11 July 2012

Merem Melek Tour by Ernest Prakasa

Gua ngefans berat sama Pandji Pragiwaksono dan Raditya Dika. Kalo Pandji, gua ngefans sejak gua mulai bacain blognya. Gua langsung mikir, gila...ini orang pinter banget. Ditambah sisi nasionalisme yang kuat banget dan kecintaannya pada Indonesia sehingga membuat kita, anak muda, jadi melek akan politik. Sementara Raditya Dika, gua uda ngefans sama dia sejak gua mulai bacain bukunya yang pertama, yang judulnya Kambing Jantan. Sejak itu, gua ga berenti bacain buku-bukunya dia. Gua selalu suka gimana dia menceritakan segala kesialannya dengan gaya komedi yang bikin gua ngakak sendirian di kamar.

Ketika mereka berdua bersama beberapa orang bikin stand up comedy show, gua langsung tertarik. Awalnya, bukan karena gua tertarik dengan stand up comedy tapi karena ada dua orang itu. Cuma, waktu itu tempatnya di Kemang. Males banget sih ke daerah sono. Jadi, gua cuma nonton di youtube. Ternyata, stand up comedy itu merupakan acara yang menarik. Bisa dijadiin salah satu alternatif dalam mencari hiburan. Apalagi, gua uda lama meninggalkan acara macam OVJ dan sodara-sodaranya.

Comic (panggilan untuk orang yang melakukan stand up comedy) favorit gua masih tetep Pandji. Materinya masih seputar politik dan kawan-kawan, tapi tetep dibawain dengan gayanya yang khas. Malah, Raditya Dika yang katanya pernah belajar stand up di Australia, menurut gua kurang. Materi yang dibawain ga gitu jauh beda dengan buku-bukunya. Tapi belakangan gua tau dari bukunya Pandji, kalo materi yang dibawain itu harus materi-materi yang uda terlatih.

Dari hasil nonton di youtube, gua langsung tertarik dengan beberapa orang selain Pandji, salah satunya Ernest Prakasa. Gua suka dengan materi-materinya. Dia orang Cina, sering banget nyentil tentang sifat-sifat orang Cina. Selain itu, dia juga banyak mengangkat hal-hal yang tadinya menurut gua biasa aja, tapi ternyata terlihat aneh. Ernest ini salah satu finalis Stand Up Comedy Indonesia di Kompas TV yang tereliminasi di 3 besar. Karena Kompas TV di rumah gua jelek, sementara TV kabel ga ada Kompas TV, jadinya gua jarang nonton. Kebanyakan nonton Ernest cuma dari youtube doang. Beberapa kali dia sempet nongol di Metro TV sih.

Ernest adalah comic pertama di Indonesia yang melakukan tur stand up comedy ke berbagai kota. Pas tau kalo Jakarta dipilih dia sebagai penutup rangkaian tournya, gua langsung berniat pengen nonton. Cuma...biasanya stand up special begini tempatnya jauh-jauh. Bhinneka Tunggal Tawa-nya Pandji aja waktu itu di Usmar Ismail. Gua pengen nonton tapi kebentur masalah transport, ditambah waktu itu si pacar lagi pulang kampung. Makanya, gua seneng banget pas tau kalo Ernest milih Gedung Kesenian Jakarta sebagai tempat untuk final turnya. Gua masih bisa naik busway kalo mau ke GKJ, selain itu tempatnya juga uda tau dimana, ga perlu nyari-nyari lagi. Ga banyak mikir, gua langsung beli 2 tiket untuk nonton Merem Melek Tour. Eh, si pacar deng yang beliin. Makasih ya *kiss kiss*

Tadi, sekitar jam 3 gua ngeluncur ke GKJ buat nukerin e-ticket dengan ticket aslinya, trus cabut. Sekitar jam 6, dijemput pacar, sempet makan juga di KFC, dan langsung ke GKJ. Nyampe GKJ uda jam 7 lewat. Sempet nukerin ticket sama kopi dari Coffee Toffee juga. Karena 100 penukar e-ticket pertama dapet kopi gratis. Gua urutan ke 68 kalo ga salah. Di sana juga banyak booth-booth sponsor sih. Ada XL, Holycow, Paparons. Gila ya si Ernest. 5 kota awal dia jalanin tanpa sponsor satu pun, sekarang di kota penutup sponsornya banyak gitu. Sekitar jam setengah 8, gua dan si pacar masuk.

