28 March 2019

Spectra Q Plus Breastpump

Waktu nyusuin Jayden dulu, gua selalu pumping menggunakan manual breastpump. Walaupun Jayden nyusunya hampir 3 tahun, tapi gua pumping cuma ampe Jayden umur 20 bulan. Setelah itu stop, karena dia ga begitu suka minum ASIP. Daripada tiap pumping kebuang melulu, mendingan gua sudahin deh. Jadi selama 20 bulan itu, gua selalu pumping pake manual, ga pernah pake yang electric.

Pegel ga sih? Awalnya pegel banget, ampe gua stress tiap mau pumping, tapi kalo uda terbiasa, pegelnya hilang koq. Cuma pake manual emang makan waktu lebih banyak karena harus satu-satu. Minimal waktu gua abis setengah jam cuma buat pumping doang. Tadinya pas Emily lahir, gua tetep lanjut pake yang manual, tapi banyak kegiatan yang akhirnya terbengkalai. Dulu waktu Jayden gua bisa pumping dengan santai, karena urusannya ya cuma Jayden dan ngajar doang. Tapi sekarang, gua harus bagi waktu antara pumping, nyusuin Emily, ngurusin Jayden, nonton drakor (penting!), dan ngajar, jadi uda ga bisa pumping dengan santai lagi. Akhirnya mulai mikir-mikir untuk beli electric breastpump.

Masalahnya electric breastpump yang merk terkenal harganya diatas 1 juta semua. Waktu itu gua pengennya yang bisa double pumping, karena kalo cuma single pumping, sama aja kayak gua pake manual. Kalo double pumping kan harusnya bisa menghemat waktu. Si suami pernah beliin electric breastpump dengan merk yang kurang terkenal, tapi performanya kurang oke. Gua merasa payudaranya ga dikosongkan dengan baik, dan baru sebulan pake, mesinnya uda mati. Makanya gua pengen beli merk yang reviewnya bagus tapi dengan harga yang sesuai budget.

Gua inget waktu di rumah sakit pernah nyewa breastpump karena Emily disinar dan masih belom bisa latch on dengan baik. Merk breastpumpnya itu Spectra dengan tipe S1 dan tentu saja hospital grade. Waktu itu dipakenya enak, ga sakit, dan payudaranya bisa dikosongkan dengan baik. Kalo ga salah untuk pertama kali pumping, bisa dapet sekitar 20 ml. Gua ga ngerti apakah ini efek breastpumpnya atau emang produksinya lebih banyak daripada dulu. Soalnya dulu pertama kali pumping tuh cuma basahin pantat botol doang. Mulailah gua melirik si Spectra ini.

Tipe Spectra yang biasa dipake ibi-ibu lain itu tipe 9S dan rata-rata reviewnya bagus-bagus, tapi harganya diatas 1 juta. Setelah browsing-browsing, ternyata Spectra ngeluarin tipe lain dengan harga yang lebih terjangkau dan performanya ga jauh beda dengan si 9S ini, yaitu tipe Q Plus. Kenapa ada plusnya? Karena yang plusnya itu yang bisa double pumping. Kalo Q doang cuma single pumping. Bisa sih dijadiin double pump, tapi harus beli sparepartnya lagi, jadi mendingan beli yang double pump langsung. Gua beli di Tokopedia dengan harga sekitar IDR 800rb, lumayan hampir beda separo dari tipe 9S.  

Gua beli di LAV Baby Shop. Kebetulan tokonya ber-power badge, jadi gua bisa dapet promo cashback, hahaha.

Kira-kira ini isinya, tapi semua dapet dua set, beserta dot dan tutup botolnya.

Mesinnya kecil, dan ada lima level, baik level massage maupun expression.

Hasil pumping pagi-pagi. Gua jadi tau ternyata payudara kanan dan kiri hasilnya bisa beda, hahaha.

Kelebihannya :
1. Mesinnya kecil, jadi gampang dibawa kemana-mana. Cuma ga rechargeable dan ga bisa pake baterai AA, tapi bisa colok listrik dan pake powerbank. Selama ini gua selalu pake powerbank sih, soalnya rada ngeri kalo colok listrik sambil pumping, takut kesetrum, hahaha.
2. Ada fitur massage untuk memancing LDR. Gua ga tau breastpump lain gimana, tapi LDRnya lumayan cepet dateng. Begitu ada LDR, langsung gua pindahin ke mode expression. Untuk massagenya, gua cuma berani ampe level 2, soalnya di level 3 uda berasa sakit. Tapi kalo expression bisa mentok ampe level 5. Biasa pake manual sih, jadi level 1-4 kurang nendang, hahaha.
3. Pengosongan payudara lebih cepat dan maksimal. Biasanya gua pumping 15 menit uda lumayan dapet banyak. Ga ampe dua botol penuh kayak selebgram lain sih, tapi minimal cukup lah buat diminum Emily.
4. Puting ga berasa sakit. Biasanya kalo breastpump baru dipake kan putingnya berasa rada sakit, kali ini ga sakit sama sekali. Padahal ga ada silikon kayak manual yang gua punya, tapi dipakenya enak-enak aja.

