31 January 2018

Side Job

Tadi siang gua ke kelurahan untuk scan sidik jari E-KTP. Kebetulan di kelurahan ga terlalu rame, jadi gua nunggunya ga begitu lama. Tapi di sela-sela nunggu, gua denger beberapa percakapan antara bapak-bapak di kelurahan dan warga.

Percakapan #1

Bapak-bapak : "Kamu mau ngurusin apa kesini?"
Warga : "Mau ngurus surat buat ke KUA."
Bapak-bapak : "Kamu mau nikah?" (menurut ngana!?)
Warga : "Iya pak."
Bapak-bapak : "Emang kamu uda siap buat nikah? Ada pekerjaan ga? Sekarang ini jaman uda mulai susah loh, kalo uda siap menikah, berarti harus punya penghasilan tetap. Jangan sampe anak istri nanti ga keurus eh ujung-ujungnya malah dia minta cerai."
Warga : ..................

Percakapan #2

Bapak-bapak : "Ada yang bisa saya bantu pak?"
Warga : "Ini saya mau urus pisah KK sama mertua."
Bapak-bapak : "Kamu tinggal dimana?"
Warga : "Di jalan XXX."
Bapak-bapak : "Itu rumah siapa?"
Warga : "Rumah mertua saya."
Bapak-bapak : "Sebaiknya kalo uda menikah, ga cuma pisah KK sama mertua, tapi juga pisah rumah. Tinggal serumah sama mertua itu ribet loh, nanti dia suka ikut campur urusan rumah tangga kamu. Mending pisah rumah aja sekalian."
Warga : ..................

Kesimpulannya....bapak-bapak yang kerja di kelurahan itu, pasti punya side job sebagai konsultan, khususnya konsultan di bidang pernikahan. Upahmu besar di surga ya pak.

30 January 2018

Jayden's Busy Box

Kita semua pasti uda pernah denger kan bahaya kalo anak dikasih gadget sejak dini? Tapi ga bisa dipungkiri juga kalo gadget itu kadang membantu ibu-ibu banget. Apalagi di jaman yang serba digital kayak sekarang, kayaknya susah untuk ga ngasih gadget ke anak-anak.

Jayden memang hampir ga pernah megang gadget, tapi tiap hari dia selalu nonton. Kebetulan di rumah emang pasang wifi, dan gua punya TV yang bisa connect internet, jadi Jayden tetep bisa nonton youtube di TV, tanpa harus ngeluarin HP atau tab. Jayden nonton di HP hanya kalo lagi makan di restoran.

Gua emang ga pernah ngelarang Jayden nonton. Apalagi gua ngerasa kosakata Jayden dalam bahasa Inggris bertambah banyak, salah satunya ya gara-gara youtube. Dia tau warna, angka, huruf, bentuk, alat-alat transportasi, lagu-lagu nursery rhymes, salah satunya ya berkat youtube. Jadi gua membiarkan dia nonton setiap hari. Hanya saja....waktunya selalu gua batasin.

Untungnya Jayden ga terlalu tertarik untuk main game. Padahal seandainya dia tertarik pun, gua akan dengan senang hati ngajarin, hahaha. Karena sebagai maniak game, gua ngerasa otak jadi dipaksa ikut mikir, gimana caranya atur strategi supaya bisa naik level. Sesekali Jayden suka ngeliatin kalo gua lagi main game, tapi ya cuma sekedar liat doang. Dia lebih tertarik main mobil-mobilannya ketimbang main game bareng gua, hahaha. Ada bagusnya juga, gua jadi ga perlu was-was dia akan kecanduan gadget.

Ibu-ibu idealis mungkin akan menjudge gua, hahaha. Tapi tenang aja...gua sadar banget kalo nonton atau main game itu ga sehat, makanya penggunaannya tetep gua batasin. Dan gua pun juga membatasi diri untuk tidak main HP lama-lama di depan Jayden.

Untuk itu gua membutuhkan variasi aktivitas yang lebih banyak supaya Jayden ga bosen. Dan gara-gara sering buka instagram explore, gua pun berkenalan dengan @bebox.fun.

Apa itu @bebox.fun? Salah satu akun di instagram yang menjual busy box. Penjelasan lebih lanjut, gua copy paste dari caption di instagramnya ya.

