29 March 2017

Jayden Naik Commuter Line

Jayden itu demen banget sama semua alat transportasi, salah satunya kereta api. Dari kapan tau dia selalu bilang mau naik train melulu. Kebetulan kemaren kan tanggal merah, jadilah nyokap berinisiatif ngajak cucunya naik train ke............Tangerang! Hahahaha. Lebih tepatnya sih naik commuter line (KRL).

Kenapa ke Tangerang? Karena tetangga gua sering banget naik KRL ke Tangerang cuma buat kulineran terus pulang lagi. Katanya di deket stasiun ada banyak tempat makan enak. Tadinya gua agak pesimis dengan rencana ini, karena takut rame. Gua sering denger cerita orang-orang yang ampe desek-desekan naik KRL. Tapi nyokap bilang tanggal merah harusnya lebih sepi, lagian ramenya itu paling di jam-jam rush hour. Jadi hayoklah, toh gua juga belom pernah naik KRL. Jadi ini merupakan pengalaman pertama gua juga naik KRL, hahaha.

Kami berangkat dari rumah jam 10 pagi, karena nungguin mbak harian gua nyelesain kerjaannya dulu. Karena si suami ga bisa ikut, jadinya dia cuma nganterin kami sampe stasiun. Kebetulan stasiunnya ga jauh dari rumah, jadi 5 menit naik mobil uda nyampe. Untuk tiket masuknya bisa menggunakan Flazz, E-money, atau Brizzi, dengan saldo minimal IDR 16.000. Kalo ga punya, bisa beli tiket harian yang juga seharga IDR 16.000, tapi nantinya bisa direfund IDR 10.000. Untuk anak-anak, kalo tingginya uda lebih dari 90 cm, harus beli satu tiket. Karena Jayden tingginya uda 95 cm, jadinya dia dihitung satu tiket. 

Loket pembelian tiket. Nanti refund tiketnya juga disini. 

Tempat masuknya. Kayak di luar negeri ya #norak.

Oiya, kita harus masuk dan keluar dengan kartu yang sama. Jadi kalo misalnya masuk pake Flazz, keluarnya juga harus pake Flazz, kalo engga bisa kena denda seharga IDR 10.000. Atau kalo kartunya hilang, bisa kena pinalti seharga IDR 50.000. 

Papan petunjuk. Ada toiletnya juga, dan bersih pula.

Stasiunnya lumayan bersih loh.

Ada alfamart. Tempat duduknya juga lumayan banyak.

Tempat buat nyebrang.

Karena kereta tujuan kita letaknya di seberang pintu masuk, jadinya kita harus nyebrang. Minusnya dari stasiun ini, karena tempatnya lumayan terbuka, jadinya panas banget, hahaha. Tapi gua cukup surprise karena stasiunnya bersih. Jadwal kereta berikutnya itu jam 10.34, jadi kami nunggu ga terlalu lama.

Siap-siap berpetualang naik kereta api. Tut tut...

Begitu keretanya dateng, kami langsung naik. Keretanya ga terlalu lama berenti sih, entah karena sepi atau emang biasanya begitu. Gerbong wanita dan pria dipisah, jadi bokap gua ada di gerbong sebelah. Gua ga tau ada gerbong campur apa engga. Dan lagi-lagi gua dibuat terkejut karena gerbongnya bersih banget. Uda ga kalah sama di luar negeri. Dan setiap mau berenti selalu ada pemberitahuan terlebih dahulu. 

Bersih, sepi, dan nyaman. 

Sayangnya Jayden ketakutan, hahaha. Saking takutnya dia ampe duduk nemplok dada gua. Gua suruh duduk ngadep depan, dia ga mau. Dibenerin posisi kakinya juga ga mau, hahaha. Tapi begitu mendekati Tangerang uda mendingan sih, uda ga tegang-tegang amat.

Takut ampe nemplok mami.

Terpaksa senyum, hahaha.

Keretanya cepet banget, ga nyampe setengah jam uda nyampe Tangerang. Pantesan KRL ini jadi salah satu transportasi pilihan orang-orang yang tinggal di pinggiran, karena selain nyaman, harganya juga terjangkau.

