29 December 2018

Melissa's Award 2018

11:40 AM 0 Comments
Sebelum nulis, gua mau ngucapin....

Merry Christmas!
Semoga natal tahun ini membawa berkat bagi kita semua.

Sekarang mari kita mulai awardnya.

***

Food Of The Year : Bakmi Goreng Nyemek - Bakmi Jowo Mbah Gito

Drink Of The Year : Ice Thai Coffee - Dum Dum

Ice Cream Of The Year : Salted Caramel - Tempo Gelato

Snack Of The Year : Snack Lidi (jajanan jaman sekolah dulu)

Cookies Of The Year : Nastar

Chili Of The Year : Sambal Matah

Mall Of The Year : Central Park Mall

Book Of The Year : The Good Dinosaur

Song Of The Year : We Will Rock You - Queen (lagu yang sering dinyanyiin Jayden)

Movie Of The Year : Bohemian Rhapsody & Dilan 1990

TV Show Of The Year : Blippi (buat yang tau, pasti anaknya suka nonton youtube juga)

K-Drama Of The Year : Familiar Wife

Korean Couple Of The Year : Yoo Seung Ho - Chae Soo Bin

K-Pop Of The Year : None (tahun ini ga terlalu ngikutin k-pop)

Handsome Man Of The Year : Yoo Seung Ho

Breaking News Of The Year : 2 garis lagi!

Trip Of The Year : Magelang & Jogja

Weird Things Of The Year : Memandangi hasil testpack dalam jangka waktu lama (saking shocknya liat ada dua garis, hahaha)

Craziest Things Of The Year : Masak udang pake selai kacang

Best Moment Of The Year : Kelahiran Emily & Hari pertama Jayden masuk sekolah

Blog Of The Year : www.melissaoctoviani.blogspot.com

Achievement Of The Year : #dapurmamimel

Sekian dan....

Selamat datang 2019!

20 December 2018

Emily's Birth Story

2:43 PM 24 Comments
Buat yang ngikutin instagram dan facebook gua pasti tau kalo baby E uda lahir. Sekarang gua mau ceritain versi lengkapnya ya, mumpung bisa update.

Waktu tau kalo hamil, gua uda menyiapkan diri dan mental untuk lahiran via operasi, mungkin karena itu juga tensi gua selama kehamilan selalu normal. Alasan utamanya tentu karena Jayden juga lahirnya kan via operasi, jadi mau ga mau anak kedua ini juga operasi. Sebenernya ada beberapa temen yang bilang bisa aja sih kalo mau lahiran normal, tapi daripada jebol atas bawah ya, mending yang di bawah kita selamatkan, hahaha. Lagian kalo operasi caesar kan gua uda tau tegangnya gimana dan paniknya gimana, jadi ya mental lebih siap. Ketambahan lagi kalo lahiran normal kan waktunya ga bisa diprediksi, sementara dokternya mau cuti. Lah...kalo gua lahiran sementara dokternya ga ada gimana. Bisa aja sih digantiin dokter lain, tapi hati tuh kayak ga tenang, hahaha. Jadi gua tetap memantapkan hati untuk lahiran via operasi caesar.

Karena gua rencana lahiran caesar, dokter kasih opsi dari tanggal 13-20 Desember, dan kami pun memilih tanggal 18 Desember. Kenapa? Karena angkanya cantik, 18-12-2018, hahaha. Seminggu sebelumnya gua sempet deg-degan karena keluar flek. Dokternya bilang, flek itu tanda-tanda mau lahiran, tapi harus disertai kontraksi, sementara waktu itu cuma flek doang, ga ada kontraksi sama sekali. Akhirnya dokter bilang istirahat aja dulu sementara, kalo ada kontraksi, jadwal operasinya harus dimajuin. Tapi untungnya semua berjalan sesuai jadwal.

Sehari sebelum operasi, dokternya sempet whatsapp gua untuk mengingatkan supaya kami datang lebih awal, karena di tanggal 18 itu ada banyak yang mau dioperasi, jadi takut kamarnya penuh. Suster rumah sakitnya juga telpon gua untuk datang lebih awal. Akhirnya tanggal 17 malam kami berangkat ke rumah sakit. Perasaan gua hari itu ga karuan, antara ga tega ninggalin Jayden, tapi juga excited mau ketemu baby E.

Malam itu, perjalanan ke rumah sakit terasa lama banget. Walaupun gua bilang uda siap mental, tapi ga bisa dipungkiri kalo dalam hati deg-degan juga. Begitu nyampe di rumah sakit, gua langsung menuju ke ruang bersalin untuk dicek. Mulai dari rekam jantung, cek detak jantung bayi, ambil darah, sampai cek tensi. Malam itu tensinya agak tinggi sedikit, 130/80, tapi masih dalam batas normal sih. Setelah itu gua ke kamar buat istirahat.

Sekitar jam 5 subuh gua bangun buat mandi dan siap-siap, lalu jam 6 suster jemput gua ke ruang.....gua ga jelas sih ini namanya ruang apa, yang pasti ruang sebelum ruang operasi. Disitu baju gua diganti pake baju operasi, lalu dimasukin infus, dites antibiotik, dan punggungnya dikasih salep buat mengurangi rasa sakit pas disuntik bius nanti. Setelah itu gua nunggu. Walaupun ini kedua kali, tapi tetep aja berasa tegang, cuma ya emang lebih tegang waktu lahiran Jayden dulu sih. Yang ini gua sempet tidur dulu sebentar, hahaha. Ga lama dokter Radius dateng. Dia nanya kondisi gua gimana, ada kontraksi apa engga, lalu bilang, "kamu ga usah takut, prosesnya ga lama koq" tiba-tiba hati gua jadi sedikit lebih tenang.

