Lion King

Lion King



Cast :

Donald Glover : Simba
Beyonce Knowles : Nala
Seth Rogen : Pumbaa
Billy Eichner : Timon
John Oliver : Zazu
James Earl Jones : Mufasa
Chiwetel Ejiofor : Scar 

Sinopsis :

Gua anggap semua uda pada tau ceritanya ya, karena akan ada spoiler dikit di reviewnya.

Review :

Lion King ini merupakan salah satu film disney klasik yang cukup melekat di kepala. Bukan cuma karena ceritanya yang bagus, tapi juga lagu-lagunya yang nempel banget dengan suara Elton John yang khas. Makanya waktu tau akan ada versi live actionnya, gua cukup excited. Dan berbekal film kartunnya yang bagus banget, gua berniat ajak Jayden nonton. Si suami yang uda nonton sebelumnya merasa film ini cukup aman ditonton Jayden. Kebetulan hari Selasa kemaren Jayden ga ada les gambar karena gurunya berhalangan, jadi waktu buat les gambar diganti buat nonton di bioskop, hahaha.

Lalu filmnya gimana? Mungkin ekspektasi gua terlalu tinggi kali ya, jadinya begitu nonton agak sedikit kecewa. Dari segi cerita plek keteplek sama kayak versi kartunnya, ya paling cuma ditambahin atau dikurangin dikit-dikit, tapi 95% sama. Bahkan shot adegan per adegan juga nyaris sama. Mulai dari opening dimana binatang-binatang pada jalan rame-rame untuk menyambut kelahiran Simba, sampai moment dimana Musafa mati, semua anglenya nyaris sama. Bedanya dimana dong? Bedanya satu kartun, satu lagi binatang beneran.

Untuk sinematografi, visual, dan penggambaran binatangnya mah ga perlu diragukan lagi deh, semuanya nyaris perfect. Bahkan binatang-binatangnya tuh nyaris kayak binatang beneran, ampe ke bulu-bulu singanya juga keliatan real banget. Tapi justru disitu letak permasalahannya, karena terlihat real, gua jadi ga dapet emosi binatang-binatangnya. Kekuatan film Lion King justru terletak di emosinya Simba, Scar, Musafa, dan binatang-binatang lainnya, tapi di versi live actionnya justru.....zonk! Nyaris ga ada ekspresi sama sekali. Gua inget dulu bisa nangis-nangis waktu adegan Musafa mati, tapi di versi live actionnya tuh ga dapet sama sekali emosinya. Tetep sedih sih, cuma kurang greget. Gua jadi agak susah untuk menikmati filmnya. Ya kayak komen orang-orang, macam lagi nonton National Geographic dengan nyanyian, hahaha.

Satu-satunya yang mencuri perhatian cuma tek tok antara Timon dan Pumbaa. Keberadaan mereka berdua menjadi penyelamat film ini. Selain itu scoringnya juga keren banget. Tapi untuk lagu-lagunya sih tetep masih lebih magical versi kartunnya. Kayaknya hampir semua lagu-lagu film disney yang dibuat live action ga kayak versi terdahulunya ya. Emang susah sih buat nyamain suara khasnya Celine Dion, Peabo Bryson, atau Elton John.

Lalu kali ini gua kurang sependapat ama si suami. Menurut gua filmnya terlalu "gelap" buat Jayden. Kalo kartunnya masih oke, tapi versi live actionnya agak kurang cocok buat anak-anak. Apalagi adegan terakhir, dimana Simba berantem sama Scar, itu sering banget bikin Jayden kaget. Ya emang ga semua tone warnanya gelap sih, masih ada scene-scene yang bikin berdecak kagum karena pemandangannya bagus banget, tapi tetep aja secara keseluruhan kurang pas buat anak-anak. Jayden so far sih enjoy, terutama di scene-scene yang ada Timon dan Pumbaa, tapi ya itu, banyak kagetnya ketimbang ketawanya, hahaha.

