15 January 2019

Keluarga Cemara



 

Cast :

Ringgo Agus Rahman : Abah
Nirina Zubir : Emak
Zara JKT 48 : Euis
Widuri Sasono : Ara
Asri Welas : Ceu' Salma
Sinopsis :

Abah sangat ingin bertahan setelah rumah dan pasca hartanya disita oleh debt collector untuk membayar hutang perusahaan yang disebabkan oleh kakak iparnya, dengan cara pindah sementara ke rumah di desa terpencil di Jawa Barat. Rumah itu merupakan rumah masa kecilnya, sebuah warisan dari ayahnya. Namun dia menghadapi kesulitan karena kasusnya kalah di pengadilan dan keluarganya terancam selamanya hidup dalam kemiskinan di desa itu.

Abah kini harus beradaptasi secara ekonomi bersama keluarga kecilnya, Emak, Euis yang beranjak remaja, akan mengalami menstruasi pertama serta cinta pertama; serta Ara yang penuh semangat. Namun tak hanya itu, mereka harus menghadapi masalah-masalah dalam keluarga yang terus berjalan dan perlahan mengguncang prinsip mereka bahwa “harta yang paling berharga adalah keluarga.”

Sinopsis diambil dari cineplex.

Review :

Sebelum ada yang bertanya, "koq belom sebulan uda boleh keluar rumah?" gua akan jawab dulu, anak kedua mah bebas deh, hahaha.

Ringgo merupakan salah satu artis yang gua follow instagramnya, tapi gua ga terlalu ngikutin film-filmnya. Waktu dia post di instagramnya kalo dia akan memerankan abah di film Keluarga Cemara, gua agak-agak mengernyitkan dahi. Karena dalam bayangan gua, Ringgo itu cocoknya ya meranin karakter yang kocak-kocak. Tapi setelah filmnya tayang dan mendapat review yang cukup bagus, gua jadi penasaran pengen nonton. Masalahnya...sekarang ga bisa ninggalin dua anak di rumah, minimal harus ada satu yang diajak. Gua ga mungkin ngajak Emily, jadi satu-satunya yang bisa gua ajak ya Jayden, hahaha. Walaupun gua ga yakin Jayden akan ngerti sama filmnya, tapi ya sudahlah, demi emaknya bisa nonton, hahaha.

Gua agak-agak lupa sih Keluarga Cemara versi TVnya kayak gimana, tapi untuk versi filmnya gua suka banget. Secara cerita harusnya ga jauh beda, tapi ada beberapa penyesuaian yang relevan dengan masa sekarang. Alurnya ga terlalu lambat, dan ceritanya sederhana tapi dalem banget. Ada beberapa scene yang sukses bikin gua berlinang air mata. Salahkan hormon setelah melahirkan! Hahaha.

Dan di luar dugaan, aktingnya Ringgo ga jelek-jelek amat loh. Image kocaknya dia bener-bener hilang. Walaupun menurut suami ada beberapa scene dimana dia masih harus mengembangkan emosinya, tapi menurut gua overall oke. Kalo Nirina mah uda ga perlu diragukan lagi ya, aktingnya mah uda mantap banget. Yang jadi Euis dan Ara juga aktingnya bagus-bagus. Tapi yang paling mencuri perhatian mah Asri Welas deh. Kayaknya di film manapun dia selalu jadi scene stealer ya. Selain itu scoring dan lagu-lagunya juga ngeblend banget sama filmnya. Emosinya jadi makin masuk, dan gua jadi makin mewek, hahaha.

Jayden gimana? Sesuai dugaan gua, dia ga terlalu ngerti ceritanya apaan, jadi di tengah-tengah sempet agak bosen. Untung ada popcorn sebagai penyelamat. Tapi sepanjang film dia berisik banget, nanya ini nanya itu, gua ampe ga enak sama penonton yang lain, hahaha. Gua rekomen banget deh film ini, karena selain ceritanya bagus, kita juga seakan diingatkan bahwa "harta yang paling berharga adalah keluarga".

08 January 2019

Wang Dynasty

Pas tahun baru kemaren, kami sekeluarga makan malam di restoran, tapi tanpa Emily. Karena ga tega ninggalin Emily lama-lama, gua request supaya makan di restoran deket-deket rumah aja, biar cepet pulang. Kebetulan di deket rumah ada restoran chinese food yang baru buka, namanya Wang Dynasty. Cuma pas kita mau parkir, tukang parkirnya bilang uda full booked. Tapi nyokap penasaran, turunlah dia buat ngecek, hahaha. Dan ternyata ada satu tempat kosong buat kami. Katanya tinggal nunggu dibersihin, cuma nunggunya tuh lama banget. Untung Jayden di rumah sempet ngemil-ngemil dulu, kalo engga mah uda kelaperan.