Kekurangannya :
1. Perintilannya lebih banyak dibanding yang manual. Apalagi ini ada dua biji. Belom lagi selangnya lumayan panjang, jadi kalo dibawa pergi-pergi rada ribet.
2. Botolnya wide neck dan angka di botolnya transparan, jadi liatnya kurang jelas. Sebenernya ada sparepart tambahan buat dijadiin standard neck, tapi ribet kudu masang-masang lagi. Untung Emily mau minum pake dot bawaannya Spectra ini. Soalnya dia rada picky, ga semua dot mau.
3. Design corongnya bikin gua kudu bungkukin badan dikit pas pumping, kalo engga bakal netes-netes.
Awalnya agak kagok sih, tapi lama-lama mulai terbiasa. Enaknya pake electric, kalo lagi nyusuin Emily sambil duduk, bisa sambil pumping payudara yang satunya lagi. Jadi tinggal ditemplokin doang, uda langsung ngucur deh. Apalagi kalo dihisap kan biasanya muncul LDR, otomatis bakal dapet banyak deh.

Hasil pumping bersamaan dengan nyusuin Emily.

Buat gua yang jarang pumping, performanya cukup oke. Kayak yang pernah gua bilang, sehari gua pumping paling 3-4 kali. Pertama pas bangun tidur. Kenapa bangun tidur harus pumping? Karena kalo gua uda tidur pules biasanya cuma nyusuin di satu payudara doang, jadinya begitu bangun tidur yang satu lagi harus dikeluarin. Hasilnya juga ga gua masukin kulkas. Kalo suhu ruang kan tahan 4-6 jam, jadinya hasil pumping pagi itu buat diminum Emily kalo gua lagi nganterin Jayden sekolah.

Kedua siang atau sore. Kalo gua ga ada jadwal ngajar, biasanya sore baru pumping lagi, tapi kalo gua ada jadwal ngajar, siang sebelum pergi dan sore sebelum pulang. Yang terakhir biasanya malem sebelum gua tidur pules. Sama kayak pas bangun tidur, karena kalo uda pules biasanya cuma nyusu di satu payudara doang, jadinya sebelum bener-bener tidur harus dikosongin dulu. Pernah beberapa kali gua ketiduran tanpa pumping, yang ada subuh-subuh harus bangun karena payudaranya bengkak dan sakit banget. Koq cuma nyusu di satu payudara? Karena gua males pindah-pindah, hahaha.

Ini hasil pumping malem sebelum gua tidur pules.

Gua ga pernah cobain merk yang lain, jadi ga ada perbandingan, tapi sejauh ini gua puas sih sama performanya. Dan ternyata pake electric enak juga ya, ampe gua lebih sering pake yang electric ketimbang yang manual. Lumayan bisa sambil nonton drakor, hahaha.

26 March 2019

Sedih

Buat yang uda jadi ibu, pasti ga tega deh kalo ngeliat anak sakit. Walaupun kadang cuma batuk pilek biasa, tapi kalo bisa pindah, mending kita aja yang sakit. Gua pun juga sama. Sejak jadi ibu, gua jadi lebih emosionil kalo ngeliat anak-anak sakit, apalagi kalo sakitnya parah, gua jadi semacam bisa ikut merasa sedih. Dan itulah yang gua alami semalam.

Jadi kira-kira dua minggu yang lalu, gua dapet berita kalo anak dari salah satu teman baik kami terkena kanker neuroblastoma stadium 3. Jenis kanker tersebut bisa digoogling, tapi intinya itu semacam kanker ganas dan tergolong langka. Kita sebut saja anak ini dengan Dede A. Begitu denger beritanya gua langsung shock, karena belom lama masih ketemu di gereja, dan anaknya masih lari-lari dengan riang gembira. Ga lama setelahnya, tau-tau di social media muncul website semacam fundraising untuk membantu biaya pengobatan Dede A, dan disitu ada foto terbaru si dede. Melihatnya sungguh bikin gua sedih. Gua bilang ama suami kalo kita harus nengokin Dede A, dan kemaren akhirnya kesampean juga.

Liat di foto aja uda berasa sedih, dan begitu liat anaknya langsung, hati gua langsung nyes. Dada rasanya sesak, dan tanpa sadar air mata ini langsung berkaca-kaca. Mau nangis, tapi ditahan-tahan. Badannya kurus, tapi perutnya agak membuncit, dan anaknya cuma bisa bolak balik badan sambil sesekali merintih. Orangtuanya bilang, Dede A uda ga bisa berkomunikasi, dan hanya bisa bilang kata "mama".

Waktu mereka cerita tentang kronologis gimana anaknya bisa ketauan kena kanker, gua masih bisa menahan diri untuk ga nangis, malah si suami yang nangis duluan. Tapi air mata gua uda ga tahan waktu mamanya bilang, "tiap pagi gua selalu bersyukur kalo denger nafasnya masih ada" saat itu juga air mata gua langsung netes. Begitu juga mamanya. Mamanya ini temen baik gua dari kami SMA. Dulu kami sering tertawa bersama, tapi sekarang kami menangis bersama. That's what friends are for kan. 

