Malu

Malu

Dikritik orang lain mungkin uda biasa, tapi kalo dikritik anak sendiri tuh rasanya gimana gitu. Tapi biar gimana pun juga, seorang ibu kan manusia biasa, pasti bisa berbuat salah.

Jadi ceritanya kemaren itu gua nganterin Jayden les. Kebetulan rute yang biasa kami lalui itu emang lewat gang satu arah yang cuma bisa dilalui hanya satu mobil. Karena cuma satu arah, jadinya pas belok gua ga nyalain lampu sen. Lalu Jayden bilang....

"Koq mami ga nyalain yang bunyi cetek-cetek?"

Deg! Nah loh.....

"Iya, soalnya di belakang kan ga ada mobil."

"Tapi kan mami belok. Kalo belok harusnya nyalain yang bunyi cetek-cetek dong."

"Oooo gitu ya. Jadi mami salah dong?"

"Iya mami salah."

"Oke deh. Lain kali kalo belok mami nyalain yang bunyi cetek-cetek ya."

Rasanya gimana? Malu kakak, hahahaha.

Aladdin

Aladdin




 
Cast :

Aladdin : Mena Massoud
Jasmine : Naomi Scott
Jin : Will Smith
Jafar : Marwan Kenzari

Sinopsis :

Rasanya ga perlu gua tulis lagi ya, pasti semua orang uda pada tau.

Review :

Kalo mau dibandingin sama Cinderella atau Belle-nya Beauty & The Beast, Princess Jasmine ini kurang mencuri perhatian gua. Kenapa? Karena dia ga pake gaun, hahaha. Uda gitu penampilan Aladdin juga kurang menarik. Maklum, gambaran masa kecil gua dipenuhi dengan princess cantik dan prince ganteng yang happily ever after. Satu-satunya yang menarik dari Aladdin adalah soundtracknya yang melekat banget. Gua lupa nonton filmnya berapa kali, tapi ampe sekarang jadi ibu beranak dua, adegan Aladdin dan Jasmine terbang bersama karpet ajaib sambil nyanyi lagu A Whole New World itu, jadi satu adegan yang paling memorable. Dan karena lagu itulah gua penasaran sama live actionnya.

Karena kurang melekat, ekspektasi gua pas masuk ke bioskop ya biasa aja. Apalagi gua uda denger lagu A Whole New World versi ZAYN dan Zhavia Ward, dan menurut gua lagunya ga semagical versi Regine Belle dan Peabo Bryson. Tapi ternyata....filmnya baguuuuuuuuussssss banget! Kalo mau dibandingin sama Beauty & The Beast, Aladdin ini jauh lebih bagus. Padahal Beauty & The Beast gua bilang uda bagus banget, jadi bisa dibayangin dong Aladdin ini sebagus apa buat gua, hahaha.

Dari segi cerita hampir ga ada perubahan dari versi kartunnya, cuma ditambahin dikit-dikit, tapi benang merahnya masih ada. Dari segi karakter juga nyaris sama kayak versi kartunnya, cuma karakternya Princess Jasmine dibuat lebih kuat. Kalo dulu Princess Jasmine ga terlalu punya tempat di hati, kali ini malah dia menempati urutan pertama sebagai princess yang gua suka. Karena Princess Jasmine ini tegas dan berani, terutama dalam menyuarakan apa yang dia mau. Di kartunnya juga digambarkan sama sih, cuma dulu waktu kecil, gua mana mikir kesana sih. Mikirnya yang cantik-cantik deh, hahaha.

Akting kedua pemeran utamanya, Mena Massoud dan Naomi Scott juga keren. Emosi dan chemistry kedua dapet banget. Suaranya mereka juga bagus banget. Will Smith yang awalnya diragukan juga memberikan penampilan yang terbaik. Walaupun ga bisa nyaingin versinya Robin Williams, tapi Will Smith berhasil menghidupkan karakter Jin jadi kocak. Cuma sayangnya yang jadi Jafar terlalu muda, dan mukanya juga kurang gahar. Padahal di kartunnya kan tua dan keliatan jahat banget. Trus yang jadi Baba juga ga sekomikal versi kartunnya.

