25 April 2013

Say Yes To My Parents

Beberapa waktu lalu, salah seorang teman merekomendasikan gua untuk nonton Say Yes To Dress (SYTD). Kalo di TV kabel sih ada di Discovery Home & Health tiap malem, kayaknya sekitar jam 9an ya. Tapi kata si temen, di youtube juga ada. SYTD ini semacam reality show yang menyajikan perjuangan para bride dalam mencari gaun pengantin idaman mereka.

Seperti yang gua bilang, milih wedding dress itu kayak milih pacar. Begitu kita ngerasa uda menemukan gaun yang tepat, kita pasti akan ngerasa, "this is my dress." Setidaknya, begitulah perasaan gua waktu terakhir nyoba gaun yang akhirnya gua tag. 

Di SYTD juga gitu, mereka bakal coba-coba gaun ampe mereka ngerasa, "this is my dress." Acaranya sih sebenernya biasa aja, cuma gua demen aja ngeliatin gaun pengantinnya. Tapi yang namanya orang bule kan kebanyakan gaunnya yang simple-simple gitu, paling sering sih yang model mermaid. Dan herannya mereka pede-pede aja ya. Padahal badannya lebih gembul dari gua loh. Gua sih kalo disuruh pake model mermaid, pasti jatohnya kayak lemper. Uda mana gua pendek pula, hahaha. Tapi karena terpengaruh ama princess-princess disney, jadi gua lebih demen gaun pengantin yang bawahnya gede dan buntutnya panjang, hehehe.

Tadi, pas gua nonton, ada satu bride yang masuk ke butik ditemenin ama nyokapnya. Karena si nyokap ini yang bayarin, maka wedding dressnya harus sesuai dengan kemauan si nyokap, yang buntutnya panjang. Sementara si bride kayaknya lebih suka yang model simple. Coba-coba beberapa gaun, ga ada yang sreg di mata si nyokap. Dia ampe milih-milih gaun sendiri loh. Biasanya si consultantnya yang milihin, yang mana yang kira-kira cocok.

Ampe akhirnya ada satu gaun dipilihin si consultant dan begitu dicoba, si bride langsung ngerasa, "this is my dress." Pokoknya pas dia pake, mukanya langsung berbinar-binar deh. Tapi ya tetep, si emak ngerasa karena dia yang bayar, maka dia yang berhak menentukan. Nyokapnya kurang suka dengan gaunnya karena buntutnya kurang panjang. Trus coba-coba gaun lagi, si bride tetep ngerasa lebih suka gaun yang bikin muka dia berbinar-binar itu. Si consultantnya ngasih win-win solution, dia kasih veil yang panjang banget. Tapi emaknya masih ngerasa kurang suka. Akhirnya si bride bilang,

"I love this dress. I want to make you happy, mom. But...this is my wedding. This is my dream. Please understand."

Gua langsung ngerasa, "I feel you, girl" Hahahaha...

Terlepas dari siapa yang bayar, sebenernya seberapa jauh sih orang tua boleh ikut campur dalam persiapan pernikahan anak-anaknya?

Gua uda beberapa kali denger cerita, ada anak-anak yang batal married hanya karena banyak intervensi dari pihak keluarga. Gua juga sering denger cerita, banyak anak-anak yang ribut dengan orangtua hanya karena mereka terlalu ikut campur dalam urusan pernikahan.

Kalo boleh jujur, wedding yang lagi gua siapin sekarang ini, jauh dari wedding impian gua. Dari dulu, bahkan dari sebelum gua ketemu ama si ndud, gua uda punya bayangan tentang wedding gua nanti. Gua uda punya wedding ala gua sendiri. Tapi....semua dipatahkan hanya karena gua anak tunggal. Sedih? Pasti. Tapi ya dari awal gua uda tau kalo impian gua itu cuma mimpi semata.

Dan karena gua bukan tipe orang yang mau cari ribut anak yang patuh ama orangtua, hahaha, jadi gua ngikutin semua kemauan mereka. Yeah, I try to make them happy. Makanya gua salut ama si bride tadi yang berani speak up ama nyokapnya.

Biarpun begitu, kita tetep menjadikan wedding kami nanti sebagai wedding yang Melissa dan Seno banget. Gua tetep bikin batasan, ada hal-hal yang mereka boleh ikut campur, dan ada hal-hal yang mereka ga boleh ikut campur. Sama kayak si bride tadi, ada win-win solution.

