10 June 2020

Hospital Playlist


 
Cast :

Cho Jung Seok : Lee Ik Joon
Yoo Yeon Seok : Ahn Jeong Won
Jung Kyoung Ho : Kim Jun Wan
Kim Dae Myung : Yang Seok Hyeong
Jeon Mi Do : Chae Song Hwa

Sinopsis :

"Wise Doctor Life" depicts the stories of doctors, nurses, and patients at a hospital. 5 doctors all entered the same medical university in 1999. They are now friends and work together in the same hospital.

Sinopsis diambil dari asianwiki.

Review :

Akhirnya gua menemukan drakor yang pemainnya ga cuma sekedar ganteng, tapi ceritanya juga bagus. Sebelumnya warning dulu, tulisan ini akan lumayan panjang dan mengandung spoiler. Buat yang belom nonton, mending jangan dibaca dulu.

Awalnya gua nonton Hospital Playlist ini karena rame banget di social media. Lalu begitu tau PDnim dan writernimnya sama kayak Reply series, gua jadi makin penasaran pengen nonton. Gua uda nonton Reply 1988 dan buat gua itu aja uda cukup bagus. Tapi kalo Hospital Playlist ini, entah kenapa dari awal uda sukaaaaaaaa banget. Malah gua lebih suka ini ketimbang Reply 1988. Sekali lagi ini selera ya. Please aku jangan dibully, hahaha.

Serial ini bukan cuma sekedar medical series biasa. Plot utamanya justru mengenai persahabatan kelima dokter ini. Ada Ik Joon yang tengil tapi kebapakan sekali, ada Jeong Won si anak Tuhan, Jun Wan yang kalo ngomong blak-blakan tapi bisa romantis, ada Seok Hyeong yang anak mami tapi peka sama ibu hamil, dan terakhir ada Song Hwa yang paling cantik sekaligus pintar. Dan karakter mereka berlima kuat banget, terutama Song Hwa. Persahabatan mereka berlima juga digambarkan solid dan kompak banget. Contoh tipe geng yang karakter personilnya dewasa banget.

Alurnya sendiri ga bertele-tele, dan episode 12 buat gua itu klimaks banget. Tapi kemudian berlanjut ke season 2 tahun depan. KZL! Hahaha. Yang menarik disini, walaupun ini medical series, tapi scene operasi yang berdarah-darahnya minim banget. Selain itu kisah-kisah pasiennya juga banyak yang menarik untuk diikutin. Gua bisa terharu ketika ada pasien yang akhirnya bisa selamat, tapi sekaligus bisa ikut nangis ketika ada yang meninggal. Dan puncaknya ya di episode 12 itu. Mulai dari ibu hamil yang janinnya meninggal dalam kandungan, lalu anak yang disuruh Ik Joon untuk meluk ibunya, dan terakhir waktu Yoon Bok tahu kalo Song Hwa yang dulu ikut ketika operasi ibunya. Semua sukses bikin gua berlinang air mata. Dan gua juga nangis waktu salah satu pasiennya Jun Wan yang masih bayi meninggal. Padahal cuma drama doang, tapi hati gua berasa ikut nyes liat ibunya.

Akting semua pemain-pemainnya juga bagus-bagus. Kelima pemeran utama itu bisa mengimbangi satu sama lain, dan dokter-dokter lainnya pun juga sama. Bahkan cameo-cameo yang jadi pasien atau keluarga pasiennya pun juga aktingnya jempol semua. Sinematografinya juga memanjakan mata banget. Dan mereka juga memperhatikan detail-detail kecil di setiap settingnya. Tapi yang paling the best tentu adalah soundtracknya. Semuanya enak didenger dan ngeblend banget sama dramanya.

Kalo ngebahas drama ini tentu ga lengkap kalo ga ngebahas tentang kisah cinta mereka masing-masing. Couple favorit gua tentu Winter Garden Couple, yaitu Jeong Won dan Gyeo Wool. Padahal interaksi mereka berdua minim banget, tapi entah kenapa tiap kali ngeliat mereka berduaan tuh gua bisa ikut baper. Makanya seneng banget waktu liat kapal ini akhirnya berlayar juga, hahaha. Dan anak Tuhan tuh langsung to the point. Kalo ada cewe yang menyatakan cinta, ga usah jawab iya, tapi langsung dicium biar beres, hahaha.

Serial ini merupakan the best drakor yang gua tonton tahun ini. Bukan cuma sekedar bagus, tapi juga banyak value yang bisa kita ambil. Semua karakternya bisa bersikap dewasa dan bijak dalam mengambil setiap keputusan. Ga ada tokoh antagonisnya, ga ada ibu yang ga setuju dengan pilihan anaknya, ga ada dokter yang berambisi untuk meraih keuntungan dan menjadi hebat, dan ga ada fantasy apapun. Tapi hati gua hangat selama nonton serial ini. Buat yang suka Reply series, pasti suka juga sama serial ini.
Couple Favorit 💙💙💙


Lagu favorit yang ternyata lagu lama. Pantes kayaknya pernah denger.

31 May 2020

Online Food Part 2

Sebelum menulis panjang lebar, gua mau ngucapin.....

Selamat Hari Raya Idul Fitri
Mohon maaf kalo ada salah-salah kata dalam menulis ya.

Karena uda bukan bulan puasa, jadi boleh dong posting yang enak-enak dan bikin ngiler, hahaha.

Besok uda bulan Juni, dan itu berarti, sebentar lagi perekonomian pelan-pelan mulai kembali seperti biasa. Kalo menurut apa yang tersebar di whatsapp group sih, karyawan mulai kembali kerja di kantor, mall mulai dibuka, dan tempat-tempat ibadah juga mulai bisa digunakan kembali. 