Tapi setelah itu dia langsung menghapus air matanya, karena dia ga mau nangis di depan anaknya. Sementara air mata gua masih mengalir. Rasanya sungguh ga tega melihatnya. Anak umur 21 bulan yang tadinya lari-lari sambil high five, sekarang terbaring lemas kesakitan. Padahal kedua orangtuanya terlihat tegar, tapi yang baper malah gua. Niatnya kesana untuk menguatkan mereka, yang ada mereka malah bilang, "uda gpp mel...doain kami aja terus, kami butuh itu"

Kunjungan kemaren mengajarkan gua beberapa hal...
1. Anak kita itu bukan milik kita, tapi milik Tuhan. Walaupun kita uda menjaga dan merawat mereka dengan penuh kasih sayang, tapi kalo Tuhan uda berkehendak, kita bisa apa. Tugas kita memang mendidik dan memberikan yang terbaik semampu kita, tapi semua yang terjadi dalam hidup anak-anak kita ya Tuhan yang menentukan.

2. Pentingnya mencari second opinion kalo kita ga yakin dengan dokter. Menurut cerita mereka, si Dede A dibawa ke salah satu klinik anak di daerah Sunter, karena mereka merasa berat badannya menurun drastis. Apalagi Dede A sering mengeluh kalo punggung bagian belakangnya sakit. Makanya kadang jangan anggap enteng keluhan-keluhan anak, sebisa mungkin kita sebagai orangtua harus cepat tanggap.
Begitu pulang ke rumah, gua langsung pelukin Jayden dan Emily. Gua merasa bersyukur banget, walaupun Jayden lagi batuk dan Emily baru sembuh, tapi mereka berdua tetap ceria dan bisa beraktivitas seperti biasa.

Buat Dede A, semoga bisa segera kembali tersenyum ya.

Semoga kalian berdua sehat-sehat selalu ya.

21 March 2019

Uji Coba MRT Jakarta

Setiap kali ke Singapore, gua hanya bisa merasa iri dengan transportasi yang ada. Ada bis yang walaupun rutenya bikin gua bingung, tapi bersih, ga pernah ngetem, dan yang paling penting, ga ada abang-abang yang bilang "daripada saya berbuat jahat, lebih baik saya mencari nafkah secara halal" sambil ngiterin bungkusan. Selain itu ada MRT yang bikin gua kangen sama Singapore. Dan tiap kali naik MRT di Singapore, gua hanya bisa berkhayal, seandainya Jakarta juga punya MRT.

Dan......kemaren khayalan gua jadi kenyataan. Akhirnya Jakarta punya MRT! Waktu social media rame-rame posting tentang uji coba MRT, gua langsung excited pengen ajak Jayden. Apalagi dari dulu berkali-kali Jayden bilang mau naik MRT. Kebetulan hari Senin sampai Rabu dia libur sekolah, jadi kami punya waktu buat cobain MRT. Karena ini uji coba dan gratis, harus daftar dulu di www.ayocobamrtj.com.

Gua pesen buat hari Selasa kemaren tanggal 19 Maret, pikir kalo bawa mobil jadi bisa ngelewatin rute ganjil genap. Tadinya mau naik dari Bunderan HI, biar bisa parkir di Plaza Indonesia, tapi tiketnya abis, jadinya gua ambil yang dari Dukuh Atas. 1 email hanya bisa untuk 2 tiket, jadi gua cuma bisa pesen buat gua dan Jayden. Setelah itu pengen coba pesen lagi buat si suami, tapi tiketnya uda abis.

Sebelumnya sempet nanya temen yang uda naik, katanya kalo naik dari Dukuh Atas, bisa parkir mobil di UOB. Stasiunnya ga jauh dari situ. Sebenernya gua punya beberapa opsi. Pertama ikutin temen gua parkir di UOB. Kedua naik angkot dari rumah, lalu lanjut naik busway. Ketiga naik mobil dulu, trus parkir di Carefour Harmoni, dan lanjut naik busway dari halte Harmoni. Dan setelah dipikir masak-masak, akhirnya gua bawa mobil dan parkir di UOB.

Jayden dan mami siap berpetualang.

Karena kami cuma berdua, jadi persiapannya harus matang banget, hahaha. Semua gua siapin sebelum berangkat, mulai dari air minum, cemilan, payung kecil, ampe jas ujan gua masukin ke tas. Soalnya gua ga tau dari UOB ke stasiunnya tuh seberapa jauh, takutnya nanti hujan. Daripada basah kuyup semua, mendingan jaga-jaga deh.

Perjalanan dari rumah ke UOB kurang lebih 1 jam. Dari UOB ke stasiunnya bener ga terlalu jauh, tapi kalo bawa balita mah kemana aja berasanya jadi jauh banget, hahaha. Kami nyampe stasiun sekitar jam 9.40. Petugasnya bilang sayang kalo masuk sekarang, soalnya jam 10 uda harus keluar. Mendingan nunggu sebentar trus masuk yang jam 10-12, jadi ga diburu-buru. Dan ternyata di tiketnya itu ada jam-jamnya, mulai dari jam 8-10, 10-12, 12-14, dan 14-16. Gua ga baca dengan seksama, untung nyampenya pas sebelum jam 10, hahaha.

