15 January 2019

Keluarga Cemara



 

Cast :

Ringgo Agus Rahman : Abah
Nirina Zubir : Emak
Zara JKT 48 : Euis
Widuri Sasono : Ara
Asri Welas : Ceu' Salma
Sinopsis :

Abah sangat ingin bertahan setelah rumah dan pasca hartanya disita oleh debt collector untuk membayar hutang perusahaan yang disebabkan oleh kakak iparnya, dengan cara pindah sementara ke rumah di desa terpencil di Jawa Barat. Rumah itu merupakan rumah masa kecilnya, sebuah warisan dari ayahnya. Namun dia menghadapi kesulitan karena kasusnya kalah di pengadilan dan keluarganya terancam selamanya hidup dalam kemiskinan di desa itu.

Abah kini harus beradaptasi secara ekonomi bersama keluarga kecilnya, Emak, Euis yang beranjak remaja, akan mengalami menstruasi pertama serta cinta pertama; serta Ara yang penuh semangat. Namun tak hanya itu, mereka harus menghadapi masalah-masalah dalam keluarga yang terus berjalan dan perlahan mengguncang prinsip mereka bahwa “harta yang paling berharga adalah keluarga.”

Sinopsis diambil dari cineplex.

Review :

Sebelum ada yang bertanya, "koq belom sebulan uda boleh keluar rumah?" gua akan jawab dulu, anak kedua mah bebas deh, hahaha.

Ringgo merupakan salah satu artis yang gua follow instagramnya, tapi gua ga terlalu ngikutin film-filmnya. Waktu dia post di instagramnya kalo dia akan memerankan abah di film Keluarga Cemara, gua agak-agak mengernyitkan dahi. Karena dalam bayangan gua, Ringgo itu cocoknya ya meranin karakter yang kocak-kocak. Tapi setelah filmnya tayang dan mendapat review yang cukup bagus, gua jadi penasaran pengen nonton. Masalahnya...sekarang ga bisa ninggalin dua anak di rumah, minimal harus ada satu yang diajak. Gua ga mungkin ngajak Emily, jadi satu-satunya yang bisa gua ajak ya Jayden, hahaha. Walaupun gua ga yakin Jayden akan ngerti sama filmnya, tapi ya sudahlah, demi emaknya bisa nonton, hahaha.

Gua agak-agak lupa sih Keluarga Cemara versi TVnya kayak gimana, tapi untuk versi filmnya gua suka banget. Secara cerita harusnya ga jauh beda, tapi ada beberapa penyesuaian yang relevan dengan masa sekarang. Alurnya ga terlalu lambat, dan ceritanya sederhana tapi dalem banget. Ada beberapa scene yang sukses bikin gua berlinang air mata. Salahkan hormon setelah melahirkan! Hahaha.

Dan di luar dugaan, aktingnya Ringgo ga jelek-jelek amat loh. Image kocaknya dia bener-bener hilang. Walaupun menurut suami ada beberapa scene dimana dia masih harus mengembangkan emosinya, tapi menurut gua overall oke. Kalo Nirina mah uda ga perlu diragukan lagi ya, aktingnya mah uda mantap banget. Yang jadi Euis dan Ara juga aktingnya bagus-bagus. Tapi yang paling mencuri perhatian mah Asri Welas deh. Kayaknya di film manapun dia selalu jadi scene stealer ya. Selain itu scoring dan lagu-lagunya juga ngeblend banget sama filmnya. Emosinya jadi makin masuk, dan gua jadi makin mewek, hahaha.

Jayden gimana? Sesuai dugaan gua, dia ga terlalu ngerti ceritanya apaan, jadi di tengah-tengah sempet agak bosen. Untung ada popcorn sebagai penyelamat. Tapi sepanjang film dia berisik banget, nanya ini nanya itu, gua ampe ga enak sama penonton yang lain, hahaha. Gua rekomen banget deh film ini, karena selain ceritanya bagus, kita juga seakan diingatkan bahwa "harta yang paling berharga adalah keluarga".

08 January 2019

Wang Dynasty

Pas tahun baru kemaren, kami sekeluarga makan malam di restoran, tapi tanpa Emily. Karena ga tega ninggalin Emily lama-lama, gua request supaya makan di restoran deket-deket rumah aja, biar cepet pulang. Kebetulan di deket rumah ada restoran chinese food yang baru buka, namanya Wang Dynasty. Cuma pas kita mau parkir, tukang parkirnya bilang uda full booked. Tapi nyokap penasaran, turunlah dia buat ngecek, hahaha. Dan ternyata ada satu tempat kosong buat kami. Katanya tinggal nunggu dibersihin, cuma nunggunya tuh lama banget. Untung Jayden di rumah sempet ngemil-ngemil dulu, kalo engga mah uda kelaperan.