Selain itu settingnya mewah, megah, dan detail banget. Kostum-kostumnya Jasmine juga cakep-cakep. Dan lagu-lagu beserta scoringnya juga keren-keren banget. Semua lagunya diaransemen ulang tanpa meninggalkan ciri khas Disneynya, dan kayaknya ada penambahan beberapa lagu deh. Tapi sayangnya untuk versi A Whole New World kurang berasa magical. Entah karena terlalu ngepop, atau karena kebanting sama lagu-lagu yang sebelumnya, tapi gua berasanya kurang greget. Untungnya suara Mena Massoud dan Naomi Scott bagus banget, dan chemistry mereka berdua juga dapet, jadinya gua tetep senyum-senyum sendiri pas nonton adegan memorable itu.

Begitu keluar dari bioskop, gua merasa puas banget bisa nonton film ini. Dan kalo misalnya ada yang mau bayarin, gua mau nonton lagi, hahaha. Dari semua live action Disney yang pernah gua tonton, buat gua ini yang paling bagus. Buat yang mau nonton ajak anak kecil, ga perlu khawatir, ga ada adegan yang gimana-gimana banget koq. Ya paling adegan si Jafar yang jahat doang, tapi untuk adegan kekerasan yang ampe pukul-pukulan macam Avengers sih ga ada. Bajunya Jasmine juga ga terbuka kayak versi kartunnya, begitu juga dengan bajunya Aladdin. Intinya walaupun ratingnya 13+, tapi so far menurut gua masih aman lah buat anak kecil.

Bajunya Jasmine cakep-cakep.

 "Do you trust me?" Kyaaaaaaaakkkkk.
Emily 5 Month

Emily 5 Month

Berat badan : 5,8 kg
Panjang : 59 cm

Bulan ini naiknya cuma 400 gram, mungkin karena kemaren-kemaren sempet kena pilek ampe 2x. Yang pertama malah pake demam segala. Begitu suhunya 38,5, langsung gua kasih tempra yang khusus buat bayi. Uda gitu ini anak kalo sakit frekuensi nyusunya jadi berkurang, dan maunya digendong-gendong melulu. Gendongnya pun harus gendong berdiri, ga mau tiduran. Dan begitu ditaro, langsung nangis kejer. Jadinya gua gendong-gendong ampe agak teler, baru ditaro dan langsung masukin puting ke mulut supaya mau nyusu. Disedot sih, tapi durasinya ga selama kalo lagi sehat. Mungkin berasa hidungnya mampet kali ya, jadi minum juga ga enak. Karena ga sembuh-sembuh, akhirnya gua bawa ke dokter. Sebenernya kalo ditungguin agak lamaan dikit sih harusnya bisa sembuh sendiri, tapi gua takut nular ke Jayden. Ntar sakitnya pindah sana-sini, mending buru-buru disembuhin deh. Soalnya kalo dua-duanya sakit, nanti kewarasan gua jadi diuji, hahaha.

Sama kayak kokonya. Di rumah nangis-nangis melulu, begitu nyampe di tempat om dokter, langsung diem.

Bulan ini uda bisa angkat kepala dengan posisi sempurna, dan uda ga ogel-ogel lagi. Uda bisa tengkurep juga, cuma anaknya mager, kudu ditoyor dulu baru mau tengkurep, hahaha. Tapi belom bisa balik lagi. Biarpun begitu, anaknya uda bisa muter sana-sini. Gimana caranya? Dia dorong badannya pake kaki. Kalo tidur malem aja, bisa tau-tau posisi kepalanya ada di paha gua, hahaha. Jadi sekarang kalo mau ninggalin sendirian, kudu taro guling di sekeliling ranjang.

Kalo difoto posisi begini, mukanya selalu bengong, hahaha.

