Baby Blues Part 2

Baby Blues Part 2

Kalo masih ada yang inget, dulu gua pernah cerita tentang baby blues yang melanda setelah lahiran Jayden. Cerita lengkapnya bisa dibaca di sini

Untuk mengantisipasi datangnya baby blues, gua dan suami sepakat untuk ngurus Emily sendirian kalo malem. Soalnya waktu Jayden baby dulu, malem pun si suster tetep bangun untuk bantuin gua. Namanya kan ibu baru ya, jadi masih buta dalam segala hal dan masih butuh bantuan. Tapi bantuan dari suster justru bikin gua senewen. Si suster sih orangnya baik, sabar, dan telaten, tapi ngomongnya kadang suka asal nyeplos. Contohnya aja kayak ASI, dia bisa dengan gamblangnya bilang ASI gua ga enaklah, atau ASI gua sedikitlah. Sebagai ibu yang baru melahirkan dengan kondisi hormon masih berantakan, omongan-omongan kayak gitu tentu bikin gua stress. Makanya ketika Emily pulang ke rumah, gua bilang ama suster, kalo malem dia biar tidur aja. Toh uda anak kedua, gua uda lebih pede buat ngurusnya.

Lalu apakah baby bluesnya ga jadi dateng? Ternyata tetep dateng, tapi dengan cara yang berbeda, yang sama sekali tidak gua duga.

Seperti yang gua bilang, kehadiran Emily ini di luar rencana kami. Dalam bayangan gua, kami akan punya anak kedua lagi setelah Jayden umur 7 tahun. Ga kelamaan tuh? Ya mungkin kelamaan, tapi secara mental Jayden uda lebih siap menerima kehadiran adiknya. Lagian secara financial juga harusnya kami uda jauh lebih siap. Tapi rencana Tuhan ternyata emang beda ya.

Kehamilan gua ternyata disambut dengan sukacita oleh Jayden. Dia begitu excited tiap kali kami ajak ke dokter kandungan, dan tiap hari ga pernah absen ngajak ngobrol dedenya. Gua pikir Jayden uda siap menerima kehadiran adiknya. Tapi beberapa bulan menjelang gua lahiran, Jayden mulai makin kolokan sama gua. Sebelumnya emang uda nemplok tapi ga parah-parah amat. Mungkin Jayden mau lebih banyak meluangkan waktu sama gua sebelum adiknya lahir.

Lalu Emily pun lahir. Di hari pertama kami pulang ke rumah, gua full direct breastfeeding ke Emily. Waktu itu daya hisapnya dia masih belom kuat, jadinya ngisep sebentar lalu tidur dan ga lama pasti kebangun. Tapi begitu tidur, jeda waktunya bisa lebih dari dua jam, lumayan gua jadi bisa ikutan tidur. Hari itu Jayden masih excited menyambut kehadiran adiknya. Saking excitednya, dia ampe ga tidur siang, dan susah tidur malem. Akhirnya Emily digendong-gendong ama si suami, sementara gua nidurin Jayden. Gua ngeliat hari itu Jayden jadi agak terbengkalai. Padahal biasanya dia selalu nemplok sama gua, tapi hari itu perhatian gua terbagi antara Emily dan Jayden.

Hari-hari berikutnya gua mulai mompa. Selain untuk stok, juga supaya Emily minum ASIP waktu gua mau nidurin Jayden. Jadi jadwal Emily minum ASIP tuh pagi-pagi sebelum dan setelah jemur, soalnya itu waktunya Jayden bangun, dan dia kalo bangun tidur harus ada gua disampingnya. Lalu siang dan malem kalo gua mau nidurin Jayden, juga kalo gua lagi makan atau mandi. Emily full nyusu langsung dari gua cuma dari malem ke pagi doang. Agak kasian juga sih sama Emily, karena dia lebih banyak minum ASIP ketimbang nyusu langsung dari gua. Padahal dulu kokonya gua utamain nyusu langsung dari gua baru minum ASIP.

Jayden juga suka ga mau tidur kalo ada Emily di kamar. Kami berempat emang tidur dalam satu kamar. Gua tau harusnya kami punya kamar terpisah, tapi saat ini kondisinya ga memungkinkan, jadi untuk sementara tidur berempat dulu lah. Karena hari pertama dan kedua Jayden susah tidur, jadi gua atur supaya kalo siang Emily tidur di crib di luar kamar, sementara Jayden tidur di kamar. Dan kalo malem, gua nidurin Jayden dulu ampe pules, baru Emily gua bawa masuk ke kamar. Untungnya kalo malem Jayden jarang banget kebangun kalo Emily nangis.