Akhirnya sebelum masuk gua suruh Jayden makan roti dulu. Soalnya ga tau nanti keluarnya jam berapa, takut anaknya kelaperan. Sambil nunggu Jayden kelar makan, sambil gua foto-foto dong, hahahaha.

Makan roti bikinan papi tercinta. Sebenernya ga ada tempat duduk, tapi ini dikasih karena gua bawa anak kecil.

Tangga masuknya. Buat yang bawa anak kecil bisa naik lift.

Supported by Gojek.

Ini tempat buat nanti tap tiketnya. Tapi karena ini uji coba, cukup kasih liat e-ticketnya untuk mereka scan.

Gimana? Berasa kayak di Singapore kan? Hahaha. Belom masuk aja gua uda berasa excited. Kayaknya gua lebih excited ketimbang Jayden, hahaha.

Pas jam 10 teng akhirnya kami diperbolehkan masuk. Ga jauh dari situ ada eskalator untuk turun lagi ke bawah. Kecepatan eskalatornya hampir mirip kayak di Singapore. Cuma rasanya di Singapore lebih cepet lagi. Peronnya sama persis kayak di Singapore. Ada tempat duduknya dan tanda kapan keretanya tiba.

Jakarta rasa Singapore.

Serasa mau pergi field trip, hahaha.

Di setiap pintu ada petunjuk stasiunnya.

Gua lupa keretanya nyampe jam berapa, dan ga ngecek jam juga on time apa engga, tapi kami nunggu ga terlalu lama. Rutenya Bunderan HI - Lebak Bulus, dan stasiun Dukuh Atas ini berada setelah Bunderan HI. Begitu masuk, gua liat ada satu tempat duduk kosong, langsung gua suruh Jayden duduk, sementara gua berdiri. Gpp lah...selama keretanya nyaman dan ga desek-desekan, gua rela berdiri.

Sebelum jalan, muka masih sumringah.

Setelah jalan, mukanya langsung tegang, hahaha.

Gua berasa norak, hahaha.

Tiap gerbong dikasih pintu buat pembatas.

Di atas pintu juga ada informasi stasiun berikutnya.

Setelah keretanya keluar ke atas, Jayden mulai liat-liat keluar. Sebelumnya sempet agak bosen sih, karena ga ada pemandangan yang bisa diliat, hahaha.

Tadinya gua mau keluar di tengah-tengah, soalnya gua liat anaknya uda bosen, tapi takutnya rame malah nanti ga dapet tempat duduk. Tau sendiri kan orang Indonesia, walaupun liat bawa anak, kalo ga disuruh belom tentu ada yang kasih tempat duduk. Akhirnya kami keluar di stasiun paling akhir yaitu Lebak Bulus, dan naik lagi untuk balik ke stasiun Dukuh Atas.

Penampakannya kayak gini.

Dibilang harus nunggu di belakang garis hitam, tapi tetep aja pada bandel.

Lagi-lagi gua ga liat jam, tapi harusnya sih on time ya.

Jayden nurut dong, berdiri di belakang garis.

Siap berangkat.

Perjalanan bolak balik gitu hampir memakan waktu kurang lebih 1 jam, lumayanlah dari ujung ke ujung gitu cuma 1 jam. Dan selama gua naik, cuma 1 kali petugasnya keliatan buat ngecek. Tapi di setiap gerbong ada cctv sih, harusnya kalo ada yang melanggar peraturan bisa langsung ditindak.

Begitu selesai naik, gua masih ada rasa ga percaya, akhirnya Jakarta punya MRT juga. Jayden gimana? Walaupun terakhir-terakhir sempet bosen, tapi keliatannya dia enjoy, karena begitu pulang dia langsung cerita ke semua orang kalo abis naik MRT. Mudah-mudahan nanti rutenya makin banyak dan lewatin rumah gua, jadi gua bisa ke mall naik MRT, hahaha. Mudah-mudahan juga warga Jakarta bisa merawat dengan baik, supaya yang naik juga selalu merasa nyaman.

Buat yang mau naik bawa anak kecil, gua saranin naik yang jam 10-12, karena jam segitu belom terlalu rame. Jangan lupa sebelumnya dikasih makan dulu, karena baik di dalam stasiun maupun di dalam kereta, ga boleh makan sama sekali. Dan buat yang belom daftar, mungkin harus nunggu ampe nanti resmi beroperasi, karena gua liat tiketnya uda pada abis. Tapi buat hari Minggu belom dibuka sih, coba tungguin aja, siapa tau kalian beruntung.

19 March 2019

Emily 3 Month

Berat badan : 4,7 kg
Panjang : 55 cm

Lagi-lagi beratnya agak kurang valid karena ini berat minggu lalu. Gua ga tau sekarang beratnya berapa, ada kemungkinan kemaren itu sempet naik, tapi ada kemungkinan sempet turun juga, soalnya minggu ini Emily batuk pilek ketularan kokonya. Nasib anak kedua ya, sakitnya pasti lebih dini daripada anak pertama dulu. Ya gimana ga ketularan kalo kokonya suka ciumin dedenya dengan hidung penuh ingus, hahaha. Uda dilarang, uda dimarahin, tetep aja cium-cium dengan alasan "aku kan sayang sama dede." Uda gua jelasin, kalo sayang jangan cium-cium dulu kalo belom sembuh, tapi kayaknya dia ga ngerti, ya udahlah.