Tempatnya sendiri lumayan luas dengan dominan warna merah. Interiornya keliatan mewah sih, dan ada meja bundar yang jadi ciri khas restoran chinese food. Cuma hari itu emang rame banget, dan kebanyakan uda pada reserved semua.

Ini difoto pas uda mau pulang, jadi uda sepi.

Di bagian dalam ada sofanya.

Menu-menu yang dijual tentu seputar chinese food dan dimsum. Cuma aneh, mereka ga jual mie goreng. Padahal mie goreng itu menu andalan bokap gua kalo makan di chinese food.

Ini menu dimsumnya. Buku menu yang khusus makanan berat ada lagi, tapi ga kefoto.

Karena nyokap lagi kepengen makan dimsum, jadinya kita order beberapa dimsum dan beberapa makanan berat.

Xiao Long Bao
IDR 16.999
Gua cuma pernah makan Xiao Long Bao di Paradise Dynasty, dan disana menurut gua rasanya enak. Jadi kalo mau dibandingin, yang ini menurut gua kurang gurih ya. Ga terlalu special di lidah gua.

Jiaozi
IDR 16.999
Kalo yang ini lumayan enak.

Kaki Ayam
IDR 16.999
Siapa yang doyan kaki ayam? Gua dulu agak-agak geli gimana gitu, tapi setelah nyicipin malah jadi doyan. Dan kaki ayam disini rasanya lumayan enak. Bumbunya gurih-gurih manis.

Lobak Goreng
IDR 16.999
Rasanya lumayan enak, tapi ga ampe yang enak banget.

Untuk harga dimsumnya sih standard ya, tapi rasanya ga terlalu special kalo buat gua. Sekarang ke menu beratnya.

Sapo Tahu Seafood
IDR 68.000
Rasanya lumayan enak. Porsinya juga cukup banyak, cuma kuahnya dikit banget. Seinget gua di restoran chinese food lain kuahnya lebih banyak sedikit.

Tauge Ikan Asin
IDR 38.000
Ini juga lumayan enak, cuma ikan asinnya kayak kurang banyak.

Nasi Goreng Tiga Babi
IDR 60.000
Sebenernya enak, cuma kurang gurih dikit kalo menurut gua.

Lindung Goreng Asin Pedas
IDR 63.000
Kalo yang ini enaaaaakkk banget. Lindungnya agak garing sedikit, tapi asin banget. Cocok sih dimakan sama nasi goreng, rasanya jadi saling melengkapi, hahaha.

Selain itu kami juga order jasmine tea seharga IDR 20.000. Sayang rasa jasminenya ga begitu berasa, jadinya kayak teh tawar biasa. Overall sih harganya standard restoran chinese food, cuma mereka harus improve lagi beberapa rasa makanannya. Untuk servicenya juga agak mengecewakan di awal. Ada beberapa pesanan di meja lain yang datengnya ke meja kami, lalu pelayannya juga lama banget baru dateng, dan ada beberapa makanan yang lama banget penyajiannya. Kayaknya mereka ga siap menerima tamu dalam jumlah banyak gini deh. Soalnya begitu menjelang selesai makan kan uda agak sepian, servicenya jadi sedikit mendingan.

Tapi next time gua pengen balik lagi buat nyobain menu dimsumnya yang lain. Sebenernya akan lebih baik lagi kalo mereka menyediakan menu dimsum all you can eat ya. Makannya jadi lebih puas, hahaha.

Wang Dynasty
Jl. Ratu Kemuning Blok F1 No 1A
Duri Kepa - Jakarta Barat
Telp 021-5668889

06 January 2019

Rumah Sakit Dan Dokter Kandungan

Hola! Sebelumnya gua mau ngucapin.......

Happy New Year 2019!
Semoga tahun ini membawa kebaikan bagi kita semua. Amin.

Dan sebagai postingan pertama di tahun baru ini, gua mau cerita tentang dokter kandungan dan rumah sakit tempat gua lahiran. Mudah-mudahan bermanfaat ya buat yang lagi hamil dan bingung mau pilih dokter yang mana.

Waktu gua liat ada dua garis di alat testpack, hal pertama yang terlintas di pikiran adalah segera mencari dokter kandungan. Kenapa ga ke dokter yang dulu? Sebenernya dokter kandungan gua yang dulu orangnya uda agak tua, dan menurut temen gua, kalo uda tua itu biasanya uda banyak pengalaman. Dan dulu gua kontrol ke dia dengan harapan akan lahiran normal. Cuma yang gua ga suka, orangnya tuh kalo ngomong suka ceplas ceplos, yang akhirnya malah bikin gua jadi stress. Mungkin itu juga sebabnya, waktu hamil Jayden, tensi gua lumayan tinggi. Soalnya gua itu tipe orang yang kalo ada apa-apa pasti dipikirin banget. Karena kurang sreg dengan dokter yang dulu, maka gua mulai mencari dokter kandungan yang lain.

