31 December 2017

Melissa's Award 2017

Sebelum menulis tentang award ini, gua mau ngucapin....

MERRY CHRISTMAS!
Semoga natal tahun ini senantiasa membawa kedamaian dan berkat ya.

Mohon maaf baru ngucapin, abis mudik jadi baru sempet posting, hahaha. Sekarang kita mulai awardnya.

***

 Food Of The Year : Ayam Geprek - PSP (ayam geprek jadi makanan paling hits tahun ini)

Drink Of The Year : Ice Thai Tea - Dum Dum

Ice Cream Of The Year : Gelato

Snack Of The Year : Cireng

Cookies Of The Year : Pocky Green Tea

Chili Of The Year : Sambal Cakalang

Mall Of The Year : Lippo Mall Puri

Book Of The Year : Fredy The Firetruck

Song Of The Year : Baby Shark

Movie Of The Year : Coco

TV Show Of The Year : Paw Patrol

K-Drama Of The Year : Defendant

Korean Couple Of The Year : Lee Jong Suk - Suzy

K-Pop Of The Year : Suzy

Handsome Man Of The Year : Ji Chang Wook

Breaking News Of The Year : Ji Chang Wook wamil! Hiks...

Man Of The Year : Jayden Alexander Hartawan

Trip Of The Year : Bali

Weird Things Of The Year : Disuruh punya anak kedua dan cewe sama beberapa tante-tante (padahal urusan anak kan urusan Tuhan ya, apalagi urusan gender, kita mana bisa nentuin #curcol)

Craziest Things Of The Year : Ngajak Jayden naik angkot

Best Moment Of The Year : Pertama kali Jayden naik pesawat dan nonton di bioskop

Blog Of The Year : www.melissaoctoviani.blogspot.com

Achievement Of The Year : Gold medal di International Choir Festival

Sekian dan....

Selamat datang 2018!

22 December 2017

Satu Hari Bersama Jayden

Hari ini (atau mungkin kemaren ya karena uda lewat jam 12 malam) gua ngedate lagi bareng Jayden. Dari sebelumnya emang uda diniatin buat jalan bareng lagi, makanya dari bulan lalu gua uda geser-geser jadwal ngajar supaya hari ini bisa seharian nemenin Jayden. Tadinya gua pengen ajak ke area outdoor kayak Ecopark atau pantai gitu, tapi berhubung cuaca lagi kurang bersahabat, jadi marilah kita ke mall lagi. 

Setelah kemaren main salju di Citraland dan Mall Puri Indah, lalu jalan-jalan ke Lippo Mall Puri, kali ini gua cari mall yang lain. Karena kali ini gua bisa nemenin seharian, jadi gua mau ajak Jayden main di playground yang ada di mall. Pilihannya antara Neo Soho atau Mall Taman Anggrek. Tadinya sempet kepikiran mau ke Emporium Pluit gara-gara Aina ada posting playground yang kayaknya masih baru, tapi takut pulangnya macet dan susah cari parkir, jadi mending ke mall terdekat aja deh. Di Neo Soho ada Chipmunks, sementara di Mall Taman Anggrek ada Little Boss yang baru buka dan Apple Bee. 

Setelah survey sana-sini, akhirnya gua ke Mall Taman Anggrek buat main di Apple Bee. Kalo di Chipmunks, kata beberapa temen, mainannya rata-rata untuk anak yang uda lebih gede. Sementara di Little Boss, selain harganya lumayan mahal, mainannya juga ga terlalu banyak. Akhirnya ke Apple Bee aja yang uda ketauan Jayden suka. Kebetulan banget mereka lagi ada promo social media. Jadi kalo kita foto anaknya di Apple Bee dan posting di instagram dengan hashtag yang mereka tentuin, akan dapet potongan harga. Tadi aja gua bayar IDR 88.000. harga weekdays untuk 3 jam main. Di saat playground lain mematok harga lebih mahal karena uda masuk holiday season, Apple Bee malah kasih diskon. Hebat!

Foto yang masuk ke instagram demi diskon, hahaha.

Tadi gua berangkat dari rumah jam 10 pagi, dan uda nyampe Apple Bee jam setengah 11, hahaha. Gua emang paling suka ke playground gitu sepagi mungkin. Selain karena masih sepi, mainannya juga masih rapih-rapih. Tadi aja waktu Jayden masuk, kayaknya yang main ga nyampe 10 orang deh. 

Apple Bee ini biarpun uda rada lama, tapi tempatnya masih cukup bersih. Mainannya emang uda ada beberapa yang rusak sih, terutama di area toddler, tapi ada juga mainan yang masih dirawat dengan baik. Yang paling gua sayangkan tuh lego-legonya, uda pada kecampur-campur, jadinya pas mau bikin banyak yang ga lengkap. Padahal lego itu salah satu mainan andalan mereka, karena ga semua playground ada legonya.

Sebelumnya gua pernah nulis tentang Apple Bee, bisa dibaca di sini. Jadi di postingan ini ga akan gua tulis lagi, cuma akan masukin foto-foto Jayden aja.