Bersyukurnya sih, selera gua ama nyokap (kebetulan nyokap yang paling bawel) tuh sama. Jadi ga ampe ribut-ribut yang gimana banget. Dan segala keputusan yang kami ambil tetep kami libatkan mereka. Dan bersyukurnya lagi, camer gua baik banget. Mereka ga bawel harus ini itu, mereka menyerahkan segala keputusan sama kita. Waktu gua kirim foto wedding dress gua aja, mereka seneng banget. Lucky me punya camer kayak mereka.

Dan bersyukurlah kalian yang bisa mewujudkan pernikahan sesuai impian. Dan bersyukurlah juga buat kalian-kalian yang orangtuanya ga terlalu banyak ikut campur. 

Tapi terlepas dari itu semua, kehidupan pernikahan yang akan kita jalani nanti lebih penting daripada sekedar pesta mewah, makanan berlimpah, dekorasi yang bagus, atau tamu yang banyak.

Dan biarpun gua ga bisa mewujudkan wedding impian gua, setidaknya gua bisa melangkah bersama dengan pria yang gua sayang. Well, perjuangan kami sampai ke tahap ini juga ga mudah, penuh lika liku, hahaha. Nanti kalo uda semuanya uda beres, bakal gua ceritain deh.

Yah...ini sih cuma sekedar curcol, hahaha. 

 Source : gettyimages

40 comments:

  1. pengalaman dulu kita nyiapin wedding sih ya ortu gak ikutan apa2. kita berdua yang nyari semua2nya sendiri. termasuk wedding gown. kalo orang bule kan yang cowok gak boleh liat ya. tapi kalo kita sih ya kita berdua yang pergi nyari. hehehe.

    paling pas nyari tempat aja ortu2 ikut sumbang saran tempat. tapi tetep keputusannya di kita.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini juga kita semua yang nyari sendiri, tapi begitu mau deal tetep minta saran dari mereka juga sih. soalnya kan mereka juga mau ngundang tamu2nya, makanya aku ga bisa mutusin semuanya sendiri hahahaha.

      ooouuuww, orang bule kalo cowo ga boleh liat toh. pantesan tiap nonton, koq si bride ama keluarganya mulu, malah kadang ama iparnya, cowonya ga pernah nongol hahahaha.

      Delete
  2. hwaiting yah~ yang namanya masalah di nikahan emang banyak sih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga mo nikah juga kadang banyak masalah pit, namanya juga hidup hahahahahaha.

      thank you pit :)

      Delete
  3. Sama kaya Ko Arman Mel. Gw dulu ama Bul ke mana-mana sendiri kecuali urusan katering ama gedung. Bahkan dekorasi dan segala macem printilan kecil kami cari sendiri sampe ortu kami bilang penganten kok ga mau diurusin. Hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini juga kita nyari sendiri koq kak, cuma keputusannya tetep harus ngelibatin mereka. tapi vendor2 kayak dekor, photo, itu sih tetep kita yg mutusin hahahaha. kayak yg aku tulis, ada bagian2 yg mereka ga boleh ikut campur hahahaha.

      Delete
  4. jaman gua merit dulu juga sama kayak Arman & Dani tuh mel....kagak ajak2 ortu sampe milih2 gaun gitu. Semua kita yang atur, orangtua mah tinggal beres aja berdiri di party menyambut undangan mereka..heheehe, everybody happy2 aja jadinya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo milih2 gaun sih tetep kita juga ci, dan untungnya pas kasih liat nyokap, dia juga langsung suka hahahaha.

      ortuku bukan tipe ortu yang tinggal trima beres bediri di party gitu, mereka tipe yg rempong, macam anaknya gini hahahaha.

      Delete
  5. Hihi, gue juga cari semuanya sendiri, termasuk tempat, dan sangat deg-degan pas minta persetujuan mertua soal tempat krn itu kan big spending yah. Tp syukurlah beliau happy. Padahal tadinya papi mertua maunya di Hyatt huehehe (dan gue ga demen krn sempit n susah parkirnya). Overall gue enjoy banget proses preps krn keterbukaan itu. Walaupun semua kita cari sendiri, soal budget kita sangat open sm ortu. Dan itu sangat membantu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gua juga uda bete duluan tiap kali kondangan di hyatt, nyari parkirnya kan susah hahaha.

      proses nyari2 vendornya juga kita sendiri koq, tapi keputusannya tetep ngelibatin mereka. kalo ga, mereka bisa ngambek hehehehe.

