21 May 2018

Kabar Baik

Hola! I'm back! *tiup tiup debu* Kemana aja sih mel? Ga kemana-mana, cuma bawaannya males banget buka laptop. Ini sengaja diniatin untuk posting, daripada blognya nanti makin banyak debu, hahaha. Dan postingan kali ini merupakan postingan yang harusnya sih...dinanti banyak orang ya, hahaha. Pede banget. Mari kita mulai ceritanya.

Jadi dari awal nikah, gua emang uda bilang ama si suami kalo mau punya dua anak. Tapi setelah Jayden lahir dan ngerasain gimana ribetnya punya anak, gua dan suami sepakat untuk menunda keinginan punya anak kedua sampai setidaknya Jayden masuk SD. Emang jadi cape lagi, tapi setidaknya kami lebih siap baik secara mental maupun financial.

Sampai........bulan lalu gua telat haid. Gua emang ga pake KB apapun, dan selama ini cuma pake sistem kalender doang. Kebetulan haid gua emang teratur, dan kalaupun telat paling cuma 1-2 hari doang. Jadi harusnya sistem kalender gitu aman buat proteksi. Nah...bulan lalu itu telatnya lumayan lama. Uda lewat 4 hari tapi belom haid juga. Awalnya masih yang "ah ga mungkin" tapi begitu hari kelima, gua minta si suami untuk beliin testpack.

24 April 2018, si suami malem-malem pulang bawain beberapa biji testpack, dan gua langsung test saat itu juga. Awalnya cuma nongol satu garis, tapi ga berapa lama kemudian, muncul satu garis lagi, tapi agak samar. Gua masih agak ragu, karena waktu Jayden dulu garisnya jelas banget. Gua pikir apa karena malem-malem, soalnya waktu terbaik untuk testpack itu kan katanya pagi hari.

Hasil test pertama, tanggal 24 April 2018.

Besok paginya tanggal 25 April 2018, begitu bangun, gua langsung ngacir ke toilet buat test lagi. Dan kali ini garisnya jauh lebih jelas daripada semalem. Jelas-jelas ada dua garis terpampang di alat test tersebut.

Hasil test pagi-pagi tanggal 25 April 2018. Garisnya lebih jelas daripada semalam.

Lalu gua perasaannya gimana? Shock! Karena sebenernya gua lagi ga merencanakan kehamilan. Gua punya banyak planning ke depannya, salah satunya mau jalan-jalan sama Jayden keluar negeri berdua aja tahun depan. Tapi begitu liat dua garis, semua rencana kayak bubar jalan. Si suami gimana? Sama shocknya! Hahahaha.

Tapi setelah kami menenangkan diri, pelan-pelan kami bisa menerima kehamilan kedua ini dengan hati yang lebih lapang. Memang semua rencana dalam hidup kita itu rencana Tuhan ya. Si suami bilang, kita harus bersyukur, disaat orang lain mau punya satu anak aja susah, kita dikasih kepercayaan sama Tuhan untuk membesarkan dua anak. Jadi walaupun awalnya kami ga siap, tapi semua harus dijalanin juga.

Jayden sendiri gimana? Dia seneng banget. Karena dari kapan tau kan dia emang uda pengen punya dede, dan dia selalu seneng kalo ngeliat baby-baby di rumah sakit. Setiap hari dia selalu elus-elus perut gua, sambil bilang, "dede...lagi ngapain?" Mudah-mudahan kemesraan ini berlangsung sampe dedenya lahir ya.

Sekarang kehamilan gua uda memasuki umur 8 minggu. Kemaren dokter bilang, kandungannya sehat dan detak jantungnya juga bagus. Cuma hamil kali ini gua mual parah banget. Gua lupa sih dulu waktu Jayden gimana, seinget gua mual juga, tapi ga separah ini. Ini mualnya bisa seharian ga ilang-ilang. Bahkan minum air putih aja bisa mual. Tapi dokter bilang, ibu hamil kalo mual itu justru bagus, hahaha. Cuma karena mual, gua jadi ga bisa beraktivitas dengan nyaman. Mudah-mudahan semua segera berlalu deh, karena aku rindu bisa makan apapun tanpa mual.

