26 April 2017

Anak Bilingual

Sejak umur 1 tahun, Jayden suka nonton lagu anak-anak di youtube. Seperti yang kita semua tau kalo lagu anak-anak di youtube itu kebanyakan berbahasa Inggris. Yang bahasa Indonesia sih ada, tapi antara gambarnya kurang menarik, atau aransemennya yang ga nyaman di kuping, yang jelas Jayden ga suka. Karena itulah Jayden jadi tau beberapa hal dalam bahasa Inggris, salah satunya warna. Ketambahan si suster juga bisa dikit-dikit ngomong Inggris, jadi ga cuma warna, Jayden juga tau beberapa benda dalam bahasa Inggris.

Dulu gua sempet khawatir kalo Jayden kena speech delay, karena dari apa yang gua baca, salah satu penyebab speech delay itu karena anak bingung bahasa. Tapi sepertinya kekhawatiran gua ga terbukti, karena Jayden justru tergolong cepet ngomong dibanding anak-anak seumurannya. Bisa jadi bingung bahasa yang dimaksud itu kalo bahasa ibunya lebih dari satu. Kalo ngomong sehari-hari sama Jayden, kami tetep ngomong pake bahasa Indonesia.

Gua lupa sejak kapan, tapi Jayden mulai menunjukkan kemampuan bahasanya. Ada beberapa hal yang dia tau baik itu bahasa Indonesianya maupun bahasa Inggrisnya. Contohnya kayak angka, warna, dan beberapa benda. Dia tau kalo red itu merah, white itu putih, one itu satu, aeroplane itu pesawat terbang, train itu kereta, dan masih banyak lagi. Gua liat anak itu kemampuan bahasanya cukup bagus. Gua ga ngerti apakah ini hal yang umum atau bukan. 

Belakangan Jayden juga suka sok-sok ngomong dalam bahasa Inggris seperti,

"Let's go mami"

"Sorry mami"

"Look mami, it's a.....(tergantung benda apa yang dia pegang atau liat)"

"What happen mami"

Kadang-kadang suka salah juga sih, tapi maksudnya gua ngerti, kayak kalo gua suruh cuci tangan dan dia ga mau, pasti dijawab dengan...

"No, I can't"

Hahahaha.

Makanya belakangan kalo bacain buku bilingual, gua bacain dua-duanya, baik bahasa Inggrisnya maupun bahasa Indonesianya. Padahal dulu gua paling anti sama buku bilingual, hahaha. Kalo bacain buku bahasa Inggris juga gua baca dulu Inggrisnya, baru abis itu gua translate ke bahasa Indonesia. Feeling gua sih kemampuan bahasanya lumayan meningkat sejak dia sering nonton kartun anak-anak dalam bahasa Inggris seperti Tayo The Little Bus, Thomas & Friends, Super Wings, dan lain-lain.


Nyanyi ABC.


Nyanyi London Bridge.


One two three - satu dua tiga.


Sok-sok ngomong Inggris, hahaha.

Beberapa hari lalu ada temen gua yang mengeluh tentang anaknya yang belom bisa ngomong, padahal umurnya uda hampir dua tahun. Lalu dia nanya ke gua tips-tipsnya supaya anak cepet ngomong. Gua bukan pakar parenting, tapi berdasarkan pengamatan gua ke Jayden selama hampir 1 tahun, ada beberapa hal yang bisa gua bagi. Tapi gua jelasin dulu kalo setiap anak itu berbeda-beda. Apa yang gua terapin ke Jayden, belom tentu bisa diterapin ke anak-anak lain. Ini cuma sekedar sharing aja ya.

1. Baca buku.

Dari bayi, gua selalu rutin bacain buku buat Jayden sebelum tidur, dan hal itu berlanjut sampai sekarang. Jadi ritual tidurnya itu...gosok gigi, cuci tangan dan kaki, ganti piyama, baca buku, matiin lampu, berdoa, ayat hafalan, dan tidur. Malah kalo baca bukunya ke-skip, dia bisa protes, "mami...baca buku dulu." Dan gua berasa kosakatanya Jayden semakin banyak salah satunya ya dari baca buku.

2. Sering diajak ngobrol.

Ada temen gua yang lain yang anaknya juga belom bisa ngomong bilang, kalo anaknya ditinggal kerja dan sehari-hari cuma sama suster doang. Nah si susternya ini kayaknya jarang ajakin anaknya ngobrol. Karena ga ada stimulasi, jadinya anaknya telat ngomong. Gua beruntung karena si suster lumayan bawel, ketambahan papinya juga bawel, makanya ada stimulasi yang bikin Jayden cepet ngomongnya. Gua pernah baca artikel kalo stimulasi itu harus dimulai sejak bayi. Jadi dari masih bayi itu harus sering diajak ngomong. Mungkin kalo Jayden diasuh sama gua doang, dia ga akan sebawel sekarang, hahaha.

