29 September 2017

Sop Ikan Batam

Minggu ini si suster pulang kampung karena ada sodaranya yang nikahan. Dari sebelum ke Bali dia emang uda bilang kalo mau mudik di bulan September. Jujur kami repot banget kalo si suster mudik bukan di hari-hari libur. Gua dan suami uda ga bisa cuti-cuti lagi, karena waktu ke Bali kemaren kan kami uda ga kerja. Jadilah gua mendatangkan bala bantuan alias mertua untuk bantu jagain Jayden. Tiketnya dibeliin si suami di Traveloka, kebetulan bulan Juni kemaren ada promo tiket kereta api. Sekalian deh dia beliin tiket pulang pergi si suster sekaligus mertua.

Gua kebantu banget dengan adanya mertua. Apalagi Jayden makin gede makin gampang diurus. Ya cuma masalah makan aja sih yang harus sama gua, tapi sisanya bisa dihandle mertua dengan baik. Bahkan ibu juga mau bantu nyuciin piring waktu gua ga sempet karena harus berangkat kerja. Orang-orang pasti mikir gua kayak menantu yang tega banget sama mertua, tapi percayalah, mereka bahagia koq. Apalagi ketemu Jayden juga jarang kan, sebulan sekali aja ga ada.

Karena itu, kemaren gua ajak bapak dan ibu jalan-jalan sekaligus makan malam ke mall deket rumah, yaitu Citraland. Sempet kepikiran buat ngajak ke TA atau CP, cuma si suami nyampe rumah uda malem banget, jadi cari yang deket-deket aja deh. Sebelum pergi gua kasih makan Jayden dulu di rumah, karena gua uda masak buat makan malamnya. Lagian kalo nunggu papinya pulang, dia bisa makan jam setengah 8, uda telat banget dari jam makannya.

Kali ini kami makan di Sop Ikan Batam. Sebelumnya gua pernah makan disini bareng bokap nyokap, kali ini makannya bareng mertua. Bosen kan chinese food melulu, jadi cari makanan yang beda dari biasanya. Kebetulan mertua juga ga makan sapi, cuma makan ayam dan ikan, jadi pas deh.

Sop Ikan Batam di Citraland ini letaknya di lantai 4. Sepertinya ga terlalu populer karena tiap kali gua lewat restorannya ga selalu rame. Kemaren juga lumayan sepi, padahal uda jam makan malam.

Interiornya didominasi warna coklat dengan sofa warna merah. Sepi ya. Tapi abis ini ada beberapa customer yang dateng koq.

Tampak depan buku menu.

Tampak belakang.

Sesuai namanya, menu yang disajikan ga jauh-jauh dari ikan. Pilihan menunya juga ga terlalu banyak. Enak juga sih menu sedikit gini, kita jadi ga pusing mau pesen yang mana, hahaha. Dan ini menu-menu yang kami order.

Toge Ikan Teri
IDR 20.000
Ini enak banget. Togenya garing, ikan terinya lumayan banyak, tapi ga terlalu asin.

Kangkung Terasi
IDR 20.000
Ini juga enak, tapi ga seenak togenya. Cuma kuahnya agak asin dikit.

Lumpia Ikan
IDR 20.000
Gua suka banget sama menu yang ini. Enak dan garing. Jayden juga doyan, abis satu digadoin sama dia, hahaha.

Sop Ikan Batam
IDR 40.000
Ini menu yang wajib banget diorder. Buat gua ini enak banget. Kaldu ikannya berasa banget. Ikannya juga banyak dan enak. 

Nasi Putih
IDR 10.000

Anteng makan lumpia.

Kami puas banget makan disini. Mertua juga bilang enak. Harganya juga ga terlalu mahal, walaupun porsinya juga ga banyak ya. Tapi mertua gua makan ga gitu banyak, jadi buat kami porsinya ya pas.