Sejujurnya gua merasa kita belom siap untuk membuka kembali tempat-tempat umum, karena kasus di Indonesia ga turun, malah kemaren itu sempet mencapai angka 900an, yang mana katanya angka yang paling tinggi. Tapi kalo tunggu angkanya menurun bahkan nol, gua bilang kayaknya masih lama. Soalnya kebanyakan orang-orang masih kurang aware dengan pandemi ini. Apalagi setelah kemaren ada berita di......ah sudahlah. Kalo diinget-inget rasanya masih kesel. Sementara orang-orang yang dirumahkan atau di-PHK kan tetep butuh makan, dan kalo nunggu virusnya hilang, bisa-bisa orang bukan mati karena virus, tapi mati kelaparan. Makanya jadi serba salah ya.

Lalu sekolah gimana? Gua termasuk salah satu orangtua yang berharap banget bulan Juli anak-anak bisa kembali ke sekolah. Kenapa? Karena Juli nanti ART gua semuanya uda fix akan pulang kampung, dan belom tentu balik lagi. Gua juga masih agak galau mau nyari ART baru atau engga. Kalo seandainya Jayden masih home learning dan ga ada ART, gua akan sangat kelimpungan. Karena sekarang aja selama google meeting, Emily harus "diumpetin" supaya Jayden bisa fokus belajar. Kalo nanti ga ada ART, siapa yang mau jagain Emily. Kalo misalnya Jayden sekolah, minimal urusan pelajaran bisa gua serahin ke guru-gurunya. Di rumah tinggal ngulang dan itu bisa dilakukan kalo papinya uda di rumah, jadi ada yang bantu jagain Emily. Itu baru urusan sekolah, belom urusan lainnya. Ngebayanginnya aja uda mabok, hahaha.

Jadi daripada mabok, mending kita bahas yang enak-enak aja yuk. Kali ini gua mau lanjutin nulis tentang online food yang gua beli selama masa karantina ini, termasuk dagangan sendiri yak, hahaha.

Kopi Susu.

Selama masa karantina ini konsumsi kopi gua lebih banyak dari biasanya. Karena untuk tetap waras, gua butuh asupan kopi, hahaha. Tapi kadang-kadang sore jadi suka ngopi dan berakibat malemnya ga bisa tidur, lalu berakhir dengan nonton drakor, hahaha.


Ownernya Kopi Jendela ini salah satu temen gua. Lokasinya ada di Bella Terra, dan bisa GrabFood atau order di Tokopedia dengan nama Kopi Jendela Bella Terra. 

Kemaren itu gua pesen kopi susu, asian dolce latte, thai tea, dan ice shaken oreo. Semuanya enak-enak, cuma yang oreo agak kemanisan dikit. Mungkin besok-besok kalo pesen bisa less sugar. Gua paling suka yang asian dolce latte. Rasanya ga terlalu manis dan enak banget. Sebelumnya juga suami pernah beli yang rose latte, dan dia bilang itu yang paling enak, karena ada aroma rosenya gitu.


Kalo ini ownernya salah satu anak remaja di gereja gua. Lokasinya ada di Pasar Senen dan bisa GoFood.

Ini kopi susu biasa, tapi rasanya asli enaaaaaakkk banget dan ga terlalu manis. Sebelumnya gua beli kopi susu salah satu keluaran mini market dan suami bilang itu manis banget. Begitu cobain yang ini, dia bilang ini baru manisnya pas di mulut, hahaha. Mungkin karena istrinya uda manis kali ya, jadi ga perlu minuman yang manis-manis lagi, hahahaha. Selain jual yang botol ukuran 250 ml, mereka juga jual yang 1 liter. Belakangan gua juga belinya yang literan, biar minumnya puas.

Dim Sum.

Siapa yang kangen banget makan dim sum? *angkat tangan* Hahaha. Kebetulan banget ada temen gua yang jualan dim sum dengan harga yang affordable. Begitu dia buka PO, langsung deh gua order.


Dimsum27 ini sistemnya PO, tapi kadang-kadang ada yang ready stock, cuma ga banyak. Lokasi pengirimannya dari Sunter, tapi untuk area Jakarta Barat bisa pesen lewat gua, biar ongkirnya ga kemahalan. Cuma kirimnya via ojol instant ya. Soalnya kalo sameday takutnya nanti rusak karena kelamaan di jalan.

Varian dimsumnya lumayan banyak. Ada siomay, hakau, pangsit, wonton, ceker, dan bakpao. Rasanya enak-enak semua, terutama cekernya. Jarang banget loh ada online shop yang jual ceker frozen. Kalo suami paling suka sama bakpao coklatnya. Jayden suka sama pangsit gorengnya. Rasanya ga kalah sama yang di restoran.

Snack.

Di masa karantina ini, yang paling sering ngeluh laper adalah Jayden. Seringnya dia ngeluh laper kalo lagi nonton TV. Jadi stok cemilan di lemari tuh harus selalu tersedia. Segala macam snack gua siapin, mulai dari biskuit, puding, roti, kue, kentang goreng, sampai yang agak berat kayak pizza, hahaha. Itu sebabnya sekarang badannya agak lumayan berisi. Mungkin kalo diliat sekilas kayak ga ada perubahan, tapi kalo bajunya dibuka, tulang-tulangnya uda mulai ketutup daging. Cuma emang ga yang ampe gemuk banget, tapi minimal ga sekurus dulu deh.


