26 March 2018

Wedding Dress & Love For Sale

Weekend kemaren gua marathon nonton film. Hari Sabtu nonton film Korea, dan hari Minggu nonton film Indonesia. Daripada kebanyakan postingan, mending gua jadiin satu aja ya reviewnya.

Wedding Dress.




Cast :

Song Yoon A : Ko Woon
Kim Hwang Gi : So Ra
Kim Myeong Kuk : Jung Woon
Jeon Mi Sun : Ji Hye

Sinopsis :

Single mother is diagnosed with terminal cancer. She then prepares her daughter nine years old daughter So-Ra to live without her, while also saying goodbye to others around her.

Sinopsis diambil dari asianwiki.

Review :

Jadi hari Sabtu kemaren kan ada seminar di Sekolah Bina Iman-nya Jayden, dan setiap orangtua wajib untuk ikut. Nah...kemaren itu seminarnya malah ada pemutaran film, dan coba tebak film yang diputer film apa? Film Korea! Hahahaha. Langsung deh gua semangat duduk paling depan, hahaha. Filmnya berjudul Wedding Dress, dan pemainnya yang gua kenal cuma Song Yoon A doang, yang pernah main bareng Ji Chang Wook di K2.

Ceritanya sendiri menurut gua tipikal cerita Korea, tapi karena alurnya menarik, nontonnya jadi ga ngebosenin. Film ini bercerita tentang hubungan antara ibu dan anak. Setelah jadi ibu, gua suka berasa emosionil kalo nonton film dengan tema kayak gini. Gua jadi inget sama Susah Sinyal, film dengan cerita dan tema yang ga beda jauh. Cuma beda di endingnya doang. Tapi ga kayak Susah Sinyal, di Wedding Dress ini gua bisa liat emosi yang terbangun antara So Ra dan ibunya.

Chemistry antara mereka berdua sebagai ibu dan anak juga dapet banget. Aktingnya Song Yoon A emang uda ga perlu diragukan lagi deh. Dan Kim Hwang Gi yang jadi So Ra juga bisa mengimbangi aktingnya Song Yoon A. Gua suka dengan karakternya So Ra, anak kecil yang mandiri karena ibunya sibuk banget. Scene yang paling memorable banget tuh waktu menjelang ending, ya ampun aktingnya bikin gua ampe berlinang air mata.

Yup! Nonton film dengan model begini harus siap-siap tissue yang banyak, karena klimaksnya tuh bikin gua nangis. Malu-maluin aja nangis di gereja, hahaha. Tapi pas film abis, ternyata ibu-ibu yang lain pada nangis juga, lumayanlah ada temennya, hahaha. Dan nonton film ini bikin gua merefleksikan banyak hal. Selain kita sebagai orangtua harus memberikan waktu untuk anak, kita juga harus mempersiapkan anak, kalo seandainya kita nanti uda ga ada. Buat para orangtua, gua amat sangat merekomendasikan film ini.

Oiya...film ini minusnya cuma satu. Cowonya ga ada yang ganteng, hahahaha.

Love Is For Sale.



 

Cast :

Gading Martin : Richard
Della Dartyan : Arini
Verdi Solaiman : Panji
Adriano Qalbi : Jaka
Albert Halim : Raka

Sinopsis :

Richard Achmad dijuluki jomblo akut karena terlalu lama hidup sendiri. Suatu ketika teman-temannya memberi tantangan padanya : "Dua minggu aku akan menikah, bawa pacarmu atau harga dirimu yang kami pertaruhkan." Maka segala cara diupayakan, sampai kemudian sebuah situs kencan mempertemukan dirinya dengan Arini Kusuma. Kesalahan administrasi membuat Richard terpaksa membiarkan Arini berlama bersamanya, setidaknya selama 45 hari sesuai masa kontrak. Perlahan benih asmara pun tumbuh. Richard terkesan dengan pemahaman Arini pada dirinya, pada hobinya bahkan pada selera makannya. Ia pun jatuh cinta pada Arini. Sesuatu yang tak pernah terjadi selama 20 tahun terakhir. Richard pun melamar Arini untuk selamanya bersamanya.

Sinopsis diambil dari sini.

Review :

Gara-gara baca reviewnya Naomi, gua yang tadinya ga mau nonton film ini, jadi tertarik dan mengiyakan ajakan suami, hahaha. Kayaknya sebelum gua nonton film, terutama film Indonesia, harus baca reviewnya Naomi dulu kali ya. Bu Naomi, aku padamu dah, hahaha.

