12 April 2019

Manfaat Baca Buku

Siapa disini yang bacain buku buat anak-anaknya? Saya! Hahaha. Gua termasuk orang yang ga suka baca buku, apalagi kalo bukunya tebel dan isinya tulisan semua. Bisa sih bisa, tapi cuma beberapa buku tertentu doang, seperti semua serinya Harry Potter. Bahkan buku JK Rowling yang bukan Harry Potter pun, gua hanya sanggup baca beberapa halaman pertamanya doang, hahaha. Kalo untuk buku Indonesia juga hanya buku-buku tertentu doang, seperti semua bukunya Raditya Dika atau semua seri My Stupid Boss. Buku yang dibaca bikin ngakak dan ga pake mikir.

Dari kecil gua emang ga terlalu dibiasain baca buku sama bokap nyokap. Sampai akhirnya gua mulai baca komik dan akhirnya ketagihan. Karena keseringan baca komik itulah makanya gua jadi rada "males" kalo disuruh baca buku yang isinya tulisan semua. Gua inget waktu pelajaran bahasa Indonesia dulu disuruh bikin ringkasan cerita dari sebuah novel. Kalo ga salah waktu itu gua pinjem novel Mira W, yang dibuat sinetronnya dan diperankan oleh Ari Wibowo. Lupa sih judulnya apaan, tapi yang jelas baru baca 3 halaman pertama gua uda ketiduran, hahaha.

Karena ga mau Jayden dan Emily kayak maminya, gua mulai membiasakan bacain buku ke mereka sedini mungkin. Dan agenda baca buku ini gua jadiin ritual sebelum tidur. Jadi abis ganti piyama, main-main sebentar, lalu baca buku, berdoa, dan tidur. Khusus Emily, nyusu dulu baru tidur, hahaha. Karena uda jadi kebiasaan, Jayden suka protes kalo gua uda matiin lampu kamar sebelum baca buku. Sejak Emily umur 3 bulan, dia juga mulai ikut kokonya baca buku. Jadi sekarang tiap malem sebelum mereka tidur, gua gendong Emily di tangan kiri, lalu tangan kanan megang buku, dan Jayden bersandar di bahu gua atau kadang duduk di sebelah Emily. Tapi kalo si suami ada di rumah sih dia yang bacain buku buat Jayden.

Kali ini gua mau sharing beberapa manfaat baik buat gua maupun buat Jayden dari baca buku tiap hari.
1. Menambah kosakata.

Ini mulai terlihat jelas waktu Jayden uda bisa ngomong. Ada beberapa kata benda yang dia tau gara-gara baca buku, terutama yang berhubungan dengan alat transportasi, seperti excavator, tractor, crane, dll. Sejak sekolah, Jayden ga pernah gua kasih nonton lagi, baik itu nonton youtube maupun TV kabel. Dia boleh nonton hanya kalo kami makan di restoran. Ketika Emily lahir gua mulai kelolosan lagi kasih dia nonton, tapi beberapa minggu belakangan ini uda mulai distop lagi. Dan pengganti nonton buat Jayden adalah baca buku, tentu semua buku yang berhubungan dengan alat-alat transportasi. Akibatnya dia jadi tau jenis-jenis pesawat seperti sea plane, atau jenis-jenis kapal seperti cargo ship atau air craft carrier, atau alat-alat transportasi lainnya.

Ini jadi memacu Jayden untuk bisa lebih kreatif agi. Sekarang dia uda bisa utak-atik bikin lego sendiri, dan bentuknya juga ga jauh-jauh dari kapal, pesawat, dan kereta api. Kalo lagi ngobrol dia juga bisa bilang mau naik maglev di Hongkong. Darimana lagi dia tau maglev kalo bukan dari buku. Tapi minusnya dia jadi kurang nyambung kalo ngobrol sama temen-temennya. Ketika yang lain ngobrolin Tayo, PJ Masks, Hi-Five, Jayden malah ngomongin army truck, hahaha.

