25 July 2018

Cinta Di 80-an

Setelah kesuksesan Horas Amang 2 tahun yang lalu, si suami diajak untuk main lagi di pementasan Teater Legiun berikutnya. Awalnya dia menolak dengan alasan sibuk, tapi kemudian gua ingatkan lagi kalo di Teater Legiun itu, dia punya komunitas lain di luar gereja dan pekerjaan. Dia jadi bisa kenal lebih banyak orang lagi, dan bisa menyalurkan hobi aktingnya. Akhirnya dia pun menerima tawaran untuk manggung lagi. Konsekuensinya tentu dia harus pulang lebih malam di hari Rabu, dan hari Sabtu juga ga bisa nganterin Jayden ke Sekolah Bina Iman.

Buat yang belom tau, Teater Legiun adalah teater non-profit yang menyumbangkan semua hasil penjualan tiketnya ke lembaga-lembaga sosial. Karena non-profit, jadi semua pemainnya ga ada yang dibayar sama sekali. Dan uniknya, semua pemain-pemainnya berangkat dari profesi yang berbeda. Walaupun begitu, mereka tetep berlatih dan tampil secara profesional. Itulah sebabnya kenapa gua merasa sayang kalo si suami ga ambil bagian dalam komunitas ini.

Judul pementasan kali ini adalah Cinta di 80-an. Hayo...siapa disini yang anak tahun 80an? Gua? Tentu bukan! Gua anak tahun 90an dong, hahaha. Karena bukan anak tahun 80an, ada beberapa bagian yang bikin gua ga mudeng. Menurut si suami, pementasan kali ini lebih keren dari segi teknis. Tapi gua kan orang awam ya, mana ngerti teknis-teknisan begitu, ngertinya mah ceritanya bagus atau jelek doang, hahaha.

Anak tahun 80an angkat tangan! Hahahaha.

Karena judulnya ada kata cinta, tadinya gua pikir ceritanya tentang drama percintaan atau minimal komedi romantis gitu deh. Maklum...gua kangen diromantisin uda lama banget ga nonton drama Korea, jadi butuh sesuatu yang romantis-romantis gitu, hahaha. Tapi ternyata gua salah besar. Ceritanya ternyata ada unsur-unsur politik yang terjadi di tahun 80an, dimana kaum minoritas ga dianggap, dan menyuarakan pendapat masih tabu. Ini yang bikin gua ga terlalu relate sama ceritanya, karena di tahun segitu gua belom lahir. Tapi untuk anak-anak tahun 80an, pasti terasa banget nostalgianya. Cerita cinta-cintaannya sih ada, tapi porsinya minim banget.

Tapi dari segi kostum dan setting panggung, gua suka banget ngeliatnya. Semua keliatan detail, dan berasa jadul-jadul gitu. Selain itu lagu-lagu dan aransemennya juga enak banget di kuping. Bahkan sampe pulang gua terngiang-ngiang terus lagu yang judulnya Perpisahan. Uda gitu akting pemain-pemainnya juga jauh lebih bagus daripada dulu, terutama yang jadi Dita.

Si suami gimana? Dialognya masih lebih banyak di Horas Amang, tapi penampilannya lebih banyak disini. Kayaknya dulu di Horas Amang cuma sesekali doang, tapi kali ini seliweran melulu. Tapi gua tetep bangga dong bisa nonton si suami di panggung gede gitu. Ini namanya mempertahankan mimpi. Kalo dulu dia bisa mewujudkan mimpi, kali ini dia harus bisa mempertahankan mimpi itu. Makanya gua selalu support dia untuk terus berada di panggung besar itu.

Walaupun ga bisa dipungkiri, dalam perjalanannya tentu ada drama, apalagi setelah gua dinyatakan hamil. Ada beberapa kali gua minta dia bolos latihan, supaya bisa nganterin Jayden ke Sekolah Bina Iman, karena kondisi gua ga memungkinkan. Ada beberapa kali gua misuh-misuh kenapa dia harus latian disaat ga ada suster, dan gua harus ngurusin Jayden sendirian. Tapi kemudian gua mengingatkan diri sendiri, kalo suami itu harus punya wadah untuk menyalurkan hobinya. Sama kayak gua yang punya hobi nonton drama Korea, hahaha. Dan gua yakin, Jayden dan dedenya pasti bangga banget punya papi yang bisa meraih sekaligus mempertahankan mimpinya. Kan anak itu ngeliat apa yang dilakukan orangtuanya.

Untuk selanjutnya gua tantang si suami supaya bisa tampil lagi dengan porsi dan dialog yang lebih banyak. Sulit? Gua yakin dia pasti bisa. Yang sulit itu bagi waktunya. Justru disitu letak tantangannya. Gimana caranya dia bisa bagi waktu antara main teater, pelayanan, kerjaan, dan ngurusin dua anak plus satu istri, hahaha.

Selamat pak suami! Selamat Teater Legiun! Ditunggu karya-karya berikutnya ya. Dan ini foto-fotonya.

Kali ini jarak pandangnya agak miring, karena duduk di bangku paling pinggir. Kata si suami supaya gampang kalo mau pipis, hahaha.

Kerjaan dia cuma seliweran panggung doang. Ngomongnya irit banget.

Khusus adegan ini boleh difoto pake blitz. Yang pake baju kotak-kota itu sutradaranya, dan yang pake celana merah itu yang jadi Dita.

Si suami keliatan gendut banget disini.

Ini yang jadi Dita. Tentu ini yang fotoin bukan gua dong, hahaha.

Trio intel. Harusnya ada empat, tapi yang satu lagi foto-foto di tempat lain.

Proud wife. I love you suami *kiss kiss* *lalu ngarep uang belanja ditambah* *atau diajak shopping*

21 July 2018

Persiapan Jayden Sekolah

Sesuai janji, kali ini gua mau posting tentang persiapan Jayden masuk sekolah. Tapi cuma sebatas itu ya. Untuk cerita-cerita Jayden selama di sekolah, ga akan gua tulis disini, melainkan di blog lain yang uda gua private.