Jayden keliatan sayang banget sama adiknya. Tiap kali gua lagi nyusuin, dia selalu duduk di samping gua sambil elus-elus kepala dedenya. Ya walaupun kadang elusnya kenceng banget sih, tapi itu wujud tanda sayang dia ke dedenya. Dia juga selalu kiss-kiss dedenya dalam berbagai kesempatan. Dan kalo dedenya nangis, dia akan bilang, "De...jangan nangis ya, kan ada koko disini" so sweet banget ga sih. Gua juga kalo minta bantuan sama Jayden, pasti akan dikerjain. Misalnya bantu ambilin kapas, atau tissue, atau diaper, atau ambilin bantal, dia selalu melakukannya.

Brother's love.

Dengan sikap semanis ini, gua pikir Jayden ga akan cari ulah seperti cerita-cerita yang pernah gua denger. Tapi ternyata gua salah besar. Cari ulahnya Jayden bukan sama adiknya, tapi sama kita orang dewasa. Mulai dari suka teriak-teriak, nangis-nangis ga jelas, sampai menolak untuk tidur siang. Tiap kali mau bikin lego trus ga bisa, pasti nangis. Tiap kali mandi pasti teriak-teriak. Tiap kali makan juga maunya pake nonton, dan kalo ga dikasih pasti nangis ampe teriak, padahal dulu uda stop nonton. Pokoknya tiada hari tanpa nangis dan teriak. Padahal dulu jarang banget begini.

Awalnya gua berusaha banget untuk ga marahin dia, tapi apa daya, gua juga manusia biasa. Akhirnya ga tahan, dan kerjaan gua tiap hari marahin Jayden melulu. Gua juga uda berusaha banget lebih banyak meluangkan waktu buat Jayden ketimbang sama Emily, bahkan kami pernah pergi nonton bertiga doang, tentu dengan harapan nangis dan teriaknya akan berkurang. Tapi ternyata engga sama sekali. Dan ketika Jayden mulai sekolah, drama lain pun dimulai. Seminggu pertama dia dianterin sama bokap gua, tapi yang ada tiap mau pergi selalu nangis-nangis, dia bilang ga mau sekolah, maunya gua yang anterin. Akhirnya di minggu kedua gua yang anter jemput Jayden, itu pun dia harus gandeng tangan gua ampe di pintu sekolah.

Nonton Keluarga Cemara bertiga. Reviewnya bisa dibaca di sini.

Gua ampe lelah lahir batin ngadepin Jayden. Puncaknya waktu si suami bilang, "Kamu jangan terlalu sering marahin Jayden. Kasian....dia uda banyak banget ngalah" dan gua pun langsung nangis. Tadinya gua pikir jeda 4 tahun itu uda bikin Jayden cukup dewasa, ternyata gua salah. 4 tahun dia selalu mendapat perhatian penuh dari gua, dan sekarang dia harus berbagi sama adiknya, tentu itu bukan hal yang mudah buat dia. Apalagi gua ini anak tunggal, jadi gua kurang bisa memahami gimana rasanya jadi Jayden.

Ternyata bukan drama ASI atau berat badan yang bikin gua baby blues, tapi perasaan guilty feeling ke Jaydenlah yang bikin gua baby blues. Sebulan berlalu, perasaan ini masih ada, dan gua pun juga masih suka marah-marah ke Jayden. Tapi gua mengingatkan ke diri sendiri kalo ini semua pasti akan berlalu. Menurut Dina, gua lagi belajar jadi ibu dua anak, Jayden lagi belajar jadi koko, dan Emily lagi belajar hidup di dunia, jadi semuanya masih dalam proses belajar. Mudah-mudahan nanti kalo Emily uda bisa diajak main, tantrumnya Jayden mulai berkurang.

Dan hasil dari perenungan hari ini adalah....dua anak cukup. Disesuaikan dengan kondisi keuangan bapaknya dan kondisi kejiwaan emaknya, hahaha. Sekian dan terima duit kasih.
Emily 1 Month

Emily 1 Month

Berat badan : 3,1 kg
Panjang : 47 cm

Sama halnya kayak Jayden dulu, Emily juga lahir dengan berat minimalis, yaitu 2470 gram dan panjang 46 cm. Kalo dulu Jayden bisa jadi lahirnya kecil karena tensi gua tinggi, tapi pas hamil Emily tensi gua normal terus, jadi ga paham juga kenapa bisa kecil lagi. Cuma emang berat badan gua naiknya ga banyak, dan gua juga makannya ga serakus waktu hamil Jayden dulu. Dan menurut teori dokter kandungan gua, bisa jadi ini karena genetika. Gua lahirnya kecil, Jayden juga lahirnya kecil, jadi Emily juga ikut-ikutan lahir kecil. Soalnya selama kontrol kehamilan semuanya selalu normal. Ini juga dokternya agak kaget sih pas tau berat lahir anak gua, soalnya prediksi dia antara 2,5 atau 2,6 kg. Tapi ya sudahlah ya, toh anaknya uda nongol, hahaha.

