07 February 2019

Imlek 2019

Hello Februari! Sebelum cerita panjang lebar tentang imlek kemaren, gua dan keluarga mau ngucapin.....

Semoga tahun babi ini membawa berkat bagi kita semua ya.

Imlek tahun ini tentu lebih special dari tahun-tahun sebelumnya, karena ada anggota baru yang hadir di tengah-tengah keluarga kami, yaitu Emily. Jadi tahun ini gua dan suami ga cuma sekedar balik modal, tapi juga untung banyak, hahaha. Jayden juga uda ngerti duit, jadi dari jauh-jauh hari gua bilang, kalo mau beli mainan, pas imlek nanti ga boleh teriak-teriak. Soalnya sejak kehadiran adiknya, Jayden jadi suka teriak-teriak. Apalagi kalo dia lagi ga mood terus disapa orang, pasti bakal teriak-teriak. Jadi untuk menjaga supaya moodnya tetep bagus, gua iming-imingin duit angpaonya buat beli mainan.

Sama seperti biasanya, pas malam imlek kami sekeluarga makan di restoran. Kali ini kami makan di restoran seafood langganan, yaitu Pondok Pangandaran. Karena ga mau pulang malem-malem, kali ini gua memutuskan untuk reservasi dulu. Dan sepertinya itu keputusan yang tepat, karena begitu kami dateng, banyak meja dengan tulisan "reserve". Untuk menu-menunya kami order yang lain dari biasanya, tapi sayangnya karena rame banget, penyajiannya jadi agak lama.

Ini menu favoritnya si suami.

Kalo ini menu kesukaannya Jayden.

Fuyunghai. Rasanya agak sedikit asin. Pada dasarnya ini restoran seafood sih, bukan chinese food, hahaha.

Lumpia udang. Enak banget. Garing dan gurih.

Cumi telor asin. Double kolestrol, hahaha.

Selain itu masih ada capcay, kangkung, dan tahu goreng yang ga kefoto. Kecuali fuyunghainya yang agak keasinan, semua makanannya enak-enak. Walaupun penyajiannya agak lama, tapi mereka bisa mempertahankan rasanya untuk tetap enak.

Selesai makan trus sempet mampir ke supermarket sebentar lalu pulang ke rumah. Dan setelah anak-anak tidur, kami mulai nyiapin angpao yang akan dibagiin besok.

Anak-anak tidur pake baju baru dong, sementara mami papinya pake apa yang ada, hahaha.

Angpao yang siap dibagi-bagi.

Pas hari imleknya, kami semua sarapan misoa. Katanya sih, kalo imlek itu harus makan misoa, biar panjang rejeki, panjang umur, panjang hoki, dan panjang semuanya kayak misoa, hahaha.

Misoa ditambahin swekiau jadi lebih maknyus.

Tahun ini kami semua pake baju baru yang disponsorin oleh nyokap. Kalo anak-anak kan emang harus baru, tapi mami papinya mah sebisa mungkin pake apa aja yang ada, yang penting merah. Tapi sehari sebelumnya, nyokap kasih dua kaos merah buat kami berdua. Emang rejeki anak soleh ya, hahaha. Dan setelah semuanya rapih, baru deh kiong hi kiong hi.

#OOTD

Semangat kiong hi karena mau beli mainan, hahaha.

Yang ini mah dikasih duit malah tidur, hahaha.

Setelah selesai kiong hi kiong hi, kami langsung berangkat menuju rumah adenya bokap. Sama kayak tahun lalu, tahun ini mereka mengundang kami sekeluarga buat makan disana. Kami dateng sebelum jam makan siang sih, soalnya abis ini masih ada tiga rumah lagi yang mau didatengin. Karena belom jam makan, jadi belom laper-laper amat, jadinya cuma ngemil-ngemil doang. Tapi ngemilnya dong....babi kecap, mie goreng, baso goreng, asinan, hahaha.

Foto keluarga dulu sebelum bubar.