Tapi setelah itu susternya bilang, "Dok, ini dokter anestesinya sebentar lagi dateng, mau dibawa ke ruang operasi dulu ga?" dan dokternya bilang, "Iya boleh" lalu gua pun digiring menuju ruang operasi, tapi setelah itu ditinggal hanya cuma dengan satu suster. Hati gua yang tadinya uda agak tenang jadi deg-degan lagi, karena ruang operasi tuh dingin banget. Gua ampe menggigil saking dinginnya. Untungnya ga perlu nunggu lama dokter anestesinya dateng memperkenalkan diri.

Setelah itu gua disuruh duduk sambil meluk bantal, lalu punggung bagian bawah disuntik obat bius. Rasanya ga begitu sakit sih, entah karena pengaruh obat yang uda diolesin tadi, atau karena gua emang uda pasrah, hahaha. Abis itu tangan gua dipasang alat tensi yang akan bekerja tiap beberapa menit sekali. Dan seperti yang uda gua perkirakan, di ruang operasi itu tensi gua pasti tinggi banget. Lagi-lagi dokter Radius mencoba menenangkan gua dengan bilang, "kamu santai aja" Ya elah dok, mau dibelek gini gimana bisa santai, hahaha. Tapi dokter Radius ini lebih bisa bikin hati tenang sih daripada dokter gua yang dulu. Ga salah deh gua pilih dokter Radius.

Ga lama kaki gua mulai berasa hangat, lalu hidung dikasih selang oksigen, dipasang alat buat rekam jantung, dan dipasang tirai, lalu operasi pun dimulai. Kalo dulu gua ga berasa apa-apa, kali ini gua berasa perut gua kayak digoyang-goyang, dan goyangannya tuh heboh banget ampe ranjangnya juga kayak ikut geser-geser, hahaha. Selama proses operasi gua cuma bisa merem, berdoa, dan berserah, semoga semua baik-baik aja. Dan kali ini ga ada yang ngomong tensi gua tinggi dan sebagainya, beda banget sama waktu lahiran Jayden dulu. Dan jam 7.20 lahirlah bayi perempuan cantik dan mungil bernama....

Emily Alexandria Hartawan

Begitu Emily nangis, susternya langsung bilang, "selamat ya ibu, bayinya perempuan" lalu dikasih liat ke gua buat dikiss-kiss dan dibawa pergi. Abis itu dokter menyelesaikan proses operasi dan gua pun dibawa ke ruang pemulihan. Selama di ruang pemulihan gua teler berat, tidur ampe berasa kayaknya ngorok, hahaha.

Sekitar jam 11 gua dibawa ke kamar. Kali ini walaupun kakinya masih berasa kaku, tapi gua uda mulai bisa gerak-gerakin sedikit. Cuma....begitu pengaruh obat biusnya uda hilang, bekas jahitannya langsung berasa sakit banget. Sakitnya tuh bener-bener ngilu banget. Katanya sih emang anak kedua lebih sakit daripada anak pertama, tapi gua ga nyangka kalo sakitnya akan secepat ini datang, hahaha.

Malamnya gua uda boleh miring kiri kanan dan duduk. Rasanya sakit luar biasa, tapi ya tetep gua paksain. Soalnya uda boleh makan, dan ga nyaman banget makan sambil tiduran gitu. Demi perut keisi ya, soalnya kan abis puasa, hahaha. Besok siangnya begitu lepas infus dan kateter, gua mulai belajar jalan. Ini juga rasanya ngilu luar biasa. Pokoknya yang bilang operasi caesar tuh cuma mau enaknya doang, gua jejelin cabe deh mulutnya, hahaha.

Tapi begitu Emily dibawa ke kamar dan gua gendong dia, rasanya semua sakit tuh hilang. Apalagi waktu liat muka Jayden yang bahagia banget ketemu dedenya, gua uda ga peduli sama rasa sakitnya. Dari semuanya, Jaydenlah yang paling bahagia menyambut kedatangan Emily. Dia langsung nunjukkin mainan mobil-mobilannya, langsung elus-elus pipinya, dan langsung diajak cilukba, hahaha. Ampe nyokap gua cerita, begitu bangun tidur yang ditanyain uda bukan maminya lagi, tapi dede Emily, hahaha. Ngeliat Jayden bahagia, dan ngeliat Emily lahir dengan normal dan selamat, rasanya sakit yang gua rasain tuh ga ada apa-apanya. Tapi tetep sih, begitu mereka berdua ga ada ya berasa lagi sakitnya, hahaha.

Jadi....begitulah cerita kelahiran Emily. Walaupun kehadirannya tidak kami rencanakan, tapi kami bersyukur Tuhan mengatur semuanya pas. Jayden dan Emily beda 4 tahun, yang mana menurut orang-orang ini beda umur yang pas banget. Bokap dan nyokap gua juga bahagia banget waktu tau cucu keduanya ini perempuan, jadi menurut mereka keluarga kami uda lengkap. Lalu Emily juga lahir begitu Jayden uda libur sekolah. Intinya, semua uda diatur Tuhan pas pada porsinya masing-masing. Dan kehadiran Emily juga menjadi kado natal terindah bagi keluarga kami.

Sesuai dengan namanya, kami berharap Emily tumbuh menjadi anak yang rajin dan selalu diberkati Tuhan. Sehat-sehat selalu ya Emily dan Jayden, mudah-mudahan kalian akur terus ya ampe gede nanti.


Hayo mirip siapa? Gua kan? Hahahaha...

Ini suster yang gendong biar bisa foto sama koko Jayden dan grannynya yang uda ga sabar pengen dandanin cucunya.

