31 August 2018

2nd Pregnancy : 23 Minggu

Minggu ini kandungan gua memasuki usia 23 minggu, yang berarti gua uda melewati hampir separuh perjalanan. Gimana mual? Puji Tuhan uda mulai berkurang jauh. Sesekali sih masih, terutama kalo liat udang rebus atau pas keramas, tapi uda ga parah kayak dulu. Makan juga uda gragas, yang berakibat...bulan ini naiknya banyak banget, hahaha. Tapi tetep masih lebih sedikit sih dibanding waktu hamil Jayden dulu.

Segala keluhan-keluhan juga berangsur-angsur mulai menghilang, cuma sesekali perut gua suka sakit. Apalagi kalo misalnya lagi duduk trus buru-buru bangun, langsung deh cenut-cenut. Jadi kalo bangun dari duduk harus pelan-pelan banget, uda kayak oma-oma, hahaha. Jalan juga ga bisa buru-buru. Padahal waktu hamil Jayden dulu, gua jalan masih kayak preman, hahaha. Tapi waktu trimester pertama, sekarang gua uda berasa lebih kuat.

Waktu umur 16 minggu kemaren, tiba-tiba gua ngerasa kayak ada yang gerak-gerak dari perut. Jujur gua uda lupa sih rasanya kayak gimana, tapi agak ragu juga, ini bener si dede yang gerak atau karena gua laper, hahaha. Soalnya waktu Jayden dulu kan umur 20 minggu baru ngerasain gerakannya. Dan waktu gua baca-baca, emang kehamilan kedua itu biasa lebih cepet ngerasain gerakan janin. Mungkin karena uda pengalaman kali ya.

Tapi kalo mau dibandingin sama Jayden, yang kedua ini kayaknya lebih kalem. Saking kalemnya ampe kadang gua parno sendiri, hahaha. Tapi pas 20 minggu ke atas gerakannya uda lebih intense, cuma tetep ga kayak Jayden dulu. Kalo Jayden kan kayaknya goyang melulu, ampe perut gua mengok sana sini, tapi yang ini engga, gerak-gerak kecil sesekali doang. Dia gerak-gerak heboh cuma kalo gua lagi makan doang, hahaha. Mudah-mudahan nanti pas lahir bener lebih kalem deh. Ga kebayang gua kalo punya dua anak yang sama-sama ga bisa diem, hahaha.

Hari Senin kemaren kami ke dokter, dan Puji Tuhan semuanya bagus. Detak jantungnya bagus, besarnya juga normal, dan si dede juga sehat. Tensi gua juga masih normal. Dan....kami uda tau jenis kelaminnya apa. Hayo ada yang bisa nebak? Hahahaha. Karena uda tau jenis kelaminnya, kami jadi uda punya nama buat si dede. Mulai sekarang gua akan panggil baby E. Sebenernya kalo kalian penasaran, bisa tanya Jayden koq, pasti akan dijawab baik jenis kelamin maupun namanya, hahaha.

Jayden juga masih excited menunggu kelahiran dedenya, tapi entah kenapa belakangan ini gua kayak guilty feeling sama Jayden. Gua ngerasa sejak hamil, perhatian gua ke Jayden berkurang. Dulu tiap malem gua selalu rajin kasih aktivitas sebelum tidur, tapi sejak hamil uda mulai jarang, maunya tiduran melulu. Dan gongnya tuh waktu kemaren Jayden sakit. Dia kalo sakit emang lebih manja dan sering minta gendong. Gua sesekali masih suka gendong, tapi ga bisa sering-sering kayak dulu. Karena tiap abis gendong perut gua selalu kenceng. Tapi kalo ga digendong koq kayaknya gua ga adil ya.

Tidur malem juga sama. Jayden selalu tidur di tangan gua sambil dia peluk-peluk. Dulu waktu perut gua belom buncit masih bisa, tapi sekarang uda mulai susah. Apalagi gua nyari posisi yang nyaman juga susah, ketambahan ditemplokin sama Jayden jadi makin susah. Kalo ada papinya sih gua serahin ke papinya, tapi gua jadi kayak ngerasa bersalah gitu. Belom lagi kalo gua lagi cape dan Jayden bikin ulah, yang ada gua jadi marah-marah melulu. Uda gitu tiap abis marah langsung menyesal. Kayaknya dulu sebelum hamil gua bisa lebih sabar. Dan perasaan ini masih berlanjut ampe sekarang. Mungkin saya butuh piknik, hahaha.

Tidur pules di atas tangan mami. Empuk sih ya nak, hahaha.

Mudah-mudahan perasaan ini bisa segera berlalu. Mudah-mudahan nanti gua juga bisa lebih sabar. Dan seperti biasa, sebagai penutup, inilah penampakan bumil yang terbaru.

Lagi-lagi pas edisi kondangan, hahaha. Ini waktu hamil 20 minggu.

Sehat-sehat terus ya baby E. Mami, papi, dan koko Jayden uda ga sabar ketemu kamu. We love you.