3. Nyanyian.

Dari Jayden masih bayi ampe sekarang, hampir setiap malem selalu gua yang nidurin. Kadang-kadang si suster sih kalo gua harus pergi malem-malem, tapi kebanyakan sama gua. Selain disusuin, Jayden juga selalu gua nyanyiin kalo mau tidur. Dan sama si suster pun juga sama, dia selalu nyanyi kalo lagi nidurin Jayden. Menurut gua, nyanyian juga salah satu stimulasi buat Jayden. Sekarang sih uda ga pernah dinyanyiin lagi, soalnya dia nyanyi sendiri, hahaha.

4. Nonton TV.

Mungkin poin ini untuk sebagian anak telat ngomong. Gua pun juga mengalami ketakutan yang sama waktu pertama kali ngasih Jayden nonton TV secara rutin. Gua tau kalo TV itu ga bagus untuk anak, tapi kadang ga ada pilihan lain. Tapi di Jayden justru nonton jadi stimulasi buat dia. Salah satunya waktu nonton nursery rhymes, Jayden jadi ikut-ikutan nyanyi. Mungkin kalo uda beberapa bulan nonton coba diobservasi aja ya. Kalo anaknya telat ngomong, berarti nonton TVnya distop dulu.

5. Interaksi dengan orang lain.

Sejak umur 4 bulan, Jayden suka keluar sore-sore buat ketemu sama tetangga. Kebetulan tetangga-tetangga gua emang orangnya pada demen ngobrol semua, jadi kalo ketemu Jayden sering banget diajak ngobrol. Kadang-kadang Jayden juga suka main-main ke rumah tetangga. Tapi di poin ini, siap-siap anak kalian digendong dan dicium-cium ampe gemes, hahaha. 

Intinya sih stimulasi itu penting apapun caranya. Dan batasnya itu setau gua umur 2,5 tahun deh. Kalo uda lewat 2,5 tahun dan belom bisa ngomong, mungkin bisa konsultasi dengan ahlinya.

12 comments:

  1. Jayden makin pinter ya Mel karena nonton youtube :D . Ben juga tiap hari nonton youtube jd sering nyanyi2 tp liriknya dia karang sendiri haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak, ada hikmahnya juga nonton youtube hehehehe...

      Delete
  2. Raka juga kaya gitu tuh. Tapi gw liat sih anak lain ga kaya gitu, Mel. Mungkin memang Jayden dan Raka kecerdasannya dominan di linguistik. Mungkin loh yaaa....

    ReplyDelete
    Replies
    1. gua juga liat anak2 lain ga kayak jayden... gua juga mikir gitu, makanya gua berani bacain buku bilingual ke jayden...

      Delete
  3. Mel, gua jg pernah denger speech delay karena kebanyakan bilingual. gua menerapkan 1 bahasa ke clay, tapi tetep belum ngomong juga. huhuhuhu. clay udah 19 bulan. ketar ketir juga sih benernyaaa..

    mbak gua, dan semua orang dirumah termasuk gua, juga cukup bawel. kalo nyanyi2 juga udah. tapi tetep masih gak mau ngomong. keknya sih dia males aja. hahaha.. semoga sebelum 2 tahun udah bisa ngomong yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. masih 19 bulan masih aman poi... setau gua kalo uda lewat 2,5 tahun baru boleh was was... anak temen gua juga banyak yang 2 taon belom bisa ngomong...

      Delete
  4. Every child is different, Mel. Kebetulan metode lu bs jalan buat Jayden, sehingga dia bs barengan belajar dua bahasa. Tp kebanyakan exposure ke TV dan gadget (yg tanpa dibarengi dengan bicara langsung ke anak) malah bikin speech delay karena anak cuma terbiasa listening. Gue msh percaya interaksi langsung adalah hal terbaik. Nah soal bilingual ini, cerita lain lagi. Harus waspada juga kalau nanti dalam satu kalimat anak campur2 ngga karuan karena pemahaman yang separuh2. Untuk usia Jayden sih belum keliatan ya. It's too early to tell. Semoga sampai ke depannya tetep bisa dua bahasa secara selaras.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gua juga tulis di atas kalo setiap anak itu beda2, ini kan cuma sekedar sharing aja, siapa tau bermanfaat buat ibu2 lain...

      kalo jayden nonton TVnya itu kebanyakan lagu2... jadi mungkin stimulasinya dari musik ya, makanya dia terpacu untuk bisa ngomong supaya bisa ikutan nyanyi...

      Delete
  5. Jayden makin pinter yaah ci...
    Suka banget liatnya..
    :)
    Gemeeech banget

    ReplyDelete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...