2. Mensukseskan toilet training.

Dulu pernah ada masa-masanya Jayden takut duduk di toilet kalo mau poop. Dia lebih memilih poop di celana ketimbang di toilet. Gua juga ga ngerti kenapa, padahal sebelumnya baik-baik aja. Bisa jadi mungkin ada trauma poop keras. Waktu itu segala cara uda gua lakukan supaya dia mau balik lagi duduk di toilet. Mulai dari pake toilet seat dengan karakter kesukaan Jayden, tempel stiker di dinding, sampai tim hore-hore supaya Jayden betah duduk lebih lama, tapi semuanya ga ada yang berhasil.

Sampai akhirnya gua beli buku tentang toilet training dengan karakter anak laki-laki. Jayden merasa anak laki-laki dalam buku itu adalah dia. Lalu gua bilang, "Jayden juga harus pinter, kayak Jayden yang ada di buku cerita" Ketika anaknya mulai menunjukkan tanda-tanda mau poop, buru-buru gua dudukin di toilet sambil bawa buku tentang toilet training ini. Lama-lama dia mulai berani duduk di toilet, dan sampai akhirnya bisa ngomong kalo mau poop. Tapi baca buku ini akhirnya jadi kebiasaan. Asal mau poop, mesti harus pilih buku dulu buat dibawa ke toilet, hahaha.

3. Mempermudah waktu sounding buat disapih.

Jayden nyusu sama gua hampir 3 tahun, dan disapihnya tuh susah banget. Gua uda sounding-sounding bahkan dari sebelum dia umur 2 tahun, tapi tetep aja anaknya susah lepas. Lalu menjelang 3 tahun, gua mulai bacain buku dimana tokoh utamanya tidur sendiri. Gua bilang, "Tuh....si ini pinter loh bisa tidur sendiri ga pake nenen, Jayden juga jangan mau kalah" Awalnya sih masih tetep minta nenen, tapi gua sounding terus-terusan sampai akhirnya Jayden lepas nenen. Walaupun berenti nyusunya sebelum umur 3 tahun, tapi dia baru bener-bener berhenti minta nenen ketika gua hamil. Jadi kalo mau nyapih, kuncinya adalah sabar dan konsisten.
Kira-kira itulah beberapa manfaat yang bisa gua sharing. Karena gua liat Jayden suka baca buku, maka gua daftarin jadi anggota perpustakaan di gereja. Hampir tiap minggu begitu selesai sekolah minggu, dia langsung ngacir ke perpustakaan. Walaupun kadang gua bosen ya, buku yang dipilih itu lagi itu lagi, hahaha. Di sekolahannya juga murid-murid ada jadwal pinjam satu buku seminggu sekali, dan orangtuanya juga boleh pinjam dua buku. Dan sebenernya di perpustakaan sekolahnya banyak buku-buku bagus, tapi yang dia pinjam mesti ga jauh-jauh dari alat-alat transportasi. Paling temanya aja yang beda-beda, misalnya minggu ini buku tentang stasiun, minggu depan buku tentang masinis, dan minggu depannya lagi buku tentang jenis-jenis kereta api, hahaha.

Buku-buku yang dipinjam Jayden di perpustakaan.

Ini buku yang gua pinjem buat dibaca Jayden. Isinya bagus, tentang merapihkan apa yang dimilikin. Lumayan jadi bisa bikin Jayden mau beresin mainannya.

Gua senang Jayden suka baca buku. Dan tiap bulan gua selalu usahain bisa beli satu buku buat Jayden. Uda gitu sekarang ketambahan ada Emily, gua jadi bisa mulai koleksi buku-buku princess, hahaha.

Kalo kalian suka baca buku apa?

10 April 2019

Sehat Bersama Heavenly Blus Greek Yogurt

Sebagai ibu menyusui, gua wajib memperhatikan setiap makanan yang masuk ke perut. Walaupun pada prinsipnya ibu menyusui itu boleh makan apa saja selama tidak ada reaksi alergi dari si bayi, tapi gua tentu harus memperhatikan kuantitas dan kualitas ASI yang dihasilkan. Kuantitas ASI bergantung pada supply dan demand, tapi kualitas ASI ini yang harus diperhatikan. Dari apa yang gua baca, ASI mengambil gizi-gizi terbaik dari si ibu. Itu sebabnya ibu menyusui harus makan makanan bergizi, terutama makanan yang tinggi protein. Karena manfaat protein bagi ibu menyusui tuh penting banget buat tubuh.

