15 January 2018

Susah Sinyal



 
Cast :

Adinia Wirasti : Ellen
Aurora Ribero : Kiara
Ernest Prakasa : Iwan
Valerie Thomas : Astrid
Refal Hady : Abe
Darius Sinathrya : Aji

Sinopsis :

Ellen pengacara yang sukses adalah seorang single mom yang jarang bisa meluangkan waktu bagi anak tunggalnya Kiara, yang akhirnya tumbuh sebagai remaja pemberontak yang lebih banyak melampiaskan emosinya di media sosial. Mereka tinggal bersama Agatha, ibunda Ellen yang sangat menyayangi Kiara. Ketika Agatha meninggal terkena serangan jantung, Kiara yang sejak kecil sangat dekat dengan omanya langsung terguncang. Untuk menghibur Kiara, Ellen mengajak pergi berlibur agar mereka berdua bisa menghabiskan quality time untuk mengobati masa-masa dimana Ellen terlalu sibuk bekerja. Mereka akhirnya pergi ke Sumba, dan Kiara pun pulang dengan hati riang. 

Di Jakarta, Ellen langsung disambut masalah besar di kantor. Proyek besar yang sedang ia tangani bersama Iwan terancam berantakan. Akhirnya karena sibuk, Ellen tidak menepati janjinya untuk menonton Kiara tampil di audisi ajang pencarian bakat di televisi yang sudah Kiara persiapkan sejak lama. Kiara pun marah dan pergi ke Sumba sendirian, tempat dimana terakhir kali ia bisa merasakan secercah kebahagiaan.

Sinopsis diambil dari cineplex.

Review :

Kayaknya telat banget ya baru nulis tentang film ini, padahal gua nontonnya uda dari sebelum natal. Tadinya sempet ga mau nulis ini karena uda basi, tapi karena semalem si suami ngebahas tentang film ini sama tante gua, jadilah gua review juga. Dan waktu gua cek di website cineplex, film ini masih diputar di beberapa bioskop, jadi ga basi-basi amat ya, hahaha.

Dari sekian banyak komika, Ernest Prakasa adalah salah satu komik yang selalu gua ikutin karya-karyanya. Mulai dari stand up shownya, buku-bukunya, bahkan sampai film-film yang dia sutradarai. Dan atas keberhasilan dia membuat film Cek Toko Sebelah (CTS) dengan sangat apik, gua jadi menaruh harapan tinggi untuk film dia selanjutnya, yaitu Susah Sinyal. Apalagi film Susah Sinyal ini dia tulis bersama istrinya, Meira. Gua suka banget sama kedua pasangan ini, mengingatkan gua kalo artis juga hanya manusia biasa, hahaha.

Karena pemain-pemainnya banyak yang sama kayak CTS, mau ga mau gua jadi ngebandingin kedua film ini. Kalo dari segi cerita, kurang lebih mirip-mirip kayak CTS. Cuma bedanya di CTS itu hubungan antara ayah dan anak, sementara di Susah Sinyal itu hubungan antara ibu dan anak. Untuk Susah Sinyal sendiri alurnya cukup menarik, cuma klimaksnya kurang dapet. Penyelesaian masalahnya tuh kayak kurang digali lebih dalam. Dari segi komedi juga masih lebih lucu CTS. Dulu pas CTS gua bisa ketawa ngakak ampe sakit perut, sementara yang ini cuma ketawa karena sekedar lucu doang. Tapi tetep yang paling juara sih duet antara Arie Kriting dan Abdur Arsyad, pecah banget.

Dari segi pemain, Adinia Wirasti sendiri aktingnya emang uda paling TOP deh diantara yang lain. Cuma sayangnya chemistry antara dia dan Aurora Ribero sebagai ibu dan anak kayak kurang greget. Ernest sendiri kali ini ga jadi pemain utama, tapi aktingnya lumayan meningkat loh dibanding di CTS dulu. Dan yang paling bikin gua gremet-gremet, tak lain tak bukan adalah Darius Sinathrya, hahaha. Kayaknya gua liat dia biasa aja, tapi disini koq berasa ganteng banget ya. Biarpun scenenya ga terlalu banyak, tapi muka gantengnya cukup nempel di gua, hahaha.

Di luar semua yang gua tulis diatas, film Susah Sinyal ini tetep merupakan salah satu film yang cukup bagus. Apalagi film ini menawarkan keindahan Sumba yang cakep banget, terutama pantainya, bikin gua kangen ke pantai. Nonton film ini mengingatkan gua akan hubungan gua dan nyokap. Walaupun bukan single mother, tapi nyokap gua adalah working mom, dan sempet ada saat-saat dimana hubungan gua dan dia jauh banget. Dan sama kayak Kiara, gua pun juga lebih dekat sama oma gua dibanding nyokap. Makanya waktu nonton ini, gua jadi diingatkan kembali untuk bisa menyediakan waktu bareng anak. Jangan ampe nanti gua ga nyadar, tau-tau anak gua uda gede.

Walaupun masih lebih bagus CTS, film ini tetep harus banget ditonton, terutama untuk para orangtua. Buat yang belom nonton, ayo buruan nonton, mumpung masih ada di bioskop.

10 comments:

  1. Lom kesampe2an deh ntn ini haha XD

    ReplyDelete
  2. dari segi cerita gue lebih enjoy pas CTS sih tapi komedinya lebih dapet di SS ini. Jadi ga sabar nungguin karya Ernest yg lain. Tapi mudah2an next movie dia lcari cast yg lain ya, gak yg itu2 aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. gua juga jadi selalu nungguin karyanya ernest... dan bener, semoga next movie cari cast yang lain deh...

      Delete
  3. Gw orangnya pelupa sangat sih..wkwkw.. Makanya pas nonton ini beneran dah ga keinget si CTS tuh komedinya kek mana, trus bagian yg bikin terenyuh disana apa. Sama kek Jumanji aja gw pen review tapi trus lupa juga isinya, taunya lucu aja..wkwkw.. Tar kalo baca2 lagi baru dong.

    Gw suka nih susah sinyal, manjain mata bgt, bikin mewek dan bikin ngakak parah kalo buat gw dan ai. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo gua selalu mengingat film2 yang bagus hehehehe...

      iya py, pemandangannya manjain mata banget... gua juga mewek, malah lebih mewek daripada waktu nonton CTS... tapi tetep untuk cerita buat gua lebih menang CTS hehehehe...

      Delete
  4. Setuju ma review lu mel...gw bnr2 berharap lbh dr cts tp ternyt ttp cts lbh d hati wlpn ni bukan film yg jelek cm kek byk yg lubang dsn sini jd kek ndk kompleks jln crtny

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin karena CTS tuh bagus banget kali ya, jadinya kita berharap susah sinyal lebih tinggi...

      Delete
  5. Iya sama mel...nonton CTS gua ngakak, terus ngucur aer mata. Nonton ini cuma mesem2 doang sama si arie kriting dan si abdur..mereka lucu banget. Yang laen kaku actingnya, kecuali si asri welas bagus tuh actingnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. asri welas sama bu sondah hahahaha... adinia wirasti juga aktingnya bagus ci, cuma karena scriptnya lemah, jadi kurang tereksplore...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...