena pengalaman waktu hamil pas lebaran ke Bandung tuh macetnya aduhai, tapi karena nyokap kepengen banget, jadi gua ngalah. Tapi gua ambil waktu sebelum lebaran, jadi pas masih puasa, dengan harapan Bandung ga terlalu macet. Si suster sebenernya uda mudik di tanggal 22 Juni, tapi karena gua masih kerja, jadinya gua ambil tanggal 23-25 Juni buat ke Bandung. Yang gua ga tau adalah....tanggal 23 Juni itu ternyata cuti bersama. Mau geser tanggal juga ga mungkin, soalnya gua uda booking hotel dari jauh-jauh minggu. Ya terima nasib deh kalo seandainya macet. Toh Jayden uda punya pengalaman berjam-jam di mobil kalo mudik ke Banyumas.

Untuk menghindari macet, gua berencana untuk berangkat jam 5 subuh. Lah Jayden gimana? Dia mah gampang, tinggal diangkut aja, ga usah mandi, hahaha. Kalo seandainya dia bangun pun juga ga akan rewel. Uda pengalaman soalnya waktu ke Gunung Pancar, berangkat subuh-subuh, ga rewel sama sekali. Karena kami pergi subuh, jadi sehari sebelumnya kami uda packing-packing. 

Ini uda kesekian kalinya Jayden keluar kota naik mobil, jadi uda ga pusing lagi perlu bawa apa aja. Tapi ya tetep perlu bikin list sih, takut-takut kalo ada yang ketinggalan. Untungnya gua, Jayden biasa tidur tanpa bantal, guling, dan selimut, jadi kami bisa pergi keluar kota tanpa bawa itu semua. Dari bayi, dia uda bisa tidur dimana aja tanpa rewel. Di postingan kali ini gua berbagi listnya Jayden, siapa tau bisa membantu ibu-ibu lain yang kebingungan.

1. Baju pergi-pergi. Untuk baju pergi ini, gua hitung kalo seandainya satu hari pake 3 stel baju. Ya jaga-jaga aja sih kalo nanti bajunya kotor atau anaknya muntah. Prinsip gua, mendingan bawa kebanyakan daripada kurang. Tapi kalo mudik gua bawa secukupnya, soalnya biasa ibu mertua mau nyuciin baju Jayden, atau pake lungsuran dari sepupunya.

2. Baju tidur. Untuk 2 malam, gua siapin 4 baju tidur. Yang dua lagi buat dipake kalo tidur siang, atau kalo mau main-main aja di hotel. Karena tujuan kami itu Bandung, jadi gua ga bawa kaos atau celana pendek, bawanya baju panjang semua. Kalo biasa mudik sih tetep bawa baju rumah yang tipis dan pendek-pendek, soalnya Banyumas kadang suka panas.

3. Jaket dan sweater. Untuk jaket gua bawa satu yang agak tebelan, karena hari pertama kami mau ke Lembang. Kalo di Bandung pakenya sweater aja.

4. Handuk. Karena biasa di hotel cuma sedia dua handuk, jadinya untuk Jayden gua selalu bawa dari rumah. 

5. Baju renang. Kemana pun kami pergi, ini ga pernah absen dari list, hahaha. 

6. Toiletries. Untuk sabun dan shampoo, gua pake yang 2 in 1, biar ga banyak bawaan. Lalu juga bawa minyak telon biar Jayden tetep hangat, dan body lotion supaya kulitnya ga kering. 

7. Sikat gigi, gelas kecil, dan odol. Supaya gigi tetap bersih dong.

8. Tissue kering dan tissue basah. Ga usah keluar kota juga ini jadi barang bawaan baju ibu-ibu di tas, hahaha.

9. Kaos kaki. Gua ga hitung-hitung, bawa sebanyak-banyaknya, hahaha.

10. Sepatu dan sandal. 

11. Botol minum dan kotak makan. Kotak makan ini gua bawa untuk jaga-jaga kalo seandainya Jayden ga mau sarapan, atau kalo pas jam makan dia lagi tidur, gua bisa bungkus makanannya trus taro di kotak makan. Jangan lupa bawa sendok dan garpunya juga.

12. Sponge dan sabun cuci piring. Tentu buat cuciin peralatan makannya Jayden. 

13. Diaper. Walaupun sehari-hari uda ga pake diaper lagi, tapi gua tetep siapin, buat jaga-jaga kalo seandainya macet atau ga ketemu rest area. Lagian kalo tidur malem sesekali masih suka ngompol, kan ga lucu kalo tau-tau dia ngompol di kasur hotel, hahaha. Eh...tapi malah selama disana diapernya kering loh. Paling basahnya cuma dua kali doang. Jayden ga mau pipis di diaper. Pas balik ke Jakarta kan ga ada rest area, akhirnya dia pipis di botol aqua, hahaha. Untung anak cowo gampang pipisnya ya.