Ceritanya sendiri menarik banget, dan alurnya juga ga ngebosenin. Ga ada bagian yang menurut gua ga perlu, semua adegan pas pada porsinya. Bahkan candaan-candaan yang dikeluarkan pun pas pada tempatnya, tanpa membuat film ini menjadi film komedi seutuhnya. Dan tanpa perlu penjelasan lebih jauh, penonton perlahan-lahan tau seperti apa karakter Richard ini.

Aktingnya Gading Martin menurut suami agak kaku di awal, tapi kalo buat gua sih dari awal uda oke ya. Seperti review-review yang gua baca, penampilan Gading Martin disini jauh banget dari biasanya. Chemistry antara dia dan Della Dartyan juga dapet banget. Gua ampe berasa ikut seneng waktu akhirnya Richard bisa jatuh cinta lagi. Semua scene mereka berdua bikin gua senyum-senyum sendiri pas nonton. Gua juga bisa ngerasain aura jatuh cintanya Richard, pokoknya lovable banget deh. 

Tapi sayang...endingnya gantung! Hahaha. Sebenernya gua uda bisa menebak sih endingnya akan seperti apa, tapi dalam hati gua berharap ga kayak gitu. Gua ampe berasa kasian banget ngeliat Richard, dan berharap ada twist apa gitu biar endingnya ga kayak gitu, hahaha. Biarpun begitu, film ini masih tetep bagus koq.

Nonton film ini kayak lagi ga berasa nonton film, karena selain Gading dan Della, akting pemain-pemain lainnya juga natural banget. Jadi berasanya kayak real. Settingnya juga di tempat-tempat yang ga biasa, dan familiar banget buat gua dan suami, yang bikin film ini jadi beda dari film-film lainnya.

Waktu masih pacaran dulu, si suami pernah bilang, kalo kita jatuh cinta, jangan kasih hati kita 100%, biar kalo nanti putus, kita ga berasa kehilangan banget. Mungkin sosok Richard ini persis seperti apa yang si suami bilang. Tapi karena nonton ini, gua jadi tau gimana rasanya ditinggal pas lagi sayang-sayangnya. Buat yang penasaran, bolehlah film ini ditonton. Walaupun ada sedikit kekurangan, film ini merupakan salah satu film Indonesia yang bagus. Tapi ingat ya, ratingnya 21 tahun ke atas, jadi please jangan bawa anak kecil nonton film ini.

"Sungguh mencintai adalah pekerjaan yang berat dan penuh resiko karena selalu melibatkan perasaan, tapi kukira, mengambil resiko tak pernah ada salahnya."

24 March 2018

Celotehan Jayden

Sejak umur 3 tahun, Jayden makin pinter ngomong. Ga cuma sekedar kosakatanya nambah banyak, tapi juga kadang keluar kalimat-kalimat yang tidak terduga dari mulutnya. Sekarang gua coba tulis beberapa yang menurut gua bikin gemes, hahaha. Sekalian biar ada kenang-kenangannya.

Percakapan #1

Di Sekolah Bina Iman, Jayden punya temen cewe yang namanya sering banget disebut sama dia. Pokoknya kalo ditanya nama temen-temennya siapa, ya nama dua anak cewe ini yang selalu disebut. Sebut saja namanya Mawar dan Melati ya, hahaha. Lalu gua pun iseng.

Gua : "Jayden, cantikan mana? Mawar apa melati?"
Jayden : "Cantikan mami"

Aduh nak. Mudah-mudahan ampe gede, mami tetep yang paling cantik ya di mata kamu *lalu oles krim muka* hahahaha.

Percakapan #2

Setiap masa prapaskah, di gereja gua selalu ada drama. Dan tahun ini Jayden ikut nonton dramanya langsung dari ruang kebaktian. Biarpun tokoh utamanya agak nyeremin gitu, tapi Jayden ga takut sama sekali.

Beberapa minggu yang lalu, kebetulan tokoh utamanya, yang disebut om monster sama Jayden, ada ngucapin dialog kayak gini...

"Di gereja, jemaatnya pada main handphone"

Kebetulan gua emang lagi ngeluarin HP karena mau foto-foto. Lalu tiba-tiba Jayden nyeletuk...

