03 April 2012

Trip To China - Food That I Ate

Now, I'm going to post about the food. Seperti yang gua bilang di postingan sebelumnya, salah satu enaknya ikut tour adalah, kita ga usah pusing untuk urusan makan. Tapi, ada ga enaknya juga, kita ga bisa milih menu makanan yang kita mau. Semua makanan uda diset ama guidenya. Bisa sih kalo kita mau menu lain, tapi kudu bayar. Biasanya, kita dibawa ke restoran-restoran di hotel, dimana harga makanannya lumayan mahal. 

Sebelum pergi ke China, gua uda membayangkan chinese food kayak di Indonesia, malah bisa lebih enak karena minyak babi katanya bertebaran dimana-mana. Tapi setelah sampe disana, rasa masakannya masih jauh lebih enak chinese food di Indonesia. Ditambah lagi, selama 9 hari gua makan makanan chinese food terus, bosen abis. Makanya setelah nyampe Indonesia, gua langsung makan nasi goreng, baso, mie ayam, dan ketoprak. 

Yang gua posting disini makanan di hari pertama aja ya. Kalo semuanya dimasukin, kebanyakan ntar. Lagian, hampir semua makanan di hari-hari berikutnya mirip-mirip koq. Alasan lain kenapa cuma hari pertama doang yang diposting adalah, karena gua masih makan dengan penuh nafsu disini...hahahaha. 

Ini makanan pertama yang gua makan. Karena kita ga dapet lunch, jadi makannya di airport Hongkong. Lupa nama makanannya apa. Isinya sih cuma nasi sama babi panggang doang. Harganya juga lupa, bonnya ilang entah dimana. Yang pasti harganya mahal. Rasanya enak. Padahal pas makan ini gua masih kenyang gara-gara dapet makan di pesawat, tapi tetep aja gua makan dengan lahap...hahahaha. Yang gua inget lagi, nasinya banyak dagingnya seuprit. Sami mawon ya ama di Indonesia.

Foto-foto berikutnya adalah makan malamnya. Kita makan di salah satu restoran di Guangzhou. Diliat dari jumlah pengunjung yang dateng, restorannya lumayan rame. Semua restoran yang kita datengin di China itu makan meja. Satu meja isinya 8-10 orang. Karena rombongan kita berdelapan, jadi pas semeja. Satu hal yang gua ga suka dari restoran-restoran dan mall dan hotel dan tempat-tempat lainnya adalah, mereka bebas ngerokok sesuka hati. Uda jelas-jelas ada tanda dilarang merokok, tapi tetep aja mereka ngerokok seenaknya.  

Semua restoran yang didatengin minumnya pasti teh. Rasa tehnya juga nyaris sama, tawar. Tapi enak sih, dingin-dingin minum teh jadi hangat.
Kata guide gua, kalo nuangin teh buat orang lain ga boleh penuh-penuh. Kalo diisi sampe penuh tandanya ga sopan. Kalo di Indo ga diisi ampe penuh, tandanya ga niat nuangin...hahahaha.
Sup merupakan makanan yang pertama kali dateng. Yang ada di foto ini sup dengan telor dan rumput laut. Kudu dikasih kecap asin dikit baru enak. Hari-hari berikutnya cuma sup dengan kuah dan tulang ayam, malah kadang-kadang kuah doang. Katanya, cowo sana kalo cari calon istri harus yang bisa masak sup.
Telor dadar. Yang ada di foto ini lumayan enak, tapi kalo pas masak dikasih garem dikit mungkin bakal lebih enak deh. Menu ini ga tiap hari nongol sih, kadang-kadang diganti sama jamur, terong, rebung, dan sejenisnya.
Ayam panggang. Yang ini masih enak banget. Ayamnya gurih, dagingnya empuk, dan porsinya banyak. Menu yang ini kadang-kadang diganti bebek. Lebih enak bebeknya sih daripada ayamnya. Tapi beberapa hari terakhir yang keluar tetep ayam.
Kayaknya ini satu-satunya udang yang gua makan deh. Rasanya lumayan enak, tapi masih tetep enakan di Indonesia. Kadang-kadang diganti daging sapi pake paprika atau cabe ijo, tapi dagingnya dikit banget.
Ini kentang yang digoreng tepung ditambahin bumbu. Tepungnya ga terlalu banyak, makanya ga terlalu garing. Rasanya enak, tapi kudu dicocol kecap asin biar lebih enak lagi. Bumbunya lumayan berasa sih. Menu ini kadang-kadang diganti tahu, tapi cara masaknya bukan digoreng.
Ikan asam manis. Kalo menu yang ini, ga pernah absen dari meja makan. Cara masaknya juga sama persis. Ikannya enak, cuma durinya banyak, kecil-kecil pula. Katanya sih itu ikan air tawar. Bumbunya juga enak. Tapi hari-hari terakhir, bosen abis.
Ini juga satu-satunya cumi yang gua makan. Ini enak banget, rasanya manis dan cuminya ga terlalu keras. Kadang-kadang diganti ayam dengan cara masak yang sama.
Sayur ijo yang hampir setiap hari ada di meja makan. Entah kenapa ini menu selalu dateng belakangan. Malah, kadang kita uda selesai makan, ini makanan baru dateng. Rasanya kurang ya (emang dasar ga doyan sayur...hahahaha), tapi kalo dimasak pake bawang putih yang banyak mungkin lebih enak.
Ini pisang yang entah dimasak apa. Enak sih, kenyel-kenyel gitu. Cuma pisangnya ga terlalu manis. Menu ini kadang diganti ubi yang dimasak pake kuah kolak, cuma kuahnya lebih kentel. Pernah juga diganti cingcao, tapi lagi-lagi kurang manis.
Berikutnya, menu sarapan. Hampir di semua hotel, breakfastnya menu buffet. Cuma di hotel di Zhaozing aja kita dapet menu makan meja. Untuk breakfast buffetnya standardlah, hampir sama kayak hotel-hotel pada umumnya.  

