Joker

Joker



Cast :

Joaquin Phoenix : Arthur Fleck / Joker
Robert De Niro : Murray Franklin
Frances Conroy : Penny Fleck
Brett Cullen : Thomas Wayne

Sinopsis :

Ga perlu ditulis kali ya, sinopsisnya bahkan spoilernya uda bertebaran dimana-mana.

Review :

I'm back! Saya kembali ke dunia tulis menulis di blog, dan saya kembali duduk di bangku bioskop bersama suami. Sungguh aku terharu bisa movie date lagi. Loh koq bisa? Nanti gua jelasin di postingan berikutnya aja ya. Mudah-mudahan abis ini bisa update lebih sering lagi kayak dulu. Yuk lanjut!

Dari awal kemunculannya gua uda tertarik banget buat nonton Joker, tapi tentunya ga mau nonton sendiri. Kenapa? Takutnya filmnya terlalu berat untuk kapasitas otak gua yang terbatas, jadi harus ada suami yang bersedia buat ditanyain ini itu kalo gua ga mudeng. Tapi ternyata...filmnya ga seberat yang gua pikirkan. Emang agak berat, tapi otak gua masih bisa mencerna alur ceritanya.

Gua kasih standing applause deh buat Joaquin Phoenix yang meranin Joker. Gila aktingnya super duper kereeeeeeeennnn banget. Jadi buat yang belom tau, si Joker ini punya penyakit dimana dia bisa tiba-tiba ketawa sendiri. Nah...adegan ketawanya itu bener-bener bisa bikin gua kasian, tapi di sisi lain merinding ngeri. Uda gitu ga butuh waktu lama ekspresi mukanya bisa berubah lagi. Belom lagi gestur tubuhnya kalo dia lagi nari-nari, bikin gua merinding lagi. Kalo kata suami, film ini jadi kayak panggungnya si Joaquin Phoenix. Dan menurut gua, kalo Heath Ledger aja bisa dapet oscar, si Joaquin Phoenix ini juga harusnya bisa dapet oscar juga.

Aktingnya Joaquin Phoenix sendiri juga didukung banget sama scoringnya yang suram banget. Alat musik yang paling mendominasi tuh cello dengan nada-nada rendah, jadi bener-bener suaranya berat banget deh. Seberat kisah hidupnya Joker. Kata suami, scoring ini dibuat sebelum filmnya dibikin. Jadi mereka buat berdasarkan script doang. Gokil!

Cuma nonton film ini emang harus hati-hati. Di satu sisi kita merasa simpatik sama Joker, tapi di sisi lain kita juga ga bisa membenarkan kejahatan-kejahatan yang dia lakukan. Intinya kita sebagai penonton harus siap-siap dengan aura gelap yang terpancar selama film diputar. Kata temennya suami, nonton film ini ga boleh ketika suasana hati lagi ga bagus, karena setelah nonton akan merasa ikut depresi. Makanya gua baru nonton sekarang, hahaha.
Celotehan Jayden #2

Celotehan Jayden #2

Di umurnya Jayden yang keempat ini sungguh menguji kesabaran mak bapaknya. Si suami yang biasanya sabar, penyayang, lemah lembut, dan rajin menabung aja bisa ngamuk ngeliat Jayden banting pintu cuma gara-gara nyari roket lego ga ketemu. Suami aja ngamuk, apalagi gua yang sehari-hari ngadepin dia yang modelannya begitu. Dan sekarang ga cuma bisa ngamuk, tapi juga bisa nyautin, dan nyautinnya tuh kadang bikin gua tambah kesel, tapi juga kadang bikin ngakak. Dan demi ada kenang-kenangan, gua post disini beberapa celotehan Jayden yang gua inget.

Bercanda.

Jadi Jayden tuh suka marah-marah kalo ada sesuatu yang ga sesuai sama keinginan dia. Contohnya kayak mainan. Meja ruang tamu tuh uda kayak semacam mini city yang dibangun Jayden. Ada rel kereta api, ada gedung, ada mobil macet, dan mainan-mainan lain yang rasanya pengen gua buang-buangin. Dan semua mainan itu ga boleh geser dikit, apalagi diberesin. Kalo dia pulang sekolah trus ngeliat ada yang hilang, dijamin bakal ngamuk. Kalo gua lagi lempeng sih diomongin baik-baik, tapi kalo gua lagi emosi ya ikutan ngamuk.

Suatu hari papinya beliin sikat gigi sama odol yang ada mainannya. Waktu Jayden tau, langsung deh dia ngerayu gua minta dibukain. 

"Mami, ini ekskavatornya boleh dibuka ga?"

"Engga kalo kamu masih ngamuk! Mami cuma mau bukain kalo kamunya uda good."

"Ini saya uda good koq. Tadi itu ngamuknya cuma becanda doang"

KZL!! Hahahaha.

Punyaku.