14 December 2018

Milly & Mamet

3:18 AM 4 Comments


 
Cast :

Dennis Adhiswara : Mamet
Sissy Priscillia : Milly
Julie Estelle : Alexandra
Yoshi Sudarso : James
Ernest Prakasa : Yongki
Eva Celia : Jojo

Sinopsis :

Melanjutkan timeline dari kisah Ada Apa Dengan Cinta 2, kini Milly & Mamet sedang disibukkan dengan mengurus bayi mereka. Mamet yang punya passion memasak dan sempat bekerja sebagai chef kini bekerja di pabrik milik Papa Milly. Sebuah pilihan yang agak terpaksa, karena kini ia jadi tumpuan keluarga kecil mereka setelah Milly resign dari profesinya sebagai bankir untuk fokus membesarkan anak.

Sampai pada suatu hari, Mamet berjumpa Alexandra, teman dekatnya waktu kuliah dulu. Dengan antusias, Alexandra bercerita bahwa ia sudah mendapatkan investor untuk membiayai ide restoran yang dulu pernah mereka khayalkan bersama. Dengan hubungan Mamet dan Papa Milly yang memburuk, apakah Mamet akan menerima tawaran ini dan mengejar mimpinya? Dan bagaimana Milly beradaptasi dengan hidup barunya sebagai full-time mom?

Sinopsis diambil dari cineplex.

Review :

Ternyata Ralph Breaks The Internet bukan film terakhir yang gua tonton sebelum lahiran, hahaha.

Ernest Prakasa merupakan salah satu sutradara yang karyanya selalu gua ikutin. Waktu dia share di instagramnya kalo mau bikin film Milly & Mamet, gua uda ga sabar banget pengen nonton. Apalagi waktu gua liat deretan castnya yang beda banget sama film-film dia sebelumnya, makin ga sabar lagi buat nonton. Tapi......waktu liat rilisnya di tanggal 20 Desember, gua jadi pesimis, karena rencananya gua lahiran sebelum tanggal itu. Gila gua sedih banget loh, hahaha. Akhirnya gua pun merelakan untuk nanti nonton di DVD aja.

Tapi Tuhan itu emang baik ya. Kemaren tiba-tiba ada salah satu temen yang kasih undangan untuk nonton premiere film Milly & Mamet di Epicentrum. Waaaaaa....seneng banget. Selain bisa nonton lebih dulu daripada yang lain, kalo di premiere kayak gini, biasanya bisa ketemu artis-artisnya juga. Lumayanlah buat nambah-nambah koleksi foto sama artis, hahaha. Untuk filmnya sendiri, gua ga akan terlalu mereview panjang lebar, tapi hanya garis besarnya aja ya.

Film ini masih mengambil tema seputar keluarga, hanya saja kali ini yang digali adalah hubungan suami istri, which is Milly & Mamet. Buat pasangan suami istri yang baru punya anak, dan istrinya adalah full time mom, pasti relate banget sama ceritanya. Konfliknya juga walaupun keliatan receh, tapi dalem banget. Walaupun di awal gua ngerasa alurnya agak terburu-buru, tapi makin ke belakang makin bagus. Dan tanpa sadar, tau-tau filmnya uda selesai, hahaha.

Dari segi akting, mungkin karena Milly & Mamet ini uda lekat banget sama Dennis dan Sissy, jadi gua ngerasa akting mereka cukup oke. Terutama Dennis, dia bisa mengeluarkan emosinya dengan baik. Cuma chemistry mereka berdua di awal agak kurang terbangun. Mungkin karena settingnya itu setelah mereka menikah, jadi gua kurang dapet gremet-gremet mesranya. Untungnya mulai pertengahan sampai akhir film, chemistrynya mulai membaik. Akting pemain-pemain lainnya juga oke-oke, terutama Isyana, doi gokil banget. Jokes-jokesnya juga jauh lebih lucu daripada Susah Sinyal. Dan yang gua suka dari film-filmnya Ernest, penempatan jokes-jokesnya tuh pas pada porsinya.

Walaupun tetep belom bisa ngalahin Cek Toko Sebelah, tapi film ini jauh lebih bagus daripada Susah Sinyal. Buat yang penasaran, jangan lupa nonton di bioskop tanggal 20 Desember nanti ya.

Sama Riri Riza.

Sama Mira Lesmana. Sempet ngobrol sebentar juga sama dia, katanya tahun depan mau rilis film baru.

Sama pemeran utamanya. Sayang si Sissy uda pulang.

Sama sutradaranya.

Sama Aci Resti.

Film terakhir sebelum lahiran, sekalian movie date sama suami.

Karena gua nonton yang jam 21.00, jadi ga semua cast hadir, rata-rata uda pada pulang.

10 December 2018

Ralph Breaks The Internet

9:40 PM 6 Comments


 
Cast :

John C. Reilly : Ralph
Sarah Silverman : Vanellope
Gal Gadot : Shank
Taraji P. Henson : Yesss
Jack McBrayer : Felix

Sinopsis :

Petualangan Baru Ralph dan Vanellope akan berlanjut dalam Ralph Breaks the Internet. 6 tahun pasca Wreck-It Ralph, Ralph dan Vanellope kini semakin jauh menjelajah ke dunia maya. Ralph dan Vanellope akan menemukan petualangan baru yang lebih luas dan akan menguji persahabatan mereka.

Sinopsis diambil dari cineplex.

Review :

Hari ini gua abis nonton Ralph Breaks The Internet berdua doang sama Jayden. Sebenernya ini keputusan yang agak krusial sih, karena sebelumnya gua sempet keluar flek, dan menurut dokter, kalo keluar flek disertai kontraksi, berarti jadwal operasi gua harus dimajuin. Ini nanti gua ceritain di postingan selanjutnya ya. Tapi gua merasa butuh banget meluangkan waktu berdua doang sama Jayden sebelum nanti dedenya lahir, dan gua ngerasa hari ini adalah waktu yang tepat karena Jayden libur sekolah. Jadilah gua capcus berdua doang ke Citraland, ya lumayan deh masih bisa nonton di bioskop sebelum lahiran, hahahaha.

