15 January 2018

Susah Sinyal



 
Cast :

Adinia Wirasti : Ellen
Aurora Ribero : Kiara
Ernest Prakasa : Iwan
Valerie Thomas : Astrid
Refal Hady : Abe
Darius Sinathrya : Aji

Sinopsis :

Ellen pengacara yang sukses adalah seorang single mom yang jarang bisa meluangkan waktu bagi anak tunggalnya Kiara, yang akhirnya tumbuh sebagai remaja pemberontak yang lebih banyak melampiaskan emosinya di media sosial. Mereka tinggal bersama Agatha, ibunda Ellen yang sangat menyayangi Kiara. Ketika Agatha meninggal terkena serangan jantung, Kiara yang sejak kecil sangat dekat dengan omanya langsung terguncang. Untuk menghibur Kiara, Ellen mengajak pergi berlibur agar mereka berdua bisa menghabiskan quality time untuk mengobati masa-masa dimana Ellen terlalu sibuk bekerja. Mereka akhirnya pergi ke Sumba, dan Kiara pun pulang dengan hati riang. 

Di Jakarta, Ellen langsung disambut masalah besar di kantor. Proyek besar yang sedang ia tangani bersama Iwan terancam berantakan. Akhirnya karena sibuk, Ellen tidak menepati janjinya untuk menonton Kiara tampil di audisi ajang pencarian bakat di televisi yang sudah Kiara persiapkan sejak lama. Kiara pun marah dan pergi ke Sumba sendirian, tempat dimana terakhir kali ia bisa merasakan secercah kebahagiaan.

Sinopsis diambil dari cineplex.

Review :

Kayaknya telat banget ya baru nulis tentang film ini, padahal gua nontonnya uda dari sebelum natal. Tadinya sempet ga mau nulis ini karena uda basi, tapi karena semalem si suami ngebahas tentang film ini sama tante gua, jadilah gua review juga. Dan waktu gua cek di website cineplex, film ini masih diputar di beberapa bioskop, jadi ga basi-basi amat ya, hahaha.

Dari sekian banyak komika, Ernest Prakasa adalah salah satu komik yang selalu gua ikutin karya-karyanya. Mulai dari stand up shownya, buku-bukunya, bahkan sampai film-film yang dia sutradarai. Dan atas keberhasilan dia membuat film Cek Toko Sebelah (CTS) dengan sangat apik, gua jadi menaruh harapan tinggi untuk film dia selanjutnya, yaitu Susah Sinyal. Apalagi film Susah Sinyal ini dia tulis bersama istrinya, Meira. Gua suka banget sama kedua pasangan ini, mengingatkan gua kalo artis juga hanya manusia biasa, hahaha.

Karena pemain-pemainnya banyak yang sama kayak CTS, mau ga mau gua jadi ngebandingin kedua film ini. Kalo dari segi cerita, kurang lebih mirip-mirip kayak CTS. Cuma bedanya di CTS itu hubungan antara ayah dan anak, sementara di Susah Sinyal itu hubungan antara ibu dan anak. Untuk Susah Sinyal sendiri alurnya cukup menarik, cuma klimaksnya kurang dapet. Penyelesaian masalahnya tuh kayak kurang digali lebih dalam. Dari segi komedi juga masih lebih lucu CTS. Dulu pas CTS gua bisa ketawa ngakak ampe sakit perut, sementara yang ini cuma ketawa karena sekedar lucu doang. Tapi tetep yang paling juara sih duet antara Arie Kriting dan Abdur Arsyad, pecah banget.

Dari segi pemain, Adinia Wirasti sendiri aktingnya emang uda paling TOP deh diantara yang lain. Cuma sayangnya chemistry antara dia dan Aurora Ribero sebagai ibu dan anak kayak kurang greget. Ernest sendiri kali ini ga jadi pemain utama, tapi aktingnya lumayan meningkat loh dibanding di CTS dulu. Dan yang paling bikin gua gremet-gremet, tak lain tak bukan adalah Darius Sinathrya, hahaha. Kayaknya gua liat dia biasa aja, tapi disini koq berasa ganteng banget ya. Biarpun scenenya ga terlalu banyak, tapi muka gantengnya cukup nempel di gua, hahaha.