Karena gua tetep milih RSIA Family sebagai rumah sakit tempat lahiran, maka gua coba cari-cari dokter yang ada di list mereka. Alasan kenapa gua tetep pilih rumah sakit yang sama, nanti akan gua jelasin di bawah. Lalu gua ketemulah sama satu nama yang kayaknya ga asing, yaitu Dr. Radius. Gua inget Happy pernah sebut-sebut nama beliau di blognya. Lalu gua whatsaap Happy buat nanya-nanya tentang Dr. Radius, dan setelah itu gua langsung ke rumah sakit untuk kontrol sama beliau.

Kesan pertama gua sama si dokter adalah......ganteng! Ini penting loh. Hahahaha. Tapi selain itu, orangnya kalem banget, dan setiap kasih penjelasan tuh detail dan ga diburu-buru. Yang bikin gua lebih sreg adalah, dia mau kasih no HP. Salah satu alasan kenapa gua pindah dokter adalah, karena dokter yang dulu ga mau kasih no HP. Jadi kalo ada apa-apa ya gua harus dateng kontrol. Sementara si Dr. Radius ini kalo gua whatsapp selalu dijawab, dan balesnya juga lumayan cepet. Jadi kalo nanya obat atau keluhan-keluhan lainnya, selalu senantiasa dijawab sama si dokter.

Dr. Radius ini praktek di RSIA Family dan Husada, tapi dia juga buka klinik sendiri di daerah Mangga Besar. Karena gua selalu meminimalkan untuk dateng ke rumah sakit, jadinya selama kontrol kami selalu datang ke kliniknya. Harga sekali kontrol itu IDR 300.000, jauh lebih murah daripada di rumah sakit.

Buku kontrol selama kehamilan.

Cuma gua ngerasa mesin USGnya ga secanggih di Family. Gua inget dulu waktu hamil Jayden, gua bisa ngeliat jelas setiap detailnya, baik itu kepalanya, tulang punggungnya, sampai jari-jari tangannya. Semua tuh keliatan jelas banget. Tapi di kliniknya Dr. Radius tuh kayak samar-samar. Kalo dijelasin sih gua hooh-hooh aja, padahal mah ga ngerti-ngerti amat, hahaha. Hasil tiap USG sih selalu diprint, tapi gua tetep ga jelas itu gambar apaan, hahaha. Ya pokoknya semua baik dan normal deh.

Ini hasil USGnya. Jayden yang lebih sering liat foto dedenya.

Tadinya gua biasa aja sama si dokter ini, sampai minggu-minggu menjelang gua lahiran. Dari awal gua uda bilang mau lahiran via operasi caesar, jadi pas mendekati minggunya, si dokter kasih opsi tanggal. Gua bilang dong mau lahiran di RSIA Family, dan dia bilang nanti dia yang akan urus semuanya. Pokoknya gua tinggal dateng doang.

Satu hari sebelum jadwal operasi dokternya whatsapp gua, katanya di tanggal yang gua pilih itu ada banyak pasien yang juga mau dioperasi, jadi gua disarankan untuk dateng lebih awal supaya dapet kamar. Ini jarang banget ada dokter yang perhatian ampe segininya. Perasaan dokter yang dulu cuek-cuek aja. Tadinya gua berencana berangkat subuh kayak waktu lahiran Jayden dulu, tapi karena si dokter whatsapp demikian, jadi gua berangkat jam setengah 12 malam. Toh di atas jam 12 siang tuh ternyata uda dihitung satu hari. Gua pikir satu harinya itu setelah jam 12 malam, hahaha.

Sebelum digiring ke meja operasi, Dr. Radius juga uda muncul. Hati gua yang tadinya tegang jadi agak tenang sedikit. Kalo dokter yang dulu nongolnya begitu uda dipasang tirai. Uda gitu dateng-dateng langsung ngomong, "Melissa....kenapa tensi kamu tinggi banget?" Lah, gimana gua ga makin stress coba. Sementara Dr. Radius mencoba menenangkan gua dari sebelum gua masuk ke ruang operasi. Bahkan di ruang operasi pun gua yakin tensi gua pasti tinggi, tapi si Dr. Radius ga ada ngomong apapun mengenai tensi. Besoknya itu harusnya Dr. Radius cuti, tapi dia masih sempet pagi-pagi dateng ke rumah sakit buat ngecek bekas jahitan. TOP banget deh.