Jadi waktu TK A dulu dia punya temen sekelas namanya Ivonne, dan disinyalir si Ivonne ini bestfriendnya. Soalnya kalo ditanya bestfriendnya siapa, pasti selalu nyempil nama Ivonne. Sayangnya pas TK B mereka uda ga sekelas lagi.

Begitu Jayden TK B, gua mulai suka ikut nongkrong sama mamak-mamak yang lain. Akibatnya kalo salah satu anak mereka ulang tahun, Jayden jadi kecipratan dapet goodie bag dan mamak kecipratan kudu ngeluarin duit buat beli kado.

Suatu hari ada yang ulang tahun namanya Ivonne juga, cuma Jayden ga kenal karena ga pernah sekelas. Waktu gua kasih goodie bagnya ke Jayden, terjadilah percakapan ini...

"Jayden, ini ada goodie bag dari Ivonne."

"Ivonne yang mana mami?"

"Dari kelas lain, kamu ga kenal."

"Oooohhh.....bukan Ivonne aku ya."

Nak.... Itu anak siapa ngaku-ngaku punya kamu. Dimarahin mak bapaknya loh. Hahaha.

Badan Hilang.

Jadi sekarang Jayden ada pelajaran berenang di sekolahnya, dan tiap pulang gua nanya tadi berenangnya ngapain aja. Kemaren itu seperti biasa gua nanyain dong....

"Jayden, tadi berenangnya asik ga?"

"Asik mami."

"Trus berenangnya ngapain?"

"Berenang badan hilang."

"Hah!?"

"Iya...badannya hilang, yang nongol kepalanya doang."

Itu namanya ngapung sayang. Hahahaha.

Sebenernya masih banyak lagi celotehan dia yang kadang bikin kesel, tapi juga kadang bikin gemes, tapi gua lupa, hahaha. Nanti kalo inget harus buru-buru diposting nih biar ga lupa.

Siap-siap mau berenang gaya badan hilang, hahahaha.
Emily 7 Month

Emily 7 Month

Minggu depan uda mau 8 bulan, tapi gua belom update perkembangannya si Em di umur 7 bulan. Nasib anak kedua ya nak, hahaha. Jadi daripada nanti keburu basi, yuk mari kita update. Dan karena bulan ini kami ga ke dokter, jadi gua ga tau berat dan panjangnya berapa. Harusnya sih nambah ya, secara anaknya uda mulai makan. Jadi kita update seadanya dan seingetnya aja ya, hahaha.

MP-ASI

Kalo anak kedua uda ga seexcited anak pertama ya, hahaha. Gua inget banget dulu Jayden ampe gua bikinin jadwal makan, dan beli bahan-bahan makanan khusus buat dia. Sementara Emily makan apa yang ada di kulkas, hahaha. Tapi emang yang bener sih yang kayak si Emily gini, karena pada prinsipnya menu MP-ASI itu menu yang sama dengan yang orangtuanya makan, hanya teksturnya aja disesuaikan.

Menurut dokternya Emily, sekarang dari awal makan uda harus dikasih menu lengkap. Menu lengkap disini maksudnya 4 bintang, yaitu ada karbohidrat, protein hewani, protein nabati, sayur, dan jangan lupa lemak tambahannya. Dari sini gua belajar banyak hal baru. Contohnya kayak kabocha, dulu gua pikir masuk kategori sayur, ternyata dia masuk kategori karbohidrat, hahaha. Mungkin karena teksturnya agak padat kali ya, jadi diusir dari kelompok sayur-sayuran. Lalu buncis gua pikir sayur, ternyata protein nabati. Telor yang gua pikir protein nabati ternyata masuk kategori protein hewani. Pantesan kalo badan mau berotot harus banyak makan telor. Jadi pembagiannya tuh kayak gini...

Karbohidrat : beras putih, beras merah, atau beras apapun, kentang, jagung, kabocha, ubi.
Protein hewani : daging-dagingan, seafood, dan telor.
Protein nabati : kacang-kacangan, tahu, tempe, buncis, jamur.
Sayur : wortel, brokoli, kangkung, labusiam, tomat, sawi putih, kembang kol, dan sayur ijo lainnya.
Lemak tambahan : EVOO, unsalted butter, keju, dan minyak-minyak lainnya.

Sampai saat ini nyaris semua bahan uda dicobain Emily, termasuk udang, ikan, telor ayam, telor puyuh, dan lauk pauk lainnya. Sejauh ini sih ga ada reaksi alergi apa-apa, semuanya aman terkendali. Dan bubur yang gua bikin biasanya emang ga jauh-jauh dari menu yang gua masak hari itu. Misalnya gua bikin sop ayam, berarti Emily ikut makan daging ayam, wortel, kentang, paling tambah buncis atau tahu buat protein nabatinya. Atau kalo gua bikin sayur bayam, Emily juga makan bayam, tambah jagung, daging ayam atau babi, sama biasanya tahu sebagai protein nabati. Untuk lemak tambahan yang gua coba baru unsalted butter sama EVOO. Belom cobain yang lain, karena di lemari ada EVOO satu botol gede, jadi abisin dulu deh, hahaha. Butternya biasa gua pake buat numis-numis bawang, atau kadang gua cemplungin langsung ke slow cookernya, hahaha.