Karena uda lama ga nulis milestone kayak gini, gua jadi bingung apa yang mau diceritain, jadi dibagi per part aja deh.

Drama ASI.

Dulu gua nyusuin Jayden hampir 3 tahun, jadi agak lebih pede waktu mau nyusuin anak kedua. Tapi apa yang terjadi? Ternyata nyusuin newborn sama nyusuin toddler tuh beda ya. Kalo toddler kan tinggal buka baju langsung hap, sementara newborn harus dikeker-keker dulu, hahaha. Uda gitu sama kayak Jayden, waktu di rumah sakit si Emily dikasih susu formula pake botol, jadi dia agak males nyusu langsung di gua. Mau sih, tapi daya hisapnya ga terlalu kuat.

Dan demi Emily bisa nyusu langsung di gua, besokannya gua bawa dia ke klinik laktasi di Carolus. Sama dokternya dikasih selang buat ditempel di puting gua. Jadi dia minum ASIP dengan media selang, tapi nyedotnya tuh sambil nyedot di puting. Tadinya pas pulang gua ga langsung pakein, pikir berusaha sendiri dulu, tapi pas seminggu kontrol beratnya ga naik, jadi akhirnya dipake juga.

Tadinya pas hari pertama pulang gua direct breastfeeding terus, tapi kasian Jayden jadi agak terbengkalai. Akhirnya gua pompa dan minta suster kasih ASIP pake sendok. Gua takutnya kalo pake botol, nanti dia malah makin susah nyusu langsung dari gua. Bukannya sok idealis ya, tapi gua ngerasain langsung gimana enaknya bisa nyusuin langsung. Sekarang sih mending ada suster, tapi kalo nanti si suster pulang kampung, gua kan jadi ga perlu repot-repot nyuci botol segala. Lagian kalo mau pergi-pergi jadi lebih gampang.

Sekarang sih Emily uda mulai pinter nyusu langsung dari gua, dan selangnya juga uda ga dipake lagi, tapi kasih ASIPnya tetep pake sendok. Gua agak ragu-ragu sih mau kasih botol, takutnya nanti ga mau nyusu di gua lagi kan sayang, usaha gua selama ini jadi sia-sia. Sementara minumnya dia banyak banget, lebih banyak daripada Jayden. Kalo minum ASIP bisa habis 80 ml. Kasian juga kalo disendokin jadi kelamaan. Akhirnya sama nyokap gua dibeliin botol yang ada sendoknya. Dan gua juga lagi mikir-mikir buat beli cup feeder, siapa tau lebih efisien. Emang banyak yang tumpah-tumpah sih, tapi biarin deh, toh tinggal mompa lagi.

Gara-gara di minggu pertama banyak drama, kenaikan berat badannya jadi ga maksimal. Makanya PR banget nih buat ngejar beratnya di bulan kedua.

Foto waktu tahun baru. Beratnya masih irit.

Dokter Anak.

Walaupun dokter anak yang nanganin Emily pas lahir itu cantik, tapi gua kurang sreg ama dia. Bukan...bukan karena jeles, hahaha, tapi gua kayak diburu-buru. Seminggu setelah lahiran kami balik lagi kontrol sama dia cuma untuk ngambil utang satu imunisasi. Jadi waktu di rumah sakit itu kalo ga salah kami bayar untuk dua imunisasi, dan satunya lagi dikasih pas kontrol. Waktu kontrol itu kan beratnya ga naik, dokternya kayak langsung menjudge gua bilang ASInya sedikit. Abis itu gua langsung ilfeel dan memutuskan ga akan balik lagi sama dia.

Nah...kebetulan dokter kandungan gua itu istrinya dokter anak, dan mereka sama-sama praktek di klinik di Mangga Besar. Waktu kapan Jayden sakit, gua pernah coba bawa ke si dokter anak ini, pikir sekalian gua kontrol juga, dan gua langsung sreg sama orangnya. Dokter anak Jayden yang dulu awalnya juga sabar sih, cuma makin lama gua berasa dia main asal periksa, jadi biar cepet kelar. Uda gitu seiring dengan kliniknya yang jadi kayak playground, biaya konsultasinya jadi makin mahal, akhirnya gua cari alternatif dokter lain.

Btw OOT dikit, kenapa dokter kandungan itu selalu istrinya dokter anak. Gua ada kenal dua dokter, dimana suaminya dokter kandungan dan istrinya dokter anak. Jadi setelah hampir 40 minggu kontrol sama suaminya, lanjut kontrol sama istrinya. Duitnya muter-muter disitu aja, hahaha. Jadi kalo ada yang mau jadi dokter kandungan, coba cari istri dokter anak, niscaya hidup kalian akan makmur, hahaha.