Busy Box adalah beberapa aktivitas sederhana yang tersimpan di dalam suatu box. Box yang bisa dibawa kemana saja dan memudahkan si kecil untuk membawanya kemana saja. Busy Box ini bertujuan membuat anak-anak tetap sibuk dimanapun, contoh ke dokter, tamasya, restaurant, di dalam mobil atau pesawat, bahkan dirumah sekalipun.

Tentunya kita sebagai orang tua ingin sekali anak - anaknya tumbuh dengan optimal dan memberikan edukasi yang baik sejak usia dini. Disini kami membantu para orang tua untuk menyediakan sarana bermain bagi anak.
 
Didalam box ini terdapat 12 macam permainan sederhana yang masing - masing permainannya ditempatkan pada plastik ziplock. Setiap permainan membantu si kecil untuk melatih skill dan motorik mereka, contohnya seperti mengenal warna, menghitung, mengenal benda, mencocokkan gambar dan lainnya.
 
Sebelum memulai, pilihlah permainan yang paling sesuai dengan kemampuan dan kebutuhan si kecil. Ciptakan suasana yang menyenangkan bagi si kecil sehingga anakpun tertarik untuk bermain dan belajar. Disini peran orang tua dalam membimbing anak sangat dibutuhkan, sehingga hubungan orang tua dan si kecil pun bertambah erat.

Keliatannya oke juga nih. Akhirnya gua order satu box. Harga per boxnya gua lupa berapa, tapi kisaran IDR 200.000-an. Mereka berdomisili di Surabaya, jadi ongkirnya rada mahal, dan nyampenya juga rada lama. Tapi begitu nyampe, boxnya terbungkus rapih dan ga penyok-penyok.

Ini penampakan boxnya. So far oke sih, ukurannya pas ditenteng Jayden. Cuma konci diatasnya itu suka kebuka-buka. Tapi berhubung Jayden jarang nenteng-nenteng, jadi ga masalah juga.

Sesuai captionnya, isi mainan di boxnya itu ada 12 (Poi...ternyata ada 12, bukan 10, hahaha), dan semuanya tersimpan rapih di plastik ziplock. 

Ini isi boxnya.

Sekarang mari kita intip satu-satu isinya.

Ini masukin benang ke lobang-lobang itu. Kayak menjahit gitu deh. Karena waktu nyoba pertama agak susah, Jayden jadi ga gitu tertarik lagi main ini. Emang untuk seumuran dia, ini tantangan banget sih, hahaha.

Belajar tentang shape. Ini merupakan salah satu mainan favoritnya Jayden.

Jayden uda tau semua nama-nama bentuk tersebut.

Ini nyaris ga pernah dimainin. Kayaknya kesusahan untuk Jayden, dan gua juga males jelasinnya, hahaha.

Sedotannya harus dipotong kecil-kecil dulu. Gua cuma gunting satus sedotan yang warna merah. Karena Jayden cuma main sekali doang, jadi sedotan lain belom gua gunting.

Ini juga salah satu mainan favoritnya Jayden. Cuma ada beberapa pattern yang cukup susah buat Jayden.

Ini juga termasuk salah satu yang favorit. Karena ukuran kancingnya ga sama, selain belajar warna, bisa juga buat belajar besar dan kecil. 

Jayden uda tau semua warna-warna tersebut, baik bahasa Indonesia, maupun bahasa Inggris.

Ini lumayan buat belajar nama buah lain selain apel dan pisang.

Ini termasuk yang sering dimainin. Bukan yang menjadi favorit Jayden sih, tapi berguna banget buat melatih konsentrasi dan daya ingat.

Ini untuk melatih megang pensil. Spidolnya bisa dihapus pake tissue ya.

Flashcard abjad. Jayden juga uda tau semuanya, baik abjadnya, maupun gambarnya.

Dari segi kualitas, menurut gua ini oke banget. Gambar-gambarnya menarik untuk anak-anak, komposisi warnanya pas, kertasnya tebel, dan hasil cetaknya juga bagus. Material mainannya juga oke. Karena dari awal semuanya uda tersimpan rapih, gua jadi ngajarin Jayden untuk masukin kembali ke plastik begitu dia selesai dengan satu mainan. Baru abis itu boleh buka mainan yang lain. Lumayan main beginian bisa bikin dia anteng dalam jangka waktu yang cukup lama. Dari segi harga juga menurut gua worth it. Kalo bikin sendiri, design, dan ngeprint sendiri juga pasti habis segituan. 

