28 February 2018

14 Februari 2018

Note : Walaupun kemungkinan kalian bacanya di tanggal 1 Maret, tapi gua nulisnya pas di tanggal 28 Februari, jadi mudah-mudahan ga basi ya, hahaha.

Selain dua cerita yang gua ceritain di postingan sebelumnya, masih ada satu cerita lagi yang harus ditulis sebelum bulan Februari ini berakhir. Emang ada apa lagi sih? Kali ini gua mau cerita tentang Valentine's Day kemaren.

Hari Valentine tahun ini memang cukup unik, karena bertepatan dengan ibadah Rabu Abu. Tadinya gua mau ke gereja bareng si suami, tapi karena satu dan lain hal, akhirnya kami pergi sendiri-sendiri, tapi nanti pulangnya barengan. Mulai ibadah itu kan jam 7 malam, tapi karena gua panitia, jadi wajib dateng jam 6 sore. Tadinya gua berniat berangkat jam setengah 6, karena biasa semacet-macetnya jalanan, minimal 30-45 menit uda bisa nyampe gereja.

Tapi apa yang terjadi? Si suami ngabarin kalo jalanan menuju gereja tuh macet banget, jadi gua uda harus berangkat jam 5 sore. Katanya sih karena ada demo, tapi harusnya kan jam 5 demonya uda bubar. Ga tau juga kenapa bisa macet. Bisa jadi karena mau sincia, jadi orang-orang pada keluar belanja, atau karena hari itu hari Valentine, jadi semua orang pada mau dinner, hahaha.

Gua berangkat dari rumah tepat jam 5 sore, dan masih lancar ampe Harmoni. Begitu belok kiri ke Harmoni, langsung jalanan pada merayap. Tapi emang ada untungnya gua berangkat jam 5, karena temen gua yang rutenya sama kayak gua, berangkat jam 5 lewat, uda macet dari Hasyim Ashari.

Biasanya di Harmoni itu kan gua puter balik, tapi karena macet banget, gua langsung ambil lurus trus puter balik di depannya lagi, lalu lewat jalur yang lain. Pas mau puter balik itu, jalanan stuck banget. Saking stucknya, gua ampe bisa nonton drakor 20 menit, hahaha. Setelah 20 menit berlalu, baru gua berhasil puter balik. Dan itu pun jalanan masih padat merayap.

Singkat cerita, setelah hampir 2 jam di jalanan, akhirnya gua nyampe gereja juga. Ini rekor banget ke gereja ampe 2 jam. Padahal kalo weekdays gua ke gereja, paling lama itu 1 jam, ga pernah ampe 2 jam. Untungnya disediain konsumsi untuk panitia, jadinya sebelum mulai ibadah gua bisa makan dulu. Tapi ya namanya buru-buru, makan juga seadanya. Yang penting perut keisi deh, hahaha.

Setelah ibadah, ternyata si suami ada gladikotor buat ibadah hari Minggu. Sebagai istri dari suami yang tingkat keromantisannya amat sangat minim, gua ga terlalu ngarepin apa-apa di hari Valentine. Walaupun kadang otak gua suka berkhayal gitu, misalnya abis ibadah doi mau ngajakin dinner di restoran favorit kita berdua, hahaha. Tapi yang ada dia malah pelayanan. Nasib punya suami aktif di gereja, hari Valentine pun nongkrongnya juga di gereja. Ya gua bersyukur sih dia nongkrong di gereja, bukan di tempat lain, hahaha.

Walaupun ga ada dinner, tapi tetep ada foto berdua dong.

Gua sempet menggerutu, masa hari ini dibiarkan berlalu begitu aja. Tapi muka si suami tetep lempeng, jadi ya gua pasrah deh. Lalu dalam perjalanan pulang, si suami mampir ke Indomaret. Tadinya gua pikir dia mau beli sesuatu yang penting kayak shampoo atau sabun, tapi begitu masuk mobil, tiba-tiba dia ngasih ini.....

Coklat berbungkus bunga! Hahahaha.

Sambil bilang, "Happy Valentine!" Gua kaget sekaligus senang, hahaha. Padahal tahun lalu dia kasih surprise kayak gini juga, tapi koq ya gua ga nyadar. Buat orang lain mungkin ini surprise remeh temeh, tapi buat gua ini special banget. Kenapa? Karena gua paling seneng dikasih surprise, sekecil apapun bentuk surprise itu, hahaha. I love you pak suami *kiss*

27 February 2018

Dua Cerita

Hola! Kali ini gua datang dengan dua cerita. Yang satu cerita yang baik, sementara yang satu lagi cerita yang kurang baik. Enaknya ceritain yang mana dulu ya? Yang kurang baik dulu aja kali ya, biar penutupnya diisi dengan yang baik-baik, hahaha.