Minggu ini Jayden masuk sekolah, dan dapet kelas pagi. Jadwal kelas pagi itu masuk jam 7 dan pulang jam 10 atau jam 11 kalo ada ekskul. Dari sebelum pembagian jadwal, gua berharap banget Jayden dapet kelas pagi, dan akhirnya doa gua terkabul. Karena buat gua, kelas pagi itu lebih enak untuk membiasakan Jayden bangun pagi, plus kalo pagi-pagi itu kan anaknya masih fresh, jadi berangkat sekolah masih semangat. Soalnya kalo kelas siang itu masuk jam 10 atau jam 9 kalo ada ekskul, dan pulang jam 1. Buat gua itu kesiangan. Nantinya bakal tetep dapet kelas siang juga sih, tapi biarlah itu gua pikirkan nanti, hahaha.

Dan gua bersyukur banget jarak dari rumah ke sekolah tuh deket. Kalo naik mobil kira-kira 15 menit termasuk nyari parkir. Jadi gua bangun jam 5 pagi pun masih keburu buat nyiapin bekalnya Jayden. Coba kalo dulu ngikutin saran suami sekolah di daerah Gunung Sahari, ga kebayang gua harus bangun jam berapa. Males banget, hahaha.

Karena Jayden uda sekolah, otomatis jadwalnya gua rubah dikit. Untungnya dari dulu gua selalu ketat sama masalah jadwal, jadi anaknya uda terbiasa. Kalo dulu jadwalnya...

08.00 bangun pagi lalu sarapan
09.00 mandi lalu main-main ke rumah tetangga
10.00 makan buah trus main-main lagi
12.00 makan siang
14.00 minum susu trus tidur siang
16.00 bangun tidur makan roti atau agar-agar
17.00 mandi trus jalan-jalan keliling kompleks
18.00 makan malam trus belajar tracing atau tempel-tempel stiker (tapi sejak gua hamil, kegiatan ini jarang dilakukan)
21.00 minum susu, sikat gigi, ganti baju, baca buku
22.00 tidur (sebenernya dari jam 21.30 uda matiin lampu, tapi baru bener-bener tidur itu ya jam segini)

Tapi sekarang jadwalnya...

05.30 bangun pagi lalu sarapan
06.00 mandi
06.30 berangkat ke sekolah (masuknya emang jam 07.00, tapi sebelumnya anak-anak main di playground dulu. Jadi berangkat jam segini supaya mainnya bisa agak lamaan)
08.30 pulang sekolah (selama bulan Juli, lama belajarnya cuma 1,5 jam doang. Nanti bulan Agustus baru full 3 jam)
09.00 nyampe rumah, ngabisin bekal yang tadi ga abis, baru boleh main
11.30 makan siang
13.00 minum susu trus tidur siang
15.00 bangun tidur trus makan buah
16.30 jalan-jalan keliling kompleks atau main sama tetangga
17.30 mandi (sengaja mandinya belakangan, soalnya percuma, main di luar juga kotor lagi, hahaha)
18.00 makan malam trus main-main
20.00 minum susu, sikat gigi, ganti baju, baca buku
21.00 lampu kamar uda harus mati
21.30 tidur

Puji Tuhan seminggu ini anaknya gampang banget dibangunin. Ya ga langsung bangun sih, guling-gulingan dulu, tapi setidaknya ga pake nangis. Abis itu disuruh sarapan juga langsung mau, biarpun sambil nonton ya, hahaha. Pokoknya tiap pagi dia selalu semangat berangkat sekolah, tentu dengan iming-iming kalo berangkat pagian bisa main perosotan lamaan.

Gua sama suami juga uda bagi tugas. Gua bangun jam 5 pagi buat siapin sarapan dan bekal Jayden, lalu gua juga yang suapin Jayden. Sementara si suami tugasnya bangunin dan mandiin Jayden. Puji Tuhan juga gua punya suami yang bersedia bantuin ngurusin anak. Ga kebayang kalo gua ngerjain sendiri dalam kondisi hamil gini, pinggang bisa makin encok, hahaha.

Kalo yang tadi itu persiapan jadwalnya, sekarang persiapan peralatan perangnya.

1. Tas sekolah.

Sebenernya Jayden punya tas ransel gitu, hadiah ulang tahun dari sekolah minggu, tapi ga mau dipake sama sekali. Mungkin ga nyaman kali ya. Soalnya tas ransel gitu kan sizenya lumayan gede, sementara Jayden badannya mungil, jadinya sering jatoh-jatoh. Akhirnya sama omanya dibeliin tas geret, dengan karakter persis yang Jayden mau. Dia happy banget sama tas barunya. Menurut dia itu koper, jadi seolah-olah kayak mau naik pesawat terbang, hahaha. Tiap pagi dia semangat banget keluar rumah sambil geret-geret koper tasnya, hahaha. 

Tayo the little bus. Lumayan dalemnya gede, bisa muat tas makan juga.

2. Botol minum.

Botol minum juga ada banyak banget, tapi Jayden mau botol yang ada talinya. Akhirnya gua ke toko mainan di deket rumah, kebetulan mereka jual kotak makan dan botol minum juga. Gua suruh Jayden pilih sendiri botolnya. Dan tentu dia milih karakter yang dia suka.

Minta yang ada talinya, tapi abis ga mau digantungin di leher.

3. Kotak makan.

Ini juga sebenernya ada banyak banget, baik dari souvenir, maupun dari kado. Tapi kemaren waktu jalan-jalan ke Citraland, gua liat ada kotak makan yang ukurannya pas sama porsi makannya Jayden. Plus dalemnya itu ada kotak kecil-kecil lagi, dan kayaknya gua bisa bikin bento ala-ala pake kotak itu, hahaha. Akhirnya gua beli deh, sekalian sama tempat sendoknya juga. Kalo ke sekolah gua masukin semuanya ke tas khusus makanan, dan tasnya gua masukin lagi ke tas sekolahnya. Soalnya kalo nenteng dua tas gitu kayaknya ribet. Lagian anaknya cuek, tas makan ketinggalan mana dia peduli, hahaha.

