25 September 2018

Hari Kedua Di Magelang - Jogja

Note : postingan kali ini akan ada banyak foto, jadi harap maklum kalo loadingnya rada lama. Untuk cerita di hari pertama bisa dibaca di sini.

Waktu tau akan ke Magelang, tentu kami masukin salah satu tempat wisata yang kayaknya ga boleh dilewatkan, yaitu Candi Borobudur. Tadinya gua mau masukin Candi Borobudur ini di itinerary hari pertama, tapi si suami bilang uda kesorean, jadinya digeser ke hari kedua. Lagian sepupu gua bilang di Magelang ga ada acara apa-apa selain resepsi malam, jadi dari pagi ke sore kami punya waktu buat jalan-jalan.

Di hari kedua ini kami uda bangun jam 7 pagi. Jayden mah kalo lagi jalan-jalan gini pasti semangat deh disuruh bangun pagi, coba kalo sekolah, alasannya banyak banget, hahaha. Karena jadwal kami hari agak padat, jadi Jayden ga berenang. Abis bangun langsung turun buat sarapan. Jayden tuh bukan tipe anak yang habis bangun langsung bisa makan, jadi harus beraktifitas dulu. Tapi karena waktunya rada ketat, gua tetep paksa dia buat sarapan. Pagi itu lumayan Jayden isi perut pake nasi goreng dan ngemil-ngemil sereal.

Selamat pagi. Aktifitas pagi ini baca buku dulu, tapi ga cukup buat bikin dia laper, hahaha.

Abis makan trus mandi dan siap-siap buat berangkat. Perjalanan dari hotel ke Candi Borobudur ga terlalu jauh, kalo ga salah sekitar 45 menit uda nyampe. Dan begitu masuk juga langsung dapet parkir. Tapi.....begitu turun dari mobil langsung diserbu penjual-penjual yang buat gua ganggu banget. Mending kalo cuma dua atau tiga, ini ada banyak banget. Jualan boleh, tapi kalo uda menjurus memaksa jadinya kan ga nyaman. Kalo kita uda bilang engga ya udahlah, lah ini masih diintilin ampe ke pintu masuk. Uda gitu yang paling epic, ada jasa dorong stroller ampe ke atas. Sebenernya enak sih ada yang dorongin gitu, tapi gua kan emak-emak parno, kalo amit-amit anak gua dibawa kabur gimana coba.

Setelah kami berhasil menyingkir dari penjual-penjual itu, si suami langsung menuju loket untuk beli tiket masuk. Gua lupa harganya berapa, tapi kalo ga salah sekitar 40rb deh. Sebelum masuk juga tas-tasnya diperiksa, jadi ga boleh bawa makanan. Tapi karena gua bawa Jayden, jadi snack-snack, air minum, dan susu ga diambil.

Di ujung itu loket buat beli tiket.

Pintu masuknya.

Akhirnya nyampe juga di Candi Borobudur.

Ibu hamil, balita, dan lansia lagi foto-foto dulu.

Selfie biar muka si suami ada difoto, hahaha.

Tadinya gua pikir untuk naik ke atas itu harus pake tangga, tapi ternyata ada jalanan khusus buat yang pake kursi roda atau stroller. Ga ampe atas banget sih, cuma di tengah-tengah gitu, tapi lumayan kan ga perlu naik-naik tangga.

Jalanan khusus stroller dan kursi roda.

Tapi cuma mentok ampe disini doang. Ke atasnya lagi ya harus naik tangga.

Ini pertama kalinya gua ke Candi Borobudur, hahaha.

Tadinya gua sempet jiper buat naik ke atas, soalnya kan bawa gembolan gede di perut, tapi uda nyampe koq kayaknya sayang ya ga naik ke atas. Pikir belom tentu nanti bisa balik lagi kesini. Akhirnya setelah meyakinkan diri sendiri, gua pun naik ke atas setapak demi setapak, hahaha. Jayden gimana? Tadinya gua uda minta si suami buat gendongin Jayden, tapi ternyata anaknya ga mau, dia memilih naik ke atas sendiri.

Nyokap gua juga gini-gini masih kuat naik ke atas. Sementara bokap gua karena kakinya sakit, jadi lebih memilih nunggu di bawah.

Foto dulu sebelum naik.

Tangganya lumayan tinggi dan bikin engap.