Oiya....alat masak memasak gua cuma satu, yaitu slow cooker! Hahahaha. Jadi semua bahan gua masukin ke slow cooker termasuk bawang-bawangan, begitu mateng langsung saring dan pisahin buat pagi ama sore. Ga kebayang kalo tanpa slow cooker, harus masak bekalnya Jayden, menu buat orang rumah, trus masak buat Emily, hidup gua bisa abis di dapur melulu, hahaha.

Sejauh ini sih makannya lumayan gampang. Ya kadang-kadang GTM juga sih, tapi mungkin karena dia bosen menunya itu-itu melulu. Cuma gua belajar dari pengalaman Jayden dulu, sekarang gua lebih longgar ke Emily. Kalo dulu Jayden kan gua strict banget, ga boleh pake gula garem, harus makan makanan rumah, ga boleh makan yang aneh-aneh, eh anaknya tetep aja susah makan. Jadi sekarang Emily gua bebasin dia makan roti, kue, mie, dan makanan-makanan orang gede lainnya. Tentu porsinya seuprit banget.

Pertama kali makan.

Makanannya uda abis tapi masih megangin sendok, hahaha.

Untuk jadwal makannya baru 3x, yaitu 2x makan besar dan 1x snack berupa buah atau biskuit yang diencerin. Porsinya waktu awal-awal cuma 2 sendok makan, tapi lama-lama gua tambahin jadi 3-4 sendok makan. Ga selalu abis sih, tapi biasanya cuma tinggal dikit doang.

BLW

Ini gara-gara ngeliat artis tersohor yang penuh kontroversi itu, gua jadi terapin metode BLW ke Emily. Tapi metode ini sebagai selingan doang. Tentu gua berharap dengan menggunakan metode BLW ini, Emily bisa cepet naik tesktur dan ga geli megang makanan, sekaligus melatih dia makan sendiri. Karena kokonya dulu agak lama naik teksturnya, dan ampe sekarang makannya masih disuapin.

Sejauh ini keliatannya dia emang suka makan makanan apapun yang ada di tangan. Malah sekarang mulai sok gede, dikasih bubur cuma makan dikit, giliran dikasih nasi putih atau roti malah mangap-mangap melulu, hahaha.

Berawal dari suka megang sendok sendiri.

Lalu dimasukin ke mulut. Akhirnya mami kasih makanan beneran buat dimasukin ke mulut.

Makan brokoli penuh nafsu, hahaha.

Buburnya uda abis, trus lanjut makan biskuit dua biji. Hebat lah. Hahaha.

Gerogotin kembang kol. Kalo ini kayaknya dia kurang suka, soalnya cuma digigit sedikit trus ga mau lagi.

BAB

Karena uda makan, otomatis pupnya jadi lebih padat. Sejauh ini belom ada makanan yang bikin pupnya keras sih, kecuali pisang. Entah kenapa tiap kali makan pisang ngedennya tuh bisa ampe muka merah. Jadi cuma dikasih dua kali trus stop deh. Padahal Emily doyan banget makan pisang. Kayaknya anak-anak gua ga ada yang cocok makan pisang ya. Jayden tiap kali makan pisang mesti batuk, sementara Emily malah sembelit, hahaha. Tapi besok-besok pengen cobain lagi sih. Karena pisang itu termasuk salah satu buah yang gampang banget kasihnya, tinggal dikerok doang, hahaha.

Muka kenyang makanya ketawa.

Ga lama kemudian mukanya berubah jadi gini, hahaha.

Sorenya dia ngeledek, baru ganti pospak ga lama kemudian pup. Mbok ya nunggu lamaan dikit gitu, hahaha.

Motorik

Dibanding Jayden, Emily ini emang lebih kalem. Dulu Jayden umur 7 bulan uda guling-guling trus jatoh dari kasur, sementara Emily males banget disuruh tengkurep. Padahal anaknya uda bisa, dan uda suka miring-miringin badan, tapi malah balik terlentang lagi. Makanya ninggalin Emily di kasur jauh lebih tenang daripada Jayden dulu, hahaha. 

Belom bisa merayap, apalagi merangkak. Kayaknya ini anak ga suka tengkurep gitu deh. Soalnya tiap kali ditengkurepin ga lama kemudian pasti tidur dan nangis meraung-raung, jadi boro-boro bisa merangkak, hahaha. Gara-gara anaknya agak mager, sekarang siang-siang sering gua tengkurepin sambil gua contohin merangkak kayak gimana. Mudah-mudahan bulan depan uda bisa deh. Uda bisa duduk tanpa sandaran. Dan sejak bisa duduk, anaknya suka nangis kalo ditidurin. 

Tengkurep sebentar doang, ga lama kemudian nangis. Giliran telentang dia ketawa-tawa, hahaha.

Muka happy uda bisa duduk tanpa sandaran.

