30 January 2017

Ayam Api

Sebelum cerita tentang imlek kemaren, gua sekeluarga mau ngucapin....

Happy Chinese New Year!

Semoga di tahun ayam api ini, kita semua selalu banyak rejeki, diberi kesehatan, dan sukses terus. Buat yang belom nikah dan masih dapet angpao, ga usah minder atau berkecil hati, nanti kalo uda nikah, ga ada lagi goyang-goyang tangan dapet duit, hahaha.

Tahun ini merupakan tahun ketiga Jayden merayakan imlek dan tahun keempat dimana gua dan suami bagi-bagi angpao. Karena uda tahun keempat, jadi ga terlalu berasa banget. Anggaplah ini buat Jayden juga, karena angpao-angpaonya Jayden kan masuk tabungan dia semua.

Dari beberapa minggu sebelumnya, si suami uda beli kertas angpao bergambar ayam. Malemnya gua masuk-masukin duitnya. Tahun ini angpaonya lebih banyak dari tahun lalu, tapi Jayden juga dapet lebih banyak dari tahun lalu, hahaha. 

Angpao yang siap dibagi-bagi.

Bos kecil bobo pake piyama baru, gua beli waktu mudik ke Banyumas kemaren.

Pas imleknya, Jayden baru bangun jam 8. Tumben-tumbenan nih, biasanya jam 7 uda bangun. Karena uda jam 8, jadinya abis bangun langsung sarapan, dan makannya susah banget. Jayden emang biasanya abis bangun tidur, main-main dulu baru sarapan. Kalo baru bangun disuruh makan ya gitu, makannya susah banget. 

Baru dapet lima suap, tau-tau tukang koran dateng ke rumah. Tukang koran gua ini emang tukang koran langganan dari gua masih kecil. Waktu rumah gua yang lama kebanjiran ampe ampe masuk rumah, dia yang bantu-bantu beresin. Makanya hampir tiap perayaan besar, seperti imlek atau lebaran, dia selalu ke rumah. Tiap lebaran malah selalu kasih ketupat. Si tukang koran ini dateng sama istri dan anaknya yang berumur 4 tahun. Jayden seneng banget kedatengan temen baru, langsung diajak main mobil-mobilan. Begitu kakaknya berenti main, Jayden nangis, minta supaya kakak main lagi, hahaha. Seneng banget ya jadi anak kecil, bisa bebas main tanpa peduli suku atau agama.

Begitu tukang koran pulang, ii sama om gua dateng. Biasanya makin rame, makin susah makan, udahlah makannya disudahin aja, lima suap juga uda lumayan. Akhirnya Jayden dimandiin, hahaha. Begitu uda rapih, saatnya bagi-bagi angpao. Dari kapan tau gua uda ajarin Jayden buat kiong hi kiong hi, tapi pagi itu moodnya belom gitu bagus, jadinya agak rewel. Rewel-rewel banget sih engga, cuma disuruh ngapa-ngapain ga mau, suka-suka dia sendiri. 

Abis bagi-bagi angpao, ngobrol-ngobrol sebentar, trus om gua dan keluarganya pulang. Tadinya Jayden mau dikasih makan lagi, tapi kayaknya karena masih ada ii gua dan keluarganya, makannya masih tetep susah, ya udahlah. Abis itu kami siap-siap pergi ke Pasar Minggu, tempat sodaranya nyokap. Sebelum pergi makan misoa dulu, yang katanya makanan wajib tiap imlek. 

Foto bertiga dulu sebelum pergi. Goal tahun ini harus banyakin foto bertiga, hahaha.

Perjalanan dari rumah ke Pasar Minggu ga terlalu macet, sekitar 40 menit uda nyampe. Karena tahun ini Jayden tidur siangnya uda cuma 1x doang, jadi di mobil ga tidur. Selama di mobil, gua coba ngangkat moodnya lagi biar di Pasar Minggu ga rewel-rewel amat. Gua juga sering bilangin supaya nanti harus ramah sama semua yang dateng, soalnya mereka itu kan keluarga Jayden juga.