      Delete
  6. iya mel...
    biar gmanapun, ortu pasti dilibatin, bairpun semua keputusan tetep di tangan kita...kecuali sih yg masalah adat nih... full ngikutin dari pihak keluarga cowo...untuk nyokap gueh orangnya iyak-iyak aja dah...
    hihihihi..
    cemungud trus ya mel...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini kebalik, keluarga cowo gua ngikutin keluarga gua aja maunya gimana hahahaha.

      keputusan terakhir juga kita tetep ngelibatin mereka, tapi emang ga semua. ada beberapa hal yang keputusannya tetep ditangan kita.

      Delete
  7. Hihii.. Gw malah skrg pengennya ada nyokap bisa bantuin milih2 nih Mel, secara seleranya jauhhhh diatas gw.. Tapi berhubung kita perantau yg mana ortu jauhnya 3 sama 6 jam kalo pake pesawat.. Ya sudss.. Dinikmati aja semua.. Toh sekali seumur hidup ini rempong bgni..Aminnn...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalian sama ama si pacar, dia juga perantau. ortunya nun jauh disana, makanya mereka anteng2 aja hehehehe.

      iya, rempong dikit mah gpp ya hahahaha.

      Delete
  8. yang jelas quote nya mantep...

    mungkin kalo awal2 prsiapan kyk aku gini blom keliatan ya... tapi beberapa uda ikut campur si, dari venue yg kita mau, awalnya kita pinginnya private party, kalo bisa di pulau ga jelas gitu yg sepi... tapi karena aku anak pertama dan doi anak terakhir, akhirnya ga bisa terlaksana... ortu + camer kompak mau bikin pesta... ortu pinginnya gede2an camer pingin sedeng2, tapi akhirnya mau yg lumayan gede, which is kita sebenernya ga seberapa demen... tapi karena dibayarin ya uda kita okeh2 aja, tapi kita masi mau bayar2 juga, secara itu kan wedding kita... mereka bole bayarin tapi pilihan vendor, semua harus aku dan dia yang pilih...

    campuran kedua masalah tanggal... tanggal wedding emang blom decide... tapi lamaran ni... awalnya yang decide camer... ternyata tanggal yang camer mau uda keisi resto nya... jadinya pake tanggal nyokap... baru aja kemarin ganti lagi pake tanggal bokap... ntah lah mau gimana... kita ngikut aja... yang penting bisa nikaaaah... hahahahaha...

    seiring jalannya waktu pas preparation nanti mungkin bakal lebih banyak ya... jadi ntar kalo uda kekumpul lumayan banyak aku bikin posting di blog ahhh :p


    koq jadi curcol yak,.... :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. akhirnya gua menemukan teman yang senasib sepenanggungan hahahaha *toss dulu rol*

      gua juga ga gitu suka pesta yang gede2an, lebih suka yang private, tapi kenal dan bisa berbaur dengan semua tamu2nya. tapi ya itu, karena gua anak tunggal, gua hanya bisa pasrah ngikutin apa yang mereka mau hahahaha.

      kalo tgl, justru dipilihin ama camer. karena dia kan jawa tulen, jadi kudu itung2an hari baik gitu. kita ama ortu gua sih ngikut aja hahahaha.

      iya roll, kalo preparationnya makin banyak, makin pusing karena makin banyak pihak yang kemauannya berbeda2 hahahaha.

      gua seneng koq dicurcolin hehehehe.

      Delete
    2. moga2 saja nanti nda sampe terlalu gimanaaa gitu...
      amiiiiin :p

      susah ya kalo mau nurutin apa yg kita mau tapi juga mesti nyenengin orang tua... hahaha...

      Delete
    3. in the end, kita dituntut untuk membuang ego demi menyenangkan orang tua hahahaha. demi menyandang status anak berbakti hahahaha.

      Delete
    4. betul2... ah tapi tetep aja masi mau ini mau itu... kemaren si kuikui sampe geleng2... katanya aku ama mamanya mirip... hahaha... swt...

      Delete
    5. pacarku juga suka bilang gitu, aku mirip banget ama nyokapnya hahahaha.

      Delete
  9. Wah mel tontonan kita sama, gw sih nontonnya di yutub ada yang ngupload lengkap.
    Sekarang udah sampe season berapa? Favorit gw yang edisi bg day spesialnya si autumn sama sonny, lu udah nonton belom? Edyaann deh.
    Betewe komen ini bener2 membuka hobi aneh gw yang terobsesi sama perintilan kewongan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh, ga tau skrg uda season berapa hahahaha. aku sih cuma nonton sesekali kalo lagi sempet ato kalo lagi ga ada tayangan bagus hahahaha.