Film ini tadinya ga ada di list sama sekali, tapi film anak-anak yang ada di bioskop cuma ini doang, jadinya nonton ini deh. Dulu gua nonton seri pertamanya, tapi bukan di bioskop, melainkan di TV kabel, dan menurut gua filmnya dulu cukup bagus, makanya gua lumayan menaruh harapan tinggi di seri keduanya ini. Dan.....tidak mengecewakan. Filmnya bagus banget.

Secara cerita, ini bukan cuma sekedar film petualangan biasa, tapi juga menceritakan tentang hubungan antara Ralph dan Vanellope. Gua suka melihat chemistry yang terbangun diantara mereka, dan gimana Ralph dengan segala cara pengen banget ngeliat Vanellope bahagia. Dan klimaksnya itu menguras emosi banget, hahaha.

Animasinya juga juara banget. Tokoh-tokohnya sih ga ada yang berubah, tapi penggambaran dunia internetnya bener-bener memanjakan mata. Uda gitu segala jenis social media ada disana, mulai dari Twitter, Instagram, Youtube, sampai Pinterest. Dan yang paling gua tunggu-tunggu adalah kemunculan semua princess disney. Tadinya gua pikir mereka cuma nongol selewat doang, tapi ternyata engga, peran mereka lumayan penting di film ini. Selain itu ada juga tokoh-tokoh lain dari Star Wars, Marvel, dan film-film lainnya.

Dibanding film sebelumnya, gua lebih suka yang seri kedua ini. Ceritanya lebih bagus, dan pesan moralnya juga lebih dalem. Jayden gimana? Dia cukup menikmati filmnya, terutama kalo ada adegan balap-balapan. Tapi gua ga yakin dia ngerti sama ceritanya, hahaha. Uda gitu yang duduk di sebelah kami adalah pasangan muda-mudi, sementara Jayden kalo nonton kan berisik banget, nanya melulu, jadi kayaknya mereka agak terganggu deh. Biarinlah, namanya juga kan film anak-anak, wajar dong kalo yang nonton juga anak-anak, hahaha.

Buat yang belom nonton, gua lumayan merekomendasikan film ini. Walaupun anak-anak belom tentu ngerti, tapi setidaknya mereka bisa menikmati animasinya. Dan orangtuanya juga pasti suka, apalagi orangtua generasi milenial, karena ceritanya kan tentang internet gitu, hahaha.

Lumayan masih bisa ke bioskop sebelum lahiran.

Movie date sama si calon koko.

29 November 2018

Bulan November Ini

11:58 PM 10 Comments
Sebelum bulan November ini berakhir, mari kita abadikan cerita-cerita yang terjadi di bulan ini. Tadinya mau ditulis terpisah, tapi ya berhubung sekarang nulis tergantung kondisi fisik lagi fit apa engga, jadi mendingan digabung aja deh.

1. Trial Kumon.

Waktu milih-milih sekolah buat Jayden, tentu gua pengen sekolah yang ada jenjang lanjutannya, minimal sampai SD deh. Dan di sekolahan Jayden sekarang, jenjangnya lengkap banget sampe SMA. Tapi....gua denger desas-desus yang bilang kalo TKnya itu nyantai banget, dan anak-anak ga dituntut untuk bisa baca tulis, sementara di SD uda harus bisa baca tulis. Awalnya gua ga terlalu percaya-percaya amat. Yang gua tau malah sekolahan ini terkenal berat, masa sih TKnya nyantai.

Tapi setelah Jayden sekolah, gua mulai sedikit percaya, hahaha. Gua ngerasa sekolahannya Jayden koq nyantai amat, ga ada PR sama sekali, ga ada belajar-belajar nulis, malah kalo gua liat foto-fotonya, mereka kebanyakan kegiatan di luar kelas. Gua jadi agak sedikit khawatir. Emang baru TK A sih, tapi gua liat ada beberapa temen-temennya yang uda les baca tulis duluan. Gua emang bukan ibu-ibu kompetitif, tapi kadang secara ga sadar gua suka ngebanding-bandingin Jayden dengan anak-anak lain. Karena gua males kalo harus lesin baca tulis begitu, jadinya tiap malem gua ngajarin Jayden nulis. Bukan nulis yang berat-berat, cuma sekedar tracing huruf, itu pun baru huruf tegak lurus kayak T, H, L gitu.

Pasti abis ini ada yang bilang, "Kalo gitu ngapain di sekolahin kalo ujung-ujungnya kita juga yang harus ngajarin?" Buat gua, guru itu semacam partner orangtua, dan yang namanya partner kan harus kerjasama dong. Kita sebagai orangtua ga bisa terima enaknya aja, pasti tetep harus berusaha ngedidik supaya anak kita pinter, salah satunya ya ngajarin baca tulis sendiri. Sebenernya ya bisa aja dilesin kayak temen-temennya Jayden yang lain, tapi gua lebih pengen Jayden les sesuatu yang berhubungan dengan skill, seperti gambar atau musik. Ya emang ngajarin anak sendiri tuh emosinya berlipat-lipat dibanding ngajarin anak orang lain, tapi berhubung gua ada waktu dan tenaga, ya kenapa engga.

