29 November 2017

While You Were Sleeping



 
Cast :

Lee Jong Suk : Jung Jae Chan
Bae Suzy : Nam Hong Joo
Lee Sang Yeob : Lee Yoo Bum
Go Sung Hee : Shin Hee Min
Jung Hae In : Han Woo Tak

Sinopsis :

Hong Joo lives with her mother and helps her run a pork restaurant. Hong Joo is haunted by seeing the future deaths of others in her dreams. What's worse is that she does not know when the deaths will happen, but she tries to stop her dreams from becoming reality. One night, Hong Joo dreams about the death of her own mother.

Meanwhile, Jae Chan is a rookie prosecutor. He meets Yoo-Beom at the prosecutors' office. Yeo Beom was Jae Chan's private tutor when Jae Chan was a student, but an incident caused Jae Chan to dislike him. Yoo Beom was a prosecutor, but he now works as a lawyer. He takes on any case that brings him money.

Jae Chan and his younger brother move to new house and they beceome neighbors with Hong Joo. One night, Jae Chan dreams that Yoo Beom drives Hong Joo's car and this leads to a chain of events including the death of Hong Joo's mother and then Hong Joo. When Jae Chan senses that his dream is about to become real, he takes extreme action to stop it. Yoo Beom becomes furious at Jae Chan, but Hong Joo hugs him and thanks him. Jae Chan and Hong Joo later work together to solve other cases.

Sinopsis diambil dari asianwiki.

Review :

Sejak tau Lee Song Juk mau main drama bareng Suzy, gua uda ga sabar pengen nonton. Penasaran pengen liat duet mereka berdua kayak gimana. Gua emang uda ngefans berat sama Lee Jong Suk sejak dia main di I Hear Your Voice. Aktingnya yang bagus dan mukanya yang manis bikin gua selalu nungguin drama terbarunya, dan gua hampir ga pernah melewatkan semua drama yang dia mainin, hahaha. Apalagi makin kesini bodynya makin berisi. Dan waktu nonton trailernya, ekspektasi gua uda tinggi banget, berharap kalo drama ini bagus. Apalagi waktu tau kalo scriptwriternya itu yang nulis I Hear Your Voice dan Pinocchio, makin tinggi lagi harapannya, hahaha.

Dan serial ini sama sekali ga mengecewakan. Ceritanya menarik banget. Gua selalu suka drama fantasy kayak gini, selama dikemas dengan baik. Alurnya rapih dan ga bertele-tele. Nontonnya juga ga berasa, tau-tau uda jam 3 pagi, hahaha. Eh...tau-tau uda tamat. Ga ada bagian yang membosankan sama sekali. Bahkan scene pengadilannya pun menarik untuk ditonton. Untuk kasusnya emang di episode-episode awal ga semenarik Suspicious Partner, tapi mulai pertengahan ampe akhir mulai menarik. Gua juga suka gimana cara scriptwriter membuat semua pemain saling berkaitan. Pokoknya ga bakal ngebosenin deh.

Aktingnya Lee Jong Suk juga semakin bagus. Gua suka karakternya dia disini, agak-agak tengil, tapi di sisi lain bisa serius. Apalagi di dua episode terakhir, emosinya dapet banget. Cuma awal-awal gua keganggu banget sama rambutnya Lee Jong Suk, kayaknya ga rapoh amat, hahaha. Untungnya di pertengahan mulai keliatan rapih. Suzy juga menunjukkan progress akting yang cukup baik. Gua masih inget waktu dia main di Big, aktingnya kaku banget. Tapi di serial ini aktingnya uda ga kaku lagi. Mungkin karena ceritanya juga memberikan ruang buat dia untuk mengeksplore kemampuan aktingnya kali ya. Gua juga suka sama rambutnya Suzy, mukanya jadi lebih seger. Biasanya kan rambut panjang melulu ya.

Chemistry diantara keduanya juga dapet banget. Keliatan banget dari tatapannya Lee Jong Suk ke Suzy, bikin meleleh. Ampe gua berasumsi, jangan-jangan Suzy putus dari Lee Min Ho gara-gara Lee Jong Suk, hahaha. Cuma pas gua nonton behind the scenenya, kedekatan mereka berdua ga kayak Lee Jong Suk - Han Hyo Joo. Waktu sama Han Hyo Joo, pas off screen pun masih ada chemistry. Sementara ama Suzy, Lee Jong Suk ga terlalu nempel-nempel amat. Mungkin karena Suzy pacar orang kali ya, hahaha. Lah....malah ngegosip.

Akting pemain-pemain lainnya juga patut diacungi jempol, terutama Jung Hae In yang jadi Han Woo Tak. Awal liat sih biasa aja, tapi lama-lama jadi berasa ganteng. Mukanya berasa mirip Kim Soo Hyun, hahaha. Sayangnya....dia disini second lead yang harus gigit jari meratapi nasib melihat wanita pujaannya mesra-mesraan sama cowo lain *pukpuk* Gpp ya nak, siapa tau di next drama bisa jadi pemain utama, pasti penggemar barumu ini bakal nonton deh.

Satu hal lagi yang menarik dari serial ini adalah scoringnya. Scoringnya bagus-bagus, dan mendukung ceritanya banget. Angkat jempol banget deh buat penata musiknya. Soundtracknya juga enak didenger semuanya. Selain itu gua suka sama coffee shop tempat Jae Chan dan Hong Joo nongkrong, kayaknya asik banget buat duduk-duduk santai.

Buat penggemar Lee Jong Suk, wajib banget nonton serial ini, dijamin bakal klepek-klepek deh, hahaha. Begitu tamat gua baru sadar, tiga serial terakhir yang gua nonton bercerita tentang jaksa semua. Abis ini cari serial lain deh. 

Sekarang gua berharap mereka beneran pacaran di dunia nyata. 

Makin ganteng kalo rambutnya diginiin. Senyumnya itu loh...manis banget. 

Si cowo ganteng nomor 2.

27 November 2017

Hoghock

Hari Jumat kemaren si suami ulang tahun. Dari jauh-jauh hari dia uda wanti-wanti gua, ga mau ada kue, ga mau ada surprise, dan ga mau ada kado. Dan dia ngomong dengan nada cukup serius. Gua kenal betul si suami, kalo dia uda ngomong begitu dan gua tetep beliin kue atau kasih suprise, yang ada dia bakal marah. Jadi hari itu, walaupun dia ulang tahun, yang gua kasih cuma ucapan selamat ulang tahun dan doa yang tulus, hahahaha. Tahun ini kami emang lagi banyak pengeluaran, jadi dia bilang sayang duitnya. Agak garing sih, tapi ya sudahlah, hahaha.

