10 October 2017

3 Tahun Menjadi Ibu

Kemaren Jayden berulang tahun yang ketiga. Ini berarti uda tiga tahun gua menjadi seorang ibu. Selama tiga tahun ini banyak banget ceritanya. Yang suka sih uda pasti ada, tapi yang duka juga ada, hahaha. Sebelumnya gua mau flashback dulu ke masa-masa sebelum gua nikah dan punya anak.

Gua ini suka banget sama anak kecil. Mungkin karena gua anak tunggal dan ga punya ade kali ya, jadi kalo ngeliat anak kecil tuh bawaannya gemes banget. Saking sukanya sama anak kecil, waktu SD dulu kalo ditanya cita-citanya apa, gua pasti jawab jadi guru TK. Di saat anak-anak lain mau jadi dokter, gua malah pengen jadi guru, hahaha. Suprisingly sekarang gua bener-bener jadi guru, walaupun bukan guru TK, tapi lingkup kerja gua ga jauh dari anak-anak TK.

Gua memulai karir gua sebagai tenaga pengajar itu waktu jaman SMA. Iya, SMA! Dulu gua ditawarin buat bantu-bantu ngajar sekolah minggu di kelas batita (0-2 tahun). Kebetulan gua kenal sama salah satu guru sekolah minggunya. Karena tante gua bilang kalo gua suka sama anak kecil, maka ditawarinlah buat ngajar sekolah minggu. Waktu itu emang cuma tahap bantu-bantu doang, karena kalo jadi guru sekolah minggu ada kelasnya dulu. Gua seneng banget karena tiap minggu ketemu sama anak kecil yang lucu-lucu banget. Sayangnya setelah satu tahun gua berhenti karena mulai sibuk jadi pemusik. Tapi sesekali masih suka mampir buat bantuin kalo pas waktunya kosong.

Ketika kuliah, gua kembali lagi jadi tenaga pengajar. Kali ini gua ngajar musik tapi khusus untuk anak umur 3-5 tahun. Emang bisa anak umur segitu belajar musik? Bisa dong! Tapi awal-awal lebih banyak nyanyi-nyanyi dan pengenalan ritem ketimbang belajar pianonya. Waktu ditawarin job ini, tanpa pikir panjang langsung gua ambil. Alasannya apalagi kalo bukan gua suka sama anak kecil, selain itu feenya kan lumayan buat nambah-nambah uang jajan. Lalu beberapa tahun kemudian, gua mulai ngajar private piano di beberapa sekolah musik.

Beberapa tahun yang lalu, gua ditawarin sama teman buat ngajar ekskul vokal di salah satu preschool. Kebetulan waktu itu lagi nganggur, jadi gua ambil. Selama ngajar disini, gua banyak banget ketemu sama anak-anak TK. Biasanya kan paling cuma beberapa anak, kalo disini hitungannya uda puluhan anak. Gua jadi kenal berbagai karakter anak, dan gua jadi belajar gimana cara menghadapi mereka.

Jadi bisa dibilang, selama 14 tahun ini gua uda akrab banget dengan dunia anak-anak. Bermodalkan pengalaman-pengalaman diatas, gua cukup pede waktu memasuki dunia parenting. Lalu apakah semua sesuai dengan harapan? Big big no!

Sebagai guru, bisa dibilang gua cukup sabar. Mungkin lebih tepatnya dituntut untuk sabar. Ya kadang-kadang sih ada marah-marahnya, tapi itu jarang banget. Apalagi makin kesini, anak-anak kayak semakin susah dimarahin. Begitu dikerasin dikit, yang ada langsung nangis dan berenti les. Jadi ya stok sabar gua tinggal dibanyakin. Toh gua ketemu mereka-mereka kan paling cuma beberapa jam doang.

Tapi sebagai orangtua, kesabaran gua entah menghilang kemana. Apalagi beberapa bulan ini masa-masa dimana Jayden suka nangis dan teriak-teriak. Kadang-kadang kalo dibilangin uda susah, gua suka sentil mulutnya. Si suami suka complain, dia bilang ga suka kalo ngajarin anak dengan kekerasan. Gua paham betul gua sentil Jayden itu karena uda ga tahan dengan teriakannya. Dulu gua belajar A B C dalam menghadapi anak, tapi begitu di rumah, semua pelajaran-pelajaran itu seolah-olah ga berarti. 

Emang bener yang orang bilang, kita ga akan tau gimana rasanya punya anak sebelum kita ngalamin sendiri. Anak kita beda sama anak orang lain. Setiap anak punya keunikan sendiri, dan setiap orangtua punya metode sendiri dalam mendidik anaknya. Dan jadi ibu itu ada satu perasaan yang ga gua dapetin ketika menjadi guru. Sebagai guru, kalo ngeliat murid-muridnya pinter kan rasanya senang dan bangga, tapi sebagai orangtua, kalo ngeliat anak pinter tuh rasanya luar biasa banget. Lalu norak dan pengen pamer ke semua orang, hahahaha.