14. Toilet seat. Jayden tuh kalo pupup di toilet mall atau gereja suka susah, soalnya dia maunya duduk sendiri tanpa gua pegangin. Lah...kalo ga dipegangin ya nyemplung dong. Ujung-ujungnya malah ga jadi pup. Jadi untuk jaga-jaga, gua bawa toilet seatnya dia. Dan bener membantu banget loh selama disana.

15. Sarapan. Nanti akan gua jelasin kenapa gua bawa sarapan.

16. Cemilan. Belakangan Jayden doyan nyemil, makanya stok cemilan selalu ada di tas.

17. Susu kotak. Ada untungnya dia bisa minum susu kotak, jadi ga perlu bawa susu kalengan segala, cukup susu kotak. Bahkan ga bawa pun bisa beli di tempat tujuan. Dulu waktu masih ASI lebih enak lagi, tinggal buka baju trus hap, hahaha. 

18. Buah. Ini optional sih, cuma supaya rutinitasnya tetap terjaga, gua bawain buah. Ini juga untung-untungan, pikir kalo dimakan ya bagus, ga dimakan juga ya udah. Untuk buah, gua milih buah naga yang gampang tinggal dipotong trus dikerok. Sebenernya pisang juga bisa, cuma Jayden ga cocok makan pisang. Alpukat juga bisa, cuma daripada uda dibawa ternyata alpukatnya belom mateng, mending buah naga aja deh yang aman.

19. Mainan. Ini ga perlu gua jelasin kali ya. Tapi untuk mainan, gua sarankan masukin tas sendiri, biar ga kecampur-campur sama yang lain. Jadi kalo di mobil anaknya minta mainan, tinggal buka tas mainannya.

20. Buku cerita. Ini juga buat jaga-jaga kalo seandainya Jayden minta baca buku dulu sebelum tidur. Sebenernya gua uda siapin buku aktivitas gitu, cuma kelupaan ga dibawa.

21. Pensil warna. Ini uda dibawa tapi ga kepake. Lebih anteng anaknya nonton youtube ketimbang mewarnai. Kalo mewarnai, pensilnya suka dilempar-lempar, daripada liburan jadi emosi, mendingan disimpen aja deh, hahaha.

22. Obat-obatan. Wajib banget kalo mau berpergian jauh harus bawa obat-obatan.

23 Stroller. Tadinya gua ga mau bawa stroller, tapi takut nanti di Bandung rame trus anaknya lari sana-sini, mendingan ditaro di stroller deh biar lebih aman. Karena stroller punya gua lumayan banyak makan tempat, akhirnya gua nyewa cocolatte pockit di Ecomama. So far dari segi harga paling murah. Ga takut kena penyakit menular? Ya didoain aja biar anaknya sehat-sehat terus. 

Kira-kira itu barang bawaan Jayden. Nanti kalo tiba-tiba keingetan gua tambahin lagi. 

Beberapa barang-barang itu uda masuk mobil dari malem, tapi ada juga yang baru dimasukin paginya. Itu sebabnya dari yang niatnya pergi jam 5 subuh, jadi jam setengah 6 lewat baru jalan. 

Dari tanggal 22 malam, si suami uda buka GPS, dan dia liat di beberapa titik di tol ada yang macet. Gua emang uda feeling kalo perginya bakal kena macet, karena bersamaan dengan arus mudik. Tadinya gua pikir kalo jam 5 berangkat dan ga macet, jam 8 kami akan sarapan di Lembang. Tapi karena menurut GPS perkiraan ke Bandung itu sekitar 4 jam, jadinya malem-malem gua bikin sarapan buat Jayden. Pikir kalo bener macet, dia bisa makan di rest area. Sarapannya juga yang agak berat dikit, biar kalo macetnya parah, kenyangnya bisa awet.

Begitu semua uda beres, Jayden gua angkut, dan begitu masuk mobil, langsung melek, hahaha. Sesuai dugaan, anaknya ga rewel sama sekali. Dia uda tau sih, yang namanya naik mobil berarti jalan-jalan, hahaha. 

Jayden belom mandi, masih pake baju tidur, tapi baunya tetep wangi koq, hahaha.

Awalnya perjalanan kami lumayan lancar, sampai di tol Cikarang kalo ga salah, mulai padat merayap. Berbekal GPS, si suami keluar tol dan lewat perumahan. Dia sendiri juga ga tau jalan, tapi percaya aja sama GPS, hahaha. Ya daripada stuck kena macet, mending muter-muter tapi jalan. 