Walaupun ga ada kado, kue, atau surprise apapun, tapi kami berdua tetep pergi dinner dong. Kalo waktu gua ulang tahun kemaren si suami ajak makan kambing, kali ini dia ajak makan babi, hahaha. Katanya ada tempat makan babi di deket rumah yang enak banget. Gua emang bilang makannya ga mau yang jauh-jauh, karena malemnya kudu nidurin Jayden.

Tempat makannya itu ada di pengkolan yang arah mau ke Jl. Panjang. Disana emang setau gua banyak tempat makan, tapi ga tau kalo ada babinya, hahaha. 

Tempatnya disini.

Gua sering lewat sini kalo mau kerja, tapi cuma liat depannya doang, ga ampe ke dalem-dalem. Yang gua tau, kalo pagi itu ada tempat cuci mobil. Ternyata malemnya disediain bangku dan kursi buat orang-orang duduk makan di tempat. Suasananya asik sih, jadi kayak di Bali, selama ga ada yang ngerokok, hahaha.

Kalo pagi buat tempat cuci mobil.

Kalo malem disetting bangku dan kursi.

Di sisi kanan itu ada semacam cafe yang menjual berbagai macam minuman, mulai dari latte, juice, dll.

Tempat makannya cukup bervariatif sih. Mulai dari siomay, sate taichan, sushi, dan ada markobar dan martabak gue. Tapi ada beberapa tempat makan yang baru buka setelah tempat cuci mobilnya tutup.

Ini menu sate taichan. Pas kami lagi duduk, tau-tau ada yang nyamperin kasih menu-menu, salah satunya ya sate taichan ini.

Nama tempat makan babi yang dibilang si suami itu Hoghock. Letaknya lumayan di dalem. Katanya dia buka dari jam 10 pagi ampe jam 10 malam. Sistem pemesanannya kayak di fast food, jadi kita order dan bayar dulu, baru duduk, nanti makanannya dianterin.

Ini tempatnya.

Bayar dulu baru makan. Mereka terima debit koq.

Pilihan menunya ga gitu banyak, dan hampir semuanya babi.

Berikut ini menu-menu yang kami order.

Pork Knuckle Original
IDR 45.000
Ini menu pesenan si suami, hampir sama dengan menu yang gua order. Menurut mereka, menu ini merupakan best seller.

Combo Pork Knuckle Sambel Matah
IDR 55.000
Ini pesenan gua. Sama kan? Hahaha. Bedanya kalo combo itu pake sate babi. Tadinya gua pikir sambel matahnya digabung di mangkonya, ternyata dipisah. Rasanya gimana? Asli ini enaaaaaak pake banget! Dagingnya empuk, juicy, dan banyak. Perbandingan antara daging dan nasinya juga seimbang. Kerupuknya juga garing. Dan satenya maknyus banget, walaupun belom bisa ngalahin Sate Babi Bawah Pohon di Bali ya.

Semua sambelnya dipisah. Yang ijo itu sambel yang original. Sambel matahnya enak, yang original juga menurut gua enak. Tapi menurut si suami yang ijo kurang begitu enak.

Disana tidak menjual minum, tapi nanti kalo kita duduk akan ada yang dateng bawa buku menu minuman. Menunya dari cafe yang gua bilang tadi. Karena harga minumannya mahal-mahal, jadi kami pesen yang paling murah, hahaha. Lagian kalo untuk minum, gua ga terlalu suka yang aneh-aneh sih, takutnya malah bikin eneg.

Ice Tea & Hot Tea
IDR 8.000

Buat yang suka babi, wajib banget makan disini. Selain makanannya enak, harganya juga worth it karena dagingnya cukup banyak. Beda banget sama babi yang pernah gua makan pas pameran kuliner di Citraland dulu. Harganya ga jauh beda, tapi yang dulu dagingnya seiprit, sementara nasinya banyak. Kalo yang ini engga, dagingnya banyak, nasinya juga cukup, dan rasanya endang bambang banget deh. Next time gua pasti kesini lagi buat cobain menu yang lain.

Dan sebagai penutup, gua mau ngucapin.....

Happy Birthday Suami

Semoga selalu bersemangat dalam segala hal, dan semoga apa yang kamu impikan nanti bisa tercapai semuanya ya. I Love you *kiss*

Hoghock
Jl. Surya Wijaya 8
Taman Ratu, Kebon Jeruk
Jakarta Barat 11520
Telp 087885547551

24 November 2017

Memilih Hotel

Minggu depan uda bulan Desember. Yeay! Tiap bulan Desember gua selalu bersemangat. Walaupun kerjaan lagi sibuk-sibuknya, tapi ga tau kenapa bulan Desember selalu membawa kebahagiaan tersendiri. Apalagi di bulan Desember gua libur lebih dulu dari si suami, jadi gua punya banyak waktu luang buat ajak Jayden jalan-jalan. Enaknya kerjaan gua ya gitu, walaupun ga ada cuti-cuti, tapi gua selalu libur lebih dulu daripada si suami.

Sama seperti tahun-tahun sebelumnya, akhir tahun nanti kami sekeluarga akan mudik ke Banyumas. Sejak punya ritual mudik, gua selalu excited kalo uda bulan Desember. Soalnya buat gua, mudik itu sama juga dengan jalan-jalan, hahaha. Si suami ampe pernah bilang, mudik sekarang beda sama mudik waktu dia masih bujang dulu. Waktu masih bujang, kalo mudik kerjaannya cuma ngendon di rumah doang, sementara sekarang kalo mudik kerjaannya muter-muter melulu, hahaha. Ya abis gimana dong, mumpung lagi ada di kota lain, kan gua jadi punya kesempatan untuk explore. 

Tahun ini gua mengajukan proposal ke suami untuk staycation di Purwokerto. Kenapa di Purwokerto? Karena gua pengen jalan-jalan ke tempat wisata yang ada di Purwokerto, jadi sekalian aja nginep disana. Ternyata si suami menyetujui proposal gua, sekalian dia juga mau ngajak keluarganya. Jadinya gua ditugaskan untuk booking 3 kamar hotel.

Sejak punya anak, gua agak bawel dalam pemilihan hotel. Kalo dulu kan paling cuma buat tidur doang, sementara sekarang banyak banget hal-hal yang harus dipikirin. Ada tiga hal penting yang selalu jadi pertimbangan gua dalam memilih hotel.

