06 July 2012

PILKADA 2012

Sebelum bener-bener nulis (lah ini apa bukan nulis), gua mau ngucapin selamat dulu buat Spanyol. Gila ya, juara Euro 2 kali berturut-turut bo, ditambah Piala Dunia pula. Italia langsung dihajari habis gitu 4-0. Spanyol mantap dah. Lagi mempertimbangkan untuk mendukung Spanyol di Piala Dunia berikutnya.

source : here
Oke! Seperti yang kita semua tau, tgl 11 Juli nanti Jakarta bakal ngadain PILKADA. Tahun ini sepertinya banyak yang tertarik untuk memimpin Jakarta ya. Seinget gua dulu cuma 2 calon, tahun ini tiba-tiba jadi 6 calon. Dan uda beberapa minggu ini, mereka pada berkampanye ria. Spanduk, poster, billboard, umbul-umbul uda bertebaran disana sini. Bahkan si Foke bikin iklan yang ditayangin di XXI! Dan....iklannya itu ga banget. Entah ya di XXI lain, tapi waktu gua mau nonton Abraham Lincol di Citraland, itu iklan nongol. Mau dia bikin iklan sebagus apapun sih, gua ga bakal pilih dia lagi.

Tadinya, gua uda mau milih si baju kotak-kotak dengan alasan hasil kerjanya uda keliatan. Tapi....pemikiran gua berubah setelah baca tulisan Pandji yang tentang Faisal Basri. Faisal Basri ini calon independen, yang berarti tidak datang dari partai manapun. Karena dia independen, maka dia membiayai kampanyenya dengan uang sendiri dan dibantu rakyat. Mungkin karena itu ampe sekarang gua ga pernah ngeliat spanduk atau posternya dia nempel dimanapun. Dari situ, gua kagum dengan beliau.

Gua ga ngerti banget-banget tentang politik. Tapi kalo mau mikir pake logika, gubernur yang kampanyenya dibayarin partai, itu berarti dia berhutang kepada partainya. Logikanya gini, gua minjemin duit ke temen pada saat dia lagi butuh, otomatis ketika kita lagi butuh pasti kita ngarepin temen kita bantuin kita juga. Manusia cuy. Begitu juga hubungan antara gubernur dan partai-partainya. Dan karena Faisal Basri berkampanye menggunakan uang rakyat, berarti dia harus membantu rakyatnya ketika mereka membutuhkan bantuan. Itu berarti, dia bisa kerja tanpa harus diganggu partai dan tanpa harus mementingkan kepentingan partai daripada kepentingan rakyat.

Gua suka dengan visi misinya Faisal Basri. Mungkin lengkapnya bisa dibaca diblognya Pandji. Gua yakin, yang paling orang benci dari Jakarta, selain banjir, pasti macet. Kemacetan Jakarta itu tingkat keparahannya uda kronis. Makanya ketika tau, Faisal Basri menentang pembangunan 6 ruas jalan tol, gua semakin kagum dengan beliau. Gua amat sangat setuju, membangun jalan hanya akan memanjakan pengendara mobil. Yang harus dibenahi itu sistem transportasinya. Kalo transportasinya beres, orang-orang yang mau naik kendaraan umum juga enak.

Selain itu, Faisal Basri juga lebih mikirin untuk membenahi pasar tradisional. Jakarta ini uda terlalu banyak mall. Mulai dari yang cuma beberapa lantai sampe yang harga toko-tokonya bisa buat gua keliling Eropa. Uda cukuplah kalangan menengah ke atas dimanjakan dengan berbagai kemewahan yang ada di Jakarta, sekarang saatnya gubernur selanjutnya memikirkan bagaimana nasib kalangan menengah ke bawah.

Jadi....dengan ini gua resmi mendukung Faisal Basri. Gua ingin memilih karena gua yakin pilihan gua benar, bukan karena satu ras atau satu agama. Gua memilih bukan karena ikut-ikutan, tapi karena gua yakin dengan pilihan gua. Dan gua memilih karena gua warga Jakarta dan gua peduli dengan tempat gua tinggal. Walaupun nantinya pilihan gua kalah, setidaknya gua uda yakin kalo pilihan gua benar. Sampai jumpa di tgl 11 Juli.

PS : Gua amat sangat menentang kampanye dengan poster, spanduk, dll. Kenapa? Karena pada akhirnya poster dan spanduk itu hanya akan nambah-nambahin sampah doang. Go Green dong pak. Apalagi yang ditempel-tempel di pohon, bikin jelek pemandangan aja.

PPS : tgl 11 tuh libur ga sih? 

11 comments:

  1. diliburkan utk perusahaan atau kantor yg ga berhub lgsg dg layanan masy, ada juga kebijakan perusahaan utk mengijinkan kary-nya dtg siang utk nyoblos dulu.

    ReplyDelete
  2. iya g liat iklan na FOKE di XXI, dan itu kek iklan lawakan yg semua orang ketawa LOL
    kampanye buang duit cuma buat poster, spanduk, trus klo ga kepilih, situkang spanduk ga di bayar kasian
    tanggal 11 kantor g sih libur, dan harusnya semua kantor di jakarta tuh katanya LIBUR ^^

    ReplyDelete
  3. Hehehehe...Faisal Basri ada juga kok spanduknya cuy! Tuh deket rumah gue hihihi...