Cuma bedanya, yang kali ini begitu obat biusnya hilang, sakitnya tuh ampun-ampunan deh. Kalo dulu juga sakit, tapi sakitnya masih bisa gua tahan-tahan. Dulu masih bisa gua paksa jalan, sementara yang ini, jalan aja ampe meringis. Tapi sakitnya itu cuma sekitar 3-4 hari, uda gitu hilang sama sekali. Ya paling kayak ada yang ganjel-ganjel doang, karena masih diperban. Sementara dulu tuh dua minggu masih nyut-nyutan. Dan menurut suami, bekas jahitannya juga jauh lebih rapih daripada yang dulu.

Dan satu lagi yang bikin gua terkesan sama Dr. Radius, waktu gua kontrol jahitan, hal terakhir yang dia tanyakan adalah, "Bayimu sehat kan?" Sementara dokter yang dulu mah boro-boro nanya begini. Kalo mau dibandingin, tentu gua jauh lebih sreg dengan Dr. Radius. Apalagi kami yakin kalo si dokter ini orang yang baik dan ga mata duitan. Kenapa gua bisa bilang gitu?

Sekarang gua jelasin kenapa gua pilih RSIA Family sebagai tempat melahirkan, padahal tinggal ngesot dari rumah ada rumah sakit yang jauh lebih bagus. Karena Family itu rumah sakit khusus ibu dan anak. Sengaja gua cari rumah sakit yang emang khusus ibu dan anak, karena gua ga mau rumah sakit yang campur dengan segala macam penyakit. Maklum...gua orangnya parnoan, hahaha. Dan rumah sakit khusus ibu dan anak yang paling deket dari rumah ya Family.

Masalahnya...biaya lahiran anak kedua tuh mahalnya ampun-ampunan. Cuma selisih 4 tahun, tapi naiknya uda banyak banget. Apalagi waktu itu kami belom ada dana buat lahiran, karena kehamilan ini kan di luar planning. Tapi Tuhan emang baik ya, pada akhirnya keuangan kami dicukupkan, dan biaya yang dikeluarkan itu jauh lebih murah dari yang kami perkirakan. Dan menurut Dr. Radius, biasanya dokter itu ada asisten buat menyelesaikan jahitan, makanya akan dicharge lebih mahal. Sementara kemaren itu, dia menyelesaikan semuanya sendiri, jadi jasa dokternya lebih murah. Itu sebabnya kenapa kami bilang Dr. Radius ga mata duitan.

Dan so far pelayanan di RSIA Family juga cukup memuaskan. Sehari gua dikasih 3x makan berat, dan 2x snack. Makanannya juga enak-enak loh. Menunya lengkap sampe ke dessert-dessertnya, hahaha. Kamarnya juga walaupun ga terlalu luas, tapi cukup bersih. Di pinggir ada sofa buat si suami tidur. Gua emang ambil kamar dimana suami bisa ikut nginep. Kenapa? Karena gua takut tidur sendirian di rumah sakit, hahaha. Namanya juga ibu-ibu parnoan ya.

Ini salah satu menunya. Lengkap kan, hahaha.

Berasa staycation ya nak, hahaha.

Jadi begitulah cerita gua tentang dokter kandungan yang mengesankan. Oiya, karena dari awal gua emang uda niat lahiran caesar, jadi gua ga tau si Dr. Radius ini pro normal atau engga. Tapi buat ibu-ibu yang suka dengan dokter yang kalem dan ga nakut-nakutin, gua rekomen banget Dr. Radius ini.

Bonus cerita dari kelahiran Emily kemaren adalah....dokter anaknya cantik dan wangi! Hahaha. Pokoknya kehadiran si dokter selalu ditunggu-tunggu oleh si suami. Jadi komplit ya. Gua ketemu dokter kandungan yang ganteng, sementara si suami ketemu dokter anak yang cantik, hahaha.

29 December 2018

Melissa's Award 2018

Sebelum nulis, gua mau ngucapin....

Merry Christmas!
Semoga natal tahun ini membawa berkat bagi kita semua.

Sekarang mari kita mulai awardnya.

***

Food Of The Year : Bakmi Goreng Nyemek - Bakmi Jowo Mbah Gito

Drink Of The Year : Ice Thai Coffee - Dum Dum

Ice Cream Of The Year : Salted Caramel - Tempo Gelato

Snack Of The Year : Snack Lidi (jajanan jaman sekolah dulu)

Cookies Of The Year : Nastar

Chili Of The Year : Sambal Matah

Mall Of The Year : Central Park Mall

Book Of The Year : The Good Dinosaur

Song Of The Year : We Will Rock You - Queen (lagu yang sering dinyanyiin Jayden)

Movie Of The Year : Bohemian Rhapsody & Dilan 1990

TV Show Of The Year : Blippi (buat yang tau, pasti anaknya suka nonton youtube juga)

K-Drama Of The Year : Familiar Wife

Korean Couple Of The Year : Yoo Seung Ho - Chae Soo Bin

K-Pop Of The Year : None (tahun ini ga terlalu ngikutin k-pop)

Handsome Man Of The Year : Yoo Seung Ho

Breaking News Of The Year : 2 garis lagi!