Bubur ayam. Bubur ayam disana dibagi dua, bubur yang ada dagingnya (babi biasanya) dan bubur tawar. Rasanya...enak setelah ditaro kecap asin. Buat gua, makan bubur itu ga enak kalo ga ada cakwe. Makanya, masih enakan bubur ayam abang-abang di pinggir jalan.
Kaki ayam. Karena gua doyan ama kaki ayam, jadi berasanya enak banget.
Ini apa ya...semacam kwetiau kayaknya. Menu juga ada di menu breakfast beberapa hotel lainnya. Karena mereka pake kecap asin, jadi rasanya enak.
Sawi rebus. Rasanya tawar. Kayaknya ini dimasak tanpa bumbu sama sekali. Lagi-lagi kudu dicocol kecap asin baru enak.
Ini mika ambon. Entah kenapa bisa nyasar ampe ke China.
Sisanya, makanan campur-campur...hahahaha. 

Ini satu-satunya menu baru yang dihidangkan di meja makan kita. Sosis ayam, sapi, dan daging babi. Karena gua uda bosen makan chinese food, makan makanan ini jadi berasa enak banget. Apalagi setelah dicocol kecap asin, enaknya selangit dah.
Karena kelaparan di tengah malam, akhirnya gua nyari makanan di sekitar hotel. Ketemu tante-tante jualan mie goreng. Harganya 10 RMB. Yang ini beneran enak banget. Rasanya hampir mirip sama mie tek-tek di Jakarta.
Makanan terakhir yang gua makan di airport Hongkong. Burger King! Akhirnya, ada menu lain yang masuk ke perut selain chinese food. Harganya jauh lebih mahal daripada di Indonesia. Rasanya hampir sama enaknya.
Sekian postingan tentang makanan. Buat gua, Indonesian food still the best dah. Next posting tentang hotel-hotelnya ya.

11 comments:

  1. lapeeeeeer, ga konsen liatin tulisannya, cuman liatin gbr makanannya :p

    ReplyDelete
  2. percaya deh... ga semua yang difoto itu enak... hahahahaha...

    ReplyDelete
  3. malem2 dingin ujan liat blog isi makanan semua *mulut banjir iler* :)) btw bika ambon nya kok bentuknya aneh ya kayak sarang tawon :D

    ReplyDelete
  4. hahahaha... ga tau kenapa bentuknya aneh gitu... orang sana kudu belajar bikin kue ama orang indonesia ya... hehehehe...

    ReplyDelete
  5. Hi Mel.. greetings from a stranger :)
    Just wanna say hi karena kebetulan nama kita sama2 Melissa dan sama2 anak tunggal ^_^

    ReplyDelete
  6. hai... salam kenal juga :) bisa samaan gitu... hehehehe...

    ReplyDelete
  7. ya sayang ya. padahal keliatannya enak smua. :p

    ReplyDelete
  8. enak setelah dicocol kecap asin... hahahahaha...

    ReplyDelete
  9. menggiurkan mel foto-fotonya hihihi bikin makin laper..

    tapi ya iya blenger juga ya kalo makannya tiap hari sama hahaa.

    ReplyDelete
  10. hahahaha... makanya begitu nyampe indo langsung makan ketoprak, baso, mie ayam, nasi goreng... hahahaha...

    ReplyDelete
  11. Beuh bikin perut bergoyang aja nih (lapaer) ..

    ReplyDelete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...