Tapi kemampuan motorik halusnya jauh lebih baik. Uda bisa reflek ngambil benda apapun yang ada di dekatnya, dan paling demen mainin minyak telon, baby cream, plastik tissue basah, lalu dimasukin ke mulut. Kalo mainannya ditarik langsung nangis. Gua mulai kasih aktivitas yang melatih sensorik, kayak pegang-pegang es batu, remes-remes kertas, atau main-main sama spaghetti, yang akhirnya dimasukin ke mulut, hahaha.

Koko & Adik

Kata siapa nunggu anak uda gede baru bisa berantem? Sekarang uda bisa! Hahaha. Berantemnya bukan yang adu mulut, tapi rebutan mainan. Yang paling sering sih karena kokonya jail rebut mainan yang lagi dipegang si dede, lalu nangis deh dedenya. Begitu juga sebaliknya, kalo kokonya lagi pegang mainan dan duduk di sebelahnya, dedenya langsung berusaha ngambil, dan teriaklah si koko. Tapi makin kesini makin keliatan kalo Jayden sayang banget sama Emily, walaupun kadang sayangnya membahayakan nyawa dedenya ya, hahaha. Contoh misalnya kalo lagi gemes, itu kepala dedenya bisa diunyeng-unyeng, trus tangan dan kakinya suka digigit saking dia gemes. Jayden juga bilang uda ga sabar pengen liat Emily cepet gede, biar bisa lari-lari bareng. Nanti mami yang pusing ngejar-ngejarnya, hahaha.

Semoga kemesraan ini jangan cepat berlalu.

Selamat 7 bulan ya Emily sayang. Di umur 7 bulan ini mami makin bersyukur banget punya kamu, karena ternyata punya bayi di umur segini tuh gemesin banget, hahaha.

Pake baju bekas koko, hahaha.
#dapurmamimel : Bekal Jayden Bulan Juli

#dapurmamimel : Bekal Jayden Bulan Juli

Tahun ini tahun kedua Jayden sekolah, sekaligus tahun terakhir di TK. Kalo dibilang waktu cepat berlalu ya mungkin ada benernya. Karena rasanya baru kemaren gua kedebag kedebug nyari perintilan buat Jayden sekolah, dan tau-tau sekarang anaknya uda TK B, lalu tahun depan uda SD. Mamak mellow. Hiks...

Karena ini tahun kedua, persiapannya ga seheboh tahun lalu. Paling yang ganti baru cuma tas doang, karena tas dorong dia yang lama uda rusak. Dan sekarang dia uda mau pake tas ransel. Sisanya masih pake tahun lalu punya, termasuk seragam, hahaha. Tinggal satu tahun doang, kayaknya rugi ya kalo harus beli lagi. Lagian bentuk tubuhnya ga terlalu berubah banyak, paling nambah tinggi doang. Jadi semua bajunya masih pas di badan, tapi ngatung, hahaha.

Semester ini Jayden masuk siang, sesuai harapan gua. Kenapa? Karena selain gua harus nyiapin bekal buat Jayden, gua juga harus nyiapin makanan buat dedenya. Kebayang bakal rempong banget kalo Jayden masuk pagi. Nanti semester depan masuk pagi kan dedenya uda 1 tahun, mudah-mudahan sih uda bisa makan makanan orang gede, jadi ga perlu bolak balik masak.

Bulan Juli ini Jayden cuma belajar 1,5 jam aja, jadi bekalnya cuma berupa snack doang. Snacknya tentu yang agak berat dan bikin kenyang. Kalo abis ya bagus, ga abis juga ya udahlah. Tahun kedua gua lebih legowo, hahaha. Dan karena sekarang uda ga ada suster, otomatis gua yang harus nyiapin bekalnya Jayden. Jadi #dapurmamimel kali ini tentang bekalnya Jayden selama bulan Juli.

Untuk memudahkan gua dalam memasak dan belanja, gua bikin menu plan selama seminggu. Kalo menu orang gede masaknya ganti-gantian ama si mba. Kebetulan dia emang bisa masak. Tapi untuk bekalnya Jayden, sebisa mungkin gua yang masak, karena anaknya agak picky, jadi gua harus masak semua yang dia suka.

Ini contoh meal plan gua selama dua minggu ini. Template dari instagramnya mbak gesi.

Gua ga foto semua bekalnya, karena kalo pagi tuh ribet banget. Jadi ya foto seingetnya aja. Dan ini beberapa bekal sekolahnya Jayden yang berhasil gua abadikan di blog. Sekalian gua share resepnya ya, tapi resep ala kadarnya, hahaha.

Kroket nasi. Gua cuma bawain tiga biji doang, dan abis semuanya. Bikinnya sih ga susah, cuma lumayan makan waktu.

Bahan-bahannya cuma nasi, daging giling sapi (atau bisa juga diganti smoked beef, sosis, kornet, yang penting potong sekecil mungkin biar buletinnya gampang), parutan wortel atau sayur lainnya, keju, susu, tepung terigu, bawang putih, mentega, dan bumbu-bumbu seperti gula garem atau kaldu.