Uda hampir 3 tahun gua punya SIM, yang berarti uda hampir 3 tahun juga gua nyetir di Jakarta. Seperti yang kita ketahui bersama, nyetir di Jakarta tuh tingkat kesabarannya harus dua kali lipat lebih banyak daripada waktu menghadapi anak tantrum. Apalagi kalo ngadepin motor-motor yang lawan arah, selain suka bikin emosi, motor-motor tersebut juga suka bikin kaca spion gua baret-baret. Uda gitu pengendara motor kan punya prinsip, siapapun yang salah, motor selalu benar. Tapi si suami ngajarin gua, kalo gua ngerasa bener, ga usah takut sama pengendara motor. Oke sip deh! Ajaran itu selalu gua pegang teguh selama nyetir di Jakarta.

Hari Sabtu kemaren, seperti biasa gua nganterin Jayden ke Sekolah Bina Iman di gereja. Kalo pergi, bisa dibilang jalanan selalu aman terkendali. Tapi kalo pulang, seringnya kena macet di beberapa titik, salah satunya di daerah Grogol. Biasa sih macetnya karena lampu merah. Kemaren itu juga sama, dari sebelum halte busway Grogol 2 tuh jalanan uda macet. Kalo macet, otomatis mobil gua berenti dong. Pas lagi enak-enaknya berenti, tiba-tiba....

Jedeeeeeeeerrrrrrr!!!!!!!

Ada yang nabrak mobil gua dari belakang. Reflek gua langsung nengok ke belakang, dan gua liat ada motor yang posisinya uda hampir jatuh gitu. Orang-orang langsung pada ngerubutin mobil gua buat bantuin si pengendara motor ini.

Gua takut campur panik. Takut si pengendara motor ini kenapa-napa. Panik karena gua lagi sama Jayden. Lalu gua buka kaca, dan tiba-tiba ada polisi lewat nyuruh gua minggir. Bukan polisi lalu lintas sih, tapi setidaknya keberadaan polisi tersebut bikin si pengendara motor ga berani kabur. Karena si suster bilang, waktu gua buka kaca, posisi pengendara motornya itu uda kayak siap-siap mau kabur. Akhirnya gua pun minggir dan turun dari mobil. Begitu gua cek, bagian belakang mobilnya uda penyok ampe dalem banget.

Polisinya bilang, "Ini mbanya ga salah karena lagi dalam posisi berenti, coba masnya tanggung jawab. Kalian ngomongin aja enaknya gimana." Abis ngomong begitu polisinya pergi. Jujur gua ngerasa takut, karena cewe sendiri. Tapi abang-abang gojeknya pada ngebelain gua, mungkin mereka liat kronologis tabrakannya kali ya. Lagi dalam kondisi kebingungan, tiba-tiba ada yang ngomong,

"Itu Jayden di mobil ama suster ya?"

Lah....ada temen gereja gua disitu! Ya ampun bisa kebeneran gitu, hahaha. Akhirnya dia bantuin gua buat ngomong ke masnya. Gua agak kasian juga sih ngeliat si masnya, mukanya kayak shock gitu. Uda gitu pas temen gua tanya dia bawa duit berapa, gua liat dompetnya kosong. Tapi gimana pun juga dia harus ganti rugi dong. Akhirnya gua minta dia gantiin uang asuransinya aja. Lalu gua tahan KTPnya sekaligus minta no HPnya. Mudah-mudahan sih masnya bener mau ganti rugi.

Penyok ampe begini. Tipe mobil ini emang bodynya ringkih banget sih. Kesenggol aja uda penyok, apalagi ketabrak kenceng kayak kemaren.

Jayden dari abis nabrak uda ribut mau bawa mobilnya ke bengkel. Begitu gua bilang kalo bengkelnya tutup, tiba-tiba dia bawa peralatan tukangnya ke garasi sambil bilang,

"Mami....aku aja deh yang benerin mobilnya" Hahahaha. Gemes banget sih nak.

Benerin ban pake obeng, hahaha.

Hampir setengah jam di garasi benerin mobil, hahaha.

Hari ini gua claim asuransi, dan baru besok mobilnya masuk bengkel. Mudah-mudahan perbaikannya ga lama deh. Buat kalian-kalian yang punya mobil, gua sarankan banget pentingnya masukin asuransi. Karena sehati-hatinya kita nyetir, pasti ada aja kejadian-kejadian yang tidak terduga kayak yang gua alamin.

Sekian cerita kurang baiknya, sekarang giliran cerita yang baik-baik. Sebenernya bukan cerita yang gimana-gimana sih, cuma mau cerita tentang diskonan doang, hahaha.