Langsung menuju area lego buat main mobil-mobilan. Mobil-mobilnya lebih banyak dibanding dulu, tapi jadi lebih berantakan.

Abis itu main di trampolin. Mumpung lagi di playground, boleh deh jumping-jumping sepuasnya. 

Cuma sendirian, bebas bolak-balik main perosotan, hahaha.

Sekarang uda bisa naik ini, dulu cuma numpang foto doang trus turun lagi, hahaha.

Uda bisa main ini juga. Bolak balik manjat sana-sini sendiri, nyari jalan keluar sendiri. Malah anak lain yang ngintilin Jayden supaya bisa keluar, hahaha.

Tapi kalo masuk dari sini tetep belom berani. Masuknya dari kolam bola trus manjat ke atas.

Kalo berani masuk sini, berarti bukan anak yang takut sama tempat sempit. Apa ya nama istilahnya?

Lanjut buat main pasir. Ternyata di belakang area pasir yang ini, ada tempat buat main kinetic sand. Cuma Jayden ga terlalu tertarik main disitu. Mungkin dia pikir pasir kayak gitu ada di rumah, mending main pasir ijo aja, hahaha.

Ini tempat kesukaannya dia.

Terakhir-terakhir ngendon disini terus.
 
Padahal gua waktu berdiri disini kaki berasa sakit loh, tapi Jayden bilang dia ga sakit. Anak mami emang setrong, hahaha.

Sekitar jam 12, gua suruh stop main dulu buat makan siang. Emang dasar uda kepengen main, makannya cepet banget, ga nyampe setengah jam uda kelar, hahaha. Bagus deh nak, biar mami ga rugi juga, hahaha. Setelah itu jam setengah 2 namanya dipanggil untuk udahan. Begitu denger namanya dipanggil, anaknya langsung ngacir masuk lagi ke kolam bola. Untung sebelum dia manjat keatas gua berhasil nangkep, hahaha. Tapi begitu uda ditangkep langsung bisa diajak keluar, tanpa paksaan kayak dulu. Makin gede makin pinter ya.

Sebelum pulang, kita foto-foto dulu sama dekorasi natalnya. Tahun ini hampir mirip kayak tahun lalu, cuma tahun ini temanya hotel. Jadi dekorasinya banyak berbau hotel-hotel gitu. Lucu-lucu banget deh.

Semuanya lucu-lucu. Gemes ngeliatnya.

Jayden awal-awal mukanya lempeng doang. Mungkin bingung kali ya, hahaha.

Signature posenya dia : bengong. Hahaha.

Di bagian ini dia mulai girang, gara-gara ngeliat bear yang jatoh di tangga.

Suka deh ngeliat dia senyum kayak gini.

Uda ga takut liat air mancur.

Buat gua jalan berdua bareng Jayden gini tuh penting banget. Pertama karena gua adalah working mom. Walaupun jam kerja gua fleksible dan ga lama kayak karyawan kantoran, tapi gua tetep ga bisa bareng-bareng sama Jayden selama 24 jam. Makanya penting buat gua untuk meluangkan waktu supaya bisa jalan bareng kayak gini. Apalagi belakangan anaknya suka cerita, jadi kalo lagi jalan berdua, gua bisa dengerin cerita-cerita Jayden yang kadang absurd, hahaha.

Kedua karena kesabaran gua tipis banget. Buat gua jalan bareng gini merupakan salah satu metode untuk memperpanjang kesabaran gua. Jadi kalo misalnya Jayden bikin ulah setelah jalan-jalan, gua akan lebih sabar ngadepinnya, karena energi gua kayak uda diisi ulang. Tegas iya, tapi gua ga akan membentak dengan nada keras.

Tapi gua bersyukur banget di umurnya yang 3 tahun ini, Jayden jadi anak yang semakin baik. Di rumah uda jarang banget tantrum dan lempar-lempar mainan. Ya sesekali sih masih, tapi uda ga sering kayak dulu. Kalo di mall juga uda jarang lari-lari. Tadi aja dia gandeng tangan gua terus, sambil sesekali minta gendong. Gua juga uda ga pernah sentil-sentil lagi, dan jarang banget marah. Semoga ini terus berlanjut ampe dia gede nanti.

Mudah-mudahan di tahun-tahun berikutnya, gua bisa jadi ibu yang semakin sabar, dan semakin diberi hikmat dalam mendidik Jayden. Selamat hari ibu.

Fans mami no 1.

20 December 2017

Main Es Batu

Seperti yang pernah gua bilang, karena semua kerjaan uda beres, gua jadi punya banyak waktu luang buat Jayden. Nah...beberapa hari yang lalu gua sempet galau, antara mau ajak Jayden foto bareng sama baby shark, atau main salju lagi. Semuanya sama-sama event yang jarang ada, tapi harganya beda jauh banget. Kalo mau foto sama baby shark harus belanja dulu di CP minimal IDR 250.000, sementara main salju cuma keluar IDR 85.000.