Walaupun kecewa, tapi kalo penasaran bolehlah ditonton. Lumayan jadi nostalgia ke masa kecil dulu. Tapi kalo mau ajak anak-anak coba dipertimbangkan dulu. Minimal nonton dulu sendiri, baru abis itu putuskan cocok buat anak kalian atau tidak. Next.....gua menanti Mulan.

Pertanyaan menggelitik dari si suami : kira-kira bapaknya Nala siapa ya? Kan ga ada singa jantannya tuh. Hahahaha.

Dari sini aja uda keliatan ya bedanya.

Movie date with lil boy.

Ga sabar pengen nonton. Tapi kayaknya lebih ga sabar pengen makan french friesnya deh, hahaha.

Serius nonton trailer Angry Birds.
Cerita Di Bulan Juni

Cerita Di Bulan Juni

Sebelum bulan Juli ini berakhir, gua mau nulis tentang semua cerita di bulan.......JUNI! Hahahaha. Tadinya mau ditulis satu per satu, tapi kayaknya bisa baru kelar beberapa bulan ke depan, makanya mending ditulis jadi satu postingan aja. Jadi mohon maaf kalo postingan kali ini rada panjang, hahaha. Yuk mari...

Naik MRT.

Lebaran tahun ini mertua datang ke Jakarta buat nengokin cucu-cucunya. Tadinya bulan Januari kemaren uda direncanain mau dateng, tapi bapak mertua jatoh, jadinya digeser ke bulan Juni. Waktu tau aung utinya mau dateng, Jayden uda ribut mau ngajak mereka naik MRT. Dan tentu aja naik MRT ini emang uda gua rencanain juga, supaya mereka bisa cerita ke temen-temennya kalo uda nyicipin transportasi yang lagi hits di Jakarta, hahaha. Sekalian gua ajak bokap nyokap, karena mereka kan juga belom pernah. Semuanya belom pernah sih. Yang uda pernah naik cuma gua ama Jayden doang, cuma dulu kan masih uji coba, jadi kuotanya dibatasin dan masih free. Kalo sekarang kan uda bayar.

Kami berangkat dari rumah sekitar jam 10an kalo ga salah, dan langsung menuju Plaza Indonesia buat parkir mobil. Dulu waktu ama Jayden gua parkir di UOB, cuma jalan ke stasiunnya lumayan juga. Pikir kali ini bawa bayi dan lansia, jadi ga bisa jalan jauh-jauh. Menurut beberapa temen, kalo ga mau jalan jauh-jauh, parkirnya di Plaza Indonesia aja, karena stasiunnya persis di depan mallnya. Dan kayaknya satpam mallnya uda tau ya kalo pengunjungnya ini cuma numpang parkir doang, karena dia uda bisa tebak kalo kami mau nanya arah ke stasiun MRT, hahaha.

Dan bener, jalannya ga terlalu jauh. Keluar mall, jalan dikit, uda langsung nyampe di stasiunnya. Cuma turunnya itu pake tangga. Kalo mau naik lift harus jalan agak jauhan dikit. Gua tanya yang tua-tua, katanya mereka kuat, yuk lah kita turun pelan-pelan. Dan begitu nyampe bawah, gua liat banyak orang ngedeprok di lantai. Ga cuma itu, stasiunnya tuh ramenya ampun-ampun. Dan kesalahan kami adalah....ga ngecek saldo kartu, hahaha. Jadinya si suami kumpulin semua kartu-kartu yang ada, trus pergi buat top up. Kartu yang dimaksud ini semacam e-money, flazz, brizzi, dan sejenisnya ya. Sebenernya ada mesin buat beli single trip kayak di MRT Singapore, cuma karena ramenya kebangetan, kami uda males nyari. Gua jadi merasa ngajak mereka di waktu yang salah deh, jadinya kurang begitu menikmati.