Jadi beberapa hari yang lalu, dalam rangka ulang tahun, BCA bikin program diskon di banyak tenant sebesar 61%, salah satunya Gramedia dan Haagen Dazs. Di hari pertama diskon, gua uda pengen banget beli Haagen Dazs, tapi waktu gua liat antriannya, hasrat untuk beli langsung memudar, hahaha. Ramenya kebangetan. Biasa buy 1 get 1 aja ga serame ini, hahaha. Tapi emang jatohnya lebih murah daripada buy 1 get 1 sih, cuma tetep aja gua males ngantrinya. Akhirnya gua melipir ke Gramedia, biar lebih berfaedah, hahaha.

Untuk Gramedia, syarat dan ketentuannya itu minimal pembelanjaan IDR 150.000, dan maksimal diskon IDR 100.000, dan hanya untuk buku-buku terbitan Gramedia. Kebetulan banget gua pengen beli Miiko, cuma yang baru keluar itu edisi spesial yang harganya IDR 50.000. Karena mahal, pikir gua nunggu edisi yang biasa aja. Emang dasar rejeki ga kemana ya, gua jadi bisa beli yang special edition dengan harga diskon, hahaha. Sekalian beli buku-buku buat Jayden, demi bisa nutup minimal belanjanya.

Yang edisi special dapet case. Lumayan casenya itu bisa naro bon-bon gereja, hahaha.

Di hari kedua diskon, hasrat pengen beli Haagen Dazs mulai muncul lagi. Cuma untuk Haagen Dazs itu minimal pembelian 6 biji. Bisa dicampur sama yang cup kecil sih, tapi gua berasa rugi kalo diskon beli yang kecil-kecil, hahaha. Sementara kalo beli 6 biji kebanyakan buat gua, dan jatohnya malah nguras duit di dompet. Tiba-tiba muncul ide cerdas. Gua buka jasa titip! Hahaha.
 
Kebetulan malemnya itu nyokap gua bilang temen-temennya mau beli Haagen Dazs tapi males ngantri, jadilah gua tawarin ke mereka. Gayung pun bersambut, mereka mau nitip, hahaha. Akhirnya setelah ngantri hampir 1 jam lebih, gua bisa beli 6 cup Haagen Dazs dengan harga diskon. Tentu ada ongkos jasa titipnya dong. Minimal duit parkirnya keganti deh, hahaha.

Gua ambil 2 cup yang rasa ini. Yang caramel biscuit itu enak banget.

Sekian cerita-cerita yang terjadi di minggu kemaren. Mudah-mudahan abis ini ceritanya seneng-seneng terus deh. Sekarang gua mau lanjut nongkrongin Lee Seung Gi dulu ya #gapenting. Hahahaha.

23 February 2018

Imlek 2018

Akhirnya cerita imlek kemaren gua tulis juga. Tapi sebelumnya, gua mau ngucapin.....

Gong Xi Fa Cai
Semoga tahun ini makin banyak berkat, sehat-sehat selalu, dan happy terus ya.

Mari kita mulai ceritanya dari malam imlek. Seperti biasa, malam imlek itu jadwalnya gua dinner bareng keluarga. Kali ini kami makan di Rasane Greenville. Emang tiap malam imlek sengaja ga mau yang jauh-jauh dari rumah, biar ga kena macet, dan ga pulang kemaleman. Kami mampir ke Rasane karena tergoda dengan tulisan disc 50% all food, hahaha. Dan lagi begitu kami lewat, kayaknya si Rasane ini ga terlalu rame, jadi ayok dah.

Rasane ini restoran seafood, jadi menu-menu yang dijual ya ga jauh-jauh dari seafood. Dulu sebelum kenal Pondok Pangandaran dan Marco Seafood, kami lumayan sering makan disini. Cuma belakangan lebih sering makan di Marco karena harganya lebih terjangkau. Dan ini menu-menu yang kami order.

Tahu Kipas. Garing dan isiannya lumayan banyak.

Kangkung. Sayur wajib kalo makan ama bokap gua. Padahal si suami harusnya uda mengurangi sayur beginian, hahaha.

Cumi Telor Asin. Telor asinnya lumayan berasa, cuminya juga gede-gede dan cukup garing.

Kerang Dara Saos Padang. Rasanya ini bukan perpaduan yang pas. Tadinya mau kerang ijo, tapi ternyata ga ada. Kerangnya banyak yang ketutup rapet, jadi susah bukanya kalo makan pake sendok garpu. Emang makan begini enaknya pake tangan sih, tapi gua suka sebel kalo pake tangan, baunya susah hilang, hahaha.

Ikan Kuwe Bakar Kecap.

Rasanya emang agak berubah dibanding dulu. So far sih masih cukup enak, tapi kalo dibanding yang lain, gua masih lebih suka seafood sebelah-sebelahnya, karena lebih seger. Untung aja disc 50%, jadi lumayan ga rugi-rugi amat, hahaha.