"Mami, handphonenya disimpen dong."

Gua langsung jleb! Hahahaha.

Si om yang bikin gua masukin HP, hahaha.

Percakapan #3

Gua lupa sejak kapan, tapi sekarang kalo mau pipis, Jayden bisa lari sendiri ke kamar mandi. Dia buka celana sendiri, dan pipis sendiri. Cuma flushnya aja yang dia belom bisa, karena belom nyampe. Pipisnya ga usah pake pijakan uda bisa sih sebenernya, cuma kadang-kadang dia pengen pake pijakan. Lalu suatu hari...

Jayden : "Granny, Jayden mau pipis dulu ya."
Nyokap gua : "Ayo sini pipis." (lalu Jayden digendong sama nyokap gua)
Jayden : "Granny, turunin Jayden dong. Jayden uda bukan baby lagi, bisa jalan sendiri."

Gemes banget sih anak mami, hahaha.

Percakapan #4

Beberapa minggu lalu Jayden pernah jatoh di kamar mandi. Sebenernya bukan jatoh yang gimana-gimana, cuma jatoh duduk gitu. Entah apa karena lantainya licin, atau emang dia ga hati-hati. Lalu beberapa hari yang lalu, dia bilang sama si mbak di rumah...

"Mbak, kemaren Jayden jatoh di kamar mandi. Nyikat kamar mandinya yang bersih dong."

Ini jatohnya kapan, ngomongnya kapan, hahaha.

Percakapan #5

Jayden les gambar bareng dua temen, dan waktu selesai les gurunya cerita kalo Jayden protes ke temennya. Jadi ceritanya kan mereka gambar dolphin, temennya itu mau mewarnai dolphin pake warna pink. Lalu nyeletuklah dia...

"Loh koq dolphin warnanya itu? Kan harusnya grey."

Sama juga ketika dia ngeliat ada plastik sampah yang tergeletak begitu aja di pinggir kali deket rumah gua...

"Loh koq buang sampahnya disitu? Kan harusnya di tong sampah."

Dan juga ketika ada mobil yang walaupun lampunya warna merah, tapi mereka tetep jalan...

"Loh koq lampu merah tapi mobilnya jalan? Kan red is stop."

Jadi kalo ketemu Jayden, jangan coba-coba melanggar aturan, dijamin bakal kena protes, hahahaha.

22 March 2018

Rencana Liburan Tahun Ini

Sebagai seorang istri yang ditugaskan untuk mengatur keuangan rumah tangga, gua selalu membuat berbagai perencanaan, termasuk perencanaan liburan, hahaha. Kalo nurutin kata hati sih pengennya pergi jalan-jalan melulu, tapi sekarang kan gua harus ngitung-ngitung budgetnya dulu. Pergi liburan emang bukan prioritas utama, tapi sesekali perlu untuk refreshing sekaligus family time. Makanya kalo ada rejeki lebih, gua selalu alihkan untuk pergi liburan.

Kalo tahun lalu kami sekeluarga pergi ke Bali, tahun ini kami mencari destinasi yang lain. Kebetulan tahun ini sepupu gua ada yang mau nikah, dan calon suaminya itu orang Magelang. Selain pesta di Jakarta, mereka juga akan menyelenggarakan resepsi di kota asal calon suaminya. Sepupu gua ngajakin kami untuk dateng ke resepsinya yang di Magelang. Dia bilang mau menyediakan akomodasinya, jadi kami cukup nyari tiket pesawatnya aja. Pikir lumayan bisa sekalian liburan juga. Karena Magelang letaknya deket banget sama Yogyakarta, jadi gua cari tiket pesawatnya ke Yogyakarta.

Beberapa bulan lalu, Jayden dapet hadiah miniatur pesawat Garuda Indonesia dari temen kami. Gara-gara mainan itu, Jayden berkali-kali bilang pengen naik pesawat Garuda. Tapi ya, Garuda itu harganya lumayan, hahaha. Emang ada harga ada rupa sih. Dulu gua pernah ke Surabaya naik Garuda, dan pesawatnya emang beda dari yang lain. Landingnya mulus, tempat duduknya lebih luas, dapet makanan walaupun hanya berupa roti, dan ada TVnya juga, hahaha.

Tulisannya ampe ilang saking sering dimainin.

