27 September 2018

Hari Ketiga Di Magelang - Jogja

Note : Lagi-lagi di postingan kali ini akan ada banyak foto, jadi harap maklum kalo loadingnya agak lama.

Mari kita lanjutkan cerita jalan-jalan di hari ketiga, mudah-mudahan sebelum bulan September selesai, semua ceritanya uda tamat ya. Kalo engga nanti keburu basi, hahaha.

Di hari ketiga ini, Jayden tetep bangun pagi. Tapi karena jadwal hari ini lebih santai, jadi abis bangun bisa mainan dulu sebelum sarapan. Karena uda beraktivitas, jadi sarapannya ga susah-susah amat. Ya ada sih susah dikit, tapi makannya lebih banyak daripada kemaren. Pagi itu lumayan makan bubur satu mangkok, roti campur susu, sama ngemil-ngemil sereal dan keju.

Selamat pagi. Sarapan dulu yuk.

Abis sarapan tentu agenda selanjutnya adalah berenang. Kalo biasanya gua yang nemenin Jayden berenang, sementara papinya tidur, kali ini papinya yang nemenin Jayden berenang. Soalnya dari sebelum ke Jogja Jayden selalu bilang mau berenang sama papi. Gua sebenernya boleh-boleh aja sih berenang sama dokter, tapi males lah, mending duduk-duduk santai di pinggiran, hahaha.

Jarang-jarang nih liat si suami berenang, hahaha.

#fatherandsonmoment

Tadinya gua pikir karena cuaca pagi itu hangat, jadi air kolamnya juga ikut hangat. Tapi ternyata engga, airnya tetep dingin. Dan walaupun cuaca keliatannya hangat, tapi anginnya tetep sejuk. Jadi Jayden berenang ga bisa lama-lama karena uda menggigil, dan bibirnya juga uda biru. Setelah berhasil diangkat dari kolam, Jayden dimandiin, dan kami pun beres-beres lalu check out.

Dari hotel, kami janjian sama keluarga sepupu gua dan suaminya untuk makan siang di Warung Nasi Sop Senerek. Tapi sebelumnya mampir dulu ke pusat oleh-oleh yang letaknya ga jauh dari rumah makan yang kami tuju. Jadi kalo mau parkir, bisa parkir di depan pusat oleh-oleh, lalu jalan kaki ke rumah makan.

Katanya ini merupakan pusat oleh-oleh terlengkap di Magelang.

Tempatnya gede dan harganya juga murah-murah semua.

Gua ga tau banyak tentang oleh-oleh khas Magelang, tapi kata sepupu gua, khasnya disini tuh kerupuk tahu. Jadinya gua beli itu sama beberapa makanan ringan buat ngemil-ngemil di jalan. Siapa tau ibu hamil butuh asupan cemilan, hahaha. Padahal kalo liat harganya yang murah meriah, kayaknya pengen borong semuanya. Tapi kalo mikir ntar bawanya pasti susah, langsung batal borong deh, hahaha.

Selesai belanja, kami jalan kaki ke rumah makan, namanya Warung Nasi Sop Senerek Pak Parto. Sop senerek ini juga katanya merupakan salah satu makanan khas Magelang, dan gua baru kali ini denger namanya.

Bener-bener warung pinggir jalan.

Kalo mau pesen bisa disini.

Gua agak sulit menjelaskan apa itu sop senerek, tapi yang jelas mirip kayak sop kacang merah, jadi pake daging, sayur hijau, kacang merah, dan wortel. Karena makan siang kali ini lagi-lagi kami dijamu, jadi gua ga tau menu-menu yang lainnya. Tapi yang gua tau ada menu kayak kerecek, gorengan, dan perkedel.

Ini penampakan sopnya.

Rasanya gimana? Enaaaaaakkkk banget! Kuahnya tuh berasa banget gurih daging, sayurnya juga banyak, kacang dan dagingnya juga empuk. Jayden juga doyan banget. Gua pesen nasi satu, pikir bagi dua sama Jayden, tapi ternyata habis hampir separo lebih. Sayurnya juga dia doyan. Lumayan hari ini bisa makan sayur.