Emily juga suka teriak-teriak kalo ditinggal di box sendiran, seolah-olah dia kayak manggil kita buat nemenin. Padahal kan kami ga selalu bisa nemenin dia. Jadi solusinya adalah......anaknya ditaro di bouncer, hahaha. Dan kayaknya dia suka deh duduk disana. Soalnya kadang kalo lagi nangis-nangis tanpa sebab, gua taro disana langsung diem dan ketawa-tawa. Mungkin disitu banyak yang bisa diliat kali ya, termasuk ngeliat orang-orang. Kalo di box kan pandangannya terbatas, paling yang bisa diliat cuma gantungan kucing di boxnya doang, hahaha.

Duduk santai di bouncer.

Sekarang gua suka kasih teether buat dia gigit-gigit. Tapi masalahnya....begitu teethernya lepas dari genggaman, anaknya pasti langsung nangis, hahaha. Kalo gua perhatiin, Emily ini tipe anak yang kalo mau apa-apa harus dapet dan ga boleh telat. Misalnya mau nyusu, sebelumnya kan pasti nangis-nangis manja gitu, tapi kadang gua kan lagi nanggung ngerjain sesuatu, jadinya rada ketunda. Kalo kayak gitu, dari nangis manja bisa berubah jadi nangis cetar membahana, hahaha. Uda gitu dieminnya lagi susah banget. Ga kayak Jayden yang asal nangis bisa langsung diem hanya dengan nyusu, Emily ini kudu ditenangin dulu baru mau nyusu.

Mainan yang ini lumayan pas buat digenggam dan dimasukin ke mulut. Kalo mainan lain cuma bikin nangis doang, hahaha.

Kalo tentang nyusu, sekarang uda jarang keselek lagi walaupun payudara gua dalam kondisi penuh. Kecuali kalo ampe 5 jam gua ga mompa, itu kan penuhnya kebangetan, gua ga berani kasih, jadi kudu dipompa dulu baru disusuin ke Emily. Uda gitu kalo moodnya lagi ga bagus, dia bisa nyusu sambil marah-marah, hahaha. Dan kalo siang-siang, nyusunya bisa ampe keringetan. Padahal kadang gua pasang AC loh, tapi tetep aja kepalanya basah kuyup, hahaha.

Nyusu ampe kepala basah kuyup, hahaha.

Memasuki bulan kelima, tiba-tiba anaknya jadi ramah sama siapa aja. Walaupun tetep butuh usaha khusus buat bikin dia ketawa, tapi setidaknya mau ketawa ama siapapun. Tapi tetep...yang bisa bikin dia ketawa ampe ngakak ya cuma koko Jayden, hahaha. Sebenernya ama gua, papinya, atau suster juga mau ketawa ngakak, tapi dia akan lebih ketawa ngakak kalo sama Jayden. Dan biasanya berakhir dengan nangis, karena kokonya gemes ampe unyeng-unyeng kepala dedenya, hahaha.

Fans no 1 koko Jayden.

Kalo ga ketawa, muka judesnya keluar, hahaha.

Happy 5 month ya baby Em. Bulan depan kamu uda mulai makan. Doa mami cuma satu, semoga kamu makannya pinter, dan ga ada drama GTM. Semoga bulan depan berat badannya bisa naik banyak. Sehat-sehat terus ya nak *kiss kiss*

Baptisan Penuh Drama

Baptisan Penuh Drama


Sebenernya ini kisah yang agak memalukan untuk diceritain, tapi rasanya sayang kalo ga ditulis, minimal buat kenang-kenangan dan dokumentasi pribadi deh.

Jadi beberapa minggu yang lalu, kami mendaftarkan Emily untuk dibaptis di gereja. Segala dokumen-dokumen yang diperlukan uda kami serahkan ke tata usaha, dan yang paling penting, gaun putih yang mau dipakai juga uda ada, lengkap dengan bando dan sepatu putihnya. Sama kayak Jayden dulu, kami emang uda rencana supaya Emily dibaptis di usia 4 bulan. Dalam bayangan gua, umur segitu kan belom MPASI, jadi harusnya ga ribet-ribet amat. Tentu gua berharap waktu dibaptis, Emily bisa seanteng kokonya. Tapi ternyata....semua tak seindah yang diharapkan.

