23 November 2017

Weekend Bersama Papi

Weekend kemaren suster gua cuti. Dari beberapa minggu sebelumnya dia emang uda minta ijin untuk pergi ke Lampung dalam rangka menghadiri pernikahan sodaranya. Dia berangkat dari rumah hari Jumat sore, dan baru nyampe Jakarta lagi hari Selasa subuh. Gua pusing deh kalo dia uda cuti begini, apalagi di waktu yang bukan hari libur. 

Kerjaan gua emang fleksible dari segi waktu, tapi gua ga ada cuti-cuti. Satu-satunya hari libur gua itu minggu kelima atau libur tengah tahun dan akhir tahun. Apalagi menjelang Desember gini gua sibuk berat dengan berbagai kegiatan, mulai dari ujian piano, konser akhir tahun, natal sekolah, dan acara-acara lainnya. Susah banget buat gua untuk minta ijin. Ga mungkin kan gua ga ngajar sementara dua minggu lagi anaknya mau ujian piano. Satu-satunya harapan ya si suami.

Gua bersyukur banget punya suami yang dari awal mau bantu-bantu dalam hal ngurusin anak. Jadi kalo ga ada suster, kami bisa bagi tugas dengan baik. Dan kayaknya rata-rata suami jaman now gitu ya, mulai bisa bantu ngurusin anak, jadi ga cuma sekedar ketemu anak dalam keadaan rapih dan wangi aja. 

Hari Sabtu kemaren, gua tinggalin Jayden hampir seharian penuh sama papinya. Jadi jadwal gua hari Sabtu itu harusnya jam 8 pagi ngajar, lalu jemput Jayden di rumah dan pergi ke SBI, trus siangnya drop Jayden dan gua berangkat ngajar lagi. Tapi beberapa minggu yang lalu, ada temen minta tolong gua untuk jadi penguji murid-murid pianonya, dan dia ngomong sebelum si suster ngomong mau ke Lampung. Mulai ujiannya jam 12, sementara Jayden SBI ampe jam 12, jadi ga mungkin gua bisa anterin Jayden ke SBI. 

Akhirnya si suami yang handle semuanya. Dimulai dari sarapan pagi. Sebelum pergi ngajar, gua uda siapin nasi dan sayurnya, jadi si suami tinggal kasih makan doang. Jayden emang kalo mau SBI harus makan yang agak berat, soalnya pas makan siang belom tentu dia mau makan. Untuk urusan makan sih gua ga terlalu kuatir, karena sebelumnya si suami uda ada pengalaman, hahaha. Jayden juga belakangan makannya mulai pinter.

Sarapan paginya tinggal segini. Lumayanlah sisa dikit doang.

Selesai makan, si suami juga yang mandiin Jayden, dan nganterin Jayden ke SBI. Ini pertama kalinya mereka pergi berdua doang. Biasanya kan kalo ga bareng gua, ya bareng suster. Karena cuma berdua, otomatis Jayden duduk di bangku depan. Gua agak deg-degan sih, takutnya Jayden minta berdiri, atau minta lepas seatbelt. Tapi untungnya semua aman terkendali, dan mereka nyampe gereja dengan selamat, hahaha.

SBI tahun kedua uda ga ditemenin mami papi lagi

Gua suruh mereka selfie dulu sebelum pulang, buat bahan nulis di blog, hahaha.

Kalo perginya lancar, pulangnya agak kurang lancar. Kenapa? Karena Jayden ketiduran! Hahahaha. Sebelumnya gua uda wanti-wanti si suami supaya jangan sampe Jayden ketiduran di mobil. Pokoknya harus ajak ngobrol terus biar ga ketiduran. Takutnya nanti pas nyampe rumah bangun, dan nidurinnya lagi susah. Tapi kayaknya Jayden uda cape banget ya. Kata si suami, uda diajak ngobrol tapi tetep ga bisa mencegah dia untuk tidur, hahaha.

Tidur posisi begini. Ini juga yang gua takutin kalo dia tidur di mobil. 

Dan persis sesuai dugaan gua, begitu nyampe rumah Jayden bangun dan ga mau tidur lagi ampe gua pulang, hahaha. Mana malemnya ada kondangan pula. Akhirnya begitu gua pulang, langsung kasih makan dia, dan capcus kondangan. Dalam perjalanan ke tempat kondangan Jayden tidur, begitu nyampe bangun, dan ga tidur lagi ampe pulang kondangan. Tapi ada untungnya juga, selama kondangan nyawanya belom ngumpul, jadi ga lari-lari, hahaha.

Hari Minggunya baru Jayden full sama gua. Cuma pas sekolah minggu aja ditungguin si suami karena gua ada pelayanan di kebaktian umum. Tapi sisanya full sama gua terus.

Lagi dengerin cerita.

Kemajuan banget mau duduk pas denger cerita. Makin gede makin pinter ya nak.

Pulang sama mami aman juga dong, dan ga pake ketiduran, hahaha.

Hari Seninnya gua mulai was-was karena si suster ga ada kabar berita. Sebelumnya dia bilang mau balik hari Senin, cuma ga ngomong jam berapanya. Masalahnya hari Senin itu gua ada latihan buat lomba di sekolah jam 11, lalu abis itu lanjut ngajar lagi ampe jam 5. Gua pikir kalo Senin pagi si suster uda balik, gua bisa tinggalin Jayden. Tapi ternyata dia ngabarin kalo baru akan nyampe Jakarta tuh malem. Akhirnya...lagi-lagi gua minta tolong si suami.

Sebelumnya dia pergi kerja dulu buat nyelesain semua kerjaan, baru jam 10 pulang ke rumah. Dan lagi-lagi gua tinggalin Jayden berduaan sama papinya dalam jangka waktu lumayan lama. Kalo untuk urusan makan mah aman deh. Apalagi sekarang Jayden uda tau kalo laper harus minta makan, hahaha.

Makan siang pake sup salmon.

Ludes tak bersisa. Good job suami.

Yang susah tuh untuk urusan tidur. Hari itu Jayden ga tidur siang sama sekali. Dia bilang mau mainan sama papi. Mungkin menurut dia, kapan lagi siang-siang begini papinya ada di rumah, hahaha. Kalo gua kan kadang siang masih bisa nidurin dia sebelum berangkat ngajar lagi. Akhirnya pas malem tidurnya lebih awal, jam 8 malam uda tidur, hahaha.

Hari Selasa, si suster uda balik, dan kami kembali ke aktifitas kami masing-masing. Weekend kemaren jadi menyisakan cerita manis antara Jayden dan papinya. Dan kayaknya ini pertama kalinya Jayden berduaan sama papinya selama itu. Biasanya kan paling cuma 2-3 jam doang, tapi kali ini hampir setengah hari mereka berduaan terus, hahaha. Mudah-mudahan meninggalkan kenangan manis juga buat Jayden.

2 comments:

  1. Sweet banget yaa tp penasaran cerita bersama jayden dr sisi papinya gimana ci? ada cerita lucu or papinya kewalahan or enjoy nemenin jayden gk ci?

    ReplyDelete
    Replies
    1. papinya sih enjoy2 aja, soalnya mereka berdua jarang berkumpul bersama, apalagi berduaan doang kayak kemaren hahahaha...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...