Tapi belajar dari pengalaman Jayden dulu, kami berusaha sebisa mungkin supaya Emily ga minum obat, apalagi umurnya masih 2 bulan. Jadi selama hampir 1 minggu sakit, kami ga bawa ke dokter sama sekali, cuma dikasih ASI doang, dan diuap pake air panas campur minyak kayu putih doang. Walaupun di grup AIMI bilang anak sakit tetep butuh obat, karena ASI itu bukan obat, tapi kami tetep berpegang teguh pada pendirian. Sebenernya sempet ketar-ketir juga sih, soalnya frekuensi nyusunya ga sekuat biasanya, dan minum dari botolnya juga ga gitu banyak, makanya gua ngerasa badannya jadi sedikit lebih enteng. Tapi gua tetep rajin nyusuin Emily, dan puji Tuhan hari ini uda mulai semakin membaik. Batuknya paling cuma sekali dua kali doang, napasnya juga uda ga grok grok grok, dan di hidungnya juga ga ada ingus sama sekali. Semoga besok semakin sehat dan ga sakit-sakit lagi ya.

Jadwal tidur malemnya uda mulai teratur. Sekitar jam 7 uda ganti piyama, lalu kadang-kadang baca buku bareng kokonya, nyusu, dan tidur. Masih suka kebangun-bangun sih, tapi asal disusuin abis itu tidur lagi. Dan jeda nyusunya juga uda mulai lama, makanya kemaren bisa gua tinggal buat nonton Dilan, hahaha. Tapi kalo siang tidurnya masih sebentar-sebentar. Kalo sama gua sih lumayan lama, soalnya asal bangun langsung gua susuin dan ga lama pasti tidur lagi, hahaha. Yang susah tuh kalo sama si suster, maunya digendong melulu, asal ditaro pasti bangun.

Tidur sambil megangin pipi supaya ga jatoh, hahaha.

Tapi beberapa waktu lalu gua coba keluarin bouncer bekas Jayden, dan voila....Emily bisa tidur disitu dengan pules. Ya paling lama setengah jam sih, tapi lumayan si suster jadi ga pegel gendong-gendong melulu. Mungkin enak kali ya tidurnya kayak diayun-ayun gitu.

Tidur pules di bouncer.

Bulan ini juga senyumnya lebih banyak lagi daripada bulan lalu, dan sesekali uda bisa ketawa cekikikan. Kadang uda bisa diajak becanda juga. Tapi yang paling epic....Emily akan senyum lebar kalo dibilang cantik, hahaha. Dasar anak cewe ya, tau aja kalo kata cantik itu bagus, hahaha.

Jadi punya koleksi foto Emily lagi senyum.

Ketawa cekikikan ampe matanya sipit, hahaha.

Asal dibilang cantik, pasti langsung senyum lebar. Emang anak mami paling cantik deh.

Lagi tidur diisengin kokonya, tapi tetep senyum, hahaha.

Bayi jaman now, tau aja kalo difoto mest bergaya dulu, hahaha.

Bulan ini juga uda mulai masa-masa tangan masuk ke mulut, dan kadang diisep ampe bunyi ceput-ceput. Trus uda mulai suka ngoceh juga. Kalo diajak ngobrol, dia kayak bisa nyautin sambil liat mata kita. Emily ini lebih bawel daripada Jayden dulu sih. Kalo Jayden jarang ngoceh, tapi kalo diajak nyanyi dia langsung kayak ikut nyanyi ampe mulutnya monyong-monyong, hahaha. Sementara Emily ngoceh ampe mulut monyong-monyong juga, hahaha. Tapi ampe sekarang belom bisa angkat kepala. Kalo digendong berdiri sih kepalanya kayak uda kuat, tapi kalo ditengkurepin dia ga mau angkat kepalanya.

Serius makan tangan. Enak ya nak? Mami juga kayak pengen gigit tangan kamu sih.

Mukanya kenapa gitu sih? Hahaha. Gemash!

Emily juga kayak uda ngenalin orang, salah satunya ngenalin gua. Tiap kali gua pulang dan nyapa dia, dari yang tadinya anteng-anteng aja, bisa tiba-tiba nangis. Nangisnya juga nangis kolokan yang bibirnya dicibir-cibirin gitu. Bukannya kasian, gua malah jadi ketawa ngeliatnya, hahaha. Dan bulan ini juga nangis cetar membahananya uda mulai berkurang, digantikan dengan nangis manja yang bikin gemes. Sesekali sih masih suka nangis, apalagi waktu lagi sakit kemaren, tapi mendinganlah, ga sekenceng waktu masih newborn dulu.

Happy 3 month baby Em. Semoga kamu selalu sehat dan selalu penuh senyum. We love you so much.

Foto hari ini. Pipi bakpaonya agak berkurang dikit gara-gara sakit.