Setelah gua pertimbangkan, kenapa ke Yogyanya ga naik Garuda aja. Emang harganya lebih mahal, tapi sebanding dengan apa yang ditawarkan. Gua ga perlu pusing mikirin makanan buat Jayden, karena uda pasti dapet makan. Jayden juga ga perlu takut bosen karena bisa nonton TV. Dan yang paling penting, jatah bagasinya lebih banyak. Emang anak makin gede harusnya lebih ringkes, tapi kalo keluar kota gitu kan kadang harus prepare banyak hal, yang akhirnya bikin bawaannya jadi lebih banyak.

Waktu lagi browsing-browsing, gua ketemu sama Skyscanner, yang merupakan situs pencarian tiket pesawat, hotel, dan penyewaan mobil. Tadinya gua pikir Skyscanner ini sama kayak situs-situs lainnya, tapi ternyata beda. Skyscanner ini mengumpulkan berbagai informasi harga dari berbagai situs lain seperti Tiket.com, Trip.com, dan bahkan web airlinesnya sendiri. Gua ini tipe orang yang kalo mau beli tiket pesawat harus compare dari berbagai sumber. Sebisa mungkin gua cari yang termurah. Dan Skyscanner ini menghemat waktu gua banget, karena gua jadi tau yang mana yang paling murah. Skyscanner ini juga ada aplikasinya di playstore, jadi bisa buka via HP.

Bisa cari tiket pesawat, hotel, dan sewa mobil. Lumayan ga perlu nyari-nyari info tentang penyewaan mobil lagi, tinggal cari di Skyscanner.


Buka via HP.

Berhubung akomodasi uda diurusin, gua jadi bisa fokus buat nyari tiket pesawatnya aja. Dan karena niatnya naik Garuda, jadi tiket yang dicari ya tiket pesawat Garuda Indonesia. Harganya emang rada mahal dibanding yang lain, tapi karena liburan kali ini ga keluar biaya nginep, maka budget hotelnya bisa dialihkan ke tiket pesawat.

Kali ini pilih jam pergi yang lebih santai.

Begitu uda selesai dipilih, urusan pembayarannya langsung diarahkan ke situs yang termurah, yaitu situsnya Garuda sendiri. Gua belom bayar, karena harus minta persetujuan suami dulu, hahaha. Si suami sih uda tau kalo kita mau ke Yogyakarta, tapi belom tau kalo akan naik Garuda. Pikir sebelum ngomong, gua harus cari tau dulu harga tiketnya berapa, biar nanti ngomongnya enak, hahaha.

Di Skyscanner ini, gua juga bisa memantau harganya. Cukup tinggalin email, nanti mereka akan kirim email ke kita kalo ada perubahan harga tiket. Sampai sekarang sih belom ada email apa-apa dari mereka, yang berarti harganya belom berubah. Mudah-mudahan si suami setuju ya, biar Jayden ada pengalaman baru naik Garuda, hahaha.

Selesai urusan tiket pesawat, mulailah gua nyusun itinerary selama berada disana. Ternyata di Yogyakarta banyak banget tempat wisata untuk anak, dan salah satunya adalah Museum Dirgantara. Disana ada 36 jenis pesawat terbang termasuk pesawat tempur, 28 diorama menarik, dan beragam koleksi bersejarah lainnya. Anak-anak juga bisa masuk ke dalam pesawat dan melihat kokpit itu kayak apa. Kebayang Jayden pasti demen banget deh. 

Selain itu di Magelangnya sendiri, uda pasti kami akan ke Candi Borobudur. Percaya ga, gua belom pernah ke Candi Borobudur loh, hahaha. Kalo ke Yogyakarta kayaknya uda pernah waktu masih kecil dulu, tapi gua ga inget apa-apa. Ingetnya cuma beli kaos dagadu doang, yang mana ternyata kekecilan, hahaha. Makanya liburan kali ini harus banget pergi ke Candi Borobudur.

Dan sebagai istri soleha yang butuh refreshing, gua juga uda mulai planning liburan di tahun 2019 nanti, hahaha. Destinasinya masih di Indonesia. Kenapa harus di Indonesia? Karena Indonesia tuh luas banget. Ada banyak banget tempat yang belom gua jelajahi. Selain itu gua juga pengen mengenalkan berbagai macam tempat wisata yang ada di Indonesia ke Jayden. Biar dia tau, kalo negeri tempat dia dilahirkan ini luas dan indah banget.

