06 January 2016

Mudik Bersama Jayden : The Story

Untuk cerita perjalanan mudik kami ke Banyumas, bisa dibaca di sini.

Mudik kali ini bisa dibilang gua kurang menikmati. Dari sebelum pergi, gua uda ngebayangin enaknya soto Banyumas, mie ayam, roti bakar yang tebel-tebel, dan berbagai makanan enak lainnya. Tapi begitu uda di Banyumas, bubar jalan semua rencana.

Hari pertama, Jayden bangun kayak biasa. Aung sama utinya uda ga sabar pengen gendong-gendong. Tapi apa yang terjadi? Jayden nangis tiap kali digendong mereka. Nangisnya ampe bercucuran air mata. Gua bilang ama mereka, coba dialihkan sambil ngeliatin apa gitu. Kebetulan si bapak mertua kan pelihara ayam, jadinya Jayden digendong sambil diajak liat ayam. Ga mau juga, tetep nangis. Mereka juga ga tega sendiri, akhirnya gua gendong balik deh Jaydennya.

Ini anak emang sejak bisa jalan uda ga mau digendong sama siapa aja. Sama mami papinya pun kadang suka minta turun. Maunya jalan mulu. Gua sih seneng-seneng aja ya, jadi ga pegel, hahaha, tapi kasian aung sama uti, mereka kan pengennya gendong-gendong. Padahal sebelumnya gua dan suami uda pede jaya kalo Jayden mau sama mereka. Apalagi kami sering telpon-telponan, dan gua juga suka kasih liat foto aung utinya. Ternyata ga ngaruh juga.

Pikir karena baru hari pertama, siapa tau ntar-ntar uda mau. Kalo sama aungnya, siangan uda mulai mau digendong, tapi gua pake ngumpet, hahaha. Ya kalo ada maminya, dia lebih milih digendong sama maminya. Tapi itu juga ga bisa lama kayak dulu. Sebentaran pasti nyari maminya.

Dialihkan dengan ayam. Jayden juga ga takut sama sekali, malah berani megang.

Tapi sama utinya tetep ga mau, bahkan ampe hari terakhir pun masih nangis kalo digendong. Gua antara ga tega ngeliat utinya, dan ga tega juga ngeliat Jayden nangis-nangis mulu. 

Nangis digendong uti. 

Akhirnya aung sama utinya cuma duduk sebelah Jayden sambil mainan, atau nuntun jalan sambil ngeliat ayam. Tapi sekali lagi, itu juga ga bisa lama-lama. Kalo dia sadar maminya ga ada, pasti langsung nangis lagi.

Nemenin main.

Kesempatan dimana uti bisa gendong Jayden adalah disaat Jayden lagi tidur. Waktu hari Minggu, di tengah kebaktian, gua ngacir ke mobil buat nyusuin Jayden sekaligus nidurin. Pas Jayden tidur pules, pas bubar kebaktian. Gua langsung nitipin Jayden ke ibu mertua, dan menikmati mie ayam, lalu jalan kaki ke RM. Banyumas yang terkenal sama babi panggangnya.

Masih inget Cafe Ongky yang gua datengin di Bandung? Di Banyumas ini cabang utamanya. Cuma sayang, pas kami nyampe, babi panggangnya uda abis. Rencana menikmati babi panggang juga bubar jalan. 

Pas kami dateng pas lagi sepi.

Ini alamatnya.

Akhirnya kami pesen babi goreng dan babi koloba buat makan siang di rumah. Babi koloba tuh babi digoreng tepung dan dimakan pake saos.

Yang coklat itu babi goreng, dan yang putih babi koloba. Babi gorengnya gua lebih suka yang di Bandung, lebih kriuk-kriuk. Yang ini agak alot. Tapi rasa tetep juara.

Tapi ketika kami lagi nungguin makanannya mateng, tiba-tiba bapak dan ibu mertua dateng bawa Jayden yang lagi nangis-nangis. Ternyata anaknya uda bangun, hahaha. 

Masalah ga berenti ampe disitu. Seminggu sebelum kami mudik, Jayden tiba-tiba batuk. Akhirnya gua bawa ke dokter. Kali ini ga dikasih antibiotik karena ga ada demam, cuma banyak lendir doang. Tapi ampe tanggal 24 masih belom sembuh juga, padahal besoknya uda mau pergi jauh. Sekali lagi kami ga mungkin ngebatalin acara mudik ini. Akhirnya kami tetep jalan sambil berdoa semoga di Banyumas Jayden cepet sembuh.

Hari pertama di Banyumas makannya masih lahap. Tapi hari-hari berikutnya mulai susah makan. Kalo anaknya sehat-sehat, gua biarininlah dia ga mau makan juga. Masalahnya ini anak lagi sakit, mau ga mau gua tetep paksa dia buat makan. Tapi yang masuk ke perut tetep ga banyak. Padahal belakangan ini makannya uda lahap banget. Akhirnya gua boost pake ASI sama biskuit marie regal. Emang selama di Banyumas, Jayden jadi lebih sering nyusu. Si suami pikir biarin deh dia nyusu sepuasnya, mungkin itu bikin dia nyaman. Untung hari Selasa batuknya uda sembuh.

