30 October 2019

Jayden Is Turning 5

2:38 AM 2 Comments
Sebelum bulan Oktober ini berakhir, gua mau cerita satu event penting di bulan ini, yaitu ulang tahun Jayden yang kelima. Sebenernya ulang tahun kali ini ga ada acara yang ampe gimana-gimana banget sih, cuma kayaknya sayang aja kalo ga diposting, hahaha. Tapi sebelum gua ceritain ulang tahunnya, gua cerita dulu tentang Jaydennya.

Baca Tulis.

Waktu Jayden TK A, gua sempet khawatir karena sekolahnya terlalu santai. Sekolahan Jayden yang gua tau, di TK ini anak ga dituntut untuk bisa baca tulis, sementara di SD nanti konon kabarnya uda harus bisa baca tulis. Tapi lama-lama kekhawatiran gua mulai hilang. Mungkin guru TKnya banyak dicomplain sama guru SD kali ya, jadinya di TK mulai diajarin baca tulis sederhana. Dan gongnya ya di TK B ini, nyaris tiap minggu Jayden dapet PR menulis. Mulai dari a-i-u-e-o, ba-bi-bu-be-bo, sampai yang terakhir ja-ji-ju-je-jo. Baca juga pelan-pelan mulai lancar. Mulai dari dua suku kata, tiga suku kata, sampai kata yang agak panjangan dikit.

Memasuki umur kelima ini, Jayden uda lumayan lancar baca tulis tanpa harus gua lesin. Ya walaupun belom selancar anak-anak yang les, tapi buat gua ini uda pencapaian yang luar biasa banget, secara nyuruh dia bikin PR tuh bikin gua elus-elus dada. Jadi jangan heran kalo ketemu gua liat ubannya nambah banyak, soalnya nemenin Jayden ngerjain PR bikin gua cepet tua, hahaha.

Weekend ga boleh kemana-mana kalo PRnya belom selesai.

Setidaknya tulisan Jayden masih kebaca ya, hahaha.

Makan Sayur.

Ini juga salah satu milestone Jayden yang lain, yaitu dia mau makan sayur! Hahaha. Jadi Jayden ini sama kayak anak kebanyakan, susah makan sayur. Dia mau makan kalo disuapin, dan itu pun cuma sayur-sayur yang dia mau doang, kayak wortel dan bayam. Sisanya? Langsung dilepeh saat itu juga. Brokoli kalo digoreng tepung masih mau, tapi itu juga ga bisa banyak.

Gua ga ngerti gimana, tiba-tiba di Sekolah Bina Iman dia mau makan wortel. Wow! Sungguh aku takjub melihatnya, hahaha. Emang sekarang di SBI ini anak-anak punya tanggung jawab untuk menghabiskan makanan yang uda mereka ambil. Jadi mereka ambil makanannya sendiri, dan harus diabisin. Kalo makanannya sesuai ama seleranya Jayden sih selalu abis, tapi sayur-sayurnya tetep ga akan dimakan. Nah...waktu kapan itu gua liat Jayden duduk makan nasi sama.......wortel! Hahaha. Gurunya bilang, Jayden makannya nambah nasi sama wortel. Ini koq tumben banget. Tapi beberapa hari kemudian, gua bawain sop sosis sama wortel ke sekolah, dan dimakan juga loh. Trus kemaren itu ditanyain sama missnya, sayur apa yang paling dia suka, dan dengan lantang dia jawab....wortel. Ya walaupun sayur yang dia mau cuma wortel doang, tapi setidaknya lumayan lah.

Yang lain uda beres-beres mau pulang, Jayden masih makan. Dan liat mangkoknya, isinya cuma nasi ama wortel doang, hahaha.

Berani.

Berani disini maksudnya, Jayden berani bales kalo dipukulin sama temennya. Iya, papinya ngajarin Jayden untuk bales pukul kalo dia dipukulin. Tapi masalahnya.....Jayden ga berani.