Tadinya gua merasa rugi harus ngeluarin duit 250rb cuma buat foto doang, tapi setelah dipikir-pikir kapan lagi ada kesempatan foto sama baby shark. Kebetulan hari Senin kemaren gua ngajar di deket CP, jadi selesai ngajar bisa mampir ke CP. Pas gua tanya...ternyata sesi fotonya dibatasin hanya untuk 40 peserta doang. Gua galau lagi deh, hahaha. Kalo ternyata ga kebagian kan gua rugi. Akhirnya gua bilang ke diri sendiri, mending main salju aja deh daripada foto sama baby shark.

Tapi lagi-lagi kemaren gua galau, hahaha. Tadinya uda diniatin untuk ke CP buat belanja dan ngantri foto bareng. Pikir kalo weekdays harusnya ga gitu rame ya. Tapi untuk lebih fair, gua nanya anaknya langsung...

"Jayden mau foto sama baby shark atau main salju?"

"Main salju!"

Oke sip! Bye-bye baby shark, hahaha. Akhirnya kemaren kami pergi ke Mall Puri Indah buat main salju. Emang sengaja cari mall yang lain, soalnya si suami bilang salju yang di Citraland itu uda hitam. Ya ga hitam-hitam banget sih, tapi setidaknya uda ga seputih waktu Jayden main pertama kali. Kami berangkat begitu Jayden bangun tidur siang, jadi mall masih agak sepi, dan masih dapet parkir.

Tempat saljunya terletak di lantai bawah, persis depan Metro. Tiket masuknya IDR 75.000 untuk 30 menit main, dan IDR 5.000 untuk asuransi, jadi gua bayar IDR 80.000. Tadinya gua bingung koq main salju pake asuransi segala, tapi setelah liat Jayden main gua jadi paham. Harganya lebih murah 5000 daripada di Citraland, tapi waktu mainnya lebih lama di Citraland. Kalo di Citraland mainnya 45 menit, uda gitu dapet jaket juga. Sementara di Puri ga dapet jaket, cuma dipinjemin sepatu boots doang. Tapi kalo di Puri dapet voucher Pancious dan Fish & Co. Lumayan lah. Untung karena uda liat di blognya Naomi kalo ga dapet jaket, gua jadi prepare bawa jaket sendiri dari rumah. Selain itu mereka juga mengharuskan pake sarung tangan, tapi karena Jayden uda punya sarung tangan bekas main di Citraland, jadi ga beli lagi.

Setelah bayar, Jayden ga langsung masuk, soalnya masih harus nunggu 20 menit lagi ampe sesi sebelumnya selesai. Ternyata masuknya itu per sesi, dan ga boleh masuk di tengah-tengah. Ga ngerti juga kenapa dibikin per sesi gitu. Yang jelas buat Jayden, nunggu 20 menit itu bagai nunggu berjam-jam, hahaha. Akhirnya gua bawa ke toilet dulu buat pipis dan kasih makan biskuit dulu biar ga laper-laper amat. Setelah 20 menit berlalu, akhirnya Jayden masuk.

Ternyata....itu bukan salju, tapi es batu, hahaha. Gua jadi agak menyesal ajak ke Puri, tau gitu mendingan ke Citraland aja. Tempatnya juga lebih gede di Citraland, dan ambiencenya juga menarik disana. Ya gua ga tau sih salju beneran itu kayak apa, tapi setidaknya yang di Citraland bukan es batu, hahaha. 

Sekilas kayak salju beneran ya.

Tapi coba diliat lebih dekat, itu es batu kecil-kecil, hahaha.

Uda gitu perosotannya juga penuh sama es batu, jadi merosotnya harus pake dudukan plastik gitu. Ada talinya sih, dan si anak harus megang talinya, tapi buat anak seumuran Jayden kayaknya belom terlalu ngerti. Gua ampe ngeri sendiri pas ngeliat dia merosot. Petugasnya juga ga selalu stand by di atas. Gua ampe harus manggil mas-masnya waktu Jayden mau sliding. Jayden juga cuma main sekali, abis itu ga mau lagi. Tapi waktu ditanya takut apa engga, dia bilang ga takut, hahahaha.

Perosotannya kayak gini. Padahal waktu di Citraland dia bolak balik main perosotan. 


Ngeri liatnya, hahaha.

Tapi enaknya, karena Jayden main di hari biasa dan di jam nanggung, jadi sepi banget. Tadinya ada dua anak lain yang juga ikut main, tapi entah kenapa mereka keluar di tengah-tengah sesi. Mungkin ga kuat sama dinginnya kali ya. Mereka ga pake jaket kayak Jayden sih. 

Main bertiga doang.

Jadi main sendiri. Serasa punya sendiri ya, hahaha.

Yang lain uda ga kuat dingin, yang ini tetep asik main sendiri.

Terlepas dari apakah ini salju atau es batu, Jayden bilang dia seneng banget. Emang salah satu tujuan gua kan buat nyenengin Jayden. Ini aja gua uda terima kasih banget dia lebih milih main salju ketimbang foto sama baby shark. Nanti biar papimu kita suruh pake kostum baby shark ya nak. Puas deh bisa jepret berkali-kali, hahaha. 