13 March 2019

Obat-obat Wajib Di Rumah

Rumah kami termasuk tinggi kalo dibandingin rumah tetangga. Karena daerahnya langganan banjir, jadi pas mau bangun rumah, bokap nyokap maunya yang tinggi sekalian, biar ga kemasukan air banjir. Jadinya dari garasi ke pintu rumah, ada beberapa anak tangga, dan Jayden sering banget main di tangga situ.

Beberapa waktu lalu, kepalanya kejeduk pinggiran tangganya ampe benjol. Gua sih ga ada di tempat kejadian, tapi si suster bilang, Jayden kayak nyerusuk gitu, jadilah kepalanya kena tangga. Dia sering jatoh dan kejeduk, tapi baru kali ini ampe benjol, makanya gua langsung whatsapp dokter anaknya. Dia bilang harus kasih thrombophob sehari 3x. Dan ternyata...kami ga punya thrombophob di rumah, jadinya harus beli dulu di apotik langganan deket rumah.

Benjol lumayan gede.

Ternyata nyetok obat-obatan tuh penting banget ya. Untung kemaren kejadiannya pagi, jadi siang-siang bisa ke apotik buat beli obat. Coba kalo malem hari, mau ga mau kudu nunggu apotik buka baru bisa beli.

Berbekal pengalaman kemaren, gua mau sharing obat-obatan apa aja yang wajib ada di rumah. 


1. Obat penurun panas.

Karena gua cuma tau merk tempra doang, jadinya yang dibeli ya merk itu doang. Kenapa tempranya ada dua? Karena anak gua ada dua, hahaha. Yang satu tempra buat baby umur 0-1 tahun, sementara yang satu lagi tempra buat anak-anak. Buat gua obat ini wajib banget ada di rumah, dan harus dibeli lagi sebelum habis. Karena Jayden sering banget tiba-tiba demam di malam hari, dan kadang suhunya bisa lumayan tinggi. Jadinya kan malem-malem harus diminumin obat biar suhunya turun, makanya harus sedia tempra di rumah. Kapan tempranya diminumin? Dokternya bilang kalo suhunya lebih dari 38,5. 

2. Bye-bye fever.

Ini semacam tempelan di jidat, yang katanya sih buat nurunin panas juga. Jadi jidatnya kayak dikompres gitu. Jayden ga pernah betah pake beginian. Dari dulu kalo dipakein selalu dilepas lagi. Tapi tetep ga ada salahnya nyetok sih, siapa tau kalo *amit-amit* Emily demam dia mau dipakein beginian.

3. Betadine.

Ini juga kayaknya wajib banget ada di rumah. Walaupun Jayden kalo jatoh dan berdarah pasti teriak-teriak kalo dipakein beginian, tapi nyetok tetep ga ada salahnya.

4. Tolak angin.

Kalo obat beginian, gua ga pernah cobain merk lain, selalu tolak angin. Biasanya gua minum kalo abis keujanan. Biarpun keujanan cuma gara-gara buka pintu pager doang, tapi tetep harus minum untuk mencegah sakit. Maklum.....mami dilarang sakit! Hahaha.

5. Panadol.

Kalo ini obat andalannya si suami, karena dia sering banget pusing. Saking seringnya, gua ampe suruh dia cek ke dokter, tapi belom dilaksanain ampe sekarang. Sebenernya selain yang merah ini ada yang biru juga, tapi menurut si suami, dia uda ga mempan minum yang biru, harus yang merah ini baru pusingnya hilang. Makanya penting banget buat dia nyetok panadol di rumah, termasuk panadol yang hijau untuk cold & flu. Soalnya obat itu termasuk aman untuk ibu hamil dan ibu menyusui, tapi cek ke dokter masing-masing dulu ya. Kebetulan kemaren dokter kandungan gua kasih ijin minum panadol hijau waktu gua pilek.

6. Norit.

Ini obat untuk mencret-mencret. Obat ini antara wajib dan ga wajib sih. Mencret-mencret itu kan bukan penyakit yang sering dateng kayak demam atau pusing, jadi ga nyetok pun ga masalah. Tapi ga ada salahnya sedia di rumah, siapa tau malem-malem mencret, kan jadi susah tidur.

7. Thrombophob.

Ini ternyata obat yang harus ada di rumah. Apalagi kalo di rumah ada anak yang petakilan kayak Jayden, wajib banget sedia thrombophob di rumah. Siapa tau tiba-tiba benjol kayak kemaren, bisa langsung diolesin.

8. Transpulmin.

Ini ga ada di foto, tapi transpulmin ini juga wajib ada di rumah. Dulu waktu Jayden baby, transpulminnya cuma satu, tapi sekarang ada dua, buat baby dan buat kids. Transpulmin ini semacam vicks, dan biasa diolesin kalo Jayden lagi batuk pilek.

9. Minyak kutus-kutus.


Gua baru cobain minyak ini kemaren. Dari dulu pengen beli tapi maju mundur, antara penasaran tapi kayak belom perlu-perlu amat. Tiba-tiba si suami beliin ini via online shop, entah asli apa engga, tapi ga ada salahnya dicoba. Kebetulan Jayden lagi batuk pilek, dan kalo malem suka kebangun gara-gara batuknya, jadi sekalian kita uji, apakah bener bisa bikin tidur lebih pules.