Stasiun Tangerang.

Panas terik.

Minusnya, dari pintu keluar stasiun sampe pintu gerbang menuju jalan raya itu jauh banget. Tujuan kami itu ke Pasar Lama. Karena panas dan perut laper, jadinya kami naik becak ke Pasar Lama. Sebenernya kalo jalan kaki ga jauh-jauh amat sih, cuma karena kami ga tau harus jalan ke arah mana, jadinya naik becak deh. Ini kedua kalinya Jayden naik becak, hahaha.

Jayden walaupun mukanya lempeng, tapi kalo ditanya seneng ga, dia mesti bilang seneng, hahaha.

Sebenernya persis di seberang stasiunnya itu banyak tukang jual makanan, cuma kami ga tau karena ketutup angkot-angkot. Malah taunya waktu mau jalan pulang, hahaha. Jadi kalo lain ke Tangerang lagi ga perlu naik becak, tinggal nyebrang doang uda banyak makanan. Di Pasar Lama itu juga ada lumayan banyak tukang jualan, cuma tempatnya di pinggiran gitu. Karena tujuan kami emang cuma makan, jadi mampir kesana ya cuma makan doang, ga masuk ke pasarnya.

Ada soto, baso, siomay, liang teh, dan jajanan pasar lainnya.

Jayden gua pesenin soto daging bening. Sebenernya makanan pinggiran gitu emang ga tau sih bersih apa engga, tapi sekali-kali gpplah. Lagian ini bukan pertama kalinya dia makan pinggiran gitu, waktu ke Banyumas juga kan makan seafood di pinggir pantai, hahaha.

Makannya lahap banget. Nasi separo abis. Emang makanan pinggiran itu paling nikmat sih ya, hahaha.

Segini IDR 12.000. Enak dan gurih.

Liang teh seharga IDR 5.000. Panas-panas enaknya minum yang dingin-dingin.

Selain makan, kami juga beli alpukat dan pisang. Si suster juga beli ikan asin buat dia masak di rumah. Pulangnya kami jalan kaki ke stasiun, hahaha. Coba bayangkan panas terik, lalu jalan kaki sambil gendong balita 12 kg, mantap! Hahaha. Uda gitu Jayden ga mau digendong orang lain, cuma mau sama gua, gempor deh. 

Untung di tengah-tengah jalan sempet mampir dulu ke toko baju karena si suster mau belanja baju, lumayan deh Jayden bisa turun lari-lari, hahaha. Abis itu ya digendong gua lagi. Ya hitung-hitung olahraga deh, hahaha. Kami nyampe stasiun sekitar jam setengah 1, pas keretanya uda dateng, jadi ga perlu nunggu-nunggu lagi.

Kali ini berentinya lumayan lama, mungkin karena ini stasiun pertama kali ya.

Pulangnya juga sepi.

Di tengah-tengah stasiun agak rame, tapi masih tetep nyaman.

Waktu pulang, Jayden uda ga takut lagi. Kali ini uda ga nemplok mami, cuma tetep ga mau duduk sendiri, maunya dipangku, hahaha. Tapi badannya lebih rileks, uda bisa senyum, dan bisa ngoceh-ngoceh.

Pulangnya lebih santai, hahaha.

Dan mulai ngantuk, hahaha.

Sama kayak perginya, pulangnya juga ga nyampe setengah jam uda nyampe. Si suami juga uda nyampe buat jemput. Minusnya lagi di stasiun deket rumah gua ini, ga ada tempat parkir mobil, jadi satu-satunya akses kesana ya pake angkot atau ojek. 

Begitu turun, Jayden lalu bilang, "mami...mau naik train lagi" hahaha. Berarti pengalaman pertama ini lumayan sukses buat Jayden, walaupun diawal sempet takut. Dan gua juga suka banget karena baik stasiun maupun keretanya bersih dan nyaman. Ya mungkin kalo lagi rame uda ga nyaman lagi ya, tapi setidaknya keretanya dipelihara dengan baik. Ini tandanya, Jakarta uda ga kalah dari luar negeri. 