Seneng banget dia senyum di mukanya.

19 December 2017

Kencan Dengan Dua Lelaki

Gimana judulnya? Uda cukup menuai kontroversi belom? Hahahaha. Tapi emang beneran, weekend kemaren gua kencan sama dua pria, dan dua-duanya sama-sama pria kesayangan. Ya gimana ga sayang, kan yang satu suami dan yang satu lagi anak, hahaha. 

Hari Sabtu kemaren gua kencan berdua sama Jayden ke Lippo Mall Puri. Si suami ga mau ikut karena mau ngafalin naskah drama buat hari Minggu. Perginya sih bareng bokap nyokap dan si suster, cuma begitu gua dan Jayden selesai makan, kami jalan duluan berdua. Hari itu tumben banget Jayden ga lari-lari. Ya lari-lari sesekali sih masih, tapi frekuensi larinya masih dalam batas wajar, jadi gua juga ga perlu ngos-ngosan harus ngejar-ngejar dia, hahaha. Dan sepanjang jalan dia gandeng tangan gua terus, sama sekali ga mau lepas. Romantis banget ya, makanya gua bilang kencan bareng anak, hahaha.

Tadinya niat awal ke Lippo Mall Puri tuh buat main salju, tapi uda dicari muter-muter ga ketemu tempat saljunya dimana. Nanya satpam, dia bilang masih harus jalan kesana lagi, sementara gua uda males kalo harus jalan lagi. Akhirnya kami berhenti di salah satu playground gratisan yang letaknya deket panggung Micky Mouse. Mainannya cuma satu sih, dan harus gantian sama anak-anak yang lain, tapi lumayanlah buat bakar energi.

Yang penting anak seneng ya.

Mami juga seneng karena ga perlu bayar-bayar, hahaha.

Begitu uda mulai rame gua ajak dia pergi dari situ. Kalo nurutin anaknya sih maunya main terus, tapi kalo rame gua ngeliatnya ga nyaman. Soalnya Jayden tuh anaknya kecil dan pasrahan, jadi kadang suka didorong sama anak-anak lain yang badannya lebih gede. Dari situ kami mampir ke Kidz Station, karena Jayden mau main lego. Tapi ternyata mainan legonya uda ga ada. Mungkin si Kidz Station gondok kali ya, tokonya rame cuma buat anak-anak numpang main doang, hahaha. 

Pas di Kidz Station, Jayden langsung ngacir ke tempat mobil-mobilan, dan dia bilang, "Mami...Jayden mau beli ini. Disimpen dulu, nanti baru dibuka." Gua emang pernah beliin dia beberapa mainan, tapi gua simpen dulu, dan akan dibuka nanti. Begitu liat harganya, gua langsung bilang, "No! Itu harganya mahal, uang mami ga cukup buat beli itu, kamu liat-liat aja ya. Lagian mainan Jayden kan uda banyak." dan anaknya pun langsung ngeloyor pergi. Gua sih jujur ya, emang duit di ATM yang gua bawa ga cukup buat beli itu mainan, hahaha.

Yang namanya anak kecil, wajar banget suka minta beli ini itu, tapi menurut gua tinggal gimana kita pinter-pinternya komunikasi sama anak aja. Dan gua bersyukur banget sampai saat ini Jayden ga pernah tantrum, apalagi ampe nangis guling-guling di lantai, gara-gara ga dibeliin mainan. Bahkan kalo waktu main di playground selesai pun, cuma ampe batas susah diangkut, tapi ga pernah ampe nangis. Paling gua cuma bilang, "Bye-bye playground, nanti kita ketemu lagi ya" dan anaknya langsung diangkut, selesai deh urusan. Ya teriak-teriak sih sesekali pernah, tapi ga pernah ampe nangis. Kalo di rumah emang kadang suka tantrum ampe nangis guling-guling di lantai, tapi senjata itu ga pernah dia keluarin di mall atau tempat umum lainnya. Mudah-mudahan hal baik ini terus berlangsung ampe dia gede nanti.

Sebagai gantinya, gua ajak dia naik cho-cho train seharga 30rb. Ya kan daripada keluar duit seharga 1 kamar budget hotel, mending keluar duit 30rb, hahaha. Setelah itu gua kasih naik mobil-mobilan yang didorong. Kalo pake aplikasi OVO cuma bayar 1 perak doang, hahaha. Anak senang, mami bahagia, dompet pun aman. Setelah itu pulang deh.

Uda gede, bisa naik cho-cho train sendirian.

1 perak untuk 2 jam.

Hari Minggunya, giliran kencan sama papi alias si suami. Buat gua, kencan berdua suami tuh penting banget untuk menjaga kewarasan. Hidup itu kan harus seimbang, hahaha. Karena hari Minggu itu si suami ada pelayanan ampe sore, jadi kami kencannya malem. Sorenya gua jemput si suami di gereja, baru capcus ke Planet Hollywood buat nonton. Belakangan emang paling suka nonton disana, soalnya murah sih, hahaha. 

