07 April 2020

Jualan Roti

9:49 AM 6 Comments
Hola! Gimana kabar kalian? Semoga sehat-sehat semua ya. Buat yang lagi #dirumahaja atau #workfromhome atau yang nemenin anaknya #homelearning, semangat terus ya.

Lalu gimana kabar gua? Uda hampir 2 minggu gua full #dirumahaja. Seminggu pertama karantina gua masih meeting di tempat kerja suami, masih ngajar, dan masih groceries juga. Tapi seminggu kemudian gua bener-bener dilockdown ama suami. Dia bilang gua uda ga boleh kemana-mana, ga boleh ngajar, ga boleh belanja, pokoknya harus bener-bener di rumah aja. Baiklah.

Awalnya gua masih berusaha menikmati peran gua sebagai ibu rumah tangga sepenuhnya, tapi lama-lama ada rasa jenuh juga. Bukannya ga bersyukur ya, tapi kesabaran gua sungguh amat tipis. Tiap hari nemenin Jayden home learning aja rasanya uda senewen, belom lagi ada tugas-tugas dari les inggris juga, ketambahan dedenya nempok melulu. Akibatnya emosi gua jadi ga stabil, dan ujung-ujungnya Jayden kena omel melulu.

Makanya gua coba cari kegiatan lain biar ga jenuh, salah satunya adalah jualan roti. Jadi pekerjaan suami 2 tahun belakangan ini adalah produksi roti dengan merk Anyar Bakery. Anyar Bakery ini awalnya ada di Wonosobo, lalu dibuka cabang di Jakarta, dan suami termasuk salah satu yang terlibat di bagian produksinya. Selama ini mereka supply ke sekolah untuk acara-acara seperti natal atau field trip, dan ke kantor-kantor untuk sarapan atau meeting. Tapi dengan liburnya sekolah dan kantor, otomatis penjualan jadi menurun, akhirnya coba jualan via online. Makanya jangan heran kalo tiga minggu belakangan ini isi instagram gua tentang Anyar Bakery semua, hahaha.

Jualan roti ini merupakan kegiatan yang baru buat gua. Dulu emang pernah jualan, tapi ga begitu jalan dan akhirnya stop di tengah jalan. Mungkin dulu karena kurang fokus, karena jualan cuma sekedar dapet tambahan doang. Kalo sekarang kan jualan demi perut keisi, hahaha. Tapi lama-lama kegiatan ini jadi satu hal yang cukup menyenangkan buat gua. Mulai dari balesin chat customer, ngerekapin satu-satu orderan mereka, lalu pisah-pisahin rotinya sesuai pesenan, sampai pesen gojek untuk pengiriman. Mudah-mudahan abis ini orderan bisa banyak terus ya.

Buat yang mau order rotinya, ini ada pricelistnya, dan bisa whatsapp ke no HP gua ya #tetepjualan hahahaha. Siapa tau selama #dirumahaja butuh asupan makanan sehat buat sarapan atau cemilan anak-anak. Atau siapa tau juga ada komunitas yang mau nyumbang snack buat para tenaga medis di rumah sakit, bisa pesen rotinya di Anyar Bakery.

Ada roti tawar.

Roti manis dengan berbagai varian rasa. Best seller kami ada coklat, coklat keju, keju melted, pisang coklat, dan ayam.

Ada juga roti sobek buat sarapan keluarga.

Ada juga lapis surabaya buat temen minum teh atau kopi. Bisa juga dijadiin cemilan buat nonton netflix atau drakor, hahaha.

Jadi kalian #dirumahaja biar Anyar Bakery yang datang ke rumah kalian. Hahahaha.

Emily juga doyan loh.

05 February 2020

Menambah Berat Badan Anak

2:53 AM 2 Comments
Beberapa waktu lalu ada seorang ibu di sekolahannya Jayden yang cerita kalo dia lagi pusing. Anaknya termasuk underweight, dan dia lagi berusaha banget buat naikin berat badan anaknya. Lalu gua pun cerita tentang Jayden.