Selfie dulu sama mami.

Di Pasar Minggu, Jayden ketemu temen baru yang punya mainan mobil-mobilan, jadilah anaknya anteng banget. Padahal gua uda bawain mobil-mobilannya dia, tapi kalo uda ada mainan baru, mainan dia ga laku, hahaha. Dia juga uda mau kiong hi kiong hi ke oma opa yang dateng.  
  
Asik mainan sama temen baru. 

Disana Jayden makannya lahap banget. Entah karena laper, atau karena moodnya uda bagus lagi, atau karena makanannya enak, hahaha. Tapi emang makanannya enak-enak sih.

Menu makan siang. 

Abis makan, si pemilik rumah sempet ngadain games kecil-kecilan. Lumayan, gara-gara games gua dan suami jadi dapet angpao, hahaha. Abis games, foto-foto bareng dulu, trus kami cabut lagi, karena rencanaya mau ke Serpong, ke tempat adenya opa. 

Keluarga besar Tjan.

Inget goalnya, banyakin foto bertiga, hahaha.

Bos kecil mejeng sendirian. 

Perjalanan dari Pasar Minggu ke Serpong sekitar 1 jam lebih. Sebenernya bisa lebih cepet lagi, cuma si suami sempet salah jalan, dan sempet kena macet juga. Kali ini Jayden tidur. Tadinya gua pikir lumayan bisa tidur lamaan, tau-tau setengah jam kemudian uda bangun, ditidurin lagi ga mau. 

Begitu nyampe Serpong, Jayden dikasih buah sama susu, soalnya abis ini masih mau ke tempat lain lagi kan, biar perutnya ga kosong-kosong amat. Di Serpong juga Jayden sempet numpang mandi, hahaha. Tadinya gua uda takut karena kurang tidur, Jayden bakal rewel, tapi ternyata engga, malah di Serpong dia happy banget muter sana sini, manjat-manjat kursi. 

Abis dari Serpong, kami lanjut jalan lagi ke Joglo, ke tempat adenya oma. Imlek tahun ini lumayan banyak tempat yang kami kunjungin, dan Jayden lumayan banyak panen angpao, hahaha. Perjalanan dari Serpong ke Joglo lumayan lancar. Tadinya gua mau nidurin Jayden lagi, lumayan kan dapet 1 jam, tapi anaknya tetep ga mau tidur, ya udahlah. Gua emang uda mikir, imlek pasti jadwalnya berantakan semua, hahaha.

Walaupun kurang tidur, tapi anaknya ga rewel-rewel amat. Di Joglo malah dia lebih happy, karena rumahnya gede, jadi bisa lari sana-sini. Uda gitu disana ada ikan dan burung, jadi makin seneng deh. Karena kami nyampe pas jam makan malam, jadi kami makan disana. Tiap imlek si oma mesti masak makanan enak, ada babi kecap, pindang bandeng, rebung, ayam goreng, rujak, dan enak-enak semua. Jayden juga makannya lahap banget, ditambah nyemil-nyemil biskuit. Gua seneng banget deh.

Asik main.

Perjalanan pulang juga ga terlalu macet, karena si suami liat GPS, jadi dia bisa menghindari jalan-jalan yang macet. Sekitar jam 9 malem kami nyampe rumah. Tahun ini lebih cape daripada tahun lalu, tapi seneng karena Jayden moodnya selalu bagus. Walaupun paginya sempet ga mau makan dan rewel, tapi setelahnya makan gampang dan anaknya selalu riang. Disuruh kiong hi kiong hi juga mau, gua seneng banget. Mudah-mudahan tahun lalu selalu riang gembira ya nak.

Hasil kiong hi kiong hi, hahaha.