Ini entah si suami foto dari sisi mana.

Hebat banget ya dulu yang bikin ini, dindingnya bisa detail gitu.

Akhirnya nyampe di atas juga. Yeay!

Dulu katanya ada patung yang bisa disentuh, tapi sekarang uda ga boleh.

Begitu nyampe atas, gua langsung ngos-ngosan, hahaha. Uda gitu nyari tempat duduk kan ga ada, jadinya duduk di candi-candinya itu. Sebenernya ada tulisan dilarang duduk sih, tapi gua butuh banget duduk. Petugasnya juga ga negor gua, mungkin tau gua lagi hamil kali ya, soalnya yang lain pada ditegor, hahaha. Tapi emang begitu uda diatas, kayaknya bangga banget, baik sama diri sendiri, maupun sama Jayden.

Anak kecil berhasil naik ke atas sendirian tanpa digendong.

Ninggalin jejak dulu sebelum turun.

Mami dan baby E abis olahraga, hahaha.

Nanti kalo baby E ditanya uda pernah ke Candi Borobudur belom, jawabnya uda dong, waktu di perut mami, hahaha.

Kalo waktu naik Jayden minta naik sendiri, kali ini turunnya minta digendong. Emang turunannya itu agak sempit dan keliatan curam, jadi dia rada takut. Cuma masalahnya gua dan si suami kan masih nyangkut di atas, jadilah Jayden digendong sama nyokap gua, hahaha. Emak gua emang setrong lah. Emang gua dan suami kenapa nyangkut? Soalnya masih sesi foto, hahaha.

Maaf bumil kecentilan, hahaha.

Naik pelan-pelan, turun juga pelan-pelan.

Captured by si suami.

Bokap nunggu di area sini.

Untung nyewa stroller, penyalamat juga selama di Candi Borobudur. Tapi rodanya jadi agak kotor sih, cuma mending bisa dibersihin, tapi gempor harus gendong-gendong.

Kalo naiknya ada jalanan khusus stroller, turunnya ga ada. Sementara Jayden juga kayaknya uda cape, jadi tetep minta digendong. Untung turun masih lebih mending daripada naik.

Bumil ngos-ngosan, butuh duduk dulu sebelum melanjutkan perjalanan, hahaha.

Setelah itu kami langsung menuju pintu keluar. Masalahnya....dari pintu keluar ke tempat parkir tuh kami harus melewati orang-orang jualan. Ga masalah kalo deket, tapi ini jalanannya panjaaaaaaaaaannnggg banget. Bener-bener panjang ampe gua ga nafsu buat ngeliat jualan mereka. Mana uda cape, laper, haus, bawaannya pengen langsung duduk, hahaha. Pokoknya untuk nyampe ke tempat parkir tuh bisa setengah jam sendiri.

Pintu keluar terpanjang yang pernah gua lalui.

Awalnya gua pikir apa kita dijebak ya supaya disuruh beli jualan mereka, soalnya waktu nanya petugas di depan pintu, dia nyuruh kami lewat jalur ini. Tapi kata temen gua cuma ini satu-satunya jalan keluar. Lewat jalan lain bisa, tapi ujung-ujungnya ya tetep akan lewat jalan ini juga. Buat yang mau bawa balita ke Candi Borobudur, gua bener-bener saranin bawa stroller deh. Di dalem sih ada mobil-mobil yang bisa nganterin kita keluar, tapi harganya 150rb. Ya mending jalan lah walaupun jauh juga, hahaha.

Dari Borobudur, kami langsung makan siang, karena uda pada kelaperan semua. Kali ini kami makan di Omah Pring. Di tripadvisor, restoran ini menempati urutan no 1 di Magelang, dan reviewnya juga bagus-bagus. Tempatnya agak nyempil, dan ga akan nyangka kalo ada restoran disana.

Sepi banget ampe kami ragu apa bener disini ada restoran.

Pintu masuknya.

Tempatnya banyak lesehan. Bangku kursinya ada, tapi minim banget.

Sebenernya suasananya enak sih, apalagi pemandangan cakep, dan cuacanya lebih sejuk dibanding di Borobudur, tapi servicenya parah banget. Waktu kami dateng ga ada yang menyambut sama sekali, bahkan dikasih buku menu pun engga. Sampe kami harus nyamperin kasirnya baru dikasih buku menu. Uda gitu gua liat meja lesehan di sebelah kami, dari kami dateng ampe pulang ga diberes-beresin. Nyokap gua bilang, mungkin dulu bagus, tapi sekarang uda ga lagi. 