Tiap pulang sekolah kan Jayden selalu minta main di playground sekolah, entah itu main sepeda, main perosotan, atau sekedar lari-lari doang. Kapan itu pas gua mau ajak pulang, gua liat Jayden perutnya dipukul sama anak TK A, dan keliatan mukulnya lumayan kenceng. Posisi Jayden dan anak itu ada diatas perosotan, sementara gua dibawahnya. Jayden dari atas langsung bilang, "aduh mami, sakit" dan gua juga spontan langsung teriak dari bawah "bales Jayden!!!" tapi Jaydennya diem aja. Karena gua tau dia ga mau bales, akhirnya gua cuma nyuruh Jayden untuk bilang "jangan pukul-pukul ya" dan dia ngomong sih, tapi suaranya pelan. Kan gemes ya.

Puncaknya waktu pulang sekolah gua liat matanya Jayden agak bengkak. Pas gua pegang-pegang, Jayden bilang kalo matanya abis dipukul sama temennya. Trus gua tanya, Jayden lapor miss apa engga, dan dia bilang engga. Duh! Gua ga tau sih ini bengkaknya karena dipukul atau bukan, tapi gua tetep gemes kenapa Jayden diem aja.

Keliatan kan kalo matanya agak bengkak.

Besokannya gua langsung lapor ke miss, dan hari itu juga laporan gua langsung ditindaklanjuti sama miss-missnya. Katanya si anak itu uda ngaku, dan dia uda minta maaf. Katanya dia pukul Jayden karena mau main-main doang. Jayden juga uda dikasih tau, kalo ada yang isengin atau nakalin dia, harus lapor ke miss. Mudah-mudahan di umurnya yang kelima ini, dia bisa jadi anak yang lebih berani deh.

Sayang Dede.

Makin kesini Jayden makin keliatan sayang banget sama Emily. Walaupun kadang cara dia mengungkapkan rasa sayangnya tuh bikin gua was-was, tapi hati gua tetap hangat ngeliatnya. Saking sayangnya, Jayden ga ngebolehin orang lain selain keluarga gendong-gendong Emily. Kalo dia liat Emily digendong orang lain, dia langsung ngomong dengan muka mau nangis, "Mami, Emilynya digendong mami aja" aduh....so sweet amat ya, hahaha.

Sebagai anak tunggal, gua suka iri liat kemesraan mereka berdua.

Ulang Tahun.

Sekarang mari kita masuk ke inti postingan ini. Setelah 4 tahun gua pilihin tema ulang tahunnya Jayden, kali ini gua biarkan dia milih sendiri. Dan tema yang dipilih Jayden adalah.....PAC MAN! Gua rasa semua pasti tau dong Pac Man itu apa, hahaha. Koq Jayden bisa tau Pac Man? Tentu saja dari youtube! Hahaha. Gua lupa awal mulanya gimana, tapi dia jadi demen banget nonton apapun yang berhubungan sama Pac Man. Sebenernya selain Pac Man, Jayden juga suka sama Wall-E, tapi waktu gua tanya dia mau ulang tahun pake apa, jawabnya Pac Man. Oke deh. Bungkus.

Ulang tahun kali ini ga dirayain dimana-mana, cuma tiup lilin dan bagi-bagi souvenir doang di sekolah. Dan gua bilang sama Jayden, ini terakhir loh tiup lilin di sekolah, nanti SD uda ga boleh lagi. Karena ini terakhir juga bagi-bagi goodie bag, gua mau kasih yang agak special dikit. Dan pencarian goodie bag kali ini dipersembahkan oleh tokopedia (baca sambil nyanyi), hahaha.

Tadinya gua pengen kasih tas ransel motif binatang gitu, kebetulan liat di tokopedia ada yang masuk budget, tapi dipikir-pikir sayang juga. Soalnya selama Jayden TK B uda banyak banget dapet goodie bag tas, dengan model yang beraneka ragam. Kalo gua kasih tas lagi kayaknya cuma bakal numpuk doang. Akhirnya kepikiran buat kasih handuk dan sabun cuci tangan. Tadinya mau sabun mandi, tapi takut ga semua anak cocok, jadi ganti sabun cuci tangan aja yang lebih aman.