Sebenernya nyari tempat sendok yang kotakan gitu, cuma modelnya gua kurang sreg. Nanti coba cari di toped deh.

Selain ketiga item itu, masih ada alat-alat tulis, tapi karena belom kepake, jadi belom disiapin banget-banget.

Sekarang persiapan bekalnya. Karena belajarnya masih 1,5 jam jadi gua bawain 1 macam menu aja. Pikir nanti kalo uda 3 jam baru gua bawain 2-3 menu. Mudah-mudahan rajin ya, hahaha. Dan ini menu-menu Jayden selama seminggu ini.

Nasi goreng. Ini anaknya request sendiri.

Kroket nasi. Gua bawain 4 biji, dan abis semua. Katanya sih satu jatoh, jadi cuma kemakan 3. Lumayanlah, hahaha.

Roti gandum. Cuma dimakan satu biji doang.

Pasta carbonara.

Mie goreng.

Lalu apakah semua bekalnya habis? Kecuali kroket nasi, semuanya ga abis sama sekali, hahaha. Tapi gua emang uda pasrah kalo makanannya ga akan habis. Soalnya jam makannya kan cuma sebentar, sementara Jayden kalo makan tuh lama banget. Makanya begitu nyampe rumah gua suruh abisin bekalnya.

Jadi begitulah persiapan-persiapan gua dan Jayden memasuki dunia sekolahan. Gua bersyukur banget seminggu ini semua dilalui tanpa drama. Mudah-mudahan ampe nanti gede semangat terus ya nak sekolahnya.

Anakku sudah beranjak remaja. Hiks....

19 July 2018

Bersyukur Untuk....

Seharusnya postingan ini diterbitkan kemaren, tapi apa daya, kemaren gua berasa cape banget. Jadi mohon maaf ya bu ibu, kalo baru nongol hari ini, hahaha. Postingan ini ditulis dalam rangka blogging kompakan bareng ibu-ibu blogger yang lain, dan temanya tentang lima hal yang paling disyukurin. Sebenernya gampang, tapi karena bilangnya di luar suami dan anak, jadinya susah, hahaha. Jadi...mari kita mulai.

1. Si mbak baru.

Walaupun gua tetep nungguin kedatangan si suster, tapi ga bisa dipungkiri, si mbak baru ini bener-bener membantu gua banget. Apalagi setelah Jayden masuk sekolah, bantuannya makin berasa banget. Tiap pagi gua emang masakin bekal buat Jayden, tapi si mbak bantu kupas-kupasin bawang, potongin wortel, atau cuciin bahan masakan yang lain. Emang sih, kalo masak itu gua lebih suka ngurusin semuanya sendirian, tapi karena dokter bilang gua ga boleh berdiri lama-lama, jadi mau ga mau ya minta bantuan si mbak. Coba kalo masih pake mbak cuci gosok, yang mana dia baru dateng jam 6 pagi, gua pasti bakal keteteran. Ini aja tiap abis masak, perut gua langsung berasa kenceng, jadinya rebahan dulu sebentar, baru mandi dan berangkat anterin Jayden. Cerita tentang jadwal dan bekal sekolah Jayden, nanti gua posting terpisah ya.

2. Kerjaan yang waktunya bisa diatur.

Sejak si suster pulang kampung dan belom balik ampe sekarang, gua merasa bersyukur punya kerjaan yang gua suka, dan waktunya fleksible. Walaupun jadwalnya tetep disesuaikan sama jadwal murid-muridnya, tapi setidaknya gua ga perlu yang pergi pagi pulang malam. Paginya gua bisa anterin Jayden sekolah, lalu masih bisa siapin Jayden makan siang sebelum berangkat kerja. Sore-sore jam 5 juga uda pulang, dan masih bisa main-main sama Jayden. Mungkin gajinya ga segede karyawan kantoran, tapi gua punya quality time bareng Jayden dan dedenya nanti.

3. Pindah dokter kandungan.

Ga tau kenapa, dari awal tuh gua punya feeling untuk cari dokter kandungan yang lain. Beruntung nama Dr. Radius ada di list rumah sakit tempat gua lahiran nanti, dan gua merasa cocok banget sama dokter ini. Mungkin ini yang namanya feeling seorang ibu, karena ternyata beberapa waktu lalu gua denger kabar kurang menyenangkan tentang dokter kandungan gua yang lama. Padahal dokter ini orangnya baik, sabar, dan mau ditanyain apa aja, cuma emang ada hal-hal yang kurang sreg di gua.

4. Kehamilan kedua.

Walaupun awalnya kayak belom terima kalo gua hamil, tapi makin kesini gua merasa si dede di perut ini datang pada waktu yang tepat. Kenapa? Pertama, karena Jayden emang uda siap banget punya dede, jadi ga ada rewel-rewel yang ampe gimana banget. Sesekali masih suka minta gendong, dan gua masih suka gendong-gendong, tapi itu jarang banget. Dia lebih milih jalan sambil gandeng tangan gua. Kedua, ketika dedenya lahir nanti, umurnya Jayden sekitar 4 tahun 3 bulan. Dan jeda 4 tahun ini sesuai banget sama keinginan gua dulu sebelum nikah, sebelum gua tau repotnya ngurus anak, hahaha. Dan gua bersyukur si dede tumbuh sehat. Apalagi minggu lalu gua mulai bisa ngerasain dia gerak-gerak. Seneng banget deh.

5. Blogging life.

Menulis itu ternyata jadi satu terapi tersendiri buat gua, dan bonusnya ya dapet temen-temen baru. Dan gua bersyukur masuk ke dalam grup whatsapp ibu-ibu blogger, gua jadi punya komunitas baru, sekaligus menambah wawasan. Obrolannya pun beragam, mulai dari keluarga, sekolah anak, online shop, bahkan kadang bisa saling menguatkan satu sama lain. Denger cerita mereka, gua jadi ngerasa ga sendiri. Ibu-ibu emang kadang harus punya komunitas positif kayak gini, supaya tetap waras, hahaha.