Meja dan bangku depan yang bisa dipake.

Pemandangannya kayak gini, cakep kan.

Setelah abis panas-panasan di Borobudur, disini langsung berasa sejuk banget karena anginnya sepoi-sepoi.

Pilihan menu makanannya sendiri ga terlalu banyak, tapi yang jelas harganya murah meriah banget. Dan ini menu-menu yang kami order.

Nasi goreng. Tadinya gua pesenin ini buat Jayden, tapi ternyata pedes, jadi dikasih ke bokap gua. Rasanya lumayan enak.

Nasi ayam geprek. Akhirnya Jayden makan ini.

Nasi goreng gila yang ternyata juga pedes, tapi enak.

Jamur goreng. Ini juga enak dan kriuk-kriuk.

Sebenernya makanannya enak-enak, cuma keluarnya rada lama. Sayang banget ya, seandainya mereka bisa memperbaiki servicenya, restoran ini akan jadi tempat makan yang menyenangkan banget. Makanya pas kemaren gua dateng rada sepi, mungkin bener yang nyokap gua bilang, tempatnya uda kurang bagus.

Dari situ kami mampir lagi ke Tahu Kupat Pak Pangat. Katanya tahu kupat juga merupakan makanan khas Magelang, dan yang terkenal salah satunya si Pak Pangat ini. Perjalanan dari Omah Pring ke Tahu Kupat lumayan jauh, jadi Jayden bisa tidur. Begitu nyampe juga Jayden masih tidur, karena ga tega banguninnya, jadi gua nunggu di mobil. Tapi biarpun di mobil gua tetep makan dong, makanannya dianterin si suami ke mobil, hahaha.

Tampak depan si Tahu Kupat Pak Pangat.

Kami nyampe sekitar jam setengah 3, jadi ga begitu rame. Katanya kalo jam makan bisa lebih rame lagi.

Dimasak di depan.

Rasanya enaaaaaakkkk. Tahunya garing dan lembut, kuahnya juga ga begitu manis, dan kupatnya juga lumayan banyak.

Selesai makan kami balik lagi ke hotel untuk istirahat dan siap-siap buat resepsi malamnya. Untungnya jarak dari hotel ke restoran tempat resepsi ga begitu jauh, sekitar 5-10 menit perjalanan, jadi kami masih punya cukup waktu buat istirahat. Tapi.....karena Jayden uda tidur, jadinya gua juga ga bisa tidur, hahaha. Begitu nyampe hotel gua kasih Jayden roti dan susu buat isi perut. Sementara si suami ke mall buat beli persediaan air minum. Sekitar jam setengah 6 kami baru jalan ke restoran.

Resepsinya diadakan di restoran Pakelan, salah satu restoran chinese food. Acaranya sendiri makan meja. Lumayan gua jadi ga perlu ngejar-ngejar Jayden, hahaha. Tempatnya juga lumayan gede dan makanannya enak-enak semua. Acaranya selesai sekitar jam setengah 10, dan setelah itu kami balik ke hotel.

Family.

Begitu nyampe hotel, Jayden langsung sikat gigi, ganti baju, dan tidur. Hari kedua ini emang lebih melelahkan dibanding hari pertama, jadi semua langsung pada tepar, hahaha.

Cerita hari ketiga di postingan berikutnya ya, tentunya ga kalah seru dong. Tungguin ya.

24 September 2018

Hari Pertama Di Magelang - Jogja

Sebelum cerita tentang acara jalan-jalan kemaren, gua mau nanya dulu, sebenernya tulisan yang bener tuh Jogjakarta atau Yogyakarta ya? Kalo di wikipedia sih nulisnya Yogyakarta, karena singkatannya kan DIY, tapi di beberapa artikel nulisnya Jogjakarta. Daripada pusing-pusing, gua singkat jadi Jogja aja ya. Karena diucapinnya lebih enak, hahaha #abaikan #gapenting. Mari kita mulai ceritanya.

