29 January 2020

Imlek 2020 Tahun Tikus

7:32 AM 0 Comments
Halo semua! Mumpung jam segini masih melek, mari kita update blog ini. Tapi sebelumnya gua mau ngucapin....

Gong Xi Fa Cai!
Semoga tahun tikus ini membawa banyak rejeki bagi kita semua ya.

Imlek tahun ini bisa dibilang kami agak berat buat ngeluarin duit, karena pengeluaran lagi banyak banget. Mulai dari benerin mobil yang abis kebanjiran, bayar uang seragam SDnya Jayden, bayar cicilan uang pangkal sekolah Jayden, dan cicilan-cicilan lainnya. Uda gitu imleknya jatuh di tanggal tua, yang mana gua dan suami belom pada gajian, jadi makin berat deh, hahaha. Tapi di tengah kegelisahan kami, tiba-tiba Tuhan kasih berkat. Jadi sehari sebelum imlek, kami dapet rejeki yang jumlahnya lumayan buat nutup separo uang angpao. Emang kadang berkat Tuhan datang disaat yang tak terduga ya.

Seperti biasa, pas malam imlek kami makan malam bersama di restoran favorit keluarga, yaitu Pondok Pangandaran. Sebelumnya gua uda reservasi dulu, jadi begitu dateng langsung dapet tempat. Tadinya pengen makan di restoran chinese food, tapi waktu ditelpon rata-rata pada ga menerima reservasi. Selain itu setau gua kalo malam imlek harus pesen menu paket khusus imlek, yang harganya bisa 1 jutaan. Lah yang mau makan cuma 5 orang koq mahal amat, jadi uda paling bener deh makan di Pondok Pangandaran, hahaha.

Lalu malamnya anak-anak tidur pake baju tidur baru. Jayden punya dapet kado ulang tahun dari temennya, sementara Emily punya dibeliin omanya. Emak bapaknya mah pake baju tidur lama aja deh, hahaha. Setelah mereka tidur (dan kami sempet ketiduran), kami mulai masuk-masukin duit ke angpao yang uda dibeli suami sebelumnya. Tahun lalu angpaonya sempet berkurang karena salah satu sepupu gua uda nikah, tapi tahun ini nambah lagi karena dia uda punya anak, hahaha.

Anak-anak pake baju tidur baru. Walaupun nuansanya keliatan lebih kayak nuansa natal ketimbang imlek, tapi yang penting baru deh, hahaha.

  Angpao yang siap untuk dibagi-bagi. Ini punya gua semua, makanya jumlahnya sedikit. Kalo digabungin sama punya suami ya lumayan banyak juga.

Di hari imleknya, anak-anak pake cheongsam yang dibeli nyokap waktu dia ke Beijing bulan Desember lalu. Karena bahan cheongsam gitu biasanya panas dan ga menyerap keringat, gua siapin baju ganti buat mereka, yang tentunya baru juga.

Akhirnya Jayden punya cheongsam juga. Karena sayang kalo cuma dipake sekali doang, hari Seninnya dipake lagi ke sekolah. Kebetulan hari Senin itu anak-anak disuruh pake baju cheongsam atau yang bernuansa merah, jadi udalah pake lagi aja.

Kalo ini si amoy dari negeri Tiongkok. Gimana? Mirip Putri Huan Zhu ga? Hahaha.

Dari beberapa minggu sebelumnya gua uda ajarin buat gong xi gong xi. Emily ini anaknya cepet nangkep, diajarin sekali dua kali uda langsung bisa.

Amoy siap jalan-jalan cari duit, hahaha.

Destinasi pertama di hari itu adalah rumah adenya bokap. Ritual ini baru kami jalankan tiga tahun terakhir, setelah sebelumnya mereka yang selalu ke rumah kami. Kali ini kami yang kesana karena mereka sekalian ngundang keluarga besar istrinya juga. Dan lagi rumah mereka jauh lebih rapih daripada rumah kami yang uda berantakan sama mainan, hahaha. Tapi sebelum pergi, kami foto keluarga dulu, sekalian anak-anak kiong hi dulu sama oma opanya. Dan ga lupa sarapan misoa, yang merupakan makanan wajib tiap imlek selain bandeng dan babi-babian, hahaha.