Tadinya gua mau keep ini sampe nanti, cuma kayaknya ga adil ya buat si dede. Dulu waktu kokonya kan umur 5 minggu aja gua uda sebarin kemana-mana. Jadi demi rasa keadilan sosial bagi semua anak, gua share berita bahagia ini sekarang. Toh semakin banyak yang tau, semakin banyak yang mendoakan kan.

Jadi....inilah penyebab kenapa gua lama banget ga posting, hahaha. Mudah-mudahan abis ini bisa rajin posting lagi ya.

06 May 2018

Avengers Infinity War



 
Cast :

Robert Downey Jr : Iron Man
Chris Evans : Captain America
Chris Hemsworth : Thor
Benedict Cumberbatch : Doctor Strange
Tom Holland : Peter Parker
Mark Ruffalo : Bruce Banner
Chadwick Boseman : Black Panther
Dan masih banyak lagi....

Sinopsis :

Thanos bangkit bersama para anggota Black Order untuk mencari infinity stones yang dapat memberikan kekuatan maha dahsyat kepadanya untuk menguasai dunia. Para Avengers lalu bersatu untuk membendung ancaman baru yang diciptakan Thanos.

Sinopsis diambil dari cineplex.

Review :

Film ini merupakan salah satu film yang sangat gua tunggu-tunggu kemunculannya. Untuk menghindari spoiler yang bertebaran, tadinya gua berniat nonton film ini di hari pertama penayangannya, tapi ngeliat tiket yang sold out dimana-mana, gua pun jiper, hahaha. Akhirnya kami nonton di minggu berikutnya. Dan walaupun kursi-kursi bioskop penuh, kami masih bisa duduk di bangku yang lumayan, hahaha. Sekarang mari kita bahas filmnya.

Buat gua, Infinity War ini merupakan film yang berani. Pertama, mereka berani memasukan hampir semua superheronya Marvel. Walaupun ga semuanya berada dalam satu frame, tapi setidaknya gua bisa melihat semuanya di sepanjang film. Kedua, mereka berani membuat superhero-superhero ini kalah. Sebenernya ngeliat superhero kalah itu biasa, tapi biasanya kan abis itu bangkit lagi. Nah...di film ini, superhero-superheronya dihajar habis-habisan.

Dan untuk nonton Infinity War ini, kalian harus nonton semua film-filmnya Marvel baru ngerti, karena ternyata semuanya saling berkaitan. Gua banyak skip film-filmnya, jadinya ada beberapa cerita yang gua ga paham. Dan karena ketidakpahaman ini, gua jadi menganggap filmnya terlalu bertele-tele. Ada bagian-bagian yang bikin gua ngantuk sih. Untungnya tetep ada adegan berantem yang lumayan intense, jadi bikin ngantuknya hilang.

Tapi yang gua suka, walaupun superheronya ada banyak, semuanya tampil pas sesuai porsinya masing-masing. Dan....semuanya sama-sama babak belur dihajar musuh, hahahaha. Untuk akting, special effect, dan visualisasinya mah uda ga perlu diragukan lagi deh. Yang unik, film ini terbagi menjadi 3 bagian tempat, dan masing-masing tempat kayak ada tone warnanya sendiri.

Untuk penggemar film-film Marvel, Infinity War ini ga boleh dilewatkan sama sekali. Tapi buat yang ga ngikutin semua film-filmnya, siap-siap bingung kayak gua, hahaha. Mudah-mudahan tahun depan gua bisa nonton seri selanjutnya.

Kesimpulannya....Infinity War ini adalah film yang menceritakan perjuangan om-om mencari batu akik, hahaha. Om Thanos....di rumah saya ada satu nih punya si suami, siapa tau om tertarik, hahaha.

05 May 2018

Upik Abu Masak Udang

Sejak ada susternya Jayden di rumah, gua jadi jarang mengunjungi dapur, alias jarang masak. Kenapa? Karena si suster jago masak, jadi urusan dapur dia yang handle semua. Dulu waktu Jayden masih MPASI, gua masih masuk dapur buat ngurusin segala menu-menunya Jayden, tapi sekarang Jayden kan makannya uda ikut menu orang dewasa, jadi apa yang suster masak, ya itu yang Jayden makan. Ini bukan berarti gua pemalas loh ya, hanya saja dari awal si suster emang uda menawarkan diri buat masak, jadi ya gua merasa terbantu sekali.