Jayden juga underweight. Di usia dia yang sekarang ini, minimal beratnya harus 18 kg, tapi Jayden ga ada segitu. Buat yang ngikutin blog ini pasti tau kalo Jayden lahir dengan berat di bawah normal, tapi di bulan-bulan awal beratnya selalu nambah diatas 1 kg, sehingga dia bisa mengejar ketinggalannya. Lalu ketika Jayden mulai merangkak dan belajar jalan, penambahan beratnya mulai irit. Paling banyak itu kalo ga salah sekitar 500 gram, jarang yang sampe diatas 500 gram. Tapi walaupun irit dan sempet turun karena sakit, beratnya masih selalu dalam batas normal.

Waktu gua hamil Emily sampai lahiran, beratnya Jayden mulai mandek. Angkanya selalu stabil, dan nambahnya pun paling banyak cuma 200 gram. Tapi kalo sakit bisa turun hampir 500 gram hanya dalam kurun waktu beberapa hari. Dan memang harus gua akui, waktu hamil Emily itu kan gua sempet ga ada ART atau suster, nah anaknya agak sedikit terabaikan. Trus ketika mulai masuk sekolah pun gua belom dapet ritme yang pas buat ngatur jadwal makannya. Ketambahan sejak sekolah, anaknya mulai sering batuk pilek. Dan terakhir itu dia batuk hampir 1 bulan lebih ga sembuh-sembuh.

Dokter anaknya yang biasa mulai warning tentang masalah berat badannya, dan dia menganjurkan untuk mengganti susunya dengan susu khusus penambah berat badan. Tapi masalahnya susu model begitu kan harganya lumayan, jadi gua pending dulu, dan coba konsultasi ke dokter anak yang lain. Emang anaknya aktif, ceria, dan selalu penuh semangat, tapi badannya makin keliatan kurus, dan tulang-tulangnya juga keliatan. Apalagi tingginya nambah tapi beratnya ga nambah, bentuk badannya jadi berasa tipis banget. Walaupun anaknya keliatan baik-baik aja, tapi gua tetep ngerasa pasti ada yang salah.

Menurut si dokter ini, Jayden tuh sehat, hanya saja metabolisme tubuhnya termasuk cepat. Jadi Jayden ini kan anaknya aktif banget, maka jumlah kalori yang terbakar juga banyak. Karena itu asupan yang masuk harus lebih banyak dari kalori yang dia keluarkan. Gua lupa-lupa inget teorinya gimana, tapi intinya dia harus makan dengan porsi lebih banyak dari biasanya.

Si dokter itu memberikan beberapa solusi. Pertama, kasih makan tiap 2 jam sekali dengan jadwal yang teratur. Kedua, ganti susunya dengan susu bubuk full cream tapi dibuat sedikit lebih kental. Ketiga, harus ada lemak tambahan dalam setiap makanannya, seperti mentega, butter, santan, minyak. Tapi yang paling penting adalah, anaknya harus sehat dulu.

Solusi pertama dan ketiga uda gua terapkan sejak Jayden umur 1 tahun. Jadi jadwalnya dia dulu tuh begini....

08.00 sarapan
10.00 cemilan (biasanya berupa buah) lalu tidur siang. Tapi sejak umur 1,5 tahun, tidur siangnya cuma 1 kali.
12.00 makan siang
14.00 susu lalu tidur siang
16.00 / 16.30 cemilan (biasanya berupa puding, roti, atau sereal)
18.00 makan malam
20.30 susu lalu tidur

Cuma memang sejak sekolah, jadwalnya agak sedikit berantakan. Soalnya pas sekolah itu dia langsung masuk pagi, lalu gua lagi hamil Emily, suster juga ga ada, dan jadwal ngajar gua juga masih padat, makanya Jayden agak sedikit terabaikan. Waktu Emily lahir pun gua juga belom dapet ritme yang pas antara mereka berdua. Ketambahan Jayden mulai menolak tidur siang, lalu bolak balik batuk pilek terus. Sejak itulah beratnya mulai mandek.

Waktu ada mbak baru yang menggantikan si suster, gua mulai coba ngatur jadwal makannya Jayden lagi. Kebetulan sekolahnya masuk siang, jadi gua punya cukup waktu buat ngurusin Jayden dan Emily sekaligus. Jadwalnya tuh kira-kira gini...