Setelah 3 tahun menjadi ibu, gua merasa masih harus belajar banyak lagi. Belajar lebih sabar, belajar mendengarkan anak, belajar mengendalikan emosi, dan belajar lari lebih cepat dari Jayden, hahaha. Tapi dibalik semua itu, gua tentu seneng banget bisa menjadi seorang ibu. Apalagi ketika gua merasa dibutuhkan sama Jayden, walaupun cuma sekedar nyalain TV, yang dia bilang cuma mami doang yang bisa, hahaha. Gua juga seneng ketika pulang kerja disambut Jayden sambil bilang "Mami...I love you" Rasanya tuh bener-bener bahagia banget.

Selamat ulang tahun ya Jayden sayang. Semoga kamu terus bertumbuh menjadi anak yang sehat, takut akan Tuhan, semangat, selalu ceria, dan plis nak...teriak-teriaknya tolong dikurangin ya, hahaha. Semoga mami juga senantiasa diberi kesabaran seluas samudra ya, hahaha. 

Cerita-cerita tentang ulang tahunnya di post berikutnya ya. 

20 comments:

  1. kok gw jadi keinget posting yang lain yah hahaha

    happy birthday jayden.. udah boleh nih dikasih dedek *pisss*

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang gara2 postingan itu gua jadi nulis ini hehehehe...

      thank you aunty mel :) maminya belom siap lahir batin buat kasih dede hahahaha...

      Delete
  2. Melirik komen Mel di atas, kayaknya elu emang bilang mau bikin postingan khusus beginian kan di komennya post itu hahahaha.

    Met ultah ya, Jayden. Semoga sehat dan bahagia selalu, cepat besar dan pintar, dan mamanya jg makin dikasih panjang sabar dan hati seluas samudra.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha iya, ini postingan khususnya, mumpung momentnya pas...

      thank you aunty leony :)

      Delete
  3. Wah, happy birthday Jayden! Semoga sehat selalu, jadi anak pinter dan kebanggaannya papa mama ya!

    ReplyDelete
  4. selamat hari jadi Jayden! Semoga tumbuh sehat dan kuat, jadi anak yang berbudi dan berbakti pd ortu ya.
    Pertama nyasar ke blog sis melissa krn gugel resep anak yg GTM. Trus baca2 lagi postingan yg lain eh nemu "baby blues" yg saya bangettttt! Saat kejadian, kirain cuman saya aja yang kayak gitu :p

    ReplyDelete
  5. Selamat ulang tahun (lagi) Jayden! Postingan lo bikin gw kangen Axel nih mel hahaha. Maklum lagi di kantor, tiba2 kangen anak haha. Btw lo yg suka anak kecil dan sering ketemu anak kecil aja pas punya anak berasa beda ya mel. Gmn kaya gw yg dlu ga sk anak kecil dan ga mau deket2 anak kecil krn gatau hrs ngapain hahaha. Tp emang jd ibu bikin kt belajar banyakbl hal ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank you aunty dea :)

      iya de, dulu gua pikir karena suka anak kecil jadi pasti bisalah ngurus anak dan tetek bebeknya... tapi ternyata...semua tak semudah yang gua kira hahahaha...

      Delete
  6. Sama, Mbak. Aku jugak anak tunggal dan sukak banget sama anak kecil. Malah bisa tenang ngadepin anak temenku yg tantrum. Wkwkwk :D

    Selamat ulang tahun, Dek Jayden! Semoga tumbuh jadi anak yg baik, pintar dan membahagiakan orang tua ya. Aamiin.

    ReplyDelete
  7. Selamat ultah ya Jayden! :) . Klo teriak2 tuh sama spt Ben, klo aku sdh kesel kuancam plester mulutnya pakai lakban haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank you aunty :)

      kalo jayden uda berkali2 aku sentil hahahaha... tapi boleh juga tuh ide diplester pake lakban hahahah...

      Delete
  8. Baca ini jadi pen gw print jadi banyak supaya bisa lempar ke... mereka yg doyan sotoy sama Mamak2..hahaha..

    Gw dulu sama anak kecil biasa aja Mel, cenderung ga terlalu suka. Pernah ikut nyokap gw ngajar sekolah minggu dan yang ada gw emosi krn tu anak2 doa pada buka2 mata..haha.. Gw seneng cuma sama yg manis2 aja. Makanya skrg tuh ut sabar, meski baru 17 bulan jadi Ibu, kok ya susahh bet.. Ujung2nya kasih ke suami deh krn lebih sabar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gua juga suka sama anak kecil suka sama yang manis2 aja, tapi kan sama anak kita ga bisa kayak gitu ya hahahaha... ini kita separo perjalanan aja belom ada, masih panjang banget jalannya hahahaha...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...