Buat ibu-ibu yang berdomisili di Surabaya, coba follow IGnya deh. Soalnya mereka suka ngadain workshop DIY dengan harga yang cukup terjangkau. Coba kalo bikin di Jakarta, gua pasti ikutan. Mereka juga suka ngadain giveaway loh. 

PS : Ini bukan postingan berbayar. Ditulis karena kepuasan konsumen semata.

23 January 2018

Bentol Di Kaki

Minggu ini jadi minggu yang kurang menyenangkan buat gua. Dimulai dari hari Senin perut gua kayak berasa eneg. Gua ampe mikir apa jangan-jangan hamil, tapi ditest hasilnya negatif. Besokannya malah mencret-mencret, akhirnya minum obat, dan Puji Tuhan beberapa hari kemudian sembuh.

Lalu hari Sabtu kemaren HP gua hilang di Citraland. Nyesek banget rasanya. Dan hilangnya juga ga jelas apa gara-gara jatoh atau diambil orang, yang jelas waktu keluar toko HPnya uda ga ada. Hiks! Hari Minggu gua langsung urus nomor sekalian beli HP baru. Tipenya gua beli yang baru dengan spesifikasi lebih tinggi dari HP gua yang hilang, tapi layarnya lebih kecil. Biasa pake layar yang gede, giliran pake yang lebih kecil, ngetik jadi susah, hahaha. 

Tapi gongnya itu waktu Jayden sakit. Sebenernya bukan sakit yang ampe gimana-gimana banget sih, anaknya juga tetep lari-lari, tapi gua sebagai orangtua ngeliatnya ga tega.

Jadi beberapa minggu lalu, kakinya Jayden ada bentol-bentol. Bentolnya bukan merah-merah kayak abis digigit nyamuk, tapi kayak mata ikan gitu. Awalnya muncul di sela-sela jari kaki, lalu merembet ke mata kaki dan telapak kaki. Dan munculnya juga cuma di kaki kanan aja. Yang di telapak kaki itu lama-lama jadi gede banget, ampe Jayden jalannya jinjit-jinjit. Dulu pernah juga muncul kayak gini, tapi abis diolesin salep dari dokter ga lama langsung sembuh. Dan munculnya juga cuma satu dua biji, ga ampe sebanyak ini.

Sebenernya hari Sabtu kami uda bawa Jayden ke dokter, dan uda dikasih salep, tapi bentolnya itu malah makin gede. Malah hari Kamis muncul bentol baru di sebelahnya. Nyokap gua uda parno takut ada apa-apa, makanya nyuruh cek darah. Akhirnya hari Jumat gua bawa ke rumah sakit, dengan harapan kalo emang harus cek darah bisa langsung disana.

Tadinya sempet mau cari second opinion ke dokter anak lain, atau mungkin ke dokter kulit sekalian, tapi si suami bilang akan lebih baik kalo ke dokter yang sama. Karena si dokter itu kan uda tau riwayat Jayden dari awal, jadi bisa dikasih pengobatan yang lebih maksimal. Dan emang kebetulan dokternya Jayden hari itu praktek di rumah sakit, jadi sekalian aja deh.

Awalnya numbuh disitu, di sisi yang hitam-hitam itu.

Bentolnya kayak gini. Kayak mata ikan, tapi ini bukan mata ikan. Dalemnya tuh berair, dan sempet rembes dari samping.

Bener kata si suami, begitu di rumah sakit, si dokter langsung inget bentolnya Jayden. Akhirnya dia minta cek darah, untuk mengetahui apa ada sesuatu dari dalam. Lalu dikasih salep yang berbeda dari sebelumnya, dan obat minum. Bentolnya akan dipecahin, tapi setelah hasil testnya keluar.

Waktu cek darah, Jayden berani banget. Ga nangis sama sekali. Malah dia ngeliatin sambil bilang, "Ini Jayden lagi diapain ya?" Hebat banget euy. Waktu seumuran dia mah gua boro-boro ngeliatin, yang ada nangis kejer, hahaha.

Gua pikir diambil darah dari lengan, ternyata dari jari, hahaha.