Sekian postingan kompakan kali ini. Walaupun telat terbit, tapi bersyukurlah masih bisa diposting, hahaha.

13 July 2018

Holiday School Program : Fun With Art

Kira-kira minggu lalu, guru les gambarnya Jayden kasih tau kalo akan ada holiday school program "Fun With Art". Kegiatannya diadakan hari Senin sampai Rabu kemaren, mulai dari jam 9 sampe jam 12. Gurunya bilang, anak-anak akan belajar painting di kanvas, belajar sulap, cooking class, dan makan bersama. Biayanya sekitar 100rb per anak, uda dapet kanvasnya dan makan siang. Tanpa pikir panjang, tentu gua langsung daftarin Jayden. Gua jadi punya me time selama 3 jam, dan ga perlu masak makan siang. Yeay!

Hari pertama Jayden belajar painting dan dapet mie goreng buat makan siang. Gurunya bilang Jayden keliatan enjoy. Makannya juga abis, walaupun gurunya bantu suapin, hahaha. Sebenernya Jayden emang uda bisa makan sendiri, cuma lama banget karena nyuapnya tuh dikit-dikit, makanya kalo di rumah suka gua suapin karena gemes banget liatnya, hahaha.

Painting di hari pertama. Tapi hasilnya belom bisa dibawa pulang.

Hari kedua ngelanjutin painting yang kemaren, dan dapet jagung manis keju buat makan siang. Di hari kedua ini moodnya Jayden ga begitu bagus, soalnya sebelum berangkat sempet nangis-nangis dulu gara-gara mainannya ada yang rusak. Gurunya bilang di kelas juga sempet nangis gara-gara apa gua lupa, tapi setelahnya mau ngikutin lagi. Kali ini makan siangnya ga abis. Waktu gua tanya kenapa ga abis, tau ga dia jawab apa...

"Temen-temen yang lain juga pada ga abis koq mami"

Jeng jeng! Koq jadi ikut temen-temennya sih, hahaha. Tapi emang dia ga begitu suka jagung-jagung yang kayak gitu, lebih suka dibikin sop. Pulangnya juga nangis-nangis kelaperan, akhirnya begitu nyampe rumah gua gorengin telor, makanan yang cepet dan gampang, hahaha.

Dan ini hasil karya pertama Jayden di kanvas. Background sama lingkaran-lingkarannya Jayden sendiri yang bikin, cabang pohonnya uda dipolain sama gurunya, dia tinggal nebelin aja.

Waktu gua posting ini di social media, ada temen gua yang nanya, "Anak lu kan cowo, kenapa dilesin gambar?" Heh!? Waktu ditanya gitu, gua bingung harus jawab apa, hahaha. Lagian koq aneh banget sih pertanyaannya. Kalo Jayden les balet, bolehlah dipertanyakan, lah ini kan les gambar, semua gender harusnya boleh dong. Karena menurut dia, anak cowo itu harusnya dibanyakin kegiatan fisik, seperti olahraga atau karate. Bahkan les piano pun dia bilang hanya untuk anak cewe.

Masalahnya...Jayden itu tiap hari selalu melakukan kegiatan fisik seperti lari-lari dan lompat-lompat, makanya gua butuh kegiatan dimana dia bisa duduk diem dan fokus. Salah satunya ya menggambar ini. Daripada anaknya coret-coret tembok rumah gua, mending dia coret-coret di kertas. Pas pulang les itu, papinya ada nanya, "Jayden seneng ga sih les sama Bu T?" dan Jayden jawab seneng. Case closed. Hahaha.

Lanjut. Di hari ketiga ini belajar sulap sama masak-masak, dan dapet nasi goreng buat makan siang. Waktu belajar sulap, gurunya bilang Jayden keliatan excited, cuma pas masak-masak itu dia agak bingung, "Ini kita mau ngapain sih?" hahaha. Tapi masak-masaknya bukan yang pake kompor, melainkan celup-celup biskuit ke lelehan coklat, trus ditaburin meses. Pantesan Jayden suka. Soalnya dulu di SBI pernah ada kegiatan masak burger, dan Jayden ga mau ikut sama sekali. Dia emang ga demen masak, demennya makan doang, hahaha.

Dan ini hasil masakannya.

Waktu gua mau minta, ga dikasih sama Jayden, dia bilang, "Ya ntar mami bikin aja sendiri." Dih koq pelit amat, hahaha. Akhirnya maleman dia bilang boleh, tapi satu aja. Trus pas papinya pulang, dibagi lagi satu biji, hahaha. Sisanya dimakan sendiri sama dia. Untung waktu gua posting ini ga ada yang nanya, "Koq anak cowo dikasih masak-masak?" hahaha. Tadinya kalo ada yang nanya gua mau jawab, "Lah itu bapaknya bikin kue loh" hahaha.

Makan siangnya juga kali ini habis. Gurunya bilang dia suka banget, soalnya nasinya dibentuk mobil-mobilan gitu. Masih tetep bantu disuapin biar cepet habis, tapi perbandingan makan sendirinya lebih banyak. Berarti ntar sekolah makanannya gua bentuk-bentuk gitu juga ah, hahaha.

Paling kecil sendiri di kelas. Sebenernya ada empat anak, tapi yang satu lagi uda dijemput. Sayang ada beberapa anak yang uda masuk sekolah, jadi banyak yang ga bisa ikut.

So far gurunya bilang Jayden enjoy banget, apalagi banyak temen-temen, dan sama sekali ga nyariin maminya. Good job deh. Soalnya ini pertama kalinya gua tinggalin dia selama itu, biasanya kan paling lama cuma 2 jam doang.

Sebenernya dari awal liburan gua uda nyariin holiday school program kayak gini, cuma tempatnya jauh-jauh semua. Dengan kondisi gua yang hamilnya ga karuan, kayaknya males banget kalo harus nyetir jauh-jauh, jadi anaknya di rumah melulu deh. Makanya gua seneng banget waktu guru lesnya bilang mau ngadain acara kayak gini, Jayden jadi punya kegiatan, dan gua jadi punya waktu buat santai-santai sejenak, hahaha.