30 August 2018

Christopher Robin



 
Cast :

Ewan McGregor : Christopher Robin
Hayley Atwell : Evelyn Robin
Bronte Carmichael : Madeline Robin
Jim Cummings : Winnie The Pooh / Tigger

Sinopsis :

Christopher Robin merupakan seorang anak kecil dari cerita Winnie the Pooh, saat ia telah tumbuh dewasa dan kehilangan semua imajinasinya tentang sekelompok boneka binatang yang ada di Hundred Acre Wood. Pooh, Eeyore, Tigger, Owl, Piglet dan Roo dan para temannya kembali pada kehidupan Christopher dan membantunya untuk menemukan mimpi serta imajinasinya kembali.

Sinopsis diambil dari cineplex.

Review :

Dari sekian banyak karakter Disney, Winnie The Pooh termasuk salah satu karakter yang gua suka. Bukan yang tergila-gila ampe gua harus koleksi semua barang-barangnya sih, tapi cukup membuat gua memakai karakter si Pooh sebagai tema 1 bulanan dan ulang tahun Jayden yang pertama. Ga tau kenapa, tampilannya Pooh yang gempal tuh menggemaskan banget. Karena itulah gua tertarik banget untuk nonton live actionnya. Tapi untuk nonton kan sekarang uda ga bebas kayak dulu, jadinya kemaren si suami nyuruh gua nonton sendiri, sementara dia jagain Jayden di rumah. Agak aneh sih nonton sendiri. Biasa ada yang bisa dipelukin atau diajak diskusi, tapi kemaren ga ada, jadi berasa garing, hahaha. Tapi demi memuaskan rasa penasaran gua akan sosok Winnie The Pooh, plus gua juga butuh hiburan supaya tetap waras, jadi hayolah.

Tadinya gua pengen ajak Jayden juga, tapi si suami kurang setuju karena menurut dia ini bukan film anak-anak. Dan setelah nonton, gua setuju sama si suami, film ini emang kurang cocok buat anak-anak. Ceritanya terlalu dalem, dan tone warnanya juga agak gelap. Kalo mau ajak anak-anak masih bisa sih, tapi mungkin mereka hanya bisa menikmati kelucuan Pooh dan kawan-kawannya. Waktu kemaren gua nonton juga kebanyakan orang dewasa semua. Mungkin memang film ini ditujukan untuk orang dewasa yang tumbuh besar bersama Winnie The Pooh.

Untuk cerita sebenernya agak standard, dan lebih berfokus pada kehidupan Christopher Robin ketika dewasa, tapi entah kenapa gua suka banget nontonnya. Alurnya ga terlalu lambat, dan pelan-pelan kita diajak untuk memahami kegelisahan Christopher Robin. Cuma sayang, pertemuan kembali antara Christopher Robin dan Winnie The Pooh kurang greget. Mungkin karena ekspresinya Pooh agak kurang kali ya. Ga cuma Pooh, tapi ekspresi binatang-binatang yang lain juga sama. Mau seneng, sedih, semuanya sama, jadi emosi mereka kurang dapet. Tapi visual effectnya juara banget, terutama bulu-bulunya si Pooh.

Pemandangan di Hundred Acre Wood juga memanjakan mata banget. Lalu scoringnya juga nyatu banget sama filmnya. Scene yang paling gua suka waktu Christopher Robin dan Pooh duduk berdua sambil peluk-pelukan, mengingatkan gua sama Jayden. Apalagi sehari sebelumnya gua abis marahin Jayden, jadi abis nonton langsung buru-buru pulang buat pelukin Jayden.

Film ini emang jadi perenungan buat orang dewasa. Seringkali kita terlalu serius menghadapi hidup, apalagi makin gede tanggung jawab makin banyak, terutama laki-laki sebagai kepala rumah tangga. Kita lupa kalau sesekali kita hanya perlu.....doing nothing. Kenapa? Because doing nothing often leads to the very best kind of something. Buat yang suka banget sama Winnie The Pooh, film ini boleh banget ditonton.

Scene yang bikin gua mellow. Salahkan hormon kehamilan, hahahaha.

27 August 2018

#dapurmamimel

Sejak Jayden sekolah, otomatis gua jadi lebih sering nongkrong di dapur tiap pagi. Untungnya gua uda ga terlalu mual lagi kalo cium bawang-bawangan, jadi bisa masak yang agak mendingan sedikit. Sebenernya gua masak-masak begini bukan karena rajin, tapi lebih kepada kebutuhan perut, terutama perutnya Jayden, hahaha. Makanya belakangan hashtag di instagram gua ganti, bukan #upikabubelajarmasak lagi tapi #dapurmamimel. Kalo upik abu melulu, kapan gua jadi nyonya, hahaha. Gua ngerasa sekarang uda bukan masanya belajar masak lagi, tapi masak karena ada anak dan suami yang perlu dikasih makan. Okelah suami bisa urus perutnya sendiri, tapi anak kan ga mungkin. Jadinya tiap hari gua puter otak besok mau masak apa, hahaha.

Di tahun ketiga Sekolah Bina Iman, orangtua diwajibkan membawa makanan untuk anak-anak, dan akan digilir setiap minggunya. Jadi bukan bawa bekal yang kayak model di sekolah gitu, tapi makanan untuk semua anak. Nah...kebetulan hari Sabtu kemaren giliran maminya Jayden alias gua yang bawa makanan. Mulailah mikir-mikir mau masak apa. Sebenernya bisa aja sih beli jadi atau minta tolong tukang masak gereja buat masakin, tapi gua jadi kayak lepas tanggung jawab. Lagian kalo masak sendiri tuh ada rasa puas yang susah dijelasin.

