11 March 2013

Wedding Photography, Done!

Ke-bridezilla-an gua mulai berkurang sedikit-sedikit. 

Kita uda milih vendor foto liputan. Akhirnya *apus air mata* Masalah foto ini sempet bikin pusing. Pertama, karena foto liputan harus rekanan dari Balai Sudirman. Sementara gua uda punya standard foto sendiri. Seandainya pake non-rekanan, chargenya ajubile mahalnya. So kita putuskan mending pake rekanan aja. Kedua, hampir semua rekanan Balai Sudirman jarang banget ikut pameran. Sebagai pasangan yang cinta banget ke pameran, tentu kita jadi kesulitan. Ketiga, karena kita bawel, hahaha. Masalah foto ini emang masalah yang ga bisa disepelekan. Duit ratusan juta yang terbuang pada hari itu akan terekam di foto. Makanya kita ga mau sembarangan milih.

Itu sebabnya, kita pending dulu masalah foto ini. Tapi karena ini ga bisa dipending-pending terus, akhirnya kita beresin beberapa hari ini. 

Kenapa kita suka banget ketemu vendor di pameran? Karena kita sibuk, hahaha *belagu* Beneran deh. Nyocokin jadwal gua dan si ndud aja uda susah banget. Sementara kalo di pameran kan semua ngumpul, jadi ngobrolnya juga enak. Nawarnya juga gampang, hahaha. 

Karena vendor-vendor foto itu jarang ikut pameran, satu-satunya jalan ya janjian ketemuan di suatu tempat. Sebelumnya, gua uda list-in dulu. Dari sekian banyak vendor, kita sempet sortir berdasarkan portfolio yang dikasih ama Balai Sudirman plus browsing-browsing hasil fotonya sambil baca-baca forum. Begitu uda disortir, gua telponin satu-satu minta pricelistnya. Sayang banget, ada satu vendor yang gua suka banget hasil fotonya, tapi begitu denger harganya gua langsung stress, hahaha. Mereka buka harga di kepala 3. Mahal bener. Pokoknya yang over budget, gua coret dari list.

Pucuk dicinta ulam tiba.

Pas lagi bingung-bingung masalah foto, tiba-tiba mba Ventin, marketingnya Balai Sudirman, kasih kabar kalo ada satu vendor yang lagi promo. Pas gua cek emang ini vendor masuk di list gua sih. Langsung gua telponin ngajak ketemuan di mall deket rumah.

Uda ngajak ketemuan, ga gua kasih makan, bahkan minum pun engga, hehehe. Mana hari itu ga langsung gua deal. Sadis ya gua. Biarin deh, pasang muka polos aja, hahaha. Lagi ga ada duit buat bayarin makan sih.

Dari hasil presentasi mereka sih ada beberapa hasil foto yang gua suka. Cuma masih bagusan yang ada di websitenya. Tapi si ndud bilang, album-album yang mereka bawa itu kan hasil pilihan fotonya si client. Iya juga sih. Mungkin karena dulu kuliah pernah belajar fotografi, jadi dikit-dikit gua tau mana yang anglenya bagus, mana yang engga, mana yang blur, mana yang goyang. 

Dari segi harga gimana? Agak masuk akal......setelah gua tawar, hahaha. Minta turun lagi, ga dikasih. Tapi turunnya lumayan juga sih, guanya aja yang sadis, hahaha.

Hari berikutnya, kita ketemuan lagi ama satu vendor lain yang juga ada di list. Ini juga sama, ngajak ketemuan di mall, ga gua kasih makan, dan belom dideal, hahaha. Moga-moga pada ga kapok deh ketemuan ama gua.

Dan pada akhirnya, kita memutuskan untuk pake vendor yang pertama. Yaitu....
Poin plus buat gua, marketingnya komunikatif, dan pasrah gua grecokin ampe larut malam sekalipun, hahaha.

Setelah diitung-itung, harganya masih masuk akal sih dibanding vendor lain. Kalo dibanding vendor kedua yang gua temuin, kualitasnya memang beda. Le Sae ini hasilnya masih jauh lebih bagus. Dan kita uda wanti-wanti sama marketingnya, kita ini bawel kalo masalah foto, hahaha. Biasa....maunya yang kualitas bagus tapi dengan harga anak kos, hahaha.