11 July 2018

Jolly Fields

Waktu libur lebaran kemaren, lagi-lagi nyokap ngajakin ke mall. Awalnya gua males banget kalo harus ke mall, kebayang pulangnya pasti cape banget, tapi karena libur lebaran uda hampir berakhir, jadi hayoklah. Kali ini kami cari yang rada jauhan dikit, tapi jalannya ga pake muter-muter. Mall apakah itu? Gandaria City! Hahahaha. Ini salah satu mall yang paling males gua datengin baik weekdays maupun weekend, karena macetnya ajubile. Untung kemaren jalanan masih sepi, jadi pulang pergi lancar jaya.

Pas di mall, tadinya Jayden mau naik cho cho train. Biasa...kalo pergi sama omanya mah apa-apa pasti dibolehin. Coba kalo berdua sama gua, jawabannya pasti selalu NO! Hahaha. Tapi deket stasiunnya cho cho train, ada playground yang dalemnya keliatan menarik banget, namanya Jolly Fields. Langsung deh anaknya melupakan cho cho train, dan minta main disana.

Jadi playground ini isinya biji-bijian gitu. Sekilas sih mirip jagung, tapi kata mbanya ini biji kacang ijo yang uda dikupas. Gua baru tau kalo warnanya kuning gitu, hahaha. Luasnya sih cuma sekuprit. HTMnya IDR 30.000 untuk 15 menit, dan IDR 60.000 untuk 1 jam. Buat gua ini rada mahal, karena tempatnya ga begitu gede dan mainannya terbatas. Tapi berhubung anaknya uda mupeng berat, jadi ya udahlah, hahaha.

Ini gua foto dari ujung. Jadi luasnya cuma segini doang.

Ada perosotannya.

Di sisi tengah juga banyak mainan kecil-kecil, tapi gua ga gitu jelas ada apaan aja.

Yang pasti banyak bola-bola bertebaran dimana-mana.

Ini kayaknya buat aktifitas mewarnai gitu.

Ada loker dan rak sepatu.

Harga segitu sebenernya uda free 1 pendamping, tapi kemaren gua ga ikut masuk. Pertama, karena gua ga bawa kaos kaki, sementara kalo beli disana tuh harganya lumayan mahal. Kedua, karena tempatnya cuma sejengkal gitu doang, jadi gua merasa Jayden bisa main sendiri tanpa ditemenin. Untungnya kemaren ga begitu rame, jadi Jayden bisa lebih bebas main. Gua kebayang kalo rame pasti ga nyaman banget.

Langsung girang lari-lari.

Banyak mainan kesukaannya.

Gua panggil-panggil pun ga peduli sama sekali, hahaha.

Pokoknya yang penting main deh.

Itu di belakang dia ada orang Korea. Jayden nyapa pake bahasa Indonesia, anaknya bengong, hahaha.

Sebenernya gua mupeng juga sih pengen ikut masuk, hahaha.

Secara konsep, tempatnya menarik sih. Buat anak umur 1-2 tahun kayaknya bagus buat melatih sensorik dan motorik halus, cuma sayang tempatnya kecil. Untuk kebersihan gua ga tau karena ga ikut masuk, tapi karena kemaren ga begitu rame, jadi harusnya masih oke. Buat yang mau main disini gua sarankan bawa kaos kaki sendiri dan bawa baju ganti. Soalnya bijinya itu masuk ampe ke dalem-dalem, hahaha. Langsung deh gua keluarin semua, dan dilap pake tissue basah.

Jayden happy banget sih main disini, tapi mungkin karena ga banyak mainan yang bisa dimainin, jadi begitu waktunya abis, ya dia dengan sukarela keluar, hahaha.

Jolly Fields
Mall Gandaria City
Jl. Sultan Iskandar Muda
Kebayoran Lama, Jakarta Selatan
Telp 021-29052888

09 July 2018

2nd Pregnancy : 15 Minggu

Waktu hamil Jayden dulu, gua selalu rajin update perkembangannya setiap pulang dari dokter. Tapi hamil kali ini beda banget, padahal frekuensi gua ke dokter lebih sering daripada waktu hamil Jayden dulu. Demi menghindari rasa kecemburuan antar saudara, jadi marilah kita update.

Lalu gimana kehamilan kedua ini? Karena namanya juga kedua ya, mau ga mau gua jadi ngebandingin sama kehamilan pertama dulu. Jujur waktu awal-awal perlakuan gua ke si janin emang beda banget. Waktu hamil Jayden kan gua emang uda siap mental, dan emang uda pengen, jadi begitu tau gua hamil, gua langsung hati-hati, rajin ajak ngobrol Jayden, dan berasa excited banget deh. Tapi kali ini, karena gua lagi ga merencanakan kehamilan, jadi gua ga berasa excited. Uda gitu gua juga agak cuek, jarang ajak ngobrol, malah kayaknya lebih sering Jayden yang ajak ngobrol ketimbang gua.

Dan mungkin karena itu juga, memasuki minggu ke 7, gua dikasih mual yang parah banget. Mungkin si dede merasa pengen diperhatiin kali ya. Dibanding hamil Jayden dulu, hamil kali ini gua bener-bener mual yang ampe pengen muntah. Kalo dulu cuma eneg-eneg biasa doang, kali ini ampe hoek hoek. Cium bawang-bawangan langsung hoek-hoek, cium nasi mateng langsung hoek-hoek, makan ikan dan udang langsung hoek-hoek, minum susu juga langsung hoek-hoek, bahkan nelen ludah sendiri pun juga hoek-hoek, hahaha. Malah beberapa kali gua muntah di toilet. Kalo dulu gua frustasi karena ga bisa makan enak, kali ini rasa frustasi gua semakin tinggi, hahaha.