Tadinya sempet kepikiran bikin sop yang gampang dan tinggal cemplung-cemplung doang, tapi koq kayaknya bosen. Soalnya dari tahun pertama dan kedua SBI, rata-rata makanan yang dikasih berupa sop semua. Sempet juga kepikiran bikin nasi goreng atau mie goreng, tapi waktu kapan gua bikin buat orang rumah yang cuma 4 orang, ngaduknya uda bikin tangan pegel. Mau bikin nugget atau chicken katsu, itu namanya cari mati, hahaha. Akhirnya kepikiranlah bikin spaghetti, menu yang harusnya semua anak suka ya.

Kenapa spaghetti? Soalnya minggu lalu Jayden dapet spaghetti juga dari sekolah, dan anaknya doyan. Lalu kemaren itu gua bawain bekal berupa spaghetti, dan habis! Itu pertama kalinya bekal yang gua bawain habis. Minimal kalo anak-anak lain ga doyan, masih ada anak gua yang doyanlah, hahaha.

Ludes, sisa seiprit doang. Bahagia deh rasanya kalo tiap hari begini, hahaha.

Kali ini gua harus masak untuk 15 anak dan 4 guru. Untuk spaghettinya, gua rebus semua yang ukuran 400 gram. Sementara untuk dagingnya, gua pake secukupnya, hahaha. Lupa kemaren beli berapa, yang pasti cuma disisain sedikit buat stok. Ternyata....ngaduk saosnya sama pegelnya kayak ngaduk nasi atau mie goreng, hahaha.

Dua kali rebus. Dan biar mienya ga lengket, begitu diangkat langsung kasih minyak atau margarin, dijamin ampe siang ga akan lengket deh.

Saos yang diaduk sekuat tenaga #jangankasihkendor hahahaha.

Kalo biasanya gua drakoran, kemaren sengaja nongkrong di depan kelas waktu mereka lagi makan, karena pengen liat reaksi anak-anak, hahaha. Dan ternyata rata-rata pada doyan, termasuk Jayden. Gua liat makannya pada lahap, bahkan ada beberapa anak yang ampe nambah. Yang ga doyan juga ada sih, tapi paling cuma satu dua anak. Seneng deh kalo semuanya pada suka.

Uda tahun ketiga, kalo jam makan uda ga ada yang kabur-kaburan lagi, semuanya duduk rapih, hahaha.

Selain spaghetti andalan, tentu ada menu-menu yang mudah dan praktis untuk bekal Jayden. Untungnya sekolahan Jayden ga mewajibkan harus bawa menu 4 bintang yang komplit pake sayur dan buah, jadi gua masaknya juga ga perlu ribet. Dan panduan gua selama memasak itu dari instagramnya @xanderskitchen. Resepnya kebanyakan gampang banget buat yang males lama-lama di dapur kayak gua. Sebenernya pengen beli bukunya yang best seller itu, tapi gua males bawa-bawa buku ke dapur, lagian belom tentu dipraktekin semua juga, hahaha.

Tapi di balik kemudahan, tentu ada yang ribet-ribet, salah satunya bikin nugget untuk stok frozen food. Kali ini ngikutin resep dari Angela. Sebenernya bikinnya ga terlalu susah, cuma ribetnya tuh pas balurin telor dan tepung roti. Begitu kelar, perut gua langsung kenceng, dan tangan pegel-pegel, hahaha. Tapi nyetok frozen food gini ternyata berguna banget kalo pagi-pagi gua bangun kesiangan atau lagi males masak.

Nugget perdana. Di dalemnya gua kasih parutan wortel, biar ada sayurnya dikit lah, hahaha.

Dan ini bekal Jayden di kala gua males ribet. Tapi jangan heran ya kalo nasinya kebanyakan pake abon semua. Soalnya anaknya doyan banget sama abon, dan lagi kalo gua bawain nasi putih doang belom tentu dimakan, hahaha.

Ini salah satu kemudahan gua nyetok nugget, paginya tinggal goreng doang.

Waktu hari Minggu Jayden beli telor dadar di depan gereja seharga 5000 rupiah. Karena anaknya doyan, besokannya gua coba bikin sendiri, lebih murah dan lebih sehat. Tentu nasinya harus pake abon dong, hahaha.

Ini bener-bener menu pemalas, hahaha. Kalo ga salah ini gua bangun kesiangan, jadi bawain yang gampang deh.

Lagi-lagi nasi pake abon dan ayam goreng tepung. Resep ayamnya ngikutin @xanderskitchen. Gua ga tau ini anaknya doyan apa engga, soalnya kata gurunya makanan dia tumpah pas uda mau abis. Tapi di rumah doyan banget sih sama ayamnya, ampe minta nambah segala.

Tapi selain menu gampang dan super cepat buat bekal Jayden, ada menu-menu lain yang gua masak khusus buat orang rumah lainnya.
 
Fuyunghai. Resepnya ikutin @xanderskitchen, cuma gua ga pake sagu karena ga ada sagu di rumah. Jadinya kayak telor dadar biasa ya, kurang kenyal-kenyal. Ini gua bawain buat Jayden juga, cuma ga pake saosnya.