Abis nonton si suami main drama, baru nonton bareng suami di bioskop, hahaha.

Anyway...pas Jayden nonton adegan si suami ditangkep, dia langsung bilang, "Itu papi kenapa ya dijahatin pak polisi?" dan dia nanya ke suster, "Papi thief bukan?" Hahaha. Dia merasa papinya bukan orang jahat tapi kenapa ditangkep pak polisi. Akhirnya si polisi yang nangkep papinya harus menjelaskan kalo ini semua cuma akting, hahaha. Ini akibat kebanyakan nonton polisi nangkep thief di chuchu TV, hahaha.

Lanjut. Kali ini kami nonton Star Wars : The Las Jedi. Filmnya gimana? Gokil! Baguuuuuuuussssss banget! Plotnya lebih bagus daripada seri sebelumnya, dan adegan perang-perangannya juga jauh lebih menegangkan. Durasinya lama, tapi nontonnya ga berasa saking serunya. Buat para penggemar Star Wars, seri yang satu ini ga boleh dilewatkan deh.

Wajib ditonton.

Pulangnya kami dinner bareng di Ayam Gepuk Pak Gembus di Tanjung Duren. Ini bener-bener very late dinner, soalnya hampir jam 11 malam baru makan, hahaha. Selesai makan langsung pulang deh. 

Ayam sambel bawang, tapi sambel bawangnya kurang nendang. Ayamnya sendiri lumayan empuk dan cukup enak.

Seneng banget seteleh sibuk-sibuk di weekend sebelumnya, weekend ini bisa menghabiskan waktu bareng suami dan anak. Mudah-mudahan weekend depan bisa jalan-jalan bareng bertiga.

18 December 2017

Beli Mobil Sendiri

Akhirnya semua kerjaan satu per satu mulai beres, dan gua jadi punya banyak waktu luang lagi buat main sama Jayden. Gua uda bikin planning mau ngapain aja dan mau kemana aja sama Jayden. Mudah-mudahan semuanya terlaksana dalam minggu ini. 

By the way....ada yang anaknya belom vaksin DPT? Kalo belom ayo segera divaksin. Minggu lalu gua dapet penjelasan dari salah satu dokter anak, katanya penyakit Difteri ini sebenernya uda lama punah, tapi belakangan mulai muncul lagi. Dan penyakit ini amat sangat berbahaya kalo tidak segera ditangani. Makanya dia mendukung program pemerintah yang mengharuskan anak umur 1-19 tahun divaksin ulang. Menurut si dokter, karena penyakit Difteri ini merupakan wabah, jadi apapun status imunisasinya tetep harus divaksin ulang. Bahkan orang dewasa pun juga harus divaksin, karena penularannya cepet banget, seperti penyakit Flu. 

Kamis kemaren Jayden vaksin DPT, tapi bukan di klinik dokternya yang biasa, melainkan di sekolah. Kebetulan sekolah ada kerjasama dengan puskesmas setempat buat vaksin DPT ke murid-murid, sekalian aja Jayden gua ajak. Dari beberapa hari sebelumnya gua uda bilang ke Jayden kalo dia mau disuntik. Eh...anaknya malah cerita ke tetangga, "Oma...nanti Jayden mau disuntik loh." Dari bayi emang Jayden jarang takut disuntik. Pernah beberapa kali nangis kejer, tapi bisa dihitung pake jari. Seringnya sih nangis sebentar trus kelar, malah pernah ga pake nangis sama sekali.

Pas hari H-nya, gua bilang ama Jayden, nanti kalo takut merem aja ya peluk mami. Dia cuma ngangguk-ngangguk doang. Gua sempet khawatir, soalnya dia bukan suntik di tempat yang biasa kan, dan bukan sama dokter yang biasa dia temuin juga. Tapi ternyata kekhawatiran gua ga terbukti, Jayden ga nangis sama sekali. Mukanya juga lempeng-lempeng aja, hahaha. Good job deh anak mami. Biarpun badan kecil, tapi tetep harus jadi anak yang berani ya.

Tapi sore-sorenya dia ngeluh tangannya sakit, dan ga mau digerakin sama sekali. Dokter yang nyuntik emang uda bilang, karena obatnya ini lokal, jadi ada kemungkinan tangan sakit dan demam. Akhirnya sesuai anjuran gua kasih tempra. Jayden ga demam sih, tapi setidaknya tempra bisa ngurangin rasa nyeri di tangannya. 

Seperti biasa, kalo badannya lagi ga enak gitu, Jayden maunya nempel melulu sama gua. Padahal malemnya gua harus pergi ke gereja buat latihan. Akhirnya sore-sore gua ajak ke Indomaret. Seperti biasa, kalo ke Indomaret uda paling semangat. Cuma kali ini semangatnya ga kayak biasa, mungkin karena tangan sakit dan badan ga enak, jadi ga lari-larian. Tadinya minta gendong, tapi karena uda berat banget, akhirnya kami gandengan tangan berduaan ampe Indomaret. Romantis ya, hahaha. Kali ini ke Indomaret buat beli mobil-mobilan. Bukan...bukan gua yang beliin, tapi dia beli pake uang dia sendiri.