Selama menyusui, gua selalu merasa lapar, apalagi kalo Emily nyusu terus-terusan. Dan sering banget gua kelaperan di jam-jam nanggung, misalnya sebelum jam makan siang atau sebelum jam makan malam. Padahal gua uda sarapan pake nasi dengan lauk pauk dan sayur, tapi tetap aja beberapa jam kemudian merasa kelaparan.

Sekarang sarapannya begini. Sepotong roti uda ga nampol di perut.

Jadi sekarang kalo pergi kemana-mana tuh harus bawa snack di tas. Kalo dulu sih seringnya bawa snack yang banyak MSGnya, tapi sekarang kan ga bisa, karena selain ga sehat, snack kayak gitu juga ga bikin kenyang. Dan karena gua lagi menyusui, tentu harus pilih snack yang sehat dan bernutrisi bagi tubuh, supaya ASI yang dihasilkan juga berkualitas.

Gua memilih Heavenly Blush Greek Yogurt sebagai snack andalan disaat lapar. Kebetulan gua emang doyan banget sama yogurt. Dan menurut apa yang pernah gua baca, yogurt ini punya banyak manfaat, terutama bagi ibu menyusui, salah satunya untuk menjaga kesehatan ibu dan bayi. Nah...greek yogurt ini bukan yogurt biasa. Greek yogurt mengandung lebih banyak protein, karena dibuat melalui proses penyaringan, sehingga lebih kental. Karena greek yogurt ini tinggi protein, otomatis kita akan merasa kenyang lebih lama.

Manfaat greek yogurt untuk ibu menyusui kayak gua bukan cuma sekedar untuk sehat doang, tapi juga untuk tulang. Menurut dokter laktasi yang pernah gua kunjungi, ibu menyusui itu selain harus banyak makan makanan yang tinggi protein, juga harus cukup kalsium. Greek yogurt ini juga mengandung kalsium tinggi, sehingga bagus dikonsumsi selama menyusui.

Greek yogurt di Indonesia diproduksi oleh Heavenly Blush, dan terdiri dari dua jenis, yaitu bentuk cup dan ready to drink. Yang bentuk cup ini disajikan dengan potongan buah, dan dilengkapi dengan sendok kecil, jadi ga perlu lagi repot cari-cari sendok. Kemaren gua beli yang bentuk cup dengan 3 varian topping yang berbeda. yaitu granola, strawberry, dan peach. 

Peach, strawberry, dan granola.

Ini yang strawberry.

Kalo ini yang peach.

Yang ini granola.

Tekstur yogurtnya bener-bener kental, porsinya cukup banyak, dan rasanya juga enak. Dari semuanya gua paling suka yang strawberry, karena manisnya pas banget di mulut, dan buahnya terasa segar. Bentuknya juga ga terlalu besar, jadi bisa dibawa kemana-mana. Lumayan buat cemilan di mobil sambil nungguin anak pulang sekolah.

Menyusui atau tidak, rasanya kita perlu lebih smart untuk memilih snack yang sehat. Dengan tagline "Greek Yogurt tinggi protein, kenyangnya bernutrisi", Heavenly Blush Greek Yogurt ini jadi salah satu snack sehat andalan gua. Yuk dicoba!

Tulisan ini diikut sertakan dalam lomba Heavenly Blush Greek Yogurt.

03 April 2019

Unimom Mezzo Breastpump

Setelah kemaren mereview electric breastpump merk Spectra Q Plus, kali ini gua mau bahas manual breastpump yang gua pake selama ini.