Padahal gua pengen banget nyobain menu-menu makanan kekinian kayak es kepal milo atau mie donut gitu, tapi ngebayanginnya aja uda keburu eneg duluan. Porsi makan juga bener-bener ga bisa banyak. Makan satu samyang aja uda langsung eneg dan berasa mual banget. Yang paling menyiksa tuh kalo kondangan. Bukannya rakus, tapi gua selalu suka mencicipi semua makanan yang ada walaupun sedikit-sedikit, biar kalo ada yang mau nikahan, gua bisa kasih referensi makanan apa aja yang enak. Tapi....sekarang baru makan dua stall aja uda berasa begah banget.

Itu baru makanan. Masih ada lagi yang lain, seperti sikat gigi langsung hoek-hoek, mandi lamaan dikit langsung hoek-hoek, naik mobil pake macet juga langsung hoek-hoek, bahkan jalan-jalan di mall pun juga hoek-hoek. Menyiksa banget ga sih, hahaha. Makanya gua jadi males kemana-mana, bawaannya pengen rebahan aja di rumah. Beraktifitas tuh jadi ga nyaman gara-gara mual yang berkepanjangan. Malah gua pernah muntah waktu lagi nyetir dalam keadaan macet. Makanya di mobil selalu sedia kantong plastik, hahaha.

Gua berharap begitu memasuki usia kehamilan 12 minggu, semua badai-badai ini akan berlalu. Karena waktu hamil Jayden ini, pas 12 minggu gua uda berasa rakus, hahaha. Tapi apa yang terjadi? Sekarang usia kehamilan gua uda 15 minggu, dan masih mual aja dong. Makan pun masih belom bisa banyak. Dan karena masih mual-mual, berat gua naiknya irit banget, cuma 0,3 gram doang, hahaha. Uda gitu waktu 10 minggu itu beratnya sempet turun 1 kilo.

Selain mual, masih ada keluhan-keluhan lain, seperti perut kenceng, perut sakit, sembelit, dan kepala pusing. Pokoknya kehamilan kali ini banyak banget deh keluhannya. Makanya waktu si suster pulang kampung tuh gua berasa stress banget. Begitu abis mandiin Jayden, perut gua langsung berasa sakit. Bahkan pernah sekali keluar flek saking kecapeannya.

Tapi selain keluhan-keluhan yang gua sebutkan diatas, gua bersyukur banget si dede tumbuh dengan sehat dan normal. Kemaren kami ke dokter, dan semuanya sehat. Detak jantungnya bagus, tangan dan kakinya juga uda keliatan. Dan seiring berjalannya waktu, gua mulai bisa menerima kehamilan ini dengan hati yang lebih terbuka. Apalagi kalo ngeliat Jayden kayaknya sayang banget sama si dede, hati kayaknya lebih hangat.

Lalu gimana Jayden? Di luar dugaan, ternyata ga butuh waktu lama untuk meyakinkan Jayden kalo dia sebentar lagi akan punya dede. Emang waktu pertama kali kami kasih tau, dia keliatan uda excited banget, tapi kan wujudnya belom keliatan, jadi kami merasa dia cuma seneng sesaat. Tapi ternyata engga loh, Jayden yang selalu rajin nyapa si dede tiap hari. Dia juga selalu cium-cium perut gua. Bahkan pernah waktu kami lagi nonton film, dimana ada adegan kejar-kejaran yang cukup menegangkan, dia tiba-tiba elus-elus perut gua sambil bilang, "De...takut ya? Ga usah takut ya de" hahahaha. Gemes banget sih.

Kemaren kami juga ajak Jayden ke dokter, dan dia excited banget waktu ngeliat gambarnya si dede di layar USG. Trus pas didengerin suara detak jantungnya, tiba-tiba Jayden bilang, "Dede...kenapa? Jangan nangis ya de" hahaha. Dokter ama susternya langsung ketawa. Tapi emang dari tahun lalu dia tuh uda minta-minta dede melulu. Dia selalu suka kalo ngeliat baby-baby gitu. Bahkan pernah ampe dibawa dalam doa, "Tuhan Yesus, Jayden mau punya dede" dan doanya pun dikabulin sama Tuhan, hahaha.

Untuk dokter, karena satu dan lain hal, kami memutuskan untuk ganti dokter. Rumah sakitnya sih tetep sama, cuma dokternya aja yang beda. Kebetulan pas liat list dokter di rumah sakit, ada nama dokter yang kayaknya ga asing, yaitu Dr. Radius. Gua jadi keingetan Py, langsung deh gua contact buat nanya-nanya. Dari pertama kali ketemu, kami uda sreg. Kayaknya uda agak tua, tapi belom tua-tua amat, mukanya juga masih enak diliatlah (penting! hahaha), dan keliatan sabar banget. Uda gitu si dokter ini buka klinik sendiri di daerah Mangga Besar. Agak lebih jauh sih dari rumah gua, tapi gua lebih suka ke klinik begini ketimbang harus ke rumah sakit. Plus...lebih murah! Hahahaha.

Trus uda ngidam apa aja? Kali ini ga pake acara ngidam-ngidaman, hahaha. Bener-bener beda deh. Dulu kayaknya gua pengen ini pengen itu, makanya berat gua naiknya drastis (dan ga turun-turun). Cuma ada beberapa makanan yang emang selalu jadi favorit, salah satunya ya bakmi. Gua curiga si dede kayak kokonya nih, doyan banget sama mie. Dan...kliniknya si dokter ternyata deket banget sama Bakmi Hoya. Salah satu mie B2 terenak yang pernah gua makan, hahaha.

Segini IDR 20.000. Gua bilang ini ga gitu mahal loh, soalnya mie ayam di deket rumah gua aja IDR 19.000. Rasanya? Nikmat banget deh.

Sebagai penutup, ini penampakan bumil sekarang. Jangan pada kaget ya liat gajah bengkak, hahaha.

Kalo pake baju yang agak gombrongan dikit, orang-orang masih ga ngeh kalo gua lagi hamil, hahaha.

Ini edisi kondangan. Mumpung baju lagi bagus, muka lagi kinclong, mari pepotoan dulu.

Sehat-sehat terus ya de. Mami, papi, dan koko Jayden uda ga sabar ketemu kamu. We love you.