Trip Of The Year : Magelang & Jogja

Weird Things Of The Year : Memandangi hasil testpack dalam jangka waktu lama (saking shocknya liat ada dua garis, hahaha)

Craziest Things Of The Year : Masak udang pake selai kacang

Best Moment Of The Year : Kelahiran Emily & Hari pertama Jayden masuk sekolah

Blog Of The Year : www.melissaoctoviani.blogspot.com

Achievement Of The Year : #dapurmamimel

Sekian dan....

Selamat datang 2019!

20 December 2018

Emily's Birth Story

Buat yang ngikutin instagram dan facebook gua pasti tau kalo baby E uda lahir. Sekarang gua mau ceritain versi lengkapnya ya, mumpung bisa update.

Waktu tau kalo hamil, gua uda menyiapkan diri dan mental untuk lahiran via operasi, mungkin karena itu juga tensi gua selama kehamilan selalu normal. Alasan utamanya tentu karena Jayden juga lahirnya kan via operasi, jadi mau ga mau anak kedua ini juga operasi. Sebenernya ada beberapa temen yang bilang bisa aja sih kalo mau lahiran normal, tapi daripada jebol atas bawah ya, mending yang di bawah kita selamatkan, hahaha. Lagian kalo operasi caesar kan gua uda tau tegangnya gimana dan paniknya gimana, jadi ya mental lebih siap. Ketambahan lagi kalo lahiran normal kan waktunya ga bisa diprediksi, sementara dokternya mau cuti. Lah...kalo gua lahiran sementara dokternya ga ada gimana. Bisa aja sih digantiin dokter lain, tapi hati tuh kayak ga tenang, hahaha. Jadi gua tetap memantapkan hati untuk lahiran via operasi caesar.

Karena gua rencana lahiran caesar, dokter kasih opsi dari tanggal 13-20 Desember, dan kami pun memilih tanggal 18 Desember. Kenapa? Karena angkanya cantik, 18-12-2018, hahaha. Seminggu sebelumnya gua sempet deg-degan karena keluar flek. Dokternya bilang, flek itu tanda-tanda mau lahiran, tapi harus disertai kontraksi, sementara waktu itu cuma flek doang, ga ada kontraksi sama sekali. Akhirnya dokter bilang istirahat aja dulu sementara, kalo ada kontraksi, jadwal operasinya harus dimajuin. Tapi untungnya semua berjalan sesuai jadwal.

Sehari sebelum operasi, dokternya sempet whatsapp gua untuk mengingatkan supaya kami datang lebih awal, karena di tanggal 18 itu ada banyak yang mau dioperasi, jadi takut kamarnya penuh. Suster rumah sakitnya juga telpon gua untuk datang lebih awal. Akhirnya tanggal 17 malam kami berangkat ke rumah sakit. Perasaan gua hari itu ga karuan, antara ga tega ninggalin Jayden, tapi juga excited mau ketemu baby E.

Malam itu, perjalanan ke rumah sakit terasa lama banget. Walaupun gua bilang uda siap mental, tapi ga bisa dipungkiri kalo dalam hati deg-degan juga. Begitu nyampe di rumah sakit, gua langsung menuju ke ruang bersalin untuk dicek. Mulai dari rekam jantung, cek detak jantung bayi, ambil darah, sampai cek tensi. Malam itu tensinya agak tinggi sedikit, 130/80, tapi masih dalam batas normal sih. Setelah itu gua ke kamar buat istirahat.

Sekitar jam 5 subuh gua bangun buat mandi dan siap-siap, lalu jam 6 suster jemput gua ke ruang.....gua ga jelas sih ini namanya ruang apa, yang pasti ruang sebelum ruang operasi. Disitu baju gua diganti pake baju operasi, lalu dimasukin infus, dites antibiotik, dan punggungnya dikasih salep buat mengurangi rasa sakit pas disuntik bius nanti. Setelah itu gua nunggu. Walaupun ini kedua kali, tapi tetep aja berasa tegang, cuma ya emang lebih tegang waktu lahiran Jayden dulu sih. Yang ini gua sempet tidur dulu sebentar, hahaha. Ga lama dokter Radius dateng. Dia nanya kondisi gua gimana, ada kontraksi apa engga, lalu bilang, "kamu ga usah takut, prosesnya ga lama koq" tiba-tiba hati gua jadi sedikit lebih tenang.