Handuk, botol plastik, dan sabunnya gua beli di tokopedia. Semuanya gua masukin ke pouch kecil yang diorder di @packlicious. Kebetulan dari semua pouch-pouch yang beredar di instagram, si packlicious ini yang harganya paling masuk di kantong. Gua order yang ukuran kecil. Dipikir-pikir sih abis itu pouchnya belom tentu kepake juga, tapi minimal kalo disimpen ga makan tempat.

Gambarnya gua yang design, dan puas banget sama hasil cetaknya. Warnanya ga turun sama sekali.

Isinya handuk dan sabun. Ga ada makanan atau susu sama sekali. Handuknya ukuran kecil, kualitasnya cukup bagus, dan harganya juga ga mahal.

Ini botol sabun cuci tangannya. Tadinya beli yang bentuk pump 10 biji, tapi repot harus cek satu-satu, akhirnya gua beli yang model kayak gini. Isinya suami yang beli, di tokopedia juga, hahaha.

Goodie bag siap dibagi.

Perayaan ulang tahun sederhana di sekolah.

Terakhir mami mau ngucapin....

Happy Birthday Jayden!

Semoga di umur yang kelima ini, Jayden semakin dengar-dengaran mami papi, semakin berani, semakin bertanggung jawab, dan semoga mami papi juga senantiasa diberi kesabaran seluas samudera. We love you nak.

22 October 2019

Talent Show Sekolah Bina Iman

12:11 AM 1 Comments
Tahun ini merupakan tahun keempat Jayden ikut Sekolah Bina Iman. Sungguh ini merupakan pencapaian besar, bukan cuma buat Jayden, tapi juga buat kami. Emang dari awal kami sadar, bahwa ikut Sekolah Bina Iman ini butuh komitmen yang tinggi, apalagi rumah kami lumayan jauh dari Gunung Sahari. Tapi bersyukur Jayden jarang ngeluh. Dia selalu bersemangat tiap kali mau berangkat ke SBI.

Dua minggu yang lalu ada acara Talent Show di SBI. Setiap anak harus memperlihatkan talenta yang mereka miliki ke teman-temannya. Dari jauh-jauh hari gurunya uda kasih tau tentang acara ini, dan anak-anak harus latian di rumah. Waktu gua tanya Jayden, jawabannya selalu berubah-ubah. Dia bilang mau main piano, main gitar, dan main drum sambil nyanyi, hahaha. Tadinya gua sempet iyain kemauan dia, tapi kemudian gua sadar, Jayden punya talenta lain yang uda terlihat dari dia umur 3 tahun, yaitu menggambar.

Gua inget asal mula kenapa akhirnya masukin dia ke sanggar gambar, karena dia bisa menjelaskan gambarnya yang abstrak itu dengan sangat baik. Waktu itu dia cuma gambar garis lurus dan garis miring doang, tapi dia bisa bilang kalo itu jembatan trus ada pantainya. Dan setelah kurang lebih dua tahun les, progressnya keliatan banget. Kayak kalo lagi bikin PR menulis, dia bisa tiba-tiba gambar monster di meja belajarnya, hahaha. Gua antara kesel tapi juga takjub ngeliat hasilnya.

Disuruh bikin PR malah gambar beginian. Mungkin ini menggambarkan suasana hatinya yang ga suka bikin PR nulis kali ya, hahaha.

Akhirnya gua bilang sama Jayden, kenapa ga tunjukkin talentanya menggambarnya aja. Lagian yang nyanyi dan main musik uda banyak. Dan tanpa debat panjang, Jayden langsung setuju. Begitu ditanya mau gambar apa, dengan mantap dia jawab Titanic! Hahaha.

Jadi gua lupa kenapa, tapi Jayden suka banget sama Titanic. Tenang....bagian gambar menggambar dan adegan di mobil ga pernah dikasih liat koq, hahaha. Yang dia tonton cuma adegan kapal tenggelamnya doang. Gua ga ngerti kenapa koq dia demen banget sama adegan itu. Sejak itu dia jadi sering bikin lego kapal dan gambar-gambar kapal, lengkap dengan cerobong asapnya. Makanya waktu gua tanya dia mau gambar apa, uda pasti jawabnya Titanic, hahaha.