Kalo tahun-tahun sebelumnya kami selalu masukin duit ke angpao di malam hari, tahun ini kami masukinnya di pagi hari. Kenapa? Karena malamnya kami ketiduran! Hahaha. Begitu bangun, si suami langsung masuk-masukin duitnya. Ini uda tahun kelima, jadi uda mulai terbiasa bagi-bagi duit, hahaha.

Angpao yang siap dibagi-bagi. Sengaja milih kertasnya yang begini, biar bisa dipake lagi nantinya. 

Ini juga tahun keempat Jayden terima angpao. Untuk mengantisipasi supaya pas Imlek moodnya bagus, dari jauh-jauh hari gua bilang, kalo dia mau dapet duit buat beli mainan yang mahal, harus mau gong xi gong xi dulu sama semua orang, hahaha.

Langsung deh begitu bangun pagi, gua suruh dia sarapan, trus mandi, dan pake baju baru, lalu kiong hi kiong hi sama orang-orang rumah. Karena dia uda ngerti esensi duit, jadi begitu disuruh kiong hi, tangannya langsung digoyang-goyangin sambil nyanyi, "gong xi gong xi gong xi ni a" hahahaha.

Demi beli mainan baru, langsung mau begitu disuruh gong xi gong xi, hahaha.

Pagi itu kami sekeluarga juga sarapan misoa. Konon katanya, kalo imlek harus makan misoa, biar rejekinya selalu panjang, hahaha.

Misoanya harus yang haram, biar lebih afdol, hahaha.

Begitu semua uda beres, kami langsung ke rumah adenya bokap gua. Tahun ini keluarga mereka kayak bikin open house, jadi semua sodara-sodara kumpul disana. Sama kayak di rumah, Jayden langsung mau waktu disuruh kiong hi kiong hi sama sodara-sodara. Tapi begitu tau uda dapet banyak angpao, dia langsung bilang, "mami...gong xi gong xi nya udahan, ke toko mainan yuk" hahaha.

On the way ke rumah opa oma. Outfitnya sama-sama merah. Bedanya Jayden pake baju baru, mami pake baju lama, hahaha.

Disini makanannya banyak banget. Ada beberapa yang tante gua masak sendiri, dan ada yang beli di restoran. Pokoknya hari ini judulnya makan enak terus. Abis itu langsung cek darah, hahaha.

Ada puding yang cantik banget. Ini pasti pada ga tega deh makannya, hahaha.

Ini gua lupa namanya apa, yang pasti rasanya enak.

Menu perbabian. Gua suka baso gorengnya. Enak, garing, empuk, dan endes banget.

Rujak. Jadi inget dulu oma gua suka bikin ini.

Pindang bandeng. Menu wajib kalo imlek.

Ada anak kecil yang ngiler liat semua makanannya, hahaha.

Itu belom semua gua foto loh. Masih ada ayam goreng, babi kecap, mie goreng, baso lohoa, dan segala kue-kue kering maupun basah. Jayden gua kasih baso, babi kecap, dan mie goreng. Makannya lumayan cepet. Makin kesini makannya makin gampang. Seneng deh liatnya.

Dan ini foto-foto narcis kami hari itu. Untuk foto keluarga yang rame-rame gua keep untuk konsumsi pribadi ya.

Niatnya cuma gua dan sepupu gua yang mau selfie, eh bokap gua ikut nimbrung, hahaha.

Foto sama calon penganten.

Seharusnya mau foto bertiga, tapi anaknya lagi lari sana-sini, susah banget diajak foto, jadi berdua aja deh, hahaha.

Selesai makan, kami langsung jalan lagi ke Gading Serpong. Kali ini ke rumah adenya opa gua. Ini rute yang ga pernah absen tiap tahun. Setiap imlek mesti mampir kesini. Gua lupa sih kami nyampe di Gading Serpong itu jam berapa, yang pasti perjalanannya lancar banget.

Yang di kursi roda itu adenya opa dari bokap.

Foto 3 generasi.

Dari situ kami mampir ke Living World dulu sebentar buat ngopi-ngopi cantik, hahaha. Kebetulan pas lagi ada pertunjukan barongsai, jadilah Jayden ikutan nonton. Awalnya sih Jayden agak tegang, mungkin karena musiknya juga lumayan kenceng, tapi lama-lama mulai berani. Sayangnya kemaren rame banget, jadi ga bisa masukin angpao ke mulut barongsai deh.

Baru sadar ga ada foto bertiga, jadi sebelum pulang foto dulu, hahaha.

Setelah itu kami berangkat lagi menuju ke rumah adenya oma gua. Disini gua dan Jayden sama-sama tidur, hahaha. Uda gitu di tengah-tengah jalan kan ada lobang, Jayden bisa-bisanya bangun sambil bilang, "Ada apa ya?" lalu tidur lagi, hahaha. Kadang-kadang ini anak tingkahnya bikin gemes deh.