Emily dibaptis hari Minggu kemaren tanggal 12 Mei 2019. Karena baptisannya dilaksanakan di kebaktian siang, jadi kami punya cukup waktu untuk bersiap-siap. Kira-kira 1 jam sebelum pergi gua uda mompa dulu, dan hasil pompaannya buat diminum Emily di jalan sama di gereja. Dia emang kalo minum pake botol suka ga banyak, jadi hasil pompaannya bisa buat dua kali minum. Kalo suhu ruang kan tahan 4-6 jam. Biasanya ga nyampe 2 jam uda ribut minta minum lagi. Pokoknya menurut gua persiapannya uda beres banget deh.

Begitu nyampe gereja anaknya masih anteng digendong sana-sini, tapi begitu mau mulai ibadah baru nangis-nangis. Jadinya sebelum masuk ruang ibadah gua gendong-gendong dulu ampe tidur. Tapi...ga lama kemudian dia bangun. Dan persis pada saat prosesi baptisan mau dimulai, anaknya nangis-nangis kelaperan. Gua langsung keluarin botol susu yang uda disiapin, tapi cuma disedot sedikit lalu dilepeh. Emily ini sama kayak Jayden, agak susah minum pake botol susu, tapi kadar susahnya lebih parah Emily. Apalagi kalo ada gua, botol susunya cuma dikunyel-kunyel doang. Jadi nyedot sebentar, kemudian lepas, dan nangis-nangis. Sementara saat itu gua ga mungkin nyusuin, karena kami harus berdiri untuk menjawab pertanyaan yang diajukan pendeta. Jadinya kami menjawab diiringin tangisan cetar membahana dari Emily.

Kami berdua pun panik. Buru-buru gua minta si suami bukain tutup botol susunya, supaya gua bisa kasih susu lagi ke Emily. Karena saking paniknya, tutup botol yang harusnya bisa dicabut, malah diputer sama dia, jadinya begitu gua mau masukin itu dot ke mulutnya Emily, susunya tumpah. Iya...tumpah! Tumpah ampe ke baju-bajunya. Makin paniklah kita. Uda gitu Emily makin nangis kejer kalo digendong si suami, sementara seharusnya anak itu ada di gendongan papinya. Akhirnya gua berdiri dan melipir ke pinggiran supaya anaknya lebih tenang sedikit.

Dan nama Emily pun dipanggil. Kami bertiga maju, dengan posisi Emily ada di gendongan gua, dan dengan baju basah kuyup bau susu. Untungnya saat giliran dia dibaptis, nangisnya berenti. Tapi begitu balik ke tempat duduk nangis lagi. Akhirnya begitu prosesi baptisan selesai, gua langsung ngacir keluar dari ruang ibadah, dan capcus ke ruang menyusui buat gantiin baju sekaligus nyusuin Emily.

Begitu nyampe rumah gua baru kepikiran, daripada bawa botol susu yang uda jelas-jelas dia ga mau, kenapa gua ga bawa apron aja ke ruang ibadah, trus nyusuin sambil tutupan apron, hahahaha.

Walaupun penuh drama dan baju basah bau susu, tapi Emily uda sah jadi anak Tuhan. Semoga kamu jadi anak yang takut akan Tuhan ya nak.

Untungnya suster bawa gaun putih yang satu lagi, jadi walaupun kegedean dikit, tapi fotonya tetep pake gaun putih, hahaha.
Cerita Campur-Campur

Cerita Campur-Campur

Hola! Akhirnya bisa update blog lagi. Sebenernya banyak banget yang mau diceritain, tapi seperti biasa, daripada updatenya ketunda-tunda melulu, mending dijadiin satu postingan sekalian, hahaha. Gua ceritain satu-satu ya.

Trial Robotic.