07.00 sarapan (karena biasa jam 6 dia uda bangun)
09.00 susu (ini diskip kalo ada ekskul)
12.00 / 12.30 makan siang di sekolah
14.00 susu
16.00 cemilan (biasanya buah)
18.00 makan malam

Cuma sayangnya setelah sebulan kerja di rumah gua, tiba-tiba si mbak baru ini pergi dan ga balik lagi. Kemudian disusul mbak gua yang satunya lagi juga minta berenti karena sakit. Akhirnya selama beberapa saat gua ga ada ART sama sekali. Lalu ga lama setelah itu Emily sakit, jadinya jadwalnya Jayden makin berantakan. Menu makanannya juga boro-boro seimbang, seringnya gua dadarin telor atau gorengin nugget. Atau kalo gua lagi ga bisa suapin, dia cuma makan nasi sama abon doang.

Salah satu goal gua ketika suster memutuskan untuk kembali kerja sama kami adalah naikin berat badannya Jayden dan Emily. Iya, Emily pun juga pernah hampir underweight dan kekurangan gizi tapi dalam tahap yang masih ringan. Tapi kalo Emily penyebabnya adalah infeksi saluran kencing (ISK). Ini yang bikin beratnya ga naik-naik.

Setelah ada suster, hal pertama yang gua lakukan adalah sembuhin batuk pileknya Jayden. Jadilah gua balik lagi ke dokter dia yang lama. Sebenernya alasan lain kenapa gua pindah karena biaya konsultasinya yang makin lama makin mahal. Tapi karena Jayden cocok sama obatnya, jadi ya balik lagi. Sementara untuk Emily, gua bawa dia ke dokter yang lain lagi. Kebetulan gua uda kenal lumayan baik sama si dokter ini karena anaknya dulu sekolah di tempat gua ngajar, makanya gua bawa Emily ke tempat prakteknya untuk vaksin. 

Nah....sama si dokter Emily inilah gua dapet beberapa contoh menu untuk menaikkan berat badan.

1. Semua menu yang bersantan. Contohnya kayak soto betawi, rendang, opor, gulai ayam, nasi uduk, dll. 

Ini salah satu contohnya, ati ampela dimasak kuah santan. Jayden ga begitu doyan sih, tapi tetep dimakan karena gua suapin.

2. Semua menu yang digoreng, dengan catatan minyaknya harus baru. Ga kayak orang dewasa, bayi dan anak-anak justru butuh minyaknya sebagai sumber lemak. Contohnya kayak nugget, egg chicken roll, chicken katsu, udang atau ikan goreng tepung, dan gorengan lainnya. Semua menu-menu itu gua bikin sendiri. Seandainya beli pun, gua beli di tempat yang gua tau bikinnya homemade.

Ini salah satu bekalnya Jayden di tahun 2020, yaitu nasi abon dan ikan dori goreng.

3. Semua makanan yang creamy, seperti mac and cheese, carbonara, baked rice, cream soup, dll. Biasanya gua pake cooking cream untuk lemak tambahannya.

Cream soup, makanan yang pas di kala musim hujan gini.

Fusilli Carbonara, salah satu menu favoritnya Jayden.

4. Perbanyak protein hewani dan karbohidrat. Dokter sih bilang harus makan daging merah sehari minimal 500 gram, tapi gua masak kayaknya ga nyampe segitu, hahaha. Selain itu telor puyuh juga bisa bikin berat badan naik, cuma sayangnya Jayden ga begitu doyan. Lalu menunya juga bisa double karbohidrat, misalnya nasi dan sop makaroni, atau nasi dan mie goreng.

Ini salah satu menu yang double karbohidrat.

5. Cemilannya harus padat kalori, seperti roti yang diolesin mentega, puding jagung, kroket kentang, kue cubit. Atau bisa juga buah yang kalorinya tinggi seperti alpukat, pisang, dan mangga.

Roti gulung coklat, snack buat les gambar.

Selain itu gua juga mengharuskan Jayden makan sambil duduk, dan tanpa nonton TV (kecuali kalo lagi di restoran, hahaha). Tujuannya supaya dia tau kalo dia uda kenyang. Soalnya kalo sambil nonton ya bakal mangap terus ampe makanannya abis. Seneng sih, tapi ternyata itu salah. Dengan anak mengenal rasa lapar dan kenyang, dia akan makan sesuai kebutuhannya. Kalo anaknya aktif kayak Jayden, justru harus lebih sering dikasih makan biar kebutuhan kalorinya terpenuhi.