Di luar semua yang gua tulis diatas, film Susah Sinyal ini tetep merupakan salah satu film yang cukup bagus. Apalagi film ini menawarkan keindahan Sumba yang cakep banget, terutama pantainya, bikin gua kangen ke pantai. Nonton film ini mengingatkan gua akan hubungan gua dan nyokap. Walaupun bukan single mother, tapi nyokap gua adalah working mom, dan sempet ada saat-saat dimana hubungan gua dan dia jauh banget. Dan sama kayak Kiara, gua pun juga lebih dekat sama oma gua dibanding nyokap. Makanya waktu nonton ini, gua jadi diingatkan kembali untuk bisa menyediakan waktu bareng anak. Jangan ampe nanti gua ga nyadar, tau-tau anak gua uda gede.

Walaupun masih lebih bagus CTS, film ini tetep harus banget ditonton, terutama untuk para orangtua. Buat yang belom nonton, ayo buruan nonton, mumpung masih ada di bioskop.

12 January 2018

Cerita Mudik Hari Keempat & Kelima

Mari kita lanjutkan cerita mudiknya. Untuk cerita mudik hari pertama dan kedua bisa dibaca di sini, dan cerita mudik hari ketiga bisa dibaca di sini dan di sini.

Di hari keempat ini Jayden bangun sekitar jam 7an, dan ga berapa lama kemudian pintu kamar kami digedor-gedor oleh para keponakan, hahaha. Mereka bilang pengen main sama Jayden. Jadilah Jayden dibawa ke kamar mereka, dan gua juga ikut dalam keadaan terkantuk-kantuk. Si suami kemana? Tidur lagi, hahaha. Minta dijitak ya. 

Bangun tidur langsung jumpalitan di kamar hotel.

Jam 8 kami semua turun buat sarapan. Ga seperti biasanya, kali ini Jayden lahap banget makan bubur ayam. Semangkok penuh habis dan ludes. Padahal tadinya gua pikir ngambilnya kebanyakan, karena biasa kan bisa abis separo aja uda bagus. Emang diantara makanan yang lain, bubur ayamnya yang lumayan enak sih. Abis itu dia masih minta makan baso, dan habis dua biji. Gua seneng banget deh. Selesai sarapan langsung lanjut berenang.

Berenang sambil bawa ember, hahaha.

Tadinya gua agak ragu untuk ngijinin Jayden berenang, karena dia lagi batuk. Apalagi cuaca hari itu juga cukup dingin, dan mataharinya minim banget. Malamnya juga dia sempet kebangun gara-gara batuk ampe keluar lendir cukup banyak. Tapi gua pikir Jayden kan ga bisa setiap hari berenang ama sepupu-sepupunya gini, kasian juga kalo dia cuma ngeliatin doang. Jadi ya gua kasih dengan catatan ga boleh lama-lama. Eh...abis berenang malah batuknya sembuh, hahaha. Mungkin cuaca pegunungan gitu bikin dia sembuh kali ya.

Walaupun gua bilang berenangnya ga boleh lama-lama, tapi tetep aja susah pas disuruh udahan. Sepupu-sepupunya juga susah sih, tapi mereka kan uda gede, jadi bisa nurut setelah dikasih pengertian. Abis itu kami langsung beres-beres dan check out.  

Sedih karena mau check out.

Dari hotel kami sempet mampir dulu ke Indomaret buat beli susunya Jayden. Stok susu dia emang uda abis, dan sisa susu coklat doang. Jayden sih mau-mau aja minum susu coklat, tapi waktu itu gua pikir dia masih batuk, jadi beli susu yang plain. Selama perjalanan, Jayden duduk di depan sama aungnya. Mudik kali ini emang ga terlalu nyariin maminya, hahaha.

Mesra sama aung.

Setelah itu kami ke Mie Gareng untuk makan siang. Karena sebelumnya uda kesini di hari pertama, Jayden jadi uda hafal dimana letak kamar yang ada mainannya, hahaha. Kali ini gua pesenin cap cay kuah buat Jayden dan share sama cici sepupunya. Mereka berdua ini porsi makannya sama, sama-sama ga makan banyak, hahaha. 

Karena porsi segini kebanyakan buat Jayden, jadi share sama cicinya. Sama kayak tadi pagi, siang ini juga makannya banyak banget dan habis. Mami seneng banget deh.

Kali ini ada menu ayamnya, jadinya gua order ayam geprek. Dan ini enaaaaakkkk banget! Apalagi sambelnya, maknyus dah.

Ini ayam goreng laos kampung pesenan si suami. Menurut dia rasanya juga enak, dan Jayden juga doyan....doyan ngemilin laosnya, hahaha.

Makan ampe merem melek.

