21 February 2013

Tin Pan Alley

Masih dalam rangka memeriahkan hari valentine, hari Minggu kemaren, gua ajak nyokap lunch di Tin Pan Alley. Valentine kan ga cuma ama pacar dong, keluarga juga jangan dilupakan. Sebenernya sih dari kapan mau ajak si pacar tapi dia sibuk melulu, hahaha. Jadi ya ajak nyokap aja. Ini juga gara-gara ada voucher dan masa berlakunya uda mau abis. Ternyata diperpanjang ampe 22 Maret. Katanya sih gara-gara banjir, hahaha.

Jadi gua beli voucher ini di livingsocial. Ini juga gua beli gara-gara waktu kapan itu ngiler ngeliat reviewnya Dea dan ceritanya Fery waktu makan disana. Makanya pas livingsocial juga vouchernya, gua langsung beli. Tin Pan Alley sendiri katanya sih restoran yang lumayan terkenal. Tapi koq gua ga tau ya. Malah taunya dari temen-temen.

Sehari sebelumnya gua telpon dulu ke restorannya buat reserve. Disinilah drama dimulai, hahaha. Pas awal-awal, orangnya ramah banget, trus gua ditanyain mau buat lunch atau dinner. Ya gua jawab aja buat lunch. Tapi begitu gua bilang pake voucher, nadanya langsung berubah ketus dan dia bilang reservasi buat lunch uda full ampe jam 2. Cih! Tau uda full, ngapain lu tawarin gua mau lunch atau dinner. Logikanya, kalo dia uda nanyain gitu kan berarti masih ada yang kosong kan. Gua bilang aja datengnya jam 2an, hahaha. Dengan ogah-ogahan dia bilang kalo nama gua uda dicatet untuk jam 2. 

OOT dikit. Gua suka sebel deh sama pelayan-pelayan yang ga ramah hanya karena kita pake voucher. Lah, itu voucher kan kita beli juga toh. Kata jeng Fely sih, karena belinya diskonan, makanya servicenya juga didiskon, hahahaha.

Lanjut! Besokannya, gua dateng sekitar jam 12, hahaha. Itu juga gambling, dikasih masuk ya bagus, ga dikasih masuk ya balik lagi jam 2, sesuai jadwal semula. Pertama yang ngelayanin kita mba-mba, dia bilang gua belom bisa masuk karena jam reservasi gua kan jam 2. Tadinya gua tetep mau minta supaya kita masuk aja kalo ada tempat kosong, toh uda terlanjur dateng juga kan. Tiba-tiba ada bule nongol. Setelah ngomong-ngomong ama mbanya, bak superhero, doi kasih kita masuk, hahahaha. Entah itu bule manajernya atau ownernya. Emak gua sih bilang dengan sotoynya, dia pasti yang punya tuh. Kapan lagi coba kita makan dilayanin bule ganteng, hahahaha.

Menurut apa yang gua baca di livingsocial waktu mau beli, Tin Pan Alley itu konsepnya resto-cafe-bar. Interiornya sendiri ala amerika gitu. Gua suka sih konsepnya. Cuma satu yang gua ga suka, tempatnya agak remang-remang. Gua emang lebih suka makan di tempat yang terang, hahaha. Tapi overall, tempatnya asik sih buat nongkrong. 
Ga berani fotoin interiornya, takut ditegor, hahaha. Jadi foto narcis aja dah ya yang dipajang. Ada beberapa barang vintage juga sih dipajang disana. Kayaknya konsepnya emang agak ke classic gitu.

Karena dateng pake voucher, jadi set menunya uda ada. Tinggal kita pilih dari beberapa pilihan yang ada. Btw, gua lupa belinya berapa duit, kayaknya sih seratus ribuan gitu.

Berikut ini menu-menu yang kita pilih. 

Creamy Tomato Basil Soup
Percaya ga? Ini pertama kalinya gua makan tomato soup, hahaha. Sebenernya gua agak-agak ga suka tomat, paling doyan kalo dijus, itu pun setengah terpaksa gitu minumnya. Tapi yang ini enak loh. Rasanya agak manis-manis gitu. Gua jadi penasaran pengen nyoba bikin, hahaha.