Jadi intinya sih, menu makanannya harus seimbang, tapi dengan persentase lebih banyak pada protein hewani. Makanya di kulkas harus nyetok segala daging-dagingnyan, mulai dari ayam, sapi, babi, ikan, seafood, dan telor. Gua juga rutin kasih madu Clover Honey yang beli di Tantri. Sejak itu nafsu makannya mulai meningkat dan mulai suka ngemil.

Beratnya Jayden sekarang akhirnya naik satu digit. Walaupun masih belom mencapai angka yang diinginkan, tapi minimal ada progressnya. Secara kasat mata emang ga begitu keliatan, tapi kalo dibuka bajunya, tulang-tulangnya uda mulai ketutup sama daging. Celana juga ga kedodoran lagi.

Kira-kira begitulah usaha gua buat naikin berat badannya Jayden. Makanya gua suka sedih kalo ada yang bilang "itu anaknya kurus, ga pernah dikasih makan ya?" atau "itu pasti makanan anaknya dimakan sama maminya deh" walaupun kadang konteksnya becanda, tapi kan tetep sakit hati ya.

Mudah-mudahan abis ini beratnya bisa nembus angka normal. Tapi yang paling penting dari semuanya, semoga Jayden dan Emily sehat-sehat terus.

29 January 2020

Imlek 2020 Tahun Tikus

7:32 AM 0 Comments
Halo semua! Mumpung jam segini masih melek, mari kita update blog ini. Tapi sebelumnya gua mau ngucapin....

Gong Xi Fa Cai!
Semoga tahun tikus ini membawa banyak rejeki bagi kita semua ya.

Imlek tahun ini bisa dibilang kami agak berat buat ngeluarin duit, karena pengeluaran lagi banyak banget. Mulai dari benerin mobil yang abis kebanjiran, bayar uang seragam SDnya Jayden, bayar cicilan uang pangkal sekolah Jayden, dan cicilan-cicilan lainnya. Uda gitu imleknya jatuh di tanggal tua, yang mana gua dan suami belom pada gajian, jadi makin berat deh, hahaha. Tapi di tengah kegelisahan kami, tiba-tiba Tuhan kasih berkat. Jadi sehari sebelum imlek, kami dapet rejeki yang jumlahnya lumayan buat nutup separo uang angpao. Emang kadang berkat Tuhan datang disaat yang tak terduga ya.

Seperti biasa, pas malam imlek kami makan malam bersama di restoran favorit keluarga, yaitu Pondok Pangandaran. Sebelumnya gua uda reservasi dulu, jadi begitu dateng langsung dapet tempat. Tadinya pengen makan di restoran chinese food, tapi waktu ditelpon rata-rata pada ga menerima reservasi. Selain itu setau gua kalo malam imlek harus pesen menu paket khusus imlek, yang harganya bisa 1 jutaan. Lah yang mau makan cuma 5 orang koq mahal amat, jadi uda paling bener deh makan di Pondok Pangandaran, hahaha.

Lalu malamnya anak-anak tidur pake baju tidur baru. Jayden punya dapet kado ulang tahun dari temennya, sementara Emily punya dibeliin omanya. Emak bapaknya mah pake baju tidur lama aja deh, hahaha. Setelah mereka tidur (dan kami sempet ketiduran), kami mulai masuk-masukin duit ke angpao yang uda dibeli suami sebelumnya. Tahun lalu angpaonya sempet berkurang karena salah satu sepupu gua uda nikah, tapi tahun ini nambah lagi karena dia uda punya anak, hahaha.

Anak-anak pake baju tidur baru. Walaupun nuansanya keliatan lebih kayak nuansa natal ketimbang imlek, tapi yang penting baru deh, hahaha.

  Angpao yang siap untuk dibagi-bagi. Ini punya gua semua, makanya jumlahnya sedikit. Kalo digabungin sama punya suami ya lumayan banyak juga.

Di hari imleknya, anak-anak pake cheongsam yang dibeli nyokap waktu dia ke Beijing bulan Desember lalu. Karena bahan cheongsam gitu biasanya panas dan ga menyerap keringat, gua siapin baju ganti buat mereka, yang tentunya baru juga.