Kalo gua ga salah inget, kira-kira awal tahun ini sepupu gua uda ngajakin ke Magelang untuk menghadiri resepsi pernikahannya yang kedua. Karena ini salah satu sepupu gua yang paling deket, tentu gua menyambut dengan gembira undangan tersebut. Lalu gua pun mulai hunting tiket pesawat. Tadinya sempet liat-liat tiket Citilink di JD.ID, harganya emang lebih murah, tapi jamnya ga ada yang sesuai semua. Akhirnya pilihan jatuh pada maskapai kesayangan Jayden, yaitu Air Asia, hahaha.

Sebenernya tiket ke Jogja tuh murah, tapi karena gua ntar sok ntar sok, jadinya pas liat lagi harganya uda naik. Soalnya pas awal-awal gua liat tuh harganya masih sekitar 700rb-an, tapi beberapa bulan kemudian uda naik jadi 800rb-an. Tetep lebih murah daripada ke Bali sih, cuma ya nyesek aja, lumayan kan 100rb kali lima, hahaha. Daripada nanti naik lagi, jadinya gua beli di harga 800rb. Kali ini belinya via tiket.com, karena waktu itu lagi ada potongan harga sebesar 200rb kalo ga salah. Lumayan lah.

Kami pergi dari tanggal 14-17 September. Rombongan yang pergi kali ini sama kayak biasa, ada bokap, nyokap, gua, si suami, Jayden, dan nambah baby E yang ada di perut. Jadi ya bisa dibilang semi babymoon lah, hahaha. Karena trip kali ini bisa dibilang lebih nyantai dibanding waktu ke Bali tahun lalu, gua pilih flight yang agak siangan, yaitu jam 9.45. Jadi sekitar jam 7 uda berangkat dari rumah pake go-car. Perjalanan ke bandara lumayan lancar, tapi kali ini ga lewat tol, melainkan lewat perumahan Citra. Ya pokoknya ngikutin maps deh, hahaha.

Nyampe di bandara itu sekitar jam 8 pagi, dan setelah proses check-in, kami masih punya waktu buat sarapan dulu. Kebetulan om dan tante gua juga menggunakan pesawat dan flight di jam yang sama, jadi kami bisa ketemuan di food court. Enaknya pesen di tiket.com, pagi itu gua dikirimin SMS untuk mengambil free dua donut dan satu kopi panas di Krispy Kreme. Lumayan banget pagi-pagi dapet gratisan. Sementara suami beli sarapan di Starbucks, Jayden gua bawain nasi plus nugget dan abon. Beberapa hari sebelumnya gua emang uda bikin nugget buat dibawa ke Jogja, jadi pas hari H tinggal digoreng doang. Karena berdasarkan pengalaman ke Bali kemaren dimana Jayden susah makan, jadi gua siapin cadangan menu lain yang dia suka. Pagi itu makannya lumayan banyak sih, mungkin karena jamnya emang pas jam dia laper.

Girang karena mau naik pesawat lagi.

Untuk stroller sebenernya gua agak galau, perlu sewa atau engga. Pikir Jayden uda cukup gede untuk bisa jalan sendiri tanpa digendong. Tapi masalahnya....rombongan kami ini terdiri dari balita, ibu hamil, dan satu lansia yaitu bokap gua, dan koper kami lumayan gede-gede. Seandainya gua ga hamil, mungkin masih bisa bawa gendongan doang buat gendong Jayden kalo misalnya dia minta gendong, tapi karena gua hamil, jadi opsi gendong menggendong harus dicoret. Pikir si suami pasti ribet sama koper, sementara bokap dan nyokap bawa barang-barang yang ga terlalu berat, jadilah tinggal gua dan Jayden.

Dengan berbagai pertimbangan, akhirnya gua sewa stroller pockit di @baby.golite. Sewanya sedikit lebih mahal daripada di tempat biasa gua sewa, tapi mereka punya opsi pengiriman gosend sameday, yang mana harganya flat 15 rb. Jadi setelah dihitung-hitung, uang sewanya jauh lebih murah. Uda gitu mereka sendiri yang kirim gojeknya, jadi gua ga perlu repot-repot buka aplikasi segala. Barangnya juga rapih dan bersih. Responnya juga cepet banget, dan bisa dihubungin kapan aja, ga harus di jam kerja.