Oke lanjut. Waktu kontrol kedua, gua coba bawa Emily ke istrinya dokter kandungan gua, namanya Dokter Novi. Yang gua suka dia orang detail banget. Jadi biarpun di luar banyak antrian, tapi dia menjelaskan dengan sabar dan tidak terburu-buru. Lalu dia juga pro ASI, karena walaupun beratnya Emily masih harus dikejar, dia ga serta merta nyuruh gua campur susu formula, malah dia menyarankan untuk lanjut kasih ASI. Dan dia menjelaskan dengan detail manfaat ASI. Selain itu biaya konsultasinya juga lebih murah dibanding dokternya Jayden yang dulu.

Jadi untuk kontrol selanjutnya, uda dipastikan gua akan balik lagi ke Dokter Novi. Cuma kliniknya agak jauh dari rumah gua, dan parkirannya juga susah, jadi gua ga mungkin kesana nyetir sendiran, hahaha.

Lain-lain.

Kata siapa anak cewe itu kalem? Emily ini nangisnya jauh lebih cetar daripada Jayden. Dulu gua pikir Jayden itu uda paling kenceng ya nangisnya, ternyata Emily jauh lebih kenceng. Nangisnya Emily tuh uda kayak orang digebukin, bikin panik yang denger, hahaha. Kalo mau ditranslate, nangisnya Jayden tuh kayak "Ayoooo cepetan, aku laper nih!!!!" sementara Emily "WOOOOOIIIII CEPETAAAAANNNNN, LAAAAAPPPPPEEEEERRRR!!!!!!!!!" Hahahaha.

Menurut orang-orang anak kedua biasanya lebih galak, dan mungkin ada benernya, karena senyumnya Emily irit banget. Dulu waktu Jayden tuh asal kenyang dikit pasti senyum, sementara Emily tuh jarang banget senyum. Mukanya senantiasa cool, malah cenderung galak. Ya gimana ga galak coba, waktu di perut sering denger mami marah-marah sama kokonya sih, hahaha.

Ini lagi disetelin lagu yang ada diatas cribnya, dengan harapan dia mau senyum, tapi gagal. Mukanya cool terus, hahaha.

Tidurnya juga sama kayak Jayden, suka lari dari bantal. Uda gitu dia demen banget tidur miring. Asal ditaro telentang, ga lama pasti miring sendiri. Bayi makin kesini makin pinter ya. Perasaan dulu Jayden ga ada deh miring-miring kayak gini, hahaha.

Dibedong sebadan-badan aja bisa lari dari bantal.

Bantal dimana, kepala dimana, hahaha.

Anak cewe ga ada kalem-kalemnya, hahaha.

Tidur miring emang paling enak deh.

Tidur tengkurep juga kadang pules sih, tapi kalo lagi melek suka nangis-nangis kalo ditengkurepin. Uda gitu kalo tengkurep pantatnya suka nungging gitu, hahaha. Plis abis ini jangan ada yang bilang nungging karena minta dede ya. Uda dua anak cukup deh.

Pantatnya agak nungging dikit. Uda dilurusin, tetep balik nungging lagi, hahaha.

Nidurin Emily itu gampang-gampang susah. Minggu pertama dia tidur melulu. Kata dokter kan dua jam sekali harus minum, begitu uda dua jam gua bangunin susah banget. Uda dikitik-kitik, dicubit-cubit, digangguin, tetep aja tidur pules. Ampe akhirnya gua menemukan metode yang tepat buat bangunin, yaitu gantiin baju, dijamin bakal bangun dan nangis kejer, hahaha. Kalo mau ditranslate "WOOOOOIIIIIII.....LAGI ENAK-ENAK TIDUR KOQ DIBANGUNIN!!!!!" Hahahaha.

Tapi kadang dia bisa tidur sendiri. Asal perut kenyang, digeletakin doang, ga lama pasti tidur. Tapi kadang tidurnya harus pake nyusu. Mungkin ini yang bikin awal-awal beratnya ga naik, jadi begitu nyusu langsung di gua, ngenyot sebentar, trus tidur. Jadi kayak males ngenyot, makanya sebentar-sebentar suka kebangun, karena kurang kenyang. Menjelang satu bulan lumayan sih, jeda nyusunya uda mulai agak lamaan, jadi gua berasumsi dia uda kenyang.

Berdasarkan pengalaman Jayden dulu, Emily tidur malem sama gua di kasur, jadi bukan di crib. Dan untuk menghindari baby blues gara-gara omongan si suster yang kadang suka asal nyablak, kalo malem suster biar istirahat, jadi gua dan suami yang urus Emily. Sebelumnya gua nyusuin sambil duduk, tapi begitu Emily ditaro, yang ada matanya melek. Ga nangis minta susu lagi sih, cuma ya melek aja. Akhirnya gua belajar nyusuin sambil tidur lagi, demi anaknya ga kebangun-bangun, hahaha.