Sambal goreng kentang. Resepnya juga ikutin @xanderskitchen. Gua agak gambling masak ini, karena sebelumnya suka hoek-hoek kalo ngeliat udang. Makanya untuk menghindari rasa mual, udangnya gua potong ampe kecil-kecil, hahaha. Ternyata udang dimasak kayak gini, ga bikin mual loh.

Cah buncis. Kalo ini resep gua sendiri. Masaknya cepet banget, ga ampe 10 menit uda kelar. Motong buncisnya doang yang ribet, tapi sisanya cuma ongseng-ongseng doang. Jangan lupa kasih saos tiram biar lebih sedap. Inget prinsip memasak, apapun yang dikasih saos tiram pasti enak deh, hahaha.

Ini yang terbaru, baso goreng. Niatnya sih bikin baso goreng, tapi penampakan kayak bakwan ya, hahaha. Tapi Jayden doyan. Gua bawain 5 biji pas dia les, ludes semua, hahaha.

Sekian cerita-cerita dari #dapurmamimel. Sampai jumpa di edisi masak memasak berikutnya. Oiya...ada yang tau ga ngilangin bau bawang putih di tangan pake apa? Perasaan gua uda cuci tangan berkali-kali, tapi koq kayaknya tangan tetep bau ya. Si suami sih ga pernah complain gua bau bawang, tapi gua ciumnya kayak ga enak, hahaha.

23 August 2018

My Happiness

Hari ini gua bahagia banget. Kenapa? Karena hari ini LIBUR! Hahahaha. Walaupun tanggal tua, tapi gua tetep bahagia karena bisa tidur lebih lama. Kalo yang biasanya jam 5 uda grabak grubuk di dapur, kali ini jam 7 baru melek mata, hahaha. Tapi selain itu, minggu ini ada banyak hal yang bikin gua bahagia. Apa aja sih? Yuk mari gua list....

1. Dapur Papi Seno.

Menyambung postingan sebelumnya, ada satu hal lagi yang lupa gua sebut tentang si suami, yaitu...dia bisa masak! Ga banyak loh laki-laki yang bisa masak. Kadang anak laki main masak-masakan aja dianggap tabu, apalagi masak beneran. Walaupun kadang-kadang masakannya bisa dibilang absurd, tapi setidaknya dia mau masuk dapur demi kesejahteraan perut. Tapi biarpun dia bisa masak, urusan perbekalan Jayden tetep gua yang ambil alih. Karena kami uda bagi tugas, gua bagian masak dan kasih makan, sementara si suami bagian bangunin dan mandiin Jayden.

Beberapa hari yang lalu, seperti biasa alarm gua uda bunyi jam 4.45 subuh. Sengaja diset jam segitu, supaya gua punya waktu 15 menit buat goler-goleran lagi di kasur sebelum bener-bener bangun. Tapi hari itu, gua bangun dengan perut yang agak sakit. Emang kehamilan kali ini perut gua sering sakit, dan kata dokter itu normal asal sakitnya ga lama-lama, yang penting kalo lagi sakit banyakin istirahat aja.

Akhirnya gua bangunin si suami, minta tolong dia buat bilangin si mbak untuk gorengen french fries dan nugget. Ga lama si suami pun bangun, dan gua kembali tidur. Sekitar jam 5.45, gua liat koq si suami belom balik, dan Jayden masih tidur, padahal jam segitu harusnya Jayden uda dibangunin. Lalu gua pun bangunin Jayden, dan ga lama si suami dateng. Ternyata....dia berinisiatif gorengin french fries dan nuggetnya sendiri, bahkan ada tambahan telor dadar pula. Waktu gua tanya alasannya, dia bilang pengen ngerasain apa yang gua rasain tiap pagi. Huah...gimana ga makin sayang coba. Mungkin buat sebagian orang ini adalah hal receh, tapi buat gua mah ini luar biasa banget. Emang gua anaknya gampang dibikin happy, hahaha.

Bekal ala papi Seno. Dan waktu Jayden pulang, gua liat telor sama nuggetnya uda abis, sementara french friesnya cuma dimakan sedikit. Lumayan lah.

2. Stop nonton.

Di sekolahannya Jayden itu ada bagian terapi edukatif. Kira-kira minggu lalu, gua dipanggil sama psikolognya untuk membahas perkembangan Jayden. Menurut beliau, Jayden itu punya masalah dengan fokus dan konsentrasi. Sebenernya gua uda tau tentang hal ini, makanya gua lesin gambar, supaya Jayden bisa lebih fokus. Setelah ngobrol-ngobrol, dia bilang salah satu penyebabnya bisa jadi karena nonton. Emang Jayden itu mulai nonton sekitar umur 10 bulan, umur yang seharusnya belom boleh nonton. Ya abis gimana dong, waktu itu kan anaknya lagi susah makan, dan salah satu solusinya ya dengan nonton.

Tapi emang setelah itu nontonnya masih berlanjut. Apalagi kalo ga ada suster, gua kasih Jayden nonton biar gua bisa ngapa-ngapain. Ternyata ini berpengaruh banget sama perkembangannya Jayden. Makanya Jayden dianjurkan untuk stop nonton. Bukan cuma sekedar dikurangin, tapi bener-bener distop. Sebenernya Jayden nonton itu kalo cuma makan doang. Mungkin kebiasaan juga kali ya, jadi ketika jam makan, otomatis anaknya minta nonton, dan gua atau suster juga otomatis kasih nonton.