Akhirnya Jayden punya cheongsam juga. Karena sayang kalo cuma dipake sekali doang, hari Seninnya dipake lagi ke sekolah. Kebetulan hari Senin itu anak-anak disuruh pake baju cheongsam atau yang bernuansa merah, jadi udalah pake lagi aja.

Kalo ini si amoy dari negeri Tiongkok. Gimana? Mirip Putri Huan Zhu ga? Hahaha.

Dari beberapa minggu sebelumnya gua uda ajarin buat gong xi gong xi. Emily ini anaknya cepet nangkep, diajarin sekali dua kali uda langsung bisa.

Amoy siap jalan-jalan cari duit, hahaha.

Destinasi pertama di hari itu adalah rumah adenya bokap. Ritual ini baru kami jalankan tiga tahun terakhir, setelah sebelumnya mereka yang selalu ke rumah kami. Kali ini kami yang kesana karena mereka sekalian ngundang keluarga besar istrinya juga. Dan lagi rumah mereka jauh lebih rapih daripada rumah kami yang uda berantakan sama mainan, hahaha. Tapi sebelum pergi, kami foto keluarga dulu, sekalian anak-anak kiong hi dulu sama oma opanya. Dan ga lupa sarapan misoa, yang merupakan makanan wajib tiap imlek selain bandeng dan babi-babian, hahaha.

Anak-anak mami Mel yang paling cakep. Ya iyalah paling cakep, namanya juga anak sendiri, hahaha.

Amoy sama kokoh siap cari cien, hahaha.

Tak lupa foto berempat. Ini uda paling mendingan diantara semua jepretan yang ada di galeri, hahaha.

Dapet angpao dari granny.

Dapet angpao dari grandpa.

Koko Jayden juga dapet angpao dari granny.

Dapet juga dari grandpa. Kalo Jayden mah uda ngerti duit, jadi uda tau abis gong xi gong xi bisa beli mainan, hahaha.

Sarapan misoa, makanan yang katanya bisa bikin rejeki kita panjang. Amin deh.

Sate babi. Yummy.

Kami berangkat dari rumah sekitar jam 10, karena emang disuruh ngumpulnya jam segitu. Kebetulan rumahnya deket, jadi berangkat agak mepet-mepet masih aman. Nyampe sana makanan uda tersedia banyak banget, bikin gua jadi pengen lempar timbangan, hahaha. Mood anak-anak juga cukup bagus, cuma makannya aja yang agak susah. Ya udah biarinlah makan sedikit, yang penting sering ngemil biar ga kelaparan.

Gimana? Bikin pengen lempar timbangan kan? Hahaha.

Sepupu yang selalu jadi temen curcol. Dulu waktu kecil main boneka bareng-bareng, sekarang gendong anak bareng-bareng juga.

Bokap nyokap ikutan mejeng.

Emily bareng granny dan grandpa.

Kali ini bareng kokonya. Tuh...susah kan bikin foto yang bener kalo sama anak-anak, hahaha.

Foto sama keluarga besar.

Dari situ kami lanjut lagi ke tempat sodaranya nyokap di Sunter. Silsilahnya gimana gua uda lupa, yang jelas disana ada si oma. Emily tidur selama perjalanan ke Sunter. Bahkan nyampe Sunter pun dia masih tidur. Lumayan deh kalo uda tidur, jadi ga rewel-rewel amat.

Dari Sunter lalu lanjut ke Serpong, ke tempat sodaranya bokap. Disini ada adenya opa dan anak-anaknya. Karena nyampe Serpong uda sore, jadi anak-anak numpang mandi, hahaha. Setelah itu baru lanjut ke Meruya, ke rumah adenya oma gua. Kalo disini abis kiong hi kiong hi, langsung makan malam. Tiap kali kesini gua selalu keingetan sama emak (maminya bokap, tapi gua manggilnya emak). Kenapa? Karena masakan si oma nyaris mirip sama masakan emak. Mulai dari pindang bandeng, babi kecap, ayam merah, semuanya mengingatkan gua sama emak. Ampe sekarang belom ada yang ngalahin enaknya masakan si emak. Dan sebelum pulang, anak-anak ganti baju tidur dulu. Siapa tau mereka ketiduran di mobil, kan ga perlu bangunin buat gantiin baju.

