01 November 2016

Main Di Pantai

Weekend kemaren keluarga Banyumas dateng ke Jakarta dalam rangka menghadiri pernikahan salah satu sodaranya suami si kakak ipar. Kali ini mereka naik kereta, karena keponakan-keponakannya suami pengen banget naik kereta. Mereka berangkat dari Purwokerto malem, dan nyampe Jakarta subuh, lalu dijemput si suami. Bapak, ibu, dan keponakan suami yang cewe nginep di rumah, sementara kakak ipar, suami, dan dua anaknya nginep di rumah sodaranya di Semper. Gua bersyukur sih, walaupun tahun ini belom pernah mudik, tapi lumayan sering ketemu mertua.

Tadinya si suami mau cuti, trus ajak bapak, ibu, dan anak-anak ke Ancol, tapi ternyata ada kerjaan kantor yang ga bisa ditinggal, jadi ga bisa cuti. Sempet kepikiran ajak mereka ke mall aja, tapi gua keburu bilang Jayden kalo nanti aung uti ke Jakarta, kita mau main-main di pantai. Dan dari beberapa hari sebelumnya Jayden selalu bilang mau ke pantai melulu. Akhirnya rencana ke Ancol tetap terlaksana. Gua pun memberanikan diri nyetir sendiri ke Ancol, hahaha. Untungnya jalanan kesana lancar jaya tanpa macet.

Begitu nyampe, kami langsung menuju ke pantai. Emang niatnya kan bawa Jayden dan keponakan main di pantai, jadi ga mampir kemana-mana lagi, langsung aja ke pantainya. Cuma entah karena hari biasa atau apa, tumben-tumbenan agak banyak sampah. Padahal dulu waktu sebelum lebaran ke Ancol, pantainya bersih banget. Kata temen gua sih sehari sebelumnya ada rombongan anak sekolahan main ke Ancol, mungkin bekas-bekasnya kali ya. Tapi kemaren ada penjaganya yang mungut-mungutin sampahnya.

Enaknya ke Ancol hari biasa tuh sepi. Jayden dan cicinya puas banget main di pantai, sampe ga mau disuruh udahan, hahaha. Sayang dua keponakan lainnya ga bisa ikut.

Serasa punya pantai sendiri, hahaha.

Si cici girang banget main di pantai.

Kejar-kejaran sama uti.

Ngeliatin cici main pasir.

Selesai main di pantai, kami naik bis wara-wiri buat muter-muter Ancol. Kebetulan dari kapan kan Jayden pengen naik bis. Mau naik bis tingkat yang gratisan itu ga kesampean melulu, jadi mumpung uda di Ancol, sekalianlah naik bis gratisan juga. Halte bis wara-wiri ini kebetulan ada di seberang pantai, jadi tinggal nyebrang doang. Rutenya ada dua, yaitu Utara dan Selatan. Kalo yang dari pantai itu rute Utara. Jadi kalo turun di tengah-tengah dan mau balik lagi ke pantai, jangan sampe salah naik.

Nunggu bis.

Cici main ayunan dulu.

Memandang bis dari kejauhan.

Di bis Jayden sempet takut sih, sampe megang tangan gua kenceng banget, hahaha. Tapi lama-lama mulai terbiasa. Abis ini kudu cobain naik bis tingkat yang gratisan deh, biar ga takut. Selesai naik bis langsung pulang deh. Tadinya mau sekalian makan siang di Ancol, tapi di rumah ada makanan, jadi makan di rumah deh. Trus biar mereka istirahat juga. Di kereta kan belom tentu bisa tidur. Perjalanan pulang juga lancar jaya, sempet kena macet sih, tapi sebentar doang.

Sebenernya dari sehari sebelumnya Jayden uda mulai pilek sih, tapi gua nekad bawa dia ke Ancol. Eh, dua hari kemudian malah sembuh, padahal ga diminumin obat apa-apa. Kata mertua, hawa pantai bikin dia jadi cepet sembuh. Tapi emang kemaren itu cuacanya lagi bagus, ga panas-panas amat, tapi juga ga mendung-mendung banget. Walaupun sebentar, tapi senenglah bisa ajak mereka jalan-jalan ke Ancol. Mudah-mudahan kalo nanti-nanti mereka ke Jakarta lagi, main di Ancolnya bisa agak lamaan dikit.

Siap-siap pulang.

8 comments:

  1. seneng ya jayden main di pantai..
    baru tau di ancol ada bus gratisnya... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ko, jayden girang banget main di pantai... aku juga baru tau pas kemaren itu ke ancol sih, mungkin karena saking gedenya kali ya, jadi disediain bis gratis hehehehe...

      Delete
  2. mel, gua juga baru tau ada bus gratis.

    gua belum pernah nih ajak clay ke pantai. kepengen juga jadinya. hehee

    asik yah jayden dan cicinya.. seneng gitu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. sekali2 ajak poi ke pantai, sekalian sensory play hahahaha...

      Delete
  3. Memang ini menyedihkannya main ke pantai di Indonesia. Kotor, banyak sampah. Gua pernah sekali pergi ke daerah Pamengpeuk, ke pantai yg masih perawan. Wah sumpah, keren banget. Beda jauh sama pantai-pantai yg udah sering jadi obyek wisata. Sayang ya, orang Indonesia tidak bisa menghargai kebersihan lingkungan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget, gua suka ga abis pikir, kenapa mereka ga bisa buang sampah pada tempatnya ya... padahal pantai yang tadinya bersih jadi kotor... sedih banget...

      Delete
  4. Main di Ancolnya lamaan Mel, sekaligus diakhiri dengan makan siang di Ancol juga biar komplit. Hehehe. Ancol gue bilang pantainya sih emang gak gitu bersih ya. Kalau pasir mungkin masih bisa diakalin lah, alias masih bisa dipungutin sampahnya. Yang gak bisa dibersihin itu airnya. Kalau dilihat dari jauh suka ada lapisan minyaknya, jadi serem2 gimanaaa gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener le, kemaren gua liat juga airnya ga bersih2 amat... tapi sekali2 ya gpp lah hahahaha...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...