12 April 2018

The Publicist



 
Cast :

Adipati Dolken : Reynaldi
Baim Wong : Robert
Prisia Nasution : Julia Tanjung
Poppy Sovia : Erika
Reza Nangin : Javier

Sinopsis :

Reynaldo merupakan seorang aktor papan atas yang tersandung kasus narkoba. Kemudian datang seorang image consultant bernama Julia yang diminta untuk mengembalikan reputasi dan nama baik Reynaldi agar bisa berakting lagi. Julia yang awalnya menolak kasus Reynaldi karena ia seorang pemakai narkoba, akhirnya mau membantu untuk memberikan kesempatan kedua dan menolong Reynaldi lepas dari ketergantungan narkoba. Sang manajer terus berjuang untuk mempertahankan Reynaldi agar ia dapat kembali berakting.

Review :

Gua uda lama banget ga nonton sinetron Indonesia di TV lokal, dan saking lamanya, gua ampe ga inget sinetron yang terakhir gua tonton tuh apaan. Gua nonton sesekali doang kalo pas lagi di rumah mertua atau kalo mereka nginep di rumah gua. Maklum...mereka kan ga punya TV kabel, jadi satu-satunya hiburan ya TV lokal, dan salah satunya sinetron Indonesia. Tiap nonton tuh bawaannya pengen langsung ganti saluran lain atau matiin TV sekalian, tapi nanti jadi mantu durhaka, hahaha. Ya abis gua nonton ampe gregetan sih, baik itu gregetan sama ceritanya, akting pemainnya, maupun setting tempatnya. Oiya...ga ketinggalan zoom in zoom out plus slow motion dan musik yang....ya begitulah, hahaha. Jadi kalo mertua gua lagi nonton sinetron, mending gua cari kegiatan lain yang lebih berfaedah.

Beberapa hari yang lalu, seperti biasa gua nongkrongin instagram buat ngeliat insta story orang-orang, dan gua liat ada yang posting tentang The Publicist. Yang bikin gua tertarik karena ada muka Adipati Dolken disana, hahaha. Gara-gara nonton Teman Tapi Menikah, gua jadi kesengsem sama muka gantengnya, padahal dulu kayaknya biasa-biasa aja. Dan ternyata The Publicist ini adalah sebuah web series karya Monty Tiwa dan bisa ditonton di Viu. Modelnya mirip-mirip kayak sinetron, tapi jumlah episodenya cuma 13, dan durasi 1 episode itu sekitar 40 menitan. Karena penasaran, gua nonton deh.

Dari episode satu uda nagih banget. Plotnya keren abis, alurnya ga bertele-tele, dan di episode-episode terakhir ada twist yang gua ga nyangka sama sekali. Apalagi dari awal penonton ga digiring ke arah sana, jadinya buat gua ini bener-bener kejutan. Dialognya juga penuh kejutan. Kadang gua mikir si Adipati akan ngomong begini, tapi ternyata bukan. Cuma sayangnya, gua ga suka sama endingnya. Endingnya itu semacam open ending, jadi kayak gantung gitu. Sebagai penganut paham happy ending, gua jadi merasa kurang puas.

Selain cerita, akting semua pemainnya juga patut diacungi jempol. Semua tanpa terkecuali. Aktingnya Adipati jauh lebih bagus daripada di Teman Tapi Menikah. Dia bisa memerankan seorang pecandu narkoba dengan sangat baik. Uda gitu disini mukanya juga lebih ganteng. Kalo di Teman Tapi Menikah gua cuma kesengsem, disini gua klepek-klepek, hahaha. Perubahan karakternya juga smooth banget, pelan tapi pasti. Dari episode 1 ampe 13, kemunculan Adipati selalu gua tunggu-tunggu, hahaha.

Chemistry dengan Prisia Nasution juga dapet banget. Apalagi di episode-episode terakhir romantic scenenya jadi lebih intense, gua yang nonton jadi ikut senyum-senyum sendiri. Dan aktingnya Prisia juga gokil keren banget. Ga cuma sekedar mukanya yang ekspresif, tapi gestur tubuhnya juga. Dan aktingnya Baim Wong juga diluar dugaan bagus loh. Padahal tadinya gua pesimis sama dia, karena kalo main sinetron kan aktingnya biasa banget. Mungkin karena di serial ini scriptnya memberi banyak ruang buat dia untuk mengeksplore aktingnya, jadinya malah oke banget. 

Dan ga cuma itu, scoring dan soundtracknya juga nyatu banget sama semua adegan-adegannya, bikin gua yang nonton ikut baper. Apalagi lagu yang dinyanyiin Marcel yang judulnya Changing Lanes, nempel terus di otak gua. Selain itu karena ceritanya emang agak-agak kelam, jadi tone warnanya juga agak dark, tapi tetep enak dilihat. Secara keseluruhan, serial ini dieksekusi dengan baik, niat, dan rapih. Bener-bener keliatan berkualitas, ga kalah deh sama drama Korea.

Seandainya sinetron di TV lokal juga dibuat seniat ini, gua rela deh nonton TV terus. Ya mungkin ga akan sevulgar serial ini kali ya, tapi minimal dibuat berkualitas lah. Cuma mungkin orang-orang kayak mertua gua yang biasa nonton sinetron, belom tentu suka nonton serial model begini. Buat yang penasaran, kalian bisa nonton serial ini di Viu. Sebenernya di youtube juga ada sih, tapi kualitasnya kurang bagus. Gua ampe bela-belain download Viu demi bisa ngecengin Adipati, hahaha. Dan setelah tamat, gua masih kebayang-bayang adegan-adegan yang bikin baper. Walaupun ada beberapa kekurangan yang gua ga sebutin, tapi serial ini patut banget buat ditonton.

Baper banget ngeliat mereka berdua.

Aduduh.....ditatap begitu, gimana ga klepek-klepek coba, hahaha.


Ini lagu yang nempel banget di kepala gua.

10 comments:

  1. baru denger tentang Viu.. itu aplikasi buat ntn pelem2 indonesia kah? *brb ke appstore dulu*

    ReplyDelete
    Replies
    1. buat nonton film serial gitu sih mel, baik korea maupun negara asia lainnya...

      Delete
  2. Adipati lagi naik daun kali ya, main 2 film atau mungkin ada yg lain :D .

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak... adipati lagi lumayan sering main film... tapi film yang aku tonton cuma perahu kertas sama teman tapi menikah... kalo ini serial drama gitu kak...

      Delete
  3. viu? film indo doang kah Mel yg di sunu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. banyak macem2 mak... ada serial korea, taiwan, dan web series indonesia lainnya juga....

      Delete
  4. ada ni sering liad d viu cuma males gitu buat mencetnya haha XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. coba deh nonton 1 episode dulu, siapa tau ketagihan hahahaha...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...