Tidur berempat dalam satu kamar. Kalo ada yang nanya gua tidur dimana, ini Jayden dipindahin ke kasur bawah. Jadi suami sama Jayden di kasur bawah, sementara gua sama Emily di kasur atas.

Tapi kalo siang sih tetep tidur di crib, cuma cribnya gua taro di ruang tamu. Soalnya kalo disatuin semua dalam satu kamar, yang ada Jayden ga tidur-tidur. Ini aja gua nunggu Jayden tidur pules dulu baru Emily gua bawa masuk ke kamar. Beruntung dulu beli crib yang agak bagusan dikit, jadi masih awet walaupun uda 4 tahun berlalu.

Siang-siang tidur di crib. Agak panas sih, tapi gpp lah.

Gua juga berasa Emily kayak ga tahan dingin. Kalo siang tidur di crib kan panas, tidurnya anteng, tapi kalo malem tidurnya agak berisik. Uda gitu kalo nyusu siang-siang napasnya biasa aja, tapi kalo malem suka grok grok grok. Kata dokternya napas grok grok grok itu sih normal, bisa jadi karena anaknya belom tahan dingin, tapi nanti lama-lama hilang sendiri.

Happy 1 month baby Em. Sehat-sehat terus ya nak. Mami, papi, dan koko Jayden uda ga sabar nungguin kamu cepet gede.

Mukanya tetep galak, hahaha.
Keluarga Cemara

Keluarga Cemara



 

Cast :

Ringgo Agus Rahman : Abah
Nirina Zubir : Emak
Zara JKT 48 : Euis
Widuri Sasono : Ara
Asri Welas : Ceu' Salma
Sinopsis :

Abah sangat ingin bertahan setelah rumah dan pasca hartanya disita oleh debt collector untuk membayar hutang perusahaan yang disebabkan oleh kakak iparnya, dengan cara pindah sementara ke rumah di desa terpencil di Jawa Barat. Rumah itu merupakan rumah masa kecilnya, sebuah warisan dari ayahnya. Namun dia menghadapi kesulitan karena kasusnya kalah di pengadilan dan keluarganya terancam selamanya hidup dalam kemiskinan di desa itu.

Abah kini harus beradaptasi secara ekonomi bersama keluarga kecilnya, Emak, Euis yang beranjak remaja, akan mengalami menstruasi pertama serta cinta pertama; serta Ara yang penuh semangat. Namun tak hanya itu, mereka harus menghadapi masalah-masalah dalam keluarga yang terus berjalan dan perlahan mengguncang prinsip mereka bahwa “harta yang paling berharga adalah keluarga.”

Sinopsis diambil dari cineplex.

Review :

Sebelum ada yang bertanya, "koq belom sebulan uda boleh keluar rumah?" gua akan jawab dulu, anak kedua mah bebas deh, hahaha.

Ringgo merupakan salah satu artis yang gua follow instagramnya, tapi gua ga terlalu ngikutin film-filmnya. Waktu dia post di instagramnya kalo dia akan memerankan abah di film Keluarga Cemara, gua agak-agak mengernyitkan dahi. Karena dalam bayangan gua, Ringgo itu cocoknya ya meranin karakter yang kocak-kocak. Tapi setelah filmnya tayang dan mendapat review yang cukup bagus, gua jadi penasaran pengen nonton. Masalahnya...sekarang ga bisa ninggalin dua anak di rumah, minimal harus ada satu yang diajak. Gua ga mungkin ngajak Emily, jadi satu-satunya yang bisa gua ajak ya Jayden, hahaha. Walaupun gua ga yakin Jayden akan ngerti sama filmnya, tapi ya sudahlah, demi emaknya bisa nonton, hahaha.

Gua agak-agak lupa sih Keluarga Cemara versi TVnya kayak gimana, tapi untuk versi filmnya gua suka banget. Secara cerita harusnya ga jauh beda, tapi ada beberapa penyesuaian yang relevan dengan masa sekarang. Alurnya ga terlalu lambat, dan ceritanya sederhana tapi dalem banget. Ada beberapa scene yang sukses bikin gua berlinang air mata. Salahkan hormon setelah melahirkan! Hahaha.

Dan di luar dugaan, aktingnya Ringgo ga jelek-jelek amat loh. Image kocaknya dia bener-bener hilang. Walaupun menurut suami ada beberapa scene dimana dia masih harus mengembangkan emosinya, tapi menurut gua overall oke. Kalo Nirina mah uda ga perlu diragukan lagi ya, aktingnya mah uda mantap banget. Yang jadi Euis dan Ara juga aktingnya bagus-bagus. Tapi yang paling mencuri perhatian mah Asri Welas deh. Kayaknya di film manapun dia selalu jadi scene stealer ya. Selain itu scoring dan lagu-lagunya juga ngeblend banget sama filmnya. Emosinya jadi makin masuk, dan gua jadi makin mewek, hahaha.