Creamy Mushroom Soup With Truffle Oil Drops
Duileh...namanya panjang bener. Ini juga enak. Nyokap lebih suka ini sih daripada tomato soup. Soupnya beda dari mushroom soup kebanyakan. Kentel dan ga bikin eneg.

Caesar Salad
Gua pikir mah salad apaan gitu, taunya salad gini doang, hahaha. Porsinya seuprit. Mayonaisenya juga uda diaduk-aduk dan kayaknya juga sedikit deh, soalnya ga gitu berasa. Kejunya yang lumayan agak banyakan. Rasanya ya standard rasa salad biasa sih.

28th Street Potato Skins
Ga ngerti juga ya kenapa harus ada angka 28 di menunya, padahal yang nongol cuma dua biji. Untung kentangnya lumayan gede, trus di tengah-tengah kayak ada cream-creamnya gitu. Ini juga enak. 

Orange Glazed Grilled Salmon
Ini enak! Nyam! Salmonnya besar, dagingnya tebel, dan rasanya agak manis-manis gitu. Puas deh makan salmonnya.

Orange Glazed Balsamic Chicken
Ini kebanting sama menu salmon yang tadi. Ayamnya cuma empat biji kalo ga salah, dan kecil-kecil pula. Kalo cuma pesen makan ini doang sih ga bakalan nendang deh. Tapi ayamnya juga enak sih, hahaha. Dagingnya empuk banget.

Chocolate Cake
Ini biasa sih rasanya. Standard cake coklat pada umumnya.

Apple Crumble Pies
Kalo yang ini enak. Apelnya lumayan berasa dan ga terlalu manis.

Ice Tea

Banyak yang menunya. Pulang-pulang, gua uda kayak babi, hahaha. Overall sih, gua puas banget makan disini. Ya iyalah, soalnya kalo diitung-itung, dengan menu sebanyak itu, kalo tanpa voucher bisa abis empat ratus ribu lebih. Gua beli cuma seratus ribu sekian kayaknya. Murah kan. Makanya kalo mereka jual voucher lagi, gua pengen beli lagi, hahaha. Makanannya juga lumayan enak-enak. Ga rugi dah. Apalagi, kita ga nambah apa-apa lagi. Jadi begitu kelar makan, ga pake minta bill, langsung nyelonong keluar, hahaha. Eh, sempet dadah-dadah juga sih ama si bule.

Btw, Tin Pan Alley ini kan adanya di UOB, gedung yang waktu itu basementnya banjir. Pas kita makan, pas turun ujan, nyokap gua uda parno aja, hahaha. Takut terjebak disana, ntar ga bisa pulang.

Emak narcis.

Anaknya ikutan narcis.

Tin Pan Alley
Thamrin Nine Podium/UOB Lobby Level #F
Jl. M.H. Thamrin, No 10
Jakarta
Telp 021 3000 7881

13 comments:

  1. Tin Pan Alley ini kayanya emang terkenal judes kalo kita mau pake voucher. Pas reservasi, sesuai saran temen2 gw kaga sebut kalo mau pake voucher. Tapi ternyata setelah dicatet ditanyain juga soal voucher akhirnya gw jawab 'pake' hahaa..

    Bersyukur pas dateng kesana ga dijudesin, si bule juga ada entah itu owner atau resto manager. Pelayanannya lumayan tapi makanan ga sebanding ama harga kalo ga diskon. Kalo ada voucher-nya lagi-pun kayanya ga bakal beli.. kayanya ya hahaha.. ga tau kalo ntar berubah pikiran.

    ReplyDelete
  2. gua udah punya pengalaman buruk di tinpanalley pas pake voucher kemaren2. trus setelah kejadian ga enak itu, sejak itu gua selalu book tempat dlu.

    voucher yg kali ini gua masa baru bisa pake tgl 16 maret. gilinggggg. sebulan book nya bok. padahal mo dipake pas setelah palentin eh ga bisa :(

    ReplyDelete
  3. @mamana clo : iya ci, tadinya uda ga mau bilang kalo pake voucher, tapi ditanyain juga hahaha, nada suaranya langsung berubah gitu. padahal kan kita beli juga ya vouchernya, hehehehe. harganya emang mahalnya amit2 dah, porsiny seuprit2 pula hahaha. tapi yg aku makan kemaren enak2 sih ci, makanya jadi pengen beli lagi hahahaha.

