18 July 2017

Bandung With Family : Sindang Reret & Paviliun Sunda

Postingan kali ini langsung gua gabungin sampe hari terakhir di Bandung ya. Soalnya restoran yang kami datengin kali ini mirip-mirip sih, yaitu restoran Sunda, hahaha. Tentu kali ini kami cari restoran Sunda yang belom pernah kami datengin. Bosen kan tiap ke Bandung makannya Ma Uneh melulu, sekali-kali pengen cobain yang lain juga. 

Untuk makan malam di hari kedua, kami pilih Sindang Reret. Waktu gua browsing tentang restoran Sunda, si Sindang Reret ini ada di urutan pertama. Kebetulan pas cek di maps, letaknya ga terlalu jauh dari hotel, jadi begitu semua beres, langsung kita berangkat.

Tempatnya lumayan gede, dan ada lesehannya juga deket kolam ikan. Tapi karena bokap gua kakinya agak sakit, jadi kami duduk di meja biasa. Di sebelah restoran ini ada hotel, katanya kalo nginep di hotel itu, breakfastnya ya di restoran ini. Interiornya sendiri banyak didominasi warna coklat, ciri khas restoran Indonesia deh. 

Cuma yang bikin gua bete, mereka kayaknya ga ada smoking room, jadi tamu bebas ngerokok dimanapun. Untungnya yang ngerokok itu dateng setelah Jayden dan gua selesai makan, jadi gua bisa ajak Jayden melipir ke tempat yang ga terkena asap rokok. Satu lagi yang bikin bete, ga ada baby chair! Jayden sih bisa-bisa aja makan di tempat duduk biasa, cuma anaknya ga betah duduk, maunya jalan melulu, ya gua males banget nyuapin sambil jalan-jalan. Uda gitu disana ada kolam ikan, semakin bikin dia ga mau duduk. Ya di baby chair juga dia bisa berdiri sendiri sih, tapi minimal kan untuk berdiri butuh effort lebih, hahaha.

Tempatnya luas, dan interiornya warna coklat semua. 

Di deket batu-batu itu ada panggung kecil, dan banyak anak-anak main-main disana. Itu yang bikin Jayden ga betah duduk, maunya ikut main disana.

Ada lesehan deket kolam ikan. Jayden juga seneng banget main-main disana sambil liat ikan.

Buku menunya juga coklat.

Dan ini menu-menu yang kami order. Untuk harga-harganya gua agak lupa, nanti gua cari bonnya dulu ya, hahaha. 

Sayur Asem
Sayur asemnya enak. Kuahnya seger dan manis. Urusan kuah emang selera sih, ada yang lebih suka manis, tapi ada juga yang ga suka manis. Gua mah apa aja suka asal enak, hahaha. Isinya juga banyak, dan labunya empuk banget.

Gado-gado
Ini pesenan bokap. Kurang enak sih kalo menurut gua. Bumbu kacangnya terlalu banyak dan terlalu manis. Bokap gua juga kurang suka.

Tahu Garam Pedas
Gua suka tahunya, agak garing-garing gitu. Tadinya mau gua kasih Jayden, cuma pedesnya ampe ke dalem-dalemnya, akhirnya ga jadi deh. Biasa kan pedes cuma luarnya doang.

Paru Goreng
Gua cuma nyicip ini sedikit, tapi seinget gua ini enak. Empuk dan ga terlalu alot.

Ayam Bakakak Parahyangan
Nah...ini menu utamanya! Asli ini enaaaaaakkkk banget. Dagingnya empuk dan bumbunya meresap banget. Sayang karena gua makannya belakangan (nasib emak-emak) jadi uda agak dingin, tapi dingin aja uda berasa enak banget.

Sambal Dadak
Sambel yang pedesnya pas.

Nasi putih. 

Teh Tawar.

Overall kami cukup puas makan disini. Rasa makanannya lumayan, dan harganya juga ga terlalu mahal. Cuma ya agak sebel dengan kekurangan yang uda gua sebutin diatas. Jayden juga makannya ga terlalu banyak karena dia ga betah duduk lama. Padahal uda gua kasih nonton youtube, tapi tetep ga mempan. Ya udahlah. Gua juga kalo lagi pergi-pergi gini ga mau terlalu maksa, daripada liburan malah stress ya, hahaha. Akhirnya begitu nyampe hotel gua kasih susu kotak biar agak kenyang dikit.