Setelah si suami berhasil top up semua kartu, kami pun masuk ke dalem. Sebelum turun ke peron, gua melipir dulu ke nursing room buat nyusuin Emily. Nursing roomnya lumayanlah, dibilang bersih banget engga, tapi dibilang kotor juga engga. Masih bagus ada nursing room ya, hahaha. Selesai Emily nyusu, kami langsung turun ke bawah, dan ga lama keretanya dateng.

Untung kami naik di stasiun paling ujung, jadi masih dapet tempat duduk. Sebelumnya kami uda tanya-tanya, kalo mau ke mall enaknya turun dimana. Banyak yang bilang turun di Blok M, karena stasiunnya nyambung sama Blok M Plaza. Jadi rencana awal kami, turun di Blok M, lalu makan siang di Blok M Plaza, dan naik lagi buat balik ke Bunderan HI. Tapi....karena buat masuk aja butuh perjuangan, kami merasa sayang kalo di kereta cuma sebentar. Jadinya kami ke Lebak Bulus, trus balik lagi ampe Blok M. Lumayanlah agak lamaan dikit, hahaha. Di Blok M Plaza cuma makan siang doang, trus naik lagi ke Bunderan HI. Pulangnya lebih rame, karena kami naiknya dari tengah-tengah. Untungnya Jayden dan yang tua-tua tetep dapet tempat duduk. Kami yang muda-muda berdiri gpp lah, hahaha.

Selama perjalanan, bokap, nyokap, dan mertua excited banget. Apalagi waktu keretanya naik ke atas, mereka langsung berasa takjub. Tapi ga cuma mereka sih yang excited, gua dan Jayden juga sama, masih norak, hahaha. Cuma kali ini gua ngerasa fasilitasnya kurang siap menampung massa dalam jumlah banyak. Mesin buat tap kartunya sering error, dan ini yang bikin antrian jadi panjang banget. Dan penumpangnya juga banyak yang "error", uda dibilang antri yang tertib, tetep aja ada yang antri seenak jidat. Mudah-mudahan ke depannya bisa lebih baik lagi ya. Karena sayang uda punya transportasi sebagus ini kalo ga dirawat dengan baik.

Jayden sama granny.

Emily sama uti. Mamak bisa leha-leha, hahaha.

Foto boleh nyomot dari instastory, karena sebagian foto ternyata ilang. Hiks.

Tips buat ibu-ibu yang mau bawa anak-anaknya naik MRT adalah, jangan lupa bawa jaket atau cardigan, karena kalo sepi tuh dingin banget.

Cerita gua dan Jayden naik MRT bisa dibaca di sini.

Outing SBI.

Seperti tahun-tahun sebelumnya, di akhir tahun pelajaran Sekolah Bina Iman, anak-anak akan pergi outing ke tempat yang uda ditentukan. Untuk kelasnya Jayden, mereka akan pergi ke dua tempat wisata di Ancol, yaitu Sea World dan Ocean Dream. Kebetulan banget Jayden belom pernah pergi ke dua tempat itu, jadi anaknya lumayan menanti-nantikan acara outing ini.

Biayanya 300rb untuk snack, makan siang, bis, tiket masuk ancol, dan tiket masuk ke dua tempat itu. Tapi karena dipotong tabungan selama SBI, jadinya Jayden cuma bayar 150rb. Sebenernya tabungannya ga nyampe 150rb sih, cuma begitu tau bayarnya segitu, di pertemuan terakhir bapaknya kasih 50rb buat nabung. Lumayan jadi ga kaget-kaget amat, hahaha.