26 January 2017

Tayo The Little Bus

Tayo, Tayo, Tayo, Tayo,
He's a friendly little bus
Speeding up, slowing down
Tayo's always have to run



Ada yang tau lagu itu? Gua juga ga tau lagu itu sampai gua punya anak, hahaha. Dan lagu itu semacam hantu yang selalu menghantui gua kemana-mana. Lagi mandi, ingetnya lagu Tayo. Lagi makan, ingetnya lagu Tayo. Lagi nyetir, ingetnya lagu Tayo juga. Padahal gua uda setel lagu lain di mobil, tapi si Tayo ini tetep stuck di kepala.

Emang Tayo apaan sih? Tayo itu serial kartun dari Korea yang bercerita tentang bis dan kawan-kawannya. Semacam Thomas And Friends gitu deh, cuma ini versi bis. Info lengkapnya mungkin bisa dibaca di sini. Ini anak kayak ga mau kalah dari maminya. Kalo maminya demen nonton drama Korea, anaknya demen nonton kartun Korea, hahaha. Tapi emang kartun Korea itu gambarnya menarik banget sih. Coba aja liat Pororo atau Super Wings, gambarnya lucu-lucu.

Belakangan emang Jayden uda mulai tertarik nonton film, jadi kalo setel youtube, ga melulu nonton nursery rhymes. Gua pun terbebas dari lagu The Wheel On The Bus, hahaha. Dulu tiap setel youtube, yang ditonton lagu bis melulu, gua ampe eneg-eneg dengernya. Tapi ya film yang dia tonton pun ga jauh-jauh dari mode transportasi, kayak Thomas And Friends, Super Wings, Bob The Builder, dan Tayo The Little Bus. Untungnya dia ga suka film-film superhero, dan emang belom waktunya juga kali ya nonton superhero. Sekarang cukuplah nonton bis yang bisa ngomong, atau pesawat yang tiba-tiba berubah jadi robot. Absurd abis! Hahaha.

Saking sukanya Jayden dengan serial-serial itu, dia bisa berimajinasi, seolah-olah dia itu Tayo atau Thomas atau Super Wings. Jadi kalo ditanya, "kamu namanya siapa?" dia pasti akan jawab "Tayo / Thomas / Super Wings" dan kalo kita koreksi "bukan ah, kamu kan Jayden" pasti bakal ngamuk. Sesekali bisa berubah jadi Fire Truck atau Police Car, tergantung suasana hati dan film mana yang terakhir dia tonton, hahaha. Tapi dari semuanya, yang paling dia suka sih si Tayo ini. 

Emang pas gua tonton, ceritanya cukup menarik buat toddler, simple dan mudah dipahami. Tapi tetep ada nilai-nilai yang bisa diambil, seperti tentang persahabatan, atau mengajarkan anak supaya ga sombong. Dan di film Tayo The Little Bus ini ada banyak mobil-mobil lain yang Jayden suka, seperti police car, fire truck, mobil balap, dan lain-lain. 

Beberapa waktu lalu, gua iseng-iseng browsing mainan Tayo The Little Bus. Ternyata di Tokopedia ada yang jual. Sempet ragu-ragu juga sih, beliin apa engga ya. Gua kan uda bilang ga mau beliin dia mainan lagi, karena mainan dia uda banyak, tapi karena waktu di Banyumas kemaren Jayden ga bikin gua naik darah, jadi gua beliin deh. Anggap aja hadiah awal tahun deh, hahaha. Gua beli di toko Toys Empire, harganya paling murah dibanding yang lain. Belakangan emang gua lebih suka belanja di Tokopedia, transaksinya lebih aman.

IDR 76.750
Dapet track yang harus dirakit dulu, 4 mainan bis, dan aksesori kecil-kecil.

Masang tracknya agak ribet sih, tapi akhirnya jadi juga. Plastiknya keliatan ringkih tapi kuat juga, dipake buat mobil-mobilnya Jayden yang lain ga copot. Bisnya kecil-kecil, tapi yang kecil-kecil gini malah cocok dimainin Jayden. Soalnya biasanya sebelum tidur dia suka bawa mobil-mobilnya ke kamar, dan yang gua ijinin cuma mobil-mobil yang kecil doang. Aksesorisnya itu cuma buat pelengkap doang, jarang dimainin dan akhirnya cuma digeletakin doang, hahaha. Jayden jelas girang banget, akhirnya dia punya mainan Tayo.