Kali ini gua ga kenal sama ownernya, tapi gua uda beberapa kali transaksi sama toko ini di Tokopedia dan selalu memuaskan.

Kebetulan kemaren pas ngubek-ngubek liat ada popcorn, dan harganya ga terlalu mahal. Karena Jayden doyan banget sama popcorn, gua coba beli 3 pcs dulu. Gua beli yang rasa butter, sweet butter, dan choco. Selain itu ada rasa caramel, milk, vanilla, dan cheese. Jayden paling suka yang butter dan sweet butter, sementara yang choco kurang begitu suka, akhirnya mami yang cemilin deh, hahaha. 

So far rasanya enak-enak dan garing. Emily aja bisa makan dan doyan juga. Jadi kalo kokonya lagi makan, dia akan nyamperin dan bilang "ta didit (minta sedikit)" hahaha. Minta sedikit tapi sering, ya sama aja atuh nak. Transaksi di tokonya juga selalu cepet dikonfirmasi, cuma karena gua pake pengiriman yang bebas ongkir, jadi nyampenya agak lama. Ya namanya free, mau nyampe kapan juga no complain lah, hahaha.

Ini jualan temen gua juga, tapi di IG pribadinya. Buat yang berminat, bisa hubungi gua ya, nanti gua kasih contactnya dia.

Kalo ini snack favoritnya Jayden yang lain. Kentangnya ini uda berbumbu, kayak di restoran fast food itu, jadi ga usah dikasih apa-apa uda enak banget. Jayden ya jelas doyan. Coba kalo dia sekolah dan masih masuk pagi, pasti akan ada salah satu menu yang ada kentangnya. Mamak anti ribet, hahaha.

Selain kentang, dia juga jualan yang lain. Ada chicken wing, hekeng, babi panggang, siomay, dan salmon frozen. Gua uda pesen salmonnya, cuma karena PO, barangnya belom dateng. Tapi temen gua yang uda pernah beli bilang salmonnya fresh banget.

Salmon Mentai.

Sejujurnya gua baru ngeh ada menu yang namanya salmon mentai ya karena karantina ini, hahaha. Sebelumnya ga pernah tau dan ga pernah coba juga. Asal buka instagram, si salmon mentai ini selalu wara-wiri, baik itu di feed maupun di story, dan sukses bikin gua penasaran. Pas banget kapan itu temen gua ada buka PO salmon mentai, langsung deh gua order 1 buat cobain.


Dan ternyata rasanya enak banget loh. Gua ga tau kalo yang lain karena ga pernah cobain, tapi yang temen gua punya ini salmonnya ga pelit dan mayonya berlimpah banget. Emily juga doyan ampe ngabisin hampir separonya, hahaha. Cuma mayonya dia ga suka, jadi kudu gua singkirin dulu. Setelah itu gua uda repeat order lagi saking enaknya, hahaha.

Udang Mentah.

Nah....kali ini giliran dagangan gua sendiri, hahaha. Jadi demi menyambung hidup dan bisa bayar uang lesnya Jayden, gua menerima tawaran nyokap untuk jualan udang. Sebelumnya uda pernah ditawarin, cuma gua masih maju mundur, karena pikir jualan roti uda cukup. Tapi belakangan penjualan roti yang lewat gua agak menurun, jadi gua coba jualan yang lain, salah satunya ya udang ini.


Gua jual sistem PO, karena harus mempertimbangkan ongkos kirim dan jadwal kedatangan dari tambaknya. Tapi biasanya gua lebihin beberapa kilo buat ready stock. Udangnya sendiri udang fresh, cuma kalo stock gua taro di freezer biar ga rusak. Pengirimannya dari rumah gua di Jakarta Barat, dan kirimnya harus via ojol instant.

Udangnya sendiri seger dan gede-gede banget. Gua uda cobain buat dimasak sendiri, dan beneran enak. Jadi buat yang doyan makan udang atau perlu udang buat usahanya, bisa hubungin gua ya.

Udang saos padang yang gendut-gendut banget.

Roti.

Terakhir tak lain tak bukan adalah.....Anyar Bakery! Hahaha. Ayo buat yang suka makan roti atau lapis surabaya, cus buruan diorder. Karena yang ini uda pasti terkenal enak, murah meriah, dan sehat.



Jadi demikianlah makanan-makanan yang gua beli selama masa karantina ini. Siapa tau bisa jadi referensi buat kalian. Walaupun yang namanya selera itu beda-beda, tapi minimal bisa berbagi info ya. Karena di masa-masa mendatang kayaknya online food akan semakin menjamur ketimbang kita makan di restoran.

Ada online food lain yang kalian rekomendasikan? Share yuk.

23 May 2020

Kumpulan OOTD Emily

Sesuai janji, kali ini gua mau posting OOTD-nya Emily. Tau kan OOTD itu apa? Buat yang ga tau, OOTD tuh singkatan dari Outfit Of The Day, macam fashion blogger gitu deh, hahaha.

Siapapun pasti setuju kalo baju anak cewe tuh lucu-lucu banget. Dan ga cuma baju, tapi semua perintilan seperti bando, anting, sepatu, dan aksesoris lainnya juga lucu-lucu semua. Kalo duit gua ga berseri kayak Sandra Dewi sih pasti uda gua borong semua tuh baju-baju yang ada di online shop, hahaha. Tapi kemudian gua sadar, selain duit gua masih harus diirit-irit demi masa depan yang lebih cerah, anak kecil itu cepet gedenya. Lagian Emily lebih jarang keluar rumah ketimbang Jayden dulu, jadi punya baju bagus juga percuma kalo jarang dipake, hahaha.