Jadi sejak beberapa bulan yang lalu, gua menerapkan sistem tabungan ke Jayden. Setiap kali dia mau beli mobil atau mainan lain, gua akan suruh nabung dulu. Setiap hari gua kasih uang buat ditabungin. Uangnya juga ga besar, paling kecil itu 100, dan paling besar itu 2000. Kalo yang 100 gua kasih dalam jumlah besar, misalnya jadi 500 atau 1000. Sesekali gua kasih 5000, tapi itu paling dua tiga kali doang. Gua belajar sistem ini dari SBI. Setiap kali dateng SBI, anak harus masukin uang ke celengan. Dan lumayan loh, waktu outing kemaren gua jadi ga perlu ngeluarin uang karena tiap minggu uda nabung.

Uangnya itu baru boleh diambil kalo uda kekumpul lumayan banyak. Dan waktu beli mainan juga gua budgetin, misalnya ga boleh lebih dari 30.000. Karena isi celengannya itu receh semua, jadi kalo beli mainan juga bayarnya pake receh, hahaha. Waktu beli mobil pertama kali bayarnya pake uang 2000-an semua, lalu waktu beli mainan bubble bayarnya pake uang logam, hahaha. Khusus kemaren beli mobilnya pake uang 50.000-an, soalnya utinya Jayden pernah kasih uang 50.000 ke Jayden buat ditabung. Jadi daripada ngitung receh lagi, udah aja belinya pake uang itu, tapi tetep ga boleh lebih dari 30.000, hahaha.

Begitu nyampe rumah, dia mulai melupakan rasa sakitnya dan asik main mobil barunya. Malemnya sempet ngeluh tangan sakit lagi, dan tidur juga bolak balik gelisah, tapi besokannya berangsur-angsur uda mulai pulih lagi. Emang beli mobil baru itu obat paling mujarab supaya Jayden kembali bersemangat. Sebelumnya beli mainan bubble juga pas dia lagi lemes karena batuk ga sembuh-sembuh, hahaha.

Sebenernya intinya bukan di beli mobil atau mainannya sih, tapi lebih ke nabungnya. Buat gua nabung itu merupakan kebiasaan, dan kalo ga dimulai dari kecil, nanti kalo uda gede bakal susah mulainya. Mudah-mudahan nanti kalo uda gede, Jayden bisa merasakan manfaatnya, dan terus rajin menabung.

Mobil pertama Jayden dari tabungan sendiri.

13 December 2017

Weekend Yang Sibuk

Bulan ini harus gua nobatkan sebagai bulan paling sibuk sepanjang tahun 2017, dan weekend kemaren adalah puncak kesibukan gua. Sebenernya setelah weekend masih ada acara lagi sih, tapi kalo uda ngelewatin weekend kemaren kayaknya gua uda lega, hahaha. Kata si suami, bersyukur masih sibuk, berarti gua masih punya pekerjaan yang bagus. Iya juga sih, hahahaha. Sekarang mari gua ceritain kesibukan gua di weekend kemaren.

Dimulai dari hari Jumat, dimana sekolah tempat gua ngajar ngadain acara natal di Citraland Mall. Jadi kata guru-guru, Citraland menyedikan tempat dan slot waktu selama 2 jam untuk performance sekolah. Dan semua murid terpilih harus tampil, mulai dari kelas playgroup sampai TK B. Performancenya juga beragam, mulai dari dancing, choir, ampe angklung. Kebetulan karena gua ngiringin choir TK B, jadi harus ikutan tampil.

Acaranya sendiri mulai jam 2, tapi semua uda harus dateng dari jam 1. Karena murid-murid yang ikut banyak banget, akhirnya guru-guru minta supaya langsung kumpul aja di Citraland. Soalnya kalo kumpul di sekolah dulu, pasti harus mikirin kendaraan ke Citralandnya, jadi mendingan kumpul langsung di mall. Karena acaranya di mall, jadinya gua ajak Jayden. Toh Jayden juga uda lama banget ga ke mall, dan dari kemaren-kemaren dia minta ke mall melulu. Mumpung gua kerjanya di mall, jadi sekalian lah. Pas banget di Citraland lagi ada event snowland gitu. Jadi sementara gua kerja, Jayden main-main salju, hahaha.

Pohon natalnya cukup tinggi. 

Ini area snownya. Ga terlalu gede, tapi karena kemaren pas weekdays, jadi ga terlalu rame. Ga tau ya nanti kalo anak-anak sekolah uda pada libur.