Anak-anak mami Mel yang paling cakep. Ya iyalah paling cakep, namanya juga anak sendiri, hahaha.

Amoy sama kokoh siap cari cien, hahaha.

Tak lupa foto berempat. Ini uda paling mendingan diantara semua jepretan yang ada di galeri, hahaha.

Dapet angpao dari granny.

Dapet angpao dari grandpa.

Koko Jayden juga dapet angpao dari granny.

Dapet juga dari grandpa. Kalo Jayden mah uda ngerti duit, jadi uda tau abis gong xi gong xi bisa beli mainan, hahaha.

Sarapan misoa, makanan yang katanya bisa bikin rejeki kita panjang. Amin deh.

Sate babi. Yummy.

Kami berangkat dari rumah sekitar jam 10, karena emang disuruh ngumpulnya jam segitu. Kebetulan rumahnya deket, jadi berangkat agak mepet-mepet masih aman. Nyampe sana makanan uda tersedia banyak banget, bikin gua jadi pengen lempar timbangan, hahaha. Mood anak-anak juga cukup bagus, cuma makannya aja yang agak susah. Ya udah biarinlah makan sedikit, yang penting sering ngemil biar ga kelaparan.

Gimana? Bikin pengen lempar timbangan kan? Hahaha.

Sepupu yang selalu jadi temen curcol. Dulu waktu kecil main boneka bareng-bareng, sekarang gendong anak bareng-bareng juga.

Bokap nyokap ikutan mejeng.

Emily bareng granny dan grandpa.

Kali ini bareng kokonya. Tuh...susah kan bikin foto yang bener kalo sama anak-anak, hahaha.

Foto sama keluarga besar.

Dari situ kami lanjut lagi ke tempat sodaranya nyokap di Sunter. Silsilahnya gimana gua uda lupa, yang jelas disana ada si oma. Emily tidur selama perjalanan ke Sunter. Bahkan nyampe Sunter pun dia masih tidur. Lumayan deh kalo uda tidur, jadi ga rewel-rewel amat.

Dari Sunter lalu lanjut ke Serpong, ke tempat sodaranya bokap. Disini ada adenya opa dan anak-anaknya. Karena nyampe Serpong uda sore, jadi anak-anak numpang mandi, hahaha. Setelah itu baru lanjut ke Meruya, ke rumah adenya oma gua. Kalo disini abis kiong hi kiong hi, langsung makan malam. Tiap kali kesini gua selalu keingetan sama emak (maminya bokap, tapi gua manggilnya emak). Kenapa? Karena masakan si oma nyaris mirip sama masakan emak. Mulai dari pindang bandeng, babi kecap, ayam merah, semuanya mengingatkan gua sama emak. Ampe sekarang belom ada yang ngalahin enaknya masakan si emak. Dan sebelum pulang, anak-anak ganti baju tidur dulu. Siapa tau mereka ketiduran di mobil, kan ga perlu bangunin buat gantiin baju.

Hampir tiap tahun destinasinya selalu sama, karena memang yang tua-tua masih pada hidup semua. Tapi yang berbeda adalah anak-anak yang semakin besar. Jayden uda mulai ngerti kalo pertama ketemu harus langsung kiong hi kiong hi, sementara Emily juga uda bisa langsung disuruh kiong hi kiong hi. Bersyukur banget hari itu mood anak-anak selalu dalam keadaan bagus, dan cuaca juga cukup cerah walaupun paginya sempet hujan.

Hari Minggunya kami kumpul lagi sama koko dan adenya nyokap di restoran Sinar Medan di Batu Ceper, sekalian makan siang. Karena takut rame, gua reservasi dulu by phone. Tapi pas nyampe ternyata ga rame-rame amat. Sinar Medan ini gua bilang salah satu restoran chinese food yang makanannya enak-enak dan ga pake micin banyak-banyak. Koq tau? Soalnya kemaren abis makan leher gua baik-baik aja. Biasanya kan abis makan chinese food bawaannya selalu haus melulu, nah kemaren itu engga. Harganya juga sebanding sama porsinya. Makanya waktu nyokap bilang mau ajak makan sodara-sodaranya, gua langsung rekomen Sinar Medan.