Kali ini perjalanannya lancar banget. Jayden tidur belom lama, tau-tau uda nyampe. Jadinya begitu turun mobil langsung bangun deh. Setelah agak seger, Jayden numpang mandi, hahaha. Si suster emang uda siapin peralatan mandi dan baju ganti, soalnya kan uda ketauan bakal ampe malem.

Lagi-lagi disini disediain makanan, jadilah kami semua makan malam disini. Masakan si oma ini enak-enak deh, ngingetin gua sama masakan oma gua. Entah kenapa kalo kesini jadi kayak kangen sama masakan oma. Walaupun belom ada yang ngalahin enaknya masakan oma gua, tapi tiap kesini, rasa kangen gua selalu terobati.

Lagi-lagi menu wajib tiap imlek.

Rujak, sambel goreng ati, dan ayam merah. Jayden makan pake ayam ini, dan minta nambah. Tumben banget pake nambah, hahaha.

Babi kecap lagi. Ini juga menu yang tiap tahun selalu ada, dan rasanya asli enak banget.

Seperti biasa, begitu selesai makan, ga lama kami langsung pulang, hahaha. Soalnya abis ini mau mampir ke satu rumah lagi, yaitu rumah ii gua. Jayden selalu seneng kalo kesini, soalnya suaminya ii gua tuh masih nyimpenin mobil-mobilan yang dia beli puluhan tahun yang lalu. Semuanya masih rapih disimpen di kotak-kotaknya.

Awalnya kan itu dus gede yang isinya mobil-mobil uda dikeluarin, tapi gua bilang kalo dikasih liat begitu bakal susah diajak pulang. Jayden kan tadi siang cuma tidur sebentar, jadi malemnya harus tidur lebih awal. Akhirnya belom sempet dikasih liat uda mau dimasukin lagi. Eh...Jayden ngintilin, trus langsung tangannya pai pai sambil nyanyi "Gong xi gong xi gong xi ni a" langsung deh sama om gua mobil-mobilannya dibuka lagi, hahaha. Pinter banget sih bikin orang luluh. Akhirnya Jayden dikasih deh satu biji, hahaha.

Koleksi mobil kuno. Vintage banget. Dan temen gua yang koleksi beginian nawar ampe ratusan ribu, cuma sayanglah dijual.

Sekitar jam 8 malam, kami langsung pulang. Jayden langsung sikat gigi, cuci kaki, ganti baju, dan tidur. Karena siang cuma tidur sebentar, jadi ga pake lama langsung pules.

Walaupun cape, tapi gua seneng karena Jayden baik banget. Makannya gampang, ramah sama semua orang, dan biarpun ngantuk tapi ga rewel sama sekali. Makanya sesuai janji, begitu angpaonya dibukain, besokannya kami langsung capcus ke toko mainan, hahaha. Tapi tetep gua budgetin 200rb. Karena belinya pake uang angpao, jadi bolehlah beli yang agak mahalan dikit. Begitu nyampe rumah, langsung deh main mainan barunya, ampe ga tidur siang. Mudah-mudahan anak ini selalu baik kayak gini ya.

Sekian cerita imlek kami tahun ini. Sampai jumpa di imlek tahun depan *dadah dadah*

20 February 2018

Remember War Of The Son




 

Cast :

Yoo Seung Ho : Seo Jin Woo
Park Min Young : Lee In Ah
Park Sung Woong : Park Dong Ho
Nam Goong Min : Nam Gyu Man
Jung Hye Sung : Nam Yeo Kyung
Han Jin Hee : Nam Il Ho

Sinopsis :

Jin Woo has the condition of Hyperthymesia which allows him to remember almost every day in perfect detail. To prove the innocence of his father, Jin Woo becomes a lawyer. He struggles to prove his father's innocence, but he begins to lose his memory due to Alzheimer's.

Sinopsis diambil dari asianwiki.

Review :

Warning! Karena serial ini merupakan serial lama, jadi gua berasumsi uda pada banyak yang nonton, makanya gua akan masukin banyak spoiler disini. Buat yang belom nonton, mending jangan dibaca. Nonton dulu, baru baca, hahaha.

Seperti yang gua bilang, setelah I'm Not A Robot, gua masih belom bisa move on dari Yoo Seung Ho, makanya gua mulai ngubek-ngubek serial dia yang lama. Dan ketemulah sama serial yang judulnya Remember War Of The Son. Waktu gua baca reviewnya, rata-rata pada bilang bagus, jadilah gua nonton dengan ekspektasi yang cukup tinggi.