Kumpulan OOTD kali ini uda gua sortir, dan sengaja gua masukin yang anaknya uda bisa duduk atau berdiri. Sebagian uda pernah gua posting waktu update milestonenya dia, jadi yang ini fotonya baru-baru semua. Sayangnya karena lagi masa karantina, dua bulan ini ga ada foto OOTD deh. Seminggu sekali sih beberapa baju pergi suka dipake-pakein, cuma kayak gaun-gaun gitu kan panas kalo pake di rumah. Lagian anaknya kayak ngerti, kalo di rumah ya pake baju rumah, hahaha.

Daripada intronya makin kepanjangan, yuk kita intip fashion terkini ala Emily. Siapa tau ada yang mau endorse, hahaha.

Ke gereja pake merah-merah biar makin cetar. Bajunya itu kalo ga salah kado, rok sama bandonya gua beli di online shop, dan kaos kakinya beli di pameran waktu gua hamil. Roknya masih bisa dipake ampe sekarang, cuma uda agak pendek, sementara bajunya uda dilungsurin ke sepupunya.

Bajunya merupakan hadiah dari sodaranya nyokap yang tinggal di Paris. Kaos kakinya beli di online shop, dan sepatunya dibeliin omanya. Gua suka banget kalo Emily uda pake baju ini, keliatan cantik dan lucu. Anak siapa dulu dong, hahaha.

Kali ini Emily siap jalan-jalan ke mall. Semua outfitnya dibeliin nyokap kecuali bandonya. Kalo ga salah bandonya gua beli sama Olip deh. Tapi itu bando juga cuma bertahan sebentar doang di kepala, hahaha.

Aku window shopping dulu ya mami, hahaha. Bajunya merupaka hadiah ulang tahun dari oma tetangga sebelah rumah, celananya gua beli di online shop, dan bandonya kalo ga salah bawaan dari salah satu dressnya dia deh.

Aku uda rapih mau ke sekolah minggu. Bajunya dibeliin nyokap, sementara celananya bekas Jayden punya, hahaha. Enaknya kalo anak kedua cewe tuh, dia bisa pake baju bekas kakaknya, apapun gender kakaknya. Dan karena Emily lebih gembul, banyak baju-bajunya Jayden yang dipake ampe umur 3 tahun masih muat, sementara dipake Emily uda ngepas, hahaha.

Bajunya ini merupakan hadiah lahiran, dan baru kepake ketika Emily umur 1 tahun. Cuma karena bahannya lumayan tebel dan kita ga tau kapan mau pergi ke negara yang dingin-dingin, jadinya dipake buat jalan-jalan ke mall deh. Gimana? Mirip artis Korea kan? Hahaha.

Kali ini mau pergi jemput koko, jadi pake bajunya yang simple-simple aja. Dressnya ini kalo ga salah kado lahiran deh. 

Dress cakep ini dibeliin nyokap waktu dia ke Thailand, dan dipake pertama kali waktu baptisan. Tapi kan sayang kalo cuma dipake sekali doang, jadi kadang-kadang dipake lagi kalo ke sekolah minggu. Ampe kadang orang-orang pada nanya, Emily mau dibaptis ya, hahaha. Stockingnya gua beli di online shop barengan sama kaos kaki yang ada motifnya itu.

Kali ini tampil agak santai tapi rapih, lengkap dengan kunciran air mancurnya, hahaha. Jeansnya ini kalo ga salah bekas Jayden juga deh. Lumayan banyak bajunya koko yang bisa dipake buat nongkrong, apalagi kalo nongkrongnya di perpustakaan. Siapa tau ketemu cowo yang modelnya kayak Rangga ya nak, hahaha.

Sekian kumpulan OOTDnya Emily kali ini. Sebenernya masih ada beberapa lagi sih, cuma kebanyakan fotonya pada goyang. Duh....mudah-mudahan ini virus cepet pergi deh ya, biar Emily bisa jalan-jalan lagi dan baju bagusnya pada kepake semua, hahaha. 

20 May 2020

Emily 17 Month

Kayaknya uda lama ya ga posting perkembangannya Emily. Waktu gua ngubek-ngubek blog, ternyata terakhir update itu waktu dia umur 10 bulan, dan sekarang anaknya uda 17 bulan. Padahal dulu perkembangan kokonya selalu rajin gua update tiap bulan ampe umur 12 bulan. Jadi demi tidak menimbulkan kecemburuan di kemudian hari, mari kita update borongan milestonenya Emily.

Perkembangan Fisik.

Sejujurnya jadwal vaksinnya Emily ini molor banget, jadi gua ga pernah update berat dan tinggi dia. Tapi dua bulan lalu ditimbang itu sekitar 11 kg, dan setelah itu kayaknya sempet turun gara-gara kena Flu Singapore. Pipi gembulnya sempet hilang, dan lehernya jadi keliatan gara-gara berat badan turun. Tapi ini anak pulihnya cepet sih. Ga butuh waktu lama buat nongolin pipi gembulnya lagi, hahaha.

Foto ga lama setelah sakit, pipinya agak sedikit mengecil.

Makan.

Sebenernya kalo dibilang makannya gampang ya ga juga, kadang-kadang suka susah kalo makanannya ga cocok atau nasinya terlalu keras. Dan porsinya kalo dibandingin Jayden dulu malah kayaknya lebih banyak Jayden. Cuma postur badannya Emily emang dari lahir uda keliatan lebih berlemak. Mungkin dia tipe yang makan apapun jadi daging, hahaha.

