11 January 2018

Cerita Mudik Hari Ketiga Part 2

Mari kita lanjutkan cerita mudik kami di hari ketiga. Untuk part 1-nya bisa dibaca di sini, dan cerita mudik hari pertama dan kedua bisa dibaca di sini.

Setelah dari Small World, kami melanjutkan perjalanan ke Lokasi Wisata Baturaden. Gua ga gitu paham ini tempat apaan, yang jelas disini lebih adem daripada di Small World, hahaha. Dasar anak kota ya, nyarinya yang adem-adem. Perjalanan dari Small World ga gitu jauh, sekitar 5 menit uda nyampe. Tempat parkirnya ada di seberang lokasi.

Di deket pintu masuk ada pesawat Garuda Indonesia, dan di dalemnya itu ada teater alam yang memutarkan film-film pendek tentang alam. Untuk masuk kesana harus bayar IDR 5.000, karena ini ada di luar area Lokasi Wisata Baturaden. Sayang gua ga ada foto pesawatnya. Seinget gua waktu itu uda difotoin, tapi dicari-cari ga ketemu. Untuk tiket masuk Lokasi Wisata Baturaden itu sendiri seharga IDR 15.000. Gua lupa-lupa inget Jayden bayar apa engga.

Di belakang tulisan itu ada pesawatnya. Dan ternyata selama ini gua salah nulis, R-nya ada dua toh, hahaha.

Ga jauh dari pintu masuk, kami langsung disambut oleh....gua ga mudeng ini namanya apaan, hahaha. Yang pasti ada yang main kolintang, angklung, dan ketipung. Jadi begitu masuk bawaannya pengen goyang, hahaha.

Ini ada namanya, tapi gua lupa apaan.

Karena begitu nyampe Jayden kelaperan, jadinya kami cari makanan. Disana ada banyak banget tukang jual makanan, mulai dari baso, sate ayam, sampe cemilan ringan kayak sosis goreng. Jayden gua beliin baso, dan kebetulan tiker di deket tukang basonya itu kosong, jadi kami makan sambil lesehan disana. Dan kami makan sambil ngeliat pemandangan air mancur yang cakep banget.

Ini air mancurnya. Jadi makan sambil sesekali kena ciprat-ciprat air, hahaha.

Muka bahagia anak kota.

Mami, aku mau makan baso. Disini keliatan kurus banget ya.

Baso disana itu pake kupat dan mie. Kupatnya sih lumayan abis dua potong, dan basonya juga abis beberapa biji, tapi mienya ga mau dimakan sama sekali. Jayden emang kayaknya kurang cocok sama tekstur mie disana.

Selain Jayden, maminya juga kelaperan. Butuh asupan energi karena abis ngejar-ngejar bocah. Satenya maknyus banget.

Setelah makan kami bertiga (gua, suami, dan Jayden) lanjut jalan lagi, sementara yang lainnya duduk-duduk santai nungguin kami. Katanya mereka uda sering kemari, jadi mendingan duduk istirahat aja. 

Ini gua bilangin, "Jayden...disini kan rame banget, kamu harus gandeng tangan mami, kalo engga nanti mami hilang" hahaha.

Ga jauh dari situ ternyata ada semacam sungai yang airnya dingin dan jernih banget. Disana banyak banget anak-anak yang main air, jadilah Jayden ikut-ikutan main air. Uda gitu bawahnya batu-batu, tapi anaknya ga kesakitan sama sekali, hahaha. 

Ini sungai yang dimaksud. Katanya disini pernah banjir.

Difoto dari arah yang berlawanan.

Jadi inget kalo dulu retret, gua suka ikut outbond yang rutenya ngelewatin sungai-sungai kayak gini.

Anak kota lagi main di sungai, hahaha.

Puas-puasin deh. Di Jakarta mana bisa main beginian.

Itu bawahnya batu, tapi dia bilang ga sakit.

Basah semua sebaju-bajunya. Untung gua bawain baju ganti.

Foto bertiga dulu dong.

Senyum terpaksa, hahaha.

Kelar main-main air, kami langsung balik ke hotel karena uda jam 4 sore. Sebenernya waktu lagi makan baso gua janjiin Jayden buat naik kereta, tapi gua nego lagi, gua bilang kan dia uda main-main air, jadi naik keretanya ga usah ya. Untung anaknya setuju, hahaha. Disitu emang banyak tempat mainan anak-anak, tapi karena uda sore, jadi skip main-mainnya. 

Katanya si suami, di atasnya itu ada banyak tempat wisata lagi, tapi gua uda cape buat naik-naik ke atas. Nanti aja deh diexplore kalo Jayden uda rada gedean. Buat yang mau kesini bawa toddler, gua saranin bawa gendongan. Jangan bawa stroller, karena tempatnya ga stroller friendly.