Sejak ada Emily, Jayden susah banget disuruh tidur siang. Tiap gua tidurin, yang ada guanya ketiduran, tapi dianya ga tidur-tidur. Sebenernya ga tidur siang pun jam tidur siangnya tetep cukup sih, karena tidur malemnya kan lebih awal. Tapi kalo siang ga tidur, sorenya bakal cranky. Gua suka emosi jiwa kalo ngeliat dia cranky. Jadi daripada siang di rumah ga ngapa-ngapain, gua coba cari kegiatan yang lebih berfaedah.

Tadinya gua pengen lesin olahraga kayak renang atau basket, tapi cari-cari yang di deket rumah belom ketemu. Mau lesin model kayak kumon atau sempoa koq kayaknya belom perlu-perlu amat. Lalu gua tertarik sama les robotic. Dalam bayangan gua, robotic itu ya berarti bikin-bikin robot. Kebetulan Jayden emang lagi suka-sukanya sama robot kayak Wall-E atau BB 8 (robot yang ada di star wars), jadilah gua coba buat trial.

Cabang yang ada di deket rumah.

Ruang tunggunya lumayan nyaman, dan ada banyak buku yang bisa dibaca, baik itu dalam bahasa Indonesia maupun bahasa Inggris. Cuma sayang orang adminnya kurang komunikatif. Harus gua tanya secara detail baru dia mau jelasin lengkap. Waktu itu kebetulan pas gua dateng lagi ada kelas yang sesuai sama umurnya Jayden, jadi bisa langsung trial. Durasi trialnya itu sekitar 30 menit, tapi kayaknya kemaren belom nyampe 30 menit anaknya uda keluar.

Sambil nunggu bisa sambil baca buku.

Girang disangka mau bikin-bikin robot.

Dan ternyata.....les robotic untuk anak seumuran Jayden itu bikin LEGO! Bikin-bikin yang lebih rumit itu sekitar umur 9 tahun ke atas. Kalo cuma bikin lego doang mah ngapain dilesin, toh Jayden juga uda jago bikin-bikin lego sendiri, hahaha. Harga lesnya juga lumayan, yaitu 550rb per bulan. 1 bulan kalo ga salah ada 4x pertemuan, dan 1 pertemuan itu sekitar 1,5 jam. Untuk anak umur 4-6 tahun, bilangnya level mosaic, yaitu bikin-bikin lego.

Legonya 2 dimensi.

Lagi memandangi hasil karya sendiri, hahaha.

Lego bikinan sendiri di rumah. Katanya ini bajaj angkot, hahahaha.

Emang bikin legonya jadi lebih terarah sih, tapi menurut gua belom perlu lah. Jaydennya sendiri sih happy, dan berkali-kali minta les lagi di robotic, tapi gua sama papinya sayang duitnya. Mending kita cari les-lesan lain yang lebih bermanfaat. Bukan berarti bikin lego ga bermanfaat ya. Sebenernya bikin lego gitu bagus buat melatih motorik halus dan kreativitas, tapi Jayden uda bisa sendiri tanpa harus les, jadi bye-bye robotic. Mungkin nanti kalo Jayden uda gedean bisa dipertimbangkan.

PR Menulis.

Jadi mulai akhir April kemaren, Jayden dapet PR menulis setiap minggunya. Awalnya sih cuma nulis a-i-u-e-o, lalu ditambah jadi ba-bi-bu-be-bo atau la-li-lu-le-lo, tapi lama-lama jadi makin banyak kayak kaki-kaku-aku-ibu. Emang cuma selembar sih, tapi nyuruh dia ngerjain satu baris aja gua uda emosi jiwa. Uda gitu anaknya drama banget, ntar laper minta makan lah, ntar bilang cape, ntar bilang ngantuk, gua jadi teriak-teriak melulu tiap nemenin dia ngerjain PR.