Jayden gimana? Sesuai dugaan gua, dia ga terlalu ngerti ceritanya apaan, jadi di tengah-tengah sempet agak bosen. Untung ada popcorn sebagai penyelamat. Tapi sepanjang film dia berisik banget, nanya ini nanya itu, gua ampe ga enak sama penonton yang lain, hahaha. Gua rekomen banget deh film ini, karena selain ceritanya bagus, kita juga seakan diingatkan bahwa "harta yang paling berharga adalah keluarga".
Wang Dynasty

Wang Dynasty

Pas tahun baru kemaren, kami sekeluarga makan malam di restoran, tapi tanpa Emily. Karena ga tega ninggalin Emily lama-lama, gua request supaya makan di restoran deket-deket rumah aja, biar cepet pulang. Kebetulan di deket rumah ada restoran chinese food yang baru buka, namanya Wang Dynasty. Cuma pas kita mau parkir, tukang parkirnya bilang uda full booked. Tapi nyokap penasaran, turunlah dia buat ngecek, hahaha. Dan ternyata ada satu tempat kosong buat kami. Katanya tinggal nunggu dibersihin, cuma nunggunya tuh lama banget. Untung Jayden di rumah sempet ngemil-ngemil dulu, kalo engga mah uda kelaperan.

Tempatnya sendiri lumayan luas dengan dominan warna merah. Interiornya keliatan mewah sih, dan ada meja bundar yang jadi ciri khas restoran chinese food. Cuma hari itu emang rame banget, dan kebanyakan uda pada reserved semua.

Ini difoto pas uda mau pulang, jadi uda sepi.

Di bagian dalam ada sofanya.

Menu-menu yang dijual tentu seputar chinese food dan dimsum. Cuma aneh, mereka ga jual mie goreng. Padahal mie goreng itu menu andalan bokap gua kalo makan di chinese food.

Ini menu dimsumnya. Buku menu yang khusus makanan berat ada lagi, tapi ga kefoto.

Karena nyokap lagi kepengen makan dimsum, jadinya kita order beberapa dimsum dan beberapa makanan berat.

Xiao Long Bao
IDR 16.999
Gua cuma pernah makan Xiao Long Bao di Paradise Dynasty, dan disana menurut gua rasanya enak. Jadi kalo mau dibandingin, yang ini menurut gua kurang gurih ya. Ga terlalu special di lidah gua.

Jiaozi
IDR 16.999
Kalo yang ini lumayan enak.

Kaki Ayam
IDR 16.999
Siapa yang doyan kaki ayam? Gua dulu agak-agak geli gimana gitu, tapi setelah nyicipin malah jadi doyan. Dan kaki ayam disini rasanya lumayan enak. Bumbunya gurih-gurih manis.

Lobak Goreng
IDR 16.999
Rasanya lumayan enak, tapi ga ampe yang enak banget.

Untuk harga dimsumnya sih standard ya, tapi rasanya ga terlalu special kalo buat gua. Sekarang ke menu beratnya.

Sapo Tahu Seafood
IDR 68.000
Rasanya lumayan enak. Porsinya juga cukup banyak, cuma kuahnya dikit banget. Seinget gua di restoran chinese food lain kuahnya lebih banyak sedikit.

Tauge Ikan Asin
IDR 38.000
Ini juga lumayan enak, cuma ikan asinnya kayak kurang banyak.

Nasi Goreng Tiga Babi
IDR 60.000
Sebenernya enak, cuma kurang gurih dikit kalo menurut gua.

Lindung Goreng Asin Pedas
IDR 63.000
Kalo yang ini enaaaaakkk banget. Lindungnya agak garing sedikit, tapi asin banget. Cocok sih dimakan sama nasi goreng, rasanya jadi saling melengkapi, hahaha.

Selain itu kami juga order jasmine tea seharga IDR 20.000. Sayang rasa jasminenya ga begitu berasa, jadinya kayak teh tawar biasa. Overall sih harganya standard restoran chinese food, cuma mereka harus improve lagi beberapa rasa makanannya. Untuk servicenya juga agak mengecewakan di awal. Ada beberapa pesanan di meja lain yang datengnya ke meja kami, lalu pelayannya juga lama banget baru dateng, dan ada beberapa makanan yang lama banget penyajiannya. Kayaknya mereka ga siap menerima tamu dalam jumlah banyak gini deh. Soalnya begitu menjelang selesai makan kan uda agak sepian, servicenya jadi sedikit mendingan.

Tapi next time gua pengen balik lagi buat nyobain menu dimsumnya yang lain. Sebenernya akan lebih baik lagi kalo mereka menyediakan menu dimsum all you can eat ya. Makannya jadi lebih puas, hahaha.

Wang Dynasty
Jl. Ratu Kemuning Blok F1 No 1A
Duri Kepa - Jakarta Barat
Telp 021-5668889
Rumah Sakit Dan Dokter Kandungan

Rumah Sakit Dan Dokter Kandungan

Hola! Sebelumnya gua mau ngucapin.......