Waktu hamil Jayden dulu, gua sempet berkunjung ke klinik laktasi di Carolus, dan disitu diajarin caranya merah pakai tangan. Waktu itu tentu baru teori doang, belom bener-bener dipraktekin, karena payudaranya kan belom boleh diapa-apain. Atas dasar itu, tadinya gua berniat ga mau beli breastpump apapun, tapi beberapa temen ngingetin kalo merah pake tangan itu susah. Jadinya gua mulai kepikiran untuk beli breastpump. Karena berniat buat merah pake tangan, jadi gua ga mau beli breastpump yang mahal-mahal, takutnya sayang nanti ga kepake. Sementara yang harganya masuk di kantong ya breastpump yang manual semua, jadilah gua beli manual breastpump tanpa tau kesulitan pemakaiannya seperti apa, hahaha.

Gua lupa siapa, tapi waktu itu ada yang merekomendasikan merk Unimom. Unimom ini ada beberapa tipe. Untuk yang electric kalo ga salah ada tipe Allegro dan Forte, sementara yang manual cuma ada tipe Mezzo. Karena gua niatnya beli yang manual, jadi gua beli yang tipe Mezzo. Waktu itu gua beli di salah satu baby shop di mangga dua dengan harga sekitar IDR 250.000.

Ini sparepartnya, termasuk botol dan dotnya. 

Dapet dudukannya juga supaya bisa berdiri dengan baik.

Kelebihannya :
1. Perintilannya ga begitu banyak, jadi kalo dibawa pergi ga ribet. Walaupun gua punya electric breastpump, tapi kalo pergi-pergi tetep bawanya yang manual. Pernah sekali coba bawa yang electric, gua malah lupa bawa selangnya, hahaha.

Semua cukup dimasukin ke satu cooler bag.

2. Botolnya standard neck, jadi bisa pumping pake botol yang lain. Dan yang paling penting, tutup botolnya itu warna pink, hahaha.
Pake botol kaca ini juga bisa.

3. Pengosongan payudara lebih maksimal. Gua diajarin ama si suster, kalo pake manual, sambil dipumping, payudaranya sambil dipijat-pijat. Jadi kita tau bagian-bagian mana aja yang masih ada aliran ASI-nya. Kadang kalo cuma dipumping biasa uda ga keluar, tapi begitu dipijat ternyata masih ada yang keluar.

4. Karena manual, jadi bisa pumping dimana aja tanpa perlu nyari colokan atau bawa-bawa powerbank.

Pumping di mobil sambil nunggu Jayden pulang sekolah.

5. Tarikannya selalu memancing datangnya LDR. Selama gua pake manual, LDR-nya selalu dateng, kecuali kalo gua lagi kelaperan, hahaha.
Kekurangannya :
1. Pegel. Apalagi kalo pertama kali pake manual, pasti pegel banget. Tapi kalo uda terbiasa pegelnya jadi agak berkurang dikit sih.
2. Lama. Kalo lagi ga begitu penuh biasanya bisa 15-20 menit untuk dua payudara, tapi kalo lagi penuh bisa setengah jam sendiri.

3. Valvenya mudah robek, dan tuasnya juga gampang patah. Untuk valvenya dikasih satu lagi buat cadangan, tapi tuasnya cuma satu. Dulu cari sparepartnya kan rada susah, jadi gua beli satu set lagi. Jadinya gua punya 2 set manual breastpump dengan merk yang sama. Soalnya kalo mau beli merk lain takutnya ga cocok.

4. Gua ga tau kenapa, tapi kalo pasangnya kurang pas suka netes-netes. Trus bentuk corongnya juga bikin kita harus duduk rada bongkok.
Tapi terlepas dari kelebihan dan kekurangannya, selama pumping buat Jayden dulu, gua cukup puas sama performanya. Cuma emang pegelnya itu yang bikin malesin sih. Tapi enaknya pake manual, kalo pumping subuh-subuh tuh jadi ga ngantuk, sementara kalo electric kan kita ga ngapa-ngapain, jadinya malah ngantuk.

Sama kayak electric, untuk manual ini gua ga pernah cobain merk lain, jadi ga ada perbandingan. Tapi kalo baca reviewnya di forum-forum, tipe electricnya juga lumayan oke sih. Harganya juga lumayan murah dibanding merk breastpump lainnya. Buat yang bingung mau beli merk yang mana, mungkin Unimom ini bisa dipertimbangkan.

