18 April 2018

Jayden Outing Ke Ecopark

Kira-kira sebulan yang lalu, guru-guru SBI (Sekolah Bina Iman)-nya Jayden kasih pengumuman kalo awal bulan april mereka akan mengadakan outing sekaligus merayakan paskah. Ini tumben-tumbenan outingnya di pertengahan tahun pelajaran, biasanya kan di akhir tahun. Acaranya sendiri diadakan di Ecopark Ancol dengan biaya IDR 100.000 per anak, dan IDR 150.000 per orangtua. Kalo ada pendamping lain seperti mbak atau suster, akan dikenakan biaya IDR 100.000 per orang. Harga segitu uda termasuk tiket masuk ancol, snack pagi, dan makan siang, kita cuma tinggal bayar tiket untuk mobilnya aja.

Tadinya gua agak ragu-ragu mau daftarin Jayden atau engga, karena biayanya lumayan juga. Uda gitu outing kali ini kita langsung ngumpul di Ancol. Si suami kan fix ga bisa ikut, jadi mau ga mau gua harus nyetir sendirian ke Ancol. Gua suka agak-agak ga pede kalo nyetir ke tempat-tempat yang asing. Ancol emang ga asing sih, gua uda pernah sekali nyetir sendirian kesana, tapi tetep aja gua ga pede. Tapi setelah dipikir-pikir, Jayden uda lama ga main ke tempat yang ijo-ijo, kali ini mumpung ada kesempatan, kenapa ga sekalian aja. Untung celengannya Jayden cukup, cukup buat bayar dia doang, hahaha.

Di hari H, kami disuruh ngumpul jam 7 pagi di Ancol, dan langsung ketemuan di Ecoparknya. Itu berarti gua uda harus jalan dari rumah sekitar jam 6, dan sebelum jam 6 uda harus bangun. Buset....pagi banget. Akhirnya kami semua emang bangun jam setengah 6, tapi baru bener-bener berangkat itu jam 6 lewat, hahaha. Sebenernya nyuruh Jayden bangun jam segitu ga susah, yang susah tuh nyuruh dia mandi. Begitu uda mandi, nyuruh dia buat udahan juga susah. Ribet deh pokoknya.

Untungnya pagi itu jalanan belom terlalu rame, jadi perjalanan dari rumah ke Ancol cuma setengah jam doang. Satu lagi yang gua sebel kalo ke Ancol sendirian tuh nyari parkirnya susah banget. Sebenernya mungkin ga susah ya kalo uda hafal banget sama Ancol. Masalahnya gua kan jarang ke Ancol, buat nyari Ecopark dimana aja uda nyasar, apalagi nyari parkir, hahaha. Uda gitu kemaren beberapa tempat parkir ditutup untuk VIP, jadi gua parkir rada jauh dari Ecoparknya.

Acaranya sendiri di lapangan yang letaknya.....gua ga tau persis dimana, hahaha. Gua baru tau ternyata di Ecopark bisa nyewa tenda buat acara-acara beginian ya. Begitu dateng kami dikasih snack lontong dan air minum, lalu duduk di bangku-bangku yang tersedia. Jayden sebelumnya uda makan bubur di mobil. Pikir kan pagi cuma dapet snack doang, di Jayden mana nampol, jadilah kami bawa bubur buat Jayden sarapan. Lalu dibagiin kupon buat makan siang juga. Karena acara belom mulai, jadi gua biarinin Jayden lari-larian dulu. Anak ini mah emang ga boleh ketemu lapangan luas gitu, langsung dipake lari sama dia, hahaha.

Olahraga pagi dulu dong, hahaha.

Masih nunggu pesertanya lengkap.

Bangku yang disediakan ada dua, yaitu bangku kecil dan bangku besar. Yang kecil tentu untuk anak-anak, sementara yang besar untuk dewasa. Tapi kalo ada anak yang belom bisa ditinggal, orangtuanya boleh nemenin duduk di bangku kecil. Jayden awalnya gua temenin, tapi begitu pertengahan acara pelan-pelan gua tinggal. Ternyata acaranya ibadah paskah dulu baru games dalam rangka kebersamaan. Ini pertama kalinya Jayden ikut ibadah di tempat terbuka kayak gini. Seru sih, tapi ya gitu, banyak distractnya, hahaha.

Cape abis lari-lari, langsung nemplok maminya.

Sebelum mulai acara, foto dulu dong buat kirim ke papinya, hahaha.

Padahal sebenernya agak mutung karena dia ga mau duduk, maunya lari-lari, hahaha.

Ini sesi denger cerita.

Jayden selalu anteng kalo denger cerita.

Makanya bisa ditinggal.