06 July 2018

Kulari Ke Pantai



 
Cast :

Maisha Kanna : Sam
Lil'li Latisha : Happy
Marsha Timothy : Uci
Suku Dani : Dani

Sinopsis :

Sam, si anak pantai asal Rote-NTT, beserta ibunya, Uci, akan melakukan perjalanan darat berdua saja. Rencana perjalanan adalah dari Jakarta dengan tujuan akhir Banyuwangi, untuk menemui surder idola Sam di pantai G-Land. Namun sehari sebelum keberangkatan, sepupu Sam, Happy, yang sangat berbeda dengan Sam, berulah saat kumpul keluarga di Jakarta. Di hadapan banyak orang, Happy merendahkan Sam. Ibu Happy, Kirana, meminta Happy ikut dalam perjalanan Sam dan Uci dengan harapan ia bisa mengenal dan menghargai sepupunya lebih baik. Perbedaan keduanya membuat perjalanan darat dengan mobil menjadi penuh tantangan dan tidak sesuai rencana. Berbagai situasi tak terduga muncul dan berbagai karakter unik dan lucu mereka temui dalam perjalanan.

Sinopsis diambil dari Cineplex.

Review :

Ketika orang-orang mereview film "si semut" gua malah mau nulis tentang film Kulari Ke Pantai ini, hahaha. Ini akibat si suami janji sama Jayden mau ngajakin nonton film pantai, ditagihlah terus sama anaknya. Sampe Jayden bilang, "Papi koq ga pulang-pulang? Katanya mau nonton film pantai" hahaha. Begitu terus ampe gua bosen dengernya. Dan akhirnya semalem kami ada kesempatan buat nonton juga.

Gua menaruh harapan tinggi sama film ini. Apalagi dengan adanya nama Mira Lesmana dan Riri Riza yang dulu sukses membuat film Petualangan Sherina, bikin gua merasa film ini pasti akan bagus. Tapi apa yang terjadi? Secara keseluruhan gua merasa ceritanya kurang dalem. Entah apa karena ini film anak-anak, jadi masalahnya kurang digali lebih dalam. Tapi buat gua, konfliknya kurang greget, ga ada klimaks, bahkan akhir dari permasalahannya pun ga jelas. Mau ga mau gua jadi ngebandingin sama Petulangan Sherina yang walaupun ceritanya juga sederhana, tapi baik alur maupun konfliknya menarik untuk ditonton.

Gua juga ga nangkep chemistry antara Sam dan Uci sebagai ibu dan anak. Malah gua suka dengan karakter Happy di film ini. Masalah yang dia hadapin lebih kompleks, mulai dari ga suka sama Sam, sampai akhirnya dia harus keluar dari comfort zonenya. Cuma ya itu, konfliknya lagi-lagi nanggung. Jujur gua ga nangkep film ini mau bercerita tentang apa. Tentang ibu dan anak, tapi nanggung. Tentang kedekatan antar sepupu juga nanggung. Semua serba nanggung, hahaha.

Tapi....film ini terselamatkan dengan pemandangan alam Indonesia yang ciamik banget. Mulai dari pantainya, sawahnya, gunungnya, semuanya diambil dengan angle-angle yang memanjakan mata. Apalagi waktu ada adegan surfing, gila itu keren banget, bikin gua kangen sama pantai. Untuk lagu-lagunya juga enak didenger, cuma sayangnya kurang ngeblend sama filmnya, dan gua berasa lagunya kurang anak-anak. Kata si suami, mungkin anak-anak jaman sekarang genrenya kayak gitu kali ya.

Kalo mau dibandingin sama Petualangan Sherina sih jauh banget, tapi karena bioskop kita uda lama ga ada film anak-anak kayak gini, jadi bolehlah ditonton. Siapa tau menurut kalian malah filmnya bagus, hahaha. Sebenernya selain ini ada film anak-anak lain, judulnya Koki-koki Cilik. Tapi waktu Jayden ditanya, mau nonton film masak-masak apa film pantai, dia jawabnya film pantai, ya wes deh, hahaha. 

Lalu Jayden gimana? Di beberapa adegan dia lumayan excited, tapi ada beberapa adegan yang dia keliatan bosen. Tapi untungnya nonton film anak-anak, yang berisik bukan cuma Jayden doang, ada beberapa anak-anak lain yang juga berisik, hahaha. Soalnya sepanjang film banyak pertanyaan keluar dari mulut Jayden, "Happynya dimana mami?" atau "Kacamatanya Happy kenapa diambil mami?" atau "Mobil vannya mana mami?" uda gitu suaranya kenceng banget pula, hahaha.

04 July 2018

Chung Gi Wa & Paletas Wey

Siapa disini yang masih menanti kedatangan ART atau suster? Saya! Hahaha. Sebelumnya si suster emang uda bilang, kalo lebaran kali ini dia minta ijin pulang agak lamaan, karena suaminya mau dioperasi. Uda pasti balik sih, cuma dia ga bisa mastiin waktunya. Gua jadi harap-harap cemas. Bukan karena takut ga balik lagi, cuma dengan kondisi gua sekarang, ngurusin Jayden jadi ga maksimal.

Sebenernya ngurusin Jayden sekarang uda enak banget. Dia bisa makan sendiri, tidur sendiri, sikat gigi sendiri, dan kadang-kadang sirem-sirem badan sendiri pas mandi, cuma....anaknya tuh kudu dibilangin terus, "Jayden ayo suap lagi!" atau "Jayden gigi atasnya disikat" atau "Jayden beresin mainan" yang ada gua bukan cuma lelah fisik, tapi juga lelah mental. Ketambahan lagi beberapa hari yang lalu dia demam ampe 39, dan begitu sembuh, anaknya jadi tantrum parah, yang ada kerjaan gua marah-marah melulu tiap hari.