1. Budget.

Sebelum booking hotel, gua selalu compare harga dari berbagai sumber, dan tentu gua mencari harga yang termurah. Biarpun kadang cuma beda 100rb, tapi buat gua kan lumayan banget, hahaha. Salah satu situs yang sering gua cek adalah Traveloka. Menurut gua Traveloka ini harganya cukup bersaing, dan pilihan hotelnya juga beragam.

Begitu si suami approve proposal staycation gua, langsung deh gua meluncur ke Traveloka untuk mencari pilihan hotel di Purwokerto. 

Lebih praktis kalo nyari lewat apliakasi. Uda gitu biasanya ada beberapa hotel yang harganya lebih murah di aplikasi ketimbang di website.

Pilihan hotel di Purwokerto.

Yang gua suka lagi dari Traveloka, harga yang tertera itu uda final. Jadi gua ga perlu ngitung-ngitung lagi kalo ditambah tax jadi berapa. Lumayan menghemat waktu gua dalam mencari hotel. Uda gitu pilihan pembayarannya juga beragam. Gua ini ga punya kartu kredit, jadi sehari-hari pake kartu kredit si suami. Tapi sebisa mungkin gua meminimalkan penggunaan kartu kredit. Dan di Traveloka, pilihan pembayarannya ga cuma kartu kredit doang. Ini jelas memudahkan gua banget.

Pilihannya banyak kan. Bahkan bisa bayar di Indomaret atau Alfamart.

Selain itu ada juga fitur Stay Guarantee, yang membantu kita kalo ada masalah saat check-in. Penggunaannya juga ga terlalu ribet banget. Tinggal buka aplikasinya, lalu tap need check-in help, lalu tap claim the guarantee, fill the form, submit, dan dijamin akan segera diproses sama Travelokanya. Mudah-mudahan sih nanti pas gua check-in ga ada masalah ya. 

2. Review hotel.

Buat gua, review dari orang yang uda pernah menginap di hotel yang gua incer itu penting banget. Memang review itu ga selalu menjadi jaminan, apalagi tingkat kepuasan tiap orang kan beda-beda. Tapi setidaknya secara garis besar gua jadi tau gimana kualitas hotelnya. Kalo hotelnya bagus kan kebanyakan orang pasti akan mereview bagus. Poin plus lagi kalo reviewnya dilengkapin sama foto, gua jadi tau gimana keadaan kamarnya. Makanya kalo gua nginep di hotel, sebisa mungkin gua review lengkap banget. Siapa tau tulisan gua jadi bisa membantu orang yang modelnya super rempong kayak gua, hahaha.

3. Luas kamar dan fasilitas.

Karena biasanya gua selalu nginep sama si suster, makanya penting banget buat gua untuk tau luas kamarnya. Apakah bisa ditambahin extra bed atau tidak, atau apakah setelah ditambahin extra bed malah jadi tambah sempit. Kamar yang terlalu sempit juga jadinya ga nyaman. Jayden jadi ga bisa explore dengan bebas, hahaha. 

Untuk fasilitas juga selalu jadi perhatian gua. Sejak ada anak, keberadaan kolam renang di hotel itu penting banget. Karena Jayden kan seneng banget main air, jadi aktifitas berenang itu selalu ada dalam planning liburan. Poin plus lagi kalo hotelnya ada playground atau kids club. Tapi ga ada pun juga ga masalah sih buat gua. 

Dari ketiga pertimbangan di atas, gua pun akhirnya menetapkan pilihan hotel di Purwokerto. Hotelnya apa sih? Tunggu cerita gua setelah pulang mudik ya, hahaha. Yang pasti hotel yang gua pilih ini masuk budget banget. Thank you banget untuk Traveloka, kami #jadibisa nginep di hotel dengan harga yang pas di kantong. Mudah-mudahan mudik tahun ini menyenangkan ya.

23 November 2017

Weekend Bersama Papi

Weekend kemaren suster gua cuti. Dari beberapa minggu sebelumnya dia emang uda minta ijin untuk pergi ke Lampung dalam rangka menghadiri pernikahan sodaranya. Dia berangkat dari rumah hari Jumat sore, dan baru nyampe Jakarta lagi hari Selasa subuh. Gua pusing deh kalo dia uda cuti begini, apalagi di waktu yang bukan hari libur. 

Kerjaan gua emang fleksible dari segi waktu, tapi gua ga ada cuti-cuti. Satu-satunya hari libur gua itu minggu kelima atau libur tengah tahun dan akhir tahun. Apalagi menjelang Desember gini gua sibuk berat dengan berbagai kegiatan, mulai dari ujian piano, konser akhir tahun, natal sekolah, dan acara-acara lainnya. Susah banget buat gua untuk minta ijin. Ga mungkin kan gua ga ngajar sementara dua minggu lagi anaknya mau ujian piano. Satu-satunya harapan ya si suami.

Gua bersyukur banget punya suami yang dari awal mau bantu-bantu dalam hal ngurusin anak. Jadi kalo ga ada suster, kami bisa bagi tugas dengan baik. Dan kayaknya rata-rata suami jaman now gitu ya, mulai bisa bantu ngurusin anak, jadi ga cuma sekedar ketemu anak dalam keadaan rapih dan wangi aja. 

Hari Sabtu kemaren, gua tinggalin Jayden hampir seharian penuh sama papinya. Jadi jadwal gua hari Sabtu itu harusnya jam 8 pagi ngajar, lalu jemput Jayden di rumah dan pergi ke SBI, trus siangnya drop Jayden dan gua berangkat ngajar lagi. Tapi beberapa minggu yang lalu, ada temen minta tolong gua untuk jadi penguji murid-murid pianonya, dan dia ngomong sebelum si suster ngomong mau ke Lampung. Mulai ujiannya jam 12, sementara Jayden SBI ampe jam 12, jadi ga mungkin gua bisa anterin Jayden ke SBI. 

Akhirnya si suami yang handle semuanya. Dimulai dari sarapan pagi. Sebelum pergi ngajar, gua uda siapin nasi dan sayurnya, jadi si suami tinggal kasih makan doang. Jayden emang kalo mau SBI harus makan yang agak berat, soalnya pas makan siang belom tentu dia mau makan. Untuk urusan makan sih gua ga terlalu kuatir, karena sebelumnya si suami uda ada pengalaman, hahaha. Jayden juga belakangan makannya mulai pinter.

Sarapan paginya tinggal segini. Lumayanlah sisa dikit doang.