Happy New Year 2019!
Semoga tahun ini membawa kebaikan bagi kita semua. Amin.

Dan sebagai postingan pertama di tahun baru ini, gua mau cerita tentang dokter kandungan dan rumah sakit tempat gua lahiran. Mudah-mudahan bermanfaat ya buat yang lagi hamil dan bingung mau pilih dokter yang mana.

Waktu gua liat ada dua garis di alat testpack, hal pertama yang terlintas di pikiran adalah segera mencari dokter kandungan. Kenapa ga ke dokter yang dulu? Sebenernya dokter kandungan gua yang dulu orangnya uda agak tua, dan menurut temen gua, kalo uda tua itu biasanya uda banyak pengalaman. Dan dulu gua kontrol ke dia dengan harapan akan lahiran normal. Cuma yang gua ga suka, orangnya tuh kalo ngomong suka ceplas ceplos, yang akhirnya malah bikin gua jadi stress. Mungkin itu juga sebabnya, waktu hamil Jayden, tensi gua lumayan tinggi. Soalnya gua itu tipe orang yang kalo ada apa-apa pasti dipikirin banget. Karena kurang sreg dengan dokter yang dulu, maka gua mulai mencari dokter kandungan yang lain.

Karena gua tetep milih RSIA Family sebagai rumah sakit tempat lahiran, maka gua coba cari-cari dokter yang ada di list mereka. Alasan kenapa gua tetep pilih rumah sakit yang sama, nanti akan gua jelasin di bawah. Lalu gua ketemulah sama satu nama yang kayaknya ga asing, yaitu Dr. Radius. Gua inget Happy pernah sebut-sebut nama beliau di blognya. Lalu gua whatsaap Happy buat nanya-nanya tentang Dr. Radius, dan setelah itu gua langsung ke rumah sakit untuk kontrol sama beliau.

Kesan pertama gua sama si dokter adalah......ganteng! Ini penting loh. Hahahaha. Tapi selain itu, orangnya kalem banget, dan setiap kasih penjelasan tuh detail dan ga diburu-buru. Yang bikin gua lebih sreg adalah, dia mau kasih no HP. Salah satu alasan kenapa gua pindah dokter adalah, karena dokter yang dulu ga mau kasih no HP. Jadi kalo ada apa-apa ya gua harus dateng kontrol. Sementara si Dr. Radius ini kalo gua whatsapp selalu dijawab, dan balesnya juga lumayan cepet. Jadi kalo nanya obat atau keluhan-keluhan lainnya, selalu senantiasa dijawab sama si dokter.

Dr. Radius ini praktek di RSIA Family dan Husada, tapi dia juga buka klinik sendiri di daerah Mangga Besar. Karena gua selalu meminimalkan untuk dateng ke rumah sakit, jadinya selama kontrol kami selalu datang ke kliniknya. Harga sekali kontrol itu IDR 300.000, jauh lebih murah daripada di rumah sakit.

Buku kontrol selama kehamilan.

Cuma gua ngerasa mesin USGnya ga secanggih di Family. Gua inget dulu waktu hamil Jayden, gua bisa ngeliat jelas setiap detailnya, baik itu kepalanya, tulang punggungnya, sampai jari-jari tangannya. Semua tuh keliatan jelas banget. Tapi di kliniknya Dr. Radius tuh kayak samar-samar. Kalo dijelasin sih gua hooh-hooh aja, padahal mah ga ngerti-ngerti amat, hahaha. Hasil tiap USG sih selalu diprint, tapi gua tetep ga jelas itu gambar apaan, hahaha. Ya pokoknya semua baik dan normal deh.

Ini hasil USGnya. Jayden yang lebih sering liat foto dedenya.

Tadinya gua biasa aja sama si dokter ini, sampai minggu-minggu menjelang gua lahiran. Dari awal gua uda bilang mau lahiran via operasi caesar, jadi pas mendekati minggunya, si dokter kasih opsi tanggal. Gua bilang dong mau lahiran di RSIA Family, dan dia bilang nanti dia yang akan urus semuanya. Pokoknya gua tinggal dateng doang.

Satu hari sebelum jadwal operasi dokternya whatsapp gua, katanya di tanggal yang gua pilih itu ada banyak pasien yang juga mau dioperasi, jadi gua disarankan untuk dateng lebih awal supaya dapet kamar. Ini jarang banget ada dokter yang perhatian ampe segininya. Perasaan dokter yang dulu cuek-cuek aja. Tadinya gua berencana berangkat subuh kayak waktu lahiran Jayden dulu, tapi karena si dokter whatsapp demikian, jadi gua berangkat jam setengah 12 malam. Toh di atas jam 12 siang tuh ternyata uda dihitung satu hari. Gua pikir satu harinya itu setelah jam 12 malam, hahaha.