Dan serial ini beneran baguuuuuuussssss banget! Hahahaha. Ceritanya agak sedikit mirip kayak Defendant, cuma ini lebih kompleks, dan lebih ngenes. Ide ceritanya menarik banget, dan dieksekusi dengan sangat baik. Hampir tiap episode emosi gua kayak masakan, diaduk-aduk melulu. Mulai dari kesel banget ama yang jahat, ampe kasian banget sama pemeran utamanya. Tiap kali ngeliat Yoo Seung Ho lagi nangis, gua bawaannya pengen nyamperin sambil bilang, "De...sini noona peluk" Hiks...

Aktingnya Yoo Seung Ho jauh lebih bagus daripada di I'm Not A Robot. Mungkin juga karena scriptnya memberi banyak ruang buat dia untuk menunjukkan kemampuan aktingnya. Perubahan karakternya juga keliatan banget. Waktu jadi anak SMA, gua berasa dia emang kayak masih anak-anak. Tapi begitu uda jadi pengacara, bayang-bayang anak SMAnya hilang. Langsung berasa makin ganteng, hahaha. 

Untuk Park Min Young sendiri aktingnya lumayan bisa mengimbangi Yoo Seung Ho. Cuma di episode-episode awal, kehadiran dia antara penting dan ga penting. Ga penting karena kalo ga ada dia pun ga akan mengubah banyak jalan ceritanya. Tapi kalo ga ada dia, kasian Seo Jin Woo cuma sendirian. Gua malah baru tau Park Min Young itu jadi Lee In Ah setelah 4 tahun berlalu. Untungnya mulai pertengahan sampai ke akhir episode, perannya mulai penting, hahaha.

Karena ceritanya mirip-mirip kayak Defendant, jadi dari awal gua ga terlalu ngarepin ada adegan romancenya. Ternyata emang ada sih, tapi bukan memegang porsi utama di cerita. Romancenya cuma remah-remah doang, hahaha. Biarpun begitu, chemistry antara Yoo Seung Ho dan Park Min Young lumayan dapet loh. Apalagi waktu scene-scene mereka lagi berduaan, gua gregetan pengen bilang, "De de...ini noonanya jangan dianggurin. Dipeluk keq, tangannya digandeng keq, diapain lah gitu" hahahaha.

Selain mereka berdua, karakter yang jahat-jahat juga aktingnya bagus-bagus, terutama Nam Goong Min yang jadi Nam Gyu Man. Tiap dia nongol, bawaannya pengen berkata kasar melulu, hahaha. Waktu pertama kali liat Nam Goong Min, gua kayaknya pernah nonton dramanya yang lain. Ternyata dia pernah jadi psikopat juga di Sensory Couple.

Untuk endingnya, karena banyak yang bilang endingnya kurang bagus, jadi gua uda mempersiapkan diri. Sebenernya ending dari keseluruhan cerita sih bagus, sesuai dengan apa yang gua mau, cuma yang kesel tuh ending antara Seo Jin Woo dan Lee In Ah. Gua tau Seo Jin Woo pada akhirnya akan melupakan Lee In Ah, tapi ya mbok jangan ditinggalin begitu aja. Itu namanya habis manis sepah dibuang. Uda dibantuin, abis itu ditinggalin. Duh! Maaf emosi, hahaha.

Nonton serial ini jadi mengingatkan gua kalo mereka-mereka yang punya uang dan kekuasaan, akan dengan mudah membeli hukum dan mengorbankan orang-orang yang ga bersalah. Untungnya di drama masih ada orang-orang yang memiliki hati untuk membela kebenaran. Serial ini recommended banget. Walaupun ceritanya agak berat, tapi dijamin nontonnya ga akan bosen.

Next...enaknya nonton apa ya? Hwayugi uda tamat belom ya? Atau ada serial lain yang ceritanya bagus dan pemainnya ganteng? Hahahaha.

Senyumnya lebih banyak di I'm Not A Robot, tapi lebih ganteng disini, hahaha.

Setelah 18 episode, akhirnya ada juga adegan ini.

19 February 2018

Musikal Petualangan Sherina

Sebenernya gua mau cerita tentang imlek kemaren, tapi ada satu postingan yang ternyata jauh lebih penting buat gua ketimbang imlek, hahaha. Jadi postingan imleknya setelah ini ya.

18 tahun lalu, disaat film Indonesia lagi ngenes-ngenesnya, ada satu film anak-anak yang booming banget. Yup! Petualangan Sherina! Mira Lesmana sebagai produser, dan Riri Riza sebagai sutradara, membuat film Petualangan Sherina sebagai tanda bangkitnya kembali film Indonesia. Selain jalan cerita yang mudah dicerna, lagu-lagu yang dinyanyikan Sherina juga membuat film tersebut patut banget ditonton, terutama oleh orangtua dan anak-anak. Dulu gua punya kaset soundtrack filmnya, dan sering banget diputer di kamar.