Hampir tiap tahun destinasinya selalu sama, karena memang yang tua-tua masih pada hidup semua. Tapi yang berbeda adalah anak-anak yang semakin besar. Jayden uda mulai ngerti kalo pertama ketemu harus langsung kiong hi kiong hi, sementara Emily juga uda bisa langsung disuruh kiong hi kiong hi. Bersyukur banget hari itu mood anak-anak selalu dalam keadaan bagus, dan cuaca juga cukup cerah walaupun paginya sempet hujan.

Hari Minggunya kami kumpul lagi sama koko dan adenya nyokap di restoran Sinar Medan di Batu Ceper, sekalian makan siang. Karena takut rame, gua reservasi dulu by phone. Tapi pas nyampe ternyata ga rame-rame amat. Sinar Medan ini gua bilang salah satu restoran chinese food yang makanannya enak-enak dan ga pake micin banyak-banyak. Koq tau? Soalnya kemaren abis makan leher gua baik-baik aja. Biasanya kan abis makan chinese food bawaannya selalu haus melulu, nah kemaren itu engga. Harganya juga sebanding sama porsinya. Makanya waktu nyokap bilang mau ajak makan sodara-sodaranya, gua langsung rekomen Sinar Medan.

Chinese New Year hari kedua.

Malamnya baru kami bukain angpao anak-anak. Pendapatan mereka tahun ini hampir sama kayak tahun lalu, hampir dua kali lipat dari angpao yang kami keluarkan. Makanya hanya pada saat imlek gua percaya dengan pernyataan "banyak anak banyak rejeki" hahaha. Walaupun itu haknya mereka berdua, tapi setidaknya kami bisa dibilang balik modal lah, hahaha.

Angpaonya si eneng.

Sementara angpaonya si koko uda bye satu amplop buat beli mainan, hahaha.

20 January 2020

Liburan Akhir Tahun 2019

4:46 PM 0 Comments
Liburan akhir tahun kemaren kami sama sekali ga kemana-mana, bahkan mudik pun juga engga. Penyebabnya tak lain tak bukan karena suami harus kerja. Bohonglah kalo gua bilang ga kecewa, tapi ya mau gimana lagi, demi dapur ngebul, kami harus puas liburan di Jakarta. Tapi kami punya cara sendiri untuk tetap bisa menikmati liburan.

Staycation.

Sebelum liburan nyokap bilang dia dapet voucher nginep di hotel Four Points by Sheraton selama 3 hari 2 malam. Dia bilang dia akan nginep disana selama 1 malam, dan sisa 1 malamnya biar buat kami. Nyokap mulai nginep setelah ulang tahun Emily, sementara gua besokannya abis pulang gereja.

Gua ga akan mereview banyak tentang hotelnya, karena ini bukan hotel untuk keluarga. Ga ada kolam renang, dan ga ada playground, apalagi kids club, ga ada juga. Tapi secara lokasi bisa dibilang strategis banget. Letaknya persis di depan Sarinah, dan ada halte busway Sarinah di deketnya. Kamarnya juga ga terlalu besar, tapi kasurnya empuk dan nyaman.

Merengut karena ga bisa berenang, hahaha.

Breakfastnya lumayan enak, malah lebih enak dibanding Hotel Kartika Chandra kemaren. Pilihan makanannya lebih beragam dan ada es krimnya. Uda gitu Jayden juga happy banget, karena ada meses di counter es krimnya. Percaya ga kalo Jayden tuh ga begitu suka makan es krim? Hahaha. Tapi dia doyan banget ama meses. Jadinya kemaren dia makan roti tawar pake meses doang. Pagi-pagi makan itu doang juga uda kenyang. Sementara dedenya ngemilin tomat, yang merupakan makanan favoritnya, hahaha. Bisa beda banget ya koko sama dedenya.

Tomat is my lyfe.

Naik Busway & MRT Part 1.