Selesai makan, si suami juga yang mandiin Jayden, dan nganterin Jayden ke SBI. Ini pertama kalinya mereka pergi berdua doang. Biasanya kan kalo ga bareng gua, ya bareng suster. Karena cuma berdua, otomatis Jayden duduk di bangku depan. Gua agak deg-degan sih, takutnya Jayden minta berdiri, atau minta lepas seatbelt. Tapi untungnya semua aman terkendali, dan mereka nyampe gereja dengan selamat, hahaha.

SBI tahun kedua uda ga ditemenin mami papi lagi

Gua suruh mereka selfie dulu sebelum pulang, buat bahan nulis di blog, hahaha.

Kalo perginya lancar, pulangnya agak kurang lancar. Kenapa? Karena Jayden ketiduran! Hahahaha. Sebelumnya gua uda wanti-wanti si suami supaya jangan sampe Jayden ketiduran di mobil. Pokoknya harus ajak ngobrol terus biar ga ketiduran. Takutnya nanti pas nyampe rumah bangun, dan nidurinnya lagi susah. Tapi kayaknya Jayden uda cape banget ya. Kata si suami, uda diajak ngobrol tapi tetep ga bisa mencegah dia untuk tidur, hahaha.

Tidur posisi begini. Ini juga yang gua takutin kalo dia tidur di mobil. 

Dan persis sesuai dugaan gua, begitu nyampe rumah Jayden bangun dan ga mau tidur lagi ampe gua pulang, hahaha. Mana malemnya ada kondangan pula. Akhirnya begitu gua pulang, langsung kasih makan dia, dan capcus kondangan. Dalam perjalanan ke tempat kondangan Jayden tidur, begitu nyampe bangun, dan ga tidur lagi ampe pulang kondangan. Tapi ada untungnya juga, selama kondangan nyawanya belom ngumpul, jadi ga lari-lari, hahaha.

Hari Minggunya baru Jayden full sama gua. Cuma pas sekolah minggu aja ditungguin si suami karena gua ada pelayanan di kebaktian umum. Tapi sisanya full sama gua terus.

Lagi dengerin cerita.

Kemajuan banget mau duduk pas denger cerita. Makin gede makin pinter ya nak.

Pulang sama mami aman juga dong, dan ga pake ketiduran, hahaha.

Hari Seninnya gua mulai was-was karena si suster ga ada kabar berita. Sebelumnya dia bilang mau balik hari Senin, cuma ga ngomong jam berapanya. Masalahnya hari Senin itu gua ada latihan buat lomba di sekolah jam 11, lalu abis itu lanjut ngajar lagi ampe jam 5. Gua pikir kalo Senin pagi si suster uda balik, gua bisa tinggalin Jayden. Tapi ternyata dia ngabarin kalo baru akan nyampe Jakarta tuh malem. Akhirnya...lagi-lagi gua minta tolong si suami.

Sebelumnya dia pergi kerja dulu buat nyelesain semua kerjaan, baru jam 10 pulang ke rumah. Dan lagi-lagi gua tinggalin Jayden berduaan sama papinya dalam jangka waktu lumayan lama. Kalo untuk urusan makan mah aman deh. Apalagi sekarang Jayden uda tau kalo laper harus minta makan, hahaha.

Makan siang pake sup salmon.

Ludes tak bersisa. Good job suami.

Yang susah tuh untuk urusan tidur. Hari itu Jayden ga tidur siang sama sekali. Dia bilang mau mainan sama papi. Mungkin menurut dia, kapan lagi siang-siang begini papinya ada di rumah, hahaha. Kalo gua kan kadang siang masih bisa nidurin dia sebelum berangkat ngajar lagi. Akhirnya pas malem tidurnya lebih awal, jam 8 malam uda tidur, hahaha.

Hari Selasa, si suster uda balik, dan kami kembali ke aktifitas kami masing-masing. Weekend kemaren jadi menyisakan cerita manis antara Jayden dan papinya. Dan kayaknya ini pertama kalinya Jayden berduaan sama papinya selama itu. Biasanya kan paling cuma 2-3 jam doang, tapi kali ini hampir setengah hari mereka berduaan terus, hahaha. Mudah-mudahan meninggalkan kenangan manis juga buat Jayden.

20 November 2017

Mie Udang Singapore Mimi

Hari Minggu kemaren seperti biasa, kami sekeluarga makan di restoran. Pokoknya kalo weekend mah dapur tutup deh, hahaha. Kali ini kami nyobain makan di Mie Udang Singapore Mimi di daerah Green Ville. Karena kemaren cuacanya juga abis hujan, dan takutnya nanti turun hujan yang lebih deres lagi, jadi cari makan di deket-deket rumah aja. Kebetulan nyokap pengen makan mie, jadi kami melipir ke Mimi deh.

Mie Udang Singapore Mimi ini letaknya di ruko, ga terlalu jauh dari Marco Seafood. Restoran ini uda lama ada sih, dan gua dari kapan tau uda pengen banget makan disini, soalnya pada bilang enak. Akhirnya setelah sekian lama, kesampean juga, hahaha. Dan karena tempatnya ruko, jadi ruangannya ga terlalu gede. Sebenernya tempatnya cukup sih, asal pas kita dateng ada tempat duduk kosong. Kalo lagi rame ya mungkin harus waiting list juga. 

Karena nama restorannya Mie Udang Singapore, jadi menu yang disajikan ya seputar mie, kwetiau, atau bihun. Ada nasi goreng tapi pilihannya ga gitu banyak. Selain itu ada baso goreng juga, tapi pake daging udang, sesuai dengan nama restorannya. Menunya memang ga terlalu bervariatif, tapi karena ga banyak jadi pas mesen kita ga bingung mau makan apa, hahaha.

Dan ini menu-menu yang kami order. Maaf untuk harga ga dicantumin, soalnya bonnya hilang entah kemana, sementara di menu ga ada tulisan harganya.

Nasi Goreng.
Pilihan nasi gorengnya cuma tiga, yaitu nasi goreng biasa, nasi goreng pete, dan nasi goreng terasi. Karena yang pesen nasi goreng ini bokap, dan dia ga suka pete atau terasi, jadi dia pesen nasi goreng yang biasa. Rasanya ga terlalu special kalo buat gua. Ya seperti layaknya nasi goreng pada umumnya lah.

Mie Goreng Terasi.
Ini pesenan nyokap. Rasanya lumayan enak dan agak pedes. Terasinya berasa banget. Dan porsinya juga lumayan banyak.

Mie Goreng Jawa.
Kalo yang ini pesenannya suami. Menurut dia sih ini enak, cuma mienya gede-gede. Padahal menurut dia, mie goreng jawa itu mienya kecil-kecil. Tapi kayaknya si Mimi ini cuma ada mie yang gede deh.