Dan sekali lagi keputusan untuk nyewa stroller ini tepat banget. Seperti yang gua duga, semua ribet dengan bawaan masing-masing, jadi gua tinggal dorong stroller doang. Apalagi Jayden makin gede, uda tau enaknya duduk di stroller, hahaha. Begitu selesai sarapan dan mau masuk ke boarding room, dia minta duduk di stroller lagi. Jadi kerjaan ibu hamil cuma dorong stroller doang, tanpa perlu bawa barang-barang apapun, hahaha.

Sayangnya kami ga bisa duduk bederet. Bokap dan nyokap duduk di kursi agak belakang, si suami duduk di bangku C, sementara gua dan Jayden di bangku D dan E. Tapi....Jayden kekeh banget pengen duduk di bangku F, yang mana persis deket jendela. Waktu kami duduk sih si pemilik kursi belom dateng, tapi begitu dia dateng, Jayden ga mau pindah. Pokoknya dia tetep mau duduk di kursi deket jendela. Untung si pemilik kursi baik loh, mau kasih tempat duduknya ke Jayden, jadi Jayden tetep bisa duduk di deket jendela. Emang itu seat favorit sih ya, hahaha.

Ngotot ga mau pindah tempat duduk, hahaha.

Flight pagi itu lumayan sesuai jadwal, cuma sempet ngantri pas mau take off doang. Penerbangannya lumayan mulus. Jayden juga anteng sambil ngemilin koko krunch. Sesekali sempet ngeluh kupingnya sakit sih, tapi ga ampe yang nangis atau teriak-teriak gitu. Tapi pesawatnya sempet muter-muter di udara gara-gara landasan landingnya masih penuh. Jadi yang harusnya jam 11 uda nyampe Jogja, ini sekitar jam setengah 12 baru bener-bener landing. Uda gitu landingnya kayak kurang mulus gitu, soalnya gua sama Jayden berasa geli-geli pas mau turun, hahaha. Selama landing Jayden ketawa-ketawa melulu gara-gara geli, hahaha.

Mendarat dengan sempurna di Jogja.

Si bos kecil yang uda tau enaknya duduk di stroller, hahaha.

Foto dulu sambil nunggu bagasinya keluar.

Ini bukan muka bete, tapi muka sok cool, hahaha.

Untuk mobil, si suami memutuskan nyewa mobil yang bisa lepas kunci 24 jam tanpa sopir. Sebenernya lebih enak pake sopir sih, tapi karena tujuan kami kesana buat kondangan, ditambah sekarang ada maps atau waze, jadi kalo pake sopir kayaknya agak rugi. Masalahnya rental mobil di Jogja yang bisa lepas kunci gitu ga banyak, ada sih tapi syaratnya banyak banget plus harus deposit sebanyak 3 juta.

Untungnya si suami punya kenalan yang punya usaha rental mobil gini, namanya Icha Rent Car. Dan karena uda kenal, jadi ga perlu ninggalin KTP atau semacamnya. Harga sewanya 300rb per hari, dan ga perlu ninggalin deposit segala. Mobil yang kami pilih itu avanza manual. Gua lupa mobilnya keluaran tahun berapa, tapi yang jelas bersih. Cuma pas dateng bensinnya uda tinggal dikit, jadi harus diisi dulu. Ini bukan sepenuhnya salah mereka sih, karena di awal kami ga ada omongan mengenai bensin. Buat yang perlu, bisa hubungin mereka di no 085643450829.

Begitu ketemu sopirnya, kami langsung capcus ke pemberhentian pertama. Apakah itu? Jejamuran! Begitu tau kami akan ke Jogja, gua langsung masukin Jejamuran ke list restoran yang akan dituju. Jejamuran ini ada beberapa cabang, dan yang kami datengin itu di perbatasan antara Jogja dan Magelang. Karena searah, jadi kami masukin ini sebagai tempat makan siang di itinerary. Kebetulan sepupu gua dan keluarganya juga mau makan disana, jadi bisa sekalian.

Selama di Magelang-Jogja kami banyak dijamu keluarga, jadi mohon maaf kalo ga mencantumkan harga. Dan di Jejamuran ini kami dijamu oleh sepupu gua, jadi gua ga ngerti harga-harganya berapa aja. Selama perjalanan ke Jejamuran Jayden tidur. Begitu nyampe langsung bangun.