Pas staycation itu, Jayden bangun jam 5 pagi. Gua memang mengharapkan dia bisa bangun jam segitu untuk persiapan masuk SD, tapi ya ga pas lagi nginep di hotel juga sih. Gua kan maunya mumpung lagi di hotel, jadi bisa tidur lebih lamaan dikit. Uda gitu kalo Jayden uda bangun, biasanya dedenya digangguin ampe ikut bangun. Karena di hotel ga ada aktivitas apapun yang menarik, jadinya gua berinisiatif buat ngajakin naik busway.

Baru bangun tidur, belom mandi, masih pake baju tidur. Kemudian diprotes papinya, koq jalan-jalan pake baju tidur, hahaha.

Kami naik dari halte Sarinah menuju ke Blok M. Karena masih pagi banget, bisnya masih sepi, dan ACnya juga masih dingin.

Mau muter-muter naik busway.

Kami turun di halte Masjid Agung lalu balik lagi ke arah kota buat turun di Sarinah. Tapi Jayden berkali-kali bilang mau naik MRT juga. Jadinya gua iseng turun di halte Bunderan HI. Niatnya cuma pengen tau jalannya sejauh apa sih dari halte ke stasiunnya. Kalo misalnya ga jauh-jauh amat, ya udahlah yuk naik sekalian, mumpung disini. Eh ternyata begitu turun bis, nengok ke kiri, itu uda tinggal turun tangga ke stasiun MRT. Ga perlu jalan jauh, cukup turun tangga doang. Akhirnya kesampean juga Jayden naik MRT.

Naik busway mau balik ke Sarinah. Itu basah bukan karena hujan ya, tapi karena ACnya dingin sementara bisnya kosong. Untung anaknya pake baju tangan panjang, hahaha.

Stasiun MRT yang nyambung sama halte busway.

Saking girangnya mau naik MRT, ketawa ampe mata ilang gitu, hahaha.

Mesin kayak di Singapore. Tapi kami ga beli tiket ini, kami pake flazz.

Signature posenya Jayden selalu ada jempolnya, hahaha.

Keretanya juga sepi banget.

Karena sisa uang di kartu minim banget, jadi kami cuma naik ampe beberapa stasiun. Lupa sih ampe stasiun mana, tapi belom ampe naik ke atas. Pokoknya abis itu kami naik kereta di arah sebaliknya buat turun di bunderan HI.

Ternyata......ga boleh naik dan turun di stasiun yang sama, hahaha. Jadi dari bunderan HI, kami naik lagi lalu turun di Dukuh Atas. Waktu di kereta tuh announcernya bilang, kalo mau lanjut naik busway, KRL, atau ke arah bandara, turun di stasiun ini. Nah gua pikir tuh haltenya nyambung kayak di Bunderan HI, jadi ya pede-pede aja turun. Ternyata haltenya nun jauh disana, hahaha.

Mau balik lagi ke Bunderan HI.

Tetep jempolnya ga ketinggalan, hahaha.

Keluar dari Dukuh Atas pemandangannya kayak gini.

Kayak bukan di Jakarta ya, hahaha.

Jalan kaki ke halte buswaynya ngelewatin lorong ini.

Biarpun bukan di luar negeri, yang penting pemandangannya kayak di luar negeri, hahaha.

Kalo disini pada tertib nyebrang di zebra cross. Di komplek rumah gua biarpun ada zebra cross juga yang nyebrang suka pada seenak jidat. Tapi yang naik motor juga macam ga peduli ada lampu merah. KZL!

Setelah jalan kaki berkilo-kilo jauhnya, akhirnya kami nyampe juga di halte busway Dukuh Atas, hahaha. Jayden sih ga ngeluh cape, cuma jalannya lama, jadi sesekali gua gendong. Anggap olahraga pagi deh, hahaha. Kami pergi masih sepi, pulang uda rame sama yang mau ke kantor. Untung Jayden selalu dapet tempat duduk, dan naik turunnya juga selalu digendong sama petugasnya.

Dari halte Dukuh Atas, kami naik lagi ampe Sarinah, lalu balik ke hotel buat sarapan. Biarpun muternya cuma disitu-situ doang, tapi Jayden bilang dia happy. Kebahagiaan anak kecil tuh receh banget ya, dikasih naik busway yang cuma 3500 perak aja uda girang banget.

Naik Busway & MRT Part 2.