Minyak kutus-kutus ini asalnya dari Bali, jadi bau-bauannya juga sedikit mengingatkan gua sama Bali. Bikin pengen liburan ke Bali. Eh!? Hahahaha. Sulit dijelaskan sih, tapi baunya semacam bau jamu gitu. Awalnya gua berasa aneh cium baunya, tapi lama-lama jadi terbiasa. Gua olesin ke punggung, belakang leher, betis, dan telapak kakinya Jayden sambil dipijit-pijit. Kebetulan anaknya emang demen dijipitin.

Hasilnya gimana? Kemaren malem ga batuk-batuk, dan ga bangun-bangun ampe pagi. Tadinya gua pikir bisa jadi karena obatnya, dan mungkin emang batuknya uda sembuh, tapi hari ini seharian batuk-batuk lagi. Tadi sebelum tidur gua olesin lagi, dan ampe sekarang ga ada batuk-batuk lagi. Ada kemungkinan minyak kutus-kutus ini emang bener bisa bikin tidur lebih pules.

Emily juga dari kemaren ada batuk, tapi intervalnya jarang banget. Gua ga tau apa emang beneran batuk atau cuma keselek ludah. Soalnya belakangan dia mulai suka mainin ludah. Si suami suruh olesin minyak kutus-kutus supaya ga jadi batuk, dan gua baca juga aman sih buat bayi, tapi gua ga berani olesin banyak-banyak.

Kira-kira itu obat-obatan yang wajib ada di rumah. Selain itu wajib juga nyetok vitamin buat Jayden, dan dokternya ngeresepin imboost. Belakangan cuaca kan lagi ga bagus, temen-temen di sekolahnya juga kadang suka pada batuk pilek, jadi penting banget minum vitamin. Tapi yang namanya penyakit mah, mau diapain juga kalo uda waktunya dateng mah dateng aja.

Kalo kalian, obat-obat apa yang wajib ada di rumah?

06 March 2019

Bakso Rusuk Samanhudi

Siapa disini yang suka makan bakso? Gua termasuk pecinta bakso, mulai dari bakso abang-abang di depan sekolahan Jayden, sampai bakso restoran, hahaha. Beberapa waktu lalu si suami ngajakin gua makan bakso di daerah Samanhudi, namanya Bakso Rusuk Samanhudi. Sebelumnya gua juga pernah makan disini pas lagi hamil Emily, tapi waktu itu lagi batuk, jadi kurang bisa meresapi keenakannya.

Kemaren itu kebetulan kami baru pulang dari rumah duka. Konon menurut tetangga, karena di rumah gua ada bayi, jadi kalo abis dari rumah duka jangan langsung pulang, tapi mampir dulu ke suatu tempat. Jadilah kami mampir ke rumah makan buat makan malam, hahaha. Sebenernya itu alesan doang supaya diajak makan, soalnya di rumah duka kan biasanya cuma dikasih bubur doang. Busui disuruh makan bubur mana nampol, jadi kami memilih untuk langsung capcus dari rumah duka dan melipir ke rumah makan, hahaha.

Bakso Rusuk Samanhudi ini tempatnya ga terlalu gede, tapi ada dua area yaitu outdoor dan indoor. Walaupun non AC, tapi mereka sedia baby chair, jadi kalo mau bawa balita masih okelah. Bakso Rusuk Samanhudi ini juga buka 24 jam dan selalu ada pengunjung. Dan saking ramenya, mereka buka tempat lagi di sebelahnya. Cabangnya juga ada di daerah Tanjung Duren, cuma parkirannya lebih susah.

Karena namanya juga bakso, jadi mayoritas menu-menu yang dijual ya seputar bakso. Tapi ada juga menu mienya, cuma sedikit banget. Selain itu paling ada menu cemilan seperti pangsit goreng dan martabak. Menu minumannya lebih beragam sih, cuma gua kalo makan lebih suka minum es teh, di mulut lebih netral.

Menu makanannya.

Bakso Mercon + Kecil
IDR 26.000
Bakso Mercon ini agak pedes, tapi buat gua pedesnya masih bisa ditoleransi. Rasanya enak banget, dagingnya tuh berasa banget di mulut. Bakso kecilnya juga enak.

Bakso Urat + Kecil
IDR 24.000
Ini pesenan si suami, dan dia lebih suka makan bakso pake mie kuning. Rasanya mirip kayak Bakso Mercon, cuma ini ga pedes.

Tetelan
IDR 16.000
Buat yang doyan, uda pasti bakal bilang enak, hahaha.

Indomie Kari Ayam
IDR 9.000
Ini juga uda pasti enaklah, hahaha. Cuma gua biasa masak mie bumbunya separo doang, jadi berasa ini asin banget.

Sebelumnya gua pernah makan bareng sama rusuknya, dan asli enak banget. Dagingnya empuk dan juicy, kuahnya juga gurih, tapi ga terlalu asin. Dulu waktu lagi batuk aja, makan disini uda berasa enak, sekarang rasanya jadi enak banget, hahaha. Buat yang doyan bakso, kayaknya ini patut dicoba. Dan kalo baru pertama kali makan, wajib banget pesen rusuknya.