Chinese New Year hari kedua.

Malamnya baru kami bukain angpao anak-anak. Pendapatan mereka tahun ini hampir sama kayak tahun lalu, hampir dua kali lipat dari angpao yang kami keluarkan. Makanya hanya pada saat imlek gua percaya dengan pernyataan "banyak anak banyak rejeki" hahaha. Walaupun itu haknya mereka berdua, tapi setidaknya kami bisa dibilang balik modal lah, hahaha.

Angpaonya si eneng.

Sementara angpaonya si koko uda bye satu amplop buat beli mainan, hahaha.

20 January 2020

Liburan Akhir Tahun 2019

4:46 PM 0 Comments
Liburan akhir tahun kemaren kami sama sekali ga kemana-mana, bahkan mudik pun juga engga. Penyebabnya tak lain tak bukan karena suami harus kerja. Bohonglah kalo gua bilang ga kecewa, tapi ya mau gimana lagi, demi dapur ngebul, kami harus puas liburan di Jakarta. Tapi kami punya cara sendiri untuk tetap bisa menikmati liburan.

Staycation.

Sebelum liburan nyokap bilang dia dapet voucher nginep di hotel Four Points by Sheraton selama 3 hari 2 malam. Dia bilang dia akan nginep disana selama 1 malam, dan sisa 1 malamnya biar buat kami. Nyokap mulai nginep setelah ulang tahun Emily, sementara gua besokannya abis pulang gereja.

Gua ga akan mereview banyak tentang hotelnya, karena ini bukan hotel untuk keluarga. Ga ada kolam renang, dan ga ada playground, apalagi kids club, ga ada juga. Tapi secara lokasi bisa dibilang strategis banget. Letaknya persis di depan Sarinah, dan ada halte busway Sarinah di deketnya. Kamarnya juga ga terlalu besar, tapi kasurnya empuk dan nyaman.

Merengut karena ga bisa berenang, hahaha.

Breakfastnya lumayan enak, malah lebih enak dibanding Hotel Kartika Chandra kemaren. Pilihan makanannya lebih beragam dan ada es krimnya. Uda gitu Jayden juga happy banget, karena ada meses di counter es krimnya. Percaya ga kalo Jayden tuh ga begitu suka makan es krim? Hahaha. Tapi dia doyan banget ama meses. Jadinya kemaren dia makan roti tawar pake meses doang. Pagi-pagi makan itu doang juga uda kenyang. Sementara dedenya ngemilin tomat, yang merupakan makanan favoritnya, hahaha. Bisa beda banget ya koko sama dedenya.

Tomat is my lyfe.

Naik Busway & MRT Part 1.

Pas staycation itu, Jayden bangun jam 5 pagi. Gua memang mengharapkan dia bisa bangun jam segitu untuk persiapan masuk SD, tapi ya ga pas lagi nginep di hotel juga sih. Gua kan maunya mumpung lagi di hotel, jadi bisa tidur lebih lamaan dikit. Uda gitu kalo Jayden uda bangun, biasanya dedenya digangguin ampe ikut bangun. Karena di hotel ga ada aktivitas apapun yang menarik, jadinya gua berinisiatif buat ngajakin naik busway.

Baru bangun tidur, belom mandi, masih pake baju tidur. Kemudian diprotes papinya, koq jalan-jalan pake baju tidur, hahaha.

Kami naik dari halte Sarinah menuju ke Blok M. Karena masih pagi banget, bisnya masih sepi, dan ACnya juga masih dingin.

Mau muter-muter naik busway.

Kami turun di halte Masjid Agung lalu balik lagi ke arah kota buat turun di Sarinah. Tapi Jayden berkali-kali bilang mau naik MRT juga. Jadinya gua iseng turun di halte Bunderan HI. Niatnya cuma pengen tau jalannya sejauh apa sih dari halte ke stasiunnya. Kalo misalnya ga jauh-jauh amat, ya udahlah yuk naik sekalian, mumpung disini. Eh ternyata begitu turun bis, nengok ke kiri, itu uda tinggal turun tangga ke stasiun MRT. Ga perlu jalan jauh, cukup turun tangga doang. Akhirnya kesampean juga Jayden naik MRT.