Sejak umur 10 bulan gua uda kasih nasi orang dewasa, cuma kadang-kadang dibuat agak sedikit lebih lembek biar makannya cepet. Tapi yang bikin gua agak takjub, dia uda bisa makan kerupuk, nugget, enoki goreng tepung, atau makanan keras lainnya. Apalagi kalo makanan-makanan tersebut ada di piring kokonya, makin semangat tuh makannya. Padahal di piring dia ada makanan yang sama, tapi tetep makanan koko yang lebih menarik, hahaha.

Ngemil nugget.

Kenapa gua takjub? Karena dulu Jayden waktu seumur Emily agak susah buat ngunyah. Semua makanan langsung telen tanpa melewati proses ngunyah. Gua dulu ampe mikir, apa gara-gara itu ya kenaikan berat badannya agak seret. Jayden baru bener-bener bisa ngunyah dengan baik itu ketika uda umur 2,5 tahun. Sementara Emily dari umur 6 bulan uda lumayan bisa ngunyah. Mungkin juga karena Emily sempet dicobain metode BLW ketika mulai MPASI, jadi ada stimulasi buat belajar ngunyah. Tapi makanannya tetep gua kasih kuah yang banyak, biar ngunyahnya cepet, hahaha.

Minum.

Gua lupa tepatnya kapan, tapi dari sebelum umur 1 tahun, Emily uda bisa minum pake sedotan. Dan anak ini ga perlu disodorin minuman, dia bisa cari minum sendiri. Tinggal gelasnya kita taruh di tempat yang terjangkau, nanti dia akan ambil sendiri kalo mau minum. Beda sama kokonya yang ampe sekarang harus disuruh minum baru mau minum.

Sejak bisa minum pake sedotan, kalo pergi-pergi jadi enak, tinggal bawa botol yang ada sedotannya aja. Dan sama halnya kayak makanan, botol minum koko selalu lebih menarik untuk diminum, hahaha. Ampe gua keluarin botol minum yang serupa kayak punya Jayden, tetep aja yang kadang diminum ya yang punya Jayden. Padahal botol minum dia letaknya ga jauh dari punya Jayden, hahaha.

Botol minum koko selalu lebih menarik ya nak.

Untuk susu, Puji Tuhan Emily masih ASI, cuma sesekali gua kasih susu bubuk yang full cream. Menurut dokternya sih boleh-boleh aja, yang penting cuma sebagai selingan, bukan pengganti makanan. Tapi selama masa karantina ini, Emily selalu full direct breastfeeding, ga pernah minum yang perahan sama sekali. Dan gua pun juga uda stop mompa. Pokoknya selama mami di rumah, warung susu buka 24 jam deh, hahaha.

Bicara.

Buat yang follow instagram gua pasti sering liat instastory Emily lagi ngoceh. Ngomongnya emang lebih telat daripada Jayden, tapi sekalinya uda bisa ngomong, kosakatanya langsung dapet banyak.

Sekarang dia uda bisa ngomong mami, papi, koko, dede, cici, nenen, mamam, mimi, mbak, dadah, hai, dan masih banyak lagi. Tapi ada juga yang cuma dapet ujungnya doang. Kayak mata dia bilang tata, laba-laba dia bilang baba, baca dia bilang caca, hahaha. Dan ada juga yang katanya jauh banget dari kata aslinya. Kayak nonton jadi kokok, peppa pig jadi baji, handphone jadi po, hahaha.

Emily juga uda bisa ngomong dua kata juga. Misalnya "koko, gada (ga ada)" atau yang paling sering diucapin adalah "mami, nenen" hahaha. Dia juga uda tau kepemilikan barang. Kalo liat legonya Jayden, dia akan bilang koko. Kalo liat botol minum si suami, dia akan bilang papi, atau kalo liat buku agenda gua, dia akan bilang mami.

Sejauh ini gua selalu bisa nangkep apa yang dia ucapin. Dan gua selalu ajarin kata-kata baru yang benar tiap hari. Karena katanya kalo ngajarin anak ngomong itu, kitanya juga harus ngomong yang bener. Jadi anak yang ikut apa yang kita ucapin, bukan kita yang ikut mereka.

Motorik.

Motorik halusnya Emily jauh lebih bagus daripada Jayden. Itu sebabnya gua ga pernah siapin aktivitas apapun untuk melatih motorik halusnya, karena dia bisa melatih motoriknya sendiri, hahaha. 

Tanpa disuruh, dia uda berinisiatif pegang sendok sendiri. Sesekali juga suka makan sendiri.

Bahkan Emily uda mulai bisa pegang pensil dengan mantap dan mulai ikut coret-coret. Mungkin karena sering ngeliat kokonya tulis-tulis kali ya, dia jadi pengen ikut-ikutan. Dan gua pikir itu suatu hal yang baik. Karena Jayden dulu ampe gua lesin gambar supaya bisa belajar pegang pensil yang bener.

Belajar dulu ya gaes. Lumayan bisa anteng lama kalo lagi begini.

Dan dia juga bisa buka tutup botol apapun, mulai dari botol minum, botol aqua, sampe botol minyak telon. Tapi jadinya ga boleh taro botol sembarangan. Kemaren abis numpahin hair lotion gara-gara dia bisa buka tutupnya sendiri, hahaha.

Bisa buka tutup botol minum papinya.

Tapi untuk motorik kasar masih lebih bagus Jayden. Mungkin karena Jayden anak cowo kali ya. Emily baru lancar jalan itu kalo ga salah menjelang umur 14 bulan, dan setelah itu mulai deh ga bisa diem. Kata siapa anak cewe lebih kalem? Emily sama ga bisa diemnya kayak Jayden. Dan biarpun dia cewe, hobinya ya manjat-manjat juga, hahaha.