Begitu selesai dirakit, langsung dimainin.

Buat yang penasaran sama Tayo, ini salah satu episodenya.


24 January 2017

Bebek Dower

Beberapa waktu lalu, si suami tiba-tiba nelpon minta dijemput di halte busway. Pas dia nelpon, pas gua lagi mau masak mie karena di rumah ga ada makanan. Ada sih makanan sisa siang, tapi cukup buat si suster doang. Abis minta jemput, dia bilang sekalian aja kita makan di luar kalo di rumah ga ada makanan. Ih, koq bisa pas banget! Hahaha. Tadinya gua uda mikir mau pake baju rumah, toh cuma jemput doang kan, ga perlu turun. Tapi karena sekalian mau dinner bareng, pake baju yang agak rapihan dikit dong (baca : kaos, celana pendek, dan sendal jepit) hahahaha. 

Waktu gua pamit ke Jayden, anaknya seperti biasa nangis-nangis minta ikut. Akhirnya gua bilang, "mami jemput papi dulu, biar Jayden bisa bobo sama papi" Baru deh anaknya diem dan merelakan gua pergi. Karena uda janji begitu sama Jayden, jadi kita makan di Citraland, biar pulangnya cepet. 

Di Citraland itu ada restoran baru buka namanya Bebek Dower. Waktu kapan gua lewat, ada banner bertuliskan promo 19.000 nasi, ayam, dan minum. Tapi setelah kami sampai, ternyata promo itu cuma berlaku dari jam 2 ampe jam 5. Uda kadung nyampe, dan sepertinya ga terlalu mahal, jadilah kami makan disitu.

Interiornya ga terlalu gede-gede amat. Ada area outdoornya, tapi buat yang merokok. Menunya seputar bebek, tapi ada ayamnya juga.

Daftar menunya.

Karena nama restorannya Bebek Dower, menu yang kami order juga ga jauh-jauh dari Bebek Dower. Dan ini menu-menunya.

Bebek Dower Istimewa
IDR 37.000
Nasi Putih
IDR 8.000
Ini menunya si suami. Keistimewaan bebek ini, sambelnya ada 3 macam, sambel terasi, sambel matah, dan sambel dower. Diantara ketiganya, sambel dowernya yang paling juara, si suami ampe minta nambah. Bebeknya sendiri lumayan enak dan empuk. 

Nasi Goreng Dower Bebek
IDR 38.000
Nasi gorengnya terlalu manis. Kayaknya pas masak, nuang kecap manisnya kebanyakan. Tapi daging bebeknya lumayan banyak. Rasanya pedes, tapi ga ampe bikin dower, hahaha.

Bayam Crispy
IDR 18.000
Ini contoh cara makan sayur yang ga sehat, hahaha. Bayamnya enak, garing-garing kriuk-kriuk, cuma terlalu berminyak.

Es Teh Manis
IDR 9.000
Gulanya banyak banget, ampe susah ngaduknya.

Overall sih lumayan juga makan disini. Pelayanannya tergolong cepat dan harganya lumayan terjangkau. Cuma kalo disuruh balik lagi, kami mikir-mikir dulu. Penasaran juga sih sama menu promonya, cuma jamnya nanggung ya. 

Bebek Dower
Mal Ciputra Jakarta
Lantai 4 Unit 37

21 January 2017

xXx : Return Of Xander Cage



 
Cast :

Vin Diesel : Xander Cage
Donnie Yen : Xiang
Deepika Padukone : Serena Unger
Kris Wu : Nicks
Ruby Rose : Adele Wolff
Tony Jaa : Talon
Nina Dobrev : Becky Clearidge
Samuel L. Jackson : Augustus Gibbons

Sinopsis :

Pada seri ketiga dari film franchise xXx, Xander Cage, pecinta olah raga ekstrim yang berprofesi sebagai agen pemerintah kembali beraksi setelah hidup dalam pengasingan selama beberapa tahun. Kali ini Xander direkrut oleh Agusutus Eugene Gibbons dan Jane Marke untuk memburu empat individual yang memegang kontrol atas seluruh satelit di dunia. Xander bekerjasama dengan tiga orang agen yang diantaranya adalah Adele Wolff dalam misi mencari keempat targetnya dan membangun senjata bernama Pandora's box.