Hostnya dipandu oleh Soleh Solihun. Soleh Solihun juga salah satu comic yang lumayan berani. Dia pernah terang-terangan mengomentari tentang ownernya Metro TV di acara stand up show di Metro TV. Cuma kalo gua nonton di TV kayaknya dia ga gitu lucu, tapi pas gua nonton tadi dia gokil parah. Sebelum Ernest, tampil 3 comic pembuka. Battle antara Sakdiyah dan Jessica, plus Ge Pamungkas. Sekali lagi, karena gua ga pernah nonton Kompas TV jadi gua ga tau mereka. Tapi mereka amat sangat lucu. Apalagi materinya lumayan vulgar, hahaha.

Dan Ernest...si bintang utama yang kocak abis. Selama 1 jam lebih dia stand up gua ngakak melulu. Apalagi, openingnya. Dengan mengenakan kaos bertuliskan "milik pribumi" dia mengingatkan banyak orang tentang betapa kejamnya peristiwa taon 98. Dan dengan lantang dia bilang kalo orang-orang di balik peristiwa itu yang mendukung orang yang mencalonkan diri sebagai gubernur jakarta. Dia keren banget di bagian itu. Materi-materi selanjutnya juga tetep keren. Sesuai dengan khasnya dia. Masih membahas tentang dia sebagai orang Cina, dan masih membahas hal-hal yang ternyata absurd. 

Gua puas banget tadi. Kurang lebih selama 2 jam dibuat ketawa ga berenti-berenti. Si pacar uda takut aja kalo ternyata garing dan itu ga kebukti. Ga sia-sia dia ngeluarin duit 80rb buat beli tiketnya. Worth it banget. Apalagi disana gua juga ketemu banyak comic-comic yang selama ini gua di TV doang. Ketemu Pandji dan foto bareng lagi (uda 3x gua foto bareng dia), kali ini bareng istrinya Gamila. Ketemu Muhadkly ato Acho, ada Asep Suadji juga, ada Raditya Dika juga sebagai opening speech, dan beberapa orang yang gua lupa namanya siapa, tapi sering liat di TV. Dan bener kata Pandji, nonton stand up comedy itu lebih asik nonton langsung, lucunya lebih berasa dibanding nonton di TV atau youtube.

Next, gua pengen pengen pengen banget nonton stand up specialnya Pandji. Sekarang dia lagi ngadain tour Merdeka Dalam Bercanda. Merdeka Dalam Bercanda itu salah satu bukunya tentang Stand Up Comedy. Dia juga bakal ngadain di Jakarta tapi masih lama banget. Dan crowdnya bisa lebih parah dari si Ernest. Waktu Bhinneka Tunggal Tawa aja dia ampe ngadain dua show. Tapi gua pengen banget nonton. Comic yang bakal gua tonton kalo dia bikin show special adalah Muhadkly dan Asep Suadji. 

Sekian cuap-cuap panjang lebar saya. Sekarang bobo dulu ah, besok (atau nanti tepatnya karena sekarang uda jam 2 pagi) mau ke TPS. Dan gua semakin yakin dan mantap untuk memilih Faisal Basri. Dan guys, sebisa mungkin kalian jangan golput ya. Seandainya mau golput pun tetep pergi ke TPS dan lakukan apapun dengan kertas suaranya. Karena kertas suara yang kosong bisa disalahgunakan oleh orang-orang busuk. Well, selamat malam semuanya (atau pagi). 

Penampakan tiketnya. 80rb yang ga terbuang dengan sia-sia. 

Before the show. Gila ya bo, gua uda kayak babi buntet gitu, hahahaha. 

After the show. Gua pengen banget foto sama Ernestnya dan harus ngelewatin orang-orang itu. 

Yeay! Kesampean juga foto bareng Ernest. You're awesome. 

Booklet tentang Merek Melek Tour di Jakarta.

6 comments:

  1. saya mulai kenal mereka juga sejak keranjingan stand up comedy. rasanya lebih asik daripada nonton komedi slapstik semacam ovj

    salam kenal ya..

    ReplyDelete
  2. wah keliatannya seru. nyesel ga ikutan.. :)

    di kota kita

    ReplyDelete
  3. @Ayang : iya kan, lebih asik daripada OVJ dan kawan2nya...

    @Dikotakita : bakal ditayangin ama Kompas TV hari sabtu jam 8, tapi pasti banyak yg dipotong hehehe...

    ReplyDelete
  4. mel, ini semacem cerita sendiri gitu ya mel, tapi yg lucu2? ngga tau soalnya hahaha *maklum*
    Itu sejam dia ngomong sendiri terus atau ada partnernya? :) penasaran jadinya..ntar kapan aku coba cek videonya ah~

    ReplyDelete
  5. @dea : seru banget! ;)

    @inge : ini semacam komedi tunggal. jadi mereka cerita sendirian tapi yang bikin ketawa, kadang ada juga sih yang garing... cuma kalo model Pandji atau Ernest gini uda ga garing lagi... di youtube banyak koq :)

    ReplyDelete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...