Fokus.

Dibanding Jayden, Emily juga anaknya lebih fokus. Dia bisa betah duduk lumayan lama ketika sekolah minggu online, atau ketika baca buku. Cuma kalo fokus mukanya keliatan jutek, hahaha.

Mukanya ga santai ya, hahaha.

Senyum atuh nak.

Fokus baca buku.

Dia juga uda mulai bisa mengikuti perintah. Misalnya gua suruh taro baju kotor ke keranjang cucian, dia akan langsung nurut. Atau kalo gua minta tolong dia buang sampah, dia pasti akan langsung menuju ke tong sampah sambil bawa barang yang mau dibuang.

Tidur.

Sejak masa karantina ini, tidur siangnya Emily cuma satu kali doang, dan itu pun ga lama, paling cuma 1,5 jam. Soalnya biar jam tidur malamnya sama kayak Jayden. Emily ga kayak Jayden, jadwal tidurnya suka berantakan. Kalo Jayden dulu, biarpun tidur siangnya ampe 3 jam dan bangun jam 5 sore, dia akan tetep tidur malam jam 9. Sementara Emily, kalo siangnya kelamaan tidur, malamnya bisa tidur jam setengah 10. Gua kan jadi ga bisa nonton drakor kalo dia belom tidur, hahaha.

Jadi 15 menit setelah selesai makan siang, gua akan langsung bawa Emily ke kamar untuk ditidurin. Kalo tidur siang ga pernah ada drama, begitu disusuin ga lama pasti akan langsung tidur. Tapi kalo tidur malam, uda bolak balik disusuin kanan kiri tetep ga akan tidur-tidur kalo belom waktunya tidur. Jadi biar kata haram hukumnya bangunin anak balita, tapi kalo tidur siangnya uda kelamaan, gua tetep akan bangunin. Biarinlah dia nangis cetar membahana, yang penting malemnya ga tidur kemaleman, hahaha.

Tidur siang pake bunny kesayangan.

Belakangan bonekanya ganti sama yang ini, hahaha.

Toilet Training.

Sejak Emily kena ISK (Infeksi Saluran Kencing), pemakaian diapernya mulai gua kurangin. Jadi kalo siang hampir ga pernah pake diaper. Gua selalu rutin pipisin atau bawa ke toilet kalo ada tanda-tanda mau pup. Bahkan tidur siang pun juga ga pernah pake diaper. Jadi kalo lagi tidur terus ngompol tuh rasanya males banget buat gantiinnya, hahaha. Soalnya kalo ga diganti nanti masuk angin, tapi kalo diganti pasti kebangun dan nangis. Cuma ya mau ga mau tetep gua gantiin, dan untungnya abis itu bisa ditidurin lagi, hahaha.

Emily pake diaper di siang hari tuh biasanya kalo lagi pake baju yang agak bagusan. Selama dua bulan ini di rumah melulu, otomatis baju perginya ga kepake sama sekali. Daripada nanti keburu kekecilan kan sayang, jadi tiap hari Minggu dipakein, biar berasa kayak mau pergi ke sekolah minggu, hahaha.

Pake baju cakep dengan muka ga santai.

***

Selesai sudah update borongannya Emily. Abis ini gua mau update kumpulan OOTD-nya Emily. Sayang uda difoto pake baju bagus kalo ga dimasukin ke blog. Soalnya Jayden dulu ada postingan OOTD-nya sendiri, masa Emily yang cewe ga ada, kan ga adil, hahaha. Mudah-mudahan bisa update dalam waktu dekat ya.

Salah satu OOTDnya Emily.

18 May 2020

Hotel King



Cast :

Lee Dong Wook : Cha Jae Wan
Lee Da Hae : Ah Mo Ne
Wang Ji Hye : Song Chae Kyung
Im Seul Ong : Sun Woo Hyun
Lee Deok Hwa : Lee Jong Goo
Kim Hae Sook : Baek Mi Nyeo

Sinopsis :

As a child, Cha Jae Wan was a beggar. He was also physically abused by the leader of a group of beggars that he belonged to. One day, Jae Wan killed the leader of the group by accident and he passed out. When awoke, he found himself in a luxurious hotel. A man, Lee Joong Goo tells Cha Jae Wan that his father, Ah Sung Won, abandoned him and his mother. Jae Wan vows to take revenge on his father for his deceased mother.

Now, Cha Jae Wan works as the general manager for HOTEL CIEL. The hotel is run by none other than Ah Sung Won. One day, Cha Jae Wan tells Ah Sung Won that he is his father and he should reveal that publicly. Ah Sung Won though reacts unexpectedly and dies. After his death, his only child, Ah Mo Ne appears at HOTEL CIEL. She acts arrogant, but others are unaware that Ah Mo Ne is actually afraid of being alone and she is also suspicious of her father's death. Ah Mo Ne struggles to keep HOTEL CIEL.

Sinopsis diambil dari asianwiki. 

Review :

Niatnya mau rutin nulis, tapi bulan Mei uda separo jalan baru update blog lagi. Salahkan drama Korea! Hahaha. Lagian sekarang laptopnya suka dipake si suami juga buat kerja. Jadi kadang-kadang sambil nunggu dia selesai kerja, gua nge-drakor dulu dan berakhir dengan ngantuk dan ketiduran. Padahal banyak yang mau ditulis, hahaha. Kali ini mumpung ada waktu nulis, gua mau review serial Hotel King.

Begitu selesai nonton Touch Your Heart, gua belom bisa move on dari Lee Dong Wook dan mulai ngubek-ngubek serial dia yang lama, lalu Renie merekomendasikan Hotel King. Hotel King ini merupakan serial tahun 2014, dan ratingnya cukup tinggi. Waktu gua baca reviewnya, banyak yang bilang bagus, jadi mulailah gua tonton.