Naik busway mau balik ke Sarinah. Itu basah bukan karena hujan ya, tapi karena ACnya dingin sementara bisnya kosong. Untung anaknya pake baju tangan panjang, hahaha.

Stasiun MRT yang nyambung sama halte busway.

Saking girangnya mau naik MRT, ketawa ampe mata ilang gitu, hahaha.

Mesin kayak di Singapore. Tapi kami ga beli tiket ini, kami pake flazz.

Signature posenya Jayden selalu ada jempolnya, hahaha.

Keretanya juga sepi banget.

Karena sisa uang di kartu minim banget, jadi kami cuma naik ampe beberapa stasiun. Lupa sih ampe stasiun mana, tapi belom ampe naik ke atas. Pokoknya abis itu kami naik kereta di arah sebaliknya buat turun di bunderan HI.

Ternyata......ga boleh naik dan turun di stasiun yang sama, hahaha. Jadi dari bunderan HI, kami naik lagi lalu turun di Dukuh Atas. Waktu di kereta tuh announcernya bilang, kalo mau lanjut naik busway, KRL, atau ke arah bandara, turun di stasiun ini. Nah gua pikir tuh haltenya nyambung kayak di Bunderan HI, jadi ya pede-pede aja turun. Ternyata haltenya nun jauh disana, hahaha.

Mau balik lagi ke Bunderan HI.

Tetep jempolnya ga ketinggalan, hahaha.

Keluar dari Dukuh Atas pemandangannya kayak gini.

Kayak bukan di Jakarta ya, hahaha.

Jalan kaki ke halte buswaynya ngelewatin lorong ini.

Biarpun bukan di luar negeri, yang penting pemandangannya kayak di luar negeri, hahaha.

Kalo disini pada tertib nyebrang di zebra cross. Di komplek rumah gua biarpun ada zebra cross juga yang nyebrang suka pada seenak jidat. Tapi yang naik motor juga macam ga peduli ada lampu merah. KZL!

Setelah jalan kaki berkilo-kilo jauhnya, akhirnya kami nyampe juga di halte busway Dukuh Atas, hahaha. Jayden sih ga ngeluh cape, cuma jalannya lama, jadi sesekali gua gendong. Anggap olahraga pagi deh, hahaha. Kami pergi masih sepi, pulang uda rame sama yang mau ke kantor. Untung Jayden selalu dapet tempat duduk, dan naik turunnya juga selalu digendong sama petugasnya.

Dari halte Dukuh Atas, kami naik lagi ampe Sarinah, lalu balik ke hotel buat sarapan. Biarpun muternya cuma disitu-situ doang, tapi Jayden bilang dia happy. Kebahagiaan anak kecil tuh receh banget ya, dikasih naik busway yang cuma 3500 perak aja uda girang banget.

Naik Busway & MRT Part 2.

Tgl 31 Desember, lagi-lagi gua ngajakin Jayden buat naik busway dan MRT. Kali ini dengan persiapan lebih matang, bukan dadakan dengan saldo kartu seadanya, hahaha. Cuma pas gua jalan, tiba-tiba bokap nyokap mau ikut. Tapi sebelumnya gua kasih tau dulu, kita bakal jalan jauh dan turun tangga lumayan panjang. Soalnya bokap gua kan kakinya sakit, kadang suka ga kuat kalo jalan jauh-jauh. Tapi dia bilang gapapa, ya wes yuk kita capcus.

Kali ini berangkat dianterin suami ampe halte busway Harmoni, sekalian dia mau pergi kerja juga. Dari Harmoni, kami naik ke arah Blok M, lalu turun di Bunderan HI, trus lanjut naik MRT. Rutenya mirip-mirip kayak sebelumnya, tapi kali ini bisa naik MRT ampe ke atas, hahaha.

Siap-siap mau field trip keliling Jakarta bagian Pusat dan Selatan, hahaha.

Lagi-lagi keretanya masih sepi. Emang kalo mau naik MRT pas masih sepi kayaknya mendingan pagi-pagi deh.