Kesan pertama gua terhadap Jejamuran....tempatnya gede banget ya. Interiornya banyak didominasi warna coklat, dan banyak spot-spot buat foto, hahaha. Untuk makanannya, karena uda dipesenin, jadi kami makan apa yang tersaji di meja.

Ada sate jamur, jamur asam manis, jamur goreng tepung, gulai jamur, baso jamur, dan telor dadar jamur.

Rasanya gimana? Enaaaaaaaaakkkkkk semuanya! Apalagi gua doyan banget sama jamur, jadi berasa ga rugi makan makanan seenak ini. Yang paling gua suka tuh sate jamur dan gulai jamurnya, endes banget di mulut. Jayden gua kasih baso dan telornya, dan makannya juga lahap banget. Buat yang doyan jamur, wajib banget makan disini. Next kalo ke Jogja lagi, uda pasti harus banget makan disini.

Sate jamur, salah satu menu yang wajib banget untuk dicoba.

Muka-muka kelaperan semua, hahaha.

Gua lupa nama minuman ini apaan, yang jelas ada sodanya dan jamur enoki. Kebayang ga sih jamur dimasukin ke minuman, hahaha. Tapi rasanya enak dan seger banget.

Selain itu disini juga jual jamur-jamur kalengan kayak jamur balado, gulai jamur, dan aneka keripik jamur. Ada beberapa yang ada testernya juga, jadi sebelum memutuskan mau beli yang mana, bisa dicoba-cobain dulu. Dan sebelum pulang, tentunya kami meninggalkan jejak dulu dong.

Bos kecil bete karena disuruh foto, padahal mau lari-lari, hahaha. Di belakang itu ada kolam ikan, lumayan buat hiburan Jayden.

Kali ini happy karena ketemu becak, hahaha.

3 generasi, dan gua uda sangat bengkak.

Foto keluarga. Sayang Jayden susah banget disuruh diem, hahaha.

Dari Jejamuran, kami langsung menuju Grand Artos Hotel di Magelang untuk check in dan istirahat. Gua uda duga kalo Jayden ga akan tidur lagi, jadi begitu nyampe hotel langsung gua kasih roti dan susu, baru abis itu boleh berenang.

Uda gede bisa berenang sendiri.

Sore itu yang berenang di kolam cetek cuma dia doang.

Ini batas antara kolam cetek dan kolam dalem.

Karena sore itu anginnya lumayan kenceng, jadi ga lama bibirnya uda menggigil dan biru. Tapi tetep dong, susah disuruh udahan. Ampe gua telpon papinya untuk turun buat angkut Jayden. Setelah Jayden dimandiin papinya, kami turun ke lobby buat ketemuan sama temennya si suami. Jayden juga gua kasih makan sisa nasi, nugget, dan abon yang tadi pagi. Pikir abis berenang kan laper, sementara kami baru makan malam itu jam 7.

Kalo tadi makan siang kami dijamu oleh sepupu gua, untuk makan malamnya kami dijamu sama keluarga suaminya sepupu gua. Kali ini makannya di restoran yang terletak di lantai 1 hotel, yaitu Pringgading Restoran. Menunya seputar chinese food, dan makanannya enak-enak semua, terutama ikan gurame bumbu rujak. Jayden juga hampir habis makan nasi satu mangkok pake sup jagung, ikan, dan ayam. Tadinya gua pikir nasinya mau bagi dua sama gua, tapi ternyata cuma disisain dikit sama Jayden, hahaha. Maaf kali ini ga ada foto restoran maupun makanannya.

Selesai makan, si suami ngacir ke carefour di mall buat beli vitamin C dan persediaan air minum, sementara gua beresin dan tidurin Jayden. Kayak yang gua bilang, enaknya nginep di hotel ini tuh, karena nempel sama mall, jadi mau cari apa-apa gampang. Tapi selama disana gua ga pernah ke mallnya, selalu nyokap atau si suami. Gua ngendon ajalah di kamar hotel, hahaha.

Si anak baik langsung tidur pules.

Untuk hari pertama ini destinasinya emang ga banyak, karena pikir hari pertama mau santai-santai aja. Kayak yang gua bilang, trip kali ini emang santai banget, hahaha. Untuk cerita hari-hari berikutnya, tunggu di postingan selanjutnya. Tungguin ya! Hahaha.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...