Bakso Rusuk Samanhudi
Jl. Samanhudi 18D
Telp 081291703970

04 March 2019

Dilan 1991



 

Cast :

Iqbaal Ramadhan : Dilan
Vanesha Prescilla : Milea
Yoriko Angeline : Wati
Zulfa Maharani : Rani
Debo Andryos : Nandan

Sinopsis :

22 Desember 1990 Dilan dan Milea telah resmi berpacaran. Ditengah kebahagiaan mereka berdua, Dilan terancam dipecat dari sekolah akibat perkelahiannya dengan Anhar. Dilan juga semakin sering berkelahi dan mendapatkan musuh. Milea khawatir dengan masa depan Dilan jika terus-terusan terlibat dalam masalah. Sebagai pacar Dilan, Milea merasa berhak melarang Dilan untuk terlibat dalam geng motor.

Suatu ketika, Dilan dikeroyok oleh orang yang tidak dikenal. Saat Dilan mengetahui siapa yang berbuat, ia merencanakan balas dendam. Milea yang sudah putus asa karena Dilan yang keras kepala, akhirnya meminta Dilan berhenti dari geng motor atau hubungan mereka berakhir. Dilan terdiam. Tetapi, Dilan tetaplah Dilan, seorang panglima tempur, ketua geng motor yang akan selalu terlibat masalah dan mengundang musuh untuk menghajarnya.

Ditengah semua masalah itu, hadir Yugo, anak dari sepupu jauh ayahnya Milea yang baru saja pulang dari Belgia. Untuk beberapa saat, Mereka sering menghabiskan waktu bersama. Yugo menyukai Milea. Dan Milea hanya mencintai Dilan.

Sinopsis diambil dari cineplex.

Review :

Siapa disini yang rindu Dilan? Gua? Jelas dong! Hahaha. Saking rindunya, gua ngebet banget pengen nonton di hari pertama penayangannya. Trus dua anak itu gimana? Gua nonton di jam yang paling malem, jadi sebelum pergi gua nidurin mereka berdua dulu. Kalo Jayden kan emang uda bisa ditinggal, sementara Emily untung jam tidurnya uda ga kebalik, jadi dia tidur terus ampe pagi. Kebangun minta susu sih tetep, tapi abis itu tidur lagi. Sebelumnya gua uda nyusuin dia ampe kenyang, dan uda nyiapin susu 1 botol buat jaga-jaga. Pokoknya semua persiapan uda beres deh demi ngecengin si dede gemes bernama Dilan, hahaha.

Lalu filmnya gimana? Secara cerita ga secheesy seri pertamanya, tapi menurut gua yang ini malah lebih realistis. Emang gombal-gombalnya juga ga segreget yang pertama, tapi justru di film ini lebih banyak konfliknya, dan alurnya juga lebih banyak naik turun. Konfliknya emang receh sih, tapi pacaran ala-ala anak SMA kan emang begini. Apalagi di jaman itu ga ada whatsapp atau aplikasi messanger lainnya, jadi kalo lagi berantem, komunikasinya terbatas banget.

Kalo di film pertama dijamin bakal klepek-klepek denger gombalan-gombalannya Dilan, kali ini gua baper berat ngeliat gaya pacarannya Dilan dan Milea. Pelukan diatas motor sambil hujan-hujanan, lalu pelukan di halaman rumah, bikin hati gua ikut berdebar-debar, hahaha. Chemistrynya masih tetep bikin gremet-gremet, dan tatapannya Dilan tetep menusuk relung jiwa ampe bikin klepek-klepek, hahaha. Tapi aktingnya Sasha yang jadi Milea jauh lebih bagus daripada seri pertamanya. Emosinya yang naik turun bikin kita yang nonton jadi ikut ngerasa gregegetan.

Secara sinematografi juga lebih bagus yang sekarang, dan scoringnya serta soundtracknya juga lebih ngeblend dibanding yang dulu. Cuma sayangnya tetep masih ada efek-efek yang bikin ganggu, hahaha. Tapi secara setting dan detail sih masih sama kayak seri sebelumnya.

Jadi bagusan mana Dilan 1990 atau 1991? Keduanya sama-sama punya ciri khas masing-masing, tapi kalo disuruh milih, gua lebih suka Dilan 1990. Kenapa? Karena aku haus digombalin, hahaha. Tapi Dilan 1991 juga ga kalah bagus, dan dijamin bakal bikin baper ampe susah move on. Prediksi awal gua yang nonton ga akan sebanyak seri pertamanya, tapi.....3 hari aja uda 2 juta penonton. Jadi ada kemungkinan yang nonton malah bisa lebih banyak. Buat yang belom nonton, ayok buruan nonton, biar kita bisa baper bersama, hahaha.

Asik nih pelukan berduaan. Iyalah....kalo kata Dilan, "aku ga bisa cemburu, bisaku cuma mencintaimu" asik...dunia cuma milik berdua ya, hahaha.

Gua sebagai ibu yang baru punya anak perempuan, begitu ngeliat scene-scene kayak gini langsung mikir, "ini nanti kalo Emily punya pacar dan dia lebih mesra sama ibunya si pacar ketimbang gua, gua pasti cemburu" hahahaha.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

© Free Blogger Template. Designed By El Design