Tempatnya sendiri lumayan luas dengan dominan warna merah. Interiornya keliatan mewah sih, dan ada meja bundar yang jadi ciri khas restoran chinese food. Cuma hari itu emang rame banget, dan kebanyakan uda pada reserved semua.

Ini difoto pas uda mau pulang, jadi uda sepi.

Di bagian dalam ada sofanya.

Menu-menu yang dijual tentu seputar chinese food dan dimsum. Cuma aneh, mereka ga jual mie goreng. Padahal mie goreng itu menu andalan bokap gua kalo makan di chinese food.

Ini menu dimsumnya. Buku menu yang khusus makanan berat ada lagi, tapi ga kefoto.

Karena nyokap lagi kepengen makan dimsum, jadinya kita order beberapa dimsum dan beberapa makanan berat.

Xiao Long Bao
IDR 16.999
Gua cuma pernah makan Xiao Long Bao di Paradise Dynasty, dan disana menurut gua rasanya enak. Jadi kalo mau dibandingin, yang ini menurut gua kurang gurih ya. Ga terlalu special di lidah gua.

Jiaozi
IDR 16.999
Kalo yang ini lumayan enak.

Kaki Ayam
IDR 16.999
Siapa yang doyan kaki ayam? Gua dulu agak-agak geli gimana gitu, tapi setelah nyicipin malah jadi doyan. Dan kaki ayam disini rasanya lumayan enak. Bumbunya gurih-gurih manis.

Lobak Goreng
IDR 16.999
Rasanya lumayan enak, tapi ga ampe yang enak banget.

Untuk harga dimsumnya sih standard ya, tapi rasanya ga terlalu special kalo buat gua. Sekarang ke menu beratnya.

Sapo Tahu Seafood
IDR 68.000
Rasanya lumayan enak. Porsinya juga cukup banyak, cuma kuahnya dikit banget. Seinget gua di restoran chinese food lain kuahnya lebih banyak sedikit.

Tauge Ikan Asin
IDR 38.000
Ini juga lumayan enak, cuma ikan asinnya kayak kurang banyak.

Nasi Goreng Tiga Babi
IDR 60.000
Sebenernya enak, cuma kurang gurih dikit kalo menurut gua.

Lindung Goreng Asin Pedas
IDR 63.000
Kalo yang ini enaaaaakkk banget. Lindungnya agak garing sedikit, tapi asin banget. Cocok sih dimakan sama nasi goreng, rasanya jadi saling melengkapi, hahaha.

Selain itu kami juga order jasmine tea seharga IDR 20.000. Sayang rasa jasminenya ga begitu berasa, jadinya kayak teh tawar biasa. Overall sih harganya standard restoran chinese food, cuma mereka harus improve lagi beberapa rasa makanannya. Untuk servicenya juga agak mengecewakan di awal. Ada beberapa pesanan di meja lain yang datengnya ke meja kami, lalu pelayannya juga lama banget baru dateng, dan ada beberapa makanan yang lama banget penyajiannya. Kayaknya mereka ga siap menerima tamu dalam jumlah banyak gini deh. Soalnya begitu menjelang selesai makan kan uda agak sepian, servicenya jadi sedikit mendingan.

Tapi next time gua pengen balik lagi buat nyobain menu dimsumnya yang lain. Sebenernya akan lebih baik lagi kalo mereka menyediakan menu dimsum all you can eat ya. Makannya jadi lebih puas, hahaha.

Wang Dynasty
Jl. Ratu Kemuning Blok F1 No 1A
Duri Kepa - Jakarta Barat
Telp 021-5668889

06 January 2019

Rumah Sakit Dan Dokter Kandungan

Hola! Sebelumnya gua mau ngucapin.......

Happy New Year 2019!
Semoga tahun ini membawa kebaikan bagi kita semua. Amin.

Dan sebagai postingan pertama di tahun baru ini, gua mau cerita tentang dokter kandungan dan rumah sakit tempat gua lahiran. Mudah-mudahan bermanfaat ya buat yang lagi hamil dan bingung mau pilih dokter yang mana.