Kelar makan, kami lanjut lagi jalan ke Rita Mall. Mall ini sebenernya uda ada dari tahun lalu, tapi waktu itu kami ga kesana karena katanya masih panas dan belom ada apa-apa. Tahun ini, sebagai orang kota, kami wajib banget harus main ke mall, hahaha. 

Gua agak kaget sih ngeliat mallnya, karena tenantnya mirip-mirip kayak Jakarta. Ada JCO, bread talk, CGV, giordano, bahkan ada dum-dum juga. Harganya juga ga beda jauh sama Jakarta, paling lebih murah dua ribu doang. Cuma bedanya, kalo di Jakarta SPG giordanonya bilang, "boleh kakak giordanonya" sementara di Purwokerto, "boleh mbak giordanonya" hahahaha.

Untuk ukuran Purwokerto, ini gede banget.

Masih dalam suasana natal.

Karena hari ini Jayden makannya pinter banget, jadi gua langsung ngajak dia ke tempat mainan. Gua lupa namanya apaan, tapi isinya mirip-mirip kayak Fun World, dan ada soft playgroundnya juga. Langsung deh anak-anak minta main disana. Untuk bisa main, harus beli kartunya dulu, dengan minimal top up IDR 10.000.

Harga soft playgroundnya sendiri IDR 30.000 untuk waktu bermain sepuasnya, dan uda free kaos kaki juga. Anak dibawah umur 5 tahun harus didampingin. Gila ini murah banget. Harga 3 anak uda kayak 1 anak di Jakarta, hahaha. Kali ini gua minta aung utinya temenin Jayden, sementara gua dan suami jalan-jalan keliling mall, hahaha.

Dalemnya ga beda jauh kayak di Jakarta.

Area outbondnya cuma jalan-jalan di atas doang. Kayaknya akan lebih seru kalo ada flying fox ya, hahaha.

Girang bukan main.

Gua lupa ini main apaan, hahaha.

Jayden paling deket sama cici sepupunya, soalnya si cici ini pernah nginep di rumah kami.

Mau naik kereta Jepang, hahaha.

Sekitar jam setengah 4, si suami langsung suruh Jayden selesai main. Untung murah ya, kalo harganya kayak di Jakarta pasti gua suruh main ampe berjam-jam biar ga rugi, hahaha. Sebelum pulang anak-anak beli es krim dulu, termasuk Jayden juga. Karena daritadi gua ga denger Jayden batuk-batuk, jadi gua kasih deh dia makan es krim, hahaha. Anak baru sembuh batuk langsung makan es krim, jangan ditiru ya, hahaha.

Setelah itu kami mampir ke rumah budenya si suami. Tapi karena anak-anak uda pada rewel karena ngantuk dan cape, jadi disana cuma sebentar trus pulang. Abis itu kami uda ga kemana-mana lagi. Sebelumnya sempet main-main ke rumah temennya si suami, tapi ga lama.

Hari kelima...waktunya pulang. Hiks. Dari pagi gua uda beres-beres, sementara si suami pergi ke pasar sama ibu mertua. Salah satu barang yang wajib dibeli kalo di Banyumas adalah bawang putih, bawang merah, dan cabe, karena harganya jauh lebih murah daripada di Jakarta. Selain itu mereka juga beli buah naga dan alpukat buat Jayden. Abis itu si suami pergi sama bapak mertua nyekar ke makam mbahnya.

Hari itu juga agenda Jayden dipijet-pijet sama dukun bayi. Anak ini emang kayaknya demen dipijet ya, soalnya pas dipijet itu mukanya kayak keenakan, hahaha. Malah waktu di Jakarta dia bilang mau dipijet lagi sama tukang pijet. Lah nak...di Jakarta susah nyari mbok-mbok tukang pijet, hahaha.

Sekitar jam 2 siang, kami jalan ke Purwokerto untuk makan. Sebelumnya sempet makan di rumah sih, tapi gua masih pengen nyobain soto yang katanya si suami terkenal di Purwokerto, namanya Soto H. Loso.

Ini area deket pintu masuk.

Ini di dalemnya lagi.

Jual oleh-oleh juga.

Sotonya enak, tapi gua masih lebih suka soto gareng di Banyumas.

Minuman gua dan suami.

Setelah itu kami langsung jalan menuju Jakarta. Gua ga gitu paham si suami ngambil rute mana, yang pasti walaupun banyak ijo-ijonya, tapi jalannya berliku-liku gitu. Gua kadang suka mabok kalo jalanan meliuk-liuk dan duduk di bangku belakang. Tapi karena kali ini kami naik mobil yang gede, jadi gua bisa duduk di depan, lumayan jadi ga mabok.