Oma dan cucunya lagi bergaya.

Cucu yang paling ganteng.

Kali ini kami turun di stasiun Blok M, lalu jalan ke Plaza Blok M. Sebenernya pas kami nyampe tuh tenant di mallnya masih pada tutup, dan yang uda buka cuma JCO doang. Tapi karena ga ada tujuan lain, kami tetep ke Plaza Blok M dan nongkrong di JCO sambil sarapan donat, hahaha.

Anak kecil lagi nongkrong di JCO sambil sarapan donut.

Begitu yang lain uda pada buka, gua langsung beli Dejamu. Dejamu ini merupakan jamu kekinian yang uda dimodif supaya jadi lebih enak. Jangan bayangin jamu kayak mbok-mbok jamu yang rasanya pahit-pahit gitu ya, yang ini dijamin rasanya lebih seger dan enak. Tapi karena letaknya jauh banget dari rumah, dan ongkirnya lumayan, gua cuma bisa mupeng. Mumpung lagi disini, jadi sekalian beli deh.

Gua lupa ini varian yang mana, tapi yang pasti rasanya enak banget.

Setelah puas nongkrong, kami pulang naik MRT dan busway lagi. Kalo ga salah kami jalan dari Plaza Blok M itu sekitar jam 10.30, biar bisa makan siang di rumah. Rutenya juga sama, naik dari stasiun Blok M menuju Bunderan HI, lalu lanjut naik busway dan turun di halte Indosiar. Cuma kali ini dari Bunderan HI, bokap nyokap pulangnya naik grab, hahaha.

Petualangan hampir berakhir. Saatnya pulang, hahaha.

Dari halte busway Indosiar, kami pulang naik angkot. Jayden jelas happy banget bisa naik angkot. Dia ga tau ya, dulu maminya berangkat kerja pulang pergi naik angkot sama busway. Dari yang dulu bisnya masih bagus, lalu makin lama makin ancur ampe mau tutup pintu aja susah, hahaha. Sayangnya pas uda dipegang sama Ahok, gua uda bisa nyetir mobil, dan uda jarang naik busway lagi.

Abis banjir itu kan mobil gua masuk bengkel, otomatis jadi ga ada kendaraan buat kemana-mana. Pilihannya antara naik kendaraan umum atau grab. Masalahnya pas Jayden pulang sekolah tuh grab lagi mahal-mahalnya. Padahal jarak dari sekolah ke rumah deket banget, tapi harganya bisa ampe 25rb sendiri. Akhirnya gua ajak Jayden naik busway dan angkot, hahaha. Jalan dari sekolah ke halte sebenernya ga jauh-jauh amat, tapi kalo bareng anak yang modelannya kayak Jayden rasanya jadi jauh banget. Tapi lumayanlah bisa hemat sekitar 10rb, hahaha. Tapi kalo pulang siangan, harga grab paling cuma 15rb, ya mending naik grab.

Jadi begitulah cerita liburan kami kemaren. Memang cuma keliling Jakarta doang, tapi selama Jayden happy, rasa kecewa gua terhapuskan. Mudah-mudahan tahun ini ada liburan pengganti ya, hahaha.

14 January 2020

Emily 1st Birthday

1:31 AM 2 Comments
Walaupun bulan Desember sudah berlalu, tapi gua tetep punya banyak cerita di bulan Desember yang mau ditulis di blog untuk kenang-kenangan, salah satunya tentang perayaan ulang tahun Emily yang pertama.

Ulang tahun Emily sendiri jatuh di hari Rabu tanggl 18 Desember, tapi untuk perayaannya kami memilih hari Sabtu tanggal 21 Desember. Karena tanggal segitu merupakan tanggal dimana biasa orang-orang pada pergi liburan, gua jadi bikin semacam Save The Date yang dikirim via whatsapp sebulan sebelumnya. Tujuannya tentu biar di tanggal segitu keluarga dan sahabat bersedia mengosongkan jadwal demi menghadiri perayaan ulang tahun Emily. Kan sayang kalo uda booking ruangan tapi ternyata ga bisa semua hadir.