Malemnya, si suami ngajak Jayden ke mall. Karena tadi ga ikut naik kereta, kali ini dia nemenin Jayden naik kereta-keretaan, hahaha. Sebenernya tadinya sama gua sih, cuma entah kenapa sebelum keretanya jalan jadi maunya sama papinya. Begitu selesai trus ditanya mau naik kereta yang mana, dia bilang mau naik kereta yang gede, hahaha.

Ini gua yakin papinya nahan malu banget, hahaha. Gpp suami, kamu tetep keliatan keren koq.

16 comments:

  1. Justru gue lihatnya di foto terakhir, Seno nampak senang loh! Jauh lebih senang dari Jaydennya hihihi.

    Next time pulang kampung or keluar kota, bisa coba naik passenger train, Mel. Ke Bandung aja tuh lumayan kan gak gitu jauh, dan bisa lebih dapet experiencenya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. karena difoto jadi harus senyum, sementara jayden karena takut jadi mukanya lempeng2 doang hahahaha...

      uda kepikiran sih mau ke bandung atau mudik naik kereta, makanya pemanasan dulu pake commuter line hahahaha...

      Delete
  2. bagus ya kereta di Jakarta sekarang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, aku juga kagum dengan bagusnya KRL hehehehe...

      Delete
  3. Hehehe jayden malah takut ya kirain bakal girang banget gitu...

    Bagus ya kereta nya bersih...

    Yg paling mantap acara jalan nya itu lho hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku uda kebayang sih kalo jayden bakal takut, soalnya dulu pertama naik bis di ancol juga takut hahahaha...

      iya ko, keretanya bersih, dan rutin dibersihin sama petugasnya...

      Delete
  4. Sebagai pengguna transportasi umum termasuk KRL aku merasa bangga! Yippie~ Hahaha udah 2 tahunan Ci kayak begini. Lumayan banget ya :) Rame-nya tuh emang pas rush hour sih, sama di tempat transit besar macam stasiun Tanah Abang, Stasiun Jatinegara, dan Stasiun Manggarai #AkuAnakKRL hahaha!

    Jaydeeenn kapan2 ma aunty aja yok naek keretanya! Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku juga bangga jakarta punya KRL hahahaha... si suami juga bilang pas rush hour itu ramenya minta ampun...

      ayok aunty, kita naik kereta bareng2...

      Delete
  5. Bagus ya mel, gua belum pernah naik KRL, dulu pernah, tapi masih jaman bahela, yang naik gak bayar, trus tiket kereta aja gak pernah diperiksa. hehehehe.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. gua malah baru kali ini naik KRL hahahaha....

      Delete
  6. Ini seru banget naik KRL. Gue jg blm pernah naik KRL sih. Sayangnya ga ada tempat parkir mobil, ya. Good job, Jayden.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo stasiun deket rumah gua ga ada tempat parkir mobil, ga tau kalo stasiun yang lain ya...

      Delete
  7. klo ke tangerang tau gitu janjian ci..haha aku sering banget ke pasar lama..cuma buat cari makanan doang...dari rumah cc ku cuma jalan kaki...hihi
    btw itu bakso yang depan toko varia bukan? lumayan juga ci klo jalan dari pintu masuk kereta ke pasar lama, mending naek becak d..hahaa #malesjalan..
    jadi kepikiran mao ngajak ryu naek kereta juga, tapi bayangin duluan bakal rempong jd mls..hahahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, ga tau itu bakso depan toko mana, taunya cuma pasar lama doang hahahaha... bawa yang jarak deket dulu aja, kalo rewel di tengah jalan kan bisa balik lagi hehehehe...

      Delete
  8. Mel, ini sama kayak kereta buat ke Bogor ga ya? Pernah gue ke Bogor, model keretanya kayak KRL ini :) en uda bersih waktu itu (sktr 2013an)

    asikkk ya Jayden naik KAnya, bsk2 minta lagiii sama mommy ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya sama deh, cuma jurusannya beda, yang dari rumah gua kudu transit lagi...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...