Sinopsis diambil dari cineplex.

Review :

Sebenernya waktu si suami ngajakin nonton film ini, gua ga terlalu tertarik, soalnya gua ga nonton seri satu dan duanya, takutnya nanti roaming. Cuma mengingat kesibukan si suami yang luar biasa, kapan lagi ada waktu nonton bareng dia, jadi ya hayoklah, hahaha. 

Ceritanya sendiri datar banget. Tapi kan untuk film model gini, apalah arti sebuah cerita, yang penting jedar jedernya. Dan emang actionnya mantap banget. Walaupun sebenernya kita masih bisa ngeliat action model kayak gini di film lain, tapi masih okelah. Jokes-jokesnya juga kadang-kadang garing, tapi kadang-kadang lumayan bikin ketawa, hahaha.

Vin Diesel kayaknya uda ketuaan ya, gerakannya uda ga lincah-lincah amat. Malah penampilan Donnie Yen yang bikin film ini jadi lumayan menarik. Dan emang Donnie Yen itu salah satu faktor kenapa akhirnya gua mau nonton film ini, hahaha. Vin Diesel jadi agak kebanting gitu sama Donnie Yen. Si Ruby Rose yang jadi Adele juga oke, tembakannya selalu tepat sasaran. Dan ada juga Kris Wu yang mukanya paling ganteng diantara yang lain. Lumayan ada pemanis dikit, hahaha. 

Terlepas dari cerita, film ini lumayan menarik koq buat ditonton, setidaknya gua merasa terhibur. Apalagi lagu-lagunya enak didenger. Gua ga nonton seri satu dan duanya, tapi kata orang-orang sih, dibanding seri duanya, seri tiga ini masih jauh lebih bagus. Buat yang mencari tontonan tanpa perlu mikir, bolehlah film ini ditonton. 

18 January 2017

Rabbit Hole : Hmmm...

Sejak punya anak, gua jadi lebih suka hunting buku buat anak ketimbang buat diri sendiri. Ke toko buku, langsung ngacir ke rak buku anak-anak. Ke pameran buku, yang dicari juga buku buat anak. Bahkan ngubek-ngubek online shop pun juga nyarinya buku buat anak. Nah, selama masa mencari itu, gua ga pernah ketemu buku dalam bahasa Indonesia yang bagus. Buku-buku anak yang bahasa Indonesia emang banyak, tapi yang kualitasnya setara dengan buku import kayaknya nyaris ga ada.

Beberapa waktu lalu, gua kenalan sama Rabbit Hole, pembuat buku untuk bayi dan anak-anak, melalui instagram. Waktu ngeliat feednya, gua tertarik banget dengan koleksi buku yang mereka buat. Sebagai catatan, si penulis buku ini psikolog anak, jadi harusnya dia mengerti banget tentang dunia anak. Dan emang setelah gua follow instagramnya, si Rabbit Hole ini banyak memberi pencerahan tentang dunia parenting, terutama untuk anak usia toddler. 

Karena tergoda dengan review yang bagus-bagus, akhirnya gua order satu buku mereka yang berjudul "Hmmm...." atau lebih dikenal dengan Buku Emosi. Gua tertarik dengan buku ini karena captionnya yang berisi demikian,

"Lewat buku ini, anak bisa mengenal 6 emosi dasar, yang nantinya akan berguna untuk ia dapat mengekspresikan dengan cara yang sesuai. Tidak mau kan kalau anak tidak mendapatkan keinginan, lalu langsung nangis meraung-raung atau marah membanting-banting benda? Tentu akan lebih memilih anak yang dapat mengungkapkan apa yang ia rasakan, daripada melakukan sesuatu yang desktruktif / merusak. Itu semua bisa terjadi jika akan bisa memiliki regulasi emosi yang baik. Dan cara paling awalnya adalah anak belajar mengenal emosi terlebih dahulu. Itulah tujuan utama dibuatnya buku ini.