Setelah perbincangan dengan psikolog tersebut, gua mulai coba makan tanpa nonton. Hari pertama dan hari kedua tentu ada drama, tapi beberapa hari berikutnya Jayden mulai terbiasa. Salah satunya gara-gara buku yang Jayden pinjem dari perpustakaan gereja.

Pengarangnya orang Korea, jadi tokoh utamanya juga dari Korea, hahaha.

Di buku ini diceritakan kalo tokoh utama yang bernama Hye Young ini minder karena dia kecil, akhirnya sama mamanya diajak ke Dokter Ding Dong. Si Dokter Ding Dong ini cuma nyuruh Hye Young untuk makan makanan bergizi dan tidur cukup supaya cepet tinggi.

Gara-gara baca buku ini, tiap jam makan Jayden jadi melupakan kebiasaan nontonnya. Tiap kali dia minta nonton, gua ingetin lagi, kalo Jayden harus makan tanpa nonton, supaya bisa makan banyak dan cepet tinggi. Dia emang bilang mau cepet-cepet tinggi, supaya bisa berenang di kolam dalem sama mami, hahaha.

Jadi Jayden ga nonton lagi dong? Engga, kecuali kalo lagi makan buah, hahaha. Makan buah pake nonton aja kadang susah banget, apalagi kalo ga pake nonton, mami bisa berubah jadi monster. Ya udahlah, toh jam nontonnya uda berkurang jauh banget dibanding dulu. Mudah-mudahan perkembangan Jayden bisa lebih baik lagi ya.

3. Pijat hamil.

Sama kayak waktu hamil Jayden dulu, hamil kali ini juga gua mengalami keluhan punggung pegel. Tapi kali ini tuh pegelnya parah banget. Tiap malem gua suka minta tolong suami buat pijetin, tapi rasanya kurang nendang, hahaha. Pengen pijat di M*m & J*, tapi ga tau kapan bisa kesana.

Pucuk dicinta ulam tiba. Waktu kapan itu ada temen gua yang share di instastory tentang Kaizen Mobile Spa. Ada yang tau Go-Massage? Nah...Kaizen Mobile Spa itu mirip kayak Go-Massage, cuma perawatannya lebih banyak. Pas gua bukan websitenya, tampilannya lumayan meyakinkan, dan ada pijat ibu hamil dan setelah melahirkan. Tarifnya lebih murah dari M*m & J*, untuk 2 jam pemijatan hanya IDR 170.000. Karena bisa dipanggil ke rumah, gua jadi ga perlu buang bensin dan parkir. Paling uang parkir dialihkan buat tips doang.

Tampilan mobile websitenya.

Akhirnya kemaren itu gua booking via whatsapp. Responnya cepet, dan bookingan gua langsung dicatet. Besok paginya gua ditelpon lagi untuk ditanya jadi apa engga, soalnya kalo cancel akan ada charge sekitar IDR 60.000.

Terapisnya dateng on time, pake seragam, dan bawa tas yang berisi semua perlengkapan. Perlengkapannya itu berupa seprei, kain, dan minyak buat mijet. Minyaknya ga bau loh. Dan mijetnya tuh asli enak banget. Selama dua jam dipijet, gua ketiduran, hahaha. Setelah itu badan terasa lebih enteng, dan malemnya gua tidur pules banget. Biasa gua susah tidur, karena posisinya kayak ga ada yang enak. Saking pulesnya, gua ampe ga tau kapan si suami pulang, hahaha.

Cuma bedanya, kalo di M*m & J* kan kita beli suasana. Lampu remang-remang, ada musik syahdunya, dan bau-bauan yang bikin relax. Kalo di rumah kayaknya susah ya bikin suasana syahdu gitu, hahaha. Tapi di rumah sendiri lebih nyaman sih kalo buat gua. Untuk pijetannya gua ga bisa bandingin, karena terakhir kali pijet di M*m & J* uda 4 tahun yang lalu, hahaha. Pokoknya ini recommended banget deh buat yang badannya pegel-pegel tapi males keluar rumah.

4. Berani berenang.

Jayden suka berenang, tapi ya cuma sebatas suka doang. Kalo di kolam renang, dia lebih banyak jalan-jalannya ketimbang berenang beneran. Gua uda beliin ban tangan gitu, maksudnya supaya dia bisa ngapung di kolam dalem, tapi anaknya ga berani. Kadang di kolam cetek pun gua suruh dia jongkok biar badannya ikut basah, ga mau juga. Jadi ya berenangnya cuma gitu-gitu doang.

Untungnya di sekolahan ada pelajaran berenang, pikir lumayan nih, daripada dilesin, mending belajar berenang di sekolah aja. Hari ini karena males ke mall, jadinya gua ajak Jayden berenang. Dan ternyata...anaknya mulai berani loh. Ga cuma sekedar jalan-jalan di air doang, tapi berani jalan sambil jongkok-jongkok. Malah berani masukin separo muka ke air. Padahal belajar berenang di sekolah baru 2x, tapi progressnya uda mulai keliatan. Good job deh anak mami.

Ini lagi di pinggir kolam trus kakinya digerak-gerakin. Katanya diajarin sama miss di sekolah.

Sementara anak berenang, mami duduk di pinggiran. Kalo mami ikut berenang nanti disangka ada ikan paus, hahahaha.