Nah....beberapa waktu lalu gua liat ada orang bagi-bagi brosur yang bertuliskan "Free Trial Kumon sebanyak 4x" dan penasaranlah gua, hahaha. Kebetulan di deket rumah ada tempat les Kumon, jadilah gua dateng buat nanya-nanya. Buat yang belom tau, Kumon itu sistemnya dari Jepang, dan ada dua subject, yaitu matematika dan bahasa inggris. Waktu gua dateng orangnya lebih menyarankan supaya Jayden ambil yang matematika, karena untuk level dasarnya diajarin gambar garis lurus, lengkung, berhitung, dan nulis angka. Gua ga tau yang bahasa Inggris kayak gimana, tapi kata orangtua murid gua, Inggris mereka itu pasif, jadi kebanyakan writingnya. Ga begitu bagus karena ga melatih conversation, tapi bagus karena melatih nulis supaya nulisnya lebih lancar.

Singkat cerita Jayden pun akhirnya ikut trial, tapi dari jatah 4x, gua cuma ambil 2x, sisanya bye! Hahaha. Sebenernya niat awal ikut trial supaya gua tau metode lain buat ngajarin Jayden, tapi ternyata Jayden kurang cocok dengan metode kayak gini. Kenapa? Ya karena ujung-ujungnya gua juga yang ngajarin sendiri di rumah, hahaha. Jadi sistemnya mereka itu, ngerjain worksheet di tempat les, lalu dikasih PR sehari satu buat dikerjain di rumah. Worksheet di tempat les pun anaknya cuma disuruh duduk dan dikasih perintah buat ngerjain, jadi ga diajarin cara megang pensil yang bener, atau gambar garis yang bener kayak gimana, pokoknya anak ngerjain trus kelar. Entah emang sistem lesnya kayak gini atau karena gua cuma trial doang, yang jelas gua menyatakan kalo Jayden ga akan dilesin Kumon, hahaha. Katanya kalo mau matematika yang lebih logic, lebih bagus ke Sempoa. Nantilah abis lahiran gua coba cari trial Sempoa, hahaha.

2. Pelayanan pertama Jayden di gereja.

Sejak Jayden sekolah, perlahan-lahan gua mulai melihat perubahan dari sikapnya Jayden. Dari yang dulu suka lari-lari di SBI, sekarang jadi lebih tertib, mau dengerin perintah kakaknya, dan mau ikut aturan. Di sekolahannya pun juga sama, missnya bilang Jayden uda lebih tertib ketimbang waktu baru masuk dulu. Karena itu, gua berani nawarin Jayden untuk ikut paduan suara anak di gereja.

Awalnya Jayden selalu nolak, dan gua juga ga mau maksain, tapi kira-kira tiga minggu lalu, tiba-tiba dia bilang mau ikut nyanyi. Gua ampe nanya berkali-kali, "Beneran kamu mau ikut? tapi harus duduk manis loh, ga boleh lari-lari" dan selalu dijawab iya sama Jayden. Kebetulan waktu gua bilang sama pelatihnya, dia bilang Jayden diterima dengan senang hati koq, hahaha. Akhirnya tanggal 4 November, Jayden perdana latian paduan suara. Dia jadi anggota yang paling kecil, dan belom bisa baca pula. Begitu dikasih kertas partitur, sama dia cuma dibolak-balik doang, hahaha.

Perdana latian paduan suara.

Selfie dulu sama pelatih dan temen-temen barunya.

Lalu tiga minggu kemudian, Jayden uda tampil nyanyi di kebaktian umum, hahaha. Awalnya gua agak skeptis dong, ampe nanya ke pelatihnya, "Ini Jayden baru 3x latian bener uda boleh ikut tampil?" dan pelatihnya dengan tegas jawab "Boleh!" hahaha. Tapi karena Jayden belom bisa baca, jadinya gua yang ngajarin dia ampe hafal, baik lirik dan notnya.

Latian tambahan sebelum tampil di hari Minggu.

Lalu gimana hasilnya? Ini dia.......


Paling kecil, paling kenceng, dan paling fals, hahaha.

Pelayanan pertama Jayden.

Tapi gua happy Jayden akhirnya mau ikut paduan suara, apalagi temen-temennya keliatan care banget sama Jayden. Tujuan gua supaya Jayden punya kegiatan dan komunitas lain di luar sekolah. Karena buat gua, komunitas yang baik itu penting banget, jadi kalo ada masalah, bukannya saling menjatuhkan malah saling menguatkan. Jayden mungkin belom ngerti arti pelayanan, tapi setidaknya dia ngerti kalo di paduan suara ini dia dapet banyak temen-temen baru. Tapi ya selain itu tentu supaya Jayden bisa jago nyanyi dong, namanya juga paduan suara, hahaha. Mudah-mudahan di penampilan berikutnya, suaranya bisa nyatu sama temen-temennya ya.

3. Ulang tahun suami.

Minggu lalu kami baru saja merayakan ulang tahun suami yang ke.....38! Kalo liat mukanya emang suka pada ga nyangka kalo dia uda mau kepala 4, tapi percaya deh, itu umur yang sebenernya koq, hahaha. Sama seperti tahun-tahun lalu, tahun ini suami uda pesen ga usah ada surprise apa-apa. Gua juga ga mood buat bikin surprise, hahaha. Tapi nyokap malah beliin kue ulang tahun, jadilah besokannya kami tiup lilin sekaligus foto-foto buat bahan nulis di blog kenang-kenangan. 

Baby face, hahaha.

Kebanggaannya papi.

Sama istri yang uda mulai kayak gajah bengkak.

Yang paling semangat tiup lilin tentu si bos kecil, hahaha.

Kiss-kiss buat papi.

We love you papi.

Seperti biasa, di akhir postingan gua mau ngucapin...

Happy Birthday suami.
Semoga kamu selalu diberkati Tuhan, diberi kesehatan, panjang umur, dan selalu sabar dalam menghadapi anak yang suka tantrum dan istri yang suka labil ya, hahaha.