Buku ini dilengkapi dengan halaman sentuh-rasa. Tujuannya agar emosi yang abstrak bisa lebih mudah dipahami anak dengan media yang sederhana dan kongkrit."

Ini kayak pas banget dengan kebutuhan gua. Jayden itu lagi dalam masa-masanya suka nangis atau teriak-teriak kalau dia mau minta sesuatu. Untungnya *amit amit deh* ga ampe guling-guling di lantai, tapi cukup bikin kesabaran gua nyaris tipis. Belakangan malah lebih parah, kalo misalnya dia mau melakukan sesuatu tapi ga bisa, pasti langsung nangis atau teriak. Gua uda berkali-kali sounding, "Jayden kalo mau minta apa-apa harus ngomong, bukannya nangis" atau "Jayden kalo ga bisa ga boleh nangis, tapi minta tolong mami atau suster" tapi ya gitu, udahannya kejadian lagi.

Waktu bukunya nyampe ke rumah, gua langsung suka banget! Kualitasnya bener-bener setara dengan buku import. Gambarnya menarik banget, tulisannya bahasa Indonesia semua dan pendek-pendek, persis seperti yang gua mau. Ceritanya juga sederhana dan mudah dipahami oleh balita. Uda gitu touch and feelnya bisa sekalian melatih sensory anak. Bener-bener ga akan nyangka kalo buku ini buatan orang Indonesia.

IDR 185.000. Worth it banget.

6 emosi dasar.

Jayden juga langsung suka dengan buku barunya. Apalagi dia merasa anak laki-laki di buku itu adalah dia, dan dia langsung bisa berekspresi sesuai emosi yang ada di buku. Mudah-mudahan setelah baca buku ini tantrumnya mulai berkurang ya. Gua sangat merekomendasikan buku ini, terutama buat bayi dan balita. Abis ini gua pasti akan order buku-buku mereka yang lain. 

Serius baca buku baru.

17 January 2017

Bloggeratti Meet Up

Gua bikin blog ini dari tahun 2011, tapi mulai blogwalking dari tahun 2012. Karena blogwalking, gua jadi banyak kenal sama temen-temen baru. Makanya ketika Epoi bikin acara Bloggeratti, gua langsung daftar.

Acaranya sendiri berlangsung tanggal 15 kemaren di Bakmi GM. Mulainya jam 1 siang, tapi dari jam 12 kami uda dateng, hahaha. Soalnya si suami sekalian ajak temen-temennya makan disana. Jayden juga uda ga sabar mau makan mie, jadi dikasih makan siang dulu. Tadinya gua ga mau ajak Jayden, soalnya jam segitu pas banget sama jam tidurnya dia, tapi dipikir-pikir repot juga kalo harus nganterin Jayden pulang dulu. Lagian niatnya biar Jayden ketemu sama temen-temen baru. Walaupun disana kayaknya dia lebih banyak lari-lari ketimbang berinteraksi dengan anak-anak, tapi gpp lah, hahaha.

Gua seneng banget bisa ketemu dengan blogger-blogger yang biasa cuma ketemu di dunia maya doang. Dan karena uda sering komen-komen dan baca-baca cerita mereka, begitu ketemu kayak uda kenal lama, langsung ngobrol santai. Apalagi kalo sesama ibu-ibu, obrolannya ga jauh-jauh dari anak. Gua juga seneng bisa ketemu sama anak-anak para blogger. Mereka lucu-lucu banget. Dan walaupun gua ga dapet doorprizenya, tapi dapet hadiah quiz gara-gara owabong di blognya Epoi, hahaha. 

Buat Epoi, ditunggu ya part 2 nya, hihihihi.