Sebelum digiring ke meja operasi, Dr. Radius juga uda muncul. Hati gua yang tadinya tegang jadi agak tenang sedikit. Kalo dokter yang dulu nongolnya begitu uda dipasang tirai. Uda gitu dateng-dateng langsung ngomong, "Melissa....kenapa tensi kamu tinggi banget?" Lah, gimana gua ga makin stress coba. Sementara Dr. Radius mencoba menenangkan gua dari sebelum gua masuk ke ruang operasi. Bahkan di ruang operasi pun gua yakin tensi gua pasti tinggi, tapi si Dr. Radius ga ada ngomong apapun mengenai tensi. Besoknya itu harusnya Dr. Radius cuti, tapi dia masih sempet pagi-pagi dateng ke rumah sakit buat ngecek bekas jahitan. TOP banget deh.

Cuma bedanya, yang kali ini begitu obat biusnya hilang, sakitnya tuh ampun-ampunan deh. Kalo dulu juga sakit, tapi sakitnya masih bisa gua tahan-tahan. Dulu masih bisa gua paksa jalan, sementara yang ini, jalan aja ampe meringis. Tapi sakitnya itu cuma sekitar 3-4 hari, uda gitu hilang sama sekali. Ya paling kayak ada yang ganjel-ganjel doang, karena masih diperban. Sementara dulu tuh dua minggu masih nyut-nyutan. Dan menurut suami, bekas jahitannya juga jauh lebih rapih daripada yang dulu.

Dan satu lagi yang bikin gua terkesan sama Dr. Radius, waktu gua kontrol jahitan, hal terakhir yang dia tanyakan adalah, "Bayimu sehat kan?" Sementara dokter yang dulu mah boro-boro nanya begini. Kalo mau dibandingin, tentu gua jauh lebih sreg dengan Dr. Radius. Apalagi kami yakin kalo si dokter ini orang yang baik dan ga mata duitan. Kenapa gua bisa bilang gitu?

Sekarang gua jelasin kenapa gua pilih RSIA Family sebagai tempat melahirkan, padahal tinggal ngesot dari rumah ada rumah sakit yang jauh lebih bagus. Karena Family itu rumah sakit khusus ibu dan anak. Sengaja gua cari rumah sakit yang emang khusus ibu dan anak, karena gua ga mau rumah sakit yang campur dengan segala macam penyakit. Maklum...gua orangnya parnoan, hahaha. Dan rumah sakit khusus ibu dan anak yang paling deket dari rumah ya Family.

Masalahnya...biaya lahiran anak kedua tuh mahalnya ampun-ampunan. Cuma selisih 4 tahun, tapi naiknya uda banyak banget. Apalagi waktu itu kami belom ada dana buat lahiran, karena kehamilan ini kan di luar planning. Tapi Tuhan emang baik ya, pada akhirnya keuangan kami dicukupkan, dan biaya yang dikeluarkan itu jauh lebih murah dari yang kami perkirakan. Dan menurut Dr. Radius, biasanya dokter itu ada asisten buat menyelesaikan jahitan, makanya akan dicharge lebih mahal. Sementara kemaren itu, dia menyelesaikan semuanya sendiri, jadi jasa dokternya lebih murah. Itu sebabnya kenapa kami bilang Dr. Radius ga mata duitan.

Dan so far pelayanan di RSIA Family juga cukup memuaskan. Sehari gua dikasih 3x makan berat, dan 2x snack. Makanannya juga enak-enak loh. Menunya lengkap sampe ke dessert-dessertnya, hahaha. Kamarnya juga walaupun ga terlalu luas, tapi cukup bersih. Di pinggir ada sofa buat si suami tidur. Gua emang ambil kamar dimana suami bisa ikut nginep. Kenapa? Karena gua takut tidur sendirian di rumah sakit, hahaha. Namanya juga ibu-ibu parnoan ya.

Ini salah satu menunya. Lengkap kan, hahaha.

Berasa staycation ya nak, hahaha.

Jadi begitulah cerita gua tentang dokter kandungan yang mengesankan. Oiya, karena dari awal gua emang uda niat lahiran caesar, jadi gua ga tau si Dr. Radius ini pro normal atau engga. Tapi buat ibu-ibu yang suka dengan dokter yang kalem dan ga nakut-nakutin, gua rekomen banget Dr. Radius ini.

Bonus cerita dari kelahiran Emily kemaren adalah....dokter anaknya cantik dan wangi! Hahaha. Pokoknya kehadiran si dokter selalu ditunggu-tunggu oleh si suami. Jadi komplit ya. Gua ketemu dokter kandungan yang ganteng, sementara si suami ketemu dokter anak yang cantik, hahaha.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Copyright © 2014 Everything What I Want To Share , Blogger