Sekian cerita-cerita bahagia gua di minggu ini. Kalo kalian, apa yang bikin kalian bahagia di minggu ini?

20 August 2018

Proud Wife

Sejak ga ada suster, gua jadi lebih banyak di rumah buat ngurusin Jayden. Kerja sih masih, cuma waktunya gua batasin supaya lebih banyak di rumah. Kalo dulu begitu pulang kerja, Jayden uda dipegang suster, jadi gua bisa santai sejenak sebelum main-main sama Jayden. Tapi sekarang, pulang kerja harus mandiin Jayden, kasih makan, temenin belajar, tidurin, lalu siapin bekal buat besoknya. Bahkan ada satu hari dimana gua nyetir sana-sini. Mulai dari jemput Jayden di sekolah, lalu pulang dan kasih makan Jayden, lalu gua pergi kerja, trus pulang, kasih buah, dan tidurin Jayden, dan sorenya gua pergi kerja lagi. Cape? Banget! Pinggang rasanya uda mau patah.

Emang kami ada mbak yang bantuin, tapi ga terlalu bisa diandelin juga, karena pada dasarnya tugasnya dia kan cuma jagain Jayden, bukan ngurusin Jayden. Lagian ada hal-hal yang ga bisa dia kerjain, seperti kasih makan buah. Jayden tuh susah banget kalo disuruh makan buah. Lebih gampang kasih dia makan obat ketimbang buah, makanya yang bisa nyuapin ya cuma gua. Kalo gua kerja dari siang ampe sore, anaknya ga makan buah. Padahal dulu waktu ada si suster, dia rutin makan buah tiap hari. Akibatnya ya pupupnya jadi ga tiap hari juga. Sejak gua kerja, jadwalnya Jayden emang agak berantakan. Tidur siang juga ga teratur. Makanya gua dilema banget, antara lepasin kerjaan dan stay di rumah, atau panggil si suster balik.

Karena itulah, gua merasa kehidupan sosial gua jadi agak terbengkalai. Dulu gua masih bisa jalan-jalan ke mall begitu selesai kerja cuma buat cuci mata doang, lalu bisa ngedate berdua suami, dan bisa pelayanan juga. Sekarang? Ampe sekarang gua belom nonton Mission Impossible dong. Hiks. Bahkan untuk pelayanan hari Minggu pun kadang susah. Uda beberapa kali gua ga bisa jadi operator multimedia karena si suami juga ada pelayanan lain di jam yang sama. Karena tugasnya si suami lebih banyak, mau ga mau ya gua ngalah. Untungnya gua punya grup whatsapp sesama ibu-ibu, baik ibu-ibu blogger, maupun ibu-ibu yang khusus ngomongin drama Korea. Setidaknya membantu supaya gua tetap waras, hahaha.

Emangnya si suami kemana? Dia tetep bantuin gua, tapi kan ga setiap malam dia bisa pulang cepet. Ada kalanya dia baru bisa pulang ketika Jayden uda tidur, baik itu karena kerjaan, maupun karena pelayanan. Bahkan hari Sabtu pun kadang dia kerja juga. Untungnya tiap pagi dia mau bangunin Jayden, mandiin, dan nganterin Jayden ke sekolah. Gua jadi punya waktu buat.....kembali tidur! Hahahaha.

Kira-kira beberapa minggu yang lalu, gua diajak untuk ikut pembubaran panitia paskah di salah satu restoran di Menteng. Jadi tradisi di gereja gua itu, begitu ada panitia yang selesai melaksanakan tugasnya, akan ada acara makan-makan bersama sebagai bentuk pengucapan syukur. Acaranya itu di hari Senin malam. Tadinya gua berniat ngajak Jayden dan si suami, biar mereka gua bayarin sendiri. Tapi agak ragu juga karena besoknya kan Jayden sekolah pagi. Lalu si suami menawarkan diri untuk bantu ngurusin Jayden. Sebelumnya emang pernah gua tinggal kayak gini, tapi waktu itu gua pergi karena ada kerjaan, bukan yang kumpul-kumpul kayak gini. Lagian kali ini tugas si suami itu mulai dari mandiin, kasih makan, belajar, kasih susu, baru tidurin. Tentu makanannya uda gua siapin.

Malam itu gua pergi dalam keadaan hati riang gembira. Karena setelah sekian lama, akhirnya gua punya kesempatan buat kumpul-kumpul lagi. Restoran yang gua tuju kali ini namanya Spumante di Menteng. Ada yang tau? Engga? Gua juga baru tau koq, hahaha. Kali ini gua dianterin sama supirnya nyokap, karena lokasinya jauh banget dari rumah gua, dan gua yakin pasti macet banget. Gua berangkat dari rumah jam 6, dan nyampe Spumante itu sekitar jam 7. Untung dianterin, kalo nyetir sendiri mah dijamin ga akan nyampe jam segitu. Jadi sementara gua makan makanan ini....

Pizza tipis yang endes sekali.

Creamy mushroom pasta yang enak dan ga bikin eneg sama sekali.

Apple tea yang seger banget.

Jayden di rumah belajar sama papinya, hahaha. Lalu apakah gua kepikiran Jayden? Sesekali sih kepikiran, tapi ga ampe yang kuatir banget, karena gua yakin Jayden diurus dengan baik sama si suami. 

Belajar nulis.

