03 January 2017

Liburan Akhir Tahun Day 1 & 2

Hai semua! Sebelum menulis panjang lebar, gua mau ngucapin....

Happy New Year!

Semoga tahun ini banyak hal baik yang dateng ke kita ya. Tahun ini kami ga ada foto keluarga yang bagus gara-gara ada balita yang susah banget diajak foto. Satu-satunya foto bertiga kami cuma ini...

Hahahahaha!

Kali ini gua mau cerita tentang acara mudik kemaren. Mudik tahun ini bisa dibilang jauh lebih menyenangkan daripada tahun lalu. Jayden uda mau digendong sama aung uti, uda ga melulu cariin maminya, dan makannya juga lumayan gampang. Gua ga perlu masak karena ada kakak ipar yang masakin dan sesekali kami makan di luar. Ibu mertua juga dengan sukarela nyuciin baju-baju kami, termasuk baju Jayden. 

Mungkin orang akan mikir koq gua ga tau diri banget ya nyusahin orangtua. Tapi tahun lalu gua bersikeras supaya ibu mertua ga usah nyuci-nyuci, yang ada dia malah sedih. Buat dia, bisa nyuciin baju anak, mantu, dan cucunya tuh ada kesenangan tersendiri. Jadi biarinlah, toh dia nyuciin baju kami juga ga tiap hari. Lagian nyucinya kan pake mesin cuci, jadi ga berat-berat amat. Jadi anggaplah hal itu sebagai bentuk menyenangkan orangtua, hahaha.

Karena mudik kali ini ceritanya lumayan banyak, mari gua mulai dari hari pertama.

25 Desember 2016

Pagi-paginya kami ke gereja dulu untuk kebaktian natal, dan setelah itu baru berangkat. Kami cukup optimis kalo jalanan akan lancar, karena tahun ini kan ga ada long weekend kayak tahun lalu. Sama seperti mudik sebelumnya, kami berangkat naik mobil mungil kami, hahaha. Melihat banyaknya barang bawaan, sepertinya tahun depan saatnya kami upgrade mobil yang lebih gede deh, hahaha.

Kami berangkat sekitar jam 10an. Sesuai prediksi, jalanan lancar jaya tanpa macet sama sekali. Pas jam makan siang, kami berenti di salah satu rest area di tol cipali. Karena kami bawa bekal dari rumah, jadi kami makan di food court.

Food courtnya kayak gini.

Waktu uda mau selesai makan, malah ujan deres. Sebenernya jarak dari food court ke parkiran mobil ga gitu jauh, cuma pinggir-pinggirnya tuh pada banjir. Tadinya pikir mau nungguin ujan berenti, setidaknya ampe ga terlalu deras banget, tapi menurut si suami kita kayak wasting time. Akhirnya dia payungan ke parkiran mobil, bawa mobil ke pinggiran food court, dan kami becek-becekan menembus banjir, hahaha. Abis itu langsung tancap gas.

Di warung nungguin ujan berenti.

Selama perjalanan Jayden tidur dua kali. Pertama sekitar jam 11 sebelum makan siang, dan yang kedua sekitar jam 4 sore. Selama perjalanan dia ga rewel sama sekali sih, cuma agak ga bisa diem aja. Akhirnya dibanyakin nyusu deh biar agak antengan dikit. Iya, Jayden belom disapih, hahaha. Salah satu faktor kenapa gua belom nyapih dia ya gara-gara mudik ini. Karena salah satu cara bikin dia ga blingsatan sana sini ya dengan nyusu, hahaha.

Sekitar jam setengah 6 sore akhirnya kami nyampe juga di Banyumas. Karena malam itu ada perayaan natal di gereja, jadi pas nyampe rumah cuma ada suaminya kakak ipar dan dua keponakan. Setelah mandi dan beres-beres, kami berangkat ke gereja buat nemuin mertua. 

Sepanjang perjalanan lancar jaya, dan cuma kena macet sekali di deket Purwokerto.

Mertua, terutama ibu, girang banget pas ngeliat kami dateng. Moment mudik ini emang selalu jadi moment yang mereka tunggu-tunggu. Jayden gimana? Langsung lari sana-sini. Setelah dikurung selama beberapa jam di mobil, dia kayak bebas bisa lari-lari lagi, hahaha. Jadi belom begitu mau digendong. Karena di gereja disediain makan malam, kami ikut makan di gereja. Jayden lumayan lahap makannya, apalagi ada mie. 

Pulangnya Jayden minta naik becak, hahaha. Dasar anak kota, di Jakarta ga ada becak, begitu ngeliat becak langsung minta naik, hahaha. Akhirnya dia pulang sama uti dan cicinya.

Anak kota naik becak.