Tapi setelah itu susternya bilang, "Dok, ini dokter anestesinya sebentar lagi dateng, mau dibawa ke ruang operasi dulu ga?" dan dokternya bilang, "Iya boleh" lalu gua pun digiring menuju ruang operasi, tapi setelah itu ditinggal hanya cuma dengan satu suster. Hati gua yang tadinya uda agak tenang jadi deg-degan lagi, karena ruang operasi tuh dingin banget. Gua ampe menggigil saking dinginnya. Untungnya ga perlu nunggu lama dokter anestesinya dateng memperkenalkan diri.

Setelah itu gua disuruh duduk sambil meluk bantal, lalu punggung bagian bawah disuntik obat bius. Rasanya ga begitu sakit sih, entah karena pengaruh obat yang uda diolesin tadi, atau karena gua emang uda pasrah, hahaha. Abis itu tangan gua dipasang alat tensi yang akan bekerja tiap beberapa menit sekali. Dan seperti yang uda gua perkirakan, di ruang operasi itu tensi gua pasti tinggi banget. Lagi-lagi dokter Radius mencoba menenangkan gua dengan bilang, "kamu santai aja" Ya elah dok, mau dibelek gini gimana bisa santai, hahaha. Tapi dokter Radius ini lebih bisa bikin hati tenang sih daripada dokter gua yang dulu. Ga salah deh gua pilih dokter Radius.

Ga lama kaki gua mulai berasa hangat, lalu hidung dikasih selang oksigen, dipasang alat buat rekam jantung, dan dipasang tirai, lalu operasi pun dimulai. Kalo dulu gua ga berasa apa-apa, kali ini gua berasa perut gua kayak digoyang-goyang, dan goyangannya tuh heboh banget ampe ranjangnya juga kayak ikut geser-geser, hahaha. Selama proses operasi gua cuma bisa merem, berdoa, dan berserah, semoga semua baik-baik aja. Dan kali ini ga ada yang ngomong tensi gua tinggi dan sebagainya, beda banget sama waktu lahiran Jayden dulu. Dan jam 7.20 lahirlah bayi perempuan cantik dan mungil bernama....

Emily Alexandria Hartawan

Begitu Emily nangis, susternya langsung bilang, "selamat ya ibu, bayinya perempuan" lalu dikasih liat ke gua buat dikiss-kiss dan dibawa pergi. Abis itu dokter menyelesaikan proses operasi dan gua pun dibawa ke ruang pemulihan. Selama di ruang pemulihan gua teler berat, tidur ampe berasa kayaknya ngorok, hahaha.

Sekitar jam 11 gua dibawa ke kamar. Kali ini walaupun kakinya masih berasa kaku, tapi gua uda mulai bisa gerak-gerakin sedikit. Cuma....begitu pengaruh obat biusnya uda hilang, bekas jahitannya langsung berasa sakit banget. Sakitnya tuh bener-bener ngilu banget. Katanya sih emang anak kedua lebih sakit daripada anak pertama, tapi gua ga nyangka kalo sakitnya akan secepat ini datang, hahaha.

Malamnya gua uda boleh miring kiri kanan dan duduk. Rasanya sakit luar biasa, tapi ya tetep gua paksain. Soalnya uda boleh makan, dan ga nyaman banget makan sambil tiduran gitu. Demi perut keisi ya, soalnya kan abis puasa, hahaha. Besok siangnya begitu lepas infus dan kateter, gua mulai belajar jalan. Ini juga rasanya ngilu luar biasa. Pokoknya yang bilang operasi caesar tuh cuma mau enaknya doang, gua jejelin cabe deh mulutnya, hahaha.

Tapi begitu Emily dibawa ke kamar dan gua gendong dia, rasanya semua sakit tuh hilang. Apalagi waktu liat muka Jayden yang bahagia banget ketemu dedenya, gua uda ga peduli sama rasa sakitnya. Dari semuanya, Jaydenlah yang paling bahagia menyambut kedatangan Emily. Dia langsung nunjukkin mainan mobil-mobilannya, langsung elus-elus pipinya, dan langsung diajak cilukba, hahaha. Ampe nyokap gua cerita, begitu bangun tidur yang ditanyain uda bukan maminya lagi, tapi dede Emily, hahaha. Ngeliat Jayden bahagia, dan ngeliat Emily lahir dengan normal dan selamat, rasanya sakit yang gua rasain tuh ga ada apa-apanya. Tapi tetep sih, begitu mereka berdua ga ada ya berasa lagi sakitnya, hahaha.

