26 August 2017

The Hitman's Bodyguard



Cast :

Ryan Reynolds : Michael Bryce
Samuel L. Jackson : Darius Kincaid
Salma Hayek : Sonia Kincaid
Elodie Yung : Amelia Roussel
Gary Oldman : Vladislav Dukhovich

Sinopsis :

Michael Bryce adalah seorang bodyguard ternama dunia. Namun pekerjaannya kali ini tidak akan mudah, Bryce harus menjaga Darius Kincaid seorang pembunuh bayaran yang paling dicari di dunia. Darius dijaga karena akan memberikan kesaksian di pengadilan internasional. Kini keduanya harus menyingkirkan ego dan bekerjasama agar berhasil menuju meja persidangan.

Sinopsis diambil dari cineplex.

Review :

Dari kapan tau si suami uda berkali-kali pengen ngajak gua nonton film ini, tapi karena waktunya susah, jadi baru kesampean kemaren. Sebelumnya gua sama sekali ga baca sinopsisnya atau nonton trailernya, jadi gua ga tau ini film apaan. Makanya masuk bioskop dengan ekspektasi yang ga terlalu tinggi.

Ceritanya sendiri agak lambat di pertengahan awal. Gua ampe butuh waktu lama untuk bisa memahami ceritanya. Tapi untungnya mulai pertengahan sampai akhir, gua mulai ngerti ceritanya, dan mulai bisa menikmati filmnya. Ya tipe ceritanya emang ga ada yang special, tapi perpaduan kedua karakter utama justru jadi daya tarik utama film ini.

Gua suka banget scene-scene antara Ryan Reynolds dan Samuel L. Jackson. Chemistry mereka dapet banget, dan tek tok dialognya juga asik. Ga cuma dialognya, adegan laga mereka berdua juga asik banget buat ditonton. Terutama adegan kejar-kejaran pake kapal. Sekali lagi memang ga ada yang special, tapi karena chemistry mereka berdualah yang menjadikan adegan laganya special.

Cuma sayang gua kurang puas dengan endingnya. Happy ending sih, tapi kayak cari aman atau pengen cepet-cepet filmnya selesai, hahaha. Di luar ending, overall gua suka sama filmnya. Lagu-lagu dan scoringnya juga enak banget didenger. Mungkin karena gua nonton dengan ekspektasi yang ga terlalu tinggi kali ya, jadi merasa filmnya lumayan bagus.

Dan....buat ibu-ibu atau bapak-bapak, please jangan ajak anak-anak kalian nonton film ini ya. Karena sepanjang film dialognya banyak sumpah serapah. Bukan film yang pantes ditonton sama anak-anak. Soalnya waktu kemaren gua nonton, ada ibu-ibu yang bawa anak kecil. Gua tau kebanyakan ibu-ibu uda kangen banget nonton bioskop, tapi ya cari film yang sesuai lah.

21 August 2017

Senandung Ibu Pertiwi

Siapa yang suka dateng ke pameran lukisan? Gua pernah dateng ke pameran lukisan waktu jaman masih kuliah dulu, tapi itu semata-mata demi menunaikan tugas kuliah. Setelah itu, hampir dipastikan ga pernah lagi ke pameran lukisan. Ya kecuali pameran lukisan yang ada di mall ya, kalo yang bener-bener ke galeri kayaknya hampir ga pernah. Dibilang ga suka ya ga juga. Gua suka sama lukisan, tapi cuma sampe tahap suka doang, bukan yang suka banget. Gimana dengan si suami?

Kira-kira dua minggu lalu, kami ngelewatin Galeri Nasional Indonesia di daerah Gambir, dan si suami ngeliat ada spanduk bertuliskan "PAMERAN LUKISAN Koleksi Istana Kepresidenan Republik Indonesia" dan dia langsung tertarik buat dateng. Gua juga jadi ikut penasaran sih, karena lukisan-lukisan yang dipajang di Istana pasti bukan lukisan sembarangan. Apalagi umur lukisannya uda tua banget, alias uda dibuat dari jaman Soekarno. 

Kebetulan banget kemaren begitu pulang gereja, gua dan suami ada waktu luang buat ke Galeri Nasional Indonesia. Tanpa Jayden tentunya. Gua tau ada bagusnya memang mengenalkan seni pada anak sejak dini, tapi dengan kalimat "koleksi istana" rasanya pameran ini bukan tempat yang tepat buat Jayden. Apalagi Jayden itu suka jumpalitan sana-sini, kalo tau-tau lukisannya rusak, gua dan suami bisa repot. Jadi mau ga mau kami pergi tanpa Jayden. Itung-itung ngedate berdua suami ya, hahaha.