Kereceknya juga enak.

Selesai makan kami langsung menuju ke Jogja. Kali ini kami pisah hotel sama sepupu gua, tapi kami uda janjian buat nanti ketemuan lagi. Perjalanan dari Magelang ke Jogja sekitar 1 jam lebih. Lumayan Jayden bisa tidur siang di mobil.

Ini kedua kalinya gua ke Jogja, dulu pernah tapi waktu masih kecil banget, jadi hampir ga inget apa-apa. Kesan pertama gua terhadap Jogja, motor-motornya rapih banget ya. Hampir di tiap lampu merah, motor berenti di pinggir dan baris ke belakang, jadi ga berantakan kayak di Jakarta. Cuma lampu hijaunya cepet banget selesai, kayak baru jalan beberapa mobil, tau-tau uda merah lagi. Tapi so far kotanya menyenangkan buat gua.

Begitu nyampe Jogja, kami langsung ke hotel untuk check in dan taro barang-barang. Karena hotelnya kece, tentu tidak lupa untuk....sesi foto dulu dong. Hahahaha.

Sementara mami foto, anaknya lagi lari-larian entah kemana. Enaknya nginep di hotel kecil tuh gitu, ga usah takut anak hilang jauh-jauh.

Dari hotel, kami janjian ketemu sama keluarga sepupu gua di Tempo Gelato. Menurut yang gua tau, Tempo Gelato ini merupakan salah satu gelato paling populer di Jogja. Makanya wajib banget dimasukin ke list.

Begitu kami dateng emang tempatnya uda rame banget. Untungnya sepupu gua uda pada duduk, jadi kami juga langsung dapet tempat duduk. Dan walaupun rame, pelayannya tetap sigap melayani. Harganya jauh lebih murah daripada gelato di Bali, dan rasanya juga lebih variatif. Yang gua inget mereka punya lemongrass, coklat pedes, dan beberapa rasa lain yang kayaknya aneh-aneh. Kalo mau minta testernya juga boleh.

Tampak depan. Ga terlalu gede sih emang, tapi dalemnya lumayan kece.

Interiornya banyak didominasi warna kayu. Dan walaupun gede, tapi bangku dan kursinya juga lumayan banyak, jadi keliatan agak sempit.

Jadi sistemnya pesen dulu di kasir mau cup ukuran mana, lalu bayar, dan nanti baru antri pilih rasa di counter yang lain. Harganya hampir separo di Bali.

Antri pilih rasa. Ini dari gua dateng ampe pulang selalu antri.

Banyak banget ampe kayaknya gua pengen pilih semua, hahaha.

Ini bokap gua punya, rasanya coklat dan green tea.

Ini punya gua, rasanya coconut choco, sama satu lagi gua lupa, kayaknya yang ada biskuit-biskuitnya gitu.

Ini punya suami, rasanya coklat pedes dan salted caramel. Coklatnya bener-bener pedes, tapi enak, hahaha.

Sementara nyokap gua pesen coffee caramel, capuccino, sama satu lagi gua lupa apaan. Kayaknya kemaren difoto, tapi gua cari fotonya ga ada. Hampir semua rasanya enak-enak. Gua suka banget, terutama salted caramel punyanya si suami. Pokoknya kalo ke Jogja, wajib banget mampir kesini. Sayangnya Jayden ga doyan es krim kayak begini. Tadinya gua mintain tester yang rasa coklat buat Jayden icip-icip, tapi anaknya ga mau, jadinya gua kasih susu doang deh.

Disediain air putih.

Muka bahagia karena makan gelato enak.

Kalo bawa mobil bisa parkir di lahan kosong di seberangnya. Ini jalanan mirip kayak Legian ya, hahaha.