Hasil menang quiz. 

Pada cantik-cantik ya.

Full team!

Kalo ini blogger dari GKI Gunsa, hahaha.

13 January 2017

Liburan Akhir Tahun Day 5 & 6

Akhirnya sampai juga di seri terakhir cerita tentang mudik akhir tahun kemaren.

29 Desember 2016

Hari ini jadwalnya Jayden mulai berantakan. Sekitar jam setengah 8 baru bangun. Untuk sarapan, tadinya gua bikinin oatmeal, yang gampang dan cepet, tapi anaknya ga mau makan. Mungkin karena cuma oatmeal doang kali ya. Kalo di Jakarta kan dicampur ini itu jadi lebih ada rasa. Akhirnya gua kasih nasi sama sop bikinan kakak ipar. Itu juga tadinya tetep susah, akhirnya dibujuk pake peyek baru mau mangap, hahaha. Kira-kira jam 10 baru kelar makan pagi, abis itu langsung mandi deh. 

Jadwal hari ini cuma ke Purwokerto doang, sekalian ajak bapak ibu dan keponakan buat makan siang bareng. Jadi kelar semuanya mandi, kami langsung capcus ke Purwokerto. Buat makan siang, kami mampir ke bakmie gareng, restoran punya kenalan keluarga Banyumas. Sebelum makanannya dateng, si suami ajak Jayden main-main ke belakang, ke rumah ownernya. Disana ada temen-temen seumuran Jayden, dan kelinci! Hahaha. Jayden girang banget ngeliat kelinci, dipegangin melulu. Ini anak emang ga ada takut-takutnya ya sama binatang.

Untuk makanannya, ini menu-menu yang kami order.

Nasi Goreng Magelangan
Enak, cuma agak kurang rasa sedikit. Jayden juga doyang, walaupun cuma makan beberapa sendok doang.

Lahap makan nasi goreng.

Minumnya es teh manis. Tumben-tumbennya dia doyan manis dan es, biasanya ga doyan.

Mie kuah
Ini gua pesenin buat Jayden, sharing bareng sepupunya. Tadinya gua pikir makannya bakal lahap, tapi ternyata engga. Akhirnya gua suapin sambil liat kelinci dan dibujuk dengan kerupuk, hahaha.

Mie goreng
Nah, ini menu unggulannya. Rasanya ga usah ditanya, enak pake banget! 

Abis makan, kami meluncur ke Moro, salah satu mall di Purwokerto. Emang dasar anak kota ya, ga afdol kalo ga ke mall. Sebenernya ada satu mall lagi yang baru buka, tapi kata kakak ipar belom ada apa-apa, dan masih panas. Begitu nyampe Moro, tau apa yang dilakukan Jayden? Main di fun world! Hahaha. Ya ampun nak, jauh-jauh ke Purwokerto ujung-ujungnya ke fun world juga. 

Ke fun world buat naik train, hahaha. Disini harganya 15.000 per orang, dan pendamping juga harus bayar juga.

Niatnya mau foto bareng, tapi si balita sok-sok ga mau difoto, hahaha.

Seperti biasa, naik doang tapi ga dinyalain.

Lumayanlah maminya irit.

Puas main di fun world, kami pun langsung pulang. Dalam perjalanan pulang Jayden tidur. Sebenernya dari Purwokerto ke Banyumas ga gitu jauh sih, cuma anaknya uda ngantuk banget, ditahan-tahan juga malah rewel nantinya. Untung begitu nyampe rumah ditaro tetep ga bangun, mungkin uda cape banget kali ya. 

Malemnya, abis kasih makan Jayden, gua dan suami pergi berdua makan soto kriyik. Gua pun memberanikan diri nitip Jayden ke mertua. Perginya juga diem-diem, ga pake pamit. Biasanya gua paling anti pergi diem-diem kayak gini. Biarpun anaknya nangis merengek minta ikut, gua tetep usahain buat pamit. Tapi kali ini pengecualian, hahaha. Selama makan gua agak ga tenang sih, jadinya makan kayak diburu-buru. Tapi setelah nyampe rumah, anaknya malah anteng-anteng mainan sama sepupu-sepupunya, boro-boro nyariin, hahaha.