Mie Udang Singapore Kuah.
Nah...ini menu unggulannya mereka. Ini pesenan gua. Tadinya mau gua sharing ke Jayden, karena anaknya ribut terus pengen makan mie, tapi begitu nyicip satu suap, dia ga mau lagi. Kayaknya sih ga doyan, hahaha. Padahal ini enak banget loh. Kaldu udangnya berasa banget, yang mana bikin kuahnya jadi gurih banget. Uda gitu ada minyak babinya, rasanya jadi tambah nikmat. Udangnya juga seger, dan baso udangnya juga enak. Pokoknya kalo makan disini, wajib banget order menu yang ini.

Baso Udang Goreng.
Gua mengharapkan basonya gede-gede kayak baso goreng di restoran bakmi, tapi ternyata buletannya kecil-kecil. Untung rasanya enak. Teksturnya ga terlalu kenyal, dan udangnya berasa banget.

Ngomong-ngomong soal baso goreng, Jayden ciptain lagu tentang baso goreng loh. Sayang setiap kali gua mau rekam anaknya mogok nyanyi, tapi liriknya kira-kira begini...

Aku mau baso goreng
Minta mangkoknya satu, dua, tiga, yang banyak
Here come the baso goreng

Selesai. Hahahaha. Namanya juga anak bilingual, ciptain lagu juga harus bilingual, hahaha. Uda gitu kalo gua minta dia nyanyi lagu baso goreng, dia bisa nyanyiin dengan nada yang sama dengan yang pertama kali dia nyanyiin. Semoga besok-besok berhasil gua rekam ya. Lanjut.

Ini minuman pesenannya si suami. Ada yang tau ini apaan? Rasanya enak, kayak coca cola gitu, ada sodanya.

Kami puas banget makan disini. Untuk harganya, satu mangkok itu berkisar IDR 20.000-30.000, tapi sebanding banget sama porsi dan rasanya yang enak. Makanannya juga lumayan cepet datengnya. Uda gitu ada baby chair. Gua selalu kasih poin plus untuk restoran di ruko yang ada baby chairnya. Buat yang mau main-main ke daerah Green Ville, boleh cobain makan disini. Dan jangan lupa, habis makan harus.....

#tumpukditengah.

Mie Udang Singapore Mimi
Jl. Green Ville Blok AV No. 15 F
Jakarta Barat
Telp 021-5633363

17 November 2017

Hari Yang Melelahkan

Hari ini jadi hari yang paling melelahkan buat gua. Lelah dalam artian bener-bener cape karena harus bolak balik sana sini. Jadi kerjaan gua sehari-hari kan sebagai guru ekskul di salah satu sekolah dan guru les di sekolah musik dan di rumah-rumah. Karena setiap hari kerjaan gua mobile dari satu tempat ke tempat lain, makanya gua nyetir mobil. Soalnya kadang-kadang jam 11 selesai di tempat A, lalu jam 12 uda ngajar lagi di tempat B, kalo naik kendaraan umum waktunya ga akan kekejar. 

Jadwal gua hari Jumat ini harusnya jam setengah 1 ngajar di rumah di daerah Tanjung Duren sampai jam 1, lalu jam setengah 2 ngajar lagi di sekolah musik di Tanjung Duren juga, lalu jemput Jayden jam setengah 3 di tempat les gambar, nganterin pulang, bobo siang bareng Jayden, lalu berangkat ngajar lagi di rumah di daerah Green Garden jam 5. Harusnya ini yang terjadi. Tapi hari ini jadwalnya berantakan cuma gara-gara satu kebodohan gua.

Jadi hari ini jam 11 gua harus ke sekolah karena anak-anak mau latihan buat lomba. Latiannya itu jam 11 sampe jam 1, sementara harusnya jam setengah 1 kan gua ada murid lain. Kemaren gua nanya, apa murid gua ini waktunya bisa digeser ke sore, dan ternyata maminya bilang bisa digeser ke setengah 4. Nah...waktu gua nyampe sekolah itu panas banget. Panasnya bener-bener terik banget. Gua sama sekali ga ada bayangan kalau dalam waktu 2 jam akan turun hujan. Makanya gua ninggalin payung di MOBIL!!! Sebenernya sempet kepikiran untuk naro payung di tas, tapi karena buru-buru jadi kelupaan. Begitu mau balik lagi gua males, karena pikir kan ga akan hujan.

Tapi ternyata....jam setengah 1 itu turun HUJAN!!! Dan hujannya bener-bener deres banget. Uda kayak ember tumpah. Padahal setengah 1 itu latihannya uda selesai loh. Kalo gua langsung berangkat, pasti keburu nyampe Tanjung Duren jam 1, dan gua keburu untuk makan dulu. Tapi karena gua ga ada payung, jadinya nunggu ampe jam 1.15. Dan hujannya belom berenti juga. KZL!!!

Akhirnya jam 1.15 gua pinjem payung di pos satpam, yang mana mereka cuma punya payung barbie yang ukurannya imut-imut banget, hahaha. Tapi gimana dong, kepepet sih. Jadinya gua payungan menuju mobil tapi tetep basah kuyup. Mana parkir mobilnya jauh pula. Uda gitu di depan sekolah banyak genangan air, yang mengakibatkan sepatu gua basah banget. Begitu nyampe mobil, gua ga sempet ngelap-ngelap, langsung nyalain mesin dan capcus ke Tanjung Duren.

Si suami pernah bilang, kalo berangkat pas hujan lagi deres-deresnya, pasti ga akan macet. Dan bener apa yang dia bilang, jalanan lumayan lancar. Tapi karena ada banjir genangan di beberapa titik, jadinya sempet tersendat. Gua nyampe Tanjung Duren itu jam 1.45, telat 15 menit dari jadwal. Untung mamanya maklum. Cuma...gua laper! Mau makan ga keburu sama sekali. Mau mampir beli roti juga hujan. Akhirnya ngajar dalam keadaan perut lapar. Untung anaknya pinter, jadi gua ga ampe emosi, hahaha.