Pas di tengah-tengah perumahan, kami stop sebentar di pom bensin buat kasih makan Jayden. Tadinya mau nunggu sampe ketemu rest are di tol, tapi kata si suami, menurut GPS masuk tol lagi masih lama, jadi mendingan Jayden makan dulu. Begitu Jayden selesai makan, kami lanjut jalan lagi, dan anaknya ga lama langsung tidur pules.

Padat merayap. 

Untungnya ga stuck banget. 

Dan di tengah-tengah kemacetan, banyak mobil-mobil yang berhenti di bahu jalan, gelar tiker, dan makan. Sebenernya bahu jalan itu kan buat keadaan darurat, tapi gua cukup mengerti kalo lapar itu juga keadaan darurat, apalagi kalo bawa anak kecil. Masalahnya...mereka ga jaga kebersihan. Di sepanjang bahu jalan, sampahnya berserakan kemana-mana. Duh! Gua sebel banget deh kalo kayak gini. Minimal sampah-sampahnya bisa ditaro dulu di mobil, baru nanti dibuang kalo ketemu tempat sampah.

Mobilnya uda pergi, sampahnya masih ada.

Ternyata....macetnya itu gara-gara banyak mobil mau ke rest area. Soalnya begitu lewat rest area, jalanannya langsung lancar jaya. Untung gua ga ngotot Jayden harus makan di rest area.

Ngantri mau ke rest area.

Pantesan banyak mobil berhenti di bahu jalan buat makan, rest areanya penuh gini sih.

Abis itu jalanan langsung sepi.

Dan sekitar jam 11 akhirnya kami nyampe juga di Bandung. Seperti prediksi gua sebelumnya, Bandung sebelum lebaran itu sepi banget. Jalanannya kosong dan ga macet sama sekali. Gpp lah perginya bermacet-macet ria, yang penting di Bandungnya lancar. Cuma minusnya kalo pergi H minus lebaran gini, rumah makan ada beberapa yang tutup. 

Welcome to Bandung. Sepi banget kan. 

Sekitar setengah 12 kami nyampe di Lembang. Bahkan perjalanan ke Lembang pun lancar tanpa macet. Bersyukur banget deh. Cuacanya juga selama disana adem banget, ga hujan, tapi juga ga panas-panas amat.

Lembang. Agak mendung, tapi ga hujan sama sekali.

Untuk cerita-cerita selama di Bandung, tunggu di postingan berikutnya ya. 

8 comments:

  1. Gua masih belum berani mel jalan2 kebandung kalo hari libur begini, ngeri ngebayangin macetnya. hehehehe. hebat yah jayden. pinter di mobil, kalo gua udah stress mikir clay di mobil berjam-jam. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. gua juga tadinya males, tapi karena nyokap pengen banget, jadi ya ngikut aja... eh malah di bandung ga macet sama sekali loh... cuma perginya doang yang macet... jayden uda terlatih waktu mudik umur 1 tahun kan berjam2 di mobil hehehehe...

      Delete
  2. wahh udah kapok kalo libur ke bandung suka stuck gak jelas jalanannya. tapi beruntung dalam kotanya lancar2 aja ya mel

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ci, untung banget kemaren di kota ga macet sama sekali... bahkan di lembang juga ga macet...

      Delete
  3. Persiapannya mantep nih mami jayden, anteng yaa si jayden kalo tipe cranky sih wasalam macet2an ke bandung :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo bawa balita persiapannya harus mantep nie, kalo ada yang ketinggalan repot hehehehe... iya, untungnya dia anteng selama di mobil, kalo cranky gua pusing deh hehehehe...

      Delete
  4. Ajegile lu, Mel. Mau ke Bandung persiapan bawaan anak lbh dr 20 points hahahaha. Santai aja Mel, soalnya kalo lu mikirin bawaan segambreng, yg ada kd bawaan males travel. Pdhl selama msh di Indonesia, kalo kurang2 dikit cincai aje. Tinggal beli cluk kucluk ke alfa/indomaret hahahaha. Makin perbanyak aja jalan2nya, jd makin ngeh mana yg sebenernya butuh n ngga. Jd gak overbring.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha... keliatannya segambreng, tapi setelah dipacking2 ga sebanyak keliatannya koq... ini gua masih mending loh, jayden ga perlu bawa bantal guling selimut atau botol susu, susu kaleng, dan termos panas... orang lain malah ada yg lebih heboh dari gua hahahaha...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...