Setelah kami disuruh nunggu 1 jam, hasilnya pun keluar. Menurut dokter hasilnya bagus, bukan tumor atau kanker seperti yang ditakutkan si suami. Setelah itu baru bentolnya digunting. Kali ini Jayden nangis gara-gara ngeliat gunting. Dia bilang, "Jayden ga mau digunting" hahahaha. Tapi nangis-nangis juga tetep ngeliatin prosesnya. Ini aja gua bilang uda berani banget loh. Gua aja ngeliatnya ngilu, hahaha.

Disuruh tiduran ga mau, maunya duduk sambil ngeliatin kakinya digunting.

Ini setelah digunting dan dikeringin airnya.

Waktu gua tanya penyebabnya, bisa jadi awalnya digigit binatang, lalu gatel dan digarukin, akhirnya jadi infeksi. Kakinya Jayden itu sensitif, jadi kena apa dikit langsung beraksi. Kenapa bisa sensitif? Akibat terlalu bersih, hahaha. Suster gua emang orangnya bersih banget, malah kayaknya gua lebih jorok daripada dia, hahaha.

Masalah digigit binatang, kami curiga gara-gara mandi bola waktu di Purwokerto kemaren. Disana kan ada dua kali mandi bola, apalagi waktu di Small World bawahnya itu cuma karpet biasa, jadi kebersihannya juga ga terjamin. Demi kesehatan dan keamanan dompet, untuk sementara gua ga akan ajakin Jayden ke playground dulu.

Semoga abis ini ga ada sakit yang aneh-aneh, dan sehat-sehat terus deh. 

20 January 2018

Kintan Buffet

Sebagai cewe yang doyan makan, gua selalu suka makan di restoran all you can eat. Cuma sayangnya...karena keterbatasan dompet, pengetahuan gua akan restoran all you can eat tuh minim banget. Gua cuma tau beberapa seperti Yuraku, Hanamasa, dan Paregu. Sisanya...gelap! Hahahaha. Di tahun 2017 kemaren, beberapa blogger sempet menulis tentang Kintan Buffet, dan gua mupeng berat. Sempet pengen ajak suami makan disana sih, cuma karena tahun kemaren itu kami lagi banyak banget pengeluaran, koq kayaknya sayang duitnya. Jadi keinginan itu hanya bisa gua pendam doang.

Eh...emang dasar anak soleh ya, rejekinya mah ada aja, hahaha. Pas tanggal 2 Januari kemaren, dimana gua dan suami masih libur, tiba-tiba nyokap ngajakin makan di Kintan Buffet. Dia bilang uda lama pengen traktir kami makan disana. Koq pas banget ya mak, anakmu ini juga uda lama pengen makan disana, hahaha. Jadilah tanpa pikir panjang gua langsung iyain tawarannya beliau. 

Kami cari Kintan yang paling deket dari rumah, yaitu di Central Park Mall. Sengaja kami pilih tanggal 2 untuk menghindari keramaian mall, tapi kayaknya tanggal segitu orang-orang masih pada libur ya, mall tetep rame aja. Untungnya waktu nyampe di restoran, walaupun uda penuh, kami tetep langsung dapet tempat duduk. Soalnya setengah jam kemudian gua liat uda mulai waiting list. Gua ga tau ini emang selalu rame atau karena masih pada libur dan THR masih banyak.

Karena datang di tanggal 2 Januari, jadi kami dapet harga weekend. Untuk tipe buffetnya, kami order yang paling murah, yaitu Regular Buffet dengan harga IDR 188.000 untuk adult, dan IDR 158.000 untuk senior, semuanya belom termasuk service & tax. Bokap gua karena uda diatas 60 tahun, jadi dapet harga senior, sementara Jayden masih digratisin. Selain itu ada Kintan Buffet, Premium Kintan Buffet, dan Special Wagyu Buffet. Waktunya dibatasin hanya 90 menit.

Semakin mahal, semakin banyak daging yang ditawarkan.

Regular Buffet itu terdiri dari 3 jenis daging, yaitu chicken, beef, dan lamb, dengan masing-masing bumbu yang berbeda. Daging-dagingnya akan diantar sesuai request ke meja kita. Untuk pemesanan awal, masing-masing orang harus pesen minimal dua jenis daging. Pemesanan berikutnya baru bebas boleh berapa aja.

Beef.

Chicken.

Lamb.

Semuanya dimasak penuh cinta oleh si suami, hahaha. Gua mah kalo all you can eat model begini, taunya duduk manis doang deh.