Source picture from here

Begitu nyampe, kami langsung registrasi dan harus nitipin tas. Yang boleh dibawa ke ruang pameran cuma dompet dan HP. Bahkan kunci mobil pun harus dimasukin ke tas. Lalu tangan kami dicap tulisan "Senandung Ibu Pertiwi" dan kami langsung menuju ke ruang pameran. Sebelum masuk ke dalem, kami diperiksa lagi. Kali ini periksanya kayak di bandara-bandara gitu. Bukan yang cuma asal periksa doang. Bahkan dompet kami pun juga disuruh buka buat dicek. Mungkin karena koleksi istana kali ya, jadi pemeriksaannya ketat banget. 

Pinjem tangan si suami. Gua suka sama judulnya "Senandung Ibu Pertiwi".

Masuk-masuk, kami langsung disuguhkan dengan layar gede yang menampilkan satu lukisan. Kata si suami, lukisan itu gede banget. Dan saking gedenya ampe ga bisa dibawa ke galeri, makanya ditampilin via layar doang.

Ini lukisannya. Perkawinan Adat Rusia karya Konstantin Egorovich Makovsky.

Pameran kali ini feelnya emang beda banget. Dari awal ampe selesai, banyak banget lukisan yang bikin kami kagum. Bukan cuma sekedar kagum karena bagus, tapi kagum karena keliatan banget mereka melukis dengan hati. Apalagi ada beberapa lukisan yang kayaknya bikin mata kami memandanginya terus. Mata tuh kayak ga bisa lepas. Dan ini beberapa koleksinya yang kami suka.

Jalan Di Tepi Sawah karya S. Seojono Ds. Ga tau kenapa, tapi begitu ngeliat ini hati kayaknya adem banget.

Ninggalin jejak dulu.

Harimau Minum karya Raden Saleh. Si suami suka sama yang ini.

Kali ini si suami yang ninggalin jejak.

Wanita Berkebaya Hijau karya M. Thamdjidin. Begitu pertama ngeliat, gua langsung mikir...gila ini cewe cantik banget.

Perempuan Berkebaya Kuning karya Sumardi. Menurut si suami, ini yang kedua paling cantik.

Lalu ada satu lukisan lagi yang begitu diliat kami langsung.....WOW! Si suami malah ampe merinding segala ngeliatnya.

Njai Roro Kidul karya Basoeki Abdullah. Kalian harus ngeliat langsung di tempat, feelnya pasti beda.

Tim merah putih ninggalin jejak dulu.

Selain pemeran lukisan, di tembok juga ditampilin beberapa tulisan berisi penjelasan-penjelasan. Bukan penjelasan lukisannya, tapi penjelasan secara keseluruhan. Ada satu yang gua suka banget bacanya...

Keliatan ga? Gua tulis ulang ya...

Lukisan-lukisan pemandangan alam yang cukup banyak menghiasi Istana Kepresidenan Republik Indonesia, terutama Istana Negara/Merdeka di Jakarta, Istana Bogor, dan Cipanas, berawal dari koleksi karya seni Presiden Sukarno. Ternyata, banyak di antara lukisan yang ada di koleksi itu dapat digolongkan sebagai Mooi Indie atau Hindia Molek.

Namun tentunya bagi Sang Presiden lukisan-lukisan pemandangan itu tidak semata-mata memperlihatkan keindahan alam Indonesia semata. Lukisan-lukisan yang menggambarkan alam di berbagai wilayah itu menjadi representasi visual dari kekayaan alam serta budaya masyarakat daerah tersebut. Melalui lukisan-lukisan pemandangan alam inilah Presiden Sukarno membayangkan visinya tentang Negara Kesatuan Republik Indonesia, yang gagasannya telah disampaikan dalam pidatonya di depan sidang Anggota Badan Penyelidik Persiapan Kemerdekaan (Dokuritsu Zyunbi Tyoosakai), 1 Juni 1945.

Maka manakah yang dinamakan tanah tumpah darah kita, tanah air kita? Menurut geopolitik, maka Indonesialah tanah air kita. Indonesia yang bulat, bukan Jawa saja, bukan Sumatera saja, atau Selebes saja, atau Ambon saja, atau Maluku saja, tetapi segenap kepulauan yang ditunjuk oleh Allah menjadi suatu kesatuan antara dua benua dan dua samudra, itulah tanah air kita!