Dan kesan pertama gua adalah....Lee Dong Wook ganteng banget! Hahaha. Biarpun episodenya panjang, tapi gua puas banget ngecengin muka dese dengan tatapan mata yang tajam menusuk. Dan ga cuma ganteng, tapi aktingnya gokil keren banget. Tatapan matanya kadang bisa penuh kebencian, tapi kadang bisa lembut, dan kalo lagi nangis tuh bawaannya pengen gua peluk deh, hahaha.

Tapi chemistry dengan Lee Da Hae ga segreget waktu sama Yoo In Na. Aktingnya Lee Da Hae sendiri bagus sih, dan bisa mengimbangi aktingnya Lee Dong Wook dan pemeran-pemeran lainnya, cuma romantic scenenya ga bikin gua gremet-gremet. Mungkin karena gua ngebandingin sama Touch Your Heart kali ya, padahal genrenya beda, dan otomatis romantic scenenya juga beda. Tapi di otak gua masih kebayang-bayang manisnya Lee Dong Wook dan Yoo In Na, jadi ngeliat Lee Da Hae tuh kayak biasa aja, hahaha.

Ceritanya sendiri drama abis, yaitu tentang perebutan kekuasaan dan balas dendam. Tapi karena gua uda lama ga nonton serial model begini, jadi cukup menikmati setiap episodenya. Walaupun di pertengahan episode alurnya agak melambat, tapi plot twistnya lumayan jadi kejutan. Dan yang menarik di serial ini adalah, karakternya semua dibuat abu-abu. Jadi kita ga tau dia baik atau jahat sampai pertengahan episode.

Padahal sebelumnya gua uda bilang ga mau cari tontonan yang berat-berat karena hidup uda berat, eh....kemakan omongan sendiri, hahaha. Dan begitu serial ini selesai pun gua masih belom move on dari Lee Dong Wook. Tapi mau nonton serial dia yang lain kayaknya ga ada yang reviewnya semenarik tiga serial yang gua tonton sebelumnya. Jadi mari kita menata hati dan move on ke serial lainnya. Anchor-nim mungkin? Hahaha.

Ganteng banget kalo rambutnya diginiin, hahaha.

Begini juga ganteng. Pokoknya kalo rambutnya begini jadi ganteng deh.

30 April 2020

Kegiatan Selama Masa Karantina

Siapa yang uda mulai butek di rumah aja? *angkat tangan* Hahaha. Makanya biar ga butek-butek amat, dari kemaren gua ngomongin tentang aktor Korea yang tampan dan rupawan di instagram. Tak lupa kuucapkan terima kasih kepada Lee Min Ho yang akhirnya membuat weekend gua semakin berwarna. Sekarang kalo di social media uda mulai wara-wiri tampang gantengnya Lee Min Ho, berarti gua tau weekend akan datang, hahaha.

Tapi tenang, kali ini bukan mau nulis tentang drama Korea atau artis-artisnya. Biar blog ini isinya lebih berfaedah, gua mau tulis kegiatan-kegiatan yang gua dan anak-anak lakukan selama masa karantina ini, selain jualan roti ya. Sekalian biar ada kenang-kenangannya juga.

Home Learning

Kegiatan ini awalnya gua anggap sebagai "beban" karena setiap nemenin Jayden menyelesaikan tugas sekolahnya tuh emosi gua selalu terkuras. Tapi ketika gua mendengar keluhan ibu-ibu lain yang anaknya uda pada SD, gua bersyukur semua ini terjadi ketika Jayden masih TK. Walaupun banyak, tapi tugasnya ga jauh-jauh dari menulis, bernyanyi, atau art and craft. Apalagi missnya mengingatkan kalau tugas-tugas yang diberikan bisa jadi bonding antara orangtua dan anak.

Dan salah satu tugas yang paling Jayden suka kemaren adalah membuat volcano. Awalnya Jayden cuma gambar biasa doang di kertas, tapi gua liat di instagram sekolah, anak-anak lain pada bikin volcano beneran lengkap dengan lavanya. Jiwa kompetitif gua pun bergejolak, hahaha. Akhirnya gua ajak Jayden bikin volcano beneran pake botol dan kertas. Tadinya uda bikin pake tepung-tepungan, tapi bentuknya kurang menarik, jadi bikin ulang pake kertas.

Tugas sekolah yang paling niat dibikin. Pake ditaro daun-daunannya segala, hahaha.

Lavanya gua bikin pake fanta sama mentos, hahaha. Sebenernya mungkin akan lebih bagus kalo pake baking soda ya, tapi gua cari yang murah meriah aja deh. Pas kebetulan paginya belanja ke supermarket juga, jadi bisa sekalian beli fanta sama mentosnya.

Minimal keluar merah-merahnya ya, hahaha.

Begitu uda selesai difotoin, semuanya gua buang. Anaknya pengen disimpen, tapi dalemnya kan uda kena air fanta, takutnya nanti malah disemutin. Jadi mending buang aja lah, hahaha.

Online Course

Sebelum pandemi ini, Jayden memang cuma ikut dua les, yaitu gambar dan Inggris. Sempet ada wacana mau les berenang juga, tapi untung belom daftar. Tapi dari dua les itu, yang menlanjutkan via online cuma les Inggris doang. Tapi seminggu sekali gua tetep suruh dia mewarnai atau gambar selama 2 jam, seolah-olah dia lagi les gambar.