Malemnya gua pikir bisa langsung istirahat, tapi ternyata tidak. Jayden ga mau tidur-tidur. Mungkin karena rame banyak sepupunya, jadi maunya mainan melulu. Uda disusuin, uda dikasih susu kotak, uda ditepok-tepok, tetep aja turun kasur keluar kamar main mobil. Gua uda ngantuk berat. Ibu mertua suruh tinggal tidur aja, tapi guanya ga tega, hahaha. Setengah 12 malem baru tidur. Gua tepar!

Banyak mainan yang bisa dia mainin.

Semuanya masih pada seger-seger.

Tuh kan, balita yang satu itu susah banget diajak foto.

26 Desember 2016

Gua pikir Jayden bakal bangun siangan dikit, tapi ternyata engga, jam 6 anaknya uda melek minta liat ayam. Selama di Jakarta emang dia selalu bilang mau liat ayam melulu. Gua bilang nanti di rumah aung uti ya liat ayamnya. Begitu dia bisa liat ayam dari jarak dekat, giranglah anaknya. Tiap bangun pagi yang dibilang selalu mau liat ayam melulu.

Belajar megang anak ayam sama uti.

Saking gemesnya, si anak ayam itu hampir dicekek sama Jayden, hahaha.

Ga cuma megang anak ayam, selama di kampung dia juga megang anak kucing dan kelinci. Gua cuma bisa geleng-geleng kepala doang, hahaha. Gua emang ga pernah ngelarang, biar berani. Yang penting abis itu cuci tangan yang bersih.

Sekitar jam 10an, kami anter si suster ke warung tempat dia naik bis. Emang setiap mudik, si suster juga ikut mudik ke kampungnya. Dari jauh-jauh hari si kakak ipar uda beliin tiket bisnya, jadi pas hari H ga perlu ribet beli-beli tiket lagi. Abis itu mampir ke supermarket buat beli diaper. Jadi kami ketinggalan diaper, hahaha. Sekalian beli susu buat Jayden dan beberapa cemilan juga. Abis itu makan siang di Soto Gareng, soto khas Banyumas. Jayden doyan banget sama sotonya.

Selama disana emang Jayden ga terlalu susah makan. Cuma 2 hari terakhir yang mulai susah makan. Tapi setidaknya, gua ga perlu emosi jiwa kayak tahun lalu. Apalagi dia juga banyak ngemil biskuit dan minum susu, jadi gua ga khawatir tentang asupannya. Patokan gua, kalo dia masih mau mangap berarti masih mau makan, tapi kalo uda susah berarti uda kenyang. Kalo di rumah kan masih bisa dibujuk-bujuk supaya makan ampe abis. Selama disana gua males bujuk-bujuk, kalo ga mau ya udah, hahaha. Liburan kan harus seneng-seneng toh, bukannya malah tambah stress, hahaha.

Abis lunch, pulang dan Jayden bobo siang. Begitu bangun kami mampir ke tetangga sebelah, yaitu toko batik langganan. Si suami milih-milih batik, gua sibuk ngejar-ngejar Jayden, hahaha.

Puas bisa lari-lari.

Ambil minum sendiri, hahaha.

Disana kan ada tangga buat ngambil barang yang paling atas, dinaikinlah sama si bos kecil. 

Salah satu motif batik yang kami suka. Cuma sayang, harganya 1 juta euy, hahaha.

Malemnya kami pergi kondangan, kebetulan ada sodara yang ngadain acara pengucapan syukur buat pernikahannya. 

Siap-siap buat pergi kondangan.

Begitu pulang, ga lama Jayden langsung tidur. Soalnya keponakan-keponakan lagi pada pergi, jadi sekitar jam 8 Jayden langsung tidur. Gua pun bisa ikut tidur, hahaha.

Bersambung....

6 comments:

  1. Meeeel..
    Seru acara mudik Natalan-nya siiiih!

    Dan kalo lagi bepergian kayak gitu mah hancur semua per-jadwal-an lah..anak2 boro2 mau makan dan bobok sesuai jadwal, bablas aja hahahaha..

    Biarin lah sekali2 mah, fleksibel aja yang penting pada seneng kan yah :)

    Dan itu Jayden keren sekali udah berani megang ayam dengan penuh rasa bahagia gitu siih hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak... kalo lagi pergi2 gitu mah aku ya udahlah... ntar di rumah baru diberesin lagi hahahaha...

      dia megang penuh rasa bahagia, emaknya ketar ketir hahahahaha...

      Delete
  2. happy new year mel...wahh asik si Jayden mudik, bisa main anak ayam anak kelinci dll. Btw, batiknya keren juga gambar piano..tapi mehong ah

    ReplyDelete
    Replies
    1. happy new year juga ci... iya, batiknya bagus tapi mahal.. hiks...

      Delete
  3. Mell, seru banget ya bisa mudik gt, yah sekalian refreshing gt lah.. Ap lg klo bwt anak2 ktemu sepupu yg seumuran, makin seneng dhe.. 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya jur... enak banget mudik sekaligus refreshing hahahaha...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...