      Delete
  10. untungnya wedding prep gua ga trlalu byk campur tangan dari ortu. ada bbrp yg mereka request gua iya2in aja deh, kaya kemaren milih undangan. gua pengen design sendiri tp begitu gua kasih unjuk contoh yg gua suka, nyokap bilang kaya undangan ultah 17taon :)) akhirnya ya udah deh ngalah aja, mereka yg milih sendiri aja hihihi.

    yg bawel justru adek2 gua Mel :)) Tiap gua milih2 baju nih, mereka pasti bawel. mo ini mo itu, gua sampe bilang nanti aja pas lu kawin lu yg pilih sesuai selera lo :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, gua ga bisa mereka request trus iya2in aja, soalnya beberapa hal krusial kan menyangkut temen2nya mereka juga. emang kita kudu banyak ngalah ya hahaha.

      Delete
  11. G jg suka tuh ntn say yes to the dress.. Terkesima bgt ama butiknya yg super gede itu. Dan rasanya jd konsultan disana itu seru juga ya. Hahahaha

    Btw soal merit, udahlah, kita sbg anak mengalah kalo emang ortu pengen ini itu.
    Mikirnya buat ke depannya aja. Jauh lebih penting. Pesta itu toh cuma sehari.
    Drpd kekeuh ama kemauan sendiri dan klo *amit2* ntar ada apa2 malah jadi omongan lagi, jd mendingan dengerin aja. Menurut g sih ga ada salahnya.

    G sendiri sih sbnrnya cukup beruntung krn ortu kedua belah pihak ga tlalu ikut campur. Paling kasih masukan dikit2.
    Atau paling soal tradisi2 yg g ga ngerti, mereka baru bantu aturin.

    Yg penting sih jgn sampe ada konflik mel.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo gua demen ngeliatin gaun2nya hahaha. gua juga pengen tuh jadi consultant kayak gitu, tapi semua bride pada sesat ntar ama gua hahahaha.

      iya, kita uda cukup pusing mikirin masalah duitnya, jadi ga akan nambah2 masalah dengan bikin konflik. makanya jadi anak baik2 hehehehe, nurut aja ama mereka.

      Delete
  12. Kalau selera ortu & anak ga beda jauh ya bolehlah ortu turut andil dalam mempersiapkan pernikahan anaknya. Namanya ortu pasti senang merasa dihargai kalau dimintai pendapatnya ;).

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, orangtua tentu harus selalu dilibatkan ya, biar mereka ngerasa dihargain hehehe.

      Delete
  13. Setuju sama semua postingan di atas terutama bagian terakhir.

    ReplyDelete
  14. kl nyokap gw sih gak pusing gaunnya mau gimana, tapi gak boleh beli harus sewa (kan gaun gw pake designer)alasan dia kl di beli nanti meninggal harus pake gaun itu juga hahaha...

    trus dia cuman request gak mau wedding tema warna hijau, biru...kita berdua pecinta ungu eh dibilang kaya janda...akhirnya jadi fuschia krn gw gak terlalu demen nge pink hahahah...cuman gitu doang sih selebihnya terserah karena kita bayar sendiri oh iya 1 lagi dia blg bayar MUA yg beken biar gw tampil cantik sehari hohohoho...katanya sekali seumur hidup..

    selain masalah tamu yg dia undang sekantor sama se pabrik gw protes...gw blg makanan kagak cukup akhirnya dia sumbang buffet 200 porsi hehehe...secara dr 750 undangan yg bener2 temen gw rasanya cuman 20 undangan sisanya temen gw sama ferry mungkin 60 undangan temen ferry doang 20 undangan..jd temen2 kita yah 100 undangan anggep, org ancol 150 undangan hahaha..kantor nyokap 100 undangan, kantor bokap 20 udangan, sodara bokap 130 undangan, sodara nyokap 20 undangan (syukur pd di LN semua) kita gak undang tapi gw dpt angpao $ lumayan kipas2 hahaha kl yg di sgp protes kok kaga di undang soalnya mau dtg...telat gw udah keburu merit, soalnya serba salah di undang takut repotin mrk dtg, takut di kira minta angpao...sisa undangan kaya sodara ferry, tetangganya + orang gereja dia, sama tetangga rumah bonyok hehehe...jgn lupa tuh tetangga loe masukin list undangan minimal kl kenal orang 1 gang, apalagi kalau aktif lingkungan sama2 gereja bisa 1 blok yg di undang :D

    jadi kawinan gw juga jauh dari kata kawinan impian ala bule...untung aja gaunnya kesampean yg simple hehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya kawinan impian kita sama nih ci hahahaha.

      tetangga biar urusan orang tua deh hahahaha, tapi dari awal ngelist undangan, aku uda pikirin si tetangga2 sih, jadi uda siapin slot buat mereka. cuma masalah siapa2 aja yg mau diundang, itu biar mereka yang urus hahahaha.

      kita paling banyak orang gereja, apalagi aku, pacar, mamiku, papiku, sama2 aktif di gereja, jadinya undangan numplek disitu hahahaha.