Artikel ini diikutsertakan dalam lomba blog yang diselenggarakan oleh ID Corners dan Skyscanner.

20 March 2018

Staycation Di Hotel Borobudur

Belakangan ini kita semua pasti akrab dengan istilah staycation. Menurut apa yang pernah gua baca, staycation itu berarti liburan di kota yang sama. Si suami kurang suka dengan konsep staycation. Menurut dia, ngapain buang-buang uang untuk booking hotel di Jakarta, mending keluar kota sekalian. Gua antara setuju dan ga setuju. Setuju kalo liburan keluar kota itu emang lebih baik, tapi kalo lagi sibuk, staycation itu bisa jadi alternatif untuk melepaskan penat. Karena itulah, gua nyaris ga pernah nginep di hotel yang ada di Jakarta. Pernah beberapa kali, tapi itu bukan sengaja dibooking buat nginep.

Tapi emang dasar rejeki mah ga kemana ya. Beberapa bulan lalu, kami menghadiri kondangan, dimana pengantennya mengadakan doorprize. Hadiahnya itu ada 1 tiket pesawat Jakarta-Singapore dan voucher hotel 2 hari 1 malam di hotel bintang lima. Doorprize ini bukan cuma untuk yang belom nikah aja, tapi juga untuk semua tamu. Gua tentu excited dong. Dalam hati gua berharap banget dapet voucher hotel. Tuhan emang baik ya. Waktu pengundian doorprize, yang keluar namanya si suami. Kyaaaaaaakkkk! Gua girang banget, hahahaha.

Ternyata pengantin prianya itu punya usaha travel agent, namanya Inti Sahabat Tour. Menurut beliau, travel agentnya ini biasa menjual jasanya ke perusahaan. Jadi kalo ga salah, travel agentnya ini jadi rekanan di beberapa perusahaan. Buat yang mau nanya-nanya, mungkin bisa contact langsung ke 021-3922002 atau email ke sahabat.travel@gmail.com.

Voucher yang kami dapat itu di Hotel Borobudur, dan baru kami pakai kemaren tanggal 17-18 Maret. Kebetulan tanggal 17 itu kan libur, jadi gua juga libur ngajar. Cuma hari itu gua ada acara di gereja dari pagi. Berhubung jarak dari gereja ke Hotel Borobudur deket banget, jadinya gua ajak Jayden ke gereja sekalian. Biarinlah dia lari-lari dulu di gereja, hahaha. Sekitar setengah 2 baru gua capcus dari gereja ke Hotel Borobudur. Pas kan, jam 2 juga baru bisa masuk kamar.

Gua uda beberapa kali ke Hotel Borobudur, tapi baru kali ini nginep disini. Emang beda ya kalo hotel bintang lima, fasilitasnya lengkap banget. Area hotelnya sendiri juga luas banget. Biarpun sekilas keliatan kalo ini hotel tua, tapi semuanya terawat dengan baik. Staffnya juga selalu helpful dan penuh senyum.

Kamarnya lumayan luas. Itu di sebelah kasur masih ada space cukup buat naro extra bed. Kasurnya juga cukup besar. Cuma lantainya berkarpet. Gua kurang suka, tapi itu minorlah.

Anak makin gede, bawaan makin dikit, hahaha.

Sofanya empuk dan nyaman.

Di meja juga ada kabel buat connect ke wifi.

Tipe hotel tua itu kamar mandinya masih pake bathtub. Tapi kali ini ada anti slip nya. Berguna banget buat gua yang punya balita. Jayden selalu girang dengan kamar mandi hotel yang ada bathtubnya, hahaha.

Kamar mandinya ga terlalu luas, tapi bersih. Biasanya hotel tua suka ada item-item di sudut-sudut tertentu. Tapi kali ini engga, semuanya keliatan masih bersih.

Sayang aqua botolnya dikasih yang kecil, hahaha #gataumalu.

Selesai foto-foto kamar, gua suruh Jayden tidur. Apakah Jayden mau tidur? Tentu ga mau! Hahaha. Dia pengen jalan-jalan keluar, tapi hujan deres banget. Gua bilang tidur dulu, nanti kalo uda bangun dan uda ga hujan, baru jalan-jalan. Setelah bolak balik tepok-tepok pantat, akhirnya Jayden tidur juga. Setengah jam kemudian, dia bangun. Hahahaha.