Beberapa bulan lalu, si suami info kalo Petualangan Sherina mau dibuat drama musikalnya, dan dia ngajakin nonton. Pada dasarnya gua ga terlalu suka dengan teater-teater gitu, tapi Petualangan Sherina ini kayaknya ga bisa dilewatkan begitu aja. Sebagai orang yang pernah nonton filmnya di bioskop, gua langsung mengiyakan ajakan si suami. Kebetulan waktu dia info itu harga tiketnya masih early bird, jadi masih lumayan murah, yaitu IDR 149.000. Kalo setelah early bird, mereka jual dengan harga IDR 299.000. Itu uda yang paling murah loh, hahaha.

Pertunjukannya sendiri digelar dari tanggal 16-18 Februari, dan kami nonton kemaren, di tanggal 18 Februari. Acaranya mulai jam 7 malam, tapi kami uda nyampe di TIM dari jam 6 sore. Si suami bilang, kalo datengnya mepet-mepet akan macet dan susah cari parkir. Begitu nyampe langsung ke loket buat nuker tiketnya. 

Kelas Foxtrot, yang tempat duduknya paling atas. Jauh banget dari pandangan mata, hahaha.

Tadinya gua pikir akan nonton di Graha Bakti Budaya, tempat biasa gua nonton teater, tapi ternyata mereka main di Teater Jakarta, gedung yang lebih gede. Ini pertama kalinya gua nonton disini, dan langsung norak, hahaha. Gua malah baru tau loh ada gedung pertunjukan yang modelnya kayak gini di Jakarta, hahaha.

Teater Jakarta di Taman Ismail Marzuki.

Bagus ya.

Ngedate berdua dulu, hahaha.

Wajib meninggalkan jejak disini.

Sekitar jam 6.15 pintunya dibuka dan kami diperbolehkan masuk, tapi belom bisa masuk ke gedung pertunjukannya. Sebelum masuk, tas-tas diperiksa dulu. Jadi ga boleh bawa makanan dan minuman. Tapi di dalem jual makanan dan minuman sih, cuma harganya tentu menyesuaikan.

Antri masuk.

Difotoin crewnya. Not bad lah ya, hahaha.

Tau ga ini artis siapa? Mukanya 11-12 lah ya ama gua, hahaha.

Antri masuk ke gedung pertunjukan. Tasnya diperiksa lagi. Yang bawa makanan dan minuman harus dititipin dulu.

Begitu masuk, lagi-lagi gua norak, hahaha. Ruangannya asli gede banget. Tempat duduk kami di balkon paling atas, tapi di paling depan, jadi bisa majuin badan biar lebih keliatan. Walaupun ga sejajar sama mata, tapi masih terjangkau mata lah, hahaha.

Gua nontonnya dari sini. Keliatan sih, tapi kecil banget.

Tiketnya sold out, jadi penuh banget.

Pertunjukannya sendiri baguuuuuuusssss banget. Ada beberapa scene di film yang ga ada disini, dan ada pengembangan karakter, tapi inti ceritanya sama kayak di film. Lagu-lagunya juga sama semua kayak di film, plus ada beberapa lagu baru. Aransemen musiknya juga keren banget. Nonton ini jadi kayak membawa gua kembali ke masa kecil. Nostalgianya berasa banget.

Dan gua salut banget sama semua pemerannya, terutama anak-anaknya. Suara mereka bagus-bagus, terutama yang jadi Sherina, suaranya bisa mirip banget ama Sherina aslinya. Emang kalo anak-anak, ada beberapa lafal yang kurang jelas, tapi buat gua, mereka bisa tampil di panggung sebesar itu aja uda hebat banget. Selain itu emang ada minus-minus dikit sih, tapi semuanya ketutup sama keseluruhan show yang bikin gua tepuk tangan berkali-kali. Walaupun harga tiketnya ga bisa dibilang murah buat gua, tapi worth it banget. Gua ga nyesel sama sekali.

Curtain call. Plus ada Mira Lesmana, Riri Riza, dan tentu Sherinanya sendiri.

Gua uda dua kali nonton teater yang pemainnya anak-anak, dan langsung keingetan Jayden. Gua pengen kalo Jayden uda sekolah, dia bisa ikut komunitas yang model kayak gini. Ga harus teater sih, bisa apa aja, yang penting positif. Gua mau dia punya komunitas lain selain sekolah dan gereja. Jadi dia punya hal lain yang dia kejar selain bidang akademis. Jaman sekarang anak ga bisa ngandelin sekolah doang, harus punya skill lain yang bisa dia banggakan.