    @angel : sebulan? bukannya sehari sebelumnya ya? ini restoran emang rese kalo masalah booking2an gini. mentang2 restoran mahal hahahaha.

    ReplyDelete
  4. jadi pengen makan balsamic chicken... udah lama.. hehehe.
    disini ada restoran namanya ihop yang balsamic chicken nya enak banget! :)

    ReplyDelete
  5. Mel, yang namanya caesar salad ya emang kayak gitu. Cuma jangan dikira gampang juga bikinnya. Pertama, lettucenya itu harus romaine lettuce, kalau gak pakai romaine, gak bisa disebut caesar salad. Kemudian dressingnya itu bukan mayo, melainkan parmesan dressing dan harus di mix dulu sama si romaine dan memang hanya nempel aja, bukan berlimpah ruah kayak kita ambil sendiri di PH. Biasanya kadang suka ditambah fresh grated parmesan on top sebelum di serve. Makannya ya juga sama crouton thok, paling mentok ditambah grilled chicken (breast).

    Hahaha..sorry gue jadi nulis panjang, soalnya gue bingung pas lu nulis "taunya salad gini doang", while itu ya bener, caesar salad yang bener ya kayak gitu. Hihihi.

    ReplyDelete
  6. Mel, nasib gua lebih mengengaskan di Tin pan Alley. Belinya tapi promo yg dulu bukan yang baru ini. Emang sih salah gak baca bahwa harus reservasi sehari sebelomnya, jadi datanglah kita begitu aja dan ditolak mentah2 padahal gua udah masuk dan lihat dalamnya kosong, paling 2-3 meja. Tapi males argumen, akhirnya kita makan Yamagoya ramen yang uenak bener, bagus juga jd nemu ramen ini, yang makan juga banyakan orang Jepang.

    ReplyDelete
  7. hooh, stuju sm Leony. Cuma biasa ceasar salad ada merah2nya dikit lahh dari sliced bacon +p (restonya halal ya?)

    ReplyDelete
  8. wahhh murah juga tuh voucernya ya mel...kapan2 kalo ada promo lagi, mau beli ahhh...

    ReplyDelete
  9. @arman : kalo ada rejeki, kali2 bisa makan disana ya hahahaha.

    @leony : hahaha, gua ga pernah makan caesar salad jadi ga tau bentuk aslinya kayak gimana. tp koq kemaren waiternya bilang pake mayonaise ya? jadi gua pikir dressingnya itu emang mayonaise...

    @ci elisa : emang kalo langsung dateng tanpa reserve gitu kayaknya ga bisa ya. yg kosong itu juga kayaknya reserve semua deh. tp ga tau juga ya hehehe. ramen disitu juga ci? kapan2 coba ah...

    @mel : kayaknya sih halal, gua ga perhatiin detil hehehehe.

    @mamie_funky : iya ci, jatohnya murah. kalo ada aku juga mau beli lagi hahaha. ga kapok dah biarpun reservenya penuh drama gitu hihihihi...

    ReplyDelete
  10. kalo gue suka banget interiornya tin pan alley~~ klasik berkelas, mana yang makan lebi banyak bulenya,.
    tau lalu gue pernah makan di sini, beli voucher jugak di livingsocial, cuma waktu gue reserve tuh mba2nya baik banget loh. terus pas gue sampe sana juga pelayanannya oke, murah senyum~~
    untuk makanan, enakkkkk :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, gua juga suka ama interiornya... waktu itu lu makan kapan? pas gua kemaren malah ga ada bule tuh, banyakan anak2 remaja yg abis pulang gereja hahaha... mungkin pas reservasi kemaren, gua lagi kurang hoki kali ya hahahaha.

      Delete
  11. Enak ya? Mau nyobain ah. Tapi emang sih tuh resto2 pada belagu kalo pake voucher. Lah ngapain bikin voucher kalo nggaj boleh dipake ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang! padahal kan vouchernya kita beli juga ya pake duit hahahaha... pelayannya harus ditraining nih...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...