Cara masaknya gampang, cuma tumis bawang putih dengan mentega, lalu masukin daging, sayur, nasi, keju, susu, tepung terigu, bumbu-bumbu, dan aduk-aduk ampe agak kentel. Tau kentelnya darimana? Ngaduknya agak susah dan pegel, hahaha. Lalu bentuk bola-bola, celupin ke telor dan tepung roti, dan goreng ampe mateng.

Buat yang anaknya susah makan nasi atau sayur, boleh juga dicoba. Ini menu praktis kalo gua lagi males nyuapin Jayden. Jadi dia tinggal nyomot makan doang.

Chicken nugget & potato cheese ball. Karena cuma "snack" jadi karbonya pake kentang aja. Nuggetnya sih abis, tapi kentangnya sisa satu doang. Kayaknya sekarang dia kurang suka kentang begini, padahal dulu favorit loh.

Resep nuggetnya gampang, cuma aduk-aduk daging ayam giling, keju, wortel (atau bisa diganti sayur lainnya), bawang putih parut, telor, tepung terigu, air, gula garam atau kaldu bubuk. Atur kekentalannya ya. Kalo kekentalan bisa ditambahin air, atau kalo terlalu cair bisa ditambahin terigu. Tau kentelnya darimana? Ya kira-kira lah, hahaha. Maaf ga membantu. Setelah itu kukus, lalu potong sesuai selera, celupin ke telor dan tepung roti, lalu goreng ampe mateng. Kalo ga mau langsung digoreng juga bisa disimpen di freezer sebagai stock.

Kalo kentangnya juga gampang. Tinggal rebus kentang, ancurin, tambahin tepung terigu, bawang putih parut, gula garam atau kaldu bubuk. Lalu bentuk bola-bola, dan di tengahnya kasih keju. Kalo gua pake keju kraft yang quick melt, biar kalo digigit kejunya leleh di mulut, hahaha. Setelah itu celupin ke telor dan tepung roti, trus goreng deh.

Pada prinsipnya sih bahan dan cara masaknya mirip-mirip semua, cuma tinggal ganti-ganti bahan sesuai selera doang. 

Padahal enak loh, hahaha.

Mini pizza. Maaf nyomot dari instastory, karena foto aslinya ternyata keapus, hahaha.

Ini juga menu paling gampil, karena rotinya beli jadi di supermarket, hahaha. Toppingnya gua masak dulu pake tumisan mentega dan bawang putih. Kalo gua pake daging giling, smoked beef, jamur, dan saos pasta. Sebelum dikasih topping, rotinya gua panggang bolak balik dulu sebentar, baru abis itu kasih topping dan taburin keju. Jangan lupa teflonnya ditutup dan panggang dengan api kecil.

Jayden emang doyan pizza, dan selalu minta mampir tiap kali ngelewatin Pizza Hut. Daripada makan mahal-mahal di Pizza Hut, kan mendingan makan pizza buatan mami, hahaha. Waktu ditanya, enakan Pizza Hut atau pizza mami, dia bilang dua-duanya. Berarti bikinan mami ga kalah ama Pizza Hut dong, hahaha.

Trus minggu depannya dia minta dibawain pizza lagi.

Sushi roll. Lagi-lagi nyomot dari instastory karena foto aslinya keapus. Ga ngerti koq bisa keapus. Mungkin kepencet pas lagi dimainin Jayden kali ya.

Ini menu paling ga ribet. Cuma tinggal dadar telor doang, trus gulung-gulung pake nasi dan nori, hahaha. 15 menit juga kelar. Tapi jangan lupa, waktu dadar telor kasih garem atau kaldu bubuk dikit biar ada rasanya, hahaha.

Cheesy meatballs & omelet jamur.

Meatballsnya gua uda bikin dari malem, jadi pagi tinggal digoreng doang. Ini pake daging sapi giling, tepung sagu, bawang putih parut, gula garem, lalu bentuk bola-bola. Di tengahnya gua selipin keju melted, jadi begitu digigit langsung berasa kejunya. Kemaren itu sih gua goreng, tapi bisa juga dicemplungin di sop atau semur.

Omelet jamur. Tapi kalo di bekalnya Jayden gua gulung-gulung.

Ini gua pake jamur champignon sisaan pizza, lalu potong kecil-kecil dan cemplungin di telor, lalu didadar deh. Jayden sih suka, karena pada dasarnya dia emang suka telor.

Macaroni balls & chocolate milk.

Resepnya mirip kroket nasi, cuma nasinya diganti makaroni, hahaha.

Roti panggang isi coklat. Ini cuma roti tawar kasih meses trus panggang di teflon, hahaha.

Kira-kira begitulah bekalnya Jayden selama bulan Juli ini. Mulai bulan Agustus sekolahnya uda 3 jam, dan jam pulangnya lumayan siang, jadi harus bawa nasi dan lauk pauk. Lalu tiap hari Senin harus bawa sayur dan buah yang uda ditentuin dari sekolah. Ribet ya, hahaha. Mudah-mudahan gua bisa update tiap minggu ya bekal-bekalnya Jayden.