Uda gitu tahun ini si suami sibuk dengan bisnis barunya, jadi ga bisa bantuin gua. Gimana mau bantuin kalo pergi pagi pulang malem, bahkan hari minggu pun harus kerja karena ngejar setoran buat hari Senin. Gua minta dipijitin aja, ga berapa lama ketiduran. Mau complain juga ga bisa, apalagi ini urusan kerjaan, dan berhubungan dengan masa depan keluarga. Kalo dibilang cape, gua yakin dia juga cape, tapi kayaknya gua yang lebih banyak ngeluh ketimbang dia, hahaha. Sampe pernah di satu titik, kami ribut saking capenya. Untung ributnya ga pake lama-lama. Tapi sesekali kalo dia di rumah, dia masih mau mandiin atau kasih makan Jayden. Lumayan gua bisa leha-leha sejenak.

Akhirnya nyokap cariin ART nginep buat bantu-bantuin gua. Dan Puji Tuhan kemaren kami kedatangan mbak baru. Orangnya sih uda lumayan tua, tapi sepintas keliatannya baik. Mudah-mudahan feeling gua ga salah. Sebenernya kami uda ada mbak cuci gosok yang pulang hari, tapi dia di rumah cuma ampe jam 10, setelahnya tetep harus gua yang manasin makanan atau cuci piring. Belakangan gua suka ngerasa perutnya sakit, jadi lebih butuh banyak rebahan ketimbang berdiri lama-lama di dapur. Makanya dengan adanya mbak baru di rumah, mbak cuci gosoknya gua stop. Karena yang handle Jayden semuanya masih gua, si mbak baru ini bisa sekalian ngerjain pekerjaan rumah tangga. Paling bantu jagain Jayden kalo gua kerja. Tapi gua kerja juga paling 2-3 jam uda pulang. Mudah-mudahan si mbak betah deh di rumah gua.

Lalu si suster gimana? Si suster tetep kerja sama kami. Toh sebentar lagi kan Jayden akan punya dede, dan gua tetep butuh dia buat bantuin ngurusin dedenya Jayden. Soalnya bulan Juli ini Jayden akan mulai sekolah, jadinya gua akan ribet anter jemput Jayden. Tadinya dia uda mau pensiun, tapi begitu tau gua hamil, dia memutuskan untuk tetap kerja sama kami, paling engga sampe lebaran tahun depan. Gua sedikit lebih lega lah.

Begitulah sekilas info mengenai si suster dan ART, hahaha. Sekarang mari kita masuk ke postingan yang sesungguhnya.

Seperti yang gua bilang, lebaran tahun ini kami ga keluar kota. Karena ga keluar kota, kami pun jalan-jalan ke mall. Sebenernya lebaran sepi begini enakan ke mall yang rada jauhan dikit ya dari rumah, tapi apa daya...gua malas! Hahaha. Jadinya kami ke mall yang deket dari rumah, yaitu Central Park Mall. Hahaha. Kebetulan hari itu suami ga kerja, jadi bisa seharian sama kita. Yeay!

Begitu nyampe, pas jam makan siang. Dan kami memutuskan makan di Chung Gi Wa. Gua inget dulu banget pernah makan di Chung Gi Wa, tapi lupa-lupa inget rasanya kayak gimana. Yang di Central Park ini ga ada lesehan, tapi interiornya mirip-mirip, banyak didominasi warna coklat.

Harganya lebih murah sedikit dari Born Ga.

Side dish. Ga sebanyak Born Ga ya, tapi rasanya lumayanlah.

Kimchi!

Ini salah satu yang gua suka, hahaha.

Dan ini menu-menu yang kami order. Kebanyakan sih order yang haram-haram, hahaha.

Japchae
IDR 105.000
Rasanya lumayan, cuma agak sedikit berminyak.

Jumuluk
IDR 195.000
Ini daging sapi, katanya sih short rib. Dagingnya empuk, dan rasanya juga enak.

Samgyeopsal
IDR 97.000
Ini pork belly. Sebenernya rasanya biasa aja, tapi karena crunchy, jadinya tetep enak dimakan, hahaha.

Boltegsal
IDR 99.000
Ini pork cheek. Biasa si suami sukanya pesen yang aneh-aneh. Dan gua merasa porsi daging babinya lebih banyak daripada daging sapi, padahal lebih murah loh. Rasanya gimana? Enaaaaaaaakkk banget! Juicy dan empuk. Jayden lebih doyan ini ketimbang sapi, hahaha.

Yangnyeom Gui
IDR 97.000
Ini daging babi pake Chung Gi Wa special's sauce. Menu terakhir yang kami order, dan emang ga salah save the best for the last. Rasanya lebih enaaaaaaakkk lagi. Dagingnya empuk, bumbunya berasa, gurih, dan endes banget di mulut. Jayden malah lebih doyan lagi, ampe gua kayaknya ga rela bagi-bagi Jayden, hahaha.

Mami....aku mau makan dagingnya dong.

Kalo dibandingin sama Born Ga, tentu lebih enakan Born Ga. Tapi karena dari segi harga murahan Chung Gi Wa, jadi buat gua masih okelah. Dan kemaren itu kami bener-bener kayak pesta daging, pokoknya puas banget lah, hahaha. Servicenya juga oke.

Sebelum pulang, kami mampir dulu ke counter Paletas Wey di lantai dasar. Buat yang ga tau, Paletas Wey ini es krim, dan menu andalan mereka adalah buah-buahan. Pusatnya sih di Bali, tapi uda buka cabang di beberapa mall di Jakarta. Sebenernya gua uda ngiler berat waktu ngeliat instagram salah satu artis, tapi baru kesampean makan sekarang.

Wild Berries
IDR 32.000
Rasanya bener enaaaaaaakkk banget! Walaupun dicampur susu, tapi ga begitu manis dan ga bikin eneg. Uda gitu karena ada buah berriesnya, jadi ada rasa asem-asem seger. Next gua pengen coba yang buah-buahan ah.

Lagi-lagi es krim gua diembat si bos kecil, hahaha.

Muka mami ga rela bagi es krim ke anak, hahaha.

Hari itu gua pulang dengan riang gembira. Walaupun begitu nyampe rumah langsung hoek hoek lagi gara-gara naik mobil, tapi seneng karena ditemenin si suami seharian. Dia juga seneng karena bisa quality time bareng keluarga. Jayden juga seneng karena bisa seharian bareng papinya.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...