View dari kamar, keliatan kolam renang.

Begitu Jayden bangun, hujannya uda berenti, tapi masih gerimis-gerimis kecil. Cuma dari kamar keliatan anak-anak lagi pada berenang, jadilah Jayden ngotot minta berenang juga. Ya udahlah, toh banyak anak-anak juga.

Ini kolam renang dewasa. Makin kesana makin dalem.

Ini kolam renang anak-anak. Luas banget ya. 

Karena gua males berenang sore-sore, jadilah Jayden berenang ditemenin suster, hahaha.

Itu lagi teriak karena ga mau udahan. Padahal bibir uda biru.

Setelah agak dipaksa, akhirnya mau udahan, tapi lanjut berendam di bathtub, hahaha. PR lagi buat nyuruh dia udahan, hahaha.

Begitu semua selesai mandi, kami jemput si suami di gereja, lalu balik lagi ke hotel buat dinner. Jadi voucher yang kami dapat itu uda beserta buffet dinner untuk dua orang, tapi ga dapet breakfast. Jayden masih dihitung free. Kami dinner di Bogor Cafe, restoran yang terkenal dengan sop buntutnya.

Sop buntut legendaris. Kalo dari apa yang gua baca, rasanya uda ga enak kayak dulu. Tapi buat gua mah enak-enak aja. Jayden juga doyan.

Untung Jayden masih free, karena selama disana dia cuma makan sop buntut sama kentang doang, hahaha. Makanan-makanan yang lain kebanyakan makanan berbumbu seperti gulai, tongseng, kare, cakalang. Jayden belom tentu doyan. So far makanannya enak-enak, tapi nampaknya kami uda terlalu tua untuk all you can eat. Begitu selesai makan, perut langsung berasa begah banget, hahaha.

Selesai makan, langsung balik ke kamar. Kali ini tanpa banyak perlawanan, Jayden langsung tidur, hahaha. Mungkin cape juga kali ya. Dari pagi lari-lari melulu, tidur siang cuma sebentar, ditambah sorenya berenang, malemnya langsung tepar.

View dari kamar di malam hari.

Besok paginya, gua dan suami ke gereja untuk ibadah jam 6 pagi. Kebetulan si suami tugas, jadi gua sekalian ngikut. Karena ga dapet breakfast, kami sekalian beli sarapan di gereja buat Jayden dan suster. Begitu kami balik ke kamar hotel, Jayden baru balik dari main di playground. Kata si suster, dia uda bangun dari jam 6, trus jalan-jalan di sekitaran hotel, dan main-main di playground.

Abis itu gua suruh sarapan dulu baru berenang lagi. Kali ini berenangnya lebih lama dari kemaren. Biarpun begitu, tetep aja susah disuruh udahan, hahaha. Begitu selesai mandi, kami langsung packing, eh anaknya malah mellow. Dia bilang, "Mami, aku ga mau pulang. Masih mau disini." hahahaha. Akhirnya sebelum check out, gua ajak dia main-main lagi di playground, sekalian gua jepret-jepret buat bahan di blog, hahaha.

Goler-goleran di karpet sambil bilang ga mau pulang, hahaha.

Foto sama miniatur Candi Borobudur. Kata suami, ini baru miniatur, hahaha.

Ada jogging tracknya juga.

Foto dulu dong. Sekarang uda bisa diajak berenti buat foto dulu, hahaha. Tapi jepretnya harus cepet, karena pose begini ga akan tahan lama, hahaha.

Bisa pose peace juga.

Pose andalan kalo difoto.

Peace mami.

Ini peacenya ga niat, hahaha. Mutung karena disuruh peace melulu.

Spanya jauh banget dari gedung hotel.

Ada lapangan tenis. Selain ini ada juga lapangan bulutangkis dan lapangan basket.

Taman kupu-kupu.

Ada danaunya juga. Suka deh karena banyak ijo-ijonya.

Dan ada lapangan luas buat Jayden lari-lari.

Ini playgroundnya. Gede dan mainannya juga lumayan banyak.

Biarpun panas, tapi kalo urusan main mah tetep semangat.

Hai mami.

Jangan-jangan papinya lagi nunjuk anak cewe cantik di sebelah sana, hahaha.

Pertama kali main ayunan.