Gua bersyukur banget punya suami yang mau turun tangan bantu ngurusin anak. Gua tau ada beberapa suami yang menyerahkan semua urusan anak ke istrinya. Pokoknya dia pulang itu anak uda rapih dan wangi. Tapi tidak dengan si suami. Dari Jayden bayi, dia uda bantu bersihin pupupnya Jayden, hal yang menurut orang dulu dianggap tabu, dan belom tentu semua pria mau melakukannya. Belom lagi kalo ga ada mba, dia juga bantu nyuci piring, nyapu, ngepel, nyuci baju, gosok. Malah kayaknya hampir semua pekerjaan rumah dia yang kerjain, hahaha.

Karena sejujurnya gua ga terbiasa melakukan hal-hal kayak gitu. Gua dibesarkan dalam keadaan selalu punya asisten rumah tangga, sementara si suami engga. Ibunya mendidik dia untuk bisa mengerjakan semua pekerjaan rumah tangga walaupun dia pria. Malu? Engga dong. Malah gua bangga punya suami kayak dia. Sama halnya kayak dia membiarkan gua bersenang-senang sementara dia di rumah ngurusin Jayden. Ga semua pria mau melakukan hal ini loh. Lagian berduaan sama Jayden kan merupakan quality time juga buat si suami. Yang pasti gua pulang dalam keadaan hati hangat, karena melihat mereka berdua uda tidur pulas.

Mami makan enak, papi jagain anak, hahaha.

Kalo tadi cerita si suami dan Jayden di rumah, kali ini cerita si suami dan Jayden jalan-jalan ke mall. Jadi kemaren itu gua ada kerjaan di Plaza Indonesia. Dari jauh-jauh hari gua uda bilang ama si suami, kalo hari itu jangan ada urusan apa-apa, karena dia harus jagain Jayden. Karena kerjaannya di mall, jadinya hari itu si suami dan Jayden ikut nganterin gua ke mall, sekalian mereka jalan-jalan berdua.

Seinget gua ini pertama kalinya mereka jalan-jalan berdua doang. Dan mungkin akan jadi moment yang paling dikenang Jayden. Kenapa? Karena dia langsung dibeliin hot wheels tiga biji sama papinya, hahaha.

Katanya segini 80rb. Dapet 3 hot wheels, dan dua hardcase. Good deal sih, karena harga aslinya setau gua ampe 100rb lebih.

Jadi selama nungguin gua kerja, mereka berdua nongkrong di toko mainan, hahaha. Sekali lagi si suami membuktikan kalo dia emang bener-bener bisa diandalkan. Berduaan di rumah bisa, berduaan di mall juga bisa. Pokoknya bangga banget deh.

Nonton.....ga tau ini nonton apaan.

Anteng main lego.

Buat yang bilang si suami beruntung dapet istri kayak gua, kalian salah besar. Justru gua lah yang beruntung dapet suami kayak dia. I love you suami *kiss kiss*

PS : Mudah-mudahan postingan ini ga terlalu cheesy ya, hahaha.

15 August 2018

Sei'ra - Makanan Khas NTT

Beberapa waktu yang lalu, nyokap ngajakin kami makan di salah satu restoran di deket rumah, namanya Sei'ra, restoran yang menjual makanan khas NTT. Dan tau apa yang bikin gua langsung mengiyakan? Karena disana menunya babi semua, hahaha. Gua dulu pernah makan makanan khas NTT waktu ada festival kuliner di Citraland, cuma dulu kayak kurang puas karena porsinya dikit banget. Kali ini ada kesempatan makan di restorannya, tentu ga boleh dilewatkan.

Sebenernya restoran kayak gini pengunjungnya segmented ya. Belom tentu semua orang doyan babi, apalagi babi yang dimacem-macemin kayak gini. Makanya kemaren itu pengunjungnya ga terlalu banyak, padahal restorannya lumayan gede. Interiornya sendiri banyak didominasi warna coklat, dan ada aquarium yang bikin Jayden betah duduk, hahaha. Di deket kasir ada display makanan-makanan yang dijual.

Ini ruangannya, ga terlalu rame kan.

Sisi sebelahnya.

Display makanannya.

Betah deh liat aquarium.

Happy bisa liat ikan yang banyak.

Nunggu makanan dateng.

Kayak yang gua bilang, restoran ini menyajikan menu-menu seputar babi. Menu selain babi sih ada, tapi terbatas banget, kayak ayam dan udang. Makanya kalo ngajak orang yang ga doyan babi, agak susah untuk makan disini.

Penampakan buku menunya.

Lumayan ada fotonya, memudahkan kami untuk milih-milih.

Minumannya juga banyak yang menarik.

Dan ini menu-menu yang kami order, tentunya babi semua dong, yang secara brutal masuk ke perut, hahaha.
 
Nasi Goreng Sei
IDR 42.000
Ini pesenan bokap, karena dia ga terlalu suka babi yang dimacem-macemin. Rasanya enak, gurih, dan daging babinya juga lumayan.

Babi Goreng
IDR 38.000
Dagingnya agak keras sih, tapi rasanya lumayan.

Babi Sei Sambal Matah
IDR 38.000
Babi sei ini semacam babi asap, dagingnya lebih empuk daripada babi goreng. Rasanya juga lebih enak dan lebih juicy. Cuma sambal matahnya kurang nendang.