Save The Date.

Birthday Theme.

Karena harus bikin Save The Date itu, maka pemilihan tema ini harus dipikirkan jauh-jauh hari. Tentu harapannya supaya bikin perintilannya ga mepet. Tapi kayaknya kalo ga mepet deadline ga enak yak, hahaha.

Awalnya gua sempet pengen tema princess-princess gitu, kan mumpung yang ulang tahun anak cewe, hahaha. Tapi masalahnya princessnya kan ada banyak, gua bingung mau pake princess yang mana. Trus sempet kepikiran juga mau tema christmas, karena tanggalnya kan berdekatan sama hari natal, tapi koq kayaknya kurang anak-anak.

Akhirnya gua putuskan untuk pake tema Bunny. Kenapa? Karena dulu kokonya sering bilang kalo Emily itu little bunny, hahaha. Tapi itu dulu. Sekarang berubah jadi little puppy, atau kadang-kadang kalo liat dedenya lagi merangkak dia bilang itu little lizard. Untung dedenya belom ngerti ya, hahaha.

Untuk tema warnanya, tentu saja pink dong. Ya kan mumpung anaknya cewe, kita bikin yang girly-girly sekalian, hahaha.

Ini foto terbaru, menjelang umur 1 tahun.

Venue.

Sebelumnya nyokap sempet usul di Haka lagi, di tempat ulang tahun Jayden yang pertama dulu, tapi gua ga langsung iyain. Secara makanan sih Haka emang juara, tapi parkirannya yang agak terbatas. Lagian agak bosen juga sih, tiap ulang tahun makannya chinese food melulu. Pengennya coba cari tempat lain yang bukan chinese food tapi makanannya enak juga. Lalu sepupu gua usul Tamani Cafe di Tomang. Karena itulah waktu suami ulang tahun, kami makan-makan disana. Judulnya sekalian test food, hahaha.

Di Tamani ga ada private room kayak di restoran chinese food gitu, tapi mereka punya ruangan yang bisa disewa. Hanya saja tiap ruangan ada minimal transaksi. Dan minusnya, meja-meja yang ada di ruangan itu ga bisa dikeluarin, jadi kalo mau nyaman ya harus booking 2-3 ruangan. Sebenernya kalo dihitung menurut jumlah tamu kami sih dua ruangan cukup, dengan catatan menunya pake sistem kupon gitu. Jadi kita tentuin tiga macam menu makanan dan minuman, lalu tamu akan pilih satu. Kalo menunya prasmanan, ruangannya ga akan cukup untuk tamu kami, dan otomatis kami harus booking satu ruangan lagi, yang berarti pengeluaran jadi akan lebih besar.

Kapasitas dua ruangan dengan menu prasmanan itu sekitar 40 orang, sementara tamu kami itu sekitar 60 orang. Akhirnya demi kenyamanan tamu, kami booking tiga ruangan, dengan sistem menu prasmanan. Untuk parkiran, pihak Tamani bilang ga akan ada masalah, karena ada basement, dan kalo ga cukup bisa diarahkan ke gedung sebelah.

So far sih kemaren itu ga ada yang complain tentang parkiran. Malah kebanyakan ngeluhnya karena macet, hahaha. Untuk makanan juga semua yang kami pilih rata-rata pada bilang enak. Cuma ternyata.....gua lupa ga milih menu yang ada kuahnya. Seret deh, hahaha.

Birthday Cake.

Kue ulang tahun kali ini gua pesen sama Rere di Cherish Cakes & Snacks. Gua pilih ini karena sebelumnya uda naksir banget waktu liat portfolio kue-kuenya di instagram. Dan setelah maju mundur, akhirnya gua pesen juga buat ulang tahunnya Emily.

Kuenya gua pesen yang choco nutella diameter 20 cm, dan jadinya asli bagus banget. Dari awal gua emang bilang ga usah yang heboh-heboh, karena keterbatasan budget, dan gua sempet cariin beberapa referensi dari pinterest. Dan hasilnya sesuai banget sama yang gua mau. Pengirimannya juga on time, pas nyampe sebelum gua berangkat ke restoran. Sebelumnya gua sempet bilang, apa kirimnya malem aja ya, takutnya kalo pagi nanti keburu-buru. Tapi Rere meyakinkan gua kalo pagi harusnya aman-aman aja, dan bener aman dong. Rasanya juga enak banget. Yang paling banyak makan kuenya tentu yang ulang tahun, hahaha.