Hari kedua sekolah.

Yang ini ga mau kalah, pake tas ransel mau ikut koko ke sekolah, hahaha.
Lion King

Lion King



Cast :

Donald Glover : Simba
Beyonce Knowles : Nala
Seth Rogen : Pumbaa
Billy Eichner : Timon
John Oliver : Zazu
James Earl Jones : Mufasa
Chiwetel Ejiofor : Scar 

Sinopsis :

Gua anggap semua uda pada tau ceritanya ya, karena akan ada spoiler dikit di reviewnya.

Review :

Lion King ini merupakan salah satu film disney klasik yang cukup melekat di kepala. Bukan cuma karena ceritanya yang bagus, tapi juga lagu-lagunya yang nempel banget dengan suara Elton John yang khas. Makanya waktu tau akan ada versi live actionnya, gua cukup excited. Dan berbekal film kartunnya yang bagus banget, gua berniat ajak Jayden nonton. Si suami yang uda nonton sebelumnya merasa film ini cukup aman ditonton Jayden. Kebetulan hari Selasa kemaren Jayden ga ada les gambar karena gurunya berhalangan, jadi waktu buat les gambar diganti buat nonton di bioskop, hahaha.

Lalu filmnya gimana? Mungkin ekspektasi gua terlalu tinggi kali ya, jadinya begitu nonton agak sedikit kecewa. Dari segi cerita plek keteplek sama kayak versi kartunnya, ya paling cuma ditambahin atau dikurangin dikit-dikit, tapi 95% sama. Bahkan shot adegan per adegan juga nyaris sama. Mulai dari opening dimana binatang-binatang pada jalan rame-rame untuk menyambut kelahiran Simba, sampai moment dimana Musafa mati, semua anglenya nyaris sama. Bedanya dimana dong? Bedanya satu kartun, satu lagi binatang beneran.

Untuk sinematografi, visual, dan penggambaran binatangnya mah ga perlu diragukan lagi deh, semuanya nyaris perfect. Bahkan binatang-binatangnya tuh nyaris kayak binatang beneran, ampe ke bulu-bulu singanya juga keliatan real banget. Tapi justru disitu letak permasalahannya, karena terlihat real, gua jadi ga dapet emosi binatang-binatangnya. Kekuatan film Lion King justru terletak di emosinya Simba, Scar, Musafa, dan binatang-binatang lainnya, tapi di versi live actionnya justru.....zonk! Nyaris ga ada ekspresi sama sekali. Gua inget dulu bisa nangis-nangis waktu adegan Musafa mati, tapi di versi live actionnya tuh ga dapet sama sekali emosinya. Tetep sedih sih, cuma kurang greget. Gua jadi agak susah untuk menikmati filmnya. Ya kayak komen orang-orang, macam lagi nonton National Geographic dengan nyanyian, hahaha.

Satu-satunya yang mencuri perhatian cuma tek tok antara Timon dan Pumbaa. Keberadaan mereka berdua menjadi penyelamat film ini. Selain itu scoringnya juga keren banget. Tapi untuk lagu-lagunya sih tetep masih lebih magical versi kartunnya. Kayaknya hampir semua lagu-lagu film disney yang dibuat live action ga kayak versi terdahulunya ya. Emang susah sih buat nyamain suara khasnya Celine Dion, Peabo Bryson, atau Elton John.

Lalu kali ini gua kurang sependapat ama si suami. Menurut gua filmnya terlalu "gelap" buat Jayden. Kalo kartunnya masih oke, tapi versi live actionnya agak kurang cocok buat anak-anak. Apalagi adegan terakhir, dimana Simba berantem sama Scar, itu sering banget bikin Jayden kaget. Ya emang ga semua tone warnanya gelap sih, masih ada scene-scene yang bikin berdecak kagum karena pemandangannya bagus banget, tapi tetep aja secara keseluruhan kurang pas buat anak-anak. Jayden so far sih enjoy, terutama di scene-scene yang ada Timon dan Pumbaa, tapi ya itu, banyak kagetnya ketimbang ketawanya, hahaha.

Walaupun kecewa, tapi kalo penasaran bolehlah ditonton. Lumayan jadi nostalgia ke masa kecil dulu. Tapi kalo mau ajak anak-anak coba dipertimbangkan dulu. Minimal nonton dulu sendiri, baru abis itu putuskan cocok buat anak kalian atau tidak. Next.....gua menanti Mulan.

Pertanyaan menggelitik dari si suami : kira-kira bapaknya Nala siapa ya? Kan ga ada singa jantannya tuh. Hahahaha.

Dari sini aja uda keliatan ya bedanya.

Movie date with lil boy.

Ga sabar pengen nonton. Tapi kayaknya lebih ga sabar pengen makan french friesnya deh, hahaha.