Waktu gua liat ada dua garis di alat testpack, hal pertama yang terlintas di pikiran adalah segera mencari dokter kandungan. Kenapa ga ke dokter yang dulu? Sebenernya dokter kandungan gua yang dulu orangnya uda agak tua, dan menurut temen gua, kalo uda tua itu biasanya uda banyak pengalaman. Dan dulu gua kontrol ke dia dengan harapan akan lahiran normal. Cuma yang gua ga suka, orangnya tuh kalo ngomong suka ceplas ceplos, yang akhirnya malah bikin gua jadi stress. Mungkin itu juga sebabnya, waktu hamil Jayden, tensi gua lumayan tinggi. Soalnya gua itu tipe orang yang kalo ada apa-apa pasti dipikirin banget. Karena kurang sreg dengan dokter yang dulu, maka gua mulai mencari dokter kandungan yang lain.

Karena gua tetep milih RSIA Family sebagai rumah sakit tempat lahiran, maka gua coba cari-cari dokter yang ada di list mereka. Alasan kenapa gua tetep pilih rumah sakit yang sama, nanti akan gua jelasin di bawah. Lalu gua ketemulah sama satu nama yang kayaknya ga asing, yaitu Dr. Radius. Gua inget Happy pernah sebut-sebut nama beliau di blognya. Lalu gua whatsaap Happy buat nanya-nanya tentang Dr. Radius, dan setelah itu gua langsung ke rumah sakit untuk kontrol sama beliau.

Kesan pertama gua sama si dokter adalah......ganteng! Ini penting loh. Hahahaha. Tapi selain itu, orangnya kalem banget, dan setiap kasih penjelasan tuh detail dan ga diburu-buru. Yang bikin gua lebih sreg adalah, dia mau kasih no HP. Salah satu alasan kenapa gua pindah dokter adalah, karena dokter yang dulu ga mau kasih no HP. Jadi kalo ada apa-apa ya gua harus dateng kontrol. Sementara si Dr. Radius ini kalo gua whatsapp selalu dijawab, dan balesnya juga lumayan cepet. Jadi kalo nanya obat atau keluhan-keluhan lainnya, selalu senantiasa dijawab sama si dokter.

Dr. Radius ini praktek di RSIA Family dan Husada, tapi dia juga buka klinik sendiri di daerah Mangga Besar. Karena gua selalu meminimalkan untuk dateng ke rumah sakit, jadinya selama kontrol kami selalu datang ke kliniknya. Harga sekali kontrol itu IDR 300.000, jauh lebih murah daripada di rumah sakit.

Buku kontrol selama kehamilan.

Cuma gua ngerasa mesin USGnya ga secanggih di Family. Gua inget dulu waktu hamil Jayden, gua bisa ngeliat jelas setiap detailnya, baik itu kepalanya, tulang punggungnya, sampai jari-jari tangannya. Semua tuh keliatan jelas banget. Tapi di kliniknya Dr. Radius tuh kayak samar-samar. Kalo dijelasin sih gua hooh-hooh aja, padahal mah ga ngerti-ngerti amat, hahaha. Hasil tiap USG sih selalu diprint, tapi gua tetep ga jelas itu gambar apaan, hahaha. Ya pokoknya semua baik dan normal deh.

Ini hasil USGnya. Jayden yang lebih sering liat foto dedenya.

Tadinya gua biasa aja sama si dokter ini, sampai minggu-minggu menjelang gua lahiran. Dari awal gua uda bilang mau lahiran via operasi caesar, jadi pas mendekati minggunya, si dokter kasih opsi tanggal. Gua bilang dong mau lahiran di RSIA Family, dan dia bilang nanti dia yang akan urus semuanya. Pokoknya gua tinggal dateng doang.

Satu hari sebelum jadwal operasi dokternya whatsapp gua, katanya di tanggal yang gua pilih itu ada banyak pasien yang juga mau dioperasi, jadi gua disarankan untuk dateng lebih awal supaya dapet kamar. Ini jarang banget ada dokter yang perhatian ampe segininya. Perasaan dokter yang dulu cuek-cuek aja. Tadinya gua berencana berangkat subuh kayak waktu lahiran Jayden dulu, tapi karena si dokter whatsapp demikian, jadi gua berangkat jam setengah 12 malam. Toh di atas jam 12 siang tuh ternyata uda dihitung satu hari. Gua pikir satu harinya itu setelah jam 12 malam, hahaha.