Sebenernya emang anak seumuran Jayden itu belom harusnya belajar nulis sih, apalagi untuk anak kinestetik kayak Jayden. Nulis a-i-u-e-o aja pasti berat, apalagi disuruh nulis kata yang panjang kayak kaku-kaki-koki-dll. Jadi wajar kalo baru disuruh nulis satu baris dia uda bilang cape. Tapi gimana dong, yang namanya tuntutan sekolah ya, mau ga mau harus diikutin. Gua uda masukin Jayden ke sekolah yang gua mau, berarti gua harus siap dengan konsekuensinya. Dan sebisa mungkin gua ga mau Jayden les baca tulis. Kalo baca tulis harus les juga, ya ngapain gua sekolahin, hahaha. Emang kadang iri sih ngeliat tulisan anak-anak lain yang les koq pada rapih-rapih, sementara tulisan Jayden masih acak kadut, tapi selama gua masih berpegang teguh untuk tidak lesin Jayden, rasa iri itu harus dihilangkan.

Akhirnya gua coba atur supaya dia ga cape-cape amat. Jadi dari 5 baris yang disuruh, 2 baris dia kerjain pagi, dan sisanya dia kerjain sore. Supaya semangat, tiap selesai satu baris gua kasih reward berupa nonton selama 5 menit, hahaha. Itu baru diterapin hari ini, setelah kemaren marah-marah karena gemes ngeliat dia nulis ga kelar-kelar.

Nulisnya uda lumayan sih, cuma nulis huruf a kecil masih mirip-mirip sama o.

Around The World.

Beberapa hari yang lalu ada sesi foto kelas di sekolahan Jayden, dan temanya around the world. Jadi murid-murid diharapkan memakai baju yang sesuai tema, misalnya cheongsam, kimono, hanbok, dll. Papinya kasih ide supaya Jayden mewakili negara Indonesia dengan memakai baju......batik! Hahaha.

Gua uda sempet mikir mau nyewa, tapi rasanya koq ribet. Lagian belom tentu ada ukuran buat Jayden, apalagi badannya kan kecil. Tadinya juga uda sempet pasrah biar dia pake batik aja, tapi gua takut nanti dia kebanting sama temen-temennya yang lain, kan kasian. Akhirnya gua putuskan untuk pake jas lengkap dengan dasi kupu-kupunya. Jas ini gua beli waktu kawinan sepupu gua dulu. Lumayan kan jadi ga cuma dipake sekali doang.

Sesi foto dulu di rumah sama adenya sebelum foto bareng temen-temennya. Kalo ditanya Jayden mewakili negara mana, bilang aja Inggris, hahaha.

Dan bener kan dugaan gua, untung Jayden rapih pake jas. Soalnya gua liat temen-temennya yang lain pada niat-niat. Ada yang pake hanbok, kostum dari jerman, koboy-koboy ala mexico, bahkan ada yang pake baju garis-garis kayak tukang dayung di venice. Kalo misalnya Jayden jadi pake batik, pasti bakal kebanting, hahaha. Gua jadi ga sabar pengen liat fotonya deh.

Dapur Nola.

Teri medan, cumi mercon, dan kikil dari Dapur Nola yang endang bambang banget. Ini makanan yang ga cuma bikin perut kenyang, tapi juga hati senang. Senang karena makanannya enak-enak. Nyaaaaaammmm!

Cuminya juara! Rasanya asin, pedes, tapi bikin nagih.

Sekian cerita-cerita gua kali ini. Mudah-mudahan abis ini bisa update lebih sering lagi deh.
Emily 4 Month

Emily 4 Month

Berat badan : 5,4 kg
Panjang : 57 cm

Kali ini berat dan tingginya lumayan valid, karena diukur beberapa hari sebelum Emily 4 bulan. Kenaikan beratnya lumayan sih, tapi seharusnya kalo ga pake pilek bisa naik lebih banyak lagi. Mudah-mudahan bulan depan ga pake sakit-sakit deh biar naiknya maksimal.

Bulan ini uda mulai bisa angkat kepala, tapi belom terlalu tinggi, dan durasinya juga belom lama. Emang anak cewe katanya lebih lama sih daripada anak cowo, soalnya dulu Jayden umur segini malah uda bisa tengkurep. Padahal Emily sering gua tengkurepin juga, tapi ketimbang angkat kepala, dia lebih suka tidur sambil ngisepin jempol, hahaha.

Baru bisa angkat kepala setinggi ini.