Sesuai pengumuman, anak-anak harus bawa tas ransel yang isinya baju ganti, susu, lalu bawa botol minum bertali. Cuma Jayden gua pakein topi juga, takutnya disana nanti panas. Tahun ini orangtua boleh ikut boleh engga, tapi seandainya ikut pun harus bayar juga 300rb. Lah kalo gitu ngapain gua ikut, uda ajalah anaknya pergi sendiri. Toh sebelumnya uda ada pengalaman field trip sama sekolah juga. Lumayan Emily jadi bisa tidur lamaan dikit, sekalian gua juga bisa ikut tidur, hahaha.

Di hari H, Jayden disuruh dateng jam 8, lalu dibagiin snack berupa biskuit dan roti buat sarapan. Tapi karena Jayden uda sarapan di rumah, jadi rotinya cuma dicemil-cemil doang.

Happy mau ke Ancol sama temen-temen.

Mereka baru jalan dari gereja jam 9, dan balik lagi jam setengah 5 sore. Lebih lama daripada kalo pergi filed trip sama sekolah, hahaha. Begitu nyampe, Jayden langsung cerita banyak, dan keliatannya dia enjoy banget. Good lah. Mami ikut seneng kalo Jayden seneng.

Ini mungkin nonton pertunjukan lumba-lumba kali ya.

Koq posenya manis gitu sih, hahaha.

Dapet nasi sama ayam goreng. Kakaknya bilang sih makannya dikit. Pantes nyampe rumah langsung cranky. Combo laper campur cape campur ngantuk sih.

Ini ga tau lagi ngapain, hahaha.

Berdoa mau balik ke gereja.

Holiday Program : Art Class.

Jadi selain robotic, Jayden juga ikut holiday program di tempat les gambarnya. Cuma dari tiga kali pertemuan, Jayden cuma bisa ikut satu kali doang, karena bentrok sama pentas akhir tahun di sekolah. Itu pun bisa ikut karena guru-gurunya rapat, jadi sekolahnya libur. Gurunya bilang satu kali juga gpp. Ya udahlah, daripada di rumah gangguin dedenya tidur melulu, mending ikut aja.

Kelasnya berlangsung dari jam 9.30-12.00, dan anak-anak disuruh bawa snack. Jadi acaranya itu ada main bubble, ke playground, snack, nyanyi-nyanyi, baru painting. Gurunya bilang Jayden girang banget, terutama waktu main bubble. Anaknya emang demen bubble sih, ya jelaslah girang, hahaha. Lumayanlah biar cuma ikut satu kali doang, tapi nambah aktivitas selama liburan.

Bikin bunganya pake cap.

Hasil paintingnya Jayden.

Baju Baru Emily.

Setelah tadi cerita tentang Jayden, sekarang cerita tentang dedenya. Cuma mau bilang, kalo Emily dapet kiriman baju baru dari sepupunya nyokap di Paris. Uda itu doang sih, hahaha. Abis kayaknya sayang uda cantik-cantik kalo fotonya ga dipajang disini.

#OOTD bayi 5 bulan. Sebenernya bajunya tangan panjang, cuma gua gulung biar ga kepanasan. Anaknya suka ga tahan panas.

Sekian cerita-cerita gua di bulan Juni. Mudah-mudahan abis ini bisa update lebih sering lagi, jadi ceritanya ga basi kayak gini, hahaha.
#dapurmamimel Part 2

#dapurmamimel Part 2

Mumpung mata lagi melek terus dan mood buat nulis lagi terkumpul, yuk mari kita update blog ini.

Buat yang ngikutin blog ini dari Jayden baru lahir pasti tau kalo gua punya suster yang bantu ngurusin Jayden dan Emily. Dan buat yang belom tau, gua coba cerita sedikit tentang si suster ini ya, sebut aja namanya Sus W.

Si Sus W ini uda kerja sama gua dari Jayden baru lahir. Waktu Jayden umur dua tahun, dia sempet pulang kampung lumayan lama karena suaminya sakit, tapi kemudian balik lagi. Begitu juga waktu lebaran tahun lalu dimana gua lagi hamil Emily, dia juga pulang kampung lumayan lama karena suaminya mau operasi. Lagi-lagi dia balik lagi kerja sama kami, tepat beberapa bulan sebelum gua lahiran. Dan semuanya selalu kami yang minta dia balik lagi.

Sus W ini orangnya rajin, bersih, telaten, sabar, pinter masak, dan ga perhitungan. Pokoknya idaman banget deh. Kadang kalo mbak cuci gosok gua ga masuk, dia mau bantu-bantu nyapu, ngepel, nyuci piring, dll, padahal itu kan bukan job desknya dia. Minusnya dia cuma satu, yaitu kadang suka sok tau. Cuma karena kerjanya oke dan kelebihannya dia banyak, gua jadi tutup mata dan tutup kuping deh sama kekurangannya.

Sampai dia mulai jualan bisnis online. Gua dan suami sama sekali ga masalah dia mau jualan, namanya juga orang cari duit ya, yang penting kerjaan utamanya selesai dengan baik. Tapi masalahnya, kerjaan dia buat ngurusin anak-anak jadi keteteran. Apalagi namanya bisnis online, otomatis sering banget megang HP. Ga jarang gua ngeliat dia sambil kasih susu ke Emily sambil tangan satunya megang HP. Lalu kadang sambil suapin Jayden, sambil megang HP juga. Belom lagi belakangan dia suka lupaan. Emily lupa dikasih obat, lupa beresin air mandinya Emily, dan lupa-lupa yang lainnya. Gua dan suami mau negor pun agak sungkan karena dia uda lama kerja sama kami.

Waktu dia balik lagi ketika gua hamil Emily, dia uda bilang bahwa kemungkinan akan kerja sama kami hanya sampai lebaran tahun ini, karena anaknya uda berkali-kali minta dia pensiun. Dia juga sempet bilang supaya gua cari orang lain buat gantiin dia, dan kalo seandainya penggantinya ga betah, dia akan mempertimbangkan buat balik lagi. Tadinya gua uda mau minta dia buat tetep kerja sama kami, tapi melihat belakangan kerjanya uda ga kayak dulu, gua dan suami memutuskan untuk mengikuti kemauan dia, yaitu hanya akan memperkerjakan dia sampai lebaran tahun ini, setelah itu kami ga akan minta-minta dia buat balik lagi. Tapi kami tetep ga akan lupa sama jasa-jasanya ngurus anak-anak, terutama Jayden. Jadi per lebaran kemaren gua resmi ga punya suster, dan ga akan hire suster lagi.

Lalu anak-anak gimana? Gua yang urus mereka sendiri, tentu dengan bantuan mbak baru. Kalo dulu suster full ngurusin anak-anak, kali ini gua bagi tugas ama si mbak. Jadi gua yang masak makanan Emily dan bekalnya Jayden, nyuapin anak-anak, dan mandiin Emily. Sementara si mbak tugasnya kasih susu Emily, mandiin Jayden dan nemenin Jayden main. Gua butuh orang buat nemenin Jayden supaya dia ga gangguin kalo gua lagi nyusuin dedenya. Di luar itu dia bantu-bantu nyapu, ngepel, dan nyuci perabotannya anak-anak.

Si mbak ini baru lulus SMA, dan baru pertama kali kerja, jadi masih harus gua ajarin ini itu. Tapi dia punya dasar yang paling penting, yaitu sabar dan sayang sama anak-anak, terutama Emily. Lalu gua jadi ibu rumah tangga dong? Engga! Gua masih tetep ngajar, tapi jam-jamnya uda banyak yang dikurangin. Ngajar itu bukan buat ngejar duit, tapi supaya gua lebih waras. Sebenernya bisa aja gua jadi ibu rumah tangga dan urus dua anak sendiri tanpa bantuan mbak, tapi emosi gua bakal naik turun ga jelas, dan ujung-ujungnya Jayden akan jadi pelampiasan. Cape fisik masih bisa panggil tukang pijet, tapi cape mental itu yang susah. Gua sadar gua bukan tipe ibu rumah tangga, tapi juga bukan tipe ibu yang bisa ninggalin anaknya seharian. Jadinya ya bisa dibilang 30% working mom, tapi 70% stay at home mom, hahaha.

Dan karena uda ga ada suster, otomatis #dapurmamimel kembali dibuka. Sebenernya inti postingannya tuh ini sih, cuma pembukanya aja yang kepanjangan, hahaha.

Oiya...di rumah selain ada mbak buat ngurus anak-anak, ada juga mbak buat cuci gosok, dan si mbak ini bisa masak. Jadinya sesekali dia masak buat orang rumah, sementara gua masak buat Emily dan sesekali buat Jayden. Kalo menunya cocok sama yang si mbak masak, ya Jayden ikut makan. Tapi kalo misalnya dia mau buat menu yang pedes-pedes, ya gua masak lagi buat Jayden. Atau kadang-kadang gua semua yang masak. Ya ganti-gantianlah. Dan ini menu-menu yang mau gua abadikan di blog, hahaha.

Telor dadar pake bayam dan smoked beef.
Jayden tuh susah banget makan sayur, jadinya gua cemplungin sayur di menu yang dia suka, salah satunya telor dadar. Tapi kalo bikin menu ini cuma bisa buat sekali makan, karena bayam itu kan ga boleh lama-lama dianggurin.

Egg chicken roll.
Ini salah satu menu yang bisa distok di freezer.

Nugget ayam.
Menu ini bisa dibilang menu komplitnya Jayden, cuma minus protein nabati doang. Karena selain ada ayam, ada juga wortel dan keju, hahaha.

Udang goreng tepung.
Jayden kurang suka sama udang. Salah satu cara supaya dia mau makan udang ya digoreng tepung kayak gini. Sebenernya enak dicocol mayonaise ya, cuma Jayden kurang suka sama mayonaise.

Enoki goreng.
Tadinya pengen bikin ala-ala Ta Wan, tapi gua ga punya waktu buat lepasin satu-satu, jadinya digoreng segambreng gini deh. Lapisannya cuma pake tepung terigu, tepung maizena, garem, gula, dan telor.

Mac and cheese.
Ini salah satu menu favoritnya Jayden. Dia bisa makan ini selama tiga hari berturut-turut tanpa bosen, hahaha.

Nasi goreng mentega.
Menu yang ini ga pake kecap sama sekali, cuma pake mentega doang, sama gula, garem, dan lada. Rasanya ga begitu manis, tapi gurih banget.

Sapo tahu campur-campur.
Kalo makan sapo tahu di restoran tahunya dikit banget, tapi kalo masak sendiri bisa dibanyakin dong, jadi makannya lebih puas. Trus kenapa campur-campur? Karena isinya campuran apa yang ada di kulkas. Coba mana ada sapo tahu pake baso, hahaha.

Cah buncis.
Ini salah satu menu yang masaknya cepet banget. Cuma potong-potongnya doang yang agak lama, setelah itu cuma ongseng-ongseng doang.

Sekian menu-menu ala #dapurmamimel. Edisi #dapurmamimel berikutnya adalah menu MPASInya Emily. Ini juga ga kalah ribet, hahaha. Mudah-mudahan bisa update dalam waktu dekat ya.
Holiday Program Robotic

Holiday Program Robotic

Siapa disini yang anaknya masih libur sekolah? Saya! Hahaha. Sejujurnya gua malah lebih seneng kalo Jayden sekolah, karena di rumah tuh gangguin dedenya tidur melulu. Padahal tiap kali mau tidurin Emily, gua minta orang rumah buat temenin Jayden main, tentu dengan maksud supaya dia ga masuk kamar, tapi susah ya, karena kadang di tengah-tengah main dia bisa tiba-tiba masuk kamar terus teriak-teriak atau nyanyi-nyanyi. Uda gitu nidurin Emily tuh susah banget, jadi kadang kalo baru merem trus melek lagi, guanya jadi emosi, karena nidurinnya lagi tuh susah.

Tapi untung sekolahannya Jayden liburnya separo-separo. Kalo sekolahan lain kan ada yang libur dari bulan Mei, dan baru masuk lagi di bulan Juli. Sementara sekolahnya Jayden tuh pertengahan Juni masuk dua minggu, trus baru libur lagi ampe pertengahan Juli. Lumayanlah, daripada sebulan lebih di rumah, nanti maminya bisa tekanan darah tinggi, hahaha. Di sela-sela liburan sekolah ini, gua ditawarin holiday program di Robotic. Kebetulan dulu Jayden kan pernah trial, jadi mereka masih nyimpen nomor handphone gua. Programnya ini ada di tanggal 1-5 Juli dari jam 10.30-12.00 dengan biaya sekitar 400rb an. Tanpa pikir panjang tentu aja Jayden langsung gua daftarin.

Buat yang belom tau, Robotic itu emang tempat les buat belajar bikin robot, tapi kalo seumuran Jayden bikinnya lego-lego dulu. Katanya basicnya itu emang lego, baru pelan-pelan naik level ampe akhirnya bisa bikin robot beneran. Dulu Jayden pernah trial, tapi ga lanjut les, karena pikir Jayden uda bisa bikin lego sendiri. Kali ini gua daftarin karena harganya lebih murah daripada uang lesnya, dan bulan Juni itu les gambarnya kan libur, jadi uang les gambar bisa dialihin ke Robotic ini. Cuma sayang, orang adminnya masih tetep kurang komunikatif. Dari hari Senin ampe Jumat ga ada sekali pun dia kasih tau Jayden di kelas ngapain, atau minimal minta gua untuk lanjut daftar les. Padahal di mejanya ada papan kecil yang bertulisan "Free biayan administrasi & 1x sesi". Seandainya mereka bisa jelasin, siapa tau gua jadi tertarik buat lesin Jayden. Apalagi Jayden keliatan semangat banget tiap kali mau berangkat ke Robotic.

Hari Selasa kemaren gua baru dikirim CD yang isinya foto-foto Jayden selama ikut program ini. Daripada cuma teronggok doang di dalam CD, gua masukin blog aja buat dokumentasi.

Hari Senin bikin ikan.

Ngikutin contoh yang uda ada.

Trus bikin.....bis mungkin? Atau bisa jadi....angkot? Hahaha.

Sekarang sering banget foto sambil acungin jempol kayak gini. Gemash! Hahaha.

Hari Selasa bikin helikopter.

Foto sama hasil karya yang sayangnya ga boleh dibawa pulang. Seandainya boleh dibawa pulang, mami langsung daftarin les deh, hahaha.

Ini hari Rabu.

Kira-kira bikin apaan ya?

Ternyata bikin firetruck.

Lengkap sama gedung-gedungnya.

Kalo yang ini hari Kamis.

Gua inget kayaknya dia bilang bikin boat.

Mungkin ini mau bikin boat kali ya.

Ini boatnya uda hampir jadi.

Ada boat sama mobil.

Hari terakhir, hari Jumat.

Ga jelas ini apaan, hahaha.

Jempolnya ga ketinggalan, hahaha.

Kayaknya ini bikin pesawat sama landasannya.

Harus gua akui bikin legonya lebih rapih daripada kalo dia bikin sendiri di rumah, dan legonya juga bener merk LEGO, bukan lego abal-abal. Tapi untuk sementara biar Jayden eksplore legonya sendiri dulu deh di rumah.

Hasil karya Jayden yang terbaru di rumah. Ada yang tau ini apaan?
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Copyright © 2014 Everything What I Want To Share , Blogger