Sepanjang perjalanan ngeliat yang ijo-ijo gini.

Sebelum masuk tol, kami berenti di pom bensin dulu untuk makan malam. Ibu mertua uda nyiapin ayam goreng buat kami makan, hahaha. Kebayang kan susahnya makan ayam goreng di mobil. Selesai makan kami pun masuk tol untuk melanjutkan perjalanan. Kali ini tolnya uda bisa non-tunai, jadi ga sia-sia isi kartu. Selama perjalanan sempet beberapa kali stop untuk ke toilet. Dan gua menemukan sesuatu yang menarik...

Coba dibaca baik-baik, hahaha.

Sekitar jam 11 malam kami pun nyampe di Jakarta. Sama kayak perjalanan waktu pergi, perjalanan pulang juga ga macet sama sekali. Dan dengan kembalinya kami jadi anak kota, menandakan kalo liburan uda hampir usai. Hiks.

Welcome to Jakarta. 

Besok paginya kami bangun dengan perasaan....masih pengen jalan-jalan lagi. Yuk suami, kita jalan-jalan lagi. Hahaha.

11 January 2018

Cerita Mudik Hari Ketiga Part 2

Mari kita lanjutkan cerita mudik kami di hari ketiga. Untuk part 1-nya bisa dibaca di sini, dan cerita mudik hari pertama dan kedua bisa dibaca di sini.

Setelah dari Small World, kami melanjutkan perjalanan ke Lokasi Wisata Baturaden. Gua ga gitu paham ini tempat apaan, yang jelas disini lebih adem daripada di Small World, hahaha. Dasar anak kota ya, nyarinya yang adem-adem. Perjalanan dari Small World ga gitu jauh, sekitar 5 menit uda nyampe. Tempat parkirnya ada di seberang lokasi.

Di deket pintu masuk ada pesawat Garuda Indonesia, dan di dalemnya itu ada teater alam yang memutarkan film-film pendek tentang alam. Untuk masuk kesana harus bayar IDR 5.000, karena ini ada di luar area Lokasi Wisata Baturaden. Sayang gua ga ada foto pesawatnya. Seinget gua waktu itu uda difotoin, tapi dicari-cari ga ketemu. Untuk tiket masuk Lokasi Wisata Baturaden itu sendiri seharga IDR 15.000. Gua lupa-lupa inget Jayden bayar apa engga.

Di belakang tulisan itu ada pesawatnya. Dan ternyata selama ini gua salah nulis, R-nya ada dua toh, hahaha.

Ga jauh dari pintu masuk, kami langsung disambut oleh....gua ga mudeng ini namanya apaan, hahaha. Yang pasti ada yang main kolintang, angklung, dan ketipung. Jadi begitu masuk bawaannya pengen goyang, hahaha.

Ini ada namanya, tapi gua lupa apaan.

Karena begitu nyampe Jayden kelaperan, jadinya kami cari makanan. Disana ada banyak banget tukang jual makanan, mulai dari baso, sate ayam, sampe cemilan ringan kayak sosis goreng. Jayden gua beliin baso, dan kebetulan tiker di deket tukang basonya itu kosong, jadi kami makan sambil lesehan disana. Dan kami makan sambil ngeliat pemandangan air mancur yang cakep banget.

Ini air mancurnya. Jadi makan sambil sesekali kena ciprat-ciprat air, hahaha.

Muka bahagia anak kota.

Mami, aku mau makan baso. Disini keliatan kurus banget ya.

Baso disana itu pake kupat dan mie. Kupatnya sih lumayan abis dua potong, dan basonya juga abis beberapa biji, tapi mienya ga mau dimakan sama sekali. Jayden emang kayaknya kurang cocok sama tekstur mie disana.

Selain Jayden, maminya juga kelaperan. Butuh asupan energi karena abis ngejar-ngejar bocah. Satenya maknyus banget.

Setelah makan kami bertiga (gua, suami, dan Jayden) lanjut jalan lagi, sementara yang lainnya duduk-duduk santai nungguin kami. Katanya mereka uda sering kemari, jadi mendingan duduk istirahat aja. 

Ini gua bilangin, "Jayden...disini kan rame banget, kamu harus gandeng tangan mami, kalo engga nanti mami hilang" hahaha.

Ga jauh dari situ ternyata ada semacam sungai yang airnya dingin dan jernih banget. Disana banyak banget anak-anak yang main air, jadilah Jayden ikut-ikutan main air. Uda gitu bawahnya batu-batu, tapi anaknya ga kesakitan sama sekali, hahaha. 