Mesra sama papi.

Abis muter-muter dan main di playground, kami langsung check out. Kami puas banget nginep disini. Selain gratis tentunya, hotelnya juga nyaman banget. Ada beberapa kekurangan, tapi itu ga terlalu masalah. Waktu abis bangun tidur siang, tiba-tiba Jayden nangis sambil bilang, "Jayden mau nginep di hotel lagi." hahaha. Trus semalam dia berdoa, "Tuhan Yesus, sekarang Jayden mau bobo. Tuhan sertai supaya besok pagi Jayden bisa bangun dan nginep di hotel." hahahaha. Mudah-mudahan mami papi ada rejeki ya nak, buat ajak kamu nginep di hotel lagi.

Muka ga mau pulang, hahaha.

16 March 2018

Hwayugi - A Korean Odyssey



 
Cast :

Lee Seung Gi : Son Oh Gong
Cha Seung Won : Ma Wang
Oh Yeon Seo : Jin Sun Mi
Lee Hong Ki : PK
Lee El : Ma Ji Young

Sinopsis :

Since birth Jin Sun Mi could see evil spirits. When she was a girl, she met two supernatural creatures - Woo Hwi Chul and Son Oh Gong. 25 years later twist of fate puts the three together again. Jin Sun Mi is now wealthy, beautiful woman that has to handle with demons getting in her way. Wo Hwi Chul is trying to get promotion to God and Son Oh Gong is desperate to unseal his powers. Things get tangled when the legend of a human being with a blood that can make any spirit incredbly powerful turns out to be true and Son Oh Gong decides to eat that human while Woo Hwi Chul has to protect it. A reinterpretation of Chinese novel "Journey to the West" into the present days with a romantic-fantasy twist.

Sinopsis diambil dari sini.

Review :

Gua adalah penggemar berat Lee Seung Gi. Sejak nonton aktingnya dia di Brilliant Legacy, gua uda jatuh cinta. Padahal mukanya ga ganteng-ganteng amat, tapi ga tau kenapa, gua suka aja ngeliatnya. Kalo liat behind the scene setiap serial yang dia mainin, keliatan kalo orangnya kayak humble gitu. Aktingnya juga oke banget. Makanya waktu tau dia mau main drama baru, gua langsung ga sabar pengen nonton. Nampaknya ga butuh waktu lama ya buat Lee Seung Gi memuaskan kerinduan penggemar-penggemarnya. Begitu kelar wamil, langsung kejar setoran, hahaha.

Sebelumnya ada yang tau cerita tentang Sun Go Kong si Kera Sakti? Nah...di Hwayugi ini Lee Seung Gi berperan jadi Sun Go Kong versi Korea, tapi tanpa bulu tentunya, hahaha. Cuma untuk ceritanya ga plek keteplek ngikutin versi aslinya. Yang versi Korea ini dikembangkan dan ditambahin sentuhan romantis. Sebenernya ide ceritanya menarik sih, gua selalu suka dengan genre fantasy kayak begini, tapi entah kenapa di Hwayugi ini gua kayak kurang klik sama ceritanya. Ada beberapa plot hole yang bikin bingung.

Awal-awal gua sempet kaget dengan setan-setan yang bertebaran, mana nontonnya malem-malem pula. Tapi lama-lama mulai terbiasa, hahaha. Untungnya begitu masuk ke pertengahan episode, ceritanya mulai menarik, dan setan-setannya juga mulai berkurang. Apalagi romantic scenenya bertebaran di setiap episode, bikin gua yang nonton jadi ikut baper, hahaha. Tapi nonton serial model begini harus kuat iman begitu mau ending, siap-siap kalo seandainya endingnya ga sesuai harapan.

Aktingnya Lee Seung Gi sendiri disini biasa-biasa aja. Bukan penampilan terbaiknya memang, tapi mukanya koq jadi makin ganteng ya. Sebelum nonton gua agak ilfeel sama rambut segitiganya, tapi begitu nonton ilfeelnya jadi ilang, hahaha. Gua ngerasa pipinya makin tirus dan hidungnya makin mancung, jadi curiga apa jangan-jangan doi oplas ya. Walaupun aktingnya biasa, tapi chemistry sama Oh Yeon Seo dapet banget. Diantara semua cewe-cewe yang pernah main ama Lee Seung Gi, menurut gua si Oh Yeon Seo ini yang chemistrynya paling dapet. Walaupun mukanya kayak rada tua, ya dimaafkanlah deh, hahaha.