Serius nonton trailer Angry Birds.
Cerita Di Bulan Juni

Cerita Di Bulan Juni

Sebelum bulan Juli ini berakhir, gua mau nulis tentang semua cerita di bulan.......JUNI! Hahahaha. Tadinya mau ditulis satu per satu, tapi kayaknya bisa baru kelar beberapa bulan ke depan, makanya mending ditulis jadi satu postingan aja. Jadi mohon maaf kalo postingan kali ini rada panjang, hahaha. Yuk mari...

Naik MRT.

Lebaran tahun ini mertua datang ke Jakarta buat nengokin cucu-cucunya. Tadinya bulan Januari kemaren uda direncanain mau dateng, tapi bapak mertua jatoh, jadinya digeser ke bulan Juni. Waktu tau aung utinya mau dateng, Jayden uda ribut mau ngajak mereka naik MRT. Dan tentu aja naik MRT ini emang uda gua rencanain juga, supaya mereka bisa cerita ke temen-temennya kalo uda nyicipin transportasi yang lagi hits di Jakarta, hahaha. Sekalian gua ajak bokap nyokap, karena mereka kan juga belom pernah. Semuanya belom pernah sih. Yang uda pernah naik cuma gua ama Jayden doang, cuma dulu kan masih uji coba, jadi kuotanya dibatasin dan masih free. Kalo sekarang kan uda bayar.

Kami berangkat dari rumah sekitar jam 10an kalo ga salah, dan langsung menuju Plaza Indonesia buat parkir mobil. Dulu waktu ama Jayden gua parkir di UOB, cuma jalan ke stasiunnya lumayan juga. Pikir kali ini bawa bayi dan lansia, jadi ga bisa jalan jauh-jauh. Menurut beberapa temen, kalo ga mau jalan jauh-jauh, parkirnya di Plaza Indonesia aja, karena stasiunnya persis di depan mallnya. Dan kayaknya satpam mallnya uda tau ya kalo pengunjungnya ini cuma numpang parkir doang, karena dia uda bisa tebak kalo kami mau nanya arah ke stasiun MRT, hahaha.

Dan bener, jalannya ga terlalu jauh. Keluar mall, jalan dikit, uda langsung nyampe di stasiunnya. Cuma turunnya itu pake tangga. Kalo mau naik lift harus jalan agak jauhan dikit. Gua tanya yang tua-tua, katanya mereka kuat, yuk lah kita turun pelan-pelan. Dan begitu nyampe bawah, gua liat banyak orang ngedeprok di lantai. Ga cuma itu, stasiunnya tuh ramenya ampun-ampun. Dan kesalahan kami adalah....ga ngecek saldo kartu, hahaha. Jadinya si suami kumpulin semua kartu-kartu yang ada, trus pergi buat top up. Kartu yang dimaksud ini semacam e-money, flazz, brizzi, dan sejenisnya ya. Sebenernya ada mesin buat beli single trip kayak di MRT Singapore, cuma karena ramenya kebangetan, kami uda males nyari. Gua jadi merasa ngajak mereka di waktu yang salah deh, jadinya kurang begitu menikmati.

Setelah si suami berhasil top up semua kartu, kami pun masuk ke dalem. Sebelum turun ke peron, gua melipir dulu ke nursing room buat nyusuin Emily. Nursing roomnya lumayanlah, dibilang bersih banget engga, tapi dibilang kotor juga engga. Masih bagus ada nursing room ya, hahaha. Selesai Emily nyusu, kami langsung turun ke bawah, dan ga lama keretanya dateng.

Untung kami naik di stasiun paling ujung, jadi masih dapet tempat duduk. Sebelumnya kami uda tanya-tanya, kalo mau ke mall enaknya turun dimana. Banyak yang bilang turun di Blok M, karena stasiunnya nyambung sama Blok M Plaza. Jadi rencana awal kami, turun di Blok M, lalu makan siang di Blok M Plaza, dan naik lagi buat balik ke Bunderan HI. Tapi....karena buat masuk aja butuh perjuangan, kami merasa sayang kalo di kereta cuma sebentar. Jadinya kami ke Lebak Bulus, trus balik lagi ampe Blok M. Lumayanlah agak lamaan dikit, hahaha. Di Blok M Plaza cuma makan siang doang, trus naik lagi ke Bunderan HI. Pulangnya lebih rame, karena kami naiknya dari tengah-tengah. Untungnya Jayden dan yang tua-tua tetep dapet tempat duduk. Kami yang muda-muda berdiri gpp lah, hahaha.

Selama perjalanan, bokap, nyokap, dan mertua excited banget. Apalagi waktu keretanya naik ke atas, mereka langsung berasa takjub. Tapi ga cuma mereka sih yang excited, gua dan Jayden juga sama, masih norak, hahaha. Cuma kali ini gua ngerasa fasilitasnya kurang siap menampung massa dalam jumlah banyak. Mesin buat tap kartunya sering error, dan ini yang bikin antrian jadi panjang banget. Dan penumpangnya juga banyak yang "error", uda dibilang antri yang tertib, tetep aja ada yang antri seenak jidat. Mudah-mudahan ke depannya bisa lebih baik lagi ya. Karena sayang uda punya transportasi sebagus ini kalo ga dirawat dengan baik.