13 February 2018

Flying Pig

Daging babi merupakan salah satu daging favorit gua. Mau dimasak dalam bentuk apapun, uda pasti gua ga akan nolak. Dulu ga banyak restoran yang menjual masakan babi, paling cuma di restoran chinese. Tapi sekarang....walaupun jumlahnya ga bisa dibilang banyak, tapi ada alternatif restoran lain yang menjual masakan babi selain restoran chinese.

Hari Minggu kemaren, gua dan suami dinner bareng temen-temen gereja di Flying Pig yang terletak di daerah Sunter. Karena bukan anak Sunter, jadi gua ga tau persis Sunternya di sebelah mana, hahaha. Tapi kayaknya ga jauh dari Hermina deh. Dari namanya, kita pasti uda tau kalo Flying Pig ini menyajikan menu seputar babi. Dari kapan tau gua uda penasaran banget pengen makan disini, akhirnya kesampean juga, hahaha.

Tempatnya sendiri lumayan gede, ada area indoor dan outdoor. Area indoornya ber-AC, cuma ga terlalu luas, sementara area outdoornya gede banget. Sebenernya area outdoor itu untuk yang merokok, tapi karena kemaren ga terlalu rame, jadi kami memilih duduk di area outdoor. Suasana outdoornya emang enak banget sih, remang-remang romantis, jadi berasa kayak di Bali, hahaha.

Area outdoornya. Gua suka sama interior outdoornya.

Remang-remang romantis kan? Hahaha.

Jadi berasa kayak di Bali.

Gambar-gambar yang ada di tembok.

Buat yang bawa anak, ada mini playground juga. Sederhana sih, tapi kalo gua ajak Jayden, dia pasti suka.

Ini mejanya, bisa buat main-main.

Babinya ucul sekali. Gemas.

Hampir 97% menunya itu seputar babi, mulai dari nasi campu babi, iga babi, sate babi, burger dengan isian bacon, sampai sayur mayur dengan daging babi. Cukup bervariatif sih, cuma kalo gua ajak si suster, uda pasti dia ga akan bisa makan apapun.

Tampak depan buku menunya.

Tampak belakang.

Hampir semua menu ada fotonya. Gua suka yang kayak gini, memudahkan gua waktu mau order.

Dan inilah babi-babi yang dengan gragas masuk ke dalam perut kami. 

Ambon Plate
IDR 43.000
Ini semacam nasi campur babi. Isinya nasi putih, sayur, babi kecap (kalo ga salah), dan babi asap. Ini pesenan temen gua, tapi gua ikut nyicip daging babinya. Dagingnya cukup empuk, dan rasanya juga lumayan enak.

Babi Rempah
IDR 50.000
Ini semacam babi goreng dengan aneka rempah seperti kunyit yang juga ikut digoreng. Rasanya enak banget. Dagingnya tebel-tebel dan garing banget. Rempah-rempahnya juga enak buat dicemilin.

Sate Sancam Kecap
IDR 40.000
Menu sancam mah ga pernah salah, uda pasti selalu enak, hahaha.

Sate Daging Kecap
IDR 40.000
Daging satenya empuk, dan rasanya juga cukup enak. Selain bumbu kecap, ada pilihan bumbu lain seperti plecing dan kacang. Tapi buat gua belom ada yang ngalahin Sate Babi Bawah Pohon.

BBQ Spare Ribs
IDR 100.000
Dagingnya tebel, dan rasanya lumayan enak. Cuma bumbunya agak kemanisan dikit. Kalo dibandingin Wahaha, gua masih lebih suka Wahaha. Cuma kan Wahaha jauh ya, hahaha.

Pork Knuckle
IDR 100.000
Ini dia juaranya! Dagingnya tebel banget, empuk, dan kulitnya itu loh....garing banget. Rasanya mah ga usah ditanya deh, maknyus banget. Sebenernya ini pork knuckle cabai garam, cuma karena ada yang ga kuat pedes, jadi dipisah. Selain itu ada juga pork knuckle cheese mozarella, carbonara, telor asin, dan original. Kalo kesini lagi gua pasti akan order ini lagi, hahaha.

Sambal matahnya juga juara.

Ice Tea
IDR 7.000

Heineken
IDR 28.000
Apalah artinya makan babi tanpa minum beginian, hahaha.

Gua puas banget makan disini. Makanannya enak-enak, harganya juga masih termasuk oke, porsinya sesuai, dan suasananya juga enak banget. Sayang nih Sunter jauh dari rumah gua, kalo deket pasti gua akan sering-sering ngedate sama suami disini, hahaha. Buat yang bingung pas valentine mau dinner dimana, Flying Pig bisa jadi alternatif pilihan. Terus duduknya di area outdoor biar berasa romantis, hahaha.

Flying Pig
Jl. Danau Agung Tengah 4 No. 6 RT 10 / RW 14
Sunter Agung, Jakarta Utara 14350
Telp 021-6400488
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...