Rasanya gimana? Ya ampun endang bambang sekali! Endes dan maknyus banget. Dagingnya seger-seger dan bumbunya berasa banget. Cuma belakangan kami lebih banyak order beef dan lamb karena ayamnya lama banget mateng, hahaha.

Makannya dicocol pake saos-saos ini, lebih maknyus lagi.

Kintan Rice.
Nasi yang dikasih saos teriyaki dan ditaburin nori diatasnya. Biasa aja sih. Kami cuma pesen satu mangkok, karena kalo makan daging-daging begini sayang kalo makan pake nasi, pasti cepet kenyang, hahaha.

Selain itu di depan ada juga counter buffet yang bisa diambil sepuasnya secukupnya. Kalo buat gua, menu buffetnya cukup bervariatif. 

Ada ikan, udang, cumi, jagung, dan jamur yang bisa ikut dipanggang.

Saladnya seger, dan dressingnya juga enak banget.

Buah-buah. Di ujung sana ada bermacam-macam gorengan, miso soup dan beef curry, lalu ada soun goreng, udon carbonara, dan gua lupa ada apalagi, hahaha. Semuanya enak-enak.

Counter minumannya ada juice (lagi-lagi gua lupa ada juice apa aja), soda seperti coca cola dan kawan-kawannya, dan ocha, baik yang dingin maupun yang panas. Selain itu ada juga es krim rasa vanila dan coklat dengan topping choco chips dan meses warna-warni.

Untung yang ini masih gratis, soalnya makan dagingnya dikit banget. Malah lebih suka ngemilin bawang goreng.

Dikasih es krim juga ga mau makan, maunya makanin toppingnya doang.

Rasanya enak loh mami.

Dengan pengetahuan all you can eat daging-dagingan gua yang terbatas, gua bilang si Kintan ini enak banget. Asli puas banget makan disini. Dagingnya juga cepet banget dianterin, dan counter buffetnya juga cepet direffil. Keluar dari restoran, perut langsung berasa begah banget. Emang umur ga bisa boong ya, hahaha.

Buat para pecinta daging, gua rekomen banget deh restoran ini. Mungkin yang sering makan all you can eat bisa berbagi restoran mana lagi yang enak. Atau mungkin ada yang lebih enak daripada Kintan Buffet? Siapa tau gua ada rejeki lebih kan bisa makan-makan disana juga, hahaha.

Kintan Buffet
Central Park Mall
Telp 021-29508715

18 January 2018

Natal 2017

Walaupun kayaknya uda lewat hampir sebulan, tapi cerita pas natal kemaren patut diabadikan di blog. Biar ada kenang-kenangannya, hahaha. 

23 Desember 2017.

Dari beberapa minggu sebelumnya, nyokap uda pengen ajakin kami ke Senayan City. Katanya dekorasi natalnya bagus, dan dia pengen foto-foto disana. Emang pas gua liat fotonya beneran bagus sih, hahaha. Jadinya gua bilang nanti aja perginya tanggal 23, kebetulan kan jatohnya hari Sabtu dan gua juga uda libur ngajar.

Untuk menghindari kemacetan, hari itu kami berangkat dari rumah jam 10an, dan nyampe SenCi itu sekitar jam setengah 11 kalo ga salah. Gua uda lama banget ga ke SenCi, jadi ga inget itu mall isinya apa aja, hahaha. Begitu nyampe kami langsung ke tempat yang dituju. Dan ternyata uda rame aja dong, hahaha. Tapi ramenya masih okelah. Soalnya siangan dikit ramenya uda bikin pusing.

Karena tujuan kesana emang cuma buat foto-foto, jadi gua tampilin foto-fotonya aja dong. Makanya kan sayang uda jauh-jauh ke SenCi tapi fotonya ga masuk blog, hahaha.

Asli dekorasinya sih niat banget.

Lengkap sama rusa-rusa dan salju yang terbuat dari kapas.

Anak ini susah banget diajak foto, maunya lari-lari melulu.

Jadinya foto dia mukanya mutung semua, hahaha.

Sampai akhirnya ada satu yang ada senyumnya. Tapi senyumnya kayak lagi ngeliatin cewe cantik gitu, hahaha.

Akhirnya ada foto bertiga.

Dia lebih demen main di deket kolam ketimbang foto-foto sama dekorasi natal, hahaha.

Pose cool ala cowo Korea #mami_kebanyakan_nonton_drakor

Ini difoto dari lantai 2. Kata si suami dekorasinya terlalu tinggi, jadi untuk dapet foto full gitu rada susah.