Tgl 31 Desember, lagi-lagi gua ngajakin Jayden buat naik busway dan MRT. Kali ini dengan persiapan lebih matang, bukan dadakan dengan saldo kartu seadanya, hahaha. Cuma pas gua jalan, tiba-tiba bokap nyokap mau ikut. Tapi sebelumnya gua kasih tau dulu, kita bakal jalan jauh dan turun tangga lumayan panjang. Soalnya bokap gua kan kakinya sakit, kadang suka ga kuat kalo jalan jauh-jauh. Tapi dia bilang gapapa, ya wes yuk kita capcus.

Kali ini berangkat dianterin suami ampe halte busway Harmoni, sekalian dia mau pergi kerja juga. Dari Harmoni, kami naik ke arah Blok M, lalu turun di Bunderan HI, trus lanjut naik MRT. Rutenya mirip-mirip kayak sebelumnya, tapi kali ini bisa naik MRT ampe ke atas, hahaha.

Siap-siap mau field trip keliling Jakarta bagian Pusat dan Selatan, hahaha.

Lagi-lagi keretanya masih sepi. Emang kalo mau naik MRT pas masih sepi kayaknya mendingan pagi-pagi deh.

Oma dan cucunya lagi bergaya.

Cucu yang paling ganteng.

Kali ini kami turun di stasiun Blok M, lalu jalan ke Plaza Blok M. Sebenernya pas kami nyampe tuh tenant di mallnya masih pada tutup, dan yang uda buka cuma JCO doang. Tapi karena ga ada tujuan lain, kami tetep ke Plaza Blok M dan nongkrong di JCO sambil sarapan donat, hahaha.

Anak kecil lagi nongkrong di JCO sambil sarapan donut.

Begitu yang lain uda pada buka, gua langsung beli Dejamu. Dejamu ini merupakan jamu kekinian yang uda dimodif supaya jadi lebih enak. Jangan bayangin jamu kayak mbok-mbok jamu yang rasanya pahit-pahit gitu ya, yang ini dijamin rasanya lebih seger dan enak. Tapi karena letaknya jauh banget dari rumah, dan ongkirnya lumayan, gua cuma bisa mupeng. Mumpung lagi disini, jadi sekalian beli deh.

Gua lupa ini varian yang mana, tapi yang pasti rasanya enak banget.

Setelah puas nongkrong, kami pulang naik MRT dan busway lagi. Kalo ga salah kami jalan dari Plaza Blok M itu sekitar jam 10.30, biar bisa makan siang di rumah. Rutenya juga sama, naik dari stasiun Blok M menuju Bunderan HI, lalu lanjut naik busway dan turun di halte Indosiar. Cuma kali ini dari Bunderan HI, bokap nyokap pulangnya naik grab, hahaha.

Petualangan hampir berakhir. Saatnya pulang, hahaha.

Dari halte busway Indosiar, kami pulang naik angkot. Jayden jelas happy banget bisa naik angkot. Dia ga tau ya, dulu maminya berangkat kerja pulang pergi naik angkot sama busway. Dari yang dulu bisnya masih bagus, lalu makin lama makin ancur ampe mau tutup pintu aja susah, hahaha. Sayangnya pas uda dipegang sama Ahok, gua uda bisa nyetir mobil, dan uda jarang naik busway lagi.

Abis banjir itu kan mobil gua masuk bengkel, otomatis jadi ga ada kendaraan buat kemana-mana. Pilihannya antara naik kendaraan umum atau grab. Masalahnya pas Jayden pulang sekolah tuh grab lagi mahal-mahalnya. Padahal jarak dari sekolah ke rumah deket banget, tapi harganya bisa ampe 25rb sendiri. Akhirnya gua ajak Jayden naik busway dan angkot, hahaha. Jalan dari sekolah ke halte sebenernya ga jauh-jauh amat, tapi kalo bareng anak yang modelannya kayak Jayden rasanya jadi jauh banget. Tapi lumayanlah bisa hemat sekitar 10rb, hahaha. Tapi kalo pulang siangan, harga grab paling cuma 15rb, ya mending naik grab.

Jadi begitulah cerita liburan kami kemaren. Memang cuma keliling Jakarta doang, tapi selama Jayden happy, rasa kecewa gua terhapuskan. Mudah-mudahan tahun ini ada liburan pengganti ya, hahaha.