Cooler bag hadiah dari orangtua murid, teman setia kalo lagi pergi-pergi.

28 March 2019

Spectra Q Plus Breastpump

Waktu nyusuin Jayden dulu, gua selalu pumping menggunakan manual breastpump. Walaupun Jayden nyusunya hampir 3 tahun, tapi gua pumping cuma ampe Jayden umur 20 bulan. Setelah itu stop, karena dia ga begitu suka minum ASIP. Daripada tiap pumping kebuang melulu, mendingan gua sudahin deh. Jadi selama 20 bulan itu, gua selalu pumping pake manual, ga pernah pake yang electric.

Pegel ga sih? Awalnya pegel banget, ampe gua stress tiap mau pumping, tapi kalo uda terbiasa, pegelnya hilang koq. Cuma pake manual emang makan waktu lebih banyak karena harus satu-satu. Minimal waktu gua abis setengah jam cuma buat pumping doang. Tadinya pas Emily lahir, gua tetep lanjut pake yang manual, tapi banyak kegiatan yang akhirnya terbengkalai. Dulu waktu Jayden gua bisa pumping dengan santai, karena urusannya ya cuma Jayden dan ngajar doang. Tapi sekarang, gua harus bagi waktu antara pumping, nyusuin Emily, ngurusin Jayden, nonton drakor (penting!), dan ngajar, jadi uda ga bisa pumping dengan santai lagi. Akhirnya mulai mikir-mikir untuk beli electric breastpump.

Masalahnya electric breastpump yang merk terkenal harganya diatas 1 juta semua. Waktu itu gua pengennya yang bisa double pumping, karena kalo cuma single pumping, sama aja kayak gua pake manual. Kalo double pumping kan harusnya bisa menghemat waktu. Si suami pernah beliin electric breastpump dengan merk yang kurang terkenal, tapi performanya kurang oke. Gua merasa payudaranya ga dikosongkan dengan baik, dan baru sebulan pake, mesinnya uda mati. Makanya gua pengen beli merk yang reviewnya bagus tapi dengan harga yang sesuai budget.

Gua inget waktu di rumah sakit pernah nyewa breastpump karena Emily disinar dan masih belom bisa latch on dengan baik. Merk breastpumpnya itu Spectra dengan tipe S1 dan tentu saja hospital grade. Waktu itu dipakenya enak, ga sakit, dan payudaranya bisa dikosongkan dengan baik. Kalo ga salah untuk pertama kali pumping, bisa dapet sekitar 20 ml. Gua ga ngerti apakah ini efek breastpumpnya atau emang produksinya lebih banyak daripada dulu. Soalnya dulu pertama kali pumping tuh cuma basahin pantat botol doang. Mulailah gua melirik si Spectra ini.

Tipe Spectra yang biasa dipake ibi-ibu lain itu tipe 9S dan rata-rata reviewnya bagus-bagus, tapi harganya diatas 1 juta. Setelah browsing-browsing, ternyata Spectra ngeluarin tipe lain dengan harga yang lebih terjangkau dan performanya ga jauh beda dengan si 9S ini, yaitu tipe Q Plus. Kenapa ada plusnya? Karena yang plusnya itu yang bisa double pumping. Kalo Q doang cuma single pumping. Bisa sih dijadiin double pump, tapi harus beli sparepartnya lagi, jadi mendingan beli yang double pump langsung. Gua beli di Tokopedia dengan harga sekitar IDR 800rb, lumayan hampir beda separo dari tipe 9S.  

Gua beli di LAV Baby Shop. Kebetulan tokonya ber-power badge, jadi gua bisa dapet promo cashback, hahaha.

Kira-kira ini isinya, tapi semua dapet dua set, beserta dot dan tutup botolnya.

Mesinnya kecil, dan ada lima level, baik level massage maupun expression.

Hasil pumping pagi-pagi. Gua jadi tau ternyata payudara kanan dan kiri hasilnya bisa beda, hahaha.