Dari situ kami lanjut keliling lagi ke daerah Sunter. Kali ini ke rumah sepupunya nyokap. Untungnya perjalanan ke Sunter lumayan lancar, jadi kami nyampe pas jam makan siang. Tapi kan sebelumnya uda ngemil, jadi lagi-lagi disini belom laper-laper amat. Dan karena belom laper, jadinya kami ngemil lagi. Kali ini ngemilnya sate babi, siomay, swekiau, baso, es kelapa, hahaha. Ini ngemilnya hardcore banget ya. Kalo Jayden karena sebelumnya ga makan, jadi dia sekalian makan siang disini. Sementara Emily cukup menikmati melalui susu produksi mami, hahaha.

Foto keluarga lagi.

Kali ini tanpa anak-anak.

Setelah itu lanjut jalan lagi ke Serpong, ke rumah adenya opa. Perjalanan ke Serpong sempet kena macet dikit, dan kami juga sempet stop sebentar di rest area. Trus sempet turun hujan juga. Menurut si suami, imlek itu harus turun hujan, biar banyak rejeki, hahaha.

Papi megang Jayden, mami megang Emily, jadi pas kan satu-satu.

Di Serpong, Jayden dan Emily numpang mandi, hahaha. Soalnya abis ini kan masih harus ke satu rumah lagi, jadi kalo mandi di rumah keburu kemaleman. Disini lagi-lagi kami ngemil, tapi kali ini cemilannya yang ringan-ringan, yaitu kentang goreng dan cireng, hahaha.

Ritual sebelum pulang....foto keluarga! Hahaha.

Dari Serpong, kami lanjut jalan lagi ke rumah terakhir di daerah Joglo, yaitu rumah keluarga adenya oma. Adenya oma sendiri baru meninggal beberapa minggu yang lalu, tapi kami merasa tetep harus dateng, karena menghormati istri dan anak-anaknya. Lagian tiap kali ke Joglo, kami selalu disuguhin makanan enak. Istrinya tuh pinter banget masak, dan mengingatkan gua sama masakannya oma. Makanya rumah ini selalu jadi destinasi terakhir, karena kami sekalian makan malam disini, hahaha.

Ini masakan yang Jayden paling doyan.

Sementara ini makanan favorit gua. Tiap kali makan ini, selalu inget si oma.

Setelah makan, kami langsung pamit pulang. Kali ini ga ada foto keluarga, karena emang tiap tahun ga pernah foto-foto, hahaha. Perjalanan pulang lumayan lancar, jadi sekitar jam setengah 9 uda nyampe rumah. Walaupun rumah yang didatengin lebih banyak, tapi karena perjalanan selalu lancar, jadi kami bisa nyampe lebih awal dari biasanya. Dan kali ini emang sengaja ga mau lama-lama, karena besokannya Jayden mau field trip sama sekolahan, jadi harus tidur lebih awal.

Tapi biarpun cape, gua seneng karena baik Jayden maupun Emily ga ada yang rewel. Jayden moodnya selalu bagus, dan teriak-teriaknya sedikit banget. Sementara Emily juga ga mengeluarkan jurus tangisan mautnya, hahaha. Pokoknya asal nangis dikit langsung gua susuin, jadi perutnya selalu kenyang.

Sekian cerita imlek tahun ini. Sampai jumpa tahun depan *dadah dadah*

Hasil kiong hi kiong hi anak-anak, hahaha.

4 comments:

  1. Gong xi fa cai, Mel n family. Makan enak terus deh ya. Di sini gue makan babi2an 2 hari krn ada undangan, besoknya langsung udah bosen, dan masak soto ayam kuning. Dari dulu sejak awal nikah sampai sekarang, kayaknya gue ga pernah ngerasain "untung" kalau pas bagi angpao. Selalu pengeluaran lebih besar. Tp biar gimana, yg untung ya anak2 tuh. Mereka punya angpao sampai sekarang utuh untuk tabungan. Gue catat semua di excel. Pas liat si gede punya catetan.. udah bs kebeli lbh dr 2 motor rasanya hahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gong xi fa cai juga le.. ibu menyusui kan harus makan enak hahahaha...

      keluarga gua anak2nya ga gitu banyak sih, jadi angpao yang gua bagi juga ga banyak2 amat... makanya begitu anak dua jadi berasa untung banget, walaupun tetep itu haknya anak2 ya...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...