Ini sungai yang dimaksud. Katanya disini pernah banjir.

Difoto dari arah yang berlawanan.

Jadi inget kalo dulu retret, gua suka ikut outbond yang rutenya ngelewatin sungai-sungai kayak gini.

Anak kota lagi main di sungai, hahaha.

Puas-puasin deh. Di Jakarta mana bisa main beginian.

Itu bawahnya batu, tapi dia bilang ga sakit.

Basah semua sebaju-bajunya. Untung gua bawain baju ganti.

Foto bertiga dulu dong.

Senyum terpaksa, hahaha.

Kelar main-main air, kami langsung balik ke hotel karena uda jam 4 sore. Sebenernya waktu lagi makan baso gua janjiin Jayden buat naik kereta, tapi gua nego lagi, gua bilang kan dia uda main-main air, jadi naik keretanya ga usah ya. Untung anaknya setuju, hahaha. Disitu emang banyak tempat mainan anak-anak, tapi karena uda sore, jadi skip main-mainnya. 

Katanya si suami, di atasnya itu ada banyak tempat wisata lagi, tapi gua uda cape buat naik-naik ke atas. Nanti aja deh diexplore kalo Jayden uda rada gedean. Buat yang mau kesini bawa toddler, gua saranin bawa gendongan. Jangan bawa stroller, karena tempatnya ga stroller friendly.

Nyebrang jembatan dan naik ke atas kalo mau liat wisata lainnya. Begitu denger kata tangga gua langsung jiper. 

Cukup memandang dari sini saja.

Gandengan sama cici.

Begitu nyampe hotel, kami semua langsung mandi dan istirahat. Niatnya sih pengen tiduran bentar, tapi kayaknya mustahil banget, hahaha.  

Santai-santai di balkon hotel.

Malemnya kami makan di restoran yang ga jauh dari hotel, namanya Red Chili. Restoran ini perpaduan antara chinese food dan seafood. Tempatnya gede banget, dan ada playgroundnya. Cuma sayang di playgroundnya itu penerangannya agak minim, jadi Jayden main perosotan gelap-gelapan gitu. Masih keliatan sih, cuma akan lebih baik kalo dikasih lampu lagi biar lebih terang.

Ini area deket playgroundnya. Sayangnya kemaren gua ga fotoin semua interiornya, soalnya anak keburu kelaperan, hahaha.

Sup Asparagus Ayam
IDR 25.000
Ini gua pesenin buat Jayden, dan makannya banyak banget. Rasanya emang enak sih, manis-manis gurih.

Kepiting Lada Hitam
IDR 68.000 isi dua. Kalo isi satu IDR 35.000
Coba di Jakarta mana dapet harga segitu, hahaha. Dan rasanya enaaaaaaaaakkkk banget! Dagingnya banyak, gurih, dan saos lada hitamnya berasa banget. Juara banget deh.

Kerang Rebus Union
IDR 15.000
Maaf kalo fotonya blur. Yang goreng tepung itu bawang bombay. Kerang-kerangnya ngumpet di dalem. Dan ini juga enak, kerangnya gede-gede dan seger banget. Uda gitu ga bau amis juga.

Baby Kailan 3 Jamur
IDR 30.000
Sayurannya seger-seger, dan rasanya juga enak.

Selain itu kami juga order Cumi Red Chili (atau saos padang) seharga IDR 35.000. Kami semua puas banget makan disini. Selain harganya murah-murah, seafoodnya juga seger-seger, rasanya enak-enak, dan porsinya juga cukup banyak. Kami pesen segitu untuk 6 dewasa dan 4 anak-anak cuma bayar sekitar 200rb-an. Kalo di Jakarta mungkin harga segitu cuma dapet dua atau tiga menu tanpa menu kepiting. Recommended banget deh.

Selesai makan, kami semua balik ke hotel. Jayden langsung sikat gigi, cuci tangan dan kaki, ganti baju tidur, dan tanpa ribut-ribut langsung tidur ampe pagi. Padahal hari ini gua tau dia pasti cape dan ngantuk banget, tapi ga rewel sama sekali. Namanya juga jalan-jalan ya, harus dibawa seneng dong, hahaha.

Hari ketiga ini menyenangkan banget buat gua. Karena selain jadi tau tempat-tempat wisata di Purwokerto, gua juga bisa jalan-jalan bareng keluarga si suami. Kebersamaan yang gua yakin akan menjadi kenangan manis buat Jayden dan mereka semua. Mudah-mudahan abis ini bisa jalan-jalan ke Bali bareng ya.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...