Dan diantara semua pemainnya, gua justru angkat jempol sama Cha Seung Won. Gila ini cowo aktingnya jago banget. Mulai dari akting lucu ampe akting sedih, semuanya dimainkan dengan baik oleh Cha Seung Won. Kalo buat gua, bintang utama di serial ini ya dia. Lee Hong Ki yang jadi PK juga lumayan, setidaknya jauh lebih baik daripada dulu waktu gua liat dia main di You're Beautiful.

Overall sih serialnya ga jelek-jelek amat, tapi juga ga bagus-bagus amat. Buat penggemar Lee Seung Gi bolehlah ditonton, karena disini dia jadi super duper ganteng. Tapi seperti yang gua bilang, jangan berharap sama endingnya. Next nonton apa ya enaknya?

Tuh kan...hidungnya berasa lebih mancung.

B.A.P.E.R

Si Bu Ja ini kepalanya minta gua jedotin ke tembok. Eh gua lupa, dia zombie ya, hahaha.

12 March 2018

Tomb Raider



 
Cast :

Alicia Vikander : Lara Croft
Daniel Wu : Lu Ren
Dominic West : Richard Croft
Walton Goggins : Mathias Vogel

Sinopsis :

Tujuh tahun setelah peristiwa menghilangnya sang ayah, Lara Croft berusaha menguak misteri kasus menghilang ayahnya dengan melakukan perjalanan ke sebuah pulau misterius. Dalam perjalanannya ke sebuah situs kuno di pesisir Jepang. Lara menyadari selama ini kehidupan sang ayah bukanlah seperti yang ia bayangkan. Kini ia harus mengagalkan rencana sebuah organisasi rahasia yang berusaha menguasai sebuah artefak kuno.

Sinopsis diambil dari cineplex.

Review :

Siapa yang dulu nonton Tomb Raider versi Angelina Jolie? Gua dulu nonton tapi cuma seri pertamanya aja, dan kurang suka sama filmnya. Waktu si suami ngajakin nonton film ini, gua langsung mengiyakan, karena gua penasaran sama Tomb Raider versi Alicia Vikander. Kalo secara tampang sih gua lebih suka Alicia ketimbang Jolie. Bukannya Jolie ga cantik, tapi somehow bibir sexynya malah bikin aneh, hahaha. Sekarang mari kita bahas filmnya.

Ceritanya sendiri cukup menarik dan bikin penasaran. Cuma di awal-awal film lumayan ngebosenin sih kalo buat gua. Masuk ke pertengahan film baru alurnya mulai ngangkat. Kalo kata si suami, Tomb Raider yang ini ceritanya lebih masuk akal ketimbang yang versi Jolie. Jujur gua lupa sih yang versi Jolie ceritanya kayak gimana, tapi untuk Tomb Raider yang ini, gua cukup menikmati. Apalagi menjelang ending, ceritanya mulai bikin penasaran.

Aktingnya Alicia Vikander juga keren banget. Emosinya dapet banget, dan scene berantemnya juga keren. Gua ampe ngerasa kasian ngeliat ini cewe bening-bening digebukin sana sini. Dibanding Jolie, gua ngerasa Alicia Vikander lebih pas memerankan Lara Croft. Chemistry dia dengan bapaknya juga cukup bikin emosionil, walaupun menurut gua masih bisa digali lebih dalam lagi.

Film ini murni film action, dalam artian ga ada adegan romance sedikit pun. Tadinya gua pikir dengan hadirnya Daniel Wu, akan ada getar-getar asmara, tapi ternyata engga. Bahkan adegan pelukan pun ga ada, hahaha. Ga masalah sih, karena kekuatan terbesar film terletak pada actionnya, cuma ya berasa garing aja, hahaha. Menjelang ending juga dikasih sedikit twist yang mungkin akan membuka cerita Tomb Raider seri dua.

Buat yang dulu nonton Tomb Raider versi Angelina Jolie, gua sarankan kalian nonton yang ini juga. Lalu coba bandingkan, menurut kalian siapa yang lebih pas jadi Lara Croft, Angelina Jolie atau Alicia Vikander?

Angelina Jolie lebih sexy sih.

Tapi Alicia Vikander lebih cantik.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...