Keren ga? Gua merinding loh bacanya. Makanya sedih banget kalo sampe ada golongan-golongan tertentu yang ingin merusak keutuhan NKRI.

Tempat-tempat seperti ini bisa jadi alternatif buat ngedate loh. Selain gratis dan menambah wawasan, kalian juga bisa ngobrol hal-hal yang lain dari biasanya. Kayak gua dan suami, selama disana ga ada tuh ngomongin masalah anak, hahaha. Yang ada obrolan kami ga jauh-jauh dari lukisan. Jauh lebih berbobot dari obrolan kami biasanya, hahaha. Buat yang penasaran pengen dateng, pamerannya masih ada sampe 30 Agustus 2017.

Kami keluar dari ruang pemaren pas jam 8 malam. Dan sebelum pulang, gua ninggalin jejak dulu.

Niatnya foto-foto cantik ala selebgram gitu, tapi apa daya, gua ga bisa bergaya, jadi foto ala kadarnya, hahaha.

Pulang dari sana, kami mampir ke warung indomie di deket rumah. Abis bingung mau makan apa dan dimana, uda aja deh makan indomie, hahaha. 

Indomie Kuah Creamy. Alias indomie pake susu. Not bad sih, tapi ga terlalu special.

Indomie Kuah Telor Asin. Gua ga terlalu suka.

Bonus foto :

#OOTD mommy dan Jayden ke gereja. Anaknya mutung ga mau difoto, makanya mulutnya manyun gitu, hahaha.

18 August 2017

Makan Marathon

Kemaren merupakan hari terkenyang buat gua dan suami. Ya gimana ga mau kenyang, kalo dari siang kerjaannya makan-makan melulu. Lah koq dari siang? Kenapa ga dari pagi? Karena kami berdua baru bangun jam setengah 9, hahaha. Sebenernya jam 7an uda pada bangun, cuma begitu Jayden dibawa sama nyokap gua main-main ke kamarnya, gua tidur lagi, begitu juga dengan si suami. Ya mumpung libur ya, bangun siangan dikit, hahaha. Apalagi hari itu jadwal kami padat banget.

Acara makan-makan kami yang pertama dimulai dari Citraland. Jadi ceritanya di Citraland itu lagi ada acara Kampoeng Legenda, dimana ada festival makanan khas Nusantara, mulai dari Bandung, Surabaya, Bali, bahkan Purwokerto dan Banyumas pun juga ada. Gara-gara acara ini, tiap weekend kalo ngelewatin Citraland pasti macet. Gua uda mupeng banget pengen kesini, tapi baru kesampean kemaren. Mumpung momennya pas 17an, hahaha.

Acara yang bikin macet.

Untuk menghindari keramaian, sengaja kami dateng pagi-pagi, yaitu jam setengah 11. Tadinya gua pikir jam segitu masih sepi, tapi ternyata.......uda rame banget! Ramenya bener-bener rame banget ampe mau jalan aja susah. Bahkan tempat duduk uda pada penuh semua.

Dateng-dateng uda rame.

Gua langsung pusing ngeliat rame begini. 

Bahkan walaupun uda banyak ditambah meja dan kursi, kayaknya tetep ga bisa menampung banyaknya pengunjung. Untung kemaren pas kami lewat, ada yang uda selesai makan, jadi langsung dapet meja. Biarpun sempit, tapi lumayanlah.

Standnya bener-bener banyak banget. Mulai dari mie kocok bandung, soto mie bogor, nasi jamblang cirebon, bebek sinjay, dan masih banyak lagi. Tapi ada satu stand yang ramenya ampun-ampun. Saking ramenya, makanannya belom ada, yang antri uda banyak banget.

Antriannya segini.

Mau tau stand apaan? Yup! Sate Babi Bawah Pohon dari Bali. Padahal waktu mereka ngantri, satenya belom ada. Hebat euy! The power of pork ya, hahaha.

Standnya yang paling pinggir. Harganya 1 tusuk 6.000. Kata temen gua kalo di Bali paling cuma 3.000.

Ini stand-stand lain yang juga ga kalah ramai. Tapi kalo yang ga gitu ngetop cenderung sepi.