Selesai ngajar, gua jemput Jayden di tempat les gambar. Jemputnya jalan kaki koq, soalnya sebelahan sama sekolah musik gua, hahaha. Pas nyampe ternyata Jayden belom selesai. Waktu gua ngajar tadi, si suster sempet mampir minta duit buat beliin Jayden cemilan. Soalnya kadang-kadang kalo lagi les gambar dia suka alasan minta makan. Sekalian gua titip beli roti, jadinya sambil nungguin Jayden, gua sambil ngemil roti. Ternyata guru gambarnya Jayden juga tadi datengnya telat, makanya mulainya telat, dan selesainya juga telat. Jayden baru selesai jam 3, sementara jam setengah 4 gua harus ngajar lagi. CAKEP! Hahahaha. Uda mana anaknya susah banget diajak pulang. Nanti kapan-kapan gua ceritain tentang les gambarnya Jayden deh.

Setelah gua angkut paksa, akhirnya kami berhasil pulang. Waktu pulang, hujannya uda berenti. Seperti biasa...habis hujan terbitlah macet. Yup! Pulangnya macet. Untungnya bukan macet yang stuck ga bisa jalan gitu, masih bisa jalan pelan-pelan. Akhirnya kami nyampe rumah jam 3.20. Kali ini gua cuma drop Jayden lalu buru-buru pergi lagi...ke Tanjung Duren, hahaha. Begitu jalan gua langsung membatin....besok-besok ga ada deh bolak balik begini. Untungnya jalanan ga macet. Padahal belakangan Tanjung Duren macetnya ampun-ampun gara-gara ada galian. Akhirnya gua nyampe rumah murid jam 3.50. Telat 20 menit dari jadwal seharusnya, hahaha. 

Selesai ngajar, gua langsung capcus lagi ke Green Garden. Sebelumnya gua uda ngikutin anjuran si suami untuk buka maps, sambil berdoa semoga ga merah semua. Soalnya beberapa hari yang lalu, dari Green Garden ke arah rumah tuh macetnya amit-amit. Biasa 10 menit nyampe, kemaren ampe 1 jam. Macetnya bener-bener stuck ga jalan. Untungnya kali ini jalanan ga macet. Bener-bener lancar. Harusnya jam 5 uda nyampe, tapi gua mampir minimarket dulu beli makan. Gila aja dari siang ampe sore cuma makan roti doang, di perut mana nampol. Untung tadi pagi sarapan lumayan berat. Sebelumnya uda bilang dulu ke maminya kalo gua bakal telat. Jadinya gua baru bener-bener ngajar itu jam 5.15. Telat 15 menit dari jadwal seharusnya.

Lalu apakah masalah selesai? Tidak! Begitu nyampe rumah, ternyata lagi mati lampu, ketambahan suster ga ada di rumah. Beberapa minggu sebelumnya dia emang ijin mau ke Lampung buat hadirin nikahan sodaranya. Akhirnya gua manasin makanan dalam keadaan gelap, cuma bermodalkan senter doang. Uda gitu Jayden nangis-nangis cuma gara-gara mainan mobilnya dia ga ada rodanya. Feeling gua sih dia nangis-nangis gitu gara-gara laper. Soalnya biasa ama si suster kan begitu bangun tidur dikasih buah atau cemilan lain. Karena si suami ga tau harus kasih makan apa plus mati lampu, akhirnya mereka nunggu ampe gua pulang. 

Tapi begitu gua sodorin makanan, anaknya ga mau makan dong. Maunya makan bakwan doang, ga mau makan nasi. Mau nangis ga sih rasanya? Hahaha. Tadi bilang laper, sekarang dikasih makan malah ga mau makan. Feeling gua sih dia ga nyaman makan gelap-gelap gitu. Tapi ya namanya gua cape ya, marah deh, dan berujung anaknya nangis kejer. Untung si suami ada di rumah, jadi bisa membantu meredam emosi gua. Ga lama kemudian lampunya nyala. Puji Tuhan! Setelah lampu nyala, Jayden mau makan nasi dan sayur dengan lahap. Malah dia minta nambah, hahaha.

Selesai Jayden makan, giliran gua yang makan. Kali ini makan masakan si suami. Dengan penuh cinta dia bikinin gua.....mie instant! Hahahaha. Bukan indomie, tapi mie babi gitu. Dia beli di supermarket import deket rumah. Padahal itu dia masak buat dia sendiri tapi disisain buat gua, tapi ga tau kenapa koq gua terharu banget ya. Seakan-akan kelelahan hari ini terbayar dengan semangkok mie yang walaupun isinya ga banyak, tapi tetep berasa enak, hahaha.

Mie yang dibikin si suami.

Waktu Jayden lagi makan tadi, dia sempet geplak gua gara-gara tontonan di TVnya macet-macet. Gua langsung marahin dong ampe dia nangis. Nah pas gua lagi siapin air mandi, tiba-tiba dia meluk gua dari belakang, lalu elus-elus punggung gua sambil bilang,

"Sayang mami. Sorry mami, tadi Jayden uda geplak mami."

Aduh nak, mami jadi makin terharu. Padahal tadi waktu dia abis geplak, gua lupa nyuruh dia untuk bilang maaf ke gua, tau-tau anaknya minta maaf sendiri. Kelelahan hari ini semakin terbayar deh. Punya suami ga romantis, eh malah dikasih anak yang manis begini.

Hari ini akan gua tutup dengan nonton drama Korea. Gua mau ngecengin Lee Jong Suk yang kayaknya makin kece, dan mba Suzy yang lagi patah hati. Semoga tidak mengecewakan.

Pelajaran hari ini : sepanas apapun cuacanya, jangan pernah ninggalin payung di MOBIL!

15 November 2017

Tiga Kata Penting

Dari sebelum Jayden bisa ngomong, gua selalu membiasakan untuk mengucapkan tiga kata penting, yaitu tolong, maaf, dan terima kasih. Jadi kalo misalnya Jayden dikasih sesuatu, gua akan mewakilin dia untuk bilang terima kasih tapi persis di depan anaknya. Setelah Jayden bisa ngomong, gua mulai ngajarin dia untuk mengucapkan tiga kata penting itu. Jadi kalo dia minta dibukain mainan, gua akan nyuruh dia untuk bilang "please" atau kalo dia abis dikasih kado, gua akan nyuruh dia untuk bilang "thank you". Begitu juga kalo dia abis melakukan kesalahan, gua pasti akan nyuruh dia untuk bilang "sorry".

Kebetulan banget tahun ini proyek besarnya Jayden di SBI tentang mengucapkan tiga kata penting itu. Waktu pertama kali masuk, guru-gurunya uda bilang untuk membiasakan anak mengucapkan kata tolong, maaf, dan terima kasih. Lalu minggu ini juga tema mingguannya Jayden di SBI tentang memaafkan. Jayden belajar kenapa kita harus minta maaf dan kenapa kita harus memaafkan melalui cerita Yusuf dan saudara-saudaranya.