Abis itu Jayden minta main di fun world, jadi sebelum pulang kami mampir dulu ke fun world. Tapi anak ini mah baik, walaupun ke fun world tapi mainannya ga pernah minta dinyalain. Malah kadang ditanya mau dinyalain apa engga, dia jawab engga, ya udahlah, hahaha. 

Main sama uti.

25 September 2017

Jayden Ke Bali : Day 4

Cerita hari pertama bisa dibaca di sini, hari kedua di sini, dan hari ketiga di sini. Tadinya gua pikir hari keempat ini bakal pendek, tapi ternyata foto-fotonya tetep banyak. Jadi sekali lagi harap maklum ya.

Agenda kami di hari keempat ini ga terlalu banyak, karena ini hari terakhir kami di Bali. Hiks...koq kayaknya masih belom rela pulang ya, tapi apa daya, kalo lebih lama lagi dompet kami bisa menangis, hahaha. Paginya kami cuma main-main di Pantai Legian, yang letaknya persis di seberang Jayakarta Beach Resort.

Jayden seperti biasa, bangun jam 7 waktu Bali. Cuma kali ini abis bangun langsung pindah tempat tidur, dari kasur ke...

Sini! Hahaha. Kayaknya ini pertama kalinya kami jalan-jalan sama Jayden pake koper gede gini, jadi anaknya agak norak.

Waktu kami bangun, si suster lagi panas-panasin makanan. Kebetulan waktu semalem kami dinner di Bale Udang Mang Engking, ordernya agak kebanyakan, jadi sebagian dibungkusin bawa pulang buat makan di hotel. Karena kami nginep tanpa breakfast, jadi lumayan makanannya bisa buat sarapan. Untuk Jayden, kali ini gua kasih dia sarapan nasi sama sop iga babi. Soalnya semalem itu makannya dikit banget, jadi kasih nasi deh biar kenyang.

Berbekal pengalaman di hari ketiga dimana Jayden susah banget makannya, akhirnya gua kasih dia makan sambil main pasir di pinggir pantai. Tentu dengan harapan makananya mau. Ini sangat jauh dari kata ideal, tapi ya sudahlah, yang penting makan deh, hahaha.

Ngemil biskuit dulu sebelum ke pantai, sambil nunggu mami dan suster beres-beres.

Gua ga tau apakah karena makannya sambil main atau karena kelaperan, yang jelas Jayden makannya cepet, banyak, dan lahap. Abis itu main pasir deh ampe puas. Tadinya pengen sekalian berenang juga, makanya dipakein baju berenang, cuma anaknya ga mau. Ya udah deh, pikir kalo berenang juga di Jakarta kan bisa kapan aja. Kalo main pasir kan ga bisa sering-sering, jadi di hari terakhir ini puas-puasin deh main pasir ampe gosong, hahaha.

Asik main pasir.

Ditemenin sama tante-tante bule yang lagi baca buku.

Sementara anak main pasir, gua puas-puasin main air, hahaha. Sebelumnya gua uda ajak Jayden supaya mau ikutan main ombak, tapi dia masih takut. Padahal misi awal ke Bali tuh supaya Jayden ga takut lagi sama ombak, tapi sepertinya misi gagal. Nyebelinnya, begitu di Jakarta dia bilang uda ga takut lagi sama ombak, hahaha. 

Disini gua keliatan kurus ya, hahaha #penting.

Seneng banget deh begitu ada ombak dateng.

Difotoin si suami.

Pantainya lagi bersih.

Sepi banget. Tapi kemaren itu emang katanya lagi sepi, kebanyakan turis-turis uda pada pulang kembali ke negaranya.

Tiba-tiba ada kuda lewat.

Captured by si suami. Mbak-mbak bule sexy yang lagi belajar surfing.

Bokap nyokap.

Wefie dulu sebelum meninggalkan pantai.