Kelebihannya :
1. Mesinnya kecil, jadi gampang dibawa kemana-mana. Cuma ga rechargeable dan ga bisa pake baterai AA, tapi bisa colok listrik dan pake powerbank. Selama ini gua selalu pake powerbank sih, soalnya rada ngeri kalo colok listrik sambil pumping, takut kesetrum, hahaha.
2. Ada fitur massage untuk memancing LDR. Gua ga tau breastpump lain gimana, tapi LDRnya lumayan cepet dateng. Begitu ada LDR, langsung gua pindahin ke mode expression. Untuk massagenya, gua cuma berani ampe level 2, soalnya di level 3 uda berasa sakit. Tapi kalo expression bisa mentok ampe level 5. Biasa pake manual sih, jadi level 1-4 kurang nendang, hahaha.
3. Pengosongan payudara lebih cepat dan maksimal. Biasanya gua pumping 15 menit uda lumayan dapet banyak. Ga ampe dua botol penuh kayak selebgram lain sih, tapi minimal cukup lah buat diminum Emily.
4. Puting ga berasa sakit. Biasanya kalo breastpump baru dipake kan putingnya berasa rada sakit, kali ini ga sakit sama sekali. Padahal ga ada silikon kayak manual yang gua punya, tapi dipakenya enak-enak aja.

Kekurangannya :
1. Perintilannya lebih banyak dibanding yang manual. Apalagi ini ada dua biji. Belom lagi selangnya lumayan panjang, jadi kalo dibawa pergi-pergi rada ribet.
2. Botolnya wide neck dan angka di botolnya transparan, jadi liatnya kurang jelas. Sebenernya ada sparepart tambahan buat dijadiin standard neck, tapi ribet kudu masang-masang lagi. Untung Emily mau minum pake dot bawaannya Spectra ini. Soalnya dia rada picky, ga semua dot mau.
3. Design corongnya bikin gua kudu bungkukin badan dikit pas pumping, kalo engga bakal netes-netes.
Awalnya agak kagok sih, tapi lama-lama mulai terbiasa. Enaknya pake electric, kalo lagi nyusuin Emily sambil duduk, bisa sambil pumping payudara yang satunya lagi. Jadi tinggal ditemplokin doang, uda langsung ngucur deh. Apalagi kalo dihisap kan biasanya muncul LDR, otomatis bakal dapet banyak deh.

Hasil pumping bersamaan dengan nyusuin Emily.

Buat gua yang jarang pumping, performanya cukup oke. Kayak yang pernah gua bilang, sehari gua pumping paling 3-4 kali. Pertama pas bangun tidur. Kenapa bangun tidur harus pumping? Karena kalo gua uda tidur pules biasanya cuma nyusuin di satu payudara doang, jadinya begitu bangun tidur yang satu lagi harus dikeluarin. Hasilnya juga ga gua masukin kulkas. Kalo suhu ruang kan tahan 4-6 jam, jadinya hasil pumping pagi itu buat diminum Emily kalo gua lagi nganterin Jayden sekolah.

Kedua siang atau sore. Kalo gua ga ada jadwal ngajar, biasanya sore baru pumping lagi, tapi kalo gua ada jadwal ngajar, siang sebelum pergi dan sore sebelum pulang. Yang terakhir biasanya malem sebelum gua tidur pules. Sama kayak pas bangun tidur, karena kalo uda pules biasanya cuma nyusu di satu payudara doang, jadinya sebelum bener-bener tidur harus dikosongin dulu. Pernah beberapa kali gua ketiduran tanpa pumping, yang ada subuh-subuh harus bangun karena payudaranya bengkak dan sakit banget. Koq cuma nyusu di satu payudara? Karena gua males pindah-pindah, hahaha.

Ini hasil pumping malem sebelum gua tidur pules.

Gua ga pernah cobain merk yang lain, jadi ga ada perbandingan, tapi sejauh ini gua puas sih sama performanya. Dan ternyata pake electric enak juga ya, ampe gua lebih sering pake yang electric ketimbang yang manual. Lumayan bisa sambil nonton drakor, hahaha.