Bunny Cake. Thank you aunty Rere.

Decoration & Dessert Table.

Bukan Melissa namanya kalo ga rempong ngurusin ulang tahun anak sendiri, hahaha. Sama halnya kayak Jayden dulu, kali ini gua tetep akan bikin dessert table. Dan demi tidak menimbulkan rasa iri di kemudian hari, dessert tablenya akan gua set sendiri. Cuma untuk backgroundnya gua pikir mau pake balon-balon gitu. Soalnya kan ruangannya uda mendukung banget, jadi kayaknya bakal cakep kalo ada balon-balon.

Tapiiiiiii.....ternyata harga balon-balon gitu tidak murah sodara-sodara. Balon standing yang kecil aja start 1 jutaan, apalagi balon yang ampe banyak gitu, start 3 jutaan. Uda bye-bye balon deh. Tapi selain balon, gua juga menemukan hal lain di instagram yang cukup mencengangkan, ternyata dekorasi buat ulang tahun anak-anak tuh mahalnya minta ampun. Paket lengkap dessert table gitu rata-rata diatas 2 juta semua. Wow, aku terkejut. Ya emang sih hasilnya sebandinglah sama harganya, cakep-cakep semua dengan stereofoam dan backdrop yang juga ciamik, tapi itu uda di luar budget gua, hahaha.

Jadinya dengan budget seminim-minimnya, gua mulai bergerilya cari sana-sini properti buat dekorasi yang menarik. Dan thanks to Tokopedia, toko serba ada, yang bikin hidup gua lebih mudah, hahaha. Hampir semua perintilannya gua beli disana, dan tentu dengan harga yang bersahabat. Dan inilah hasilnya dekorasi dan dessert table ala-ala Mami Melissa...

Taraaaaa..... Bunny Dessert Table! Hahaha.

Dan percaya ga, ini semua dibawah 1 juta loh. Sini gua bagikan kisi-kisinya ya. Rumbai-rumbai di dinding itu harganya sekitar 20rb, dan gua beli dua. Rumbai-rumbai pink yang di meja juga sekitar 20rban. Lalu balon huruf Emily itu kalo ga salah 2rb per huruf. Diatasnya ada tulisan Happy Birthday yang ternyata ga begitu keliatan, itu juga harganya dibawah 20rb. Semuanya gua beli di satu toko, dan kebetulan Tokopedia lagi ada promo bebas ongkir, jadinya gua ga perlu bayar ongkir apapun. Lalu taplak meja dan boneka kelinci merupakan properti pribadi. Tadinya pengen beli taplak meja sih, cuma gua inget kalo nyokap punya kain putih yang lumayan bagus, jadinya gua pinjem deh, hahaha.

Untuk dessert tablenya, karena yang dateng kebanyakan orangtua, jadi isinya disesuaikan. Yang paling mahal tentu kue ulang tahunnya, tapi itu ga nyampe 500rb koq, masih sesuai sama budget gua. Puding strawberrynya gua beli merk nutrijell, yang tinggal dimasak pake air. Itu harganya sekitar 10rban. Mineral water langsung beli satu dus, dan ga nyampe 50rb. Yang plastik kelinci warna pink itu isinya lapis surabaya dari Anyar Bakery. Gua pesen 1 loyang ukuran 20x20 yang harganya 90rb. Lalu plastik kelinci di lemari itu isinya roti manis yang juga dari Anyar Bakery. Gua taro 4 roti yang harganya 5rb. Peralatan dessert tablenya dipinjemin sama temen. Trus yang di deket lemari roti itu payung, souvenir yang akan kami bagikan ke tamu. Nanti pencarian souvenirnya gua tulis di bawah ya. Semua printable gua design dan print sendiri.

Gimana? Murah meriah kan. Ya walaupun ga seheboh dekorasi ulang tahun yang harganya tiga jutaan itu, tapi setelah melihat hasilnya, ada rasa puas yang sulit diungkapkan. 