Waktu tau harganya gua sempet meringis...lah koq mahal ya, hahaha. Tiket masuknya IDR 85.000, dan masuknya harus pake sarung tangan dan kaos kaki. Kalo ga bawa, mereka jual seharganya IDR 15.000. Kebetulan kemaren Jayden pake kaos kaki, jadi cuma beli sarung tangan doang. Total yang gua bayar seharganya IDR 100.000 untuk 45 menit main. Kalo di playground, nambah IDR 20.000 bisa main selama 2 jam, hahaha. Tadinya gua sempet mundur, pikir biar Jayden main di fun world aja. Tapi setelah dipikir-pikir, event snow begini kan ga ada tiap bulan, jadi ya sekali-kali gpp lah, hahaha.

Sebelum mami kerja dan Jayden main salju, foto dulu dong.

Untuk anak di bawah 3 tahun boleh didampingin, tapi diatas 3 tahun harus masuk sendiri. Kalo mau ditemenin, pendampingnya kudu beli satu tiket lagi dengan harga yang sama. Jayden kan uda 3 tahun lebih, jadi masuknya sendiri deh. Dengan postur badannya yang cukup tinggi, orang ga akan percaya kalo gua bilang Jayden masih 2 tahun, hahaha. Jadi si suster nungguin di luar doang. Untungnya pembatas areanya itu lumayan pendek, kira-kira sedada orang dewasa, jadi si suster masih bisa ngawasin.

Sepatu boot dan jaket dipinjemin.

Lagi fokus main salju.

Karena sepi, banyak mainan yang bisa dimainin sendirian, hahaha.

Dan ketemu sama mainan kesukaannya.

Kata si suster, Jayden bolak balik main perosotan. Lucu banget sih, hahaha.

Baik di atas maupun di bawah ada petugasnya, jadi relatif aman. Dijamin ga akan ada anak yang lawan arah, hahaha.

Girang abis main salju.

Oiya, disana juga setiap 1 jam sekali turun salju, tapi jatohnya cuma di area snownya doang. Waktu di rumah dia cerita, tadi ada salju turun ke hidungnya, trus langsung hatchi-hatchi, hahaha. Begitu Jayden selesai main salju, gua suruh si suster ajak Jayden ke fun world, biar dia mainan disana. Dan karena si suster lupa ga bawa HP, gua suruh tunggu disana aja, nanti kalo uda selesai gua jemput.

Acaranya selesai sekitar jam 4, dan karena choir gua tampil di akhir acara, jadi mau ga mau gua nunggu ampe selesai. Jadinya hari itu Jayden ga tidur siang. Ya sekali-kali gpp deh, hahaha.

Gua nyempil di pojok. Keliatan ga? Hahaha. 

Begitu acaranya selesai, foto-foto dulu sebentar, langsung ke atas buat jemput Jayden. Dan anaknya lagi asik main sama temen baru, hahaha. Jayden ini emang anak yang cukup ramah, dia bisa langsung bergaul sama teman baru. Dan yang namanya anak-anak, susah banget disuruh beranjak dari tempat mainan. Eh....malah minta main train, hahaha. Akhirnya gua kasih main sekali. Kasian juga daritadi cuma ngeliatin anak-anak lain main doang, hahaha. 

Katanya ini naik MRT, hahaha.

Selesai naik train MRT, baru bisa diajak pergi dari fun world. Tapi ga langsung pulang. Karena uda jam 5 sore, jadi Jayden makan dulu di Citraland. Kebetulan tadi gua dapet konsumsi nasi tim, gua kasih deh ke Jayden. Pikir biar nyampe rumah langsung mandi terus tidur, jadi ga usah ribet kasih makan lagi. 

Dan bener...begitu nyampe rumah, langsung mandi dan sekitar jam 7 uda tidur, hahaha. Biasanya gua seneng kalo dia tidur cepet gitu, soalnya gua punya banyak waktu luang buat ngapa-ngapain. Tapi kemaren asli cape banget, bawaannya pengen rebahan. Yang ada jadi ikutan tidur ampe pagi, hahaha.

Hari Sabtunya, choir yang hari Jumat tampil ikut lomba di Lippo Mall Kemang. Jauh amat yak. Dari sebulan yang lalu emang guru-guru bilang kalo mau ada lomba di mall, tapi gua pikir di mall yang deket-deket sekolah, ternyata mallnya jauh banget. 

Menurut jadwal lombanya mulai jam 2 siang, tapi harus kumpul jam 12 buat cek panggung. Karena takut macet dan harus pemanasan vokal dulu, gua disuruh kumpul di sekolah jam 9 pagi. Jadi sebelumnya gua sempet ngajar dulu, trus dianterin si suami ke sekolah. Setelah pemanasan, baru sekitar jam 10 jalan ke Lippo Mall Kemang naik bis sekolah. Perjalanan sekitar 1 jam, jadi nyampe jam 11an. Sempet macet di tol, tapi selebihnya lancar. Cuma karena emang jaraknya jauh, jadi biarpun lancar nyampenya juga lama, hahaha.

Kemaren itu pertama kalinya gua ke Lippo Mall Kemang. Mallnya cukup gede, dan dalemnya agak mirip-mirip kayak Lippo Mall Puri. Satu grup sih ya, jadi kontraktornya pasti sama.

Cuma dekorasi natalnya kurang meriah.

