20 December 2018

Emily's Birth Story

Buat yang ngikutin instagram dan facebook gua pasti tau kalo baby E uda lahir. Sekarang gua mau ceritain versi lengkapnya ya, mumpung bisa update.

Waktu tau kalo hamil, gua uda menyiapkan diri dan mental untuk lahiran via operasi, mungkin karena itu juga tensi gua selama kehamilan selalu normal. Alasan utamanya tentu karena Jayden juga lahirnya kan via operasi, jadi mau ga mau anak kedua ini juga operasi. Sebenernya ada beberapa temen yang bilang bisa aja sih kalo mau lahiran normal, tapi daripada jebol atas bawah ya, mending yang di bawah kita selamatkan, hahaha. Lagian kalo operasi caesar kan gua uda tau tegangnya gimana dan paniknya gimana, jadi ya mental lebih siap. Ketambahan lagi kalo lahiran normal kan waktunya ga bisa diprediksi, sementara dokternya mau cuti. Lah...kalo gua lahiran sementara dokternya ga ada gimana. Bisa aja sih digantiin dokter lain, tapi hati tuh kayak ga tenang, hahaha. Jadi gua tetap memantapkan hati untuk lahiran via operasi caesar.

Karena gua rencana lahiran caesar, dokter kasih opsi dari tanggal 13-20 Desember, dan kami pun memilih tanggal 18 Desember. Kenapa? Karena angkanya cantik, 18-12-2018, hahaha. Seminggu sebelumnya gua sempet deg-degan karena keluar flek. Dokternya bilang, flek itu tanda-tanda mau lahiran, tapi harus disertai kontraksi, sementara waktu itu cuma flek doang, ga ada kontraksi sama sekali. Akhirnya dokter bilang istirahat aja dulu sementara, kalo ada kontraksi, jadwal operasinya harus dimajuin. Tapi untungnya semua berjalan sesuai jadwal.

Sehari sebelum operasi, dokternya sempet whatsapp gua untuk mengingatkan supaya kami datang lebih awal, karena di tanggal 18 itu ada banyak yang mau dioperasi, jadi takut kamarnya penuh. Suster rumah sakitnya juga telpon gua untuk datang lebih awal. Akhirnya tanggal 17 malam kami berangkat ke rumah sakit. Perasaan gua hari itu ga karuan, antara ga tega ninggalin Jayden, tapi juga excited mau ketemu baby E.

Malam itu, perjalanan ke rumah sakit terasa lama banget. Walaupun gua bilang uda siap mental, tapi ga bisa dipungkiri kalo dalam hati deg-degan juga. Begitu nyampe di rumah sakit, gua langsung menuju ke ruang bersalin untuk dicek. Mulai dari rekam jantung, cek detak jantung bayi, ambil darah, sampai cek tensi. Malam itu tensinya agak tinggi sedikit, 130/80, tapi masih dalam batas normal sih. Setelah itu gua ke kamar buat istirahat.

Sekitar jam 5 subuh gua bangun buat mandi dan siap-siap, lalu jam 6 suster jemput gua ke ruang.....gua ga jelas sih ini namanya ruang apa, yang pasti ruang sebelum ruang operasi. Disitu baju gua diganti pake baju operasi, lalu dimasukin infus, dites antibiotik, dan punggungnya dikasih salep buat mengurangi rasa sakit pas disuntik bius nanti. Setelah itu gua nunggu. Walaupun ini kedua kali, tapi tetep aja berasa tegang, cuma ya emang lebih tegang waktu lahiran Jayden dulu sih. Yang ini gua sempet tidur dulu sebentar, hahaha. Ga lama dokter Radius dateng. Dia nanya kondisi gua gimana, ada kontraksi apa engga, lalu bilang, "kamu ga usah takut, prosesnya ga lama koq" tiba-tiba hati gua jadi sedikit lebih tenang.