Dari situ kami mampir buat makan sore menjelang malam di Bakmi Jowo Mbah Gito. Katanya ini juga salah satu bakmi enak di Jogja, dan gua emang sempet liat beberapa food blogger mereview restoran ini. Sebenernya gua masih rada kenyang sama es krim, tapi karena iparnya sepupu gua malemnya mau balik Jakarta, jadi kami mampir kesini sebagai destinasi terakhir sebelum berpisah.

Ini tampak depannya.

Interiornya tuh etnik Jawa banget, dan tentunya banyak didominasi kayu-kayu. Di depan ada beberapa patung-patung yang sempet bikin Jayden agak takut. Mungkin bukan takut kali ya, cuma kaget aja. Ini kami dateng bukan di jam makan, jadi ga terlalu rame. Katanya kalo jam makan siang atau makan malam tuh bisa ampe ngantri-ngantri saking ramenya.

Kayu-kayu semua.

Ada wayang-wayangnya.

Menu dan harganya. Standard sih, di Jakarta juga rata-rata segituan.

Karena namanya juga bakmi jowo, jadi yang kami order tentu bakminya doang. Gua masih agak kenyang, jadinya pesen satu bagi dua sama Jayden. Pikir Jayden juga abis minum susu, jadi harusnya ga begitu makan banyak. Tapi ternyata gua salah...

Bakmi goreng nyemek. Asli ini enaknya keterlaluan. Jayden makan habis separo lebih, sementara gua cuma disisain sedikit. Dan gua menyesal kenapa ga order satu lagi, hahaha. Ampe sekarang masih kebayang-bayang enaknya loh.

Bakmi godog pesenan si suami. Jayden juga sempet icip-icip beberapa sendok. Rasanya enak, tapi ga seenak bakmi gorengnya.

Tadinya hari terakhir gua pengen mampir lagi kesini gara-gara cuma makan dikit doang, tapi ternyata waktunya ga keburu, hahaha. Mudah-mudahan nanti bisa ke Jogja lagi deh, biar bisa makan disini lagi. Siapapun yang mau ke Jogja, wajib banget makan bakmi enak ini.

Dari situ kami pisah sama keluarga sepupu gua. Sementara sepupu gua balik ke hotel, kami lanjut jalan-jalan lagi. Next stop adalah alun-alun kidul. Kayaknya kalo ke Jogja ga afdol ya kalo ga naik mobil kekinian itu. Apalagi Jayden dari kapan tau uda bilang, mau naik mobil yang bisa nyala-nyala, hahaha.

Sebenernya ini bukan mobil, tapi semacam sepeda tandem yang dijadiin mobil dan dikasih lampu-lampu. Berasa disko banget ga sih, hahaha.

Ada mobil van.

Mobil yang ini kalo ga salah ada bangku lagi di atasnya.

Temen gua sempet bilang, mereka awalnya buka harga sekitar 60rb tapi lalu ditawar ampe 40rb. Tapi kemaren si suami ga pake nawar-nawar langsung dikasih harga 30rb. Tau kenapa? Karena ngomongnya pake bahasa jawa, hahaha. Harga segitu untuk satu kali putaran, jadi kalo mau lebih ya kudu bayar lagi.

Karena cuma berlima, jadi naik yang kecil aja.

Yang goes biar yang laki-laki aja, hahaha.

Jayden girang banget. Ampe di sekolah dia cerita sama missnya, katanya di Jogja naik mobil yang bisa nyala-nyala, hahaha.

Dari situ kami langsung balik hotel buat beres-beres. Jayden karena uda kecapean juga, jadi sekitar jam 8 uda tidur. Ga lama sepupu gua yang cowo ngajakin jalan lagi. Tadinya gua uda ga mau ikut, pikir biar si suami sama dia aja, tapi malam terakhir koq kayaknya sayang ya kalo cuma ngendon doang di kamar hotel. Akhirnya gua minta nyokap jagain Jayden, sementara kami melanjutkan acara makan-makan kami, hahaha.