Sekitar jam 10an kami balik ke kamar hotel. Jayden ya seperti biasa, susah banget disuruh udahan, padahal uda hampir 1 jam lebih main pasir. Akhirnya gua angkat dengan paksa, teriak-teriak sih tapi cuma sebentar trus dadah-dadah ke pantai. Begitu nyampe kamar, langsung mandi, dan packing, lalu check-out.

Siap-siap untuk pulang.

Untuk makan siang, kami makan di Warung WAHAHA yang uda cukup terkenal. Katanya sih rasanya jauh lebih enak dari Nuri's. Mari kita buktikan.

WAHAHA. Babinya lagi ketawa, hahaha.

Tempatnya cukup gede, ada area indoor dan outdoor. Untuk outdoor sepertinya buat yang merokok, tapi kemaren sepi banget, jadi area outdoornya kosong. Yang bikin gua seneng, di belakangnya ada lapangan yang cukup luas. Ini penting banget buat gua, ibu dengan balita yang suka lari-lari.

Area indoor.

Area outdoor.

Ini lapangannya. Lumayan kan buat olahraga ngejar-ngejar bocah.

Ini masih jalan, karena perutnya belom diisi, hahaha.

Buku menunya.

Menunya sih ga jauh-jauh dari babi, tapi ada juga menu yang bukan babi.

Dan ini menu-menu yang kami order. Gua dan suami cuma pesen satu porsi buat berdua, karena abis ini kami masih mau makan yang lain lagi, hahaha. Hari terakhir harus dipuas-puasin dong.

Nasi goreng buat bokap.

Soto. Gua lupa ini soto apa. Tadinya gua order buat Jayden, tapi Jayden cuma makan sedikit, sementara ini porsinya banyak, akhirnya sisanya dimakan si suster.

Spaghetti bolognaise. Tadinya gua order ini buat ditaro di kotak makan Jayden buat makan malam dia, tapi pas dateng anaknya minta makan ini, ya udah deh dimakan hampir separo. Sisanya tetep dimasukin ke kotak makannya.

Ini dia menu utamanya. Menunya gua dan si suami. Dan ternyata Jayden juga doyan, akhirnya dia ikut makan deh. Asli ini enak banget. Empuk, juicy, dan dagingnya tebel-tebel.

Kopinya si suami.

Es Jeruk.

Kami puas banget makan disini. Selain ribsnya, makanan yang lain juga enak-enak. Menurut gua jauh lebih enak daripada Warung Iga. Kalo dibanding Nuri's gimana? Jujur gua uda lupa Nuri's rasanya gimana, hahaha. Jayden juga disini makannya lumayan banyak, makanya abis itu dia punya tenaga buat lari-lari, hahaha.

Perutnya uda diisi babi, jadi bisa lari-lari deh.

Foto dulu sama si suster.

Di WAHAHA juga jual ini. Enaaaaaakkkk banget! Nyampe Jakarta gua nyesel kenapa cuma beli sedikit, hahaha.

Sementara Jayden lari-lari, gua dan suami melipir ke sebelah untuk makan babi yang lain sekaligus nostalgia waktu honeymoon dulu. Apaan sih? Warung Babi Guling Pak Malen! Hahaha. Dulu kami inget tempatnya pas di belokan, tapi ternyata uda pindah. Letaknya ga jauh dari WAHAHA, makanya kami jalan kaki.

Dulu waktu honeymoon juga makan disini pas hari terakhir.

Lumayan rame.

Nyam nyam nyam. Ini juga order satu buat berdua.

Rasanya masih sama kayak dulu. Buat gua tetep belom ada yang bisa ngalahin Pak Dobiel. Si Pak Malen ini enak, tapi ya cuma enak doang. Kalo mau dibikin urutannya, Pak Malen ini paling enak nomor dua setelah Pak Dobiel, hahaha. Kelar makan, kami balik lagi ke WAHAHA. Kali ini Jayden uda duduk manis sambil makan spaghetti. Waktu gua tinggal itu dia cuma makan nasi sama soto dan ribs, kalo ga salah spaghettinya belom dateng. Bagus deh mau makan lagi, hahaha.