Pas hari H, Jayden dateng bawa buku gambar dan crayon. Dan waktu maju ke depan, dia langsung mantap menggambar tanpa grogi sama sekali. Padahal gambarnya itu di depan panggung, dan di depan temen-temennya loh. Gua bangga banget deh.

Fokus menggambar.

Ini hasilnya. Lengkap sama sekoci kecil, talinya, dan gunung esnya, hahaha.

Lagi jelasin hasil gambarnya.

Foto bareng temen-temen dan guru-guru SBI.

Hasil gambarnya dipajang di depan kelas. Kemaren waktu dateng Jayden seneng banget liat hasil gambarnya dipajang. Gua dan suami dukung terus apapun yang Jayden suka. Dan talenta apapun yang dia miliki, semoga dipakai dengan baik untuk kemuliaan Tuhan ya.

18 October 2019

Joker

12:49 AM 1 Comments


Cast :

Joaquin Phoenix : Arthur Fleck / Joker
Robert De Niro : Murray Franklin
Frances Conroy : Penny Fleck
Brett Cullen : Thomas Wayne

Sinopsis :

Ga perlu ditulis kali ya, sinopsisnya bahkan spoilernya uda bertebaran dimana-mana.

Review :

I'm back! Saya kembali ke dunia tulis menulis di blog, dan saya kembali duduk di bangku bioskop bersama suami. Sungguh aku terharu bisa movie date lagi. Loh koq bisa? Nanti gua jelasin di postingan berikutnya aja ya. Mudah-mudahan abis ini bisa update lebih sering lagi kayak dulu. Yuk lanjut!

Dari awal kemunculannya gua uda tertarik banget buat nonton Joker, tapi tentunya ga mau nonton sendiri. Kenapa? Takutnya filmnya terlalu berat untuk kapasitas otak gua yang terbatas, jadi harus ada suami yang bersedia buat ditanyain ini itu kalo gua ga mudeng. Tapi ternyata...filmnya ga seberat yang gua pikirkan. Emang agak berat, tapi otak gua masih bisa mencerna alur ceritanya.

Gua kasih standing applause deh buat Joaquin Phoenix yang meranin Joker. Gila aktingnya super duper kereeeeeeeennnn banget. Jadi buat yang belom tau, si Joker ini punya penyakit dimana dia bisa tiba-tiba ketawa sendiri. Nah...adegan ketawanya itu bener-bener bisa bikin gua kasian, tapi di sisi lain merinding ngeri. Uda gitu ga butuh waktu lama ekspresi mukanya bisa berubah lagi. Belom lagi gestur tubuhnya kalo dia lagi nari-nari, bikin gua merinding lagi. Kalo kata suami, film ini jadi kayak panggungnya si Joaquin Phoenix. Dan menurut gua, kalo Heath Ledger aja bisa dapet oscar, si Joaquin Phoenix ini juga harusnya bisa dapet oscar juga.

Aktingnya Joaquin Phoenix sendiri juga didukung banget sama scoringnya yang suram banget. Alat musik yang paling mendominasi tuh cello dengan nada-nada rendah, jadi bener-bener suaranya berat banget deh. Seberat kisah hidupnya Joker. Kata suami, scoring ini dibuat sebelum filmnya dibikin. Jadi mereka buat berdasarkan script doang. Gokil!

Cuma nonton film ini emang harus hati-hati. Di satu sisi kita merasa simpatik sama Joker, tapi di sisi lain kita juga ga bisa membenarkan kejahatan-kejahatan yang dia lakukan. Intinya kita sebagai penonton harus siap-siap dengan aura gelap yang terpancar selama film diputar. Kata temennya suami, nonton film ini ga boleh ketika suasana hati lagi ga bagus, karena setelah nonton akan merasa ikut depresi. Makanya gua baru nonton sekarang, hahaha.