Lalu kemanakah kami? Angkringan Joss Lik Man. Angkringan ini merupakan salah satu tempat kumpul-kumpul mahasiswa di Jogja, dan dari sekian banyak angkringan, yang terkenal itu ya Lik Man. Kata suami, dia punya kopi yang dimasukin arang. Tempatnya bener-bener di pinggir jalan, jadi ga mungkin ajak Jayden kesini. Karena namanya juga tempat ngumpul mahasiswa, jadi harganya juga harga mahasiswa, murah meriah.

Kalo bawa mobil, parkirnya di ujung banget, jadi jalan agak jauh dikit.

Bisa lesehan juga. Dan dari semua angkringan yang ada, si Lik Man ini emang yang paling rame.

Mesennya disini, dan bisa pilih-pilih makanan juga.

Ibu hamil berasa muda, nongkrongnya di angkringan, hahaha.

Aneka sate yang bisa dibakarin dulu, tapi ada juga yang bisa langsung dimakan.

Gorengan.

Nasi kucing isi teri. Lumayan enak nih.

Kopi yang mau dimasukin arang.

Ini si suami yang minum, gua mah ga berani deh.

1 anak muda dan orangtua lagi nongkrong ala mahasiswa, hahaha.

Dari situ kita lanjut makan lagi ke Sate Klatak Pak Pong. Menurut sepupu, sate klatak ini juga terkenal banget, tapi sate yang dijual cuma kambing doang, ga ada yang lain. Buat yang ga tau, sate klatak itu sate kambing yang ditusuk pake tusukan besi dan dikasih kuah santan kayak gulai.

Perjalanan dari angkringan ke sate klatak lumayan jauh, sekitar 30-45 menit perjalanan kalo ga salah. Sate Klatak Pak Pong ini emang tempatnya agak ke pinggir, jadi bukan di tengah-tengah kota gitu. 

Tampak depan Sate Klatak Pak Pong.

Tempat parkiran yang letaknya di seberang.

Dikipas-kipas di depan restorannya.

Sate Klatak Pak Pong ini tempatnya gede banget. Saking gedenya ampe buka juga di seberang persis. Cuma karena kami dateng jam 10 malam, jadi uda agak sepi. Kalo di jam makan katanya bisa rame banget. Tempat makannya juga ada yang lesehan dan pake kursi.

Area lesehan.

Lesehan juga.

Tempat duduknya.

Menunya cuma ada kambing doang, ga ada yang lain.

Karena bertiga dan cuma icip-icip doang, jadi kami pesen buat dimakan rame-rame. Dan ini makanan yang kami order.

Tongseng daging.

Sate biasa / bumbu.

Sate klatak.

Gua cuma icip-icip dikit, ga berani makan banyak-banyak.

Rasanya gimana? Enaaaaaakkk banget! Gua nobatkan ini sebagai daging kambing terenak yang pernah gua makan. Pertama dagingnya ga bau sama sekali, lalu empuk banget, dan bumbunya berasa banget di mulut. Gua lebih suka sate bumbu biasa ketimbang sate klataknya. Sate klataknya juga enak, tapi sate kambing biasanya lebih endes di mulut. Iparnya sepupu gua bilang dia ga doyan kambing, tapi cuma doyan kalo makan disini. Pokoknya dari sekali gigit, ga akan nyangka deh kalo ini daging kambing. Buat yang mau ke Jogja wajib banget makan disini.

Selesai makan langsung balik ke hotel. Hari ketiga ini acaranya lebih santai, tapi makannya lebih banyak, hahaha. Tapi puas banget lah, setidaknya uda mencicipi makanan-makanan enak. Sebelum tidur kami sempet beberes beberapa barang dulu, karena besok harus balik Jakarta. Hiks...

Malam terakhir di Jogja. Liat deh motornya, berbaris rapih ya, dan ga ada yang melewati jalur penyebrangan.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...