Besok paginya Jayden bangun agak siangan dikit, kalo ga salah sekitar jam setengah 8. Lumayan gua bisa tidur agak lamaan dikit. Cuma karena uda setengah 8, jadi abis bangun tidur langsung sarapan. Anak ini kalo bangun langsung makan pasti makannya susah banget. Dan bener kan, makannya ga selahap kemaren. Entah karena efek abis bangun tidur atau rasa makanannya emang ga terlalu enak di lidah dia. Tapi ya tetep gua bujuk supaya makan, karena abis ini kan mau berenang. Kalo di Gumilang kemaren, karena bangun jam 6 pagi, jadi sebelum sarapan bisa main dulu, makanya makannya ga terlalu susah.

Abis sarapan, lalu berenang, trus mandi, beres-beres, dan siap-siap check out. Untuk makan siang, sempet bingung juga mau makan dimana. Tadinya gua pengen cari cafe-cafe kekinian, tapi cek di maps tempatnya jauh-jauh. Kebetulan hari itu kami ketemu temen gereja yang juga nginep di hotel yang sama, dan mereka merekomendasikan restoran Paviliun Sunda. Begitu cek di maps, ternyata tempatnya ga terlalu jauh, jadi hayoklah kita makan makanan Sunda lagi, hahaha.

Begitu nyampe, langsung dapet tempat parkir.

Tempatnya ga seluas Sindang Reret, tapi tetep gede sih kalo buat gua. Interiornya juga didominasi warna coklat tapi ada aksen hijau-hijaunya dikit. Lalu ada lesehan dan kolam ikan juga. Sekali lagi kolam ikan menjadi daya tarik tersendiri buat Jayden, hahaha. Sama kayak Sindang Reret, disini ga ada smoking room, jadi tamu bebas mau ngerokok dimana aja. Untungnya kemaren ga ada yang ngerokok. Poin plusnya, mereka punya baby chair. Lumayan Jayden bisa duduk agak lamaan di baby chair.

Interior warna coklat dengan sedikit aksen warna hijau.

Kami duduk di area ini.

Area lesehan.

Sistem pemilihan menu disini mirip kayak Ampera. Ada yang tau Ampera? Jadi kita bisa langsung pilih-pilih menu di tempat yang uda tersedia. Selain itu juga bisa order menu lain yang ga ada, tapi ordernya disitu juga. 

Pilih-pilih menu yang tersedia.

Dan ini menu-menu yang kami pilih. Maaf lagi-lagi ga ada harganya, hahaha.

Sayur Asem
Menu ini semacam menu wajib kalo makan makanan Sunda ya, hahaha. Ini enak sih, tapi yang ini ga terlalu manis. Kuahnya seger banget. Isinya juga banyak, cuma labunya agak keras. 

Nah...gua lupa ini apaan, hahaha. Ini menu pesenan nyokap. Gua ga nyobain, tapi kata nyokap enak.

Tahu Goreng dan Pete.
Pete ini makanannya nyokap. Gua ga doyan pete. Tahunya enak, cuma luarnya ga gitu garing. Tapi Jayden doyan tahu kayak gini.

Ikan Baronang Bakar Kecap.
Kali ini gua pesen ikan buat Jayden, biar ada menu lain. Dan ini juga menu juara buat gua! Enaaaaaakkkkk banget. Ikannya seger, bumbunya meresap banget, dan ga bau amis. Ikan baronang ini juga tulangnya ga banyak. Jayden juga doyan banget, ampe waktu nasinya abis, dia gadoin ikannya doang, hahaha.

Nasi Liwet.

Sambelnya pedes banget. Gua dan nyokap ampe minta kecap manis biar ngimbangin pedesnya.

Es Kelapa.

Ini juga gua lupa apaan, hahaha. Gini nih kalo kelamaan nulis.

Es Teh Manis.

Es Teh Tawar.