    Btw, soal Pasar Traditional yang dibanyakin itu, Faisal sebenernya udah nyolong dari Pasangan Nomer sekian yang udah dari dulu emang ngembangin itu di daerahnya. Soal dia nentang jalan layang itu, dia juga niru pasangan nomer sekian itu juga. Dan gue gak worry soal pasangan yang didukung partai, karena salah satu kandidat itu, parah cuy, keren kalo kata gue... LONCAT-LONCAT PARTAI (mpe dibilang KUTU hahahaha)! Dia gak peduli backgroundnya dia dari partai apa, pokoknya, jalur yang bisa bikin dia bantu rakyat, dia bakalan hajar... Jadi no worries about dia didukung partai atau ngga. Calon independent pun, dananya ambil sendiri tapi dari mana? Pasti banyak faktor pendukung, walaupun bukan partai.

    Bang Faisal sendiri, gue lumayan sih sama dia, gak bakalan gue tentang kayak pasangan si kumis. Tapi yang gue khawatirkan adalah posisi dia sebagai PENGAMAT. Dia itu pengamat ekonomi, bukan pelaksana lapangan. Pengamat itu very2 darn good in collecting and explaining the data. Therefore kalau debat, dia punya data pasti cukup solid. Tapi soal pelaksanaan, blm ada buktinya sama sekali. Btw, coba ke youtube, nonton film Jakarta Baru (sekitar 45 min). Dan elu bisa liat, bang Faisal itu ambil idenya dari mana hihihihhii....

    5 taun lalu, kenapa gue "kepaksa" milih Foke? Yah... lawannya, si ADANG! hahahahaaha... Bayangin aja tuh kalo gubernurnya si Adang hihihi...

    ReplyDelete
  4. @dud : kacian yg ga libur, hahahaha....

    @pitshu : tukang spanduk ga dibayar? lah... dana kampanyenya buat apa ya? gua juga dong libur, hehehehe.

    @leony : sejauh ini gua sih belom liat atribut2 kampanyenya dia ya, kecuali iklan tvnya doang. mengenai dana kampanye, setau gua dia ampe jual rumah buat nyari dana, plus dibantu2 juga sama warga jakarta yg lain. jadi murni dari warga, bukan dr partai. dan mengenai pelaksanaanya, ali sadikin waktu dulu jadi gubernur juga belom ada pengalaman apa2, tapi jakarta malah lebih bagus di tangan dia. gua sih percaya faisal basri bisa kayak gitu juga. dan 5 taon lalu gua pilih foke gara2 nyokap gua bilang si adang bisa numpukin harta dulu baru ngurusin rakyat... alasan yg aneh, hahaha.

    ReplyDelete
  5. @ Melissa: Numpang nyimak aja, yah? Soalnya gue bukan penghuni Jakarta. Hehehehehe..... Oh, si Faisal Bakri ini toh yang kapanhari heboh dibahas di tipi, demi biayai kampanye sampe jual rumah mewah dan pindah ke rumah kontrakan?

    ReplyDelete
  6. iya fel, itu dia orangnya hehehe...

    ReplyDelete
  7. Sewaktu gw denger Faisal Basri mau nyalon jadi gubernur, gw langsung bersyukur coz akhirnya terbuka juga peluang rakyat biasa buat jadi gubernur independen yang bebas dari partai manapun.

    Tapi mungkin gw lebih seneng kalo Joko Widodo yang menang jadi walikota. Karena gw rasa, lebih baik Faisal tetep di posisinya sebagai ilmuwan. Dia lebih bermanfaat sebagai penasehat, bukan sebagai eksekutor, karena gw ragu dia bisa jadi pelaksana lapangan. Joko Widodo lebih berpengalaman sebagai eksekutor coz dos-q udah pernah jadi walikota Solo.

    Tapi, mau yang maju jadi calon itu Faisal, Joko, Alex, atau Foke sekalipun, gw tetep nggak akan nyoblos pas pilkada Jakarta. Soalnya..gw kan bukan warga Jakarta, gw kan orang Bandung yang tinggal di Surabaya! Hahahaha!

    ReplyDelete
  8. @vicky : walaupun jokowi lebih bagus drpd faisal basri, tapi dia mau jadi gubernur jakarta karena disuruh partainya bukan karena kemauannya sendiri, sementara faisal basri...karena dia emang cinta sama jakarta.

    @rudy : salam kenal juga...

    ReplyDelete
  9. Yang gw harapkan skrg sih supaya jadi 2 putaran, alesannya 1) supaya libur lagi *ngarepbanget*, 2) supaya pemenangnya bukan si ituu..
    Harapannya sih supaya yg menang antara no 3 ato 5 :D

    Ayooooo smua milihhhhh, soalnya kalo golput bisa si itu yang menang (secara teknisi gw dikasih 100ceng buat nyoblos die >_<)

    ReplyDelete
  10. @Mel : hahaha, bener... biar liburnya 2 hari. dan sebisa mungkin dateng nyoblos, entah mau diapain lah itu kertas, biar si kumis ga menang lagi.

    ReplyDelete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...