19 May 2017

Hariku Bersama Prelo

Siapa yang suka beli barang bekas? Gua inget waktu hamil dulu nyari-nyari crib buat Jayden karena gua ga mau co-sleeping. Masalahnya semua crib yang baru, bagus, dan kuat itu rata-rata harganya di luar budget kami. Lalu si suami nyeletuk, coba cari crib bekas aja. Toh yang kami cari itu kan cribnya doang, kasur dan lain sebagainya tetep kami cari yang baru. Puji Tuhan akhirnya kami ketemu orang yang jual crib sesuai yang kami mau dengan harga yang masuk di kantong. Ya walaupun akhirnya itu crib cuma kepake beberapa bulan doang, tapi waktu itu kami seneng banget. Apalagi penjualnya juga ramah banget. Itulah pengalaman pertama gua beli barang bekas. Sejak itu gua lumayan sering hunting-hunting barang bekas, salah satunya buku.

Uda beberapa bulan ini gua jarang beli buku buat Jayden, soalnya budgetnya lagi dialihin dulu buat yang lain. Pas gua lagi browsing-browsing, ketemulah sama marketplace yang jual-beli barang bekas, namanya Prelo. Gua langsung kepikiran, kenapa ga beli buku bekas aja buat Jayden.

Prelo ini ternyata bisa didownload di google playstore, langsung deh gua download. Kategori yang dijual ada bermacam-macam, mulai dari fashion, gadget, buku, baby&kid, sampai barang antik pun ada yang dijual.

Halaman utamanya.

Baju untuk cewe juga kategorinya dibagi, jadi bisa cari yang sesuai budget.

Harganya lumayan banget loh.

Buku yang dijual juga lumayan banyak.

Ada gadget juga.

Barang-barang antik yang dijual.

Ada juga barang-barang yang berhubungan dengan hobby.

Pas banget kemaren temen gua mau beli gitar second buat anaknya. Sebenernya untuk alat musik gitu mendingan beli baru ketimbang second, tapi kalo bisa dapet barang second yang kualitasnya masih bagus ya kenapa engga. Apalagi yang harganya lumayan mahal kayak piano, paling nanti tinggal distem doang biar ga fals.

Kategori baby&kid.

Ibu-ibu pasti demen deh.

Setelah ngubek-ngubek, akhirnya gua ketemu juga sama buku anak. Dan setelah milih-milih, gua beli yang ini buat Jayden...

Lumayan banget kan harganya.

Ada fitur chatnya juga, yang bikin transaksi antara penjual dan pembeli lebih gampang. Yang bikin gua makin seneng, ada jaminan uang kembali kalo barangnya ga sesuai deskripsi. Ini memudahkan gua banget dalam membeli, soalnya gua ga perlu khawatir kalo barang yang gua terima nanti ga sesuai.

Dan gara-gara aplikasi ini, gua jadi kepikiran buat ngejual barang-barang preloved di rumah. Lumayan kan duitnya, hahaha. Apalagi di Prelo ini ada reward yang berupa sistem poin. Semakin banyak poin yang didapet, tentu keuntungannya semakin besar.

Jadi....kalo mau jual-beli barang bekas, mending di Prelo aja.

7 comments:

  1. Kalo mau jual beli di prelo, harus install app kah Mel?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga harus sih, cuma lebih gampang aja kalo install app...

      Delete
  2. kalo emang ada barang second yang kondisi masih bagus dan harga miring ya why not ya... :)

    ReplyDelete
  3. keren banget review nya. kebetulan aku juga review mengenai prelo.
    monggo dilihat :)

    https://alifianrz.blogspot.co.id/2017/05/hari-ku-bersama-prelo.html

    ReplyDelete
  4. prelo emang keren ya kak.. aku juga ada buat tulisan yg sama, kunjungi yuk

    ReplyDelete
  5. Saya juga sudah merasakan belanja di prelo, barangnya second tapi masih bagus. Kemaren saya beli minyak rambut bekas, tapi masih banyak isinya dan harganya murah, bener

    ReplyDelete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...