Jadi....begitulah cerita kelahiran Emily. Walaupun kehadirannya tidak kami rencanakan, tapi kami bersyukur Tuhan mengatur semuanya pas. Jayden dan Emily beda 4 tahun, yang mana menurut orang-orang ini beda umur yang pas banget. Bokap dan nyokap gua juga bahagia banget waktu tau cucu keduanya ini perempuan, jadi menurut mereka keluarga kami uda lengkap. Lalu Emily juga lahir begitu Jayden uda libur sekolah. Intinya, semua uda diatur Tuhan pas pada porsinya masing-masing. Dan kehadiran Emily juga menjadi kado natal terindah bagi keluarga kami.

Sesuai dengan namanya, kami berharap Emily tumbuh menjadi anak yang rajin dan selalu diberkati Tuhan. Sehat-sehat selalu ya Emily dan Jayden, mudah-mudahan kalian akur terus ya ampe gede nanti.


Hayo mirip siapa? Gua kan? Hahahaha...

Ini suster yang gendong biar bisa foto sama koko Jayden dan grannynya yang uda ga sabar pengen dandanin cucunya.

14 December 2018

Milly & Mamet



 
Cast :

Dennis Adhiswara : Mamet
Sissy Priscillia : Milly
Julie Estelle : Alexandra
Yoshi Sudarso : James
Ernest Prakasa : Yongki
Eva Celia : Jojo

Sinopsis :

Melanjutkan timeline dari kisah Ada Apa Dengan Cinta 2, kini Milly & Mamet sedang disibukkan dengan mengurus bayi mereka. Mamet yang punya passion memasak dan sempat bekerja sebagai chef kini bekerja di pabrik milik Papa Milly. Sebuah pilihan yang agak terpaksa, karena kini ia jadi tumpuan keluarga kecil mereka setelah Milly resign dari profesinya sebagai bankir untuk fokus membesarkan anak.

Sampai pada suatu hari, Mamet berjumpa Alexandra, teman dekatnya waktu kuliah dulu. Dengan antusias, Alexandra bercerita bahwa ia sudah mendapatkan investor untuk membiayai ide restoran yang dulu pernah mereka khayalkan bersama. Dengan hubungan Mamet dan Papa Milly yang memburuk, apakah Mamet akan menerima tawaran ini dan mengejar mimpinya? Dan bagaimana Milly beradaptasi dengan hidup barunya sebagai full-time mom?

Sinopsis diambil dari cineplex.

Review :

Ternyata Ralph Breaks The Internet bukan film terakhir yang gua tonton sebelum lahiran, hahaha.

Ernest Prakasa merupakan salah satu sutradara yang karyanya selalu gua ikutin. Waktu dia share di instagramnya kalo mau bikin film Milly & Mamet, gua uda ga sabar banget pengen nonton. Apalagi waktu gua liat deretan castnya yang beda banget sama film-film dia sebelumnya, makin ga sabar lagi buat nonton. Tapi......waktu liat rilisnya di tanggal 20 Desember, gua jadi pesimis, karena rencananya gua lahiran sebelum tanggal itu. Gila gua sedih banget loh, hahaha. Akhirnya gua pun merelakan untuk nanti nonton di DVD aja.

Tapi Tuhan itu emang baik ya. Kemaren tiba-tiba ada salah satu temen yang kasih undangan untuk nonton premiere film Milly & Mamet di Epicentrum. Waaaaaa....seneng banget. Selain bisa nonton lebih dulu daripada yang lain, kalo di premiere kayak gini, biasanya bisa ketemu artis-artisnya juga. Lumayanlah buat nambah-nambah koleksi foto sama artis, hahaha. Untuk filmnya sendiri, gua ga akan terlalu mereview panjang lebar, tapi hanya garis besarnya aja ya.

Film ini masih mengambil tema seputar keluarga, hanya saja kali ini yang digali adalah hubungan suami istri, which is Milly & Mamet. Buat pasangan suami istri yang baru punya anak, dan istrinya adalah full time mom, pasti relate banget sama ceritanya. Konfliknya juga walaupun keliatan receh, tapi dalem banget. Walaupun di awal gua ngerasa alurnya agak terburu-buru, tapi makin ke belakang makin bagus. Dan tanpa sadar, tau-tau filmnya uda selesai, hahaha.

Dari segi akting, mungkin karena Milly & Mamet ini uda lekat banget sama Dennis dan Sissy, jadi gua ngerasa akting mereka cukup oke. Terutama Dennis, dia bisa mengeluarkan emosinya dengan baik. Cuma chemistry mereka berdua di awal agak kurang terbangun. Mungkin karena settingnya itu setelah mereka menikah, jadi gua kurang dapet gremet-gremet mesranya. Untungnya mulai pertengahan sampai akhir film, chemistrynya mulai membaik. Akting pemain-pemain lainnya juga oke-oke, terutama Isyana, doi gokil banget. Jokes-jokesnya juga jauh lebih lucu daripada Susah Sinyal. Dan yang gua suka dari film-filmnya Ernest, penempatan jokes-jokesnya tuh pas pada porsinya.