Karena Jayden belom ada inisiatif untuk bilang sendiri, jadi masih gua suruh-suruh. Tapi terkadang ada beberapa situasi random dimana anaknya bisa tiba-tiba ngomong sendiri. Seperti beberapa waktu lalu ketika dia ga sengaja nabrak gua pas lagi lari, tiba-tiba dia bilang,

"Oops...sorry mami."

Lalu seminggu setelah Jayden ulang tahun, dia mainin balon huruf yang gua beli buat pajangan. Secara tiba-tiba dia bilang,

"Balonnya bagus sekali ya. Terima kasih mami uda beliin Jayden balon."

Lalu tadi pagi dia nanya yang beliin lego siapa. Gua jawab kalo yang beliin itu gua. Dan secara tiba-tiba juga dia bilang,

"Terima kasih mami uda beliin Jayden lego."

Padahal itu lego gua beli tahun lalu, hahaha. Begitu juga beberapa hari yang lalu waktu dia lagi asik main lego dan legonya susah banget dipasang, secara tiba-tiba dia bilang,

"Please mami Icha, legonya tolong dipasang dong."

Gua bangga banget waktu dia ngucapin semua kalimat-kalimat itu, berarti apa yang gua ajarin ga sia-sia. Seperti yang gua pernah bilang, Jayden unggul di bidang akademis itu urutan kesekian, yang lebih penting ya mengajarkan hal-hal kecil seperti ini. Biar kehadiran Jayden ga cuma sekedar menuh-menuhin bumi doang, tapi bisa menjadi berkat bagi orang sekitarnya.

14 November 2017

Lari-lari Di Restoran

Beberapa waktu lalu gua ngeliat ada akun FB yang share status orang lain. Gua lupa akunnya siapa, soalnya dicari lagi uda ga ketemu. Isi statusnya tuh kurang lebih tentang kekesalan seseorang sama anak kecil yang suka lari-lari dan teriak-teriak di tempat umum, dan dibiarinin aja sama orangtuanya. Bahkan waktu anaknya ditegor, orangtuanya sama sekali ga nyuruh si anak untuk minta maaf. Poin statusnya sebenernya untuk membatasi gerak anak di ruang publik, karena anak-anak harus belajar berbagi dengan orang lain. Waktu baca pertama kali, gua langsung mikir, ini yang nulis pasti belom punya anak, hahaha. Tapi gara-gara itu gua tertarik untuk sharing tentang gua dan Jayden.

Sebelum nulis, gua iseng bikin polling di instagram tentang setuju atau tidak kalau membiarkan anak lari-lari di restoran.

Siapa follower gua yang belom isi polling, hayo diisi dulu, hahaha.

Sebagian besar menjawab NO. 

Jauh sebelum punya anak, gua selalu keganggu sama anak kecil yang suka lari-lari sambil teriak-teriak di restoran. Seolah-olah kehadiran mereka tuh mengganggu acara makan gua, apalagi kalo anaknya persis di sebelah meja gua, lalu naik-naik ke atas kursi, dan lalu jalan-jalan mendekati meja gua, duh...ganggu banget deh. Waktu itu gua mikir, koq orangtuanya ngebiarinin aja sih. Kenapa anaknya ga disuruh duduk diem aja? Dibiarinin berkeliaran gitu kan malah mengganggu orang lain.

Sepertinya Tuhan menjawab pertanyaan gua dengan kehadiran Jayden, hahaha. Jayden itu tipe anak yang super duper aktif. Buat yang uda pernah ketemu Jayden secara langsung, pasti tau dia itu tipe anak yang kayak gimana. Salah satu aktivitas favoritnya Jayden adalah lari, hahaha. Kalo lagi jalan sore-sore, sering banget dia bolak balik lari dari depan rumah gua ampe ujung gang. Dan mau ga mau, gua juga ikutan lari, soalnya takut kalo ada mobil belok. 

Selain aktif, Jayden itu juga tipe anak yang susah banget dibilangin. Gua ga tau anak-anak lain gimana ya, tapi gua kalo ngomong sama Jayden itu bisa beribu-ribu kali. Contohnya kayak kaki kotor. Jayden kan suka ga mau pake sendal, dan suka banget jalan-jalan di garasi ga pake sendal. Gua uda sering bilang, kalo mau naik ke kasur tuh harus cuci kaki dulu, biar nanti badannya ga gatel-gatel. Tapi apa yang terjadi? Omongan gua kayak dianggap angin lalu, tetep aja kaki kotor naik ke atas kasur. Lalu akhirnya gua sentil kakinya, dan mulai agak mendingan. Sebelum naik kasur suka bilang dulu, "mami...ini kakinya kotor ga?" hahahaha. Ya tapi masih tetep sesekali kaki kotor naik ke kasur.

Kalo kami ajak Jayden makan di restoran, sebisa mungkin dia harus duduk di baby chair. Kenapa? Karena untuk bisa keluar dari baby chair kan butuh effort khusus. Kalo duduk di bangku biasa kan dia tinggal angkat pantat doang, hahaha. Biasanya kami makan berempat bareng si suster. Tugasnya si suster itu kasih makan Jayden, atau kalo Jayden mau makan sendiri, suster memastikan makanannya bener kemakan, ga dibuang atau dilepeh. Sementara Jayden makan, gua dan suami juga ikut makan. Jadi begitu giliran si suster makan, kami bisa gantian jagain Jayden.

Masalahnya....Jayden itu anaknya bosenan banget. Kalo dia uda selesai makan, sering banget dia teriak-teriak minta turun dari baby chair. Kami akan liat-liat restorannya dulu sebelum kasih dia turun. Kalo di restorannya ada sesuatu yang menarik untuk dia liat, gua akan turunin dari baby chair, tapi kalo kayaknya ga ada yang menarik, gua akan kasih nonton. Tapi nonton pun juga bisa bosen. Kalo uda bosen, pasti bakal teriak-teriak lagi minta turun dari baby chair. Kalo uda begitu gua nyerah, daripada teriakan dia mengganggu yang lain, mendingan gua lepasin dari baby chair.

Lalu apakah gua udah bilangin untuk ga lari-lari? Mungkin bisa puluhan kali gua ngomong, tapi emang dasar anaknya emang demen lari, ya ga akan bisa dilarang juga. Cuma selama dia lari, baik gua atau si suami dan suster selalu ngintilin. Karena selain amit-amit takut dia hilang, kami juga takut dia ganggu tamu-tamu yang lain. Kalo mau ke kondangan juga sama. Di mobil gua selalu bilang, "Jayden nanti ga boleh lari-lari ya. Nanti mami papi hilang kamu yang bingung loh" tapi begitu nyampe di tempat kondangan, ya bakal lari-lari juga. Mungkin menurut Jayden, jalannya dia itu ya lari.