Oiya, sebelum makan harus nuker duit dulu pake kupon. Sistemnya mirip-mirip kayak food courtnya Mall Taman Anggrek. Kalo ngeliat ramenya, ada baiknya nuker sebelum muter-muter cari makanan. Dan cash only, soalnya mereka ga punya mesin EDC.

Ini kupon-kuponnya. Harus direfund hari itu juga.

Dan setelah muter-muter, akhirnya gua dan suami beli makanan khas NTT. Standnya lumayan rame, tapi ga ampe ngantri banget. Kenapa kami makan ini? Karena mengandung babi, hahaha.

Ada babi goreng, babi asap, babi panggang, dan babi pedas gurih. Harga 2 babi + 1 sayur daun pepaya itu IDR 40.000. Kalo 3 babi jadi IDR 50.000. Sambel matahnya seharga IDR 5.000.

Ramenya masih oke lah ya.

Ini babi panggang dan babi asap.

Ini babi goreng dan pedas gurih.

Sambel matah 5.000 cuma sekucrit gini.

Rasanya lumayan, tapi ga ampe yang enak banget. Mungkin karena ekspektasi kami terlalu tinggi kali ya. Yang babi asap lumayan, tapi babi-babi yang lain biasa aja. Malah kami agak kecewa karena babinya dikit banget. Ya untuk harga semahal itu, kami tentu ngarepin babinya lumayan banyak ya, hahaha.

Selain itu kami juga beli jajanan yang lain.

Es dawet duren. Kalo ga salah namanya itu, hahaha. Enak, cuma terlalu manis kalo buat gua.

Ini makanan kesukaan si suami dan Jayden. Tuh ada penampakan tangan Jayden yang ga sabar pengen nyomot, hahaha.

Acara ini berlangsung sampe tanggal 20 Agustus, jadi buat yang penasaran masih ada kesempatan kalo mau dateng. Gua cukup sekali aja deh, ga tahan sama ramenya. 

Makan-makan kedua di Pizza Hut Mall Artha Gading. Jadi beberapa waktu lalu, ada salah seorang temen baik kami yang menikah, dan kami bantu-bantu di acara pemberkatannya. Begitu pulang honeymoon, mereka ngumpulin temen-temen yang uda bantuin acara pernikahan mereka, lalu ngajak makan. Acaranya sendiri mulai jam 2. Jadi dari Citraland, kami langsung meluncur ke MAG. Untung banget jalanan ga macet, hahaha. Begitu nyampe, kami makan lagi beberapa slice pizza, hahaha.

Makan-makan kedua. Pengantin barunya yang di ujung, hahaha.

Acara makan-makan ketiga di kondangan. Ada gitu yang mau married di hari kemerdekaan Indonesia? Ternyata ada! Hahaha. Mungkin karena kemaren itu tanggalnya bagus, 17-8-2017. Acaranya sendiri di Hotel Aryaduta Lippo Karawaci, yang mana jaraknya lumayan jauh dari rumah. Jadi dari MAG, kami pulang dulu buat jemput bokap nyokap dan Jayden, baru meluncur ke Karawaci. Perjalanan lumayan lancar, cuma begitu mendekati Aryaduta mulai macet. Ternyata pada mau kondangan semua.

Pestanya sendiri berkonsep garden party. Untungnya di undangan ditulis untuk berpakaian nyaman, jadi gua pake flat shoes, no high heels. Tamunya juga banyak banget. Gua ampe terus bilangin Jayden supaya ga lari-lari. Kalo lari-lari nanti mami papi hilang, hahaha. Untungnya kemaren Jayden nurut, jadinya ga terlalu banyak lari-lari.

Entertainmentnya juara banget. Yang nyanyi suaranya bagus, dan aransemen musiknya juga oke oke.

Sweet corner. Jayden doyan banget sama donutnya. Abis setengah lebih, padahal sebelumnya uda makan nasi, sayur, sate, dan salom. Makan banyak, tapi badannya segitu-gitu aja, hahaha.

Selesai sudah acara makan-makannya. Begitu pulang, gua dan suami uda begah banget, hahaha. Abis ini makan-makan enaknya diganti dengan makan-makan sehat, soalnya dua minggu lagi mau makan-makan enak lagi, hahaha. Merdeka!

16 August 2017

Lebaran Holiday : Maji Streatery

Masih cerita dari libur lebaran kemaren. Basi banget ya? Ya gpp deh, biar ada cerita di blog, sekaligus gua mau membagikan tempat makan enak. 