Kayaknya karena di Banyumas rame banyak sepupu, makanya dia excited ampe ga mau makan. Maunya mainan melulu. Dan emang selama di Banyumas, baterenya kayak nambah jadi empat biji. Super super super duper aktif. Merangkak kesana kemari, jalan kesana kemari. Kalo di rumah kan bisa gua taro di crib, kalo di Banyumas mana ada crib. Ditinggal juga ga bisa. Gua meleng dikit, tau-tau uda dadah-dadah di depan pintu mau ngejar ayam. Meleng dikit lagi, tau-tau uda megang remote tv di kamar sepupunya. Ampe cape gua ngejarnya. 

Tiap malem kecapean ampe tidurnya pules banget.

Ga cuma itu, jadwal tidur pun ikut berantakan. Jam makan siang, dia malah tidur. Makan buah yang harusnya sore jadi malem sebelum tidur, hahaha. Sleep training "mami pura-pura tidur" juga ga kepake. Selama disana bobonya pake nenen terus. Tengah malem bisa bangun dan mainan. Makanya kalo ngeliat foto Jayden selama di Banyumas, jangan heran kalo dia keliatan kurus. Berat badannya terjun bebas deh. Mudah-mudahan berat badan maminya juga ikut terjun bebas, hahaha.

Di balik banyak hal yang ga enak, tentu masih ada yang menyenangkan. Biarpun nangis digendong orang lain, tapi Jayden masih mau mainan sama sepupu-sepupunya. Malah dia jadi ikut-ikutan kokonya minta makan sendiri. Jadi pas malam terakhir, gua kasih mangkok yang isinya sedikit makanan dia sama sendok buat dia nyuap sendiri. Lumayan banyak makanan yang masuk ke perut.

Mainan ama sepupu.

Paling akrab sama sepupu yang paling kecil.

Cucu-cucu uti. Sengaja bajunya diseragamin, hahaha.

Akhirnya ga berasa tanggal 30 kami harus pulang. Sengaja milih tanggal segitu untuk menghindari arus balik. Perjalanan pulang juga lancar banget. Dan cuma berenti sekali di warung pinggir jalan buat makan malam. Ini juga pengalaman pertama Jayden makan di pinggiran, hahaha. Untung anaknya ga macem-macem, bisa makan dimana aja. Lagian selama di Banyumas dia uda jadi anak kampung, hahaha.

Ini di daerah Brebes. Abis nyari restoran ga nemu, akhirnya melipir ke warung.

Makanannya enak-enak. 

Akhirnya mulai makan dengan lahap lagi. Mungkin laper juga kali ya, soalnya siang kan ga makan, hehehe.

Sama kayak pas pergi, pulangnya juga Jayden anteng banget. Dan sekitar jam 10 malem, kami nyampe rumah. Mudah-mudahan tahun ini kami bisa sering-sering mudik. Biar Jayden ga nangis lagi kalo digendong aung sama uti.

Di postingan berikutnya, gua akan ceritain perjalanan kami ke Cilacap. 

11 comments:

  1. yahh kasian aung sm utinnya ya cii tiap mau gendong jayden nangis..mungkin karena jayden belom terlalu kenal dan jarang ketemu...berarti nanti makin sering mudik yaa cii..hehe dan klo jayden udah agak gedean mungkin udah ngerti jadi ga nangis lagi klo di gendong...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah... karena dia uda kenal orang dan uda bisa jalan jadi ga mau digendong lagi... sebelum bisa jalan masih mau koq digendong siapa aja...

      Iya nih, tahun ini harus sering mudik, biar ga jadi anak durhaka hehehehe...

      Delete
  2. Yah, si Jayden pas liburan malah rewel yaaaa... Kasian. Mungkin semua-muanya serba asing kali ya buat di Mel. Eh di sono hawanya panas apa dingin? Apa ada perbedaan cuaca jg yg bikin dia ga betah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya rewel2 amat sih engga le, cuma nangis pas digendong dan susah makan doang... dibilang ga betah juga kayaknya engga... dia pecicilan sana sini ga bisa diem, jauh lebih aktif daripada di jakarta... mungkin juga karena hawanya lagi panas banget makanya dia jadi susah makan....

      Delete
  3. Aaawww kok aku ikutan sedih ya ci pas ngeliat foto dia nangis digendong utinya. Berasa kesian sama utinya yang mungkin merasa 'rejected' oleh cucunya sendiri hehehe.
    Kalo rame temen-temen seumuran gitu emang seru ya, bisa membantu dia untuk ikutan 'mandiri' juga karena mencontoh anak yang lebih gede ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga sedih ngeliatnya, kasian si uti... tapi maksain terus juga kayaknya ga bagus... mudah2an mudik berikutnya mau deh digendong hehehehe...

      Iya bener... sejak pulang mudik dia jadi pengen pegang sendok ama mangkok sendiri hehehehe...

      Delete
  4. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  5. Wah, pas banget. Kmrn baru liat resto babi panggang di banyumas. persis pas persimpangan kelenteng kan?
    So, ibadah hari minggunya di greja yang persis seberang lahan parkiran kelenteng yah? Nama grejanya apa yah?
    Dari dulu ga ngeh sama yang namanya banyumas, baru tau kemaren2 padahal ya orang sini juga. selama ini yah taunya purwokerto aja. sering kecele antara banyumas sama purwokerto. Lewat post ini akhirnya jadi tau. XD
    Edisi selanjutnya tuh my hometown, cilacap. ditunggu yah post berikutnya. semoga aku bisa sempet komen juga lagi. hehe
    GBU

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, rumah makannya persis di deket kelenteng... gerejanya juga deket kelenteng... namanya GKI Banyumas... gua juga baru tau ada banyumas sejak ketemu ama si suami, sebelumnya ga tau hahahaha...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...