Hadiah? Gimana kalo hadiahnya.....baby E aja, hahaha.

23 November 2018

2nd Pregnancy : 35 Minggu

9:22 AM 6 Comments
Kalo menurut aplikasi, minggu ini usia kandungan gua uda memasuki usia 35 minggu. Persiapannya gimana? Secara mental gua uda jauh lebih siap, dan Puji Tuhan secara financial juga dicukupkan, tapi gua belom beli barang-barang bayi satu pun. Sejujurnya gua agak bingung mau beli apaan, perasaan waktu hamil Jayden listnya ada banyak banget. Waktu gua liat-liat, semua barang-barangnya Jayden masih pada bagus-bagus, makanya bingung apa yang mau dibeli. Malah kayak botol susu, gendongan, tas bayi, masih ada bekas kado dulu yang belom dibuka. Paling rencananya minggu depan gua mau beli baju-baju cewe. Ya masa baju pake bekas kokonya semua, kan kasian, hahaha.

Di minggu ini juga terjadi sesuatu di luar dugaan. Jadi hari Senin subuh itu tiba-tiba perut bagian atas gua agak sakit. Sakitnya kayak diremes-remes, dan sebentar nongol, sebentar hilang. Mirip kayak sakit maag, tapi ga seperih sakit maag. Gua bingung dong, langsung deh gua whatsapp dokternya. Seandainya perut gua belom sebesar ini, mungkin gua agak mikir ini sakit maag, atau asam lambung naik gara-gara kemaren makan cabe kebanyakan. Masalahnya perut gua kan uda agak gede, dan sakitnya tuh masih di posisi perut, bukan yang ampe ke ulu hati. Si suami bilang, bisa jadi ini kontraksi, tapi bisa juga gara-gara salah makan. Karena dulu gua ga pernah ngerasain kontraksi, jadi ga tau rasanya kayak gini apa bukan, hahaha. Dan tiap kali sakitnya dateng, gua harus duduk meringkuk gitu biar rada mendingan dikit.

Paginya si dokter bales whatsapp gua, dia bilang bisa jadi ini kontraksi rahim, dan disuruh dateng kontrol. Kebetulan pagi itu emang dokternya ada jadwal praktek, jadi abis nganterin Jayden ke sekolah, bisa langsung capcus ke kliniknya si dokter. Begitu dicek, kemungkinan besar emang kontraksi, karena kalo asam lambung atau maag, sakitnya lebih perih. Dia bilang sih selama ga ada keluar flek darah, harusnya masih dalam batas aman. Tapi tetep diresepin obat untuk menghentikan kontraksinya. Begitu di mobil kami langsung elus-elus perut sambil bilang, "De....mami papi tau kamu uda pengen ketemu kami dan koko Jayden, tapi sabar-sabar ya, ini belom waktunya." Besokannya masih agak sakit sih, tapi frekuensinya mulai berkurang. Seandainya bener ini kontraksi, setidaknya gua pernah ngalamin deh yang namanya mules-mules tuh kayak gimana, hahaha.

Kehamilan kedua ini emang keluhannya lebih banyak dibanding waktu hamil Jayden dulu. Tapi Puji Tuhan sampai di minggu ke 35 ini tensi gua masih normal, dan beratnya si dede juga normal. Waktu kemaren dicek juga semua dalam keadaan normal. Posisi kepalanya uda di bawah, ga ada lilitan, air ketubannya juga cukup, dan posisi plasentanya juga bagus. Temen gua bilang, kalo posisinya bagus begini, harusnya bisa kalo mau lahiran normal. Dokternya juga dulu bilang, karena uda jeda 4 tahun, bisa-bisa aja kalo mau lahiran normal. Masalahnya....kalo mau lahiran normal kan ga bisa diprediksi ya, sementara dokternya menjelang natal gitu mau cuti. Ketambahan lagi kalo lahiran diatas tanggal 20 itu uda masuk high season (ini rumah sakit apa hotel ya? hahaha), jadi gua nyari yang pasti-pasti aja deh. Lagian dari awal gua uda mempersiapkan mental untuk lahiran caesar, jadi sejauh ini masih sesuai rencana. Tapi kan kadang rencana Tuhan kan beda lagi ya, jadi didoakan aja deh mana yang terbaik.

Kalo dulu gua guilty feeling sama Jayden, kali ini gua guilty feeling sama si dede. Waktu hamil Jayden dulu, kalo batuk atau pilek, gua sama sekali ga minum obat, jadi cuma ngandelin istirahat doang. Sembuh sih, cuma emang sembuhnya rada lama. Tapi kali ini, baru batuk pilek satu hari uda langsung hajar obat-obatan. Tentu obat yang uda diapprove sama dokter ya. Gua jadi agak merasa bersalah sih, tapi kalo sakit kelamaan gua juga takut nularin Jayden. Dan biar cepet sembuh, gua combo sama peresan lemon dan madu. Seminggu kemudian langsung sembuh.

Jayden juga beberapa minggu ini makin nemplok sama gua. Nemploknya bener-bener nemplok banget. Tidur harus di tangan gua, dan harus gua yang pijit-pijitin dia sebelum tidur. Beberapa hari yang lalu dia pergi seharian tanpa tidur siang, jadinya begitu pulang malah tidur di mobil. Tau dong anak-anak kalo uda tidur di mobil dan dipindahin ke kasur pasti bangun. Jayden juga sama, begitu ditaro ke kasur langsung bangun dan nangis karena merasa tidurnya terganggu. Biasanya bisa didiemin sama papinya, kemaren itu engga, harus sama gua. Uda gitu semua orang disuruh keluar dari kamar, pokoknya di kamar cuma boleh ada gua dan dia.