Setelah itu, kami ke Krisna buat beli oleh-oleh. Tadinya gua pengen buka jasa titip yang lagi kekinian gitu, cuma takut repot bawa pulangnya. Selama di Krisna, gua berharap Jayden bisa tidur siang. Pikir kan lumayan ya ada waktu 1 jam. Tapi apa yang terjadi? Selama disana dia on terus. Sama sekali ga tidur. Awalnya masih mau duduk di stroller dengan anteng, tapi setelah 1 jam berlalu, dia mulai berontak dan minta turun, lalu minta beli es krim. Akhirnya gua beliin satu cup gelato, dan abis setengah sama dia.

Belanja di Krisna.

Rasa coklat. Abis itu Jayden kayak sugar rush, hahaha.

Selesai belanja, kami langsung dianter ke bandara. Flight yang gua pilih itu jam 19.00 waktu Bali, dan kami nyampe di bandara sekitar jam 5 sore. Dengan itinerary yang uda gua susun, gua berharap begitu nyampe di bandara tuh pas Jayden baru bangun tidur siang. Jadi sama kayak waktu berangkat, nyawanya belom ngumpul jadi anaknya lebih anteng. Tapi perkiraan gua salah. Jayden ga tidur sama sekali. Jadinya dia ribut terus minta turun dari stroller. Ya sesekali sih anteng, tapi seringnya nangis-nangis minta turun.

Anteng sementara karena boneka pongo kesayangan.

Begitu selesai semua urusan, Jayden gua ajak main-main di playground. Kebetulan letak playgroundnya ga jauh dari gate kami. Kalo ga salah itu uda jam 6 sore waktu Bali, dan anaknya masih tetep aktif lari sana-sini. Kayak ga ada capenya loh, padahal daritadi ga tidur sama sekali. Mungkin dia pikir rugi kali ya kalo tidur, ini kan hari terakhir di Bali, jadi harus main sampe puas, hahaha.

Playgroudnya.

Masih girang lari-lari.

Tadinya gua mau kasih Jayden makan sebelum naik pesawat, tapi anaknya ga mau makan sama sekali. Disuapin malah dilepeh lagi. Begitu uda cape lari-lari, langsung ke kaca buat liat pesawat. Daritadi disuruh liat pesawat take off dan landing ga mau, lebih milih lari-lari di playground, hahaha.

Mami, itu pesawat kita bukan?

Nanti kalo ada rejeki kita naik Garuda ya nak.

Sementara si suami asik ngeliatin sunset, hahaha.

Ga lama flight kami dipanggil, dan kami masuk deh ke pesawat. Kali ini entah kenapa Jayden ga mau duduk sendiri. Uda gua bujuk rayu segala rupa, dia lebih milih dipangku. Untung Air Asia ngijinin Jayden gua pangku. Setau gua ada beberapa flight yang ga memperbolahkan anak diatas 2 tahun dipangku, mereka harus duduk sendiri. Ya kalo dibilang rugi ya rugi karena harga tiketnya kan uda full, tapi ya sudahlah.

Wefie dulu sebelum terbang. Itu bangku tengah akhirnya kosong, hahaha.

Sebelum take off gua kasih Jayden biskuit biar kupingnya ga sakit. Dan...ga lama setelah itu Jayden tidur. Dengan tangan masih memegang biskuit, hahaha. Tapi gua bersyukur sih malam itu Jayden tidur, karena penerbangannya lumayan banyak goncangan. Jayden baru bangun begitu pesawatnya uda mendarat di Jakarta. Dan dengan kembalinya kami ke Jakarta, berarti selesai sudah cerita Jayden ke Bali. Mudah-mudahan tahun depan bisa balik lagi ya.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...