Menu wajib kalo pulang kampung.

Oya, sebelum makan soto, kami sempet mampir lagi ke Yogimart, salah satu supermarket yang modelnya mirip kayak Superindo. Ngapain? Ya buat beli barang-barang kebutuhan sehari-hari, hahaha. Rata-rata harga disana lebih murah ketimbang di Jakarta, jadinya tiap kali mudik kami selalu beli beberapa barang buat stok. Lumayan hemat, hahaha.

30 Desember 2016

Waktunya pulang. Sedih juga sih, tandanya liburan uda hampir usai. Tapi yang paling ga rela ya si suami, dia kan jarang-jarang ya bisa mudik. Mau extend, besokannya gua uda ada pelayanan lagi, jadi ya mau ga mau tetep harus pulang.

Hari ini Jayden bangunnya lebih siang lagi, sekitar jam 8. Uda gitu pagi ini jadwalnya dia buat dipijet. Seharusnya kan dari hari pertama dateng, cuma tukang pijet langganan Jayden uda meninggal. Kebetulan kemaren itu ada temennya si suami dateng ke rumah trus rekomendasiin tukang pijet lain, akhirnya baru bisa pijet di hari terakhir deh. Sebelum pijet gua kasih minum susu dulu biar perutnya ga kosong-kosong amat. Abis mau nunggu anaknya makan dulu bakalan bisa lama, kasian tukang pijetnya nanti nungguin. Tapi sambil pijet boleh sambil ngemil kata ibunya. Abis anaknya, giliran maminya dong dipijet juga, hahaha.

Muka keenakan dipijet sambil ngemil tempe.

Kelar pijet-pijet, gua mandi trus lanjut ngasih makan Jayden. Anaknya tetep susah makan. Uda hari terakhir, gua juga uda ga terlalu ngotot-ngotot amat, kalo ga mau makan ya udahlah ga usah makan sekalian. Abis itu gua sama si suami ke bengkel. Sengaja gua tinggal Jayden bareng mertua, soalnya kalo ada gua, Jayden lebih nempel ke gua. 

Pemandangan seberang bengkel. Ini yang gua suka tiap kali mudik, banyak ngeliat ijo-ijonya.

Pulang dari bengkel, si suster uda nyampe rumah, trus beres-beres. Sebelum bener-bener pulang, mampir dulu ke tempat batik sebelah rumah buat ambil pesenan, trus pamit ke tetangga dan sodara. Sekitar jam 3 sore kami pun jalan pulang. 

Sama kayak waktu pergi, perjalanan pulang juga lancar jaya. Apalagi si suami kali ini ambil rute yang lain. Pemandangannya cakep-cakep sih, cuma karena jalannya berliuk-liuk, gua jadinya pusing. Untungnya Jayden tidur, jadi ga terlalu khawatir banget. Sekitar jam 7 sempet berenti sebentar di rest area buat makan malam, lalu jalan lagi. Selama perjalanan gua selalu ajak ngobrol si suami, soalnya kalo nyetir malem-malem itu dia selalu ngantuk. Mana di tolnya ga ada lampu sama sekali pula. Satu-satunya penerangan ya cuma dari lampu mobil doang. 

Sekitar jam 11 malam akhirnya kami nyampe juga di Jakarta, tepatnya di rumah. Jayden langsung gua taro di kasur. Kami juga langsung beres-beres, mandi, dan tidur. Tepar banget.

Bos kecil tidur pules setelah menempuh perjalanan jauh.

Selesai deh liburannya. Dibanding tahun lalu, tahun ini jauh lebih menyenangkan. Cuacanya juga ga sepanas tahun lalu, tahun ini lebih adem dan lebih banyak hujannya. Nanti ketemu mertua lagi bulan April, mereka bakal ke Jakarta. Semoga mereka sehat-sehat terus ya.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...