Aku cape ah mami.

Disuruh angkat kepala malah ngisep jempol.

Reflek genggamnya juga semakin bagus dan kuat. Dia juga uda mulai mau meraih apapun yang ada di depan matanya, dan begitu dapet langsung mau dimasukin ke mulut. Nah...ngarahin ke mulutnya ini yang kadang masih susah. Gua uda mulai ngeluarin teether sih, tapi kayaknya dia belom begitu tertarik, masih lebih asik makan tangan sendiri, hahaha.

Mami juga kayaknya pengen gigit tangan kamu deh.

Emily ini termasuk anak yang kepo. Rasa ingin tahunya tinggi banget. Jadi kalo misalnya gua lagi nyusuin dia trus gua ngobrol sama kokonya, dia pasti bakal stop nyusu trus langsung natap gua, seolah-olah pengen tau gua ngobrol apa. Makanya gua selalu nyusuin dia di kamar, jarang banget di ruang tamu, soalnya selalu nyusu lepas nyusu lepas melulu. Kalo pas lagi muncul LDR trus dilepas kan muncrat kemana-mana, hahaha.

Uda gitu dia juga bawel. Kalo lagi diajak ngobrol, mulutnya bisa monyong-monyong kayak mau nyautin gitu. Tapi bawelnya paling keliatan kalo lagi ngantuk. Mungkin cranky kali ya, tapi crankynya dia ya ngoceh-ngoceh gitu. Gua jadi suka ketawa kalo denger dia lagi ngoceh, soalnya bisa heboh banget, hahaha.

Lagi diajak ngobrol bude.

Sok mau ikutan ngobrol, hahaha.

Kalo ga diajak ngobrol, aku ngambek loh.

Ketawanya juga semakin sering, tapi kalo di rumah dan sama orang yang dia kenal doang. Kalo lagi di luar rumah rada susah bikin dia ketawa, malah mukanya cenderung judes, hahaha. Beda banget sama Jayden, kalo Jayden kan sama siapa aja mau senyum, sementara Emily senyumnya milih-milih. Kalo ada yang bisa bikin dia senyum, apalagi ketawa ngikik, kalian hebat, hahaha. Kata bapaknya, biarinlah anak cewe jual mahal sedikit, hahaha.

Settingan muka kalo ketemu orang asing. Judes! Hahaha.

Padahal kalo senyum keliatan cantik loh.

Apalagi kalo lagi ketawa ngikik gini, bikin gemes.

Jadi makin gemes ga sih liat dia begini, hahaha.

Tidur siangnya masih belom teratur nih, apalagi kalo ama suster susah banget tidurnya. Kalo ada gua sih bisa lumayan lama, karena asal bangun sedikit pasti langsung gua susuin lagi biar merem lagi. Tapi yang paling gemesin, kalo tidur mulutnya suka mangap, hahaha.

Bibirnya bisa maju gitu, hahaha.

Kalo ditengkurepin tidurnya bisa lebih pules. Saking pulesnya ampe ga nyusu-nyusu, dan begitu ditelentangin langsung panik minta nyusu.

Anak bayi pusing mikirin apa sih.

Tapi pernah satu kali Emily tidur sendiri. Jadi waktu itu kami semua lagi ribet, trus Emily ditaro di box. Seperti biasa dia ngenyot-ngenyot tangannya sendiri, dan tau-tau sunyi senyap ga ada suara. Pas ditengok, anaknya uda tidur, dengan tangan masih masuk ke mulut. Tapi itu pertama dan entah yang terakhir apa bukan, soalnya ampe sekarang ga pernah tidur kayak gitu lagi, hahaha.

Tidur sendiri tanpa gendong maupun nyusu. Prestasi!

Happy 4 month baby Em. Semoga kamu dan juga kokomu selalu sehat-sehat ya, soalnya mami pusing kalo ke dokter melulu, papimu apalagi, bukan cuma pusing kepala, tapi juga pusing dompetnya, hahaha.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Copyright © 2014 Everything What I Want To Share , Blogger