Sop Kacang Merah
IDR 30.000
Sopnya agak beda sama yang biasa. Kalo yang biasa kan kuahnya merah tomat, kalo ini kuah rada butek gitu. Rasanya sih lumayan, cuma gua kurang suka sop kacang yang begini. Jayden juga kayaknya ga begitu doyan, kacangnya kudu gua alusin baru dia mau makan.

Sate Babi 5 Tusuk
IDR 38.000
Ini yang paling yummy. Walaupun masih kalah sama Sate Babi Bawah Pohon, tapi lebih enak dibanding babi-babi lain yang kami order. Bumbunya meresap banget, dan dagingnya juga gede-gede, cuma sayangnya agak keras sedikit.

Es Mangga - IDR 15.000
Jeruk Nipis Hangat - IDR 15.000
Es Cincau - IDR 13.000
Es Teh Tawar - IDR 5.000
Minumannya enak-enak semua.

Untuk rasa makanan secara keseluruhan, menurut gua bukan yang ampe enak banget. Enak sih enak, tapi ga ampe bikin nagih. Mungkin karena sekarang ini uda banyak restoran model kayak gini yang menjual aneka babi, jadinya perbendaharaannya uda lumayan banyak. Tapi untuk harganya masih lumayan terjangkau, dan sebanding sama porsinya yang juga lumayan banyak. Servicenya juga termasuk oke. Buat yang mau menambah referensi perbabian, bolehlah dicoba.

Sei'ra - Makanan Khas NTT
Jl. Taman Ratu Kemuning Blok F8 No. 3A
Taman Ratu, Green Ville, Jakarta
Telp 021-56958305

14 August 2018

What's Wrong With Secretary Kim



 
Cast :

Park Seo Joon : Lee Young Joon
Park Min Young : Kim Mi So
Lee Tae Hwan : Lee Sung Yeon
Kang Ki Young : Park Yoo Sik

Sinopsis :

Lee Young-Joon's family runs a large company and he works as the vice-president of the company. He is smart, rich and handsome, but he is arrogant. His secretary is Kim Mi-So. She has worked for him for years and she is perfect for him, but Kim Mi-So decides to quit her job.

Sinopsis diambil dari asianwiki.

Review :

Sebenernya Park Seo Joon ini bukan cowo kecengan gua, tapi karena social media dan whatsapp group rame membicarakan serial yang satu ini, akhirnya gua nonton juga deh. Lagian di serial ini ada nama Park Min Young, salah satu artis yang menurut gua aktingnya lumayan. Harusnya sih menjanjikan ya.

Dari segi cerita agak standard, tipe-tipe cerita yang bisa kita temukan di drama Korea manapun. Tapi bedanya.....kisah cinta dua sejoli ini mulus kayak pipinya Lee Jong Suk, hahaha. Saking mulusnya gua ampe nungguin kapan mereka berdua berantem. Eh giliran berantem, ga ampe setengah jam uda kelar. Pokoknya sekretaris Kim ini bikin iri kaum wanita deh. Uda dapet pacar bosnya sendiri, baik, kaya, dapet restu dari calon mertua pula, padahal mereka kan beda status sosial. Bener-bener mulus deh, hahaha.

Konflik serial ini juga receh banget. Dari awal gua uda bisa menebak arah ceritanya, dan begitu semua terungkap, ceritanya jadi agak flat. Tapi abis itu romantic scenenya bertebaran dimana-mana, hahaha. Cuma entah kenapa gua ngerasa kurang greget dengan chemistry Park Seo Joon dan Park Min Young. Bikin baper sih, tapi ga ampe bikin ber-kyaaaaaaakkk- kayak biasa gua nonton drama Korea, hahaha.

Untuk aktingnya ya bolehlah. Ini kedua kalinya gua nonton serialnya Park Seo Joon, setelah sebelumnya nonton doi jadi second lead di Kill Me Heal Me. Malah gua bilang aktingnya bagusan di Kill Me Heal Me ketimbang disini. Sekali lagi mungkin karena scriptnya kali ya, jadi aktingnya kurang tereksplore. Cuma untuk karakter si bos yang narcis, buat gua ini masih oke. Begitu juga dengan Park Min Young, bukan penampilan terbaiknya, tapi gua masih bisa menikmati aktingnya. Plus disini dia jadi cantik banget. Pantesan si bos kesengsem ya, hahaha. Malah gua lebih suka sama aktingnya yang jadi Bong Se Ra, keliatan komikal banget.

Yang paling gua suka disini adalah rumahnya si bos, mengingatkan gua sama rumahnya Kim Joo Won di Secret Garden. Dari depan keliatannya mirip, tapi dalemnya dibedain sedikit. Koq masih inget sih? Jelas masih inget dong, gua nonton Secret Garden ampe 5x, hahaha. Uda gitu bajunya sekretaris Kim juga bagus-bagus, simple tapi keliatan kayak wanita karir.

Kalo kalian mencari serial receh tapi menghibur, serial ini boleh banget ditonton. Apalagi endingnya bener-bener happy ending. Next apa ya? Tadinya pengen nonton Are You Human, tapi pas baca sinopsisnya, gua merasa endingnya bakal jelek, jadi batal deh. Ada rekomendasi?

Ketika bos lu nyewa satu taman bermain hanya untuk supaya lu ga resign....

Hati-hati. Bisa jadi berakhir disini, hahahaha. 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...