Tapi setelah itu susternya bilang, "Dok, ini dokter anestesinya sebentar lagi dateng, mau dibawa ke ruang operasi dulu ga?" dan dokternya bilang, "Iya boleh" lalu gua pun digiring menuju ruang operasi, tapi setelah itu ditinggal hanya cuma dengan satu suster. Hati gua yang tadinya uda agak tenang jadi deg-degan lagi, karena ruang operasi tuh dingin banget. Gua ampe menggigil saking dinginnya. Untungnya ga perlu nunggu lama dokter anestesinya dateng memperkenalkan diri.

Setelah itu gua disuruh duduk sambil meluk bantal, lalu punggung bagian bawah disuntik obat bius. Rasanya ga begitu sakit sih, entah karena pengaruh obat yang uda diolesin tadi, atau karena gua emang uda pasrah, hahaha. Abis itu tangan gua dipasang alat tensi yang akan bekerja tiap beberapa menit sekali. Dan seperti yang uda gua perkirakan, di ruang operasi itu tensi gua pasti tinggi banget. Lagi-lagi dokter Radius mencoba menenangkan gua dengan bilang, "kamu santai aja" Ya elah dok, mau dibelek gini gimana bisa santai, hahaha. Tapi dokter Radius ini lebih bisa bikin hati tenang sih daripada dokter gua yang dulu. Ga salah deh gua pilih dokter Radius.

Ga lama kaki gua mulai berasa hangat, lalu hidung dikasih selang oksigen, dipasang alat buat rekam jantung, dan dipasang tirai, lalu operasi pun dimulai. Kalo dulu gua ga berasa apa-apa, kali ini gua berasa perut gua kayak digoyang-goyang, dan goyangannya tuh heboh banget ampe ranjangnya juga kayak ikut geser-geser, hahaha. Selama proses operasi gua cuma bisa merem, berdoa, dan berserah, semoga semua baik-baik aja. Dan kali ini ga ada yang ngomong tensi gua tinggi dan sebagainya, beda banget sama waktu lahiran Jayden dulu. Dan jam 7.20 lahirlah bayi perempuan cantik dan mungil bernama....

Emily Alexandria Hartawan

Begitu Emily nangis, susternya langsung bilang, "selamat ya ibu, bayinya perempuan" lalu dikasih liat ke gua buat dikiss-kiss dan dibawa pergi. Abis itu dokter menyelesaikan proses operasi dan gua pun dibawa ke ruang pemulihan. Selama di ruang pemulihan gua teler berat, tidur ampe berasa kayaknya ngorok, hahaha.

Sekitar jam 11 gua dibawa ke kamar. Kali ini walaupun kakinya masih berasa kaku, tapi gua uda mulai bisa gerak-gerakin sedikit. Cuma....begitu pengaruh obat biusnya uda hilang, bekas jahitannya langsung berasa sakit banget. Sakitnya tuh bener-bener ngilu banget. Katanya sih emang anak kedua lebih sakit daripada anak pertama, tapi gua ga nyangka kalo sakitnya akan secepat ini datang, hahaha.

Malamnya gua uda boleh miring kiri kanan dan duduk. Rasanya sakit luar biasa, tapi ya tetep gua paksain. Soalnya uda boleh makan, dan ga nyaman banget makan sambil tiduran gitu. Demi perut keisi ya, soalnya kan abis puasa, hahaha. Besok siangnya begitu lepas infus dan kateter, gua mulai belajar jalan. Ini juga rasanya ngilu luar biasa. Pokoknya yang bilang operasi caesar tuh cuma mau enaknya doang, gua jejelin cabe deh mulutnya, hahaha.

Tapi begitu Emily dibawa ke kamar dan gua gendong dia, rasanya semua sakit tuh hilang. Apalagi waktu liat muka Jayden yang bahagia banget ketemu dedenya, gua uda ga peduli sama rasa sakitnya. Dari semuanya, Jaydenlah yang paling bahagia menyambut kedatangan Emily. Dia langsung nunjukkin mainan mobil-mobilannya, langsung elus-elus pipinya, dan langsung diajak cilukba, hahaha. Ampe nyokap gua cerita, begitu bangun tidur yang ditanyain uda bukan maminya lagi, tapi dede Emily, hahaha. Ngeliat Jayden bahagia, dan ngeliat Emily lahir dengan normal dan selamat, rasanya sakit yang gua rasain tuh ga ada apa-apanya. Tapi tetep sih, begitu mereka berdua ga ada ya berasa lagi sakitnya, hahaha.