Si oma gaul ikutan mejeng.

Siangnya kami makan di food court yang deket bioskop. Abis bingung juga mau makan apa dan dimana, jadi mendingan makan di food court yang pilihannya banyak. Tapi kadang terlalu banyak pilihan juga bikin pusing ya, hahaha.

Ini pesenan gua di salah satu counter Korean food. Gua lupa ini nama menunya apa dan nama counternya apa, hahaha. Maafkan. Tapi rasanya enak koq.

Ini pesenannya si suami. Namanya butter rice apa gitu. Ordernya di counter Holycow.

Selesai makan, Jayden sempet main-main dulu di toko LEGO. Jayden emang lumayan demen main lego, dan gua liat dia bisa anteng sambil berkreasi dengan lego abal-abalnya di rumah. Makanya gua berniat beliin dia yang merk LEGO. Cuma ya masih ragu antara beli yang duplo atau langsung classic sekalian. Sebenernya umur Jayden sekarang sih cocoknya main yang duplo, tapi gua sayang kalo nanti harus keluar duit lagi buat beli yang classic. Semedi dulu dah, hahaha.

Setelah berusaha dibujuk rayu sambil dadah-dadah ke lego, akhirnya kami berhasil ngajak Jayden pulang. Sorenya giliran gua dan suami yang kencan, hahaha. Kali ini kami nonton dua film sekaligus di Planet Hollywood, yaitu Jumanji dan Susah Sinyal. Belakangan emang kami lebih suka nonton disana, karena weekend pun harganya IDR 35.000, hahaha.

Review Susah Sinyal bisa dibaca di sini. Jumanji kan uda turun, jadi ga gua review ya, hahaha.

24 Desember 2017.

Hari ini kami dua kali ke gereja. Paginya untuk ibadah adent 4, dan sorenya untuk ibadah malam natal. Pas siang sebenernya kami sempet lunch bareng keluarga om gua di Faramount, tapi ga ada foto makanannya, jadi ceritanya diskip aja deh, hahaha. Gua kalo makan bareng keluarga lain ga enak kalo harus foto-foto gitu.

Karena sorenya harus ke gereja lagi, jadi kami pulang, istirahat sebentar, trus mandi dan berangkat lagi. Sebenernya mulai ibadahnya tuh jam 6 sore, tapi karena gereja gua parkirannya terbatas, jadi kami berangkat jam 4 sore. Begitu nyampe gereja, ruang kebaktian uda penuh aja dong, hahaha.

O Holy night....

Selesai ibadah, gua ada acara tuker kado sama Tim Multimedia, jadi pulangnya bareng sama si suami. Kebetulan si suami main drama, jadi uda harus ada di gereja dari siang untuk dimake up dulu. Dan beginilah penampakan si suami.

Hati-hati pada mimpi buruk ya. Gua aja ngeliatnya geli sendiri, hahaha.

25 Desember 2017.

Merry Christmas!

Hari ini kami ibadah yang jam 10.30, soalnya semalem nyampe rumah sekitar jam 12 malam. Gua cape banget kalo harus bangun pagi lagi, hahaha. Lagian abis itu kami juga mau christmas lunch bareng bokap nyokap.

Lagi-lagi ga ada foto Jayden yang senyum. 

Foto sama om tentara yang bertugas mengamankan gereja. Tapi kayaknya dia takut, hahaha.

Siangnya kami makan di Happy Day. Uda dari kapan tau gua pengen ajak bokap nyokap makan disini, dan baru kesampean. Pas banget kami langsung dapet parkir, dan langsung dapet tempat duduk. 

Egg tart. Kulitnya terlalu tebel, tapi isiannya lumayan enak.

Tahu Petis. Tahunya kecil-kecil tapi garing dan banyak.

Baked Rice. Rasanya enak.

Ini pesenan gua yang keluarnya paling belakangan, hahaha. Untung rasanya enak.

Foto-foto makanan yang lain ada di HP nyokap, dan gua ga tau masih ada apa engga, hahaha. Kami selalu puas makan di Happy Day. Harganya ga terlalu mahal, porsinya juga pas sih kalo menurut gua. Cuma ya kalo yang makannya banyak banget pasti berasa porsinya dikit, hahaha.

Sekian cerita natal kemaren. Sampai jumpa di natal 2018. Hahaha. 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...