Kalo disuruh gambar mah pasti langsung semangat. Cuma gambarnya yang dia mau doang.

Sesekali gua suruh gunting-gunting juga. Kebetulan buku kumon yang gunting-gunting gitu masih banyak, lumayan buat isi waktu luang.

Untuk les Inggris, jam onlinenya sama kayak jam dia les, yaitu seminggu dua kali. Jayden baru mulai les Inggris itu bulan Februari, dan masih dalam tahap belajar membaca. Emang salah satu goal gua waktu masukin dia ke tempat les Inggris salah satunya ya supaya bisa baca dalam bahasa Inggris, karena SDnya nanti kan bilingual.

Jadi setiap jam les, missnya akan kirim video atau voice recorder berupa bahan-bahan yang harus dibaca anak. Missnya contohin cara bacanya terlebih dahulu, baru nanti anaknya ikutin, lalu direkam dan dikirim balik ke missnya. Masalahnya sekali kirim bahan bisa banyak banget. Kalo dalam kondisi normal, mungkin gua akan mencoba bersabar sedikit waktu ngajarin, tapi ini kan beda.

Akhirnya gua complain sama missnya, supaya kalo kirim bahan jangan banyak-banyak, hahaha. Gua tau mungkin dia harus sesuain sama lesson plannya, karena harusnya awal Mei ini Jayden uda naik tingkat. Tapi ini kondisinya kan lagi ga normal, dan belajarnya juga di rumah sama gua, bukan di kelas bareng temen-temennya. Dan ternyata yang complain bukan cuma gua, hahaha. Missnya bilang sebelum gua uda ada beberapa orangtua yang complain juga. Setelah itu lumayan bahannya dikurangin dikit.

Selain belajar baca, Jayden juga belajar nulis dalam bahasa Inggris.

Satu halaman bisa dikerjain dua hari. Ya gimana ga lama kalo baru nulis satu baris uda ngeluh laper, ngantuk, haus, pengen pipis. Uda dua hari juga ga apa-apa deh, asal mamak waras, hahaha.

Sensory Play

Kalo ini kegiatan buat Emily. Gua inget waktu Jayden seumuran Emily, dia mulai gua kasih beras, es batu, atau aktivitas lainnya untuk melatih motorik halusnya. Sekarang giliran Emily, rasanya malas banget. Nasib anak kedua ya, hahaha. Tapi alasan lainnya kenapa gua jarang siapin adalah, motorik halusnya Emily jauh lebih bagus daripada Jayden. Dia bisa menjimpit satu helai rambut, bisa buka tutup botol sendiri, dan bahkan megang pensilnya uda lumayan oke.

Tapi sesekali gua kasih Emily main beras, cuma ujung-ujungnya kokonya pengen ikut main, dan berakhir dengan Emily teriak-teriak karena berasnya diambil Jayden, hahaha. Kepala mamak pusing deh kalo uda denger Emily nangis atau teriak, soalnya kenceng banget. 

Kemaren itu gua coba siapin kegiatan lain buat melatih sensory dan motoriknya Emily, yaitu main spaghetti. Tapi apa yang terjadi?

Spaghetti yang harusnya diremas-remas.

Malah dimakan, hahaha.

Padahal kalo spaghetti yang dikasih saos gitu dia ga suka, tapi giliran spaghetti polos gini malah mau, hahaha. Jadi kegiatan ini.....FAILED! Hahaha.

Swimming

Ini juga aktivitasnya anak-anak. Untuk mengusir kebosanan yang uda level akut, gua kasih anak-anak berenang seminggu sekali. Biasanya jadwal mereka berenang itu hari Sabtu, biar weekendnya berasa, hahaha.

Emily awalnya takut, tapi lama-lama mulai berani dan berujung susah diajak udahan, hahaha.

Tinggal abis itu bapaknya meringis liat tagihan air, hahaha.

Cooking Time

Sama halnya seperti ibu-ibu lainnya, masa-masa seperti ini merupakan saat yang tepat untuk mencoba berbagai resep. Tapi tujuan utama gua mah sebenernya lebih ke ikut-ikutan doang. Ngeliat instagram penuh dengan foto Dalgona Coffee, gua jadi latah pengen coba bikin.

Atasnya dikasih remahan regal biar lebih kece.

Lalu liat resep pie susu teflone bertebaran dimana-mana, gua juga ikut penasaran pengen cobain. Apalagi pas nonton videonya koq kayak gampil banget. Jadi cus lah dieksekusi.

Gua tau kenapa isinya ga rata. Soalnya kulitnya lupa gua tusukin garpu, hahaha. Tapi bener bikinnya gampang loh, dan rasanya juga enak.

Tapi ada kalanya gua males bikin-bikin gitu, jadi anak-anak cuma gua gorengin kentang, atau yang paling ga ribet lagi adalah kasih biskuit, hahaha. Dan selama karantina ini jadwal makan mereka, terutama Jayden jadi berantakan. Porsi makan besarnya ga sebanyak biasanya karena dia lebih sering ngemil. Tapi ya sudahlah, yang penting judulnya kan makan.

Kentang goreng pake air fryer. Hemat minyak tapi boros listrik, hahaha.

Ngemil wafer. Si dede asal kokonya makan apapun, dia pasti pengen minta.

Jadi begitulah kira-kira kegiatan gua dan anak-anak selama karantina ini. Gua sungguh berharap ini semua segera berakhir, dan aktivitas kami bisa kembali normal. Buat yang masih perlu keluar rumah untuk kerja atau belanja, stay healthy ya.
Powered by Blogger.
emerge © , All Rights Reserved. BLOG DESIGN BY Sadaf F K.