16 April 2017

Bubur Kamseng

Sebelum menulis panjang lebar, gua mau ngucapin....

Selamat Paskah!

Waktu hari Kamis kemaren, kami sekeluarga ke gereja untuk mengikuti ibadah Kamis Putih. Selesai ibadah, temen-temen nyokap ngajak makan malam bareng. Karena kami satu mobil, jadi sekalian aja ikut. Mereka ngajakin makan Bubur Kamseng di Mangga Besar. Bubur Kamseng ini uda sering gua denger namanya, cuma belom pernah makan disana.

Kami jalan dari gereja sekitar jam setengah 9, dan nyampe sana hampir jam setengah 10. Restoran ini buka sampe larut malam, dan kayaknya makin malam makin rame. Kemaren kami pulang jam 11, uda banyak yang waiting list. Entah hari itu jalanan macet dimana-mana jadi pada telat makan malam, atau emang hari-hari biasa juga serame itu.

Tempatnya sendiri lumayan gede, dan ada dua lantai, cuma parkirannya aja agak susah. Kemaren kami langsung ke lantai dua karena jumlah orang yang mau makan lumayan banyak. Interiornya khas restoran chinese, banyak tulisan mandarin dimana-mana.

Kemaren lantai duanya lagi sepi, tapi ga lama kemudian mulai rame.

Walaupun judulnya Bubur Kamseng, tapi menunya ga cuma bubur doang, masih ada pilihan menu lain yang ga jauh dari chinese food. Dan disini juga ada menu babinya.

Cover buku menunya juga ada tulisan mandarin.

Penampakan buku menunya.

Berikut ini menu-menu yang kami order.

Karena menu andalannya bubur, jadi kami order buburnya. Begitu dateng, tampilannya sama semua kayak gini. Porsinya lumayan banyak, cuma buat kami yang waktu kelaperan, satu porsi ludes kami makan semua, hahaha. 

Bubur Daging Babi Phitan
IDR 42.000
Ini menunya si suami. Buburnya terlalu encer dan kayak kurang gurih, tapi daging babinya lumayan enak.

Bubur Hati Babi
IDR 49.500
Ini menunya nyokap. Sama kayak punya si suami, buburnya terlalu encer dan kurang gurih. Hati babinya enak tapi ga ampe yang enak banget.

Bubur Tiga Rasa
IDR 42.000
Ini pesenan gua. Isinya ada telor pitan, telor asin, dan telor ayam. Dari semua bubur yang diorder, buat gua ini yang paling enak. Kentelnya pas, dan rasanya juga lebih gurih dibanding yang lain. Padahal ini ga pake babi loh.

Cakue
IDR 7.000
Makan bubur itu wajib hukumnya ditemenin cakue. Cakuenya enak dan empuk.

Kwetiau Goreng Telor
IDR 21.000
Kalo yang ini pesenan bokap. Gua ga nyicipin, tapi kata dia enak.

Kuotie
IDR 17.000
1 porsi isi 4 biji. Ini enak, isiannya juga lumayan banyak, dan porsinya lumayan gede. Tapi gua lebih suka kuotie yang digoreng garing.

Chicongfan Isi Udang
IDR 16.000
Kalo yang ini rasanya biasa aja, agak kurang gurih sih kalo buat gua.

Tahu Goreng
IDR 14.000
Ini juga ga gua nyobain, tapi nyokap gua bilang enak.

Hot Red Tea
IDR 5.000

Walaupun bubur punya gua lebih enak dibanding yang lain, tapi entah kenapa gua kurang puas makan disini. Suasananya gua kurang suka, apalagi kemaren pelayannya agak kurang ramah. Dipanggil buat order aja datengnya lumayan lama. Harganya juga ga murah-murah amat buat semangkok bubur, walaupun sebanding sama porsinya. Untungnya harga menu makanan yang lain masih tergolong wajar. Next time kalo balik lagi gua pengen coba bubur yang lain, penasaran aja sih, siapa tau lebih enak, hahaha.

Kamseng Restaurant
Jl. Mangga Besar I No. 26 
Jakarta Barat
Telp 021-6492319, 70766958

10 comments:

  1. Tenar bener yaa ini, bukannya ada pek cam ke juga ya ci? ak belum pernah cobain sih, bubur plg enak emang pake cakweee :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nie, bubur ini lumayan tenar hahahaha... lupa ada pek cam nya apa engga hehehehe...

      Delete
  2. Duh jadi ngilee nih Mel hahahahaa....bulan lalu setiap pulang gereja makan sini mulu krn pas nggak enak body. Tapi nggak pernah mesen yg macem2 mentok bubur polos habis gak suka yg neko2, paling dulu makan bubur ayam, bubur daging sapi atau bubur daging ba. Skrg lebih suka polos cocol cakue aja trus pake cam kee nya mesen pisah heheheee....
    Kwetiaunya enak yah, tar boleh deh rekomen ferry dia nggak suka bubur soalnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. malah bubur polosnya katanya lebih enak ci daripada bubur yang macem2... kata bokap sih kwetiaunya enak, aku ga nyobain jadi ga tau rasanya hehehehe...

      Delete
  3. Gue demen tipe bubur putih polos gini yang isinya dimasak bareng kayak punya Laota atau Tawan, lebih enak aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. laota belom pernah nyobain... tapi gua lebih suka ta wan loh dibanding ini hehehehe...

      Delete
  4. bubur pitan pake cakue.. mantap.. kalo ada baso goreng lebih mantap lagi. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. sayangnya kemaren ga ada baso goreng ko hehehehe...

      Delete
  5. Bubur Kamseng ini favorit keluargaku banget. Aku paling doyan bubur ikan pitannya. Cuma terakhir kali ke sana, papaku bilang udah nggak seenak dulu, aku juga belom ke sana lagi. Dan soal pelayannya yang kurang ramah, dari dulu emang begitu ci hihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. biarpun pelayannya kurang ramah, tapi tetep rame ya hahahaha...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...