Gua yakin banget, Jayden lari-lari tuh bukan karena dia pengen ganggu tamu lain, tapi itu salah satu cara untuk menunjukkan kalo dia seneng berada disana. Untungnya kalo di transportasi umum kayak transjakarta, KRL, atau angkot, Jayden bisa duduk dengan tenang. Di ruang publik yang satu itu, dia tau kalo ga boleh berdiri atau lari-lari. Walaupun dia senang naik transportasi umum, tapi dia tau kalo dia harus tetap duduk.

Jadi kalo ditanya apakah gua membiarkan anak gua lari-lari di restoran? Tidak sampai dia bosen duduk di baby chair, hahaha. Makanya waktu makan di Tsavio Lion di Bali Safari, gua agak was-was, karena restorannya terlalu tenang untuk gua. Lalu gimana kalo seandainya Jayden ditegor? Apakah gua akan langsung nyuruh Jayden untuk minta maaf? Gua akan liat dulu apa yang uda Jayden lakukan. Kalo seandainya Jayden yang salah, pasti gua akan nyuruh untuk minta maaf. Untungnya ampe sekarang Jayden belom pernah ditegor siapa-siapa. Malah waktu itu dia pernah lari ke salah satu meja yang ada oma-oma dengan kursi roda. Si oma tersebut kayaknya malah senang dengan kehadiran Jayden.

Mudah-mudahan sih semakin gede Jayden semakin gampang untuk dibilangin, dan semakin berkurang lari-larinya, hahaha. Kalo anak-anak kalian gimana? Apa suka lari-lari di restoran juga? Buat yang belom punya anak, apa suka keganggu dengan anak yang suka lari-lari di restoran?

09 November 2017

Warung 1945

Akhirnya keluarga gua menemukan restoran baru yang bisa dijadikan restoran favorit, namanya Warung 1945. Sebenernya uda ada beberapa food blogger yang mereview restoran ini, dan waktu tau lokasinya ga jauh dari rumah, gua langsung mupeng. Tapi keluarga gua diajak makan disini susah banget, mereka takut ga cocok sama makanannya, soalnya gua bilang restoran ini spesialis makanan Belanda. Untung ada ii gua yang berinisiatif ngajak kami makan-makan disini dalam rangka ulang tahun anaknya. Dan begitu bokap nyokap gua cobain, mereka jadi ketagihan makan disini, hahaha.

Tempatnya sendiri sebenernya ga terlalu gede, tapi ga tau kenapa suasananya nyaman dan hommie banget. Mereka ada dua lantai, dimana dapur dan kasir ada di lantai dua. Lantai satunya relatif sepi. Setidaknya selama gua makan disana, kayaknya hampir semua tamu makannya di lantai dua. Dindingnya juga banyak gambar-gambar yang bagus banget.

Ini lantai satu. Setiap gua dateng selalu begini, nyaris ga ada tamu.

Keberadaan papan ini seolah-olah menggiring tamu untuk langsung ke lantai dua, hahaha.

Ini lantai dua, dan selalu rame. Ada sofanya juga, tapi gua sih susah ya makan duduk di sofa gitu, hehehe.

Gambar di dinding. Karena restoran ini menyajikan makanan Belanda, jadi gambar-gambarnya juga berhubungan dengan Belanda semua.

Ini gambar di area outdoor. Iya, mereka juga ada area outdoor. Tapi buat yang punya anak petakilan kayak gua kudu hati-hati, pintunya gampang banget dibuka. Kemaren itu gua lagi foto-foto suasana restorannya, begitu nengok, eh Jayden uda ada di luar, hahaha.

Gambar di dinding sisi satunya lagi.

Yang gua suka dari restoran ini, ownernya ramah dan enak diajak ngobrol. Waktu gua dateng pertama kali, dia langsung kasih Jayden mainan lego. Eh...anaknya malah nagih, kalo dateng kesini mesti minta lego, hahaha. Uda gitu beliau juga turun tangan bantuin pegawainya. Padahal uda ada umur, tapi masih gesit. Hebat euy.

Anteng main lego.....tapi cuma sebentar, abis itu rusuh lagi, hahaha.

Menu-menu yang disajikan memang ga jauh-jauh dari makanan Belanda, tapi ada Indonesian foodnya juga koq. Jadi buat yang ga doyan, ga usah khawatir. Malah kata si suami, makanan Indonesianya lebih enak daripada makanan Belandanya.

Penampakan buku menunya. 

Pilihan menunya menurut gua pas, ga terlalu banyak, tapi ga sedikit juga.

Dan ini menu-menu yang kami order.

Tahu Petis
IDR 25.000
Tahunya garing dan enak banget. Jayden aja suka loh. Satu tahu bisa abis sama dia, hahaha.

Nasi Goreng Ham
IDR 35.000
Menurut gua ini cukup enak, tapi menurut si suami rasanya kurang asin dikit. 

Tahu Telor Kudus
IDR 32.000
Ini menu favorit kami setiap makan disini. Rasanya mah ga usah ditanya, enaaaaaaaakkkk banget! Tahu telornya cukup garing, dan manisnya juga pas.

Galantin Ayam
IDR 39.000
Kalo yang mau diet, menu ini cocok banget, karena ada kentang sebagai karbonya. Tapi kalo yang biasa makan kayak kuli mah ga nampol, kudu makan pake nasi, hahaha. Rasanya lumayan enak, cuma saosnya agak sedikit manis.

Nasi Sup Asam Daging Sapi
IDR 35.000
Ini juga menu favorit banget. Rasanya asli enak banget. Kuahnya seger dan dagingnya empuk banget. Kalo makan disini, wajib banget cobain menu yang ini.

Kami puas banget makan disini, dan langsung menobatkan restoran ini sebagai restoran yang bakal sering didatengin, hahaha. Secara rasa cocok di lidah kami, harganya cukup terjangkau, dan pelayanannya juga oke-oke semua. Dan kayaknya makanannya ga pake MSG, soalnya abis itu leher gua baik-baik aja. Tempatnya memang rada nyempil di dalem sih, tapi herannya setiap gua dateng tuh selalu rame. Kalo yang lagi main-main ke daerah Green Ville, boleh cobain restoran ini.


Warung 1945
Green Ville AW/10
Telp 021-5605352
IG : @Warung1945
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...