Yang gua agak kecewa, Lippo Mall Kemang ini ngadain lomba buat anak-anak TK, tapi kayak ga siap buat menampung jumlah anak TK yang cukup banyak. Masa ga disediain tempat buat nunggu, minimal ada backstagenya, jadi kalo mau tampil bisa nunggu di backstage. Ini ga ada backstage sama sekali. Jadinya murid-murid gua duduk ngedeprok di lantai. Uda gitu hampir semua lantai deket panggung tuh penuh, jadinya kami melipir ke deket lift, supaya bisa latian juga.

Duduk ngedeprok sambil nunggu lombanya mulai.

Untungnya jam lombanya dimajuin ke jam 12.30, jadi kami ga perlu nunggu lama-lama. Kemaren itu, begitu dateng, kami langsung cek panggung. Karena jam segitu jam anak-anak makan, jadi sambil nunggu lombanya dimulai, ya anak-anak kami kasih makan dulu. Eh...kami malah ditegor, katanya ga boleh makan disitu. Ya coba dipikir deh, ngadain lomba di jam anak-anak makan, sementara tempat duduk cuma sedikit dan uda penuh sama orangtua, lalu ga disediain tempat buat nunggu, jadi ya kami makan dimana aja boleh dong. Gemes. 

Ga lama lombanya pun dimulai. Choir gua dapet urutan nomor lima. Nunggunya ga terlalu lama sih, ga ada setengah jam uda giliran gua. Cuma satu lagi yang gua gemes, masa backgroundnya iklan Meikarta. Mending iklan diem, ini iklan gerak, hahaha. Promosi sih boleh-boleh aja, tapi kan difoto jadi ga bagus, hahaha.

Abaikan backgroundnya. Kata Angela, seragamnya bagus. Ini mami-maminya yang beliin. Guru-guru mah mikirin latian vokal aja, ga pusing urusan kostum, hahaha.

Selesai lomba, anak-anak pada dijemput orangtua, dan guru-guru yang lain balik ke sekolah. Sementara gua...karena gua bilang mau dijemput sama si suami, jadinya gua yang disuruh nungguin pengumuman, hahaha. Gua pikir sebentar, ternyata nunggu hampir 1 jam. Eh...pas nunggu ketemu Angela. Kebetulan anaknya tampil juga disana. Pantesan mallnya penuh sesak, ternyata selain lomba, ada school performance juga. Tapi gua suka deh ngeliat anaknya nari, keliatan semangat dan sepanjang tampil senyum terus.

Ga lama setelah school performance, mulai deh pengumumannya. Pas si suami uda dateng sebelumnya, jadi ada yang fotoin kalo seandainya menang. Uda pede aja ya. Tapi bener loh....kami juara 1! Yeay! Ga sia-sia gua nungguin ampe pegel, hahaha.

Karena gua yang megang piala, foto gua jadi tersebar di facebook mami-mami, hahaha.

Selesai pengumuman, gua dan si suami early dinner. Pikir uda di mall yang jauh dari rumah, sekalian jalan-jalan deh. Setelah pusing mau makan dimana, si suami akhirnya putusin makan di Mujigae, hahaha. Dan ini makanan yang masuk ke perut.

BBQ.

Free cheese. Lupa ampe kapan, hahaha.

Harus masak sendiri.

Ampe mateng.

Cheese bibimbap.

Nasi goreng.

Selesai makan kami langsung pulang. Perjalanannya sama kayak pergi tadi, hampir 1 jam baru nyampe rumah. Sempet macet, tapi ga terlalu lama. Begitu nyampe rumah gua bener-bener langsung tepar, hahaha.

Hari Minggunya masih ada satu acara besar lagi. Kali ini sekolahan musik gua ngadain konser akhir tahun, dan guru-guru disuruh ikut tampil. Sebenernya waktu gua iyain tuh belom ada jadwal apa-apa. Jadi di jadwal latihannya masih kosong. Tapi ternyata....di latihan pertama ada ujian piano, yang tiba-tiba gua dadakan diminta nguji karena penguji sebelumnya berhalangan. Lalu di latihan kedua sepupu gua lamaran. Jadi tetep bolak balik sana sini deh, hahaha.

Acaranya sendiri mulai jam 2, tapi guru-guru yang tampil diminta dateng jam 11.30 buat cek sound. Untungnya kali ini si suami bisa nganterin, jadi lumayan gua bisa nyantai dikit, hahaha. Paginya sempet ke gereja, trus nganterin Jayden pulang, baru capcus ke Pondok Indah. 

Foto-foto dulu sebelum konser.

Captured by si suami.


Salah satu lagu yang dimainin di konser kemaren.

Hari Seninnya, gua tepar. Badan kayak meriang, plus kepala pusing. Jadinya kemaren malem gua tidur lebih awal dari biasanya. Untungnya hari ini uda membaik. Tapi paling engga gua lega 3 acara besar uda terlewati. Abis ini tinggal christmas celebration di sekolah, dan natal anak kelas besar di gereja. Setelah itu....LIBUR! Yeay!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...