Sebelum digiring ke meja operasi, Dr. Radius juga uda muncul. Hati gua yang tadinya tegang jadi agak tenang sedikit. Kalo dokter yang dulu nongolnya begitu uda dipasang tirai. Uda gitu dateng-dateng langsung ngomong, "Melissa....kenapa tensi kamu tinggi banget?" Lah, gimana gua ga makin stress coba. Sementara Dr. Radius mencoba menenangkan gua dari sebelum gua masuk ke ruang operasi. Bahkan di ruang operasi pun gua yakin tensi gua pasti tinggi, tapi si Dr. Radius ga ada ngomong apapun mengenai tensi. Besoknya itu harusnya Dr. Radius cuti, tapi dia masih sempet pagi-pagi dateng ke rumah sakit buat ngecek bekas jahitan. TOP banget deh.

Cuma bedanya, yang kali ini begitu obat biusnya hilang, sakitnya tuh ampun-ampunan deh. Kalo dulu juga sakit, tapi sakitnya masih bisa gua tahan-tahan. Dulu masih bisa gua paksa jalan, sementara yang ini, jalan aja ampe meringis. Tapi sakitnya itu cuma sekitar 3-4 hari, uda gitu hilang sama sekali. Ya paling kayak ada yang ganjel-ganjel doang, karena masih diperban. Sementara dulu tuh dua minggu masih nyut-nyutan. Dan menurut suami, bekas jahitannya juga jauh lebih rapih daripada yang dulu.

Dan satu lagi yang bikin gua terkesan sama Dr. Radius, waktu gua kontrol jahitan, hal terakhir yang dia tanyakan adalah, "Bayimu sehat kan?" Sementara dokter yang dulu mah boro-boro nanya begini. Kalo mau dibandingin, tentu gua jauh lebih sreg dengan Dr. Radius. Apalagi kami yakin kalo si dokter ini orang yang baik dan ga mata duitan. Kenapa gua bisa bilang gitu?

Sekarang gua jelasin kenapa gua pilih RSIA Family sebagai tempat melahirkan, padahal tinggal ngesot dari rumah ada rumah sakit yang jauh lebih bagus. Karena Family itu rumah sakit khusus ibu dan anak. Sengaja gua cari rumah sakit yang emang khusus ibu dan anak, karena gua ga mau rumah sakit yang campur dengan segala macam penyakit. Maklum...gua orangnya parnoan, hahaha. Dan rumah sakit khusus ibu dan anak yang paling deket dari rumah ya Family.

Masalahnya...biaya lahiran anak kedua tuh mahalnya ampun-ampunan. Cuma selisih 4 tahun, tapi naiknya uda banyak banget. Apalagi waktu itu kami belom ada dana buat lahiran, karena kehamilan ini kan di luar planning. Tapi Tuhan emang baik ya, pada akhirnya keuangan kami dicukupkan, dan biaya yang dikeluarkan itu jauh lebih murah dari yang kami perkirakan. Dan menurut Dr. Radius, biasanya dokter itu ada asisten buat menyelesaikan jahitan, makanya akan dicharge lebih mahal. Sementara kemaren itu, dia menyelesaikan semuanya sendiri, jadi jasa dokternya lebih murah. Itu sebabnya kenapa kami bilang Dr. Radius ga mata duitan.

Dan so far pelayanan di RSIA Family juga cukup memuaskan. Sehari gua dikasih 3x makan berat, dan 2x snack. Makanannya juga enak-enak loh. Menunya lengkap sampe ke dessert-dessertnya, hahaha. Kamarnya juga walaupun ga terlalu luas, tapi cukup bersih. Di pinggir ada sofa buat si suami tidur. Gua emang ambil kamar dimana suami bisa ikut nginep. Kenapa? Karena gua takut tidur sendirian di rumah sakit, hahaha. Namanya juga ibu-ibu parnoan ya.

Ini salah satu menunya. Lengkap kan, hahaha.

Berasa staycation ya nak, hahaha.

Jadi begitulah cerita gua tentang dokter kandungan yang mengesankan. Oiya, karena dari awal gua emang uda niat lahiran caesar, jadi gua ga tau si Dr. Radius ini pro normal atau engga. Tapi buat ibu-ibu yang suka dengan dokter yang kalem dan ga nakut-nakutin, gua rekomen banget Dr. Radius ini.

Bonus cerita dari kelahiran Emily kemaren adalah....dokter anaknya cantik dan wangi! Hahaha. Pokoknya kehadiran si dokter selalu ditunggu-tunggu oleh si suami. Jadi komplit ya. Gua ketemu dokter kandungan yang ganteng, sementara si suami ketemu dokter anak yang cantik, hahaha.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...