26 March 2019

Sedih

Buat yang uda jadi ibu, pasti ga tega deh kalo ngeliat anak sakit. Walaupun kadang cuma batuk pilek biasa, tapi kalo bisa pindah, mending kita aja yang sakit. Gua pun juga sama. Sejak jadi ibu, gua jadi lebih emosionil kalo ngeliat anak-anak sakit, apalagi kalo sakitnya parah, gua jadi semacam bisa ikut merasa sedih. Dan itulah yang gua alami semalam.

Jadi kira-kira dua minggu yang lalu, gua dapet berita kalo anak dari salah satu teman baik kami terkena kanker neuroblastoma stadium 3. Jenis kanker tersebut bisa digoogling, tapi intinya itu semacam kanker ganas dan tergolong langka. Kita sebut saja anak ini dengan Dede A. Begitu denger beritanya gua langsung shock, karena belom lama masih ketemu di gereja, dan anaknya masih lari-lari dengan riang gembira. Ga lama setelahnya, tau-tau di social media muncul website semacam fundraising untuk membantu biaya pengobatan Dede A, dan disitu ada foto terbaru si dede. Melihatnya sungguh bikin gua sedih. Gua bilang ama suami kalo kita harus nengokin Dede A, dan kemaren akhirnya kesampean juga.

Liat di foto aja uda berasa sedih, dan begitu liat anaknya langsung, hati gua langsung nyes. Dada rasanya sesak, dan tanpa sadar air mata ini langsung berkaca-kaca. Mau nangis, tapi ditahan-tahan. Badannya kurus, tapi perutnya agak membuncit, dan anaknya cuma bisa bolak balik badan sambil sesekali merintih. Orangtuanya bilang, Dede A uda ga bisa berkomunikasi, dan hanya bisa bilang kata "mama".

Waktu mereka cerita tentang kronologis gimana anaknya bisa ketauan kena kanker, gua masih bisa menahan diri untuk ga nangis, malah si suami yang nangis duluan. Tapi air mata gua uda ga tahan waktu mamanya bilang, "tiap pagi gua selalu bersyukur kalo denger nafasnya masih ada" saat itu juga air mata gua langsung netes. Begitu juga mamanya. Mamanya ini temen baik gua dari kami SMA. Dulu kami sering tertawa bersama, tapi sekarang kami menangis bersama. That's what friends are for kan. 

Tapi setelah itu dia langsung menghapus air matanya, karena dia ga mau nangis di depan anaknya. Sementara air mata gua masih mengalir. Rasanya sungguh ga tega melihatnya. Anak umur 21 bulan yang tadinya lari-lari sambil high five, sekarang terbaring lemas kesakitan. Padahal kedua orangtuanya terlihat tegar, tapi yang baper malah gua. Niatnya kesana untuk menguatkan mereka, yang ada mereka malah bilang, "uda gpp mel...doain kami aja terus, kami butuh itu"

Kunjungan kemaren mengajarkan gua beberapa hal...
1. Anak kita itu bukan milik kita, tapi milik Tuhan. Walaupun kita uda menjaga dan merawat mereka dengan penuh kasih sayang, tapi kalo Tuhan uda berkehendak, kita bisa apa. Tugas kita memang mendidik dan memberikan yang terbaik semampu kita, tapi semua yang terjadi dalam hidup anak-anak kita ya Tuhan yang menentukan.

2. Pentingnya mencari second opinion kalo kita ga yakin dengan dokter. Menurut cerita mereka, si Dede A dibawa ke salah satu klinik anak di daerah Sunter, karena mereka merasa berat badannya menurun drastis. Apalagi Dede A sering mengeluh kalo punggung bagian belakangnya sakit. Makanya kadang jangan anggap enteng keluhan-keluhan anak, sebisa mungkin kita sebagai orangtua harus cepat tanggap.
Begitu pulang ke rumah, gua langsung pelukin Jayden dan Emily. Gua merasa bersyukur banget, walaupun Jayden lagi batuk dan Emily baru sembuh, tapi mereka berdua tetap ceria dan bisa beraktivitas seperti biasa.

Buat Dede A, semoga bisa segera kembali tersenyum ya.

Semoga kalian berdua sehat-sehat selalu ya.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

© Free Blogger Template. Designed By El Design