Jayden sama granny.

Emily sama uti. Mamak bisa leha-leha, hahaha.

Foto boleh nyomot dari instastory, karena sebagian foto ternyata ilang. Hiks.

Tips buat ibu-ibu yang mau bawa anak-anaknya naik MRT adalah, jangan lupa bawa jaket atau cardigan, karena kalo sepi tuh dingin banget.

Cerita gua dan Jayden naik MRT bisa dibaca di sini.

Outing SBI.

Seperti tahun-tahun sebelumnya, di akhir tahun pelajaran Sekolah Bina Iman, anak-anak akan pergi outing ke tempat yang uda ditentukan. Untuk kelasnya Jayden, mereka akan pergi ke dua tempat wisata di Ancol, yaitu Sea World dan Ocean Dream. Kebetulan banget Jayden belom pernah pergi ke dua tempat itu, jadi anaknya lumayan menanti-nantikan acara outing ini.

Biayanya 300rb untuk snack, makan siang, bis, tiket masuk ancol, dan tiket masuk ke dua tempat itu. Tapi karena dipotong tabungan selama SBI, jadinya Jayden cuma bayar 150rb. Sebenernya tabungannya ga nyampe 150rb sih, cuma begitu tau bayarnya segitu, di pertemuan terakhir bapaknya kasih 50rb buat nabung. Lumayan jadi ga kaget-kaget amat, hahaha.

Sesuai pengumuman, anak-anak harus bawa tas ransel yang isinya baju ganti, susu, lalu bawa botol minum bertali. Cuma Jayden gua pakein topi juga, takutnya disana nanti panas. Tahun ini orangtua boleh ikut boleh engga, tapi seandainya ikut pun harus bayar juga 300rb. Lah kalo gitu ngapain gua ikut, uda ajalah anaknya pergi sendiri. Toh sebelumnya uda ada pengalaman field trip sama sekolah juga. Lumayan Emily jadi bisa tidur lamaan dikit, sekalian gua juga bisa ikut tidur, hahaha.

Di hari H, Jayden disuruh dateng jam 8, lalu dibagiin snack berupa biskuit dan roti buat sarapan. Tapi karena Jayden uda sarapan di rumah, jadi rotinya cuma dicemil-cemil doang.

Happy mau ke Ancol sama temen-temen.

Mereka baru jalan dari gereja jam 9, dan balik lagi jam setengah 5 sore. Lebih lama daripada kalo pergi filed trip sama sekolah, hahaha. Begitu nyampe, Jayden langsung cerita banyak, dan keliatannya dia enjoy banget. Good lah. Mami ikut seneng kalo Jayden seneng.

Ini mungkin nonton pertunjukan lumba-lumba kali ya.

Koq posenya manis gitu sih, hahaha.

Dapet nasi sama ayam goreng. Kakaknya bilang sih makannya dikit. Pantes nyampe rumah langsung cranky. Combo laper campur cape campur ngantuk sih.

Ini ga tau lagi ngapain, hahaha.

Berdoa mau balik ke gereja.

Holiday Program : Art Class.

Jadi selain robotic, Jayden juga ikut holiday program di tempat les gambarnya. Cuma dari tiga kali pertemuan, Jayden cuma bisa ikut satu kali doang, karena bentrok sama pentas akhir tahun di sekolah. Itu pun bisa ikut karena guru-gurunya rapat, jadi sekolahnya libur. Gurunya bilang satu kali juga gpp. Ya udahlah, daripada di rumah gangguin dedenya tidur melulu, mending ikut aja.

Kelasnya berlangsung dari jam 9.30-12.00, dan anak-anak disuruh bawa snack. Jadi acaranya itu ada main bubble, ke playground, snack, nyanyi-nyanyi, baru painting. Gurunya bilang Jayden girang banget, terutama waktu main bubble. Anaknya emang demen bubble sih, ya jelaslah girang, hahaha. Lumayanlah biar cuma ikut satu kali doang, tapi nambah aktivitas selama liburan.

Bikin bunganya pake cap.

Hasil paintingnya Jayden.

Baju Baru Emily.

Setelah tadi cerita tentang Jayden, sekarang cerita tentang dedenya. Cuma mau bilang, kalo Emily dapet kiriman baju baru dari sepupunya nyokap di Paris. Uda itu doang sih, hahaha. Abis kayaknya sayang uda cantik-cantik kalo fotonya ga dipajang disini.

#OOTD bayi 5 bulan. Sebenernya bajunya tangan panjang, cuma gua gulung biar ga kepanasan. Anaknya suka ga tahan panas.

Sekian cerita-cerita gua di bulan Juni. Mudah-mudahan abis ini bisa update lebih sering lagi, jadi ceritanya ga basi kayak gini, hahaha.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Copyright © 2014 Everything What I Want To Share , Blogger