Ini foto lebih jelasnya. Di depannya emang sengaja buat majang kado-kado.

Jadi abis ini ada yang mau hire gua buat dekorin ulang tahun anaknya? Hahahaha. Yuk sini kita ngobrol-ngobrol dulu. Kalo mau isinya sweet treat kayak cupcake, popcorn, lolipop dll juga bisa. Pokoknya kalo budgetnya terbatas kayak gua gini, bisa diaturlah bikin dekoran yang cakep-cakep, hahaha *malah promosi*

Souvenir.

Sekali lagi karena yang dateng kebanyakan orangtua, jadi souvenirnya pun kami cari yang berguna untuk mereka. Kebetulan Emily kan lahir pas musim hujan, nyokap usul kenapa ga kasih payung aja. Iya juga sih. Lalu gua sama nyokap hunting ke mangga dua buat cari-cari payung. Kenapa ga di Tokopedia? Gua juga maunya gitu, tapi untuk urusan begini nyokap kurang sreg kalo beli online.

Akhirnya kami beli di salah satu toko khusus payung, jadi kualitasnya bisa lebih terjamin daripada di toko souvenir. Harganya juga lebih masuk budget sih, dan pilihan warnanya juga beragam. Cuma karena ini toko payung, jadi plastik dan pitanya gua beli sendiri. Belinya dimana? Tokopedia *sambil nyanyi* hahaha.

PR lagi sih buat masukin satu-satu payung ke plastik, masukin thank you card, sama pitain, tapi lagi-lagi gua lebih puas sama hasilnya. Tadinya sempet pengen beli pouch yang kayak Jayden ulang tahun kemaren, tapi kayaknya koq sayang, jadi udalah pake plastik aja. Maaf agak kurang go green, abis ga ada pilihan lain yang lebih murah, hahaha.

Photos.

Dan sebagai penutup, gua akan bagikan foto-foto keceriaan kami hari itu. Semua foto captured by our friend, Hendra. Thank you ndra.

Semua outfitnya Emily dibeliin oma-omanya. Dress pink yang cantik ini dibeliin nyokap waktu ke Thailand, sementara bando yang mekar dengan cantik sempurna dibeliin sama uti dan dibawa waktu mereka ke Jakarta kemaren. Sepatu dan kaos kakinya kado lahiran, hahaha.

Keluarga pinky. Untungnya suami punya baju pink, hahaha. Kokonya mana? Lagi kabur ga mau difoto.

Sama granny yang paling modis. Ini tumben loh bandonya masih nangkring di kepala. Biasa mah ga nyampe 5 menit uda bye bye, hahaha.

Coba dilihat, diterawang, dan diperhatikan baik-baik....kami mirip kan?

Pendeta yang membawakan renungan.

Walaupun acaranya sederhana, tapi kami tetep butuh MC untuk memandu acara. Dan ini salah satu temen gereja kami yang didaulat jadi MC, yang berhasil bikin suami berkaca-kaca, hahaha.

Nyanyi "Happy Birthday"

Tiup lilin.  

Koko Jayden kiss-kiss dede. Abis tiup lilin itu Emily agak rewel, mungkin laper kali ya. Biar anaknya diem, kami kasih cemilan. Jadinya hampir di tiap foto, dia selalu megang biskuit, hahaha.

Lagi-lagi kokonya kabur.

Foto sama granny dan grandpa. Sayang aung utinya ga bisa ke Jakarta.

Foto sama.....gua lupa Emily manggilnya apa, hahaha.

Bersyukur banget walaupun ada beberapa kekurangan, tapi keseluruhan acara berjalan lancar. Tamu-tamu hampir 90% hadir semua, makanan cukup, dan cuaca juga baik walaupun sempet gerimis. Emily juga ga rewel-rewel amat. Ya rewel sih ada, tapi asal dikasih makanan dijamin anteng, hahaha. Terakhir rewelnya karena ngantuk, jadi selesai acara langsung tidur deh. Pulang-pulang badan gua pada rentek semua. Emang umur ga bisa bohong ya, hahaha.