Jadi....begitulah cerita kelahiran Emily. Walaupun kehadirannya tidak kami rencanakan, tapi kami bersyukur Tuhan mengatur semuanya pas. Jayden dan Emily beda 4 tahun, yang mana menurut orang-orang ini beda umur yang pas banget. Bokap dan nyokap gua juga bahagia banget waktu tau cucu keduanya ini perempuan, jadi menurut mereka keluarga kami uda lengkap. Lalu Emily juga lahir begitu Jayden uda libur sekolah. Intinya, semua uda diatur Tuhan pas pada porsinya masing-masing. Dan kehadiran Emily juga menjadi kado natal terindah bagi keluarga kami.

Sesuai dengan namanya, kami berharap Emily tumbuh menjadi anak yang rajin dan selalu diberkati Tuhan. Sehat-sehat selalu ya Emily dan Jayden, mudah-mudahan kalian akur terus ya ampe gede nanti.


Hayo mirip siapa? Gua kan? Hahahaha...

Ini suster yang gendong biar bisa foto sama koko Jayden dan grannynya yang uda ga sabar pengen dandanin cucunya.

24 comments:

  1. Selamat ya Mel buat kelahiran Emily :) . Kalau anak kedua mirip mamanya, Lisa tuh mirip bangettt dah sama aku spt fotokopian haha. Waktu lahiran anak kedua aku maunya normal, sampai lewat 2 hari masih kutungguin, sdh mules2 semalaman gilaa sakitt, eh pas diperiksa ko baru bukaan 2, langsung aku minta sesar aja spt anak pertama dah ga tahan lagi :D .

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank you kak... waktu lahir sih mirip aku, tapi sekarang jadi mirip bapaknya hahahaha...

      itu juga yang aku takutin kalo mau lahiran normal, takut ga kuat trus minta sesar, jadi mendingan yang pasti2 aja deh hehehehe...

      Delete
  2. Yayyy selamat lg yaa ko seno n ci mel n koko jayden yuhuu halo dede emily, sehat2 trus yaa, liad jayden senyumnya sumringah bener jd ikudan happy deh :D

    ReplyDelete
  3. Ci Mell, congrats once again yaa! Emily tembem, such a healthy baby!

    Ngomongin soal operasi, tuh emang yaa yang ngomong mama muda zaman sekarang maunya enak doang ta jejelin sambel! Masih inget aku rasanya ngilu copot kateter sama bolak balik ditusuk jarum infus.

    Semoga pemulihannya cepet yaa, ci. Congrats juga Jayden resmi jadi koko :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank you jane...

      kalo aku lebih ngilu waktu obat biusnya hilang, rasanya tuh perih banget...

      Delete
  4. congrats yaa udah sepasang, cantik banget Emily... :)

    ReplyDelete
  5. Congratulations on ur new born. Cakep Emily...

    ReplyDelete
  6. Selamat! jadi itu foto jay dan oma, first wefienya Emily ya? hahahahah

    ReplyDelete
  7. Hello Emily! Gak sabar ngeliat lebih banyak foto-foto kamu! :D

    ReplyDelete
  8. Wah udah lama gak baca blog, ternyata sudah punya baby... congratulation yaaa... semoga kamu, suami, Emily dan Jayden sehat2 selalu

    ReplyDelete
  9. Congratulation buat kelahiran putrinya. Welcome baby Emily!!!

    ReplyDelete
  10. Selamat (lagi) ya mell.. ditunggu cerita selanjutnya tentang gimana ngurus newborn sambil ngurus kokonya haha. Skalian mau ngecek, kemaren ini gw komen di postingan lo yg lain, tp ga jelas masuk ato engganya hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank you de... nanti gua posting deh gimana ribetnya ngurus newborn dan toddler sekaligus hahahaha... ga masuk de... hiks...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

© Free Blogger Template. Designed By El Design