Dan kalo kalian tiba-tiba ketemu foto dari Le Sae dan merasa kurang bagus, plis jangan kasih tau gua ya, hehehehe.

Semoga ke depannya lancar-lancar aja ya. 

21 comments:

  1. yeaaayyyy...

    akhirnya ya mel, satu bisul pecah...
    hahahahaha...

    n smoga hasilnya sesuai harapan, g bikin bete...

    cemungud eaaa....

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih vir, akhirnya ada progress juga hahahha. maacih eaaa...

      Delete
  2. Baru ngeh ya kalau Balai Sudirman itu sudah dimonopoli sama vendor-vendor tertentu. Mungkin mereka sengaja melakukannya supaya sisi-sisi buruk venue-nya nggak terekam oleh vendor-vendor yang belum diajak rekanan.

    *catet dalam hati*

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebelumnya gua uda tau kalo catering, dekor, dan foto harus pake rekanan, yg gua ga tau tuh embel2 di belakangan dimana mereka langsung pasang harga yg bikin gua stress. sempet nyesel jg sih pilih disini, tp yg udah terlanjur, harus tetap dijalanin hahahaha. ah, dan memang ada beberapa vendor yg keceplosan bilang begitu.

      Delete
    2. wah...beneran tuh alasannya demikian??
      jd penasaran nih apa aja "sisi buruk" san venue. hehehe :D

      Delete
    3. kalo venueku sisi buruknya banyak, pada dibongkar sama vendor2 rekanan waktu nyari2 vendor kemaren hahahahaha.

      Delete
  3. wah ada yg mau menempuh hidup baru nih...smoga lancar ya sampe hari H

    ReplyDelete
  4. Aduh senengnya satu masalah udah kelar. Mudah2an bagus dan puas ya sama hasilnya, foto penting banget soalnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank you jel :) so far sih ngeliat portfolio mereka bagus2, mudah2an hasilnya nanti jg bagus deh. bener bgt, foto tuh penting, makanya kita bawel hahahaha.

      Delete
  5. wihhh ..lega deh satu urusan udah beres....semoga bagus2 ya hasil fotonya mel...masalahnya ini kan urusan sekali seumur hidup tohh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih ci, makanya kita bawel kalo urusan foto hahahaha. lega satu urusan uda beres, tapi belom lega karena kan belom semua vendor lunas... hahahaha.

      Delete
  6. jangan lupa mel bagusin video juga hehehe soalnya dokumentasi juga :)
    soal foto sih gak bs komen krn emg gak tau, kayanya vendornya udah beda2 yah sama yg dl..mgkn banyak vendor baru yg bagus2 skrg..

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo video sih kita ga terlalu bawel ci, soalnya kan ga mungkin tiap hari ditonton hehehe. kalo foto kan bisa diliat setiap hari. kayaknya sih, vendornya banyak yg baru2. mudah2an bagus deh.

      Delete
  7. Mbak boleh tau price list dari vendor foto ini? email aja mbak ke sisie.anggraeni@yahoo.co.id. Makasih ya mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. untuk price list kayaknya sekarang uda beda deh, buat lebih lengkapnya, bisa langsung hubungin le sae nya...

      Delete
  8. hai, melissa..
    bole mnt tlg kirimin PL le sae ga?
    le sae rekanan gedung tmpt ku resepsi jg..
    mnt tlg email ke christinecinintya@yahoo.com
    makasi ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang resepsinya dimana? harga paketnya sih paling murah 19 jutaan... sekarang mungkin uda naik... buat lebih jelas, hubungin le sae nya aja langsung, biar lebih enak ngobrolnya...

      Delete
  9. Hai Melissa,

    Salam kenal. Aku juga kepikir mau pake dokumentasi non rekanan. Boleh tau waktu itu sempat dibilang chargenya brp?

    Thanks yaaa
    Email me pls chokkiez31@yahoo.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. lupa sih chargenya berapa, kayaknya bisa ampe 5 juta ke atas deh... kalo ga salah ya...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...