Begitu selesai ibadah, anak-anak dan orangtua dibagi per kelompok untuk main games. Sebelumnya guru-guru uda info kalo gamesnya ini hanya boleh diikuti oleh anak dan orangtua, jadi pendamping kayak mbak atau suster ga boleh ikut. Makanya biayanya mereka lebih murah, karena ga boleh ikut main games. Outing kali ini pesertanya semua murid-murid SBI, mulai dari kelas kecil sampai kelas besar. Gua lupa kelompoknya ada berapa orang, tapi yang pasti ada anak kecilnya, ada juga anak gedenya, hahaha.

Gamesnya dibagi jadi 5 pos. Pos pertama itu kita disuruh mindahin telor pake sendok dan sumpit. Yang megang sendok anaknya, sementara orangtuanya bantu mindahin pake sumpit.

Harusnya gua bantu mindahin pake sumpit, tapi sumpit ga kepake karena gua harus megangin tangannya Jayden, hahaha.

Jayden tuh belom ngerti-ngerti amat main games model begini, uda gitu anaknya lebih milih lari-lari ketimbang main. Makanya selama main games ini, tangannya gua pegangin terus. Soalnya sekali gua lepas, sendoknya dia buang ke bawah sambil bilang, "uda ga mau main lagi" hahaha.

Sekalinya gua bantuin pake sumpit, telornya malah dipegang sama Jayden, hahaha. Padahal itu telor ga boleh dipegang pake tangan.

Abis main games ini pinggang gua encok. Maklum....umur ga bisa bohong ya, hahaha.

Lalu pos kedua disuruh mindahin air pake ember, tapi embernya itu diiket pake tali rafia. Satu orang megang satu tali, dan airnya ga boleh tumpah. Disini Jayden ga mau megang tali sama sekali, tapi masih mau ikut jalan, hahaha. Pos ketiga gamesnya tebak gerakan, dan Jayden ga bisa main sama sekali. Lalu di pos keempat gamesnya itu lempar bola ke keranjang, tapi matanya harus ditutup. Ini juga Jayden melanggar aturan, pas lempar bola matanya ga mau ditutup, hahaha. Ya udahlah, mata melek aja belom tentu masuk, apalagi mata ditutup. Dan di pos kelima itu bikin cetakan tangan anak dan orangtua. Hasil cetakannya itu akan dibawa pulang untuk kenang-kenangan. Yang ini....failed! Hahahaha.

Harusnya tangannya diem biar bisa kecetak sempuran. Tapi....Jayden disuruh diem itu sesuatu hal yang mustahil banget, yang ada tangannya ngaduk-ngaduk adonannya terus, hahahaha.

Selesai games, kami semua makan siang pake nasi dan ayam. Jayden ya gitu deh, makannya ga terlalu banyak. Hasrat pengen lari-larinya lebih gede ketimbang makan, hahaha. Ga lama setelah itu diumumin pemenangnya, dan kelompok kami ternyata juara 3! Hahaha. Padahal kontribusi Jayden kayaknya minim banget, tapi tetep hadiah, lumayanlah ya.

Selama main gua iming-imingin "nanti kalo menang dapet hadiah loh" eh dapet hadiah beneran, hahaha.

Tapi anaknya kecewa karena dia berharap hadiahnya itu hot wheels, hahaha.

Setelah itu foto bersama dulu buat kenang-kenangan, lalu pulang deh. Sebelum pulang sempet jalan-jalan dulu di sekitaran danau yang banyak ikannya. Tadinya pengen lebih lama lagi, tapi hari itu cuaca panas banget, dan gua juga uda cape, jadinya males berlama-lama, hahaha.

Foto bersama.

Meninggalkan jejak dulu sebelum pulang.

Dari sejak main games, Jayden liat ada perahu di danau, jadilah dia minta naik itu juga. Perahunya tuh yang kita kayuh sendiri supaya bisa jalan. Duh....pinggang gua uda encok, kepala kleyengan, kalo harus ditambah ngayuh kapal koq kayaknya males banget. Akhirnya gua bilang engga, dan gua gendong supaya bisa diajak pulang, hahaha.

Menatap kapal dengan sendu. 

Daftar harga kalo mau main-main di Ecopark.

Dibanding tahun lalu yang main-main di Kidzoona, gua tentu lebih senang outing di area outdoor kayak gini. Cuma mungkin untuk ke depannya perlu dipikirkan games dimana semua anak bisa mainin. Kalo games yang kayak gini kan anak-anak yang lebih kecil belom ngerti. Mending games lomba lari gitu ya, jadi anak-anaknya lari, orangtuanya duduk santai, hahaha. Tapi gua ga nyesel sih daftarin Jayden, karena dia jadi bisa bersosialisasi dengan anak-anak lain yang lebih gede, plus bisa main-main di tempat yang ijo-ijo juga.

2 comments:

  1. Itung2 pemanasan, Mel biarpun kegiatannya belum pas buat seusia Jayden. Nanti tahun depan kalau ada outing lagi, udah ngerti deh dia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya le, mudah2an outing tahun depan dia uda bisa lebih berpartisipasi ya...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...