      Delete
  15. first of all... aneh deh kenapa ane ngga dapet kabar kalo ada blog baru dari tempat ente... apa rusak yah feedburner di blog ane?

    Oh ribet juga ya soal masalah wedding ginian. Kok perasaan banyak blogger ya yang merit taun ini? Apa gw merit juga ya sekalian? hahahaha gw belum kepikiran deh untuk sekarang ini. Calonnya aja belom ada hahaha. Gw pribadi juga belom ada bayangan juga sih wedding impian gw itu kek gimana. Yang gw pengenin malah pen langsung punya anak-anak yang kiyut-kiyut hahaha. Ah, mungkin gw doang yang aneh. Oke, ente bisa telpon RSJ terdekat XD

    Wish you all the best deh, mel. Gw kenal banyak orang yang kek ente sebutin di atas. Abang sama kakak gw sendiri gajadi merit karena campur tangan ortu. Ya karena agama lah (padahal yang satu protestan, yg satu katolik...yaelah) atau karena berantem karena ortu yang satu pengennya di gereja A, dan ortu yang satu pengen di gereja B. Cuman masalah sepele jadi gajadi merit. Wedew... gw doain semua lancar ya mel. Amin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih, banyak blogger mo merid taon ini. padahal angkanya 2013 ya hahahaha. kalo gua, mungkin karena dari dulu uda demen nonton film disney ato drama romantis gitu kali ya, jadi uda punya bayangan pengen wedding yg kayak gimana hahahaha.

      temen2 gua jg ada bbrp yg ga jadi merid karena masalah agama, emang itu agak krusial ya. dan karena masalah2 lain yang sepele. untungnya sih ini yang bawel cuma nyokap gua aja hehehehe.

      thank you :)

      Delete
  16. Hohoho aku dl prepare wedding disini banyakan ditemenin ortu, soalnya si calon suami jauh di luar sana.. Dan krn ditemenin ortu, otomatis saran2 mereka smua jadi mendominasi deh hahahaaa.. Dl sebelom big day gw jg merasa ini wedding sptnya jauh dari wedding impian gw ( banyak yg dicut2 soalnya krn biaya hahaha) tp setelah liat en ngalamin ndiri the big day nya, smua perasaan itu hilang.. Semua dekor en whatever itu ga penting.. Smuanya tiba2 berasa jadi bagussss dan gw sgt2 hepi di hari itu :D dan tiap kali gw inget hari itu, either liat foto wedding or video nya, gw en suami sama2 ga bs berhenti tersenyum.. Hepi aja ingetnya such as miracle comes true gt kami bs merit hahahhaa :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sih, kita berhasil prepare wedding aja uda such a miracle, biarpun masih ngos2an ama duitnya hahahaha. makanya aku bilang kan yang paling penting kita bisa married ama orang yang kita sayang hahahaha.

      Delete
  17. Aku pernah baca ada yang komen, kalo di Indo itu acara wedding yang bagus/jelek yang kena omongan pasti ortu.. dan aku rasa ada benernya juga sih. Makanya kadang ortu akan lebih ribet karena ujung2nya mereka juga yang nanggung omongan orang. Karena itulah waktu nikah kemarin aku udah terserah aja lah mau ortu gimana. Untungnya juga aku ga pernah ada pengharapan ini itu ttg pesta nikahan. Malah lebih sibuk ngurus hanimun.. hahahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. tipikal orang indo ya, doyan ngegosip hahahaha. padahal wedding bagus ato jelek mah ga penting, yang penting kan life after weddingnya.

      aku malah belom ngurus2 hanimun hahahaha.

      Delete
  18. hmm.. gitu ya? buat pengetahuan nah kalo aku mau nikah ntar. haha, masih lamaa..
    salam kenal mbak. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini ga terjadi ama semua orang sih, mudah2an nanti kamu ga ada masalah ya hehehe.

      salam kenal juga :)

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...