Nyebrang jembatan dan naik ke atas kalo mau liat wisata lainnya. Begitu denger kata tangga gua langsung jiper. 

Cukup memandang dari sini saja.

Gandengan sama cici.

Begitu nyampe hotel, kami semua langsung mandi dan istirahat. Niatnya sih pengen tiduran bentar, tapi kayaknya mustahil banget, hahaha.  

Santai-santai di balkon hotel.

Malemnya kami makan di restoran yang ga jauh dari hotel, namanya Red Chili. Restoran ini perpaduan antara chinese food dan seafood. Tempatnya gede banget, dan ada playgroundnya. Cuma sayang di playgroundnya itu penerangannya agak minim, jadi Jayden main perosotan gelap-gelapan gitu. Masih keliatan sih, cuma akan lebih baik kalo dikasih lampu lagi biar lebih terang.

Ini area deket playgroundnya. Sayangnya kemaren gua ga fotoin semua interiornya, soalnya anak keburu kelaperan, hahaha.

Sup Asparagus Ayam
IDR 25.000
Ini gua pesenin buat Jayden, dan makannya banyak banget. Rasanya emang enak sih, manis-manis gurih.

Kepiting Lada Hitam
IDR 68.000 isi dua. Kalo isi satu IDR 35.000
Coba di Jakarta mana dapet harga segitu, hahaha. Dan rasanya enaaaaaaaaakkkk banget! Dagingnya banyak, gurih, dan saos lada hitamnya berasa banget. Juara banget deh.

Kerang Rebus Union
IDR 15.000
Maaf kalo fotonya blur. Yang goreng tepung itu bawang bombay. Kerang-kerangnya ngumpet di dalem. Dan ini juga enak, kerangnya gede-gede dan seger banget. Uda gitu ga bau amis juga.

Baby Kailan 3 Jamur
IDR 30.000
Sayurannya seger-seger, dan rasanya juga enak.

Selain itu kami juga order Cumi Red Chili (atau saos padang) seharga IDR 35.000. Kami semua puas banget makan disini. Selain harganya murah-murah, seafoodnya juga seger-seger, rasanya enak-enak, dan porsinya juga cukup banyak. Kami pesen segitu untuk 6 dewasa dan 4 anak-anak cuma bayar sekitar 200rb-an. Kalo di Jakarta mungkin harga segitu cuma dapet dua atau tiga menu tanpa menu kepiting. Recommended banget deh.

Selesai makan, kami semua balik ke hotel. Jayden langsung sikat gigi, cuci tangan dan kaki, ganti baju tidur, dan tanpa ribut-ribut langsung tidur ampe pagi. Padahal hari ini gua tau dia pasti cape dan ngantuk banget, tapi ga rewel sama sekali. Namanya juga jalan-jalan ya, harus dibawa seneng dong, hahaha.

Hari ketiga ini menyenangkan banget buat gua. Karena selain jadi tau tempat-tempat wisata di Purwokerto, gua juga bisa jalan-jalan bareng keluarga si suami. Kebersamaan yang gua yakin akan menjadi kenangan manis buat Jayden dan mereka semua. Mudah-mudahan abis ini bisa jalan-jalan ke Bali bareng ya.

10 comments:

  1. Baru tau juga kalo baturraden itu r nya 2 hehehe.

    Wah iya makanannya murah banget ya mel...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ko, aku juga baru tau, jadi selama ini ternyata salah nulis hahahaha...

      emang rata2 makanan di jawa itu murah2 ko dibanding jakarta...

      Delete
  2. Ini lihat makanannya ngiler banget dan MURAH. Gila, di Jakarta nggak dapet harga segitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. asli murah banget... rata2 emang makanan disana lebih murah dibanding jakarta...

      Delete
  3. Duh kepitingnya bikin mupenggg >.<

    ReplyDelete
  4. Rinduuu mainn di sungaii.. haha.. Masa kecil gw tuh..

    Wahh.. Iya murmer ya Mel, surga buat Ai nih..haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. masa kecil si suami juga hahahaha...

      murah2 banget py... ayo ngebolang ke purwokerto...

      Delete
  5. Kamu masih kuat gendong Jayden Mel?, klo aku ga kuat gendong Ben, klo kita lg pergi berdua dan minta gendong ya kutolak haha. Klo dipaksain perut bawahku sakit gitu deh. Makanan2nya bikin ngiler ;) .

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo cuma sebentar doang sih masih bisa kak, tapi kalo kelamaan uda ga kuat... tapi mungkin jayden ga seberat ben kali ya...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...