Kali ini kami lebih puas makan disini. Dibanding Sindang Reret, gua lebih suka Paviliun Sunda, baik dari segi makanan, service, dan ambiencenya. Cuma untuk harga seinget gua masih lebih murahan di Sindang Reret. Jayden juga makannya lebih banyak dibanding semalem.

Kelar makan, kami langsung jalan pulang ke Jakarta. Sempet mampir beli oleh-oleh sih. Tadinya mau beli oleh-oleh di Prima Rasa, tapi ternyata tutup, jadi langsung pulang deh. Perjalanan pulang jauh lebih lancar dibanding perginya. Dan gua liat yang arah berlawanan macetnya lebih panjang daripada waktu kami pergi kemaren. Jayden juga sepanjang jalan tidur, bangun-bangun waktu uda di Jakarta, hahaha.

Selesai sudah postingan Bandungnya. Kali ini gua cukup puas sih, karena cobain restoran-restoran yang lain daripada yang lain. Biasanya kan kalo ke Bandung sama bokap makannya pasti disitu-situ lagi, hahaha. Untungnya kali ini bokap gua ngikut aja. Uda gitu jalanan selama di Lembang dan Bandung juga ga macet sama sekali. Sama sekali. Cuaca juga cerah banget, ga hujan tapi juga ga panas-panas amat. Sebenernya masih banyak restoran yang pengen gua cobain, mungkin next time kalo ke Bandung lagi kali ya #kode 😀

Sindang Reret
Jl. Surapati No. 53
Sadang Serang, Coblong, Bandung
Jawa Barat 40133
Telp 022-2533030

Paviliun Sunda
Kelurahan Cihapit, Jl. R.E.Martadinata No. 97
Citarum, Sumur Bandung
Jawa Barat 40112
Telp 022-4267700

13 comments:

  1. Duhh gw ngeces liat ayam panggangny hahahha ...tp iya ya ciri khas makanan sunda itu pasti ada sayur asemny ya cm ya selera ada yg demen manis ada yg demen asem seger , gw suka yg asem seger berasa lbh fresh aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. gua suka semuanya sih, baik yang manis maupun yang asam seger, yang penting enak deh hahahaha...

      Delete
  2. doyan masakan sunda ya mel? next time hrs coba warung cepot di pasir kaliki yg ada free sayur asem sepuasnya or sedap malem yg liwetnya enak bangeett or pandan wangi yg terong gorengnya tdk ada di tempat lain hahahaa #sharingpengalamansendiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. pandan wangi aku pernah makan, pernah dibahas di blog juga, dan emang terong gorengnya enak banget... restoran lain nanti aku datengin kalo ke bandung lagi hehehehe...

      Delete
  3. Keliatan enakk semuaa Mel.. Cuma sayang yang yang tempat pertama ga dipisahin smoking roomnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang tempat kedua juga ga ada smoking roomnya py, cuma untungnya waktu itu ga ada yang ngerokok...

      Delete
  4. Woow jd ngiler. Dah lama ga makan sundaan hahaha. Boleh bgt nih kakmel rekomen restonya ntr kalo ke bandung. Kebetulan belom pernah cobain 22nya hehehe����

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini juga karena bokap suka makanan indonesia, dan jayden doyan banget sama sayur asem hahahaha... sebenernya pengen coba cafe2 kekinian gitu, cuma susah kalo pergi sama orangtua hehehehe...

      Delete
  5. duhh, ngilerrr ciii sama ayam nya, dann sama sambelnya.
    *ngecess*

    ReplyDelete
  6. Ayamnyaa menggoda ama sambelnyaaa :D ikan baronang jg, ahhhhh sedapppp~

    ReplyDelete
    Replies
    1. ikan baronangnya emang enak... ayo kalo ke bandung makan disini....

      Delete
  7. pernah baca katanya presiden Jokowi suka makan di sindang reret tapi gua belun pernah makan disana.

    kalau makan sunda di bandung, raja sunda di pasteur. seringnya kalau ke bandung makannya di paskal hyper square, banyak pilihan.

    kalau sunda pernah di sapu lidi atau kampung daun.. mirip2 ala sunda juga.

    selvi

    ReplyDelete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...