Jadi setelah nyokap ngajak makan di Born Ga, kali ini gantian gua yang ajak bokap nyokap makan di MAJI Streatery, yang ada di Kelapa Gading. Seperti yang kita ketahui bersama kalo Kelapa Gading tuh daerah macet, jadi mau ga mau kesananya ya pas lebaran gini, pas jalanan sepi. Gua pernah mereview MAJI Streatery sebelumnya, bisa dibaca di sini, jadi kali ini murni review makanannya doang.

Spot paling asik buat foto. Sayang gua dan suami ga ikutan foto disana, soalnya gua sibuk sama si bos kecil, hahaha.

Dan ini menu-menu yang kami order. Jangan heran ya kalo menunya banyak banget, kami kalap sih, hahaha.

Tahu Telor Mewah
IDR 32.000
Ini asli enaaaaaakkkkk banget! Sayuran diatasnya tuh seger dan crunchy. Tahu telornya juga garing banget, dan ada mayonaisenya. Ini yang bikin beda dari tahu telor yang lain. Bokap gua yang agak picky eater aja doyan banget sama menu ini.

Semur Ayam Puff-Puff
IDR 45.000
Ini semur ayam biasa, cuma ayamnya dibungkus sama kulit pastry. Gua order ini buat Jayden. Dan Jayden doyan banget ampe hampir abis. Tanda-tanda Jayden doyan makan adalah, makan sendiri tanpa nonton youtube, hahaha. Tapi emang ini enak sih. Rasanya ga terlalu manis, dan ayamnya juga empuk banget. 

Nasi Goreng Gulung
IDR 45.000
Ini juga enak, tapi masih tetep enakan Nasi Goreng Maji sih. Kalo si suami suka banget sama ikan teri di atasnya, kriuk-kriuk banget, hahaha.

Laksa Al Dente
IDR 45.000
Ini pesenannya nyokap. Sebenernya gua agak kurang suka dengan laksa, tapi laksa yang ini enak loh. Isinya banyak, dan kuahnya juga enak banget.

Spaghetti Tongkol Balado
IDR 35.000
Ini perpaduan antara Italian dan Indonesian food, hahaha. Rasanya juga enak, dan agak pedes kalo buat gua. Ya kalo yang maniak pedes kayak si suami sih ga terlalu berasa pedes.

Indodog
IDR 35.000
Ini semacam hot dog, cuma isiannya diganti indomie. Untuk yang ini ga terlalu special. Masih enak, tapi ga ampe yang enak banget.

Sate Jutawan
IDR 42.000
Sate Jutawan ini semacam Sate Taichan. Karena gua selama ini selalu makan sate bumbu kacang, jadinya pas makan Sate Jutawan berasanya enaaaaakkk banget. Apalagi kejunya ga terlalu bikin eneg, dan dagingnya juga tebel-tebel. Jayden aja doyan, ampe abis dua tusuk, hahaha.

Susu Kocok O 'Choc
IDR 38.000
Gua agak-agak lupa ini apaan (akibat kelamaan baru ditulis), tapi seinget gua ini susu coklat dengan remah-remah biskuit di atasnya. Yang pasti rasanya enak, cuma agak manis kalo buat gua.

Affogato
IDR 25.000
Buat para pecinta kopi, minuman ini wajib banget diorder kalo ke MAJI. Kopinya berasa banget, dan ada remah-remah biji kopi di dalemnya. 

Bokap nyokap gua puas banget makan disini. Gua dan suami mah ga usah ditanya, kami berdua juga selalu puas tiap kali kesini. Makanannya enak-enak, porsinya sesuai banget sama harganya, dan tempatnya juga enak banget buat nongkrong. Uda gitu tiap weekend ada live music. Cuma kalo bawa Jayden ada live music agak repot, anaknya suka mau ikut-ikutan main cajob atau chimes, yang ada gua repot, hahaha. Takutnya ganggu konsentrasi yang lagi main musik, kan jadi ga enak ya.

Sekali lagi buat yang rumahnya di Kelapa Gading atau mau main-main ke Gading, bisa coba mampir-mampir kesini. Kebetulan banget mereka lagi ngadain Instagram Competition. Buat yang pengen tahu lebih lanjut bisa cek instagramnya di @majistreatery. 

MAJI Streatery
Jl. Boulevard Raya Blok WE 2 no. 1H
Kelapa Gading Timur
Jakarta Utara
Telp 021 2245-4843
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...