Kira-kira beberapa hari yang lalu, tiba-tiba gua pengen banget makan udang. Kebetulan nyokap abis beli udang, jadi pas di kulkas ada stok udang. Tadinya pengen makan udang rebus biasa, tapi koq kayak kurang menarik. Lalu timbullah ide untuk bikin udang saos kacang. Karena ini ide dari gua, otomatis yang eksekusi juga harus gua. Dan ini berarti....upik abu back to kitchen! Yeay! Hahahaha. 

Tapi bukan Melissa namanya kalo ga bikin menu yang aneh-aneh. Soalnya waktu denger udang saos kacang, si suami agak mengernyitkan dahi, walaupun dia tetap menyemangati istrinya, hahaha. Masalahnya...walaupun gua suka bikin menu yang aneh-aneh, tapi gua orangnya males ribet. Gua inget dulu pernah pengen coba masak ketoprak, jadi begitu tau harus ngulek kacang dan sebagainya, gua jadi males. Mendingan beli jadi aja deh, hahaha. Kali ini juga sama, ngebayangin harus ngulek-ngulek kacang koq kayaknya males banget. Sebenernya bisa pake blender sih, tapi kan kurang afdol ya. Di tengah-tengah kebingungan, gua pun kepikiran, kenapa ga pake selai kacang aja ya, hahaha.

Kebetulan di rumah ada selai kacang merk Skippy, jadilah gua pake itu buat bumbunya, hahaha. Kedengeran aneh ya? Tapi sebenernya ga juga loh, waktu gua liat di websitenya, ternyata Skippy peanut butter ini bisa jadi kreasi menu makanan apapun. Mulai dari cemilan seperti kue, biskuit, minuman, bahkan sampai jadi bumbu gado-gado. Informasi baru nih buat gua, karena biasanya kan cuma dipake buat selai roti doang. Tapi emang dari semua merk selai yang ada, selai Skippy ini merupakan merk yang paling sering gua beli.

Ada coklatnya, tapi gpp lah, anggap aja sebagai pengganti gula, hahaha.

Karena ini menu dadakan dan ala kadarnya, bahan-bahannya juga simple banget, cuma udang, bawang putih, dan selai Skippy sebagai pengganti kacang. Selain itu harus siapin minyak, jeruk nipis, dan garam. Simpe banget kan.

Bahan-bahannya.

Setelah semuanya beres, mari kita mulai masak-masaknya.

1. Udang dicuci bersih dan dilumurin jeruk nipis sedikit biar ga bau amis. Selain jeruk nipis bisa pake lemon juga sih, cuma kan lemon mahal ya, hahaha.

2. Lalu udang direbus sampai matang, dan dikasih garem sejumput. Kuahnya jangan dibuang, bisa dipakai buat nanti masak. 

Udang yang lagi direbus.

Buat yang ga suka ribet, mungkin sebelum direbus buntutnya bisa dibuang dulu. Tapi gua lebih suka rebus sekalian semuanya, kaldu udangnya juga nanti lebih berasa. Lanjut.

3. Potong-potong bawang putih, lalu tumis dengan minyak panas. Setelah harum, masukan satu sendok selai Skippy, lalu tuang kuah rebusan udang, dan kasih garem sedikit biar ada rasa gurih-gurihnya. Koreksi rasa, kalo uda pas, baru masukin rebusan udangnya. Aduk-aduk sebentar, lalu angkat, dan sajikan.

Dan ini dia hasilnya....

Taraaaaaaaa!

Rasanya gimana? Ternyata enak loh. Emang agak kemanisan dikit karena gua kasih selai kacangnya kebanyakan, tapi so far rasanya pas di lidah. Si suami juga bilang enak, tapi dia cuma makan sedikit doang, soalnya udangnya diabisin gua, hahaha. Ya kan yang kepengen makan udang tuh gua, bukannya dia.

Sekian cerita upik abu kali ini. Tunggu edisi-edisi berikutnya. Emang ada? Harus ada dong, gua kan pengen coba resep-resep aneh yang lain, hahaha.

Artikel ini diikutsertakan dalam lomba blog yang diselenggarakan oleh Blogger Perempuan dan Praxis sebagai perwakilan SKIPPY® Peanut Butter Indonesia.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...