Walaupun tetep belom bisa ngalahin Cek Toko Sebelah, tapi film ini jauh lebih bagus daripada Susah Sinyal. Buat yang penasaran, jangan lupa nonton di bioskop tanggal 20 Desember nanti ya.

Sama Riri Riza.

Sama Mira Lesmana. Sempet ngobrol sebentar juga sama dia, katanya tahun depan mau rilis film baru.

Sama pemeran utamanya. Sayang si Sissy uda pulang.

Sama sutradaranya.

Sama Aci Resti.

Film terakhir sebelum lahiran, sekalian movie date sama suami.

Karena gua nonton yang jam 21.00, jadi ga semua cast hadir, rata-rata uda pada pulang.

10 December 2018

Ralph Breaks The Internet



 
Cast :

John C. Reilly : Ralph
Sarah Silverman : Vanellope
Gal Gadot : Shank
Taraji P. Henson : Yesss
Jack McBrayer : Felix

Sinopsis :

Petualangan Baru Ralph dan Vanellope akan berlanjut dalam Ralph Breaks the Internet. 6 tahun pasca Wreck-It Ralph, Ralph dan Vanellope kini semakin jauh menjelajah ke dunia maya. Ralph dan Vanellope akan menemukan petualangan baru yang lebih luas dan akan menguji persahabatan mereka.

Sinopsis diambil dari cineplex.

Review :

Hari ini gua abis nonton Ralph Breaks The Internet berdua doang sama Jayden. Sebenernya ini keputusan yang agak krusial sih, karena sebelumnya gua sempet keluar flek, dan menurut dokter, kalo keluar flek disertai kontraksi, berarti jadwal operasi gua harus dimajuin. Ini nanti gua ceritain di postingan selanjutnya ya. Tapi gua merasa butuh banget meluangkan waktu berdua doang sama Jayden sebelum nanti dedenya lahir, dan gua ngerasa hari ini adalah waktu yang tepat karena Jayden libur sekolah. Jadilah gua capcus berdua doang ke Citraland, ya lumayan deh masih bisa nonton di bioskop sebelum lahiran, hahahaha.

Film ini tadinya ga ada di list sama sekali, tapi film anak-anak yang ada di bioskop cuma ini doang, jadinya nonton ini deh. Dulu gua nonton seri pertamanya, tapi bukan di bioskop, melainkan di TV kabel, dan menurut gua filmnya dulu cukup bagus, makanya gua lumayan menaruh harapan tinggi di seri keduanya ini. Dan.....tidak mengecewakan. Filmnya bagus banget.

Secara cerita, ini bukan cuma sekedar film petualangan biasa, tapi juga menceritakan tentang hubungan antara Ralph dan Vanellope. Gua suka melihat chemistry yang terbangun diantara mereka, dan gimana Ralph dengan segala cara pengen banget ngeliat Vanellope bahagia. Dan klimaksnya itu menguras emosi banget, hahaha.

Animasinya juga juara banget. Tokoh-tokohnya sih ga ada yang berubah, tapi penggambaran dunia internetnya bener-bener memanjakan mata. Uda gitu segala jenis social media ada disana, mulai dari Twitter, Instagram, Youtube, sampai Pinterest. Dan yang paling gua tunggu-tunggu adalah kemunculan semua princess disney. Tadinya gua pikir mereka cuma nongol selewat doang, tapi ternyata engga, peran mereka lumayan penting di film ini. Selain itu ada juga tokoh-tokoh lain dari Star Wars, Marvel, dan film-film lainnya.

Dibanding film sebelumnya, gua lebih suka yang seri kedua ini. Ceritanya lebih bagus, dan pesan moralnya juga lebih dalem. Jayden gimana? Dia cukup menikmati filmnya, terutama kalo ada adegan balap-balapan. Tapi gua ga yakin dia ngerti sama ceritanya, hahaha. Uda gitu yang duduk di sebelah kami adalah pasangan muda-mudi, sementara Jayden kalo nonton kan berisik banget, nanya melulu, jadi kayaknya mereka agak terganggu deh. Biarinlah, namanya juga kan film anak-anak, wajar dong kalo yang nonton juga anak-anak, hahaha.

Buat yang belom nonton, gua lumayan merekomendasikan film ini. Walaupun anak-anak belom tentu ngerti, tapi setidaknya mereka bisa menikmati animasinya. Dan orangtuanya juga pasti suka, apalagi orangtua generasi milenial, karena ceritanya kan tentang internet gitu, hahaha.

Lumayan masih bisa ke bioskop sebelum lahiran.

Movie date sama si calon koko.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...