Beberapa orang bilang rasa cemburunya uda mulai keluar, tapi kalo gua bilang bukan. Kayaknya dia merasa harus puas-puasin menghabiskan waktu bareng gua sebelum nanti dedenya lahir. Soalnya kalo dibilang cemburu, dia masih rajin ajak ngobrol dedenya koq, dan masih suka elus-elus perut gua. Cuma ya ga tau juga ya, ini asumsi gua doang. Gua juga sebisa mungkin bareng dia terus. Makanya biarpun perut uda gede, tapi gua masih tetep anter jemput Jayden. Iya...gua masih nyetir mobil sendiri. Dokternya bilang masih boleh koq, lagian mobil gua kan matic, jadi ya lebih aman lah, hahaha.

Sekian dulu update kehamilan di minggu ini. Kali ini ga ada foto, karena lagi ga ada kondangan, hahaha. Doakan mudah-mudahan sehat semua sampai waktu lahiran nanti ya.

19 November 2018

100 Days My Prince

7:19 PM 0 Comments


 
Cast :

Do Kyung Soo : Won Deuk / Lee Yool
Nam Ji Hyun : Hong Shim / Yoo Yi Seo
Kim Sun Ho : Jung Je Yoon
Han So Hee : Kim So Hye
Kim Jae Young : Moo Yeon

Sinopsis :

Lee Yool is the Crown Prince, but he suddenly disappers. He comes back to the palace one hundred days later. What happened to the Crown Prince for the past one hundred days? Meanwhile, Hong Shim is smart and runs the first private detective agency in Joseon.

Sinopsis diambil dari asianwiki.

Review :

Tadinya gua sempet bingung antara mau nonton serial ini dulu atau Devilish Joy, tapi berdasarkan polling di IG story, netizen memilih serial ini, jadilah gua nonton ini. Dan.....bikin nagih ya, hahaha. Walaupun saeguk, tapi ceritanya ringan banget. Yang namanya perebutan kekuasaan dan bunuh-bunuhan sih tetep ada, tapi ga terlalu kompleks kayak saeguk yang biasa gua tonton.

Ini pertama kalinya gua nonton si DO, dan ternyata mukanya kece juga ya, hahaha. Aktingnya ya bolehlah, ga bisa dibilang bagus banget, tapi juga ga jelek-jelek amat. Cuma emang mukanya charming banget, pas lah jadi putra mahkota. Apalagi disini senyumnya irit banget, jadi sekalinya senyum, beuh....kelar deh, hahaha. Dan ini kedua kali gua nonton serialnya Nam Ji Hyun. Sayangnya kali ini aktingnya ga sebagus di Suspicious Partner. Entah karena script atau lawan mainnya ya, tapi gua ngerasa banyak ekspresi yang datar. Tapi beberapa episode terakhir uda mulai mendingan.

Chemistry mereka berdua juga lumayan dapet. Tapi sayangnya....gua masih kebayang-bayang Nam Ji Hyun dan Ji Chang Wook, hahaha. Kayaknya chemistry mereka berdua lebih greget daripada sama si DO. Uda gitu adegan kissnya juga gua ngerasa lebih hot waktu sama Ji Chang Wook, hahaha. Mungkin beda jam terbang kali ya.

Tapi dari semua karakter yang ada, favorit gua adalah Moo Yeon si Oraboeni. Karakternya tuh seolah-olah misterius, tenang, tapi menghanyutkan. Uda gitu tatapan matanya juga tajem banget, bikin gua jadi klepek-klepek. Sayangnya kisah cinta antara dia dan si putri kurang digali. Gua kayak belom puas ngeliat mereka bermesraan eh tau-tau.......mending nonton sendiri deh, hahaha.

Intinya kalo mau cari cerita yang ringan-ringan, serial ini bolehlah ditonton. Dan ga kayak saeguk pada umumnya, serial ini happy ending koq, hahaha.

Si Oraboeni yang diam-diam menghanyutkan.

08 November 2018

Indomie Kekinian

9:29 PM 10 Comments
Siapa yang uda pernah cobain indomie kekinian? Gua sebenernya uda lama cobain, tapi baru sempet diposting sekarang. Emang indomie apaan sih? Tak lain tak bukan adalah...indomie salted egg. Konon kabarnya, waktu baru dilaunching stoknya sempet abis dimana-mana. Tapi gua rasa ini strategi marketing deh, makin banyak yang bilang abis, makin orang penasaran, malah makin dicari. Gua sih ga nyari yang ampe gimana banget, cuma emang ga bisa dipungkiri kalo penasaran juga rasanya kayak apa.

Emang rejeki anak soleh ya. Beberapa waktu lalu dateng ke kondangan, souvenirnya indomie salted egg! Hahaha. Ga cuma satu doang, tapi ada dua bungkus, dan dua bungkus mie instant merk lain. Semuanya dimasukin ke dalam satu tas kain. Cuma pas gua dapet kayaknya hypenya uda mulai berkurang, soalnya gua liat di indomaret atau alfamart uda pada bertebaran. Tapi yang namanya penasaran ya, tetep aja dicobain, hahaha.

Indomie kekinian.

Nyaaaaaammmmm!

Rasanya gimana? Orang-orang bilang ada after taste yang bikin eneg, tapi di gua ga ada loh, rasanya ya enak-enak aja. Ga ampe yang enak banget, tapi juga ga ampe bikin eneg. Cuma ya emang cukup dicobain sekali aja, hahaha.

Dari semua varian rasa indomie yang aneh, gua lebih suka indomie sambel matah. Begitu nuang bumbunya aja uda kecium bau sambel matahnya, dan di mulut juga berasa banget. Rasanya juga enaaaaaaakkkkk banget, dan buat gua malah ga terlalu pedes loh. Pokoknya gua nobatkan indomie sambel matah ini sebagai indomie terenak kedua setelah indomie ayam bawang.

Indomie terenak kedua.

Jadi ngeces kan ngeliat beginian malem-malem.

Kalo mie instant kuah gua lebih milih indomie, terutama yang rasa ayam bawang, tapi kalo mie instant goreng, buat gua tetep ga ada yang bisa ngalahin mie sedap. Gua berasa mie sedap tuh lebih gurih, dan tentu micinnya lebih banyak, hahaha.

07 November 2018

Cerita Ulang Tahun Dan Anniversary

8:37 AM 10 Comments
Kalo bulan Oktober uda selesai dan bulan November uda datang, berarti saatnya posting tentang ulang tahun dan anniversary, hahaha.

Ulang tahun kali ini  tentu berbeda dari tahun-tahun sebelumnya. Kenapa? Karena kue ulang tahun kali ini uda nangkring di kulkas beberapa hari sebelumnya. Jadi ga ada surprise-surprise lagi, hahaha. Bahkan Jayden uda bolak balik buka kulkas cuma buat ngeliat kue ulang tahun maminya. Sama kayak kue ulang tahun Jayden, kue ulang tahun gua pun dibuat dengan penuh cinta oleh suami, dan didekor dengan manis oleh sahabat kami. Tapi karena sahabat kami mau keluar kota pas gua ulang tahun, jadi dia uda kasih kuenya dari hari Minggu.

Di hari gua ulang tahun, siapa yang paling semangat? Tentu saja Jayden! Hahaha. Pagi itu kami cuma foto-foto doang buat dokumentasi.

Kalo kata yang dekor, ini namanya painter's cake. Kalo kata Jayden, ini kue princess, hahaha.

Foto bareng si calon koko yang uda ga sabar menanti kelahiran adiknya.

My lovely family. Abaikan penampakan bokap gua di belakang.

Morning kiss.

Jayden yang paling semangat tiup lilin, hahaha.

Pagi itu abis nganterin Jayden, gua sama suami sarapan berdua. Kenapa bukan dinner? Karena malemnya dia ada rapat di gereja, jadi acara makan-makannya digeser ke pagi. Lagian mau pagi atau malem ya sama ajalah. Kali ini kami makan di Bakmi Asoei. Kan kalo ulang tahun harus makan mie, biar panjang umur. Amin deh. Hahaha.

Nikmat banget rasanya.

Gimana rasanya memasuki umur 32? Kali ini gua berasa lebih special karena ada baby E di dalam perut. Hal yang sebelumnya ga pernah gua bayangkan. Gua emang berencana pengen punya anak kedua, tapi ga nyangka aja Tuhan akan kasih di umur gua yang ke 32 ini. Mungkin kalo ga "dipaksa" sekarang, nanti-nanti gua keburu males kali ya. Jadi gua anggap keberadaan baby E di perut gua sebagai hadiah ulang tahun dari Tuhan.

Besokannya gua dan suami nonton A Star Is Born, dan karena kami nonton di jam paling terakhir, jadi nyampe rumah uda jam 12 malam, dan langsung deh ngucapin Happy Anniversary. Pas hari anniversary kami nonton Bohemian Rhapsody dan pulangnya makan di Warung Upnormal. Ini pertama kali gua makan disana, dan ternyata banyak banget anak mudanya ya. Jadi diantara anak muda yang lagi nongkrong, nyempil satu ibu hamil, hahaha.

Ini punya gua, namanya Indomie Rebus Tek Tek Ori Si Mamang. Rasanya ya standard rasa indomie. Enak. Hahaha.

Ini punya si suami, namanya Indomie Sadis Mampus level 3. Rasanya juga standard indomie.

Tahu Ga Nyantai Sambal Konslet. Sambalnya emang ga nyantai sih, tapi ga terlalu pedes-pedes amat. Tahunya enak, lembut banget.

Es Lemon Tea & Es Teh Tarik.

Tahun ini usia pernikahan kami memasuki umur yang kelima. Kalo kata orang-orang, berarti titik aman pertama uda terlewati. Gua ga tau bener apa engga, tapi selama lima tahun ini banyak hal yang terjadi di kehidupan pernikahan kami. Mulai dari masalah anak, pelayanan, keuangan, pekerjaan, dan masih banyak lagi.

Gua bukan pakar pernikahan, tapi gua cuma mau kasih nasehat sama muda-mudi yang lagi di mabuk asmara dan ngebet banget pengen nikah, bahwa modal cinta doang ga cukup. Iyalah...emang bisa beli beras pake cinta, hahaha. Ga deng. Tapi selain cinta, kita juga harus punya komitmen dan mental yang kuat. Cinta itu bisa pudar, apalagi gua dan suami makin lama makin kayak karung beras gini, tapi justru komitmen kita berdua yang bikin pernikahan kami bertahan sampai sejauh ini.

Jadi buat yang ngebet banget pengen nikah....coba dipikir-pikir lagi deh. Pernikahan itu bukan cuma sekedar tidur berdua sambil berpelukan loh, tapi lebih dari itu. Lagian tidur berpelukan itu ga enak tau, lebih enak meluk guling, hahaha. Kalo pacaran lagi berantem kan bisa matiin telpon atau kabur dan milih ga ketemuan, lah kalo uda nikah trus berantem...mau kabur kemana coba. Suka ga suka tetep harus diselesaikan saat itu juga kan. Ribet? Iya. Pernikahan itu emang ribet, hahaha. Tapi tetep ada happy-happynya koq.

Jadi.....sekian cerita